Mengenal Apa Itu Sistem Persediaan Perpetual untuk Pemilik Bisnis

sistem persediaan perpetual 1

Sistem persediaan perpetual adalah praktik akuntansi berkelanjutan yang mencatat perubahan inventaris secara real-time, tanpa memerlukan inventaris fisik, sehingga buku inventaris secara akurat menunjukkan stok yang sebenarnya.

Gudang mendaftarkan inventaris perpetual menggunakan perangkat input seperti sistem point of sale (POS) dan pemindai.

Metode inventaris perpetual semakin banyak digunakan di gudang dan industri ritel.

Dengan persediaan perpetual, kelebihan persediaan, yang juga disebut persediaan hantu, dan kekurangan persediaan yang hilang dapat ditekan seminimal mungkin.

Persediaan perpetual juga merupakan persyaratan bagi perusahaan yang menggunakan sistem perencanaan kebutuhan material atau material requirement planning (MRP) untuk produksi.

Persediaan perpetual memiliki rumus tersendiri yang dapat digunakan perusahaan untuk menghitung persediaan akhir:

Persediaan Akhir = Persediaan awal + Penerimaan – Pengiriman

Pada artikel kali ini kita akan membahas secara mendalam apa itu sistem persediaan perpetual, kelebihan dan kekurangannya, serta bedanya dengan sistem periodik.

Apa yang dimaksud dengan Sistem Persediaan Perpetual?

Sistem persediaan perpetual adalah program yang secara terus menerus memperkirakan persediaan Anda berdasarkan catatan elektronik Anda, bukan persediaan fisik.

Sistem ini dimulai dengan data awal dari penghitungan fisik dan pembaruan berdasarkan pembelian yang dilakukan dan pengiriman yang dilakukan.

Max Muller, presiden di Max Muller & Associates LLC dan Penulis “Essentials of Inventory Management“, mengatakan,

“Sistem manajemen inventaris perpetual melacak secara real-time. Sistem ini menggunakan software untuk mengikuti aturan, menjaga sistem tetap up to date, dan berfungsi dengan baik.

Saya sarankan untuk melakukan penghitungan 3D, di mana Anda menghitung penampang melintang cukup sering untuk memperhitungkan keseluruhannya dari waktu ke waktu.

Anda dapat mempertimbangkan hal ini secara terus-menerus, namun harus menggunakan perangkat lunak dan mengikuti aturan atau melakukan variasi.”

Software dan proses manajemen inventaris memungkinkan pembaruan jumlah inventaris secara real-time.

Seringkali, ini berarti karyawan menggunakan pemindai barcode untuk mencatat penjualan, pembelian, atau pengembalian barang pada saat itu juga.

Karyawan memasukkan informasi ini ke dalam basis data yang terus disesuaikan yang melacak setiap perubahan.

Pembaruan inventaris secara otomatis, atau terus-menerus, inilah yang memberi nama sistem ini dan membedakannya dari pendekatan periodik.

Dalam beberapa tahun terakhir, kemajuan dalam software manajemen inventaris dan kemampuan untuk mengintegrasikannya dengan sistem bisnis lain telah membuat inventaris perpetual menjadi pilihan yang lebih praktis dan kuat bagi banyak bisnis.

Selain itu, sistem manajemen persediaan berbasis cloud sering kali bersifat real-time, yang merupakan elemen kunci dari sistem inventaris perpetual.

Nilai sebenarnya dari software inventaris perpetual berasal dari kemampuannya untuk berintegrasi dengan sistem bisnis lainnya.

Misalnya, informasi inventaris real time sangat penting bagi tim keuangan dan akuntansi.

Inventaris dapat menjadi bagian besar dari aset yang dinyatakan, sehingga mengintegrasikan manajemen inventaris dengan sistem keuangan membantu memastikan pelaporan pajak dan peraturan yang akurat.

Dengan akses ke data real-time, staf penjualan dapat memberikan informasi pengiriman yang akurat, mengelola ekspektasi, dan memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik yang secara langsung berdampak pada reputasi bisnis.

Mengintegrasikan software inventaris dengan sistem pemasaran memberikan gambaran terkini kepada tim tentang apa yang laku dan apa yang tidak laku.

Pemasar dapat mengatur informasi saat ini dalam konteks tren historis untuk memahami perilaku pelanggan dan memposisikan perusahaan untuk memenuhi permintaan pelanggan yang diantisipasi.

