Brand Equity: Pengertian, Manfaat dan Tahapan dalam Membangunnya

brand equity

Brand equity atau ekuitas merek adalah nilai teoretis yang dihasilkan oleh pengakuan nama merek. Dengan kata lain, memiliki strategi branding yang baik menghasilkan nilai, meskipun sulit untuk dikaitkan dengan angka sebenarnya.

Jika Anda seorang pemasar, eksekutif, pemilik bisnis, atau pemangku kepentingan perusahaan, Anda perlu memahami brand equity.

Dalam artikel ini, kami akan memberi tahu Anda tentang apa itu brand equity, manfaat, tahap mengembangkannya, dan contoh penerapan brand equity.

Apa itu Brand Equity?

brand equity

Dalam pemasaran, brand equity atau ekuitas merek adalah tingkat pengaruh nama merek di benak konsumen, dan nilai memiliki merek yang dapat diidentifikasi dan dipikirkan dengan baik.

Organisasi membangun ekuitas merek dengan menciptakan pengalaman positif yang menarik konsumen untuk terus membeli dari mereka atas pesaing yang membuat produk serupa.

Hal ini dilakukan dengan membangkitkan kesadaran melalui kampanye yang berbicara tentang nilai-nilai sasaran konsumen, memenuhi janji dan kualifikasi ketika konsumen menggunakan produk, dan upaya loyalitas dan retensi.

Dengan menawarkan insentif loyalitas konsumen seperti poin yang dapat ditukar dengan diskon atau produk gratis di hari ulang tahun mereka, mereka cenderung akan terus membeli dari merek Anda daripada beralih ke pesaing.

Kesadaran dan pengalaman adalah beberapa prinsip utama ekuitas merek:

Kesadaran Merek atau Brand Awareness

Kesadaran merek adalah tentang apa dan seberapa banyak konsumen tahu tentang merek Anda.

Tingkat skala kesadaran merek dari orang yang menemukan merek Anda hingga hanya memilih merek Anda saat mereka membutuhkan layanan atau produk tertentu.

Contoh yang bagus dari kesadaran merek adalah ketika merek dikenali langsung dari ikon logo mereka atau bahkan hanya dari warnanya. Dalam beberapa kasus, sebuah merek dikenali hanya dari slogannya.

Persepsi Merek atau Brand Perception

Persepsi merek adalah apa yang orang dan konsumen rasakan dan pikirkan tentang merek Anda.

Orang umumnya memiliki persepsi positif atau negatif terhadap suatu merek, inilah yang membangun persepsi umum dari waktu ke waktu.

Agar persepsi merek dapat mempengaruhi ekuitas merek secara positif, maka mayoritas penduduk harus memiliki persepsi positif terhadap merek Anda.

Persepsi yang baik dibangun di atas cara Anda mempresentasikan merek Anda di depan klien Anda. Nilai merek Anda harus sesuai dengan nilai klien Anda dengan cara yang akan memengaruhi pemikiran positif terhadap perusahaan Anda.

Baca juga: Strategi Marketing Usaha Bengkel Terbaik yang Bisa Anda Lakukan

Pembeda Merek atau Brand Differentiator

Agar merek Anda sukses dan memiliki ekuitas merek yang baik, ia harus memiliki pembeda yang kuat dari pesaingnya.

Pembeda merek adalah satu hal atau kombinasi dari hal-hal yang membuat merek tertentu menonjol di atas yang lain.

Pembeda merek dapat berupa apa saja, mulai dari desain pengalaman pengguna yang luar biasa hingga layanan pelanggan terbaik. Apa pun itu, itu harus istimewa dan unik.

Setelah merek Anda menunjukkan pembedanya, Anda harus menganalisis apakah itu menyebabkan reaksi positif atau negatif. Jika positif, itu akan sangat meningkatkan ekuitas merek Anda.

Relevansi Merek atau Brand Relevance

Relevansi merek adalah ukuran seberapa relevan merek Anda dalam industri dan ceruknya.

Relevansi berkaitan dengan banyak aspek merek, dari cara pesan dan copywriting dibuat hingga desain kemasan.

Cara yang baik untuk membangun merek yang relevan adalah dengan menetapkan nilai yang dapat dipertahankan dan dipercayai oleh merek Anda. Ini disebut proposisi nilai.

Loyalitas Merek atau Brand Loyalty

Dengan mudah komponen terbesar dan terpenting dari ekuitas merek adalah kekuatan loyalitas merek. Ketika seorang konsumen memilih merek yang mereka yakini, mereka akan setia seumur hidup.

