Biaya Non Operasional Akuntansi: Jenis dan Contoh Pencatatannya

biaya non operasional 1

Perusahaan sering kali mengeluarkan biaya yang tidak secara langsung terkait dengan biaya operasional sehari-hari dalam menjalankan bisnis. Biaya-biaya ini dikategorikan sebagai biaya non operasional, dan merupakan praktik akuntansi yang baik untuk menghitungnya secara terpisah pada laporan laba rugi perusahaan.

Hal ini memudahkan manajer keuangan, investor, dan para stakeholder lainnya untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang kinerja bisnis.

Pada artikel kali ini kami akan membahas apa itu biaya non operasional dalam akuntansi beserta jenis dan contoh pencatatannya dalam laporan keuangan.

Apa yang Dimaksud dengan Biaya Non Operasional?

Biaya non operasional adalah biaya yang tidak secara langsung terkait dengan operasi bisnis inti.

Contoh beban non-operasional adalah pembayaran bunga atas utang, biaya restrukturisasi, penghapusan inventaris, dan pembayaran untuk menyelesaikan tuntutan hukum.

Dengan mencatat biaya non-operasional secara terpisah dari biaya operasional, para pemangku kepentingan dapat memperoleh gambaran yang lebih jelas mengenai kinerja perusahaan.

Untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang kinerja bisnis, umumnya masuk akal untuk memisahkan pengeluaran dan sumber pendapatan yang tidak terkait langsung dengan operasi bisnis inti.

Sebagai contoh, sebuah bisnis mungkin menguntungkan, tetapi biaya satu kali seperti penghapusan persediaan usang dapat mengakibatkan kerugian bersih.

Di sisi lain, perusahaan mungkin menjual lini bisnis non-inti, menyadari keuntungan yang untuk sementara waktu meningkatkan laba bersihnya.

Dengan memisahkan biaya dan pendapatan non-operasional ini pada laporan keuangan perusahaan, akan lebih mudah untuk melihat bagaimana kinerja bisnis inti selama periode akuntansi tertentu.

Hal ini juga membantu melacak tren kinerja dan meramalkan secara lebih akurat bagaimana kinerja bisnis di masa depan.

Jika Anda menggunakan software akuntansi, ini juga membantu pelacakan keuangan dasar untuk membuat prediksi dan perencanaan seakurat mungkin.

Tertarik menggunakan software akuntansi untuk proses pengelolaan pembukuan dan pencatatan biaya yang lebih baik? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online seperti Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Sistem Persediaan Periodik: Pengertian, Contoh, Manfaat, dan Tantangan

Perbedaan Biaya Operasional dan Biaya Non-Operasional

Biaya operasional adalah biaya yang secara langsung terkait dengan menjalankan bisnis – meskipun tidak termasuk harga pokok penjualan (HPP), yang umumnya tercantum secara terpisah pada laporan laba rugi perusahaan.

Apa yang dimaksud dengan biaya operasional?

Biaya operasional mencakup berbagai macam biaya untuk operasi sehari-hari, termasuk biaya administrasi dan penjualan. Contohnya meliputi:

  • Gaji staf
  • Perlengkapan kantor
  • Biaya terkait penjualan seperti komisi, pemasaran, dan iklan
  • Biaya penelitian dan pengembangan
  • Sewa, utilitas, dan premi asuransi
  • Perbaikan peralatan sehari-hari
  • Biaya perjalanan yang terkait dengan aktivitas bisnis normal

Perbedaan utama antara biaya operasional dan non-operasional:
Biaya operasional adalah biaya yang harus dikeluarkan perusahaan untuk menjalankan aktivitas operasionalnya – aktivitas utama yang menghasilkan pendapatan.

Biaya non-operasional adalah biaya yang tidak secara langsung diperlukan untuk aktivitas tersebut.

Baca juga: 6 Jenis Biaya Logistik pada Bisnis dan Cara Menghematnya

Perbedaan Capital Expenses dan Non-Operating Expenses

biaya non operasional 3

Pengeluaran modal atau capital expenses adalah jenis pengeluaran yang diperlakukan berbeda dari pengeluaran operasional dan non-operasional.

Apa yang dimaksud dengan capital expenses?

Dalam istilah akuntansi, pengeluaran modal atau capital expenses adalah biaya yang dikeluarkan bisnis untuk membeli atau menambah nilai aset.

Aset didefinisikan sebagai barang dengan manfaat ekonomi di masa depan, seperti gedung kantor atau peralatan dengan masa pakai beberapa tahun.

Peningkatan yang signifikan pada aset yang sudah ada juga dianggap sebagai pengeluaran modal.

Perbedaan utama antara biaya modal dan biaya operasional:

Sementara biaya untuk melakukan aktivitas operasi dianggap sebagai biaya operasional, biaya untuk memperoleh aset untuk mendukung aktivitas tersebut umumnya merupakan biaya modal.

Sebagai contoh, membeli peralatan kantor yang mahal adalah biaya modal; perbaikan dan pemeliharaan sehari-hari untuk menjaga agar peralatan tersebut tetap berjalan adalah biaya operasional.

