Pengertian Liquid Asset, Contoh, dan Bedanya dengan Non Liquid Asset

liquid asset banner

Sebuah bisnis atau seseorang dapat memiliki banyak aset berharga. Namun, seperti kata pepatah, cash is a king. Sebuah perusahaan dapat menghasilkan pendapatan miliaran rupiah, tetapi jika tidak dapat menghasilkan liquid asset, perusahaan tersebut akan kesulitan.

Seseorang mungkin memiliki banyak properti atau karya seni yang berharga, tetapi dalam keadaan darurat keuangan, mereka akan bergantung pada liquid asset untuk tetap bertahan.

Apa pun yang bernilai finansial bagi bisnis atau individu dianggap sebagai aset. Namun, aset likuid atau liquid asset adalah aset yang dapat dengan mudah, aman, dan cepat ditukar dengan alat pembayaran yang sah.

Likuiditas, atau kemampuan bisnis Anda untuk dengan cepat mengubah aset menjadi uang, sangat penting dalam berbagai hal.

Pada artikel kali ini kami akan menjelaskan secara mendalam apa itu liquid asset beserta contoh, dan perbedaannya dengan non liquid asset dalam sebuah bisnis.

Apa itu Liquid Asset?

Liquid asset adalah jenis aset yang dapat dengan cepat dikonversi menjadi uang atau kas dengan tetap mempertahankan nilai pasarnya. Ada beberapa faktor lain yang membuat aset menjadi lebih atau kurang likuid, termasuk:

  • Seberapa mapan pasarnya
  • Seberapa mudah kepemilikan dialihkan
  • Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menjual aset (dilikuidasi)

Uang kas di tangan adalah jenis aset yang paling likuid, diikuti oleh dana yang dapat Anda tarik dari rekening bank Anda. Tidak perlu konversi – jika bisnis Anda membutuhkan suntikan dana tunai, Anda bisa langsung mengakses dana Anda.

Ada banyak sumber modal yang dapat diakses dan fleksibel. Jadi, apa saja Liquid asset yang dapat dimanfaatkan pengusaha selain uang tunai? Dan apa saja batasannya?

Baca juga: Incremental Cost: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Banner 3 kledo

Mengetahui liquid asset non-tunai

Investasi berada di urutan berikutnya di tangga likuiditas. Beberapa akun investasi disebut setara kas karena dapat dilikuidasi dalam rentang waktu yang cukup singkat (umumnya 90 hari atau kurang). Sebagai aturan umum, kepemilikan jangka panjang kurang likuid dibandingkan kepemilikan jangka pendek.

Saham adalah contoh klasik liquid asset. Pasar saham terbentuk dengan jumlah pembeli dan penjual yang stabil.

Seberapa mudah konversi uang tunai akan bervariasi berdasarkan jenis sekuritas, tetapi Anda biasanya dapat menjual saham Anda dan menggunakan dana dalam beberapa hari.

Saham dianggap kurang likuid dibandingkan uang tunai karena alasan lain: Jika pasar turun, Anda bisa dipaksa menjual di bawah nilai pasar.

Mencatat Aset dalam Laporan Neraca

Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana Anda – atau akuntan Anda – harus melacak dan mencata semua aset Anda. Jawabannya adalah salah satu dari tiga laporan keuangan utama yang disiapkan oleh bisnis: laporan neraca.

Perusahaan menggunakan neraca untuk mencatat aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham, dan untuk memahami posisi keuangan pada titik waktu tertentu.

Aset dicantumkan dalam laporan ini berdasarkan tingkat likuiditasnya. Anda akan mengetahui dengan melihat sekilas neraca apakah Anda dapat melunasi kewajiban utang saat jatuh tempo.

Dengan menggunakan akun manajemen kas seperti akun bisnis Brex, Anda dapat dengan cepat membuat neraca khusus dengan data yang sudah tercatat di akun Anda.

Baca juga: Average Revenue Per User (ARPU): Pengertian, Rumus, dan Contoh Kasus

Contoh Liquid Asset dalam Bisnis

Pada titik ini, Anda telah memahami faktor-faktor yang membuat aset menjadi likuid, serta cara melacak aset Anda. Sekarang, kita akan menggali lebih dalam: Apa saja liquid asset dalam dunia bisnis?

Pertimbangkan untuk menambahkan aset-aset ini ke dalam portofolio bisnis Anda, jika sesuai.

