Konsumen Adalah: Jenis, Peran, Perilaku, dan Faktor yang Mempengaruhinya

konsumen adalah

Banyak orang menganggap yang konsumen dan pelanggan adalah hal yang sama. Mereka mungkin hal yang sama dalam kiasan, tetapi mereka memiliki arti yang sama sekali berbeda dari sudut pandang pemasaran.

Alasan orang biasanya salah mengartikan kedua istilah tersebut adalah karena keduanya merujuk pada orang yang sama. Tetapi ketika datang ke definisi dan interpretasi, mereka sama sekali berbeda. Kali ini, kita akan membahas konsumen, berbagai jenis, hak, dan tanggung jawabnya.

Konsumen Adalah:

Setiap orang dapat menjadi konsumen atau pelanggan pada satu waktu atau yang lain. Tetapi konsumen adalah orang yang menggunakan dan mengkonsumsi produk/jasa tersebut. Kita bisa menyebut konsumen end user atau konsumen akhir.

Sementara elanggan adalah orang yang melakukan belanja dan pembelian produk/jasa. Seorang konsumen tidak menjual kembali produk dan jasa karena mereka hanya membeli dan menggunakannya.

Konsumen adalah orang yang terlibat dalam perekonomian negara. Misalnya, seseorang membeli produk untuk keluarganya. Sekarang dia belanja komoditas, itu berarti dia pelanggan. Tetapi ketika dia membawa makanan ke meja dan memberi makan anggota keluarganya, maka merekalah konsumennya.

Baca juga: Ekonomi Digital: Arti Pentingnya, Jenis, dan Contohnya

Apa yang Dimaksud Perilaku Konsumen?

Studi tentang perilaku konsumen berkaitan dengan bagaimana individu dan organisasi melakukan pembelian dan mendukung merek. Perilaku, motivasi, dan psikologi adalah bidang studi utama di bidang ini.

Yang penting untuk diketahui adalah bahwa perjalanan pembelian terdiri dari perilaku konsumen kecil dan besar yang tak terhitung jumlahnya yang dapat dipengaruhi untuk membuat keputusan pembelian akhir demi kepentingan terbaik konsumen dan penyedia produk atau layanan.

Perilaku konsumen adalah akar dari proses pengambilan keputusan konsumen, dan karenanya harus dipahami, didefinisikan, dan ditindaklanjuti dengan jelas di semua interaksi layanan.

Baca juga: Pasar Konsumen: Definisi, Jenis, Tips dan Bedanya dengan Pasar Bisnis

5 Faktor yang Mempengaruhi Keputusan Konsumen

Banyak faktor yang mempengaruhi pilihan pembelian orang. Ada yang bersifat sementara, seperti keadaan emosi, dan ada pula yang bersifat permanen, seperti jenis kelamin.

Di bawah ini kami memberikan 5 kelompok utama faktor yang mempengaruhi pilihan pelanggan.

Faktor Pribadi

Pemasar selalu mempertimbangkan poin-poin ini saat menciptakan persona pembeli. Pertama, lihat demografi audiens target (usia, jenis kelamin, lokasi, dll.). Kemudian uraikan gaya hidup klien potensial Anda untuk memahami perilaku mereka dengan lebih baik.

Dengan mempelajari cara hidup konsumen, perusahaan mengidentifikasi pain point, kebutuhan, dan preferensi pelanggan. Pekerjaan juga merupakan faktor pribadi yang penting karena orang cenderung membelanjakan lebih banyak untuk produk yang berhubungan dengan profesi mereka.

Baca juga: Pengertian Segmentasi Psikografis dan Pentingnya Dalam Pemasaran

Faktor Sosial

Keluarga dan teman paling mempengaruhi perilaku pembelian konsumen karena mereka membentuk gaya hidup, preferensi, dan nilai kita. Status sosial juga mempengaruhi cara kita membeli.

Sungguh luar biasa bahwa konsumen dari kelas sosial yang sama cenderung memiliki kebiasaan membeli yang serupa. Latar belakang budaya adalah satu hal lagi yang penting karena komunitas kita mempengaruhi nilai-nilai kita secara signifikan. Juga, faktor sosial termasuk tingkat pendidikan, agama, orientasi seksual, tren saat ini, dll.

Faktor Psikologi

Faktor psikologi adalah yang paling sulit diprediksi karena bergantung pada kepribadian manusia. Faktor ini termasuk pola pikir, cara konsumen memahami informasi, respons individu, dll.

Motivasi terutama memengaruhi perilaku seseorang: semakin tinggi motivasi, semakin tinggi peluang pelanggan untuk membeli produk tertentu. Satu lagi faktor penting adalah persepsi.

