10 Cara Meningkatkan Loyalitas Konsumen di Tahun 2022

loyalitas konsumen

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, mengetahui cara meningkatkan loyalitas konsumen terhadap bisnis Anda adalah suatu hal yang sangat penting.

Membangun loyalitas konsumen berarti mengevaluasi penawaran pelanggan Anda saat ini dan bagaimana Anda dapat meningkatkannya untuk memaksimalkan pengalaman pelanggan.

Dengan memahami strategi kreatif untuk membangun loyalitas pelanggan, Anda dapat membantu bisnis Anda mempertahankan dan memperluas basis pelanggannya.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu loyalitas konsumen secara lengkap, fungsi, dan memberitahukan kepada Anda 10 cara dalam meningkatkan loyalitas konsumen secara efektif.

Apa itu Loyalitas Konsumen?

loyalitas konsumen

Loyalitas konsumen atau pelanggan adalah ukuran seberapa besar kemungkinan pelanggan melakukan bisnis berulang dengan perusahaan Anda.

Kemampuan untuk mengubah pembeli satu kali menjadi pelanggan tetap adalah kunci untuk menjaga pendapatan Anda tetap mengalir dan penting untuk kesuksesan bisnis.

Basis pelanggan setia menghabiskan 67 persen lebih banyak daripada pelanggan yang membeli produk atau menggunakan layanan Anda hanya sekali. Ini menunjukkan mengapa fokus pada penjualan berulang sangat penting.

Peningkatan 5 persen dalam tingkat retensi pelanggan dapat menghasilkan antara 25 hingga 100 persen peningkatan laba di seluruh industri.

Meskipun pembeli berulang mungkin tidak selalu menjadi pembeli terbesar, seiring waktu pendapatan dari mereka akan melampaui pembeli satu kali yang besar, menjadikan mereka pelanggan Anda yang paling berharga.

Namun, tidak ada cara atau jalan pintas yang mudah untuk membangun hubungan dan mendapatkan loyalitas.

Sebaliknya, Anda harus belajar sebanyak mungkin tentang pelanggan Anda dan keinginan mereka, serta mencocokkannya dengan hasrat dan komitmen Anda sendiri.

Mengapa Loyalitasn Konsumen itu Penting?

Loyalitas konsumen menjadi penting karena dapat mempengaruhi keberhasilan suatu bisnis dalam jangka panjang.

Berikut adalah beberapa contoh manfaat potensial dari loyalitas pelanggan:

Mendorong penjualan berulang

Ketika bisnis menggunakan strategi yang efektif untuk mempertahankan perhatian pelanggan mereka, mereka dapat meningkatkan peluang penjualan berulang dari pelanggan yang sudah ada.

Menyetarakan bisnis dengan persaingan

Memiliki pelanggan setia dapat memengaruhi jenis bisnis tempat mereka membeli dan apakah mereka membeli produk atau layanan dari pesaing utama Anda.

Anda mungkin juga dapat mengonversi pelanggan dari bisnis pesaing dengan menunjukkan layanan pelanggan dan keuntungan pelanggan Anda yang luar biasa.

Membantu bisnis memperluas basis pelanggan mereka dari mulut ke mulut

Pelanggan setia mungkin memberi tahu anggota keluarga, teman, dan rekan kerja mereka tentang bisnis Anda, bertindak sebagai pendukung kualitas produk, nilai perusahaan, dan standar layanan pelanggan Anda.

Ini dapat membantu Anda mendapatkan pelanggan tambahan karena pelanggan baru sudah memiliki wawasan tentang cara Anda beroperasi sebagai bisnis dan bagaimana Anda bisa menguntungkan mereka.

Mempertahankan angka penjualan dan memungkinkan peluang ekspansi

Dengan basis pelanggan setia, Anda dapat mempertahankan angka penjualan yang konsisten yang memberikan peluang lebih lanjut untuk memperluas bisnis Anda ke pasar baru.