  • Uang kas atau setara kas: Uang tunai yang Anda miliki secara fisik.
  • Rekening bank: Uang di rekening giro atau tabungan Anda.
  • Piutang usaha: Uang yang dipinjamkan oleh pelanggan kepada bisnis Anda.
  • Reksa dana: Reksa dana yang mengumpulkan uang dari berbagai investor ke dalam portofolio yang beragam.
  • Rekening pasar uang: Jenis rekening tabungan dengan risiko rendah dan berbunga.
  • Saham: Saham yang Anda miliki.
  • Surat utang, surat berharga, dan obligasi: Pilihan investasi yang aman dan andal dengan berbagai tanggal jatuh tempo, atau tanggal ketika investor akan menerima kembali pokok investasi.
  • Sertifikat deposito: Rekening tabungan dengan tanggal penarikan tetap.
  • Biaya dibayar di muka: Asuransi, sewa, dan tagihan lain yang telah Anda bayarkan lebih awal dari jadwal.

Profil keuangan yang sehat dimulai dengan perpaduan antara liquid asset dan aset tidak likuid, yang akan kita bahas selanjutnya.

Baca juga: Pengertian PPAP (Penyisihan Penghapusan Aset Produktif) Lengkap

Apa yang Dimaksud dengan Non Liquid Asset?

liquid asset 2

Non liquid asset, juga disebut aset tidak likuid, adalah aset yang tidak dapat dengan cepat dikonversi menjadi uang. Sebagian besar aset tidak likuid harus dijual untuk mendapatkan nilainya, sehingga Anda harus mengalihkan kepemilikannya.

Diperlukan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk menemukan pembeli yang tepat untuk aset tidak likuid, dan menjualnya dengan cepat cenderung berdampak negatif pada nilainya.

Contoh paling umum dari aset tidak likuid adalah peralatan kerja, properti, kendaraan, barang seni, dan barang koleksi. Kepemilikan dalam bisnis yang tidak diperdagangkan secara publik juga dapat dianggap sebagai aset tidak likuid.

Dengan jenis aset ini, waktu untuk konversi menjadi uang tunai kas diprediksi. Selain itu, mereka membutuhkan upaya yang lebih besar untuk melikuidasi.

Ambil contoh investasi real estate atau properti. Tidak seperti investasi lain yang telah kami sebutkan, investasi real estate dianggap tidak likuid.

Menerima tawaran paling awal pada sebuah properti dapat mengakibatkan kerugian besar dan menyebabkan tekanan keuangan lebih lanjut. Negosiasi kontrak dapat memakan waktu beberapa bulan, dan mungkin memerlukan beberapa kali tawar-menawar untuk mencapai jumlah yang sesuai dengan nilai riil properti.

Namun, jika utang terus bertambah dan tagihan menumpuk, pemilik bisnis tidak bisa menunggu – sebuah tanda yang jelas bahwa ini adalah aset yang tidak likuid.

Baca juga: Contoh Jurnal Pertukaran Aset Tetap dan Cara Membuatnya

Contoh Aset Tidak Likuid

Aset tidak likuid sudah tidak asing lagi bagi pemilik bisnis dan konsumen. Untuk menjalankan bisnis, Anda akan menyewa, menyewakan, atau membeli aset tidak likuid sesuai kebutuhan. Beberapa contoh aset tidak likuid antara lain:

  • Investasi tanah dan real estat
  • Peralatan
  • Karya seni
  • Kendaraan
  • Perhiasan
  • Barang koleksi

Disisi lain, persediaan sering dianggap sebagai aset tidak likuid. Jika Anda berpikir bahwa barang tersebut akan dijual dengan keuntungan dalam satu tahun atau kurang, maka barang tersebut termasuk liquid asset.

Mengapa Mengetahui dan Memiliki Liquid Asset itu Penting?

liquid asset 1

Liquid asset dibutuhkan untuk pemilik usaha kecil dan bahkan individu pada saat keadaan darurat keuangan.

Ketika seorang pemberi kerja atau seseorang mengalami masalah keuangan yang tidak terduga dalam hidupnya, dia tidak punya waktu untuk menjalani seluruh proses untuk menjual rumah atau bagian dari bisnisnya di pasar.

