Pengertian Valuasi Aset, Metode, dan Tahap Menghitungnya

valuasi asset banner

Meskipun kita hanya ingin menyeimbangkan pendapatan dan pengeluaran, ada banyak alasan bagi bisnis untuk mengetahui valuasi. Untuk memahami valuasi bisnis Anda, Anda perlu menentukan nilai semua aset Anda – hal-hal seperti nilai wajar saham perusahaan, aset tetap seperti bangunan atau peralatan, dan aset tidak berwujud seperti pengenalan merek atau daftar pelanggan.

Setelah nilai aset bersih dari semua hal ini ditentukan, perusahaan dapat mengetahui kekayaan bersihnya dengan mengurangi semua kewajibannya dari nilai sekarang dari semua asetnya.

Mengetahui valuasi aset dalam bisnis Anda dapat membantu Anda membuat keputusan penting tentang:

  • Membeli dan menjual saham perusahaan
  • Mengetahui harga pembelian yang tepat untuk perusahaan yang ingin Anda akuisisi
  • Mengajukan pinjaman dan membeli asuransi aset
  • Perhitungan pajak atas aset seperti properti

Jadi pada artikel kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan mendalam mengenai metode valuasi aset dan cara menghitungnya.

Apa itu Valuasi Berbasis Aset?

Penilaian atau valuasi berbasis aset adalah metode yang digunakan untuk menentukan nilai perusahaan berdasarkan aset berwujud dan tidak berwujud.

Rumus untuk mendapatkan nilai tersebut adalah: Total Nilai Aset – Total Kewajiban = Nilai Aset Bersih (NAB).

Proses penilaian melibatkan identifikasi dan penilaian aset berwujud (misalnya, real estat, mesin) dan aset tidak berwujud (misalnya, paten, merek dagang) dengan menggunakan teknik penilaian yang tepat.

Dengan mengurangi kewajiban perusahaan dari total nilai aset, NAB yang dihasilkan mewakili estimasi nilai perusahaan berdasarkan aset yang mendasarinya. Pendekatan ini mengasumsikan bahwa aset memegang nilai utama perusahaan.

Metode ini sangat berguna untuk analisis investasi, merger dan akuisisi, dan penilaian bisnis.

Valuasi berbasis aset dapat menjadi cara yang efektif untuk menilai perusahaan, terutama jika perusahaan memiliki aset signifikan yang dapat dengan mudah dinilai.

Namun, penting untuk dicatat bahwa pendekatan ini tidak memperhitungkan potensi pendapatan perusahaan di masa depan atau nilai aset tidak berwujudnya, yang mungkin signifikan untuk beberapa bisnis.

Baca juga: Memahami Model Bisnis Brick and Mortar dan Contohnya

Tujuan Valuasi Berbasis Aset

valuasi aset 1

Tujuan utama valuasi berbasis aset adalah untuk memberikan perkiraan nilai perusahaan berdasarkan nilai asetnya.

Metode ini biasanya digunakan ketika kinerja keuangan perusahaan tidak menjadi fokus utama, atau ketika perusahaan mengalami kesulitan keuangan.

Metode ini membantu investor, kreditor, dan pemilik bisnis menentukan nilai aset perusahaan, yang dapat digunakan untuk mendukung pembiayaan, negosiasi, atau keputusan strategis.

Valuasi berbasis aset juga dapat berguna dalam situasi di mana metode penilaian tradisional, seperti arus kas yang didiskontokan atau kelipatan pendapatan, mungkin tidak sesuai atau tidak layak.

Dalam beberapa kasus, pendekatan berbasis aset dapat memberikan estimasi yang lebih konservatif atas nilai perusahaan, terutama ketika potensi pendapatan di masa depan tidak pasti atau sulit diprediksi.

Baca juga: Analisis Kelayakan Finansial: Arti, Manfaat, Komponen, dan Tahapannya

Apa saja Metode Valuasi Aset?

Ada dua metode utama untuk melakukan valuasi bisnis berbasis aset. Yang pertama adalah metodologi penilaian aset, dan yang kedua adalah jenis aset yang ingin Anda nilai.

Ada banyak metodologi yang berbeda, tetapi yang paling umum adalah pendekatan biaya, pendekatan pasar, dan pendekatan pendapatan.

Pendekatan biaya mempertimbangkan berapa banyak investasi yang diperlukan untuk membangun aset yang bersangkutan – atau berapa biaya yang diperlukan untuk menggantinya.

Pendekatan pasar menggunakan nilai pasar wajar saat ini dari aset tersebut.