Baca juga: 25 Taktik Penjualan Terbaik di Tahun 2022 yang Bisa Anda Gunakan

10 Cara Terbaik Meningkatkan Loyalitas Konsumen di Tahun 2022

loyalitas konsumen

Saat ini, banyak merek yang berlomba-lomba untuk meningkatkan loyalitas konsumen dengan berbagai cara, salah satunya dengan menggunakan media sosial.

Untuk lebih jelasnya, mari kita ketahui 10 cara yang bisa Anda gunakan untuk meningkatkan loyalitas konsumen di tahun 2022.

1. Prioritaskan Layanan Pelanggan

Sebagai pemilik bisnis, Anda sudah tahu bahwa pelanggan adalah inti dari semua yang Anda lakukan.

Anda dapat menunjukkan ini kepada pelanggan Anda dengan menjadikan layanan pelanggan yang sangat baik sebagai prioritas.

Ini berarti melatih staf Anda untuk beroperasi dengan mempertimbangkan praktik terbaik dan memberi mereka alat yang mereka butuhkan untuk memberikan layanan terbaik.

Ini juga berarti Anda harus proaktif dengan layanan pelanggan, dengan menindaklanjuti, menawarkan untuk menjawab pertanyaan, dan memastikan bahwa pengalaman mereka memuaskan dan tidak ada yang terlewatkan.

Bekerja lebih keras untuk pelanggan Anda adalah bagian penting dari layanan pelanggan.

Ini menunjukkan bahwa perusahaan Anda benar-benar ada untuk melayani pelanggan, yang merupakan pendekatan yang sangat membantu dalam membangun loyalitas.

Ketika Anda memberikan pelanggan Anda layanan pelanggan yang sangat baik, Anda menunjukkan kepada mereka bahwa Anda peduli, dan ini akan membuat orang ingin berbisnis dengan Anda.

Penelitian mengungkapkan bahwa 70% konsumen mengatakan bahwa mereka memilih perusahaan yang memberikan layanan pelanggan yang hebat.

Jadi, dengan meningkatkan pendekatan Anda terhadap layanan pelanggan, Anda tidak hanya akan menciptakan lebih banyak pelanggan yang puas tetapi juga lebih banyak pelanggan setia yang ingin berbisnis dengan Anda lagi dan lagi.

Baca juga: Customer Centric: Pengertian, Karakteristik dan Tips Melakukannya

2. Tempatkan Pelanggan sebagai Inti dari Strategi Media Sosial Anda

Saluran media sosial adalah cara yang bagus untuk terhubung langsung dengan pelangga, dan Anda dapat menggunakannya dengan cara yang berbeda.

Untuk berbagi informasi, untuk memecahkan masalah (dengan menjawab pertanyaan pelanggan di media sosial) dan bahkan untuk menghibur.

Menggunakan media sosial adalah cara yang berguna untuk mendefinisikan merek Anda dan membuat perusahaan Anda dikenal dengan cara tertentu. Misalnya, apakah perusahaan Anda baik dan bijaksana? Atau ceria dan ceria?

Ketika Anda menemukan ‘tone‘ merek Anda, Anda dapat menggunakan media sosial untuk memperkuatnya agar terhubung dengan pelanggan Anda.

Bergantung pada citra merek, Anda dapat menggunakannya untuk membuat konten yang akan beresonansi dengan pelanggan Anda.

Dengan terlibat oleh audiens Anda di media sosial, Anda juga akan belajar lebih banyak tentang mereka.

Tipe orang seperti apa yang cenderung mengikuti merek Anda di media sosial? Apakah mereka berasal dari wilayah tertentu atau jalan hidup tertentu (misalnya, eksekutif perusahaan, orang tua, atau remaja)?

Alat social listening dapat membantu di sini untuk mengidentifikasi audiens. Saat Anda mengidentifikasi siapa pelanggan, Anda dapat menggunakan citra merek unik Anda untuk terus mengembangkan jenis konten yang paling cocok untuk mereka.

Ini bisa berarti membuat meme lucu untuk dibagikan, atau menawarkan sesi tanya jawab langsung di Instagram, misalnya.

