Pasar Konsumen: Definisi, Jenis, Tips dan Bedanya dengan Pasar Bisnis

pasar konsumen

Perusahaan yang menjual produk atau jasa baik menjual langsung ke konsumen atau bisnis lain. Pasar konsumen dan pasar bisnis memiliki sifat serupa namun beroperasi dengan cara yang berbeda.

Mengetahui perbedaan antara pasar konsumen dan bisnis dapat membantu Anda menggunakan teknik yang tepat untuk meningkatkan keterampilan penjualan Anda.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu pasar konsumen dan pasar bisnis, meninjau perbedaan utama di antara keduanya dan tips berbisnis di pasar konsumen.

Mengenal Pengertian Pasar Konsumen

pasar konsumen

Pasar konsumen adalah jenis pasar penjualan di mana bisnis menjual langsung produknya ke konsumen. Jenis pasar ini juga dikenal sebagai pasar business to consumer (B2C).

Di pasar konsumen, konsumen biasanya membayar harga yang sama untuk setiap produk, meskipun mereka dapat menggunakan kupon atau diskon.

Seringkali, ketika bisnis menghadapi peningkatan permintaan konsumen, permintaan bisnis akan barang dari pemasok mereka sendiri juga meningkat. Berikut adalah jenis utama pasar konsumen:

  • Produk makanan dan minuman
  • Produk konsumer
  • Produk transportasi
  • Produk ritel

Pasar B2C bergantung pada pelanggan yang menghadapi serangkaian pengaruh kecil saat memutuskan pembelian, seperti kelompok referensi, selera dan preferensi, strategi pemasaran, dan kondisi ekonomi.

Bisnis sering melakukan riset pasar untuk menentukan karakteristik berikut dari konsumen mereka untuk pemasaran yang ditargetkan:

  • Karakteristik geografis: Ini termasuk ukuran pasar, iklim dan kepadatan penduduk dari berbagai wilayah pelanggan.
  • Karakteristik demografis: Ini termasuk jenis kelamin, usia, pekerjaan, pendapatan, pendidikan, dan latar belakang etnis pelanggan.
  • Karakteristik perilaku: Ini termasuk pelanggan mana yang merupakan pengguna ringan, sedang, atau berat dan seberapa sering pelanggan kembali ke bisnis.

Baca juga: Konsumen Adalah: Jenis, Hak, dan Tanggung Jawabnya

Jenis Pasar Konsumen

Ada 3 jenis pasar barang konsumsi yang memiliki karakteristik masing-masing, yaitu:

Fast Moving Consumer Goods (FMCG)

Sektor barang konsumsi FCMG adalah salah satu kategori terbesar di pasar pelanggan. Di pasar ini, pelanggan sering membeli barang-barang yang murah dan barang-barang ini sering memiliki umur simpan yang relatif singkat.

Barang kemasan konsumen memerlukan penggantian atau pengisian ulang secara teratur oleh pelanggan. Sementara permintaan untuk barang-barang ini tinggi sehingga perusahaan mengalami persaingan yang tinggi di pasar.

Perusahaan-perusahaan FCMG memproduksi atau menjual produk-produk seperti:

  • makanan kemasan, seperti cokelat batangan, keripik kentang, kerupuk, kue kering, atau makanan siap saji
  • minuman kemasan, seperti soda pop, jus, atau air
  • minuman beralkohol, seperti bir, pendingin anggur, atau koktail campuran
  • produk tembakau
  • makeup dan perawatan pribadi
  • produk rumah tangga, seperti cairan pencuci piring, sabun cuci, dan pembersih lantai

Perusahaan FCMG menjual produk dengan harga lebih rendah, yang dapat menyebabkan profitabilitas lebih rendah daripada pasar lain. Untuk mengimbangi ini, mereka mendistribusikan barang dalam jumlah besar ke pasar.

Pasar ini sangat sensitif terhadap harga, sehingga perusahaan memfokuskan upaya pemasaran pada loyalitas merek. Setelah bisnis menciptakan basis pelanggan setia yang cukup besar, perlahan-lahan dapat menaikkan harga untuk meningkatkan profitabilitas.

Selain itu, perusahaan FCMG melakukan penelitian dan pengembangan untuk menciptakan barang-barang inovatif dan unik untuk mempertahankan pangsa pasar mereka.

