Pengertian Financial Performance, Analisis, dan Cara Pengukurannya

financial performance

Memahami financial performance atau kinerja keuangan sangat penting bagi setiap organisasi karena sebagian besar keputusan penting organisasi bergantung pada keuangan.

Proses ini juga diperlukan karena membantu dalam proses pengambilan keputusan penting perusahaan.

Dalam artikel kali ini kami akan membahas apa itu financial performance lengkap beserta analisis dan cara pengukurannya dalam bisnis.

Apa Saja KPI dalam Proses Mengelola Keuangan?

KPI keuangan indikator yang dilacak organisasi untuk menganalisis kesehatan keuangannya. Kategori yang berbeda seperti likuiditas, profitabilitas, efisiensi, solvabilitas, dan penilaian adalah beberapa di antaranya yang termasuk dalam KPI ini.

Memahami KPI ini akan membantu Anda memahami di mana bisnis Anda saat ini dan seperti apa prospeknya.

Setelah Anda memahami KPI ini, Anda dapat menggunakan pengetahuan tersebut untuk menyesuaikan strategi Anda. Hal ini penting karena Anda tidak dapat menjalankan strategi yang baik di perusahaan tanpa memiliki keuangan yang stabil.

Biasanya, perusahaan memastikan bahwa KPI tersedia secara internal, dan setiap karyawan menerimanya setiap minggu.

Hal ini akan memberikan cerminan profitabilitas organisasi kepada setiap karyawan.

Ini juga akan memberikan gambaran kepada karyawan tentang apa yang diharapkan atas namanya agar sesuai dengan tujuan perusahaan secara keseluruhan.

KPI keuangan juga memungkinkan Anda untuk membuat keputusan tentang perubahan yang diperlukan dalam organisasi. KPI ini juga penting dalam hal mengukur efektivitas kebijakan organisasi Anda.

Dalam skenario yang ideal, jika semuanya berjalan lancar dan benar, maka semua indikator keuangan akan terlihat baik.

Financial performance juga akan membantu menentukan apakah jalur dan strategi yang telah Anda pilih untuk departemen atau organisasi Anda berfungsi atau tidak. Ini bertindak sebagai indikator atau kebenaran proses dalam suatu organisasi.

Financial performance jangka panjang sangat penting untuk memahami masa depan perusahaan, sementara untuk jangka pendek, financial performance sangat penting untuk memahami apakah kebijakan yang diterapkan berhasil atau tidak.

Kesehatan keuangan perusahaan sangat penting bagi semua departemen untuk pencapaian tujuan secara keseluruhan.

Baca juga: Pengertian Disposable Income, Cara Hitung, dan Manfaatnya

Analisis Penting dalam Proses Financial Performance

financial performance

Analisis financial performance dimulai dari memahami dan meninjau laporan keuangan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kinerja perusahaan.

Meskipun ada beberapa laporan keuangan yang tersedia di setiap organisasi, berikut ini adalah empat laporan keuangan yang biasa dianalisis yang memberikan gambaran singkat tentang kesehatan keuangan perusahaan:

1. Neraca

Neraca adalah laporan yang mencantumkan aset dan kewajiban organisasi. Neraca dari setiap organisasi adalah indikator utama tetapi baik dari kesehatan keuangan organisasi.

2. Laporan laba rugi

Laporan laba rugi adalah ringkasan pendapatan, keuntungan, dan pengeluaran perusahaan untuk sementara waktu.

Laporan laba rugi menunjukkan financial performance dalam hal penjualan dan pendapatan yang dihasilkan selama periode tertentu.

3. Laporan arus kas

Laporan arus kas menunjukkan aktivitas kas dan alirannya di seluruh organisasi disebut laporan arus kas. Biasanya, laporan kas dikategorikan ke dalam aktivitas investasi, operasi, dan pembiayaan.

Baca juga: Jenis Pajak Penjualan di Indonesia dan Cara Menghitungnya

4. Laporan tahunan

Laporan tahunan atau annual report adalah dokumen yang menjelaskan kondisi keuangan dan operasional perusahaan.

Laporan tahunan berisi semua dokumen yang disebutkan di atas dan wawasan dan angka penting lainnya dari organisasi.

Untuk membuat dan menganalisa semua laporan keuangan dengan mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Pengukuran Financial Performance

Selanjutnya adalah metrik standar yang biasanya ada di setiap laporan keuangan.

Metrik ini juga merupakan parameter yang diamati oleh para pemangku kepentingan dan investor untuk memahami posisi keuangan organisasi.

1. Margin laba kotor

Ini didefinisikan sebagai rasio profitabilitas, yang mengukur persentase pendapatan yang diperoleh setelah mengurangi harga pokok penjualan.

Dapat dikatakan bahwa margin laba kotor adalah ukuran profitabilitas tanpa mempertimbangkan biaya overhead.