Baca juga: Scenario Planning: Pengertian, Jenis dan Tahapannya

Banner 3 kledo

Apa yang dimaksud dengan Sistem Persediaan Periodik?

Sistem persediaan periodik, juga disebut sistem tidak berkelanjutan, adalah metode yang digunakan perusahaan untuk memperhitungkan produk mereka.

Berdasarkan periode akuntansi yang ditentukan, persediaan periodik tidak menyimpan penghitungan barang, pembelian, penjualan, dan biaya terkait secara terus menerus.

Sistem ini bekerja dengan cara akuntan perusahaan mencatat semua pembelian ke dalam akun pembelian.

Perusahaan kemudian melakukan penghitungan persediaan fisik dan akuntan memindahkan saldo pembelian ke dalam akun persediaan. Selanjutnya, akuntan menyesuaikan akun persediaan agar sesuai dengan biaya persediaan akhir.

Ciri khas dari sistem periodik adalah penghitungan fisik barang. Jumlah ini sangat penting karena perusahaan tidak melacak transaksi yang unik.

Apakah perusahaan melakukannya secara mingguan, bulanan, triwulanan, atau tahunan, inventaris ini memulai rekonsiliasi catatan.

Dalam sistem periodik, perusahaan menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP) secara langsung setelah inventaris fisik, karena mereka tidak menyimpannya secara real time, dan juga tidak memperbaruinya secara terus menerus setelah setiap transaksi.

Mereka tidak menyimpan akun persediaan dalam sistem periodik karena mereka mendebit semua pembelian ke akun pembelian.

Setelah periode selesai, perusahaan menambahkan total akun pembelian ke saldo awal persediaan.

Kemudian, perusahaan juga dapat menghitung harga pokok persediaan yang tersedia untuk dijual untuk periode yang baru.

Baca juga: 30 KPI Keuangan Untuk Pengukuran Kesuksesan Bisnis

Perbedaan Sistem Persediaan Perpetual dan Periodik

sistem persediaan perpetual 3

Sistem perpetual dan periodik membutuhkan alat dan prosedur yang berbeda tentang bagaimana karyawan mendokumentasikan inventaris dan persediaan, meskipun keduanya dapat saling melengkapi.

Dalam sistem perpetual, karyawan melacak produk setiap saat. Dalam sistem periodik, karyawan mencatat produk hanya pada interval tertentu.

Jelas, sistem perpetual lebih kompleks daripada sistem periodik, karena ada lebih banyak catatan yang harus dipelihara oleh perangkat lunak dan karyawan.

Muller menyarankan,

“Ketika mempertimbangkan sistem yang ingin Anda gunakan, dasar-dasarnya tetap sama – apa pun pendekatan Anda. Bahkan dengan perangkat lunak yang paling canggih sekalipun, jika ada keterputusan dalam sistem fundamental, Anda hanya akan mempercepat kesalahan Anda.

Anda akan membuat keputusan tentang sistem berdasarkan sifat produk Anda, sifat mudah rusak dan penanganan fisiknya: apakah produk itu besar atau kecil dan berapa banyak ruang yang mereka konsumsi.

Sifat produk juga bergantung pada bagaimana perusahaan Anda menerima dan menyimpannya. Beberapa barang disatukan: Barang-barang tersebut memiliki bagian-bagian kecil dan dipecah menjadi beberapa bagian”.

Perbedaan tambahan antara sistem perpetual dan periodik:

Keterbaruan akun Anda

Dalam sistem perpetual, pembaruan pada buku besar dan buku besar persediaan dilakukan secara terus menerus pada setiap transaksi.

Dalam sistem periodik, pembaruan ke buku besar hanya terjadi ketika ada penghitungan fisik, bukan berdasarkan transaksi.

Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP)

Dalam sistem perpetual, sistem perangkat lunak mempertahankan penghitungan transaksi yang sedang berjalan, sehingga selalu dapat memberikan HPP.

Sistem persediaan periodik menghitung HPP setelah melakukan inventarisasi fisik, secara sekaligus pada akhir periode akuntansi. Tidak mungkin untuk menghitung HPP yang tepat sebelum akhir periode akuntansi.

