Performance Marketing: Arti, Manfaat, Jenis, Cara Kerja, dan Contohnya

performance marketing

Performance marketing atau pemasaran kinerja adalah bagian dari pemasaran digital di mana merek hanya membayar kampanye berdasarkan kinerjanya.

Secara sederhana, pemasaran kinerja adalah ketika sebuah merek membayar upaya pemasaran digitalnya berdasarkan setiap penyelesaian tujuan atau tindakan yang dihasilkan. Ini bisa berupa apa saja mulai dari klik, pembelian, pendaftaran, atau unduhan.

Tidak seperti pemasaran tradisional di mana merek akan membayar ruang iklan terlepas dari kinerja kampanye itu, dengan pemasaran kinerja, pengiklan hanya membayar untuk hasil kinerja pemasaran.

Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas secara lebih mendalam untuk menjawab pertanyaan apa itu performance marketing, bagaimana cara kerjanya, fungsi, dan berbagai marketing channel yang digunakan.

Memahami Apa yang Dimaksud Performance Marketing

performance marketing

Performance marketing atau disebut juga pemasaran kinerja adalah strategi pemasaran digital yang didorong oleh hasil. Strategi ini ideal untuk perusahaan yang ingin menjangkau audiens mereka dalam skala besar, karena pembayaran didasarkan pada cara pengguna berinteraksi dengan konten.

Pemasaran kinerja mengacu pada bentuk pemasaran digital di mana merek hanya membayar penyedia layanan pemasaran setelah tujuan bisnis mereka terpenuhi atau ketika tindakan tertentu telah diambil, seperti klik, penjualan, atau prospek. Dengan kata lain, ini adalah pemasaran berbasis kinerja.

Pemasaran kinerja bekerja ketika pengiklan terhubung dengan agensi atau penerbit untuk merancang dan menempatkan iklan untuk perusahaan mereka di sejumlah saluran pemasaran kinerja seperti media sosial, mesin pencari, video, konten web yang disematkan, dan banyak lagi.

Alih-alih membayar iklan dengan cara tradisional, pengiklan ini membayar berdasarkan seberapa baik kinerja iklan mereka, dengan mengukur jumlah klik, tayangan, pembagian, atau penjualan

Baca juga: Pengertian CPC (Cost Per Click) Adalah? Ini Pembahasan Lengkapnya

Pentingnya Performance Marketing bagi Bisnis

Pemasaran kinerja telah mengembangkan reputasi sebagai salah satu metode pemasaran digital yang paling efektif. Ada beberapa alasan mengapa performance marketing sangat penting dilakukan bagi para pelaku pemasaran.

Pertama adalah kebutuhan akan akuntabilitas. Tidak seperti iklan offline, di mana merek dapat terus mengeluarkan uang tanpa mengetahui apakah mereka mendapatkan laba atas investasi yang baik atau tidak, pemasaran kinerja memungkinkan transparansi yang lebih besar dan dengan demikian ROI yang lebih tinggi.

Dengan pemasaran kinerja, merek hanya dikenakan biaya ketika mereka mencapai tujuan tertentu, jadi tidak perlu menebak-nebak.

Kedua, kemampuan untuk menargetkan audiens tertentu. Berkat kekayaan data yang sekarang tersedia secara online, pemasaran kinerja memungkinkan merek untuk menargetkan orang berdasarkan minat, demografi, dan bahkan perilaku mereka di masa lalu.

Ini memastikan bahwa iklan merek hanya dilihat oleh mereka yang paling mungkin tertarik dengannya, sehingga menghasilkan rasio konversi yang lebih tinggi.

Ketiga adalah skalabilitas metode. Berkat internet, kampanye pemasaran kinerja dapat ditingkatkan (atau diturunkan) dengan sangat mudah agar sesuai dengan kebutuhan merek.

Pemasaran kinerja dapat dengan mudah mengakomodasi apakah suatu merek ditujukan untuk kampanye nasional berskala besar atau yang kecil.