Rasio oni direpresentasikan sebagai:

Rasio laba kotor = (Pendapatan – Harga Pokok Penjualan) / Pendapatan x 100

Di sini, harga pokok penjualan adalah biaya langsung produksi dan biasanya tidak termasuk biaya operasional lainnya, pajak, dan bunga, yang diterapkan kemudian ke harga produk.

Baca juga: Crowdfunding Adalah: Berikut Pembahasan Lengkapnya

2. Modal kerja

Modal kerja adalah jumlah modal yang tersedia dengan bisnis dan digunakan untuk memfasilitasi operasi sehari-hari. Ini adalah uang tunai yang diperlukan yang tersedia dengan bisnis dan dapat digunakan untuk transaksi sehari-hari.

Ini diperoleh ketika kewajiban lancar atau dikurangi dari aset lancar. Nilai, yang sering memberikan modal kerja bersih, tersedia dengan organisasi.

Pengukuran ini direpresentasikan sebagai:

Modal kerja = Aset Lancar – Kewajiban lancar

3. Margin laba bersih

Ini adalah rasio profitabilitas yang mengukur persentase pendapatan yang tersisa setelah mengurangi semua biaya bisnis.

Biaya seperti harga pokok penjualan, bunga, biaya operasional, dan pajak dikurangi dari pendapatan, sehingga Anda akan mendapatkan nilai laba bersih dari keuntungan.

Rasio direpresentasikan sebagai beriktu:

Margin laba bersih= Laba Bersih / Pendapatan x 100

Perbedaan utama antara margin laba kotor dan margin laba bersih adalah bahwa laba bersih tidak hanya mempertimbangkan harga pokok penjualan tetapi juga mempertimbangkan semua biaya terkait.

4. Quick ratio

Ketika bisnis ingin mengukur kemampuan penanganan kewajiban jangka pendeknya, ia menggunakan apa yang dikenal sebagai rasio cepat atau quick ratio.

Aset likuid seperti uang tunai, piutang, sekuritas, dll. Digunakan dalam kasus rasio cepat.

Rasio direpresentasikan sebagai berikut:

Quick ratio = (Aset Lancar – Persediaan) / Kewajiban lancar

Dalam rasio ini, asumsi dibuat bahwa persediaan dapat diubah menjadi uang tunai, tetapi secara praktis ini adalah tugas yang menantang untuk mengubah persediaan menjadi uang tunai. Ini juga dikenal sebagai acid test ratio.

Baca juga: Inkaso Adalah Jenis Layanan Bank, Berikut Pembahasannya!

5. Rasio lancar

Kewajiban yang jatuh tempo dalam satu tahun disebut sebagai kewajiban jangka pendek, dan rasio lancar membantu Anda memahami apakah bisnis dapat membatalkan kewajiban jangka pendeknya.

Rasio ini direpresentasikan sebagai:

Rasio lancar = Aset Lancar / Kewajiban lancar

Baca juga: Apa itu Rasio Aktivitas? Pengertian, Manfaat, Rumus, dan Jenisnya

6. Debt to equity ratio

Ini juga dikenal sebagai rasio solvabilitas, yang merupakan pengukuran kemampuan perusahaan untuk membiayai dirinya sendiri dengan bantuan ekuitas versus utang.

Rasio ini membantu memberikan wawasan tentang solvabilitas bisnis.

Rasio ini direpresentasikan sebagai berikut:

 Rasio utang terhadap ekuitas = Total utang / Total Ekuitas

7. Leverage

Pengganda ekuitas, yang juga dikenal sebagai leverage keuangan, adalah penggunaan utang untuk membeli aset.

Karena ada peningkatan utang, pengganda juga meningkat, yang menunjukkan dampak leverage utang dan akhirnya meningkatkan risiko bisnis.

Hal ini direpresentasikan sebagai:

Leverage = Total Aset / Total Ekuitas

Baca juga: Refinancing Adalah: Arti dan Tips untuk Melakukannya

8. Perputaran total aset

Rasio perputaran total aset digunakan untuk mengukur efisiensi di mana perusahaan menggunakan asetnya dan menghasilkan pendapatan.

Kinerja perusahaan tergantung pada rasio perputaran. Oleh karena itu, semakin tinggi rasionya, semakin baik kinerja perusahaan.

Rasio ini direpresentasikan sebagai berikut:

Perputaran total aset = Pendapatan / (Total Aset Awal + Total Aset Akhir / 2)

9. Inventory turnover

Rasio perputaran persediaan adalah rasio yang mengukur berapa kali perusahaan dapat menjual seluruh persediaan selama periode akuntansi.

Ini membantu untuk memahami jika perusahaan memiliki persediaan yang berlebihan untuk tingkat penjualannya.

Ini juga memungkinkan perusahaan dalam peramalan penjualan dan manajemen persediaan.