Mereka tidak hanya akan berulang kali membeli dari merek Anda, tetapi mereka juga akan merekomendasikannya kepada teman dan anggota keluarga mereka.

Nilai Merek atau Brand Value

Apa nilai merek Anda? Nilai apa yang dibawanya kepada konsumen? Ketika berbicara tentang ekuitas merek, nilai merek sebagian besar merupakan komponen keuangan. Ini pada dasarnya berapa nilai sebuah merek jika ingin dijual.

Komponen ekuitas merek ini sedikit berbeda dari yang lain dalam daftar ini. Mayoritas komponen dalam daftar ini adalah blok bangunan yang mempengaruhi dan dipengaruhi oleh ekuitas merek.

Nilai merek, di sisi lain, sebagian besar berjalan satu arah. Ketika ekuitas merek meningkat, nilai merek juga naik.

Baca juga: Apa yang Dimaksud Competitive Advantage? Ini Ulasan

Mengapa Brand Equity itu Penting?

brand equity

Merek menginginkan ekuitas karena menghasilkan loyalitas konsumen, dan karena itu penjualan dan keuntungan.

Faktanya, dalam sebuah posting blog tentang kesadaran merek, penyedia perangkat lunak pemasaran HubSpot mencatat ekuitas merek yang positif memungkinkan merek untuk membebankan harga yang lebih tinggi berkat nilai yang dirasakan lebih besar di pasar, serta untuk memperluas lini produk mereka — dan bahkan mungkin berdampak pada masyarakat suatu hari nanti. .

Kedengarannya bagus, bukan? Tapi bagaimana Anda mendapatkan ekuitas merek? Dan bagaimana Anda membangunnya? Ini dimulai, tentu saja, dengan konsumen.

Manfaat Brand Equity

Berikut adalah beberapa manfaat brand equity yang bisa Anda dapatkan jika Anda menerapkannya dengan baik

  • Pangsa pasar yang lebih besar
  • Menurunkan tingkat churn rate pelanggan
  • Sensitivitas harga lebih rendah
  • Pengenalan merek yang lebih besar
  • Lebih banyak penjualan
  • Margin keuntungan yang lebih tinggi
  • Bisnis sulit diduplikasi pesaing
  • Masuk lebih mudah ke pasar baru

Pada intinya, ekuitas dalam sebuah merek dapat membangun basis pelanggan setia yang akan terus menghasilkan pendapatan.

Ini tentang menciptakan merek yang lebih disukai orang daripada yang lain.

Manfaat lainnya dari membangun ekuitas merek yang positif adalah manfaatnya terhadap ROI. Organisasi yang memanfaatkan kekuatan branding sering kali menghasilkan lebih banyak uang daripada pesaing, sementara membelanjakan lebih sedikit – baik untuk produksi, periklanan, atau di tempat lain.

Misalnya, ekuitas merek yang positif memungkinkan merek untuk membebankan harga premium. Ketika konsumen percaya pada nilai-nilai yang diberikan oleh suatu merek dan kualitas produk mereka, mereka akan membayar harga yang lebih tinggi untuk membeli dari merek tersebut.

Selain itu, jika sebuah organisasi ingin menambahkan penawaran produk baru, memasarkannya di bawah payung merek yang sama akan membantu produk baru itu lepas landas lebih cepat, karena kepercayaan telah dibangun.

Hal ini sangat penting karena meningkatnya jumlah konsumen, sekitar 80%, sekarang menolak untuk berbisnis dengan atau membeli dari merek yang tidak mereka percayai, dan hampir 90% berniat untuk melepaskan diri dari merek yang melanggar kepercayaan mereka.

Langkah Dalam Membangun Brand Equity

Membangun brand equity membutuhkan waktu dan banyak pekerjaan. Agar merek Anda memiliki ekuitas merek yang positif, perlu melalui beberapa langkah terlebih dahulu.

Ini adalah enam langkah yang harus diikuti merek untuk tumbuh dan terus meningkatkan ekuitas mereknya.

1. Rancang Nilai-Nilai Merek Inti Anda dan Pertahankan Mereka

Langkah pertama untuk membangun merek dan selanjutnya ekuitas mereknya adalah dengan menuliskan serangkaian nilai inti atau core value. Ini adalah landasan dari apa yang diyakini dan diperjuangkan oleh sebuah merek.

Brand value mencakup topik seperti kerja tim, kesuksesan pelanggan, pengalaman pengguna, dan interaksi.