Ini terbentuk saat konsumen mengumpulkan informasi, memilih, dan menggunakan barang. Persepsi bisa positif dan negatif. Pelanggan yang loyal memiliki persepsi positif yang stabil terhadap suatu produk dan seluruh perusahaan.

Kampanye pemasaran dapat mempengaruhi persepsi orang dan membujuk mereka untuk mencoba barang baru dan menghabiskan lebih banyak uang.

Baca juga: Mengenal Psikologi Marketing dan Cara Menghadirkannya dalam Bisnis

Faktor Ekonomi

Biaya produk dibandingkan dengan pendapatan pelanggan sangat mempengaruhi pilihan mereka. Semakin tinggi pendapatan klien Anda, semakin mudah bagi mereka untuk membuat keputusan dan membelanjakan uang untuk barang.

Perekonomian seluruh negara juga mempengaruhi perilaku pembelian pelanggan. Orang-orang yang tinggal di negara-negara makmur cenderung menghabiskan lebih banyak uang untuk barang-barang yang tidak penting karena kebutuhan dasar mereka tercukupi.

Jumlah tabungan juga penting, terutama untuk pembelian yang mahal, seperti mobil atau rumah, dan mempengaruhi perilaku pembeli secara langsung.

Untuk mencapai hasil yang lebih baik, pemasar mengelompokkan kelompok audiens target berdasarkan pendapatan mereka dan menyarankan solusi terbaik sesuai dengan preferensi masing-masing kelompok.

Faktor Situasional

Situasi pembelian mungkin memainkan peran penting dalam perilaku orang tersebut. Perusahaan mencoba menyarankan kondisi yang paling nyaman, seperti lokasi, pencahayaan, musik, dan layanan untuk membujuk konsumen agar membeli produk mereka.

Namun, ada beberapa faktor situasional yang tidak dapat kita pengaruhi, seperti waktu suasana hati klien, hari, atau musim ketika orang tersebut membuat pilihan.

Peran Konsumen dalam Perekonomian

konsumen adalah

Ketika Anda membeli hadiah untuk seseorang dan memberikannya kepadanya. Pengguna hadiah adalah konsumen, dan dia penting bagi pemasar dan bisnis. Karena konsumen dapat memeriksa dan menilai kualitas produk/jasa dan memberikan tanggapannya.

Perilaku konsumen menunjukkan apakah suatu produk laris dan laku di pasar, atau sudah usang. Bisnis mempelajari perilaku konsumen untuk mengembangkan pola dan membantu mereka untuk menargetkan audiens mereka.

Pentingnya konsumen bagi perekonomian dibahas di bawah ini:

Mendorong Permintaan

Konsumen adalah sumber utama permintaan semua barang. Produsen barang-barang industri atau produsen produk pertanian semuanya memproduksi berbagai barang sesuai dengan permintaan di pasar.

Menurut Prof. Marshall, permintaanlah yang mengendalikan produksi atau pasar. Oleh karena itu, konsumen menciptakan permintaan di pasar dan produsen memproduksi barang atau jasa yang sesuai.

Menciptakan Permintaan Berbagai Produk

Konsumen yang berbeda memiliki jenis permintaan yang berbeda atau konsumen tunggal juga dapat menuntut berbagai jenis produk. Hal ini akan mendorong produsen untuk menghasilkan berbagai jenis produk di pasar. Misalnya, beberapa konsumen ingin mengkonsumsi padi, sedangkan beberapa konsumen ingin mengkonsumsi gandum.

Namun, ada beberapa konsumen; yang menginginkan kualitas yang berbeda dari padi dan gandum juga. Dengan demikian, ada beberapa konsumen yang lebih menyukai sabun warna merah sedangkan konsumen lainnya lebih menyukai sabun warna hijau. Oleh karena itu, untuk memuaskan semua jenis konsumen, produsen harus meningkatkan produksi berbagai produk.

Peningkatan Permintaan Barang Konsumsi

Konsumen menciptakan lebih banyak permintaan untuk semua jenis barang konsumsi, seperti barang tahan lama, semi tahan lama, dan mudah rusak. Barang konsumsi tahan lama termasuk furnitur, peralatan, televisi, dll. Dan untuk barang setengah tahan lama seperti pakaian, buku, sepatu, dll.

Di sisi lain, barang yang mudah rusak seperti roti, mentega, sayuran, dan buah-buahan semuanya diminta oleh konsumen untuk tujuan konsumsi mereka. Tentu, semua ini menciptakan suasana untuk meningkatkan permintaan barang-barang konsumsi.