Baca juga: 21 KPI Penjualan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

Mencatat transaksi

Dalam sistem perpetual, tidak mungkin untuk menyimpan catatan secara manual, karena mungkin ada ribuan transaksi yang harus dilacak; sistem inventaris perpetual membutuhkan software.

Namun, sistem periodik tidak memerlukan perangkat lunak. Anda dapat melacak inventaris Anda secara manual dalam sistem inventaris periodik.

Siklus penghitungan

Siklus penghitungan adalah ketika bisnis menghitung bagian dari inventaris mereka dengan maksud menyelesaikan inventaris penuh selama siklus waktu.

Mereka tidak menghitung seluruh inventaris mereka sekaligus, tetapi mereka membuat penyesuaian kecil berdasarkan apa yang mereka hitung.

Juga disebut pengambilan sampel, bisnis hanya menggunakan penghitungan siklus dalam sistem perpetual. Mereka tidak menggunakan penghitungan siklus dalam sistem inventaris periodik karena mereka tidak dapat menetapkan garis dasar.

Baca juga: Perilaku Biaya: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Mencatat pembelian

Dalam sistem perpetual, Anda mencatat pembelian di akun persediaan bahan baku atau akun barang dagangan.

Dalam sistem periodik, Anda mencatat pembelian ke dalam akun aset pembelian, tanpa menambahkan informasi jumlah unit.

Melakukan investigasi

Dalam sistem perpetual, transaksi tersedia pada tingkat yang sangat rinci. Dengan demikian, Anda dapat melakukan investigasi terhadap kesalahan yang berhubungan dengan inventaris dengan mudah.

Dalam sistem periodik, investigasi ini lebih rumit, karena sistem mengumpulkan data pada tingkat yang tinggi. Sulit untuk menggunakan data ini untuk menunjukkan kesalahan dalam proses.

Meskipun standar GAAP mengatakan bahwa sistem perpetual atau periodik sesuai untuk bisnis apa pun, masing-masing lebih cocok untuk organisasi dengan ukuran yang berbeda.

Secara keseluruhan, sistem perpetual lebih cocok untuk perusahaan yang memiliki volume penjualan yang tinggi atau beberapa lokasi ritel karena merupakan sistem yang lebih tepat waktu.

Sistem periodik dapat menghambat pengambilan keputusan untuk jenis organisasi ini. Sistem periodik lebih cocok untuk bisnis yang tidak terpengaruh oleh pembaruan inventaris yang lambat.

Ini termasuk bisnis yang baru berkembang, bisnis yang menawarkan layanan atau perusahaan yang memiliki volume penjualan rendah dan inventaris yang mudah dilacak.

Perusahaan yang stafnya kesulitan dengan sistem yang terus-menerus, misalnya perusahaan yang memiliki karyawan musiman, juga akan mendapat manfaat dari mempertahankan sistem periodik.

Seiring pertumbuhan bisnis mereka, mereka selalu dapat melembagakan persediaan perpetual.

Baca juga: Inventory Plan (Recana Persediaan): Proses dan Analisanya

Keuntungan dan Kerugian dari Sistem Persediaan Perpetual

Persediaan perpetual memungkinkan pelacakan inventaris yang lebih real-time, sehingga lebih unggul dibandingkan metode lainnya.

Namun, sistem ini membutuhkan pencatatan dan pemantauan yang konsisten dan lebih mahal untuk disiapkan daripada metode lainnya.

Persediaan perpetual dapat menghemat uang Anda dengan cara-cara berikut:

  • Tidak perlu menutup fasilitas secara rutin untuk melakukan cek stok fisik,
  • Data dari barcode yang dipindai membantu Anda memperkirakan stok,
  • Anda dapat memperhitungkan semua transaksi, memberikan akuntabilitas lengkap atas produk Anda.

Meskipun inventaris perpetual lebih unggul, namun tidak sempurna. Meskipun ada sistem pelacakan produk yang konstan dan otomatis, masih ada cara untuk kehilangan kontrol inventaris yang positif.

Kerugian menggunakan inventaris perpetual meliputi:

  • Anda masih harus melakukan inventarisasi tahunan untuk menyinkronkan data Anda,
  • Anda harus memasukkan setiap transaksi, yang membutuhkan pencatatan dan pemantauan yang lebih konsisten,
  • Sistem persediaan perpetual memiliki biaya pengaturan yang lebih tinggi daripada metode lain karena memerlukan perangkat lunak dan pelatihan.