Rasio ini direpresentasikan sebagai berikut:

Perputaran persediaan = Harga Pokok Penjualan / (Persediaan awal + Persediaan akhir / 2)

10. Pengembalian ekuitas

Pengembalian ekuitas, juga dikenal sebagai rasio ROE, menunjukkan seberapa efisien bisnis dapat memanfaatkan investasinya untuk profitabilitas bagi investornya.

Ini dihitung dengan membagi laba bersih atas ekuitas pemegang saham.

Rasio ini direpresentasikan sebagai berikut:

ROE = Laba Bersih / (Ekuitas awal + Ekuitas Akhir) / 2

Baca juga: Kenali Apa Itu Nilai Intrinsik Saham Sebelum Memulai Investasi

11. LOB (Line of Business) revenue vs target

Dengan bantuan rasio ini, Anda dapat membandingkan pendapatan Anda untuk lini bisnis tertentu dengan pendapatan proyeksi yang Anda harapkan.

Perbedaan antara pendapatan aktual dan proyeksi Anda akan membantu Anda lebih memahami apakah departemen Anda berkinerja benar secara finansial.

Ini adalah rasio penting dalam hal menghitung varians anggaran karena perbandingan perbedaan antara anggaran yang diharapkan dan anggaran aktual sangat penting dan relevan untuk memahami kebutuhan penganggaran Anda.

Baca juga: Analisis Rasio Keuangan: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Rumusnya

12. Pengeluaran LOB (Line of Business) vs anggaran

financial performance

Ketika Anda membandingkan pengeluaran aktual dengan jumlah yang dianggarkan, maka rasio ini terbentuk.

Hal ini dapat membantu Anda untuk memahami di mana Anda telah menghabiskan lebih dari harapan dan membantu Anda untuk menganggarkannya.

Salah satu faktor penting dalam varians anggaran adalah pengeluaran versus anggaran.

Memahami varians antara total rasio aktual pendapatan dan total rasio yang diasumsikan terhadap pengeluaran akan membantu Anda menjadi ahli dalam hubungan antara keuangan dan operasi bisnis.

13. Arus kas operasi

Arus kas operasi adalah ukuran uang dalam bisnis, yang merupakan hasil dari operasinya. Ketika arus kas operasi positif, itu berarti bisnis memiliki cukup uang tunai untuk memperluas operasinya.

Jika arus kas negatif, maka dapat diturunkan bahwa bisnis memerlukan pembiayaan tambahan untuk mempertahankan operasinya yang ada. Biasanya, laporan arus kas adalah yang mewakili arus kas operasi.

Baca juga: Pengertian Lengkap Pendapatan Bunga dan Cara Menjurnalnya

14. Kepuasan pelanggan

Rasio kepuasan pelanggan adalah indikator utama keberhasilan jangka panjang perusahaan. Meskipun indikator keuangan penting, rasio ini akan menentukan kelangsungan hidup perusahaan dalam jangka panjang di pasar.

Perusahaan yang berbeda menghitung skor promotor bersih, yang dihasilkan dari penghitungan respons positif dari pelanggan yang berbeda setelah survei kepuasan.

Net promotor score memberikan pengukuran yang akurat tentang kemungkinan tingkat retensi pelanggan di masa depan berdasarkan kepuasan pelanggan saat ini.

15. Seasonality

Banyak bisnis didasarkan pada musim atau seasonality. Mereka menghasilkan bisnis sepanjang tahun dalam dua atau tiga bulan.

Misalnya, bisnis kaos setengah lengan akan berkembang di musim panas tetapi akan turun selama sisa tahun ini.

Jika Anda berada dalam bisnis seperti itu, maka Anda akan melihat variabel-variabel yang membingungkan.

16. Analisis tren laporan keuangan

Seperti namanya, analisis tren adalah analisis laporan keuangan selama beberapa waktu tertentu.

Misalnya, perbandingan dua laporan keuangan dari dua tahun yang berbeda secara berdampingan. Atau perbandingan laporan keuangan dari dua kuartal yang berbeda.

Perbandingan ini akan membantu menganalisis tren keuangan selama periode yang ditentukan.

Ini juga membantu untuk memahami di mana hal-hal berubah, dan perusahaan dapat melihat mengapa mereka berubah.

Baca juga: Benefit Cost Ratio (BCR): Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Kesimpulan

Analisis keuangan sangat penting bagi setiap perusahaan untuk memahami posisi keuangannya saat ini dan tujuan keuangannya di masa depan.

Ini adalah indikator untuk menentukan apakah perusahaan berjalan dengan cara yang benar dan jika ada perubahan yang diperlukan.

Financial performance akan menjadi positif jika semua hal dan strategi berjalan dengan baik dalam organisasi, dan akan menjadi negatif jika segala sesuatunya tidak menguntungkan perusahaan.

Beberapa rasio dapat digunakan untuk menganalisis financial performance perusahaan.

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola dan mengetahui financial performance dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur akuntansi dan keuangan terlengkap dan mudah digunakan.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 + eight =