Baca juga: Hukum Penawaran dan Permintaan: Pengertian dan Pentingnya dalam Sebuah Bisnis

Meningkatkan Diversifikasi Layanan

Konsumen tidak hanya mengkonsumsi berbagai jenis barang, tetapi juga mengkonsumsi berbagai jenis jasa untuk mempertahankan standar hidup. Ini termasuk layanan kesehatan, layanan pendidikan, layanan perbankan dan asuransi, layanan transportasi dan komunikasi, dll.

Dari hari ke hari konsumsi layanan ini meningkat. Hal ini akan menyebabkan perluasan atau peningkatan sektor jasa dalam perekonomian.

Baca juga: Anggaran Berimbang: Definisi, Manfaat, Komponen, dan Jenisnya

Jenis-Jenis Konsumen

Dalam istilah bisnis, ada berbagai jenis konsumen barang dan jasa yang ditawarkan untuk dijual oleh perusahaan dan produsen. Jadi, mengapa penting untuk memahami berbagai jenis konsumen dan bagaimana menjangkau mereka?

Perusahaan manufaktur perlu memahami jenis konsumen yang ditargetkan dengan barangnya karena penting untuk yakin bahwa ada pasar untuk produk yang ingin mereka perkenalkan ke pasar.

Mengetahui jenis konsumen untuk barang memungkinkan perusahaan untuk menyajikan produk dengan tepat kepada pembeli potensial, sehingga meningkatkan penjualan dan profitabilitas.

Memahami tipe konsumen yang membeli produk Anda dapat membantu Anda membuat beragam keputusan termasuk:

Ada berbagai jenis, kelas atau kategori konsumen barang dan jasa dan dalam artikel ini masing-masing akan dibahas untuk membantu Anda memahami perbedaannya.

Konsumen Musiman

Banyak konsumen membeli dan mengkonsumsi produk secara musiman. Mereka berbelanja pada waktu-waktu tertentu ketika dibutuhkan.

Arus kas untuk bisnis yang menjual produk musiman bisa sangat sulit. Periode yang panjang dalam setahun mungkin tanpa penjualan, jadi sangat penting untuk menargetkan konsumen musiman dengan cepat dan efektif.

Beberapa Produk Yang Mengandalkan Konsumen Musiman:

  • Payung saat musim hujan
  • Minuman dingin atau es selama musim kemarau
  • Ketupat saat Lebaran
  • Pohon Natal dan dekorasi di bulan Desember
  • Takjil saat bulan Ramadhan

Konsumen Pribadi

Konsumen jenis ini adalah konsumen individu yang membeli barang hanya untuk keperluan pribadi, keluarga, atau rumah tangga.

Contoh:

  • Pergi ke supermarket dan berbelanja barang-barang yang akan digunakan di rumah
  • Membeli mobil yang ingin Anda gunakan secara pribadi
  • Membeli pakaian untuk penggunaan pribadi dari toko pakaian
  • Membeli ponsel untuk komunikasi pribadi

Konsumen Organisasi

Konsumen organisasi membeli produk untuk organisasi, pemerintah, atau bisnis. Mereka sering membeli dalam jumlah besar dan mungkin menempatkan pesanan berulang jangka panjang. Untuk alasan ini, konsumen organisasi umumnya sangat dihargai dan dicari.

Produk dan layanan yang dijual kepada konsumen organisasi seringkali dituntut untuk memenuhi standar yang sangat ketat. Mereka mungkin perlu disesuaikan untuk memenuhi persyaratan khusus pembeli, dan harga tertentu dinegosiasikan.

Produsen dan penyedia layanan yang menargetkan konsumen organisasi diharapkan fleksibel dalam pendekatan mereka untuk menegosiasikan penjualan, tetapi kaku dalam menjaga kualitas.

Barang dapat ditawarkan untuk dijual kembali dengan keuntungan bagi pembeli organisasi. Atau suatu organisasi dapat membeli bahan mentah yang ditujukan untuk memproduksi barang lain yang nantinya akan ditawarkan untuk dijual kepada konsumen lain.

Baca juga: Mengetahui Tahapan dalam Pengambilan Keputusan Konsumen

Konsumen Impuls

Konsumen impulsif adalah konsumen yang membuat keputusan pembelian yang tidak direncanakan.

Pembeli impulsif membuat keputusan pembelian yang cepat dan segera membeli ketika mereka ‘terhubung’ dengan produk dan fitur-fiturnya. Seringkali ada semacam daya tarik emosional.

Produk yang dibeli konsumen impulsif pada awalnya tidak ada dalam rencana mereka, sehingga penempatan produk sangat penting. Produsen yang menargetkan pembeli impulsif membutuhkan barang mereka untuk ditampilkan secara menonjol di toko.