Baca juga: Siklus Persediaan dan Pergudangan: Pengertian dan Cara Auditnya

Siapa yang Wajib Menggunakan Sistem Persediaan Perpetual?

sistem persediaan perpetual 2

Bisnis besar dengan jumlah inventaris yang sangat cocok menggunakan sistem inventaris perpetual.

Sistem persediaan perpetual juga dapat menjadi ideal untuk bisnis yang baru berkembang dan bisnis kecil hingga menengah yang mencari skalabilitas.

Bisnis besar mengalami kesulitan dalam melakukan penghitungan siklus yang diperlukan untuk sistem periodik.

Selain itu, organisasi dengan beberapa lokasi ritel mungkin merasa lebih mudah untuk mengontrol inventaris ketika ada basis data produk yang diperbarui secara berkala.

Sebagai contoh, sebuah retailer perkakas yang memiliki pelanggan yang mencari jenis kunci pas tertentu, yang jarang diminta dan dijual.

Toko tersebut memiliki enam lokasi di area lokal. Dengan menggunakan sistem perpetual, sistem ini memiliki informasi realtime tentang lokasi mana yang mungkin memiliki stok sehingga pelanggan dapat mengambil kunci pas dengan cepat alih-alih mengemudi dari satu toko ke toko lain untuk mencarinya.

Bisnis lain yang membutuhkan inventaris perpetaual termasuk bisnis yang berspesialisasi dalam pengiriman drop, di mana produsen mengirim langsung ke pelanggan atau mereka yang berspesialisasi dalam perdagangan dan distribusi.

Dalam bisnis ini, inventaris selalu bergerak. Selain itu, ada pengembalian dan pertukaran yang konstan. Memahami stok mana yang tersedia pada waktu tertentu membutuhkan pembaruan konstan atau sistem perpetual.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Persediaan dalam Banyak Bisnis

Kapan Anda harus Menggunakan Sistem Persediaan Perpetual?

Sistem persediaan perpetual sangat membantu bagi mereka yang selalu perlu memahami margin dan profitabilitas.

Bisnis besar dengan banyak produk atau perusahaan yang menginginkan kemampuan untuk meningkatkan skala bisnis yang sedang berkembang dari waktu ke waktu akan menggunakan sistem persediaan perpetual.

Para ahli berpikir bahwa sistem persediaan perpetual adalah masa depan, terutama untuk perusahaan dengan banyak produk, karena sistem ini semakin murah dan lebih mudah diakses oleh bisnis kecil sekalipun untuk diperoleh dan digunakan.

Muller menjelaskan,

“Masa depan industri ini condong ke arah identifikasi produk yang lebih real-time dan meningkatkan segala sesuatu yang berkaitan dengan pemancar di dalam dan pada produk. Sungguh, ini adalah bentuk identifikasi otomatis. Tidak masalah di mana Anda menyimpannya, Anda dapat menemukannya”.

Dalam sistem inventaris perpetual, software mencatat perubahan ke dalam akun pendapatan penjualan setiap kali perusahaan melakukan penjualan atau membeli inventaris baru.

Proses pencatatan penjualan ini memastikan bahwa catatan akuntansi mencerminkan saldo yang akurat di akun-akun yang terpengaruh.

Software ini juga mencatat harga yang dibebankan. Untuk mencatat transaksi dalam sistem perpetual, Anda harus mengetahui harga jual, harga beli, dan akun-akun yang terpengaruh.

Harga jual adalah harga yang dibayarkan pelanggan untuk barang tersebut. Harga pembelian adalah biaya yang terkait dengan produk, termasuk biaya pengiriman, penerimaan, dan penyimpanan.

Entri jurnal yang umum akan menunjukkan akun mana yang didebit oleh software dan akun mana yang dikredit oleh perangkat lunak untuk setiap transaksi.

Ayat Jurnal Penjualan Tunai

AkunDebitKredit
Kas300
Pendapatan penjualan300300
Total300300

Baca juga: 13 Rekomendasi Software Manajemen Persediaan Terbaik untuk Bisnis

Bagaimana Persediaan Dilacak Dalam Sistem Persediaan Perpetual?

sistem persediaan perpetual 4

Sistem persediaan perpetual melacak barang dengan memperbarui basis data produk ketika terjadi transaksi, seperti penjualan atau penerimaan. Setiap produk diberi kode pelacakan, seperti kode batang atau kode RFID, yang membedakannya, melacak jumlah, lokasi, dan detail relevan lainnya.