Mengidentifikasi cara untuk terhubung dengan merek Anda di media sosial akan membuat pelanggan Anda merasa lebih dekat dengan merek dan membangun afinitas merek.

Hal ini, pada gilirannya, membangun loyalitas konsumen, terutama mengingat 77% konsumen mengatakan bahwa mereka lebih cenderung membeli dari merek yang mereka ikuti di media sosial daripada merek yang tidak mereka ikuti.

Ketika pelanggan menyukai merek Anda dan merasakan hubungan, mereka cenderung melakukan bisnis dengannya berulang kali.

3. Tawarkan Hadiah Pelanggan

Cara yang bagus untuk membangun loyalitas konsumen adalah dengan memberi penghargaan kepada pelanggan Anda atas kesetiaan mereka.

Anda dapat melakukannya dengan membuat program loyalitas yang memberikan diskon, hadiah, dan penawaran eksklusif kepada pelanggan.

Program hadiah sangat efektif. 75% konsumen mengatakan mereka lebih suka berbelanja dengan perusahaan yang menawarkan hadiah. Jadi, ini adalah kesempatan Anda untuk berkreasi dengan cara Anda menghargai pelanggan Anda.

Anda dapat menawarkan diskon tradisional, di mana voucher khusus diberikan setelah pelanggan membeli sejumlah produk tertentu, atau Anda dapat melakukan sesuatu yang istimewa, seperti menawarkan tiket undian atau hadiah gratis.

Ada banyak pilihan untuk berkreasi dengan penghargaan pelanggan, dan dengan menerapkan program semacam itu, Anda akan memberi tahu pelanggan bahwa bisnis berulang mereka penting bagi Anda.

Baca juga: Apa itu Customer Value? Berikut Pengertian, Pengukuran, Manfaat dan Contohnya

4. Kumpulkan Umpan Balik Pelanggan

Percakapan Anda dengan pelanggan Anda adalah jalan dua arah. Sebagai bisnis, Anda dapat memberikan informasi, menawarkan produk dan layanan, dan tepat sasaran dengan layanan pelanggan.

Saat Anda melakukan semua ini, jangan mengabaikan pentingnya mengundang pelanggan Anda untuk menawarkan masukan mereka.

Umpan balik yang mereka berikan dapat berharga dalam mempelajari apa yang benar-benar dipikirkan pelanggan Anda tentang bisnis Anda dan apa yang mereka inginkan dan butuhkan dari bisnis Anda.

Mengambil umpan balik pelanggan ini dan menerapkannya adalah bagaimana Anda dapat menunjukkan kepada pelanggan Anda bahwa Anda peduli dengan perspektif mereka dan berkomitmen untuk memenuhinya.

Dengan cara ini, Anda dapat meningkatkan pengalaman pelanggan dan menciptakan ikatan yang lebih dekat dengan pelanggan Anda. Kedua faktor tersebut akan menyebabkan peningkatan loyalitas.

5. Jadikan Proses Memesan atau Berbelanja Pelanggan Anda Lebih Mudah

Saat Anda membuat belanja lebih mudah dan lebih nyaman bagi pelanggan Anda, mereka cenderung berbelanja dengan Anda.

Misalnya, merek seperti Amazon telah membuat misi mereka untuk membuat belanja semudah mungkin.

Mereka tidak hanya menawarkan banyak pilihan, tetapi proses checkout Amazon sangat sederhana, seringkali hanya dengan satu klik di dalam aplikasi.

Selain membuat checkout lebih mudah, perusahaan dapat membuat belanja itu sendiri lebih mudah dengan memberikan rekomendasi cerdas berdasarkan riwayat penelusuran pelanggan atau dapat menawarkan pengingat untuk memesan ulang produk, serta pemberitahuan peluncuran produk baru.

Pada dasarnya, Anda harus bekerja keras dari meneliti produk yang tepat dan kemudian memudahkan pelangan untuk membeli setelah mereka siap melakukannya.