Sebagai contoh:

  • Cokelat di dekat konter kasir
  • Barang-barang baru yang cerah dan menarik di mana anak-anak dapat melihatnya

Penyedia layanan juga dapat menargetkan pembeli impulsif, seringkali dengan menawarkan diskon yang signifikan atau layanan segera.

Konsumen Berbasis Kebutuhan

Konsumen berbasis kebutuhan adalah tipe konsumen yang membeli barang dan jasa pada saat mereka membutuhkannya dan tidak pada waktu lain. Banyak produk di toko perangkat keras, misalnya, dijual kepada konsumen berdasarkan kebutuhan.

Kebutuhan akan suatu produk tertentu akan mengharuskan untuk membelinya karena dibutuhkan segera untuk tujuan tertentu. Tantangan bagi pemasar adalah menciptakan rasa ‘kebutuhan’ untuk mempromosikan penjualan produk dan jasa.

Contoh:

  • Cat saat rumah kayu perlu dilindungi dari cuaca
  • Bola lampu ketika kita perlu melihat di malam hari
  • Pemanas atau AC jika kita perlu merasa nyaman di rumah kita

Konsumen Berbasis Diskon

Konsumen yang digerakkan oleh diskon adalah tipe konsumen yang membeli barang dan jasa terutama karena diskon yang ditawarkan. Mereka mungkin tidak terlibat dalam aktivitas pembelian apa pun sampai mereka mendengar atau melihat diskon besar yang ditawarkan untuk produk yang mereka sukai.

Pembeli yang didorong oleh diskon peka terhadap harga dan lebih suka menunggu untuk membeli produk ketika mereka datang dengan diskon daripada ketika mereka dijual dengan harga penuh.

Kupon dan penjualan stock take sangat populer di kalangan konsumen jenis ini.

Semakin banyak produsen, pengecer dan penyedia layanan menawarkan diskon selama resesi atau iklim ekonomi yang keras.

Baca juga: Metode Riset Konsumen dan Tips Melakukannya

Konsumen Kebiasaan

Konsumen kebiasaan adalah mereka yang merasa terdorong untuk menggunakan merek atau jenis barang tertentu.

Pemasar bekerja keras untuk menciptakan loyalitas merek di antara konsumen jenis ini. Ini mungkin sesederhana selalu memilih merek deodoran yang sama, merek soda yang sama, atau berbelanja di toko yang sama untuk bahan makanan atau pakaian

Banner 2 kledo

Perbedaan Konsumen dan Pelanggan

Perbedaan antara konsumen dan pelanggan adalah sebagai berikut pada tabel berikut ini:

KonsumenPelanggan
 DefinisiKonsumen adalah orang yang menggunakan produk/jasa.Pelanggan adalah orang yang melakukan belanja.  
  menjual kembali  Konsumen tidak menjual kembali produk/jasa tersebut.  Pelanggan dapat membeli dan menjualnya kembali nanti.  
  Pembelian    Konsumen tidak perlu membeli produk/jasa tersebut.  Pelanggan harus berbelanja untuk menggunakannya.  
Motif Belanja  Motif konsumen adalah menggunakan barang tersebut.  Motif pelanggan adalah untuk menggunakan barang atau menjualnya kembali.
  Pembayaran  Konsumen dapat atau tidak dapat membayarnya. Pelanggan harus melakukan pembayaran atas barang yang dia belanjakan.
Kelompok sasaranKeluarga, teman, kelompok, individu, perusahaan.Perusahaan atau individu.  

Baca juga: Biaya Relevan: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Contohnya

Hak Konsumen

Konsumen memilik hak yang harus dipenuhi oleh produsen atau pelaku pasar, yaitu di antaranya:

Hak atas Keselamatan

Konsumen berhak atas produk yang aman dengan informasi yang benar, jelas, dan akurat. Jika produk menyebabkan kerusakan pada konsumen, maka produsen akan bertanggung jawab untuk membayarnya.

Hal ini juga membebankan tanggung jawab kepada konsumen untuk menggunakan produk sesuai dengan standar keamanan yang diberikan oleh perusahaan.

Baca juga: 12 Cara Mengelola dan Memenuhi Permintaan Konsumen, Coba Sekarang!

Hak atas Informasi

Konsumen memiliki hak untuk mengetahui semua detail yang relevan dari produk/jasa. Jika mereka mengetahui semua detailnya, maka mereka dapat membuat pilihan yang tepat dan keputusan pembelian tentang produk tersebut.