Ketika produk baru masuk ke dalam bisnis, karyawan memindainya (bersama dengan rinciannya) ke dalam sistem komputer.

Tanpa sistem inventaris yang terkomputerisasi, akan sulit untuk melacak setiap transaksi dalam bisnis secara manual, terutama di perusahaan yang menjual banyak produk.

Sebagai contoh, sebuah toko ritel memiliki ribuan produk. Rantai pasokannya menyediakan pengiriman barang tambahan setiap hari yang kemudian dipindai oleh karyawan ke dalam basis data mereka.

Jika produk tersebut baru, karyawan harus menambahkan detail produk ketika mereka memindai produk tersebut.

Informasi tambahan tersebut termasuk deskripsi, kode produk atau SKU dan di mana pelanggan akan menemukannya di toko. Jika toko sudah memiliki produk tersebut, pemindaian ini akan memperbarui jumlah yang sudah tersedia.

Ketika pelanggan membeli salah satu produk ini, database akan mencantumkan satu produk yang berkurang dalam hitungannya.

Kapan saja, manajer toko dapat meninjau database untuk mengetahui berapa banyak produk yang tersedia saat ini dan apakah mereka perlu memesan lebih banyak.

Sistem ini bergantung pada prosedur kontrol inventaris yang tepat. Sebagai contoh, sistem harus memastikan bahwa karyawan memindai setiap inventaris baru dengan segera.

Penghitungan fisik untuk merekonsiliasi database jarang dilakukan, tetapi perlu, karena jumlah persediaan yang sebenarnya dapat berubah seiring waktu karena pencurian, kehilangan, atau kerusakan.

Baca juga: Valuasi Persediaan: Pengertian, Metode, dan Contoh Penghitungannya

Rumus dalam Persediaan Perpetual

Rumus manajemen persediaan dapat memberi tahu Anda kapan harus memesan lebih banyak persediaan, berapa banyak yang harus dipesan, waktu tunggu yang diperlukan sebelum melakukan pemesanan, dan berapa banyak stok yang harus Anda simpan untuk berjaga-jaga.

Rumus Economic Order Quantity (EOQ)

Economic Order Quantity (EOQ) mempertimbangkan berapa biaya untuk menyimpan barang di samping biaya barang yang sebenarnya.

Hasilnya menentukan jumlah persediaan yang optimal untuk dibeli atau dibuat untuk meminimalkan biaya.

Rumus EOQ

EOQ = √2DS/H

di mana:

  • D = Permintaan dalam unit per tahun
  • S = Biaya pemesanan per pembelian
  • H = Biaya penyimpanan per unit, per tahun

Harga Pokok Penjualan (HPP)

Ketika Anda menjual produk dalam sistem persediaan perpetual, akun biaya akan bertambah dan meningkatkan biaya penjualan.

Disebut juga cost of goods sold (COGS), biaya penjualan adalah biaya langsung dari produksi barang selama suatu periode. Biaya-biaya ini termasuk biaya tenaga kerja dan bahan tetapi tidak termasuk biaya distribusi atau penjualan.

Rumus HPP

HPP = BI + P – EI

di mana:

  • BI = Persediaan awal
  • P = Pembelian untuk periode tersebut
  • EI = Persediaan akhir

Hitung persediaan awal sebagai stok yang tersisa dari periode sebelumnya jika Anda tidak memiliki persediaan awal yang sebenarnya.

Periode akuntansi bisa dalam bulan, kuartal, atau tahun kalender. HPP dalam sistem perpetual bergulir dan dihitung ulang setelah setiap transaksi, tetapi Anda dapat menggunakan rumus HPP untuk menghitungnya untuk suatu periode.

Katakanlah Aya, seorang manajer produk farmasi, ingin tahu apakah dia menetapkan harga Acetaminophen generik yang cukup tinggi untuk menyisakan margin keuntungan yang sehat.

HPP adalah formula yang efektif untuk menetapkan harga barang produksi. Jika ia menghitung HPP sebesar Rp10.000 per botol 100 kapsul, maka ia harus menetapkan harga setiap botol lebih tinggi dari Rp10.000 agar perusahaannya dapat memperoleh laba dengan nyaman.

