Siapa Saja Pemakai Informasi Akuntansi dalam Bisnis?

pemakai informasi akuntansi

Akuntansi adalah bahasa bisnis, membawa kehidupan ke kegiatan bisnis yang tidak bernyawa. Proses ini bertindak sebagai jembatan antara pengguna informasi dan transaksi sehari-hari yang terjadi di dalam bisnis. Pemakai informasi akuntansi mungkin berada di dalam atau di luar bisnis.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas apa saja fungsi akuntansi dan siapa saja pemakai informasi akuntansi dalam sebuah bisnis secara lengkap dan mendalam.

Apa Saja Sebenarnya Fungsi Akuntansi

pemakai informasi akuntansi

Sebelum mengetahui siapa saja pemakai informasi akuntansi, sangat penting untuk mengetahui apa sebenarnya fungsi akuntansi.

Semua perusahaan menggunakan akuntansi untuk melaporkan, melacak, melaksanakan, dan memprediksi transaksi keuangan.

Fungsi utama akuntansi adalah untuk menyimpan dan menganalisis informasi keuangan dan mengawasi transaksi moneter. Akuntansi digunakan untuk menyiapkan laporan keuangan untuk karyawan, pemimpin, dan investor perusahaan.

Akuntansi juga berfungsi untuk memastikan pembayaran dana masuk dan keluar dari suatu perusahaan.

Akuntansi menciptakan sejarah fiskal untuk setiap perusahaan. Ini digunakan untuk melacak pengeluaran dari operasi bisnis serta keuntungan perusahaan.

Ini juga dapat digunakan untuk memprediksi kesuksesan finansial dan kebutuhan masa depan perusahaan untuk membuat anggaran dan memanfaatkan peluang pertumbuhan baru.

Akuntan menggunakan informasi ini untuk menyiapkan laporan keuangan yang digunakan oleh profesional bisnis dan pejabat pemerintah.

Fungsi akuntansi dalam bisnis adalah sebagai berikut:

Mengetahui biaya dan pendapatan bisnis

Fungsi penting dari akuntansi adalah untuk melacak pengeluaran bisnis dalam kaitannya dengan pendapatan.

Sama seperti mengelola keuangan pribadi Anda, akuntan mencatat pengeluaran dan pembayaran untuk menyimpan catatan dana perusahaan yang akurat dan terkini.

Mengetahui piutang usaha

Akuntansi yang tepat memastikan perusahaan menerima pembayaran yang jatuh tempo. Seorang akuntan melacak keuntungan bisnis untuk memastikan bahwa pendapatan terus mengalir ke rekening bank mereka.

Baca juga: Cost Control: Pengertian, Manfaat, Metode, Tips dan Cara Melakukannya

Mengetahui hutang usaha

Hutang usaha berfungsi untuk membayar tagihan-tagihan perusahaan. Mereka memastikan bisnis membayar uang yang mereka berutang dan memeriksa bahwa itu adalah biaya yang sah.

Mereka juga membantu mengatur tanggal jatuh tempo pembayaran sehingga perusahaan dapat mengelola dana mereka sendiri dengan baik berdasarkan kapan uang masuk.

Daftar gaji

Akuntan memotong gaji karyawan dari dana perusahaan untuk gaji. Mereka juga bertanggung jawab untuk mengelola tunjangan karyawan jika mereka dibayar dari pendapatan karyawan.

Akuntansi dapat membantu memutuskan bagaimana karyawan diberi kompensasi untuk pekerjaan mereka berdasarkan bagaimana upah mempengaruhi keuntungan perusahaan.

Membuat laporan keuangan

Akuntan menggunakan sistem digital untuk menyimpan dan menghitung data.

Jika sebuah perusahaan dimiliki publik, ia juga harus menyiapkan laporan triwulanan dan tahunan untuk pemegang saham yang merinci aset, keuntungan, dan kerugian bisnis.

Perusahaan milik swasta juga menggunakan laporan fiskal seperti ini untuk memahami sumber keuangan perusahaan mereka.

Analisa keuangan

Perusahaan menggunakan akuntansi untuk melakukan analisis reguler tentang seberapa baik kinerja bisnis.

Baik konsultan luar atau personel internal akan melihat bisnis secara keseluruhan untuk menentukan fungsi apa yang dapat dibuat lebih efisien berdasarkan hasil keuangan.

Mereka mungkin menyarankan perubahan pada departemen karyawan atau merampingkan biaya produksi untuk mengurangi pemborosan.

Baca juga: Manajemen Biaya: Pengertian, Fungsi, Elemen dan Prosesnya

Pajak dan Kepatuhan

Sebuah bisnis harus mematuhi undang-undang dan standar pemerintah dari dirjen pajak dan otoritas yang mengeluarkan peraturan lainnya.

Negara juga memberlakukan pedoman moneter untuk bisnis. Akuntansi bertanggung jawab untuk melaporkan cara kerja keuangan perusahaan dan memastikan mereka mematuhi semua undang-undang dan pedoman lokal dan nasional.