Baca juga: Perilaku Biaya: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Perbedaan Performance Marketing dan Pemasaran Digital

Meskipun pemasaran kinerja adalah bagian dari pemasaran digital, keduanya tidak persis sama.

Pemasaran digital adalah istilah yang jauh lebih luas yang mencakup semua bentuk pemasaran online, mulai dari optimisasi mesin pencari hingga pemasaran media sosial hingga pemasaran email. Sebaliknya, pemasaran kinerja hanya mengacu pada kampanye di mana merek membayar untuk tindakan atau sasaran tertentu (klik, pembelian, atau unduhan).

Dengan kata lain, pemasaran digital adalah istilah umum yang juga mencakup aspek spesifik non-tujuan seperti desain situs web, sedangkan pemasaran kinerja adalah subset yang lebih terfokus yang hanya mencakup kampanye yang secara langsung terkait dengan pendapatan atau tujuan bisnis.

Baca juga: Mengenal Media Planning dalam Proses Pemasaran Bisnis

Jenis-Jenis Performance Marketing

Performance marketing dapat dikategorikan menjadi beberapa jenis berdasarkan hasil yang diharapkan dari merek dan saluran yang digunakan.

Berdasarkan Hasil yang Diharapkan

Secara luas dapat dibagi menjadi dua kategori yaitu yang berbasis tujuan dan yang berbasis tindakan.

  • Pemasaran kinerja berbasis tujuan adalah pemasaran di mana pengiklan menetapkan sasaran khusus untuk kampanye seperti sejumlah prospek yang dihasilkan atau penjualan yang dihasilkan.
  • Pemasaran kinerja berbasis tindakan adalah kampanye di mana pengiklan membayar tindakan tertentu yang harus diambil oleh pelanggan – seperti klik-tayang, pembelian, atau pendaftaran.

Baik pemasaran berbasis sasaran dan berbasis tindakan dapat dibagi lagi menjadi tiga kategori berdasarkan jenis aktivitas pemasaran yang diberi imbalan:

  • Pemasaran kinerja akuisisi adalah kampanye di mana pengiklan ingin menarik pelanggan baru. Ini mungkin melalui metode seperti pencarian berbayar, iklan spanduk, atau iklan media sosial.
  • Pemasaran jinerja keterlibatan adalah kampanye di mana pengiklan ingin mendorong pelanggan yang ada untuk lebih banyak berinteraksi dengan merek mereka. Ini mungkin melalui metode seperti pemasaran email atau pemasaran media sosial.
  • Pemasaran kinerja konversi adalah kampanye di mana pengiklan ingin mendapatkan prospek yang ada untuk membeli dari mereka. Ini mungkin melalui metode seperti pemasaran afiliasi atau penargetan ulang.

Contoh Pemasaran Kinerja Berbasis Sasaran

Katakanlah sebuah merek ingin menghasilkan 100 prospek baru melalui pencarian berbayar. Dalam hal ini, pemasaran akan diklasifikasikan sebagai pemasaran berbasis sasaran, dan pengiklan akan membayar untuk tindakan tertentu seperti jumlah prospek yang dihasilkan.

Contoh Pemasaran Kinerja Berbasis Tindakan

Katakanlah sebuah merek ingin mendapatkan 1.000 orang untuk mengklik iklan mereka. Dalam hal ini, kampanye akan diklasifikasikan sebagai kampanye berbasis tindakan dan pengiklan akan membayar untuk setiap klik-tayang individu.

Baca juga: Rencana Pemasaran (Marketing Plan): Manfaat, Tujuan, Jenis, Contoh, dll

Berdasarkan Saluran yang Digunakan

Performance marketing juga dapat dikategorikan menjadi lima jenis berdasarkan saluran yang digunakan oleh merek. Ini adalah:

Pemasaran Kinerja Iklan Pencarian

Ini adalah proses menggunakan iklan pencarian berbayar untuk mengarahkan lalu lintas ke situs web yang muncul di halaman hasil mesin pencari seperti Google, Yahoo, dan Bing.