Terakhir, metodologi yang didasarkan pada pendapatan memperkirakan kemampuan aset untuk menghasilkan uang tunai ke dalam bisnis Anda.

Masing-masing metodologi ini (dan banyak lagi) dapat diterapkan pada berbagai jenis aset.

Tetapi beberapa metodologi lebih sesuai untuk jenis aset tertentu daripada yang lain.

Dalam hal penilaian bisnis, ada tiga jenis aset utama: aset tetap, aset tidak berwujud, dan saham.

Di bawah ini adalah serangkaian penjelasan tentang berbagai jenis aset dan cara menerapkan berbagai metode penilaian bisnis untuk aset tersebut.

Metode valuasi aset tetap

Aset tetap adalah aset berwujud, dan itu berarti kualitasnya dapat berkurang seiring waktu. Atap bangunan pabrik mungkin mulai bocor atau mobil perusahaan mungkin mengalami masalah transmisi. Dengan keausan seperti ini, nilai pasar aset tetap akan menurun.

Penting bagi perusahaan untuk memperhitungkan penyusutan aset mereka. Valuasi aset tetap adalah metode untuk mencerminkan aset-aset tersebut secara akurat di neraca.

Ada beberapa jenis metode penilaian aset tetap yang berbeda:

Metode biaya

Metode biaya adalah bentuk penilaian berbasis aset yang paling sederhana. Dengan menggunakan metode biaya untuk penilaian aset, aset dinilai dengan harga beli sebagai dasarnya.

Penilai tidak perlu melakukan perhitungan apa pun untuk mendapatkan nilai ini, dan nilai aset saat ini adalah nilainya pada harga beli.

Metode nilai pasar

Penilaian menggunakan metode nilai pasar menggunakan harga pasar – atau harga yang diproyeksikan – dari aset jika aset tersebut tersedia di pasar terbuka.

Metode berbasis nilai

Metode ini adalah metode yang menilai aset dengan mempertimbangkan kemampuannya untuk menghasilkan arus kas.

Baca juga: Perkembangan AI dan Akuntansi dalam Pengembangan Bisnis

Valuasi aset tak berwujud

Beberapa aset bukanlah benda konkret seperti bangunan atau peralatan, dan hal ini membuatnya lebih sulit untuk dinilai. Contoh aset tidak berwujud termasuk paten, hubungan dengan klien, dan pengakuan merek.

Meskipun sulit untuk mendapatkan angka pasti untuk jenis aset ini, namun jenis aset ini memiliki nilai bisnis yang sah, dan oleh karena itu, aset ini merupakan faktor penting dalam menentukan penilaian bisnis seseorang.

Penilaian aset tak berwujud dapat ditentukan dengan menggunakan pendekatan pasar, pendekatan pendapatan, atau pendekatan biaya.

Metode nilai pasar

Dengan menggunakan pendekatan pasar, Anda dapat menilai aset tak berwujud Anda berdasarkan apa yang telah dibayar perusahaan lain untuk aset serupa.

Misalnya, jika sebuah perusahaan tidak yakin bagaimana menilai daftar pelanggan mereka, tetapi mereka tahu bahwa perusahaan lain baru saja membeli daftar dengan ukuran yang sama dengan jumlah uang tertentu, mereka dapat menggunakan angka itu sebagai bukti nilai pasarnya.

Metode pendapatan

Pendekatan pendapatan menilai aset berdasarkan arus kas yang kemungkinan besar akan masuk ke dalam bisnis dari waktu ke waktu.

Pada dasarnya, metode ini mengasumsikan bahwa nilai aset saat ini adalah nilai pendapatannya di masa depan.

Metode biaya

Terakhir, pendekatan biaya untuk penilaian aset tak berwujud adalah ketika perusahaan menggunakan biaya pembangunan kembali atau penggantian aset yang sedang dipertimbangkan.

Misalnya, jika aset tersebut adalah pengakuan merek, Anda harus menghitung berapa biaya yang diperlukan untuk menciptakan kembali tingkat pengakuan tersebut di pasar – termasuk segala sesuatu mulai dari desain grafis hingga penempatan iklan hingga pemberitaan media yang menguntungkan.

Baca juga: Aset Kontinjensi dalam Akuntansi dan Aturannya Menurut PSAK

Metode valuasi saham

Saham adalah jenis aset yang tidak dinilai seperti aset tetap atau aset tidak berwujud.

Tidak seperti mobil perusahaan, Anda tidak bisa memeriksa ban dan memeriksa sabuk di bawah kap mesin. Dan tidak seperti ekuitas merek, Anda tidak dapat mengharapkan orang untuk mengenali nilainya hanya karena mereka mengenal logo Anda.

Namun, ada beberapa cara untuk menentukan nilai saham perusahaan Anda yang mirip dengan metode penilaian berbasis aset lainnya.

Discounted dividend model

Pendekatan ini mendiskontokan dividen masa depan suatu saham ke nilai sekarang untuk menghitung harga saham.

Discounted cash flow model

Mirip dengan metode pendapatan, model arus kas diskonto memproyeksikan arus kas masa depan saham (proyeksi biasanya sekitar lima tahun) dan kemudian mendiskontokan proyeksi tersebut dengan menggunakan biaya rata-rata tertimbang dari modal (WACC).

Dengan cara ini, perusahaan dapat menggunakan nilai sekarang dari proyeksi arus kas masa depan untuk menentukan harga saham.

Komparasi valuasi

Ini adalah metode penilaian saham yang paling mudah – meskipun memerlukan beberapa persamaan.

Bagian yang mudah berasal dari fakta bahwa Anda dapat dengan mudah merujuk pada apa yang telah dilakukan perusahaan sejenis.

Dengan mengacu pada rasio penilaian beberapa perusahaan sejenis (biasanya rasio harga terhadap pendapatan, rasio harga terhadap buku, atau rasio harga terhadap arus kas), Anda bisa menentukan nilai saham Anda sendiri.

Baca juga: Cara Penghapusan Aset Tetap dan Jurnalnya

Metode valuasi aset bersih yang disesuaikan

Ini adalah metode penilaian bisnis berbasis aset yang mendasarkan nilai bisnis pada selisih antara nilai pasar wajar aset dan kewajibannya.

Nilai aset dipertimbangkan bukan berdasarkan nilainya di neraca, tetapi sebagai komoditas di pasar. Metode ini bekerja dengan baik dalam kondisi berikut:

  • Perusahaan padat modal atau merupakan perusahaan induk
  • Kerugian terus menerus dihasilkan
  • Ketika metode penilaian arus kas lebih rendah daripada penilaian berdasarkan nilai aset bersih

Penilaian aset bersih yang disesuaikan sangat membantu karena memberikan “nilai dasar” yang dapat digunakan perusahaan untuk membandingkan nilai berbasis pendapatan atau nilai berbasis pasar.

Tahapan dalam Penilaian Valuasi Berbasis Aset

valuasi aset 2

Identifikasi aset

Langkah pertama dalam proses penilaian berbasis aset adalah mengidentifikasi aset yang dimiliki perusahaan.

Ini mencakup aset berwujud, seperti real estat, mesin, dan inventaris, serta aset tidak berwujud, seperti paten, merek dagang, dan hak cipta.

Untuk mengidentifikasi aset-aset tersebut, perlu dilakukan peninjauan terhadap laporan keuangan perusahaan, khususnya neraca keuangan, yang menyediakan daftar aset perusahaan secara rinci dan nilainya masing-masing.

Baca juga: Contoh Impairment Loss dalam Aset Beserta Jurnalnya

Menentukan nilai aset berwujud

Setelah aset diidentifikasi, langkah selanjutnya adalah menentukan nilai aset berwujud perusahaan. Hal ini biasanya melibatkan penetapan nilai pasar wajar atau nilai buku untuk setiap aset berwujud, tergantung pada metode penilaian yang dipilih.

Nilai pasar wajar adalah harga di mana aset akan berpindah tangan antara pembeli yang bersedia dan penjual yang bersedia, sedangkan nilai buku adalah biaya historis aset dikurangi akumulasi penyusutan.

Menentukan nilai aset tak berwujud

Setelah menilai aset berwujud, langkah selanjutnya adalah menentukan nilai aset tidak berwujud perusahaan.

Proses ini bisa lebih kompleks dan subyektif daripada menilai aset berwujud, karena melibatkan estimasi arus kas masa depan atau penghematan biaya yang diharapkan dari aset tidak berwujud.

Untuk menilai aset tak berwujud, seperti yang sudah kami bahas diatas: teknik penilaian khusus, seperti metode pembebasan dari royalti, metode pendapatan berlebih, atau pendekatan biaya, sering digunakan.

Metode-metode ini melibatkan estimasi arus kas masa depan yang terkait dengan aset tidak berwujud dan mendiskontokan arus kas tersebut ke nilai sekarang.

Menghitung nilai total aset

Setelah nilai aset berwujud dan aset tidak berwujud ditentukan, langkah selanjutnya adalah menghitung nilai total aset.

Hal ini dilakukan dengan menjumlahkan nilai semua aset, baik yang berwujud maupun yang tidak berwujud.

Nilai total aset memberikan estimasi nilai keseluruhan aset perusahaan, yang dapat digunakan sebagai dasar penilaian berbasis aset.

Baca juga: Cara Menghitung Total Aset dalam Bisnis

Kurangi kewajiban untuk mendapatkan nilai aset bersih

Langkah terakhir dalam proses penilaian berbasis aset adalah mengurangi liabilitas perusahaan dari total nilai aset untuk mendapatkan nilai aset bersih (NAB).

Liabilitas adalah kewajiban yang dimiliki perusahaan kepada pihak lain, seperti pinjaman, obligasi, atau utang usaha.

Untuk menghitung NAB, tinjau laporan keuangan perusahaan, khususnya neraca, untuk mengidentifikasi dan menilai kewajiban perusahaan.

Kemudian, kurangi total nilai kewajiban dari total nilai aset untuk mendapatkan NAB, yang mewakili nilai perusahaan berdasarkan asetnya.

Pentingnya Auditor dalam Melakukan Valuasi Aset

Ketika Anda menjalani proses valuasi aset Anda, penting untuk mengajak seorang auditor untuk mendampingi Anda.

Auditor bertanggung jawab untuk memastikan bahwa semua aset telah dinilai dengan tepat, sehingga harga perusahaan sesuai dengan nilai yang sebenarnya dan wajar dalam laporan keuangan.

Ada beberapa tantangan yang dihadapi auditor selama proses ini yang harus dipertimbangkan oleh perusahaan:

  • Sifat aset: Jenis aset yang berbeda membutuhkan metode penilaian yang berbeda, sehingga penting untuk mengkategorikannya dengan tepat. Namun, beberapa aset lebih mudah diklasifikasikan daripada yang lain.
  • Bagaimana aset tersebut digunakan: Terkadang fungsi aset dalam perusahaan berubah, dan hal ini dapat menyulitkan untuk dilacak ketika tiba waktunya untuk menilainya.
  • Umur aset: Banyak metode yang memerlukan tingkat spekulasi tertentu ke masa depan, yang selalu membawa elemen yang tidak diketahui ke dalam proses.
  • Kontinjensi masa depan: Terkadang nilai aset berubah setelah audit selesai – misalnya, sebuah bangunan mungkin terbakar habis. Ketika hal ini terjadi, hal ini dapat menciptakan banyak penggandaan kembali untuk menata kembali neraca keuangan.
  • Fakta yang tidak memadai: Penilaian bisnis bisa sangat rumit, dan ada beberapa risiko yang melekat bahwa ada sesuatu yang terlewatkan, atau kesalahan pengguna mungkin ikut berperan. Hal ini dapat menyebabkan penilaian yang tidak akurat.

Untuk semua alasan ini, perusahaan harus memastikan bahwa semuanya sudah diatur dengan baik sebelum memulai proses penilaian aset.

Baca juga: Perbedaan Aset dan Liabilitas dalam Akuntansi

Mudahkan Penghitungan Aset Bisnis dengan Kledo

Selain dengan bantuan auditor, pastikan juga pencatatan dan penghitungan aset dalam bisnis berjalan dengan mudah menggunakan tools modern untuk mendalapatkan informasi yang kredibel, salah satunya menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur pembukuan dan manajemen aset terlengkap dan mudah digunakan.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan proses penghitungan penyusutan secara otomatis dan semua data ini akan terintegrasi pada laporan keuangan instan yang mudah dimengerti.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: Pengertian Aset Produktif, Contoh, dan Tips Mengelolanya

Kesimpulan

Valuasi berbasis aset adalah metode untuk menentukan nilai perusahaan berdasarkan nilai asetnya. Metode ini memberikan pendekatan objektif yang lugas untuk menilai perusahaan, terutama perusahaan dengan aset berwujud yang signifikan atau perusahaan yang mengalami kesulitan keuangan.

Setiap metode memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, tergantung pada kondisi spesifik perusahaan yang dinilai.

Penilaian berbasis aset memiliki beberapa keunggulan, seperti kesederhanaannya, kemampuannya untuk memberikan nilai minimum untuk perusahaan, dan kegunaannya untuk perusahaan yang mengalami kesulitan.

Namun, metode ini juga memiliki kekurangan, termasuk tidak mempertimbangkan potensi pendapatan di masa depan, mengabaikan aset tidak berwujud, dan tidak mencerminkan nilai pasar perusahaan.

Penilaian berbasis aset adalah alat yang berharga untuk memperkirakan nilai perusahaan, terutama dalam keadaan tertentu atau untuk jenis perusahaan tertentu.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

thirteen + 10 =