Mencatat pengeluaran modal: Pengeluaran modal tidak dicatat dalam laporan laba rugi saat aset dibeli. Sebaliknya, mereka didokumentasikan sebagai aset di neraca perusahaan.

Namun, beberapa aset berkurang nilainya seiring waktu, sebuah proses yang dikenal sebagai penyusutan atau depresiasi (untuk aset berwujud tetap seperti komputer atau peralatan bisnis lainnya) atau amortisasi (untuk aset tidak berwujud seperti kekayaan intelektual).

Depresiasi atau amortisasi selama setiap periode akuntansi dihitung dan tercermin sebagai biaya pada laporan laba rugi.

Jika aset tersebut digunakan untuk aktivitas bisnis inti, maka beban ini dikategorikan sebagai beban operasional.

Baca juga: Biaya Promosi: Arti, Jenis, Contoh, Cara Hitung, dan Jurnalnya

Biaya non operasionalBiaya operasionalBiaya modal
PengertianBiaya bisnis yang tidak secara langsung terkait dengan fungsi bisnis inti.Biaya yang memfasilitasi operasi yang berkontribusi pada aktivitas bisnis sehari-hari.Uang yang dikeluarkan oleh bisnis untuk membeli, meningkatkan, atau memperbaiki aset tetap.
Dalam proses kuntansiBeban non-operasional muncul di laporan laba rugi.Biaya operasional juga muncul di laporan laba rugi.Anda akan menemukan biaya modal di neraca.
FungsiSecara tidak langsung mendukung fungsi bisnis secara keseluruhan dan memastikan kelangsungan hidupnya.Melakukan kegiatan operasional.Mengakuisisi aset untuk fungsi jangka panjang bisnis.
ContohBiaya penyelesaian gugatan, inventory write-off, kerugian akibat bencana.Sewa kantor, kompensasi karyawan, biaya penjualan.Pembelian gedung baru.

Perbedan Beban Modal dan Beban Non-Operasional

Beban modal juga diperlakukan berbeda dengan non operational expense, karena beban modal pada awalnya didokumentasikan sebagai aset di neraca, sementara beban operasional muncul di laporan laba rugi.

Penyusutan atau amortisasi aset dapat dicatat sebagai biaya non-operasional jika aset tersebut tidak digunakan untuk bisnis inti.

Jenis-jenis Biaya Non Operasional

1. Pembayaran bunga

Bisnis terkadang membiayai operasi mereka dengan bantuan pinjaman. Utang perusahaan ini menimbulkan jumlah bunga tertentu setiap bulannya.

Ini adalah biaya non-operasional karena tidak secara langsung berkontribusi pada fungsi perusahaan secara keseluruhan.

2. Biaya relokasi

Bisnis terkadang harus memindahkan semua operasinya dari satu lokasi ke lokasi lain.

Relokasi ini menimbulkan banyak biaya yang tidak biasa seperti transportasi, tunjangan relokasi untuk karyawan yang sudah ada, biaya perekrutan, dll.

3. Perubahan dalam metode akuntansi

Ketika ada perubahan dalam metode akuntansi, perbedaan tertentu dapat muncul dalam catatan keuangan perusahaan.

Akibatnya, beberapa biaya yang tidak biasa yang tidak mudah diperhitungkan dapat terjadi. Biaya-biaya ini dapat dimasukkan ke dalam kategori non operational expense sebelum membuat laporan akhir.

Baca juga: Biaya Pemeliharaan: Contoh, Cara Hitung, dan Jurnalnya dalam Akuntansi

4. Kerugian atas investasi

Adalah hal yang umum bagi bisnis untuk berinvestasi dalam usaha lain dengan tujuan menciptakan kekayaan.

Hal ini membantu mereka meningkatkan nilai aset mereka dan kemudian memungkinkan mereka untuk meningkatkan nilainya dari waktu ke waktu dengan upaya yang relatif lebih rendah.

Namun, tidak selalu demikian. Investasi selalu memiliki risiko tertentu; terkadang, risiko ini terwujud. Dana yang hilang dalam investasi yang mengalami kerugian ini merupakan biaya bagi perusahaan dan karenanya dapat diklasifikasikan sebagai non operational expense.

5. Penghapusan persediaan

Bisnis menyimpan persediaan barang yang akan dijual di kemudian hari. Barang-barang yang disimpan ini dapat mengalami kerusakan atau melewati tanggal kedaluwarsa sebelum dapat dijual. Skenario seperti ini membutuhkan penghapusan persediaan.

Penghapusan persediaan atau biasa dikenal dengan istilah inventory write-off adalah praktik yang secara resmi mengakui bahwa bagian dari persediaan bisnis sudah usang, tidak dapat digunakan dan tidak dapat menghasilkan nilai moneter bagi perusahaan.

Hal ini diperlakukan sebagai biaya yang dikeluarkan oleh industri dan dikategorikan sebagai non operational expense.

6. Penyelesaian tuntutan hukum

Meskipun biaya hukum merupakan bagian dari kompensasi dan termasuk dalam biaya operasional, biaya hukum tertentu yang terjadi satu kali diklasifikasikan sebagai biaya non-operasional.