Pemasaran kinerja pencarian bertujuan untuk mendapatkan rasio klik tayang tertinggi untuk iklan. Ini dilakukan dengan membuat iklan yang relevan dengan kata kunci yang dicari dan menargetkan audiens yang tepat.

Pemasaran Kinerja Media Sosial

Pemasaran kinerja ini merupakan proses menggunakan upaya pemasaran media sosial berbayar dan organik untuk mencapai tujuan terkait merek. Pemasaran kinerja sosial bertujuan untuk membuat konten menarik yang akan mendorong pelanggan untuk berinteraksi dengan merek.

Ini dapat dilakukan melalui iklan berbayar, tetapi lebih umum dilakukan dengan membuat konten organik berkualitas tinggi.

Pemasaran Kinerja Email

Pemasaran jenis ini adalah proses menggunakan upaya pemasaran email untuk mencapai tujuan bisnis.

Pemasaran kinerja email bertujuan untuk membuat pelanggan berinteraksi dengan merek dengan membuka dan mengklik email. Ini dapat dilakukan dengan membuat konten email yang sangat relevan dan menargetkan audiens yang tepat.

Pemasaran Kinerja Penayangan

Ini adalah proses menggunakan iklan penerbit berbayar untuk mengarahkan lalu lintas ke situs web. Pemasaran kinerja penayang adalah proses membayar iklan yang muncul di situs web dan di aplikasi yang tidak dimiliki pengiklan.

Pemasaran kinerja penayangan bertujuan untuk mendapatkan rasio klik tayang setinggi mungkin untuk iklan. Ini dilakukan dengan membuat iklan yang relevan dengan audiens situs web atau aplikasi, dan dengan menargetkan audiens yang tepat.

Pemasaran Kinerja Afiliasi

Ini adalah proses menggunakan upaya pemasaran afiliasi untuk mencapai tujuan bisnis. Pemasaran kinerja afiliasi bertujuan untuk membuat pelanggan membeli produk atau layanan dari pengiklan dengan menggunakan skema penjualan berbasis komisi.

Ini dapat dilakukan dengan bermitra dengan penerbit afiliasi, kurator, dan pemberi pengaruh yang relevan dan memberi mereka penawaran yang menguntungkan.

Baca juga: Pengertian Lengkap Manajemen Pemasaran dan Tips Melakukannya

Cara Kerja Performance Marketing

Cara kerja performance marketing melibatkan minimal dua dan maksimal empat pemain. Para pemain pemasaran kinerja ini adalah:

  • Merek atau pengiklan: Ini adalah perusahaan yang ingin menghasilkan prospek atau penjualan melalui upaya pemasarannya.
  • Penerbit: Ini adalah perusahaan atau individu yang menjalankan iklan di properti web mereka atau di dalam aplikasi mereka.
  • Jaringan: Platform pihak ketiga yang menghubungkan pengiklan dengan penerbit dan mengelola pembayaran dan pelacakan di antara mereka.
  • Manajer program yang dialihdayakan: Perusahaan-perusahaan ini menyediakan semua layanan yang diperlukan untuk menjalankan kampanye yang sukses atas nama pengiklan, mulai dari perencanaan dan pembelian media hingga pengoptimalan dan analisis.

Proses pemasaran kinerja dapat dipecah menjadi lima langkah sederhana, yaitu:

Rencana dan Strategi

Langkah pertama adalah merencanakan dan menyusun strategi kampanye. Ini akan melibatkan pembuatan tujuan untuk kampanye dan mengembangkan strategi untuk mencapai tujuan itu.

