Pengertian Landed Cost dan Contoh dalam Pencatatan Akuntansi

landed cost banner

Sebagai pemilik bisnis, apakah Anda pernah mendengar landed cost? Jika belum, mari kita bahas apa itu landed cost secara mendalam.

Bisnis yang ingin mendapatkan keuntungan harus terlebih dahulu memperhitungkan setiap pengeluaran dengan cermat untuk menentukan harga produk dan layanan mereka dengan tepat.

Namun, beberapa pengeluaran sering tidak terlihat. Salah satu contohnya adalah pengiriman produk, di mana transportasi hanyalah sebagian dari gambaran besar, terutama ketika kita berurusan dengan impor dan ekspor.

Biaya-biaya tidak terlihat ini, yang secara kolektif dikenal sebagai landed cost, dapat mengikis profitabilitas bisnis jika tidak dikenali dengan benar.

Apa yang Dimaksud dengan Landed Cost?

Landed cost adalah jumlah semua biaya yang terkait dengan pengiriman barang ke tujuan akhir mereka, apakah itu berarti ke rak di gudang atau toko atau langsung ke depan pintu pelanggan.

Konsep ini mungkin terdengar seperti penjumlahan sederhana – dan terkadang memang sesederhana itu – tetapi sering kali ada banyak “biaya tambahan” yang harus diperhitungkan dan dianalisis, terutama ketika bekerja dengan perusahaan di negara lain.

Selain biaya transportasi, biaya tambahan ini termasuk biaya pengemasan, pajak, biaya asuransi, bea cukai, konversi mata uang, pengemasan, penyimpanan, dan biaya lain yang timbul sepanjang perjalanan produk.

Baik Anda pemasok maupun pembeli, memahami biaya masuk memiliki implikasi penting untuk pembelian, penetapan harga, dan profitabilitas.

Landed cost, juga dikenal sebagai total biaya masuk, mewakili semua biaya yang terlibat dalam pengiriman produk ke tujuan akhir, baik melalui darat, laut, atau udara. landed cost meliputi biaya per unit produk, pengangkutan, pajak, bea masuk dan bea keluar, asuransi, biaya pemrosesan dan penanganan pembayaran, nilai tukar, dan biaya penyimpanan.

Biaya-biaya ini akan bervariasi dari satu negara ke negara lain, atau berdasarkan waktu dalam setahun, jumlah barang yang dikirim, dan faktor lainnya.

Sebagai catatan, biaya pendaratan hanya mencerminkan biaya langsung, dan bukan merupakan komponen harga pokok penjualan (HPP).

Baca juga: Akuntansi Bisnis Konstruksi: Aturan dan Semua hal yang Perlu Anda Tahu

Mengapa Landed Cost Penting bagi Bisnis?

landed cost 1

Landed cost merinci setiap biaya yang terlibat dalam pengangkutan produk melalui rantai pasokan ke tujuan akhir.

Dalam dunia perdagangan global, anjak piutang untuk landed cost sangat penting, mengingat banyaknya biaya yang melekat pada proses pengiriman internasional, seperti bea cukai dan konversi mata uang.

Landed cost penting bagi bisnis karena berdampak pada:

Harga produk

Jika bisnis tidak memperhitungkan biaya masuk, harga produknya mungkin tidak cukup untuk menutupi semua biaya pengiriman.

Profitabilitas

Penetapan harga produk yang salah, pada gilirannya, dapat mengurangi margin keuntungan karena bisnis harus “memakan” biaya-biaya tersebut.

Baca juga: Demand Planning: Pengertian dan Tips Mengelolanya

Keputusan pembelian

Dari perspektif pembeli, penting untuk memahami biaya masuk saat membandingkan penawaran kompetitif.

Misalnya, produk yang harganya lebih murah untuk dibeli per unitnya dari luar negeri daripada di dalam negeri mungkin terlihat seperti penawaran yang lebih baik – yaitu, sampai biaya pengiriman internasional, biaya bea cukai, pajak lintas batas, dan asuransi ditambahkan.