Brand value atau nilai merek diletakkan dalam proposisi nilai. Untuk menyusun proposisi nilai Anda, tim harus menjawab beberapa pertanyaan tentang merek.

Pertama-tama, apa yang penting bagi perusahaan, pendirinya, dan anggota timnya? Apa yang dimaksud dengan merek? Seberapa baik perusahaan mengenal pelanggan dan pesaingnya?

Setelah proposisi nilai Anda siap, pertahankan dan bangun langkah-langkah lainnya di sekitarnya.

Catatan: Brand core values (proposisi nilai) tidak sama dengan brand value, yaitu tentang nilai moneter.

Baca juga: Proses Akuntansi Anda Masih Menggunakan Excel? Pahami Risikonya!

2. Bangun Kesadaran

Langkah selanjutnya adalah membangun kesadaran merek atau brand awareness. Ini adalah langkah lain yang dibangun dari waktu ke waktu.

Untuk membangun kesadaran merek, merek Anda harus dilihat oleh konsumen Anda pada waktu dan tempat yang tepat. Hal ini dicapai melalui penempatan merek yang strategis dan strategi pemasaran.

Anda dapat menyusun rencana pemasaran Anda sendiri untuk membangun kesadaran dengan template seperti di bawah ini.

Jalan yang baik untuk membangun kesadaran merek adalah pemasaran konten dan pemasaran media sosial, bersama dengan partisipasi dalam acara, dan keterlibatan komunitas.

Pemasaran dari mulut ke mulut adalah alat hebat lainnya untuk membangun kesadaran merek. Tidak ada yang lebih baik daripada pelanggan yang senang merekomendasikan merek Anda kepada teman dan keluarganya.

3. Ciptakan Persepsi Merek yang Positif

Persepsi merek bisa berjalan baik; positif atau negatif. Tak perlu dikatakan, untuk ekuitas merek atau brand equity yang baik, merek Anda membutuhkan persepsi positif. Langkah awal persepsi adalah kesan pertama dan reaksi.

Pastikan untuk mengetahui basis klien Anda dan apa yang membuat mereka mengklik. Berkomunikasi dengan mereka dalam bahasa yang mereka sukai.

Pertimbangkan psikologi warna saat menyusun aset pemasaran visual dan bagaimana warna yang berbeda membawa persepsi yang berbeda.

4. Bangun Ikatan Loyalitas yang Kuat

Ketika klien atau pelanggan mulai menunjukkan loyalitas, inilah saat yang tepat untuk memperkuat ikatan tersebut.

Membangun loyalitas dengan pelanggan yang sadar akan merek Anda, klik dengan nilai merek Anda dan memiliki persepsi positif.

Cara yang baik untuk menjaga basis klien Anda tetap setia adalah dengan tetap konsisten dengan pesan Anda.

Tapi ingat Anda juga tidak ingin membuat mereka bosan. Munculkan ide-ide baru yang melengkapi nilai merek dan proposisi nilai Anda.

Cara paling efektif untuk menjaga konsistensi pengalaman merek Anda adalah dengan berinvestasi dalam perangkat lunak manajemen merek yang meningkatkan laba Anda dan menempatkan visi merek Anda di pusat segalanya.

5. Terus Tingkatkan Pengalaman Pelanggan

Cara merek Anda berhubungan dengan pelanggan, baik atau buruk, penting untuk membangun ekuitas merek. Membuat pelanggan merasa didengar adalah penting untuk memecahkan masalah yang mereka hadapi saat menggunakan produk atau layanan Anda.

Tawarkan ruang kepada pengguna dan klien di mana mereka dapat memberikan saran dan ide untuk permintaan fitur dan produk baru.

Dengarkan apa yang mereka katakan dan ambil tindakan jika beberapa dari mereka menanyakan atau menyarankan hal yang sama.

Untuk terus meningkatkan pengalaman pelanggan, pastikan Anda memiliki tim dukungan yang kuat.

Jika merek Anda bersifat internasional, pertahankan tim jarak jauh dengan bantuan dukungan sepanjang waktu.

Menerapkan proses mendengarkan sosial juga merupakan ide yang baik untuk memastikan Anda tidak melewatkan percakapan online tentang bisnis Anda dan dapat segera bekerja untuk mengambil komentar negatif tentang merek Anda dan mengubahnya menjadi positif.

6. Pertahankan Komunitas yang Aktif dan Terlibat

Lebih jauh dari mempertahankan pengalaman pelanggan yang positif, merek juga perlu membangun komunitas. Ada banyak cara merek dapat membangun komunitas.