Pemasaran kinerja biasanya melibatkan penggunaan sasaran SMART yang terdiri dari lima komponen yaitu sasaran yang spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan terikat waktu yang bisa dilihat pada contoh di bawah ini:

  • Mendapatkan xxx klik pada iklan per bulan
  • XX jumlah penjualan atau xxx pendapatan per bulan
  • Mencapai tingkat konversi yyy%
  • Menghasilkan prospek zzz dalam 60 hari

Sasaran ini biasanya diukur menggunakan metrik khusus seperti :

  • BPS: Biaya per seribu, atau biaya untuk menghasilkan 1.000 tayangan
  • BPK: Biaya per klik, atau biaya untuk menghasilkan satu klik pada iklan
  • BPA: Biaya per akuisisi, atau biaya untuk menghasilkan tindakan yang diinginkan seperti pembelian, pendaftaran, atau pengunduhan

Setelah tujuan ditetapkan, langkah selanjutnya adalah menentukan cara untuk mencapainya. Ini akan melibatkan pengembangan rencana media dan pemilihan saluran dan penerbit yang sesuai.

Memilih Saluran

Saluran utama yang digunakan dalam performance marketing adalah iklan bergambar, pencarian, sosial, email, afiliasi, dan seluler.

  • Iklan bergambar mencakup berbagai format, termasuk iklan banner, pop up dan pop under, dan banyak lagi. Itu dapat dibeli berdasarkan biaya per seribu tayangan atau biaya per klik.
  • Iklan pencarian adalah proses penargetan orang-orang yang sudah mencari produk atau layanan seperti yang dijual oleh merek tersebut. Iklan muncul sebagai iklan teks atau tautan sponsor di hasil pencarian dan dapat dibeli berdasarkan biaya per klik.
  • Iklan media sosial menargetkan orang-orang yang aktif di jejaring sosial seperti Facebook, Twitter, dan LinkedIn. Iklan dapat dibeli berdasarkan biaya per seribu atau biaya per klik, dan dapat mengambil berbagai bentuk seperti posting bersponsor, Twitter, dan banyak lagi.
  • Iklan email adalah proses menargetkan orang-orang yang telah berlangganan daftar email merek. Iklan dapat berbasis teks atau berbasis HTML dan dapat dibeli berdasarkan biaya per seribu atau biaya per klik..
  • Afiliasi pemasaran adalah proses bermitra dengan situs web lain untuk mempromosikan produk dan layanan merek. Iklan biasanya ditempatkan di situs afiliasi dan dibayar berdasarkan komisi.
  • Iklan seluler adalah proses penargetan orang-orang yang menggunakan perangkat seluler mereka untuk mengakses internet. Iklan dapat dibeli berdasarkan biaya per klik atau biaya per seribu dan dapat mengambil berbagai bentuk seperti iklan SMS, iklan dalam aplikasi, dan banyak lagi.

Langkah selanjutnya adalah menentukan mitra mana yang akan diajak bekerja sama. Ini akan melibatkan pemilihan saluran yang sesuai dan mengidentifikasi penerbit yang tepat untuk audiens target merek.

Dapatkan Mitra

Setelah saluran dipilih, langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi dan bermitra dengan perusahaan pengiklan yang tepat. Anda harus memilih penerbit yang memiliki audiens yang tepat untuk merek dan menegosiasikan syarat dan ketentuan yang menguntungkan.

Setelah kemitraan terbentuk, langkah selanjutnya adalah menyiapkan pemasaran dan mulai melacak hasil.

Siapkan & Lacak

Langkah terakhir adalah menyiapkan kampanye pemasaran dan mulai melacak hasil. Ini akan melibatkan pembuatan materi iklan, menyiapkan penargetan, dan menentukan sasaran konversi.

Kampanye harus dilacak secara teratur untuk memastikan bahwa itu memenuhi tujuan yang diinginkan. Cara paling umum untuk melacak kinerja adalah dengan menggunakan alat analisis web seperti Google Analytics atau alat khusus kampanye seperti Google Ad Manager.

Merek juga dapat bermitra dengan jaringan dan agensi pihak ketiga untuk membantu mengelola dan mengoptimalkan kampanye.