Produk Konsumen yang Tahan Mama

Pasar konsumen lainnya adalah barang konsumsi yang tahan lama. Kategori ini mencakup produk yang jarang dibeli pelanggan karena perusahaan merancang dan memproduksinya agar bertahan lebih lama daripada barang yang tidak tahan lama.

Biasanya, para ekonom menganggap produk yang tahan lama bertahan lebih dari tiga tahun dan merupakan item tiket yang lebih tinggi. Ketika terjadi penurunan ekonomi, produk konsumen tahan lama merasakan dampaknya lebih cepat daripada pasar lain karena pelanggan mempertahankan pendapatan mereka untuk barang-barang penting.

Karena konsumen memiliki lebih banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan, penjualan produk konsumen tahan lama meningkat. Beberapa barang yang termasuk dalam pasar ini adalah:

  • elektronik dan komputer
  • perabot rumah dan kantor
  • perhiasan
  • peralatan rumput dan taman
  • barang olahraga
  • kendaraan
  • suku cadang kendaraan

Produk Konsumen yang Tidak Tahan Lama

Berbeda dengan barang tahan lama, ada produk konsumen tidak tahan lama yang memiliki umur kurang dari tiga tahun. Pelanggan sering membeli dan menggunakan produk yang tidak tahan lama dalam kehidupan sehari-hari dan dapat langsung digunakan.

Terlepas dari kekuatan ekonomi, konsumen terus membeli barang-barang yang tidak tahan lama, karena banyak produk sangat penting untuk kehidupan. Produk yang termasuk barang konsumsi tidak tahan lama meliputi:

  • produk pembersih, seperti sabun cuci piring, deterjen, atau pembersih lantai
  • pakaian
  • barang sekali pakai
  • makanan dan minuman
  • bensin, solar, dan minyak
  • barang-barang rumah tangga, seperti bola lampu, selotip, atau korek api
  • produk kertas, seperti handuk kertas, tisu wajah, atau kertas toilet

Baca juga: Pengertian Harga Pasar dan Hubungannya dengan Bisnis Anda

Mengenal Pengertian Pasar Bisnis

Pasar bisnis adalah pasar penjualan di mana bisnis menjual ke bisnis lain. Misalnya seperti bisnis eceran dan grosir. Dengan transaksi business to business (B2B), perusahaan pembeli membeli produk dari perusahaan penjual.

Kemudian menggunakan produk tersebut untuk membantu produksi barang lain atau menjual kembali produk yang dibeli langsung ke konsumen. Berikut adalah jenis utama pasar bisnis:

  • Pasar industri yang berfokus pada penjualan produk atau jasa industri
  • Pasar pemerintah di mana entitas pemerintah merupakan mayoritas pembeli
  • Pasar layanan keuangan untuk hal-hal seperti perbankan dan kredit komersial

Dalam transaksi pasar bisnis, baik penjual maupun pembeli melakukan negosiasi sebelum transaksi jual beli. Pasar bisnis sering menggunakan struktur pembayaran yang bergantung pada logistik yang ditentukan oleh pembeli dan penjual.

Biasanya pembeli melakukan pemesanan kepada penjual, kemudian penjual menyerahkan produk dan mengirimkan faktur kepada pembeli, yang digunakan pembeli untuk melakukan pembayaran berdasarkan syarat-syarat penjualan.

Banner 1 kledo

Jadi, Apa Bedanya Pasar Konsumen dan Pasar Bisnis?

Setelah memahami pengertian, jenis, dan karakteristik pasar konsumen dan pasar bisnis, selanjutnya mari kita pelajarai perbedaan diantaranya keduanya.

Berikut adalah beberapa perbedaan penting antara pasar konsumen dan bisnis:

Pembeli

Di pasar konsumen, bisnis menjual produk akhir langsung ke konsumen dan seringkali dalam jumlah kecil. Misalnya, dalam bisnis ritel, pelanggan sering memasuki toko untuk mencari barang tertentu dan staf toko akan membantu mereka menemukan barang atau menjawab pertanyaan mereka tentang produk.

Sementara itu, perusahaan B2B memiliki lebih sedikit pembeli. Namun, para pembeli tersebut umumnya melakukan pembelian dalam jumlah yang besar.

Jumlah Konsumen

Pasar konsumen melihat lebih banyak konsumen melakukan pembelian, sehingga pedagang membangun toko dan situs web untuk menangani volume lalu lintas yang lebih tinggi.