Baca juga: Pengertian Manajemen Biaya Proyek, Tahapan, dan Fungsinya

7. Biaya restrukturisasi

Bisnis dapat memutuskan untuk merestrukturisasi operasi atau personel mereka dari waktu ke waktu.

Meskipun penting untuk gambaran besar, restrukturisasi ini sering kali disertai dengan biaya tambahan seperti bonus gaji baru, insentif, pesangon atau paket redundansi untuk karyawan yang diberhentikan, dll.

Meskipun restrukturisasi pada akhirnya memengaruhi operasional perusahaan sehari-hari, biaya restrukturisasi masih dikeluarkan untuk waktu yang singkat dan diklasifikasikan sebagai biaya non-operasional.

8. Selisih nilai mata uang

Kerugian selisih kurs terjadi ketika perusahaan melakukan bisnis dengan entitas internasional.

Ketika mata uang negara tuan rumah berfluktuasi terhadap mata uang negara asal, biaya dapat meningkat secara tidak terduga. Biaya tambahan ini kemudian dikategorikan sebagai non operational expense.

9. Kerugian karena bencana

Sesekali, bencana yang terjadi secara alami dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada properti perusahaan yang tidak diasuransikan.

Biaya penggantian untuk properti tersebut menjadi kerugian bagi perusahaan. Departemen keuangan dapat mengkategorikan biaya yang tidak biasa ini sebagai biaya non-operasional.

Baca juga: Memahami Biaya Pengiriman dalam Akuntansi dan Jurnalnya

Mencatat Biaya Non Operasional

biaya non operasional 2

Beban atau biaya non-operasional umumnya dikelola dalam akun buku besar yang terpisah dari beban operasional.

Biaya non operasional pada laporan laba rugi

Biaya non-operasional dicantumkan di dekat bagian bawah laporan laba rugi perusahaan setelah beban operasional.

Beberapa perusahaan membedakan antara berbagai jenis biaya non-operasional yang tercantum dalam laporan laba rugi.

Misalnya, pembayaran bunga dapat dicantumkan secara terpisah dari non operational expense yang tidak biasa atau luar biasa seperti penurunan nilai inventaris atau kerusakan akibat bencana alam.

Non operational expense umumnya dikelompokkan bersama dengan pendapatan non-operasional (pendapatan dari kegiatan non-operasional, seperti bunga investasi) pada laporan laba rugi.

Baca juga: Biaya Utilitas dalam Akuntansi: Pengertian dan Cara Jurnalnya

Contoh Biaya Non Operasional

Laporan laba rugi Home Depot untuk tahun fiskal 2022 menunjukkan pendapatan operasional sebesar 15,843 milyar setelah dikurangi biaya operasional (termasuk penyusutan dan amortisasi) dari penjualan bersih.

Perusahaan melaporkan biaya non-operasional (terdaftar sebagai “biaya bunga dan (pendapatan) lainnya”) sebesar 1,201 milyar untuk biaya bunga, diimbangi dengan 73 juta pendapatan non-operasional dari bunga dan investasi. Oleh karena itu, beban non-operasional bersih adalah sebesar 1,128 milyar (1,201 milyar – 73 juta).

Jumlah ini dikurangkan dari pendapatan operasional untuk menghitung laba sebelum pajak penghasilan sebesar 14,715 milyar.

Akun yang dipilih dari laporan laba rugi Home Depot untuk tahun fiskal yang berakhir pada 2 Februari 2023 (jumlah dalam jutaan rupiah)

Penjualan bersih110.225
Biaya penjualan72.653
Laba kotor37.572
Biaya operasional
Selling, general and administrative19.740
Depresiasi dan amortisiasi1.989
Total biaya operasional21.729
Pemasukan operasional15.843
Beban bunga dan (pendapatan) lainnya
Pendapatan bunga dan investasi(73)
Beban bunga1.201
Bunga dan lainnya, bersih1.128
Laba sebelum penyisihan pajak penghasilan14.715

Baca juga: 7 Tujuan Akuntansi Biaya, Elemen, dan Manfaatnya

Kelola Pengeluaran Lebih Baik dengan Kledo

Mengelola pengeluaran adalah salah satu hal yang paling sulit dilakukan oleh bisnis.

Perbedaan kecil dan kesalahan yang tidak disengaja dalam pencatatan dan pengaturan pengeluaran dapat menyebabkan kerugian yang sangat besar.

Untungnya, saat ini perusahaan dapat mengotomatiskan sebagian besar proses manajemen pengeluaran dan akuntansi mereka.

Ada banyak software akuntansi di pasaran yang dapat membantu Anda mengelola berbagai prosedur pengeluaran. Kledo adalah sebuah software akutnansi yang berfungsi sebagai solusi terintegrasi untuk semua kebutuhan manajemen pengeluaran, pembukuan, manajemen persediaan, dan masih banyak lagi.

Jadwalkan demo dengan tim hebat Kledo dan pelajari bagaimana Kledo dapat membantu Anda meningkatkan penghematan dan mengoptimalkan sistem manajemen keuangan bisnis Anda.

Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 5 =