Pada saat seperti itu, ada kebutuhan untuk akses cepat ke dana moneter yang akan membantunya membayar kebutuhan hidup dan jika dia adalah seorang pemilik bisnis, mereka bisa memberikan gaji kepada karyawan. Ini akan membantunya untuk tetap membayar tagihan.

Setiap kali ada situasi keuangan, tidak masalah berapa nilai kekayaan bersih seseorang atau berapa rupiah yang dapat dilihat di rekening bank atau buku tabungannya di aplikasi seluler. Yang penting pada saat seperti itu adalah apakah ada akses atau tidak untuk dana segera.

Jika seorang individu atau pemilik bisnis ingin mengambil dana segera melalui pinjaman dengan jaminan, pemberi pinjaman juga akan mengikuti prosedur yang ditetapkan dalam situasi ini.

Dia akan menentukan dan memverifikasi jenis aset yang dimiliki oleh pemohon dan memahami berapa banyak dari aset tersebut yang merupakan liquid asset.

Kemudian dia akan menentukan apakah pemohon memiliki akses mudah ke uang yang disimpan sebagai cadangan untuk mengetahui apakah dia dapat menutupi pembayaran hipotek dengan mudah jika pemohon menghadapi situasi kemalangan keuangan sementara.

Baca juga: Pengertian Valuasi Aset, Metode, dan Tahap Menghitungnya

Bagaimana Cara Membangun Liquid Asset yang Baik?

Jika Anda seorang individu atau pemilik bisnis yang baru mengenal liquid asset dan tidak tahu cara membangunnya, sangat penting untuk mendapatkan informasi yang tepat tentang cara melakukannya karena hal ini akan sangat membantu saat terjadi masalah keuangan.

Berikut adalah beberapa tips tentang cara membangun aset-aset ini dalam beberapa waktu:

Kurangi pengeluaran

Seseorang yang berencana untuk membuka bisnis dalam jangka panjang atau ingin menabung untuk mendapatkan uang tunai segera di saat-saat sulit harus melatih pikirannya untuk mengurangi pengeluaran yang tidak perlu.

Ini menyiratkan bahwa semakin sedikit uang yang Anda keluarkan berarti Anda membangun kekayaan bersih yang baik.

Untuk itu, individu atau pemilik bisnis harus melakukan tinjauan anggaran secara berkala terhadap pengeluarannya dan bahkan mengurangi pembayaran ekstra yang ia lakukan karena kebiasaan belanja yang sudah melekat pada dirinya.

Bagilah liquid asset ke dalam beberapa bucket

Untuk memiliki tabungan tunai yang tepat, seseorang dapat membuat empat bucket atau ember di mana ia dapat membagi uangnya. Hal ini tidak hanya akan memberikan pemahaman yang mendalam mengenai posisi keuangannya dalam hidup, tetapi juga memastikan bahwa ia tidak membelanjakan uangnya untuk hal-hal yang tidak perlu.

Empat ember yang dapat digunakan dalam liquid asset adalah ember pendapatan, ember uang kas, ember pertumbuhan, dan ember pendapatan alternatif.

Kurangi pinjaman dengan melunasinya

Jika Anda telah menempatkan rumah atau properti lainnya pada pinjaman KPR, maka Anda harus menghapus utang terbesar dari pembukuan Anda.

Baca juga: Aset Kontinjensi dalam Akuntansi dan Aturannya Menurut PSAK

Kesimpulan

Liquid asset adalah jenis aset yang harus dimiliki oleh setiap individu atau pemilik bisnis karena Anda dapat mengubahnya menjadi uang tunai pada saat terjadi masalah keuangan dalam hidup atau bisnis secara tiba-tiba.

Aset-aset ini dikenal dapat mempertahankan nilai pasarnya dan terbukti sangat membantu individu saat membutuhkan uang tunai dengan segera.

Oleh karena itu, ketika pemilik bisnis atau individu harus memiliki proses pembukuan dan akuntansi untuk mengetahui berapa banyak uang yang bisa dia dapatkan ketika dibutuhkan.

Pastikan Anda menggunakan alat akuntansi modern untuk memudahkan Anda dalam proses pencatatan pembukuan dan menilai setiap aset yang Anda miliki, salah satu alat yang bisa Anda coba adalah dengan menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan yang lebih praktis, penghitungan aset terotomatisasi, manajemen persediaan yang lebih baik, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × five =