Baca juga: Ansoff Matrix: Pengertian, 4 Jenis Strategi, dan Pentingnya bagi Bisnis

Contoh Performance Marketing

performance marketing

Salah satu cara terbaik untuk belajar tentang pemasaran kinerja adalah dengan melihat beberapa contoh bagaimana perusahaan menggunakannya. Berikut adalah beberapa contoh performance marketing yang bisa Anda pelajari:

Contoh 1: Pemasaran Afiliasi

Perusahaan: merek ABC

Tujuan: Meningkatkan penjualan produk dengan mengedukasi tentang manfaat produk untuk memecahkan masalah konsumen

Saluran : Pemasaran afiliasi

Skenario iklan:

Merek ABC bermitra dengan beberapa mitra afiliasi yang berspesialisasi dalam mempromosikan produk perangkat lunak. Afiliasi membuat posting blog dan video tentang produk dan menyediakan tautan ke situs web merek tempat orang dapat membelinya.

Tautan ini khusus untuk afiliasi, jadi jika seseorang mengkliknya dan kemudian melakukan pembelian, afiliasi akan mendapatkan komisi. Oleh karena itu, situasi win-win untuk merek dan afiliasi.

Contoh 2: Iklan Media Sosial

Perusahaan: Pengecer online

Tujuan: Mempromosikan lini produk baru dan mendapatkan lebih banyak klik di halaman arahan

Saluran: Iklan media sosial

Skenario iklan:

Pengecer online menjalankan kampanye di Facebook dan Twitter untuk mempromosikan lini produk barunya. Iklan ditargetkan pada orang-orang yang tertarik dengan produk serupa, dan tujuannya adalah untuk mendapatkan lebih banyak klik di halaman arahan.

Untuk mendapatkan hal yang sama, ini berfokus pada materi iklan dan penargetan dengan sangat sempit sehingga dapat benar-benar relevan bagi mereka yang akan melihat iklan tersebut. Hasilnya, perusahaan mendapat rasio klik tayang yang tinggi dan mengarahkan lebih banyak lalu lintas ke halaman arahan.

Contoh 3: Pemasaran Email

Perusahaan: Pengecer B2B online

Tujuan: Menghasilkan prospek

Saluran: Pemasaran email

Skenario iklan:

Pengecer B2B online menjalankan kampanye untuk menghasilkan prospek. Ini menargetkan orang-orang di pasar untuk laptop baru dan menawarkan mereka kesempatan untuk memenangkan laptop gratis dan beberapa diskon jika mereka mengisi formulir pengambilan prospek di situs web merek.

Kampanye tersebut berhasil menghasilkan prospek, dan banyak orang yang mengisi formulir kemudian membeli laptop dari merek tersebut.

Baca juga: Rekomendasi Software Invoice Terbaik untuk Bisnis Anda

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Performance markeing adalah salah satu strategi pemasaran digital yang sedang naik daun. Ini adalah cara yang bagus untuk menjangkau audiens target dan mencapai tujuan bisnis.

Merek yang ingin meningkatkan penjualan, mendapatkan lebih banyak klik, atau menghasilkan prospek harus mempertimbangkan untuk menggunakan pemasaran kinerja.

Namun perlu diperhatikan bahwa ini bukan solusi ukuran untuk semua, dan pendekatan yang tepat akan bervariasi tergantung pada merek, audiens, dan tujuannya.

Guna mengukur performance marketing bisnis, Anda perlu melakukan sejumlah perhitungan matematis sehingga bisa diketahui seberapa besar laba yang telah diperoleh bisnis. Jika Anda merasa kesulitan melakukan perhitungan tersebut, Anda perlu menggunakan software akuntansi dan keuangan terbaik dari Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda akan mengukur kinerja bisnis melalui laporan laba rugi perusahaan. Selain itu, Anda juga bisa menyelesaikan banyak tugas mulai dari mengelola arus kas, menghitung pajak, membuat faktur, manajemen persediaan, otomatisasi laporan keuangan, dan pekerjaan lainnya cukup menggunakan satu aplikasi saja.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menggunakan layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Mau coba gratis? Bisa, kok. Anda dapat mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 2 =