Biaya-biaya tersebut dapat menghabiskan anggaran bisnis yang cukup besar.

Keputusan pengiriman

Memantau landed cost dari waktu ke waktu dapat membantu perusahaan mengidentifikasi peluang untuk mengurangi biaya pengiriman.

Mungkin memilih perusahaan pengiriman yang berbeda atau moda transportasi yang berbeda dapat menurunkan biaya.

Atau mungkin sudah waktunya untuk bernegosiasi ulang dengan operator tentang kesepakatan pengiriman volume dan diskon.

Baca juga: Biaya Persediaan (Inventory Costing): Pengertian, Metode dan Contohnya

8 Faktor yang Mempengaruhi Landed Cost

landed cost 2

Landed cost dapat bertambah dengan cepat, terutama untuk bisnis yang mengimpor dan/atau mengekspor produk.

Landed cost mencakup berbagai biaya, tidak semua biaya tersebut mungkin berlaku untuk setiap bisnis atau pengiriman.

1. Biaya pengiriman/pengangkutan

Ini adalah biaya pengangkutan produk secara fisik ke tempat tujuan, baik melalui darat, udara, atau laut. Biaya ini merupakan bagian terbesar dari biaya pendaratan.

2. Biaya asuransi dan regulasi

Mengasuransikan barang dagangan melindungi bisnis jika barangnya dicuri, rusak, atau hilang dalam perjalanan ke tempat tujuan. Biaya asuransi bervariasi, tergantung jenis dan nilai barang yang dikirim.

3. Biaya bea cukai dan impor

Setiap negara memiliki biaya terkait bea cukai, pajak, peraturan, dan kemungkinan persyaratan perizinan untuk mengimpor barang.

Selain itu, biaya seperti pajak pertambahan nilai (PPN) dapat bervariasi, tergantung pada jenis produk atau layanan.

4. Biaya penanganan dan pemrosesan pembayaran

Pengiriman dapat dikenakan biaya tambahan penanganan khusus yang mencakup biaya pengemasan dan penyimpanan pesanan, serta biaya untuk memproses pembayaran kartu kredit dan debit.

Baca juga: Sistem Persediaan Periodik: Pengertian, Contoh, Manfaat, dan Tantangannya

5. Lisensi ekspor

Bisnis yang mengekspor barang biasanya memerlukan lisensi ekspor untuk melakukannya, meskipun beberapa biaya tambahan mungkin masih diperlukan. Periksa Export Control Classification Number (ECCN) produk untuk menentukan persyaratannya.

6. Biaya demurrage

Perusahaan pelayaran mengenakan biaya penalti, atau demurrage, untuk kontainer penuh yang berada di dalam pelabuhan atau terminal lebih lama dari waktu yang diberikan.

7. Nilai tukar

Nilai tukar mata uang berubah-ubah dan harus dipantau ketika merencanakan harga produk jangka panjang.

8. Biaya pelabuhan

Biaya pelabuhan mencakup penggunaan fasilitas pelabuhan. Kedatangan pengiriman yang lebih awal atau terlambat atau pembatalannya dapat mempengaruhi biaya.

Baca juga: Mengenal Apa Itu Sistem Persediaan Perpetual untuk Pemilik Bisnis

Cara Menghitung Landed Cost

landed cost 3

Setelah bisnis menentukan dan mengumpulkan biaya terkait pengiriman individual, Anda bisa menghitung landed cost dalam produk Anda.

Namun perlu diingat, tidak semua biaya yang tercantum di atas sama dari satu bisnis ke bisnis lainnya.

Meskipun rumusnya sederhana, menghitung landed cost tidak selalu mudah, terutama jika dilakukan secara manual dan melibatkan banyak produk.