Meluangkan waktu untuk mengaudit proses Anda untuk menentukan bagaimana Anda dapat membuat setiap langkah perjalanan pelanggan menjadi lebih mudah bagi pelanggan Anda akan memenangkan kesetiaan mereka dan membuat mereka kembali lagi karena mereka tahu mereka akan selalu memiliki pengalaman berbelanja yang mudah dengan bisnis Anda.

Banner 2 kledo

Baca juga: Viral Marketing: Pengertian, Strategi, Manfaat, dan Medium yang Bisa Anda Gunakan

6. Terhubung dengan Pelanggan Anda Di Luar Transaksi Penjualan

Cara yang bagus untuk membangun loyalitas adalah dengan menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda peduli dengan mereka di luar sekadar melakukan transaksi penjualan.

Perusahaan sering mengadakan acara khusus, seperti hari penghargaan pelanggan, acara liburan khusus, atau bahkan acara amal yang berkontribusi pada tujuan yang baik.

Atau, Anda dapat menciptakan pengalaman menarik di dalam toko fisik Anda.

Dengan menyelenggarakan acara, bisnis Anda dapat menyatukan pelanggan untuk lebih terhubung dengan tim Anda dan mengenal merek Anda.

Acara dan aktivitas juga menawarkan nilai tambah kepada pelanggan Anda yang lebih dari sekadar berbelanja.

7. Buat Konten Berharga

Konten adalah cara ideal untuk terhubung dengan konsumen. Dengan begitu banyak konten yang tersedia akhir-akhir ini, Anda memiliki banyak opsi untuk jenis konten yang dapat dibuat bisnis Anda untuk terhubung dengan pelanggannya.

Anda dapat membuat email newsletter dengan tautan yang bermanfaat, konten media sosial yang menarik, dan video bermanfaat yang menampilkan tips ‘how to‘.

Dengan menyediakan konten yang mungkin tidak secara langsung terkait hanya dengan produk Anda, tetapi secara tangensial terkait dengan industri tempat bisnis Anda berada, Anda dapat memberikan nilai bagi pelanggan yang ingin memecahkan masalah atau meningkatkan kehidupan mereka.

Misalnya, adalah seperti newsletter software akuntansi Kledo, walaupun Kledo menawarkan layanan software akuntansi, tetapi newsletter yang kami berikan tidak digunakan untuk memamerkan produk tersebut.

Sebaliknya, kami menyediakan artikel yang menampilkan tips terkait pengembangan bisnis, pemasaran, dan akuntansi yang bermanfaat untuk pelanggan kami.

Jenis konten ini menambah nilai bagi pelanggan dengan memberi mereka wawasan yang bermanfaat. Dan karena bertema bisnis, manajemen, dan akuntansi itu selaras dengan layanan yang kami berikan.

Anda dapat mencoba pendekatan serupa untuk bisnis Anda dengan membuat rencana konten kreatif yang akan memukau pelanggan Anda dan membantu mereka terhubung lebih baik dengan merek Anda.

Saat pelanggan merasakan ketertarikan dengan merek Anda, kemungkinan besar mereka akan tetap setia dan terus berbelanja dengan Anda.

Baca juga: Unique Selling Point (USP): Pengertian, Manfaat dan Strategi Membuatnya

8. Bagikan Value Perusahaan Anda

Saat ini, banyak perusahaan menjadi semakin berorientasi pada nilai, menyelaraskan diri mereka dengan tujuan sosial seperti aktivisme lingkungan dan keadilan sosial.

Dalam survei baru-baru ini, 71% konsumen mengatakan mereka lebih suka membeli dari perusahaan yang selaras dengan nilai-nilai mereka.

Merek seperti Patagonia telah menjadi pemimpin dalam perdagangan yang berorientasi pada nilai, di mana seperangkat nilai sosial tertentu memandu proses pengambilan keputusan bisnis.

Secara khusus, Patagonia, sebagai merek yang menjual perlengkapan dan pakaian luar ruangan, berfokus pada kelestarian lingkungan, menempatkan inisiatif lingkungan sebagai inti bisnisnya.

Ini telah diterima dengan baik oleh konsumen, menghasilkan loyalitas pelanggan dan keuntungan yang meningkat.