Bisnis Aya menggunakan tahun kalender (dimulai pada 1 Januari dan berakhir pada 31 Desember) untuk mencatat persediaan. Akuntan perusahaan menilai persediaan awal Acetaminophen generik pada 1 Januari sebesar Rp49.000.000, atau 4.900 botol.

Selama tahun berjalan, Acetaminophen generik membutuhkan biaya Rp40.000.000 untuk bahan dan tenaga kerja.

Pada tanggal 31 Desember, akuntan perusahaan menilai persediaan akhir sebesar Rp30.000.000.

Rumus HPP

BI = 49.000.000
P = 40,000.000
EI = 30.000.000
HPP = 49.000.000 + 40.000.000 – $30.000.000
= Rp59.000.000

Laba kotor

Aya dapat menggunakan angka yang dia hitung untuk HPP untuk membuat keputusan tentang produk.

Misalnya, ia dapat menggunakan HPP untuk menghitung laba kotor yang diperoleh perusahaannya dari Acetaminophen generik.

Laba kotor adalah pendapatan produk dikurangi HPP, atau

Laba Kotor

Laba Kotor = Pendapatan – HPP

Jika pendapatan untuk Acetaminophen generik adalah 113.000.000 tahun lalu, pendapatan kotornya adalah:

Laba Kotor = 113.000.000 – 59.000.000
= Rp54.000.000

Jika Aya perlu menaikkan biaya produk untuk menghasilkan lebih banyak keuntungan atau menurunkan biaya untuk membuatnya lebih kompetitif di pasar, dia sekarang tahu bagaimana hal itu akan memengaruhi laba bersih perusahaannya.

Metode laba kotor

Dalam sistem perpetual, terkadang Anda perlu mengestimasi jumlah persediaan akhir untuk suatu periode ketika menyiapkan laporan keuangan atau jika stok dihancurkan.

Untuk menghitung estimasi ini, mulailah dengan persediaan awal dan biaya pembelian selama periode tersebut.

Katakanlah Anda perlu memperkirakan persediaan akhir dari bulan berjalan.

Nilai yang perlu Anda ketahui untuk menghitungnya adalah laba kotor sebagai persentase dari penjualan, total penjualan untuk periode tersebut, persediaan awal untuk periode tersebut, dan pembelian untuk periode tersebut.

Seperti yang ditunjukkan di bawah ini dalam buku besar, perkirakan persentase relatif dari HPP dan laba kotor untuk total penjualan Anda.

Dari sana, selesaikan harga pokok penjualan, dan kemudian isi nilai yang diketahui dikurangi angka HPP.

Hasilnya akan memberikan perkiraan persediaan akhir dan berapa banyak yang akan diklaim sebagai angka laba bersih untuk periode ini.

Buku Besar untuk Menghitung Laba Kotor

EstimasiAngka
Penjualan100%156.000.00.
HPP55%85.800.000
Laba kotor45%70.200.000
Persediaan awal45.000.000
Pembelian67.800.000
Harga pokok barang tersedia untuk dijual112.000.000
Minus HPP85.800.000
Estimasi persediaan akhir26.200.000

Baca juga: Akuntansi Persediaan: Pengertian, Jenis Valuasi, dan Manfaatnya

Kledo Dapat Membantu Memberikan Visibilitas Lebih Baik dalam Manajemen Persediaan Anda

Mengelola inventaris dan persediaan dengan benar adalah hal yang penting dalam sebuah bisnis, dan memiliki wawasan tentang stok Anda melalui metode persediaan perpetual sangat penting untuk kesuksesan.

Terlepas dari jenis proses kontrol inventaris yang Anda pilih, para pengambil keputusan tahu bahwa mereka membutuhkan alat yang tepat agar dapat mengelola inventaris secara efektif.

Software akuntansi Kledo menawarkan serangkaian fitur terbaik untuk melacak persediaan di berbagai lokasi, kemudahan pencatatan stok dengan barcode scanner, dan membuat laporan persediaan atau keuangan dengan lebih praktis.

Temukan keseimbangan yang tepat antara permintaan dan penawaran di seluruh organisasi Anda dengan fitur perencanaan permintaan dan perencanaan kebutuhan bisnis menggunakan software akuntansi Kledo.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 4 =