Selain itu, konsekuensi dari kesalahan perhitungan bisa sangat besar: Kesalahan yang menghasilkan estimasi landed cost yang terlalu rendah dapat berdampak negatif pada margin laba, sementara kesalahan yang menghasilkan estimasi yang terlalu tinggi dapat menyebabkan penetapan harga yang lebih tinggi yang membuat pelanggan lari ke pesaing.

Rumus landed cost:

Rumus dasar untuk landed cost menjumlahkan biaya unit produk dan biaya pengiriman, bea cukai, risiko, dan biaya overhead. Ini terlihat seperti ini:

Landed cost = biaya unit produk + pengiriman/pengangkutan + bea cukai + risiko + overhead

di mana:

  • Biaya unit adalah harga setiap unit produk.
  • Biaya pengiriman/pengangkutan termasuk pengemasan dan penanganan.
  • Bea cukai ditentukan oleh masing-masing negara, yang lembaganya bertanggung jawab untuk mengumpulkan bea, tarif, PPN, biaya perantara, dan biaya pelabuhan yang terkait dengan barang yang menyeberang ke dalam dan ke luar negeri.
  • Biaya risiko mencakup asuransi, kepatuhan, kontrol kualitas, dan stok pengaman, yang bertujuan untuk mencegah perusahaan kehabisan produk.
  • Biaya overhead mencakup biaya penanganan khusus, termasuk konversi mata uang, biaya bank, pemrosesan pembayaran, dan biaya tambahan.

Baca juga: Inventory Plan (Recana Persediaan): Proses dan Analisanya

Contoh Kasus dalam Menghitung Landed Cost

Mari kita lihat bagaimana cara kerja landed cost dengan contoh hipotetis dari retailer Indonesia yang menjual aksesori wanita.

ABC Viton, pemilik “Dompet ABC,” telah membeli 500 tas tangan dari pemasok di Cina dengan harga 10.000 per unit (total 5.000.000).

Tarif impor adalah 2%, sedangkan biaya pengiriman untuk seluruh pengiriman adalah 1.000.000. Biaya asuransi pengiriman sebesar 200.000 untuk pesanan penuh, ditambah 5.000 per paket yang dikirim (dengan asumsi setiap paket berisi satu unit).

Transaksi dalam dolar rupiah dan termasuk biaya pemrosesan pembayaran sebesar 3.000 per unit.

Variabel untuk menghitung landed cost adalah:

  • Produk: 10.000 per unit
  • Biaya pengiriman: 5.000 per unit
  • Bea cukai: 200 per unit (2% x 10.000)
  • Asuransi: 5.400 per unit [biaya asuransi 200.000 + (5.000 per paket yang dikirim x 500) / 500]
  • Biaya pemrosesan pembayaran: 3.000 per unit

Oleh karena itu, total biaya masuk per unit adalah 10.000 + 5.000 + 200 + 5.400 + 3 .000= 23.600.

Jumlah tersebut adalah jumlah yang harus dibebankan ABC Viton untuk setiap tas, atau 23.600, untuk mencapai titik impas atau BEP. Untuk mendapatkan keuntungan, ia harus mengenakan biaya lebih tinggi.

Mari kita tambahkan. Dapatkah ABC Viton menurunkan biayanya jika ia membeli tas tangan dari Bangladesh, di mana biaya satuan tas tangan adalah 5.000? Ya, asalkan semua biaya lainnya sama.

Tetapi Bangladesh jauh lebih jauh daripada China, dan item biaya yang lebih tinggi memiliki harga yang lebih tinggi.

  • Produk: 5.000 per unit
  • Biaya pengiriman: 6.000 per unit
  • Bea cukai: 500 per unit (10% x 5.000)
  • Asuransi: 14.400 per unit [biaya asuransi 1.200.000 + (12.000 per paket yang dikirim x 500)] / 500]
  • Biaya pemrosesan pembayaran: 6.000 per unit
  • Total landed cost per unit adalah 5.000 + 6.000 + 500 + 14.400 + 6.000= 31.900.