Konsumen sering membeli produk berdasarkan preferensi pribadi, sehingga bisnis B2C sering kali memiliki berbagai macam produk yang tersedia untuk konsumen.

Dalam pasar bisnis, penjual sering kali memiliki sedikit pembeli. Namun, pembeli ini sering melakukan pembelian dengan jadwal reguler berdasarkan jenis produk atau layanan, sehingga penjual dapat mengandalkan penghasilan tetap.

Baca juga: Mengenal Beberapa Jenis Produk dan Proses Pemasarannya

Jumlah Uang

Pasar konsumen sering menangani jumlah uang yang lebih kecil, karena konsumen melakukan pembelian berdasarkan kebutuhan masing-masing.

Dengan pembelian pasar konsumen, penjualan sering kali langsung mengarah pada keuntungan bisnis. Sebaliknya, pasar B2B menangani uang dalam jumlah besar karena skala pembelian.

Uang yang dihasilkan dari pembelian skala besar ini sering digunakan untuk mengoptimalkan operasi bisnis.

Proses Keputusan

Perusahaan B2C bekerja dengan siklus keputusan yang lebih pendek, karena konsumen sering membuat keputusan dan pembelian mereka dalam pengalaman belanja yang sama.

Perusahaan-perusahaan ini sering melihat pelanggan kembali pada siklus yang tidak teratur berdasarkan keinginan mereka sendiri daripada jadwal yang teratur.

Sedamgkan proses pengambilan keputusan untuk melakukan pembelian di pasar bisnis lebih formal, seringkali melibatkan banyak orang di departemen yang berbeda.

Penjual mencatat peran mana di perusahaan pembeli yang paling berpengaruh terhadap proses pembelian dan berusaha menjaga hubungan baik dengan pemberi pengaruh.

Periklanan

Bisnis pasar konsumen lebih mengandalkan pemasaran massal dan menggunakan beberapa saluran periklanan, seperti media sosial, iklan televisi dan display, iklan cetak, dan email pemasaran.

Loyalitas merek penting bagi bisnis di pasar konsumen, sehingga mereka memasarkan ke target konsumen mereka untuk meningkatkan kesadaran dan loyalitas merek.

Pasar bisnis menggunakan iklan secara berbeda dari pasar konsumen. Penjualan B2B jarang membawa iklan mereka ke saluran media dan malah menggunakan saluran yang lebih formal seperti surat kabar, majalah, dan panggilan langsung ke bisnis klien potensial.

Baca juga: Evaluasi Bisnis: Arti, Tujuan, Fungsi, Metode, Tahapan, dan Contohnya

Produk

Konsumen sering membeli produk akhir atau produk komponen yang dijual kembali oleh bisnis dari pemasok. Bisnis pasar konsumen jarang menjual bahan mentah dalam jumlah besar dan konsumen yang membeli bahan mentah di pasar konsumen sering menggunakannya untuk proyek pribadi.

Sementara di pasar bisnis, pembeli sering membeli peralatan modal dan bahan baku untuk produksi barang jadi. Terkadang, bisnis membeli produk untuk dijual kembali kepada konsumen.

Jasa

Konsumen membeli layanan yang sesuai dengan kebutuhan individu, seperti pelatihan kebugaran, pendampingan, atau saran investasi. Konsumen juga dapat membeli layanan untuk digunakan oleh dua hingga lima orang, seperti langganan hiburan atau paket ponsel.

Di pasar bisnis, pembelian layanan sering kali berfokus pada layanan manajerial, seperti outsourcing bisnis atau konsultasi manajemen. Bisnis juga membeli layanan keuangan seperti akuntansi, manajemen pajak, atau pengelolaan investasi.

Proses Pembelian

Proses pembelian di pasar konsumen seringkali bersifat informal, dengan satu konsumen melakukan pembelian di dalam toko atau online. Konsumen membayar dimuka untuk pembelian pilihan mereka dengan uang tunai, kredit atau cek.

Pembelian B2B sering menghadapi proses pembelian yang lebih kompleks. Eksekutif dan manajemen perusahaan mengawasi dan mempengaruhi proses pembelian. orang yang melakukan pembelian untuk perusahaan sering kali memerlukan otorisasi dari departemen tersebut.

Kenaikan Harga

Ketika suatu produk atau jasa meