Asset Turnover Ratio: Arti, Manfaat, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

asset turnover ratio

Asset turnover ratio atau rasio perputaran aset adalah rasio akuntansi yang mengukur kemampuan bisnis menggunakan asetnya untuk menghasilkan pendapatan.

Rasio akuntansi merupakan ukuran penting dari efisiensi bisnis dan profitabilitas. Suatu keharusan untuk bisnis yang lebih besar, bahkan bisnis kecil akan menemukan rasio akuntansi yang efektif.

Rasio perputaran aset mengukur seberapa efisien bisnis menggunakan aset mereka untuk menciptakan penjualan. Pelajari apa yang diukur rasio ini dan bagaimana informasi yang dihitung dapat membantu bisnis Anda.

Asset Turnover Ratio Adalah:

asset turnover ratio

Keberhasilan perusahaan sebagian besar didasarkan pada kemampuannya untuk menggunakan asetnya secara efektif untuk menghasilkan penjualan.

Asset turnover ratio (ATR) mengukur efisiensi perusahaan menggunakan asetnya untuk menghasilkan penjualan dengan membandingkan nilai pendapatan penjualannya relatif terhadap nilai rata-rata asetnya.

Perusahaan mengandalkan modal kerja mereka untuk menghasilkan pendapatan penjualan. Modal kerja terdiri dari arus kas perusahaan serta asetnya.

Rasio perputaran aset adalah ukuran keuangan tentang seberapa efisien perusahaan menggunakan asetnya untuk menghasilkan pendapatan penjualan.

Baca juga: Rasio Leverage: Definisi, Fungsi, Jenis, Rumus, Contoh, Risiko, dll

Kelebihan Asset Turnover Ratio

Salah satu rasio yang digunakan untuk mengukur kinerja perusahaan adalah tingkat penjualan yang dihasilkan. Semakin tinggi penjualan, semakin baik perusahaan tersebut. Tapi ini mungkin tidak memberikan gambaran yang benar.

Perusahaan X mungkin memiliki penjualan 10 Juta, dan Y mungkin memiliki penjualan 20 Juta. X mungkin telah menginvestasikan 1 Juta pada aset, dan karenanya ATR-nya adalah 10.

Y mungkin telah menginvestasikan 5 Juta. Jadi, ATR-nya adalah 4. Jadi, meskipun Y memiliki penjualan dua kali lipat, mungkin masih belum seefisien X karena investasinya menghasilkan 4 kali penjualan, sedangkan investasi X menghasilkan 10 kali penjualan.

Dengan demikian, ATR dapat memberi Anda tampilan yang lebih baik daripada angka penjualan.

Umumnya, perusahaan dengan margin laba rendah memiliki Rasio Perputaran Aset yang lebih tinggi. Ini karena perusahaan dengan margin rendah cenderung lebih fokus pada volume daripada laba per unit. Oleh karena itu, mereka menggunakan investasi mereka lebih ketat.

Rumus Asset Turnover Ratio

Rumus untuk menghitung rasio perputaran aset terdiri dari dua faktor:

  1. Penjualan bersih perusahaan: penjualan kotornya setelah memperhitungkan pengembalian, diskon, dan tunjangan
  2. Total asetnya: total ekuitas dan kewajibannya pada awal tahun ditambah total pada akhir tahun dibagi dua.

Rumusnya dinyatakan sebagai:

Asset turnover ratio = Penjualan Bersih : Total Aset

Baca juga: Rasio Nilai Pasar: Pengertian, Jenis, Manfaat dan Cara Hitungnya

Bagaimana Cara Menghitung Asset Turnover Ratio?

Menghitung rasio perputaran aset Anda bisa dilakukan dengan proses tiga langkah cepat. Jika Anda menggunakan software akuntansi, Anda dapat menemukan angka-angka ini di laporan laba rugi dan neraca Anda. Jika tidak, Anda harus menemukannya di buku besar atau spreadsheet manual Anda.

Untuk memulai, Anda mengikuti langkah-langkah ini.

Langkah 1. Hitung Penjualan Bersih

Jika Anda menggunakan software akuntansi, Anda bisa menemukan informasi penjualan di laporan laba rugi.

Jika Anda menggunakan sistem buku besar manual, Anda akan menghitung penjualan bersih Anda dari jurnal penjualan Anda. Pastikan total penjualan bersih Anda adalah angka yang tersisa setelah penyesuaian penjualan dan pengembalian telah diperhitungkan, jika tidak, rasionya akan salah.

Demi melengkapi rasio, katakanlah penjualan bersih Anda untuk tahun itu adalah 128.000.000, yang akan Anda gunakan saat menghitung rasio perputaran aset.

Langkah 2. Hitung Nilai Aset Rata-Rata untuk Tahun Ini

Langkah selanjutnya akan menghitung nilai aset rata-rata Anda untuk tahun tersebut. Lakukan ini dengan menjalankan neraca tertanggal 1 Januari 2021, dan kemudian menjalankan neraca kedua tertanggal 31 Desember 2021. Jika Anda membuat pembukuan secara manual, Anda harus mengakses kedua saldo dari buku besar Anda.

Setelah Anda memiliki saldo, cukup tambahkan dan bagi dua untuk menghitung nilai aset rata-rata Anda untuk tahun tersebut.

Misalnya, jika total aset Anda pada 1 Januari adalah 44.000.000 dan total akhir pada tanggal 31 Desember adalah 51.750.000, Anda akan menjumlahkannya dan kemudian membaginya dengan dua.

(44.000.000 + 51.750.000) : 2 = 47.875.000

Dengan melakukan perhitungan ini, Anda dapat melihat bahwa rata-rata total aset Anda untuk tahun 2019 adalah 47.875.000.

Langkah 3. Lakukan Perhitungan

Karena Anda memiliki penjualan bersih dan telah menghitung nilai aset rata-rata untuk tahun tersebut, Anda siap untuk menghitung rasio perputaran aset.

128,000.000 : 47.875.000 = 2,67

Perusahaan yang menggunakan asetnya secara efisien biasanya memiliki rasio perputaran aset lebih besar dari satu. Rasio perputaran aset sebesar 2,67 berarti bahwa untuk setiap nilai aset yang Anda miliki, Anda menghasilkan penjualan sebesar Rp. 2,67.

Baca juga: 10 Asumsi Dasar Akuntansi yang Perlu Pebisnis Ketahui

Contoh Soal Asset Turnover Ratio

Saat menghitung penjualan bersih, Anda selalu perlu mempertimbangkan pengembalian dan penyesuaian.

Jika Anda secara manual mencatat entri penjualan, Anda harus mengurangi item ini dari penjualan kotor untuk mendapatkan angka penjualan bersih yang akurat.

Hal yang sama berlaku saat menghitung nilai aset. Saat menghitung total aset, sertakan aset lancar seperti rekening bank dan saldo piutang, aset tetap seperti peralatan dan mesin, bersama dengan aset tidak berwujud dan total investasi.

Contoh 1

Startup ABC memiliki penjualan kotor Rp.300.000.000. Namun, perusahaan memiliki retur dan penyesuaian sebesar 131.000.000, membuat penjualan bersihnya menjadi 169.000.000. Asetnya di awal bisnisnya minimal 40.000.000, tetapi aset akhir tahun berjumlah 127.000.000.

Perhitungan pertama Anda adalah menemukan nilai aset rata-rata ABC untuk tahun ini:

(40.000.000 + 127.000.000) : 2 = 83.500.000

Dengan total aset rata-rata, ABC sekarang dapat menghitung rasio perputaran aset untuk bisnisnya:

169.000.000 : 83.500.000 = 2

Jadi, nilai ATR startup ABC sebesar 2, yang berarti perusahaan mampu memanfaatkan asetnya secara efisien untuk menghasilkan keuntungan.

Contoh 2

Don memiliki toko elektronik kecil. Penjualannya terus menurun selama tiga tahun terakhir. Penjualan kotornya untuk tahun tersebut berjumlah 71.000.000 dengan pengembalian sebesar 11.000.000, membuat penjualan bersihnya menjadi 60.000.000.

Aset Don tetap cukup stabil, dengan saldo aset awal 85.000.000 dan saldo aset akhir 91.000.000. Mari kita cari nilai aset rata-rata Don terlebih dahulu:

(85.000.000 + 91.000.000) : 2 = 88.000.000

Sekarang kita dapat menghitung rasio perputaran aset Don:

60.000.000 : 88.000.000 = 0,68

Itu berarti bahwa untuk setiap rupiah aset yang dimiliki bisnis Don, hanya menghasilkan Rp. 0,68 dalam setiap penjualan. Hasil ini menunjukkan bahwa bisnis Don tidak menggunakan asetnya secara efisien.

Saat menghitung dan menganalisis rasio perputaran aset untuk perusahaan Anda, pastikan Anda hanya membandingkan hasil dengan yang ada di industri serupa.

Misalnya, bisnis jasa hanya boleh membandingkan rasionya dengan bisnis jasa serupa, sedangkan bisnis perhotelan dan ritel hanya boleh membandingkan hasil dengan perusahaan perhotelan atau ritel lainnya.

Baca juga: Rumus Biaya per Unit, Cara Hitung di Excel dan Tips Mengoptimalkannya

Berapa Nilai Asset Turnover Ratio yang Baik?

asset turnover ratio

Penting untuk dicatat bahwa perbandingan rasio perputaran aset hanya berguna untuk mengevaluasi perusahaan di sektor atau industri yang sama. Tidak ada angka tertentu yang merupakan rasio baik atau buruk. Rasio dapat sangat bervariasi dari satu sektor ke sektor lainnya.

Beberapa sektor, seperti ritel dan kebutuhan pokok konsumen, cenderung memiliki basis aset yang lebih kecil dengan volume penjualan yang tinggi, sehingga menghasilkan rasio yang lebih tinggi karena mereka perlu mengganti persediaan mereka pada tingkat yang tinggi setiap tahun.

Sebaliknya, perusahaan telekomunikasi dan utilitas memiliki basis aset besar yang perputarannya lebih lambat dibandingkan volume penjualan mereka.

Jadi, membandingkan rasio perputaran aset antara perusahaan ritel dan perusahaan telekomunikasi tidak akan berarti. Namun, melihat rasio dua perusahaan telekomunikasi akan menjadi perbandingan yang produktif.

Perusahaan industri jasa, seperti perusahaan jasa keuangan, biasanya memiliki basis aset yang lebih kecil atau ketergantungan yang lebih besar pada aset tidak berwujud, membuat rasio tersebut kurang bermakna sebagai alat perbandingan.

Penting: Rasio perputaran aset hanya boleh digunakan untuk membandingkan perusahaan serupa dalam industri atau sektor yang sama.

Baca juga: Operating Profit Margin Adalah: Rumus, Contoh Kasus, Analisis, dll

Anda dapat Menggunakan ATR dalam Berbagai Cara

Rasio pemanfaatan aset seperti rasio perputaran aset dapat memberikan banyak informasi tentang bisnis Anda. Jika hasil ATR Anda kurang memuaskan, ada beberapa cara untuk meningkatkannya, seperti menambahkan lini produk atau layanan baru ke bisnis Anda, yang dapat membantu meningkatkan penjualan.

Anda juga dapat mempertimbangkan jenis inventaris dan aset yang saat ini Anda bawa di pembukuan dan melihat apakah ada cara untuk memanfaatkannya dengan lebih baik, atau bahkan membuangnya.

Ketika dihitung selama beberapa tahun, rasio perputaran aset rata-rata Anda dapat membantu menentukan tren efisiensi bisnis dan menemukan area masalah sebelum menjadi masalah besar.

Bagaimanapun Anda menggunakan rasio perputaran aset untuk bisnis Anda, menghitung metrik berharga ini penting untuk mengoptimalkan kinerja bisnis.

Kekurangan Asset Turnover Ratio

Meskipun ATR memiliki manfaat yang signifikan bagi bisnis, namun ada beberapa kekurangan ATR yang perlu diperhatikan pebisnis.

ATR tidak mengukur seberapa baik perusahaan menghasilkan keuntungan. Ini hanya mengukur seberapa baik perusahaan menghasilkan penjualan. Penjualan yang lebih tinggi mungkin atau mungkin tidak diterjemahkan ke dalam peningkatan laba. Di sinilah ATR berbeda dari Return on Assets (ROE).

Baca juga: Current Asset: Pengertian, Komponen, dan Contonya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Investor dapat menggunakan asset turnover ratio untuk mengukur seberapa efisien perusahaan menggunakan asetnya untuk menghasilkan pendapatan penjualan.

Rasio perputaran aset yang lebih tinggi menyiratkan bahwa perusahaan menghasilkan tingkat pendapatan yang lebih tinggi yang diinvestasikan dalam asetnya. Rasio tersebut kemudian dapat digunakan untuk membandingkan suatu perusahaan dengan para pesaingnya dalam industri yang sama.

Anda bisa menggunakan software akuntansi online seperti Kledo yang membantu manajamen aset dan memudahkan proses pembukuan bisnis Anda.

Mulai dari 139 saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five − 2 =