Penganggaran

Akuntansi bertugas mengatur anggaran perusahaan. Mereka menggunakan data keuangan dari masa lalu serta proyeksi pendapatan masa depan untuk menyusun anggaran tahunan.

Akuntan juga menyiapkan anggaran untuk masing-masing departemen dan proyek khusus dalam perusahaan.

Menghindari Fraud

Akuntansi memastikan uang tidak salah kelola atau terbuang percuma di dalam perusahaan.

Mereka berusaha melindungi aset perusahaan dari penipuan internal dan eksternal, khususnya melalui keamanan siber. Seorang akuntan dapat mengkhususkan diri dalam mengamankan data keuangan digital atau menyewa bisnis luar untuk melindungi dana perusahaan.

Mereka juga meneliti data keuangan untuk memastikan karyawan tidak salah mengelola atau menggelapkan dana untuk keuntungan perusahaan atau pribadi.

Banner 1 kledo

Siapa Saja Pemakai Informasi Akuntansi?

pemakai informasi akuntansi

Tujuan akhir akuntansi adalah menyediakan informasi yang berguna untuk pengambilan keputusan. Pemakai informasi akuntansi umumnya dibagi menjadi dua kategori: internal dan eksternal.

Untuk mengetahui siapa saja pemakai informasi akuntansi mari kita pelajari lebih jauh:

Pemakai Informasi Akuntansi Internal

Pengguna internal adalah pengguna utama akuntansi.

Berikut adalah 3 jenis pemakai informasi akuntansi internal dan kebutuhan informasinya:

Pemilik atau owner bisnis

Pemilik perlu menilai seberapa baik kinerja bisnis mereka.

Laporan keuangan memberikan informasi kepada pemilik tentang profitabilitas bisnis secara keseluruhan serta produk individu dan segmen geografis.

Pemilik juga tertarik untuk mengetahui seberapa berisiko bisnis mereka.

Informasi akuntansi membantu pemilik dalam menilai tingkat stabilitas dalam bisnis selama bertahun-tahun dan sejauh mana perubahan faktor ekonomi mempengaruhi laba bisnis.

Informasi tersebut membantu pemilik untuk memutuskan apakah mereka harus berinvestasi lebih jauh dalam bisnis atau jika mereka harus menggunakan sumber daya keuangan mereka di tempat lain dalam usaha bisnis yang lebih menjanjikan.

Manajer

Manajer membutuhkan informasi akuntansi untuk merencanakan, memantau, dan membuat keputusan bisnis.

Manajer perlu mengalokasikan sumber daya keuangan, manusia, dan modal untuk memenuhi kebutuhan bisnis yang bersaing melalui proses penganggaran.

Mempersiapkan dan memantau anggaran secara efektif memerlukan data akuntansi yang andal terkait dengan berbagai aktivitas, proses, produk, layanan, segmen, dan departemen bisnis.

Manajemen memerlukan informasi akuntansi untuk memantau kinerja bisnis dengan membandingkan kinerja masa lalu, analisis pesaing, indikator kinerja utama, dan tolok ukur industri.

Manajer mengandalkan data akuntansi untuk membentuk keputusan bisnis mereka seperti keputusan investasi, pembiayaan, dan penetapan harga.

Dalam kasus keputusan investasi misalnya, manajer akan memerlukan perhitungan laba atas investasi dari proyek yang diusulkan didukung oleh perkiraan biaya dan pendapatan yang dapat diandalkan.

Karyawan

Untuk karyawan yang beroperasi di departemen keuangan, menggunakan informasi akuntansi biasanya merupakan bagian dari deskripsi pekerjaan mereka.

Ini termasuk misalnya menyiapkan dan meninjau berbagai laporan keuangan seperti laporan keuangan.

Karyawan tertarik untuk mengetahui seberapa baik kinerja perusahaan karena dapat berimplikasi pada keamanan pekerjaan dan pendapatan mereka.

Banyak karyawan meninjau informasi akuntansi dalam laporan tahunan hanya untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bisnis perusahaan.

Dalam beberapa tahun terakhir, peningkatan jumlah saham dan skema opsi saham untuk karyawan khususnya di perusahaan rintisan telah mendorong tingkat minat yang lebih besar terhadap informasi akuntansi oleh karyawan.

Selain itu, calon karyawan juga tertarik untuk mengetahui tentang kesehatan keuangan organisasi yang mereka cita-citakan di masa depan.

Baca juga: Quick Ratio: Pembahasan Lengkap dan Bedanya Dengan Current Ratio

Pemakai Informasi Akuntansi Eksternal

Pemakai informasi akuntansi eksternal adalah pengguna sekunder akuntansi.

Berikut ini adalah 8 jenis pengguna eksternal dan kebutuhan informasinya:

Investor

Investor perlu mengetahui seberapa baik kinerja investasi mereka. Investor terutama mengandalkan laporan keuangan yang diterbitkan oleh perusahaan untuk menilai profitabilitas, penilaian dan risiko investasi mereka.

Investor menggunakan informasi akuntansi untuk menentukan apakah suatu investasi cocok untuk portofolio mereka dan apakah mereka harus menahan, menambah atau mengurangi investasi mereka.