Perbandingan ini menggambarkan mengapa penting untuk menganalisis semua elemen yang masuk ke dalam landed cost.

Meskipun ada pengurangan 50% dalam harga per unit, semua biaya lain yang terkait dengan pengiriman tas tangan dari Bangladesh ke Indonesia membuat pembelian lebih mahal daripada membelinya dari Kanada.

Baca juga: Siklus Persediaan dan Pergudangan: Pengertian dan Cara Auditnya

Tips untuk Menghitung Landed Cost

Seperti kata pepatah, output Anda hanya sebaik input Anda. Pertimbangkan tips ini untuk menghitung landed cost dalam bisnis Anda:

Pahami dengan baik semua biaya

Selain pengiriman, item biaya tetap dapat mencakup pajak, bea cukai, pajak impor dan ekspor, biaya penyimpanan, dan asuransi.

Hanya dengan penilaian terperinci ini, bisnis dapat memahami total biaya pengirimannya dan kemudian menentukan harga produknya untuk memaksimalkan keuntungan.

Pelajari cara untuk menurunkan biaya Anda

Sama seperti pelanggan yang mungkin membandingkan produk dan harga Anda dengan penawaran kompetitif, Anda juga harus meminta penawaran dari berbagai operator dan penyedia logistik untuk mendapatkan harga pengiriman terbaik. Pengiriman akan menjadi pengeluaran biaya tertinggi Anda.

Mengotomatiskan penghitungan

Menghitung landed cost secara manual tidak selalu sulit. Namun, hal ini memakan waktu – dan semakin banyak produk yang Anda kirimkan, semakin banyak tenaga kerja dan rawan kesalahan dalam prosesnya.

Biaya dapat berfluktuasi dan berdampak pada profitabilitas juga. Otomatisasi akan meningkatkan keakuratan data Anda, mempercepat penghitungan, dan meningkatkan pengambilan keputusan operasional yang penting.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Persediaan dalam Banyak Bisnis

Mudahkan Penghitungan Landed Cost dan Kelola Inventaris Anda dengan Kledo

Landed cost mengacu pada semua biaya yang dikeluarkan oleh bisnis untuk mengirimkan produk ke tujuan akhir.

Pengiriman mungkin merupakan biaya yang jelas – tentu saja merupakan biaya terbesar – tetapi biaya yang dikeluarkan juga dapat mencakup biaya pelabuhan, biaya penyimpanan, pajak impor dan ekspor, asuransi, dan banyak lagi.

Dengan menggunakan software akuntansi Kledo Anda bisa dengan mudah menghitung dan mencatat mulai dari berat, nilai, atau kuantitas produk secara otomatis, termasuk dalam biaya masuk, yang kemudian perlu dimasukan ke dalam harga produk sehingga bisnis dapat menghasilkan keuntungan.

Software akuntansi Kledo juga menyediakan visibilitas persediaan dan data keuangan secara real-time di berbagai lokasi, mengoptimalkan tingkat manajemen persediaan berdasarkan permintaan untuk menghindari pemesanan berlebih atau kehabisan stok, dan merampingkan proses inventaris inti.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: 13 Rekomendasi Software Manajemen Persediaan Terbaik untuk Bisnis

Kesimpulan

Kelalaian dalam mencatat pengeluaran yang tampaknya kecil dapat dengan cepat bertambah dan berdampak pada penurunan pendapatan dan profitabilitas perusahaan secara keseluruhan.

Itulah mengapa pelacakan yang cermat terhadap biaya pengiriman dan setiap biaya yang terkait dengan pengiriman barang ke tujuan akhir sangat penting.

Perhitungan yang akurat dapat membantu pemilik bisnis menentukan harga terbaik untuk produk mereka agar tidak mengenakan biaya terlalu rendah dan merugi, atau mengenakan biaya terlalu tinggi dan kalah dari pesaing.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

7 + 5 =