Produk konsumen lainnya telah mengambil pendekatan serupa pada isu-isu sosial, yang telah beresonansi baik dengan konsumen yang sadar secara global saat ini.

9. Jadilah Transparan

Konsumen cerdas, dan dengan munculnya media sosial, lanskap konsumen menjadi lebih publik daripada sebelumnya.

Inilah sebabnya mengapa bisnis perlu transparan tentang apa yang mereka lakukan, bahkan ketika (dan mungkin terutama ketika) segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana.

Misalnya, di masa lalu, masalah produk mungkin telah diperbaiki secara diam-diam dan disembunyikan. Hari ini, melakukan hal itu akan menghasilkan reaksi buruk dari konsumen.

Saat ini, tindakan yang lebih baik adalah bersikap transparan tentang keputusan, tindakan, dan bahkan kekurangan bisnis Anda

. Berikan permintaan maaf jika diperlukan, tetapi jangan pernah mencoba untuk menutupi atau menyembunyikan informasi.

Konsumen akan mengetahuinya, jadi jika bisnis Anda transparan tentang segala hal sejak awal, Anda akan menemukan bahwa pelanggan akan tetap setia dan terima kasih atas transparansi itu.

10. Buat Komunitas

Memiliki bisnis bukan hanya tentang menjual; namun juga tentang membangun merek yang dipercaya, beresonansi, dan dirasakan oleh konsumen.

Anda dapat melakukan ini dengan menciptakan komunitas di sekitar merek Anda yang menyatukan orang-orang dan menciptakan afinitas merek.

Media sosial adalah cara yang bagus untuk melakukan ini dengan membangun komunitas.

Merek kecantikan seperti Deciem dan Beauty Pie telah menciptakan komunitas ‘khusus anggota’ di Facebook, di mana orang-orang yang tertarik dapat bergabung untuk mendiskusikan produk kecantikan favorit mereka, mengunggah gambar, dan berbagi tip dan trik.

Demikian pula, merek lain menggunakan YouTube untuk menyampaikan konten video yang bermanfaat, mengundang komentar pengguna, atau bahkan mengundang pengguna untuk mengirimkan video mereka sendiri yang relevan dengan merek tersebut.

Dengan mengundang pelanggan Anda untuk berpartisipasi dan memberi mereka komunitas virtual, mereka akan merasa lebih terhubung dengan merek Anda dan karenanya menjadi lebih setia dalam jangka panjang.

Baca juga: Brand Equity: Pengertian, Manfaat dan Tahapan dalam Membangunnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai loyalitas konsumen dan 10 tips dalam meningkatkannya pada bisnis

Seperti yang dapat Anda lihat dari poin di atas, layanan pelanggan hanyalah salah satu bagian dari bagian dalam membangun loyalitas konsumen yang baik.

Untuk membangun basis pelanggan yang loyal, Anda juga harus terhubung dengan pelanggan Anda secara pribadi dan mengutamakan pelanggan.

Selalu perhatikan pelanggan Anda, dan mereka akan membalas budi dengan kesetiaan mereka. Loyalitas itu akan memberi Anda aliran pendapatan yang andal dan banyak referensi pelanggan baru.

Jika Anda sudah memiliki banyak pelanggan yang loyal, Anda bisa dengan mudah untuk mengembangkan bisnis Anda.

Selain itu pastikan juga proses pengelolaan keuangan dalam bisnis Anda berjalan dengan optimal dengan melakukan pembukuan untuk mencatat segala transksi yang terjadi pada bisnis.

Sebisa mungkin, hindari proses pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan yang akan mengakibatkan data keuangan bisnis tidak faktual dan berujung pada kerugian.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan, praktis, dan memiliki harga terjangkau, salah satunya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang pastinya sangat sesuai dengan kebutuhan bisnis di Indonesia, terlepas dari jenis dan skala bisnisnya.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pembukuan, pengelolaan manajemen persediaan dan gudang, proses rekonsiliasi transaksi, hingga otomasi semua laporan keuangan yang dibutuhkan bisnis.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo gratis selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 + 2 =