Jika produsen menjual produk dengan kepura-puraan, mereka menawarkan sesuatu yang tidak ada. Dalam hal ini, jika produsen bertanggung jawab untuk itu di bawah pengadilan.

Hak untuk Memilih

Konsumen memiliki hak untuk berbelanja dan membeli produk di pasar bebas. Karena konsumen akan memiliki banyak pilihan di pasar terbuka. Daripada pasar monopoli, di mana hanya ada satu penjual.

Konsumen juga berhak memilih produk/jasa secara bebas. Pemasar dan produsen tidak dapat mendorong orang untuk membeli produk mereka. Terkadang pemasar menggunakan teknik seperti pemotongan harga atau penawaran kolusi untuk menarik perhatian konsumen. Ini mengarah pada penciptaan suasana monopoli.

Hak untuk didengar

Konsumen juga berhak menyampaikan feedback tentang produk yang telah mereka pakai itu. Jika produk ternyata salah atau salah informasi, maka mereka memiliki hak untuk menyampaikan keluhan mereka.

Misalnya, jika seseorang memiliki pengalaman buruk di bandara terkait dengan pelayanan yang buruk. Orang tersebut memiliki hak untuk membagikan pandangannya dan mempostingnya secara online tentang pengalaman buruknya.

Jika orang tersebut benar tentang klaimnya, maka otoritas bandara dan penerbangan tidak dapat mengambil langkah hukum apa pun.

Baca juga: Devaluasi Adalah: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Tanggung Jawab Konsumen

konsumen adalah

Tentu saja, konsumen harus memiliki hak, tetapi mereka juga memiliki tanggung jawab untuk diikuti. Berikut ini adalah tanggung jawab penting konsumen:

Membuat Pilihan Berdasarkan Informasi

Pasar bebas baik bagi konsumen karena memberikan mereka pilihan. Namun beberapa konsumen berkolusi dengan salah satu penjual untuk mendapatkan diskon khusus.

Beberapa konsumen berpengaruh hanya mempromosikan satu penjual. Hal itu menendang pesaing keluar dari pasar resultantly. Oleh karena itu, konsumen lainnya harus membeli dari perusahaan monopoli karena salah mengikuti konsumen yang berpengaruh.

Baca dan Ikuti Instruksi dengan Cermat

Setiap produk dilengkapi dengan manual, instruksi, dan panduan penggunaan. Seorang konsumen harus membaca literatur tersebut dengan seksama sebelum menggunakan produk atau jasa. Seringkali kelalaian dan perilaku tidak bertanggung jawab konsumen menyebabkan mereka cedera, kerusakan produk.

Menyuarakan Pendapat

Tentu saja, orang-orang seperti itu memiliki hak untuk bersuara dan membagikan tanggapan mereka secara online. Tapi itu tidak boleh karena dendam pribadi mereka, dan mereka harus menggunakan kebebasan berbicara mereka dengan benar.

Baca juga: Tips Mendapatkan Kepercayaan Konsumen Dalam Bisnis

Tidak Mudah Terbuai dengan Iklan

Seringkali iklan bermain dengan emosi konsumen dan melebih-lebihkan kinerja suatu produk atau layanan. Konsumen harus melakukan penelitian dan membandingkan produk yang ditampilkan dalam iklan dengan produk yang sebenarnya di pasar.  

Selalu Minta Bukti Transaksi

Untuk mengembalikan produk atau mengajukan keluhan, Anda memerlukan faktur. Ini menunjukkan konsumen telah membeli dan membayar untuk produk atau layanan.

Sebagian besar penjual bertanggung jawab untuk memberikan nota tunai pada saat pembelian tetapi jika dia tidak memberikan bukti transaksi tersebut, Anda dapat memintanya dan mengamankan pembelian Anda.

Baca juga: Pengendalian Internal (Internal Control): Pengertian, Fungsi, Jenis, Komponen dan Contohnya

Kesimpulan

Demikian pembahasan mengenai konsumen yang perlu Anda ketahui. Konsumen adalah bagian dari rantai perekonomian yang memiliki peran signifikan. Sehingga, setiap bisnis wajib menganalisis secara mendalam mengenai perilaku konsumen agar produk yang mereka tawarkan bisa diterima oleh konsumen.

Selain membuat strategi pemasaran yang baik, setiap pelaku bisnis juga harus bisa mengelola keuangannya dengan benar. Untuk itu, Anda memperlukan bantuan software akuntansi terbaik dari Kledo.

Kledo meruapakan software dengan teknologi cloud yang memiliki lebih dari 30 fitur terbaik seperti pembuatan faktur, otomatisasi laporan keuangan, pajak, manajemen persediaan, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, upgrade level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo ekarang juga! Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

15 + 15 =