Pemberi pinjaman

Pemberi pinjaman menggunakan informasi akuntansi peminjam untuk menilai kelayakan kredit mereka, yaitu kemampuan mereka untuk membayar kembali pinjaman apa pun.

Pemberi pinjaman menawarkan pinjaman dan fasilitas kredit lainnya dengan persyaratan yang didasarkan pada penilaian kesehatan keuangan peminjam.

Kesehatan keuangan yang baik ditunjukkan oleh kemampuan peminjam untuk membayar kewajibannya tepat waktu, profitabilitas yang tinggi, aset yang dapat dijamin substansial, dan likuiditas.

Likuiditas yang buruk, profitabilitas yang rendah, kurangnya aset yang dapat diamankan dan ketidakmampuan untuk membayar kewajiban tepat waktu menunjukkan kesehatan keuangan peminjam yang buruk.

Pada catatan yang lebih ringan, peminjam hanya bisa mendapatkan pinjaman dari pemberi pinjaman jika mereka dapat membuktikan bahwa mereka tidak membutuhkan uang.

Baca juga: Revaluasi Aset: Pengertian Lengkap, Metode, dan Contoh Penghitunganya

Pemasok

Sama seperti pemberi pinjaman, pemasok memerlukan informasi akuntansi untuk menilai kelayakan kredit pelanggannya sebelum menawarkan barang dan jasa secara kredit.

Beberapa pemasok hanya memiliki segelintir pelanggan. Pelanggan ini bisa menjadi bisnis yang sangat besar itu sendiri.

Pemasok memerlukan informasi akuntansi pelanggan utamanya untuk menilai apakah bisnis mereka dalam keadaan sehat yang diperlukan untuk pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan.

Pelanggan

Sebagian besar konsumen tidak peduli dengan informasi keuangan pemasoknya.

Namun konsumen industri membutuhkan informasi akuntansi tentang pemasoknya untuk menilai apakah mereka memiliki sumber daya yang diperlukan yang diperlukan untuk pasokan barang atau jasa yang stabil di masa depan.

Kontinuitas dalam pasokan input berkualitas sangat penting untuk bisnis apa pun.

Otoritas Pajak

Otoritas pajak menentukan apakah suatu bisnis menyatakan jumlah pajak yang benar dalam pengembalian pajaknya.

Kadang-kadang, otoritas pajak melakukan audit atas pengembalian pajak yang diajukan oleh bisnis untuk memverifikasi informasi dengan catatan akuntansi yang mendasarinya.

Otoritas pajak juga referensi silang informasi akuntansi pemasok dan konsumen untuk mengidentifikasi penghindar pajak potensial.

Pemerintah

Pemerintah memastikan bahwa pengungkapan informasi akuntansi perusahaan sesuai dengan peraturan yang berlaku untuk melindungi kepentingan berbagai pemangku kepentingan yang mengandalkan informasi tersebut dalam mengambil keputusan.

Pemerintah menetapkan dan memantau ambang batas akuntansi seperti pendapatan penjualan dan laba bersih untuk menentukan ukuran setiap bisnis dengan tujuan untuk memastikan kepatuhannya terhadap peraturan karyawan, konsumen, dan keselamatan yang relevan.

Auditor

Auditor eksternal memeriksa laporan keuangan dan catatan akuntansi bisnis yang mendasarinya untuk membentuk opini audit.

Investor dan pemangku kepentingan lainnya mengandalkan opini independen auditor eksternal atas keakuratan laporan keuangan.

Publik

Masyarakat umum mungkin juga tertarik dengan informasi akuntansi suatu perusahaan. Ini dapat mencakup jurnalis, analis, akademisi, aktivis, dan individu yang berkepentingan dengan perkembangan ekonomi.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai fungsi akuntansi dan siapa saja pemakai informasi akuntansi dalam sebuah bisnis.

Seperti yang kita bahas diatas, akuntansi adalah bahasa bisnis dan sangat penting perannya untuk mengetahui keadaan kesehatan keuangan bisnis Anda.

Sayangnya masih banyak pemilik bisnis terutama di Indonesia yang belum menggunakan akuntansi dan proses pembukua pada operasi bisnis mereka sehari hari.

Sebagian besar pemilik yang belum menggunakan akuntan bisnis masih beranggapan bahwa akuntansi dan pembukuan adalah hal yang sulit dan memakan banyak waktu. Padahal ini adalah hal yang keliru.

Anda bisa memudahkan proses pembukuan dan akuntansi pada bisnis Anda dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk melakukan pembukuan dan mengontorl data keuangan kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Kledo adalah software akuntansi berbasi cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis yang mudah digunakan dan memiliki harga yang paling terjangkau.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda bisa melakukan pencatatan pembukuan, manajemen aset dan stok, rekonsiliasi transkasi, mengelola multi pengguna dan multi gudang, membuat laporan keuangan dalam hitungan detik, dan masih banyak lagi.

Jadi, apalagi yang masih Anda ragukan? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 30 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 1 =