Misalnya, grup Facebook atau Slack, acara sosial, partisipasi dalam konferensi, pertemuan puncak, dan acara virtual lainnya, dan banyak lagi. Cara hebat lainnya untuk menciptakan komunitas adalah melalui media sosial, terutama Twitter, di mana percakapan terjadi 24 jam sehari.

Banner 2 kledo

Contoh Brand Equity

Berikut adalah beberapa contoh brand equity dan bagaimana hal itu membantu perusahaan tumbuh:

Memperluas penawaran produk

Bayangkan sebuah perusahaan ingin memperluas lini produknya. Jika perusahaan memiliki ekuitas merek, mereka cenderung lebih berhasil dengan produk baru, lebih cepat daripada perusahaan tanpa ekuitas merek, karena pelanggan akan mengasosiasikan produk baru dengan lini yang ada dan pengalaman positif yang menyertainya.

Contoh: Cathy’s Soup Company memiliki sejarah panjang dalam menyediakan sup kalengan berkualitas dengan harga terjangkau bagi pembeli bahan makanan.

Karena Cathy’s adalah merek yang sangat disukai, ketika perusahaan siap memproduksi rasa sup baru, ia akan merilisnya dengan nama merek yang sama karena asosiasi merek yang positif.

Membangkitkan loyalitas pelanggan

Loyalitas pelanggan terjadi ketika pembeli tahu bahwa mereka dapat mempercayai merek Anda. Pikirkan tentang obat bebas pilihan Anda. Ini mungkin acetaminophen atau ibuprofen yang terkait dengan nama merek. Studi konsumen mengungkapkan bahwa konsumen mempercayai obat-obatan bermerek yang dijual bebas.

Contoh: Tylenex adalah obat pereda nyeri yang dijual bebas yang digunakan oleh anak-anak dan orang dewasa di seluruh dunia. Sejak dikembangkan pada 1950-an, merek Tylenex terus berkembang.

Karena konsumen mempercayai Tylenex, mereka telah meningkatkan pangsa pasar mereka dari tahun ke tahun, menjadi pemimpin dalam pengobatan flu dan pilek.

Tanggung jawab perusahaan

Ketika perusahaan mempraktikkan tanggung jawab perusahaan, mereka memiliki kesempatan untuk mencuat namanya dengan bermitra dengan nirlaba, mempraktikkan filantropi dan dikenal sebagai perusahaan yang bertanggung jawab terhadap lingkungan.

Contoh: Perusahaan Kopi Arabika adalah nama merek terbesar yang memproduksi kopi Arabika berkualitas selama beberapa dekade. Pembeli mengatakan, mereka tidak hanya menikmati kualitas kopi, tetapi mereka juga mengagumi dedikasi perusahaan terhadap tanggung jawab perusahaan.

Perusahaan Kopi Arabika telah dinilai sebagai salah satu perusahaan yang paling dikagumi di dunia, dan pengakuan atas kesadaran sosial ini memberi mereka ekuitas merek yang lebih besar.

Kepopuleran

Ketika sebuah merek sangat populer, itu dengan sendirinya menciptakan ekuitas merek.

Popularitas berarti lebih banyak orang dapat terpapar merek Anda melalui iklan “dari mulut ke mulut”, dan Anda memiliki akses ke lebih banyak uang untuk membuat kampanye kesadaran dan mengembangkan lebih banyak ekuitas merek.

Contoh: Clover, merek teknologi populer dengan peringkat teratas, terpilih sebagai “Perusahaan Komputer Paling Populer di Dunia” oleh Majalah Big Tech.

Ini adalah contoh ekuitas merek yang positif. Asosiasi Clover sebagai merek populer menciptakan lebih banyak ekuitas bagi mereka sebagai sebuah perusahaan.

Kesimpulan

itulah pembahasan lengkap mengenai brand equity tahap dalam membuatnya dan contoh penerapan brand equity dalam sebuah bisnis.

Tingginya nilai brand equity bagi sebuah produk atau usaha mampu meningkatkan keberhasilan mereka dalam program pemasaran yang mampu menarik konsumen baru atau juga merangkul kembali pelanggan lama.

Pada akhirnya, brand equity yang kuat akan mampu memberikan keuntungan bagi perusahaan dalam hal profit, sehingga tujuan utama perusahaan bisa tercapai dengan mudah.

Untuk mengetahui keuntungan dan profit yang lebih mudah, Anda harus menggunakan sistem pembukuan untuk memastikan berapa pengeluaran dan laba yang Anda dapatkan dalam proses bisnis Anda.

Untuk kemudahan mengelola sistem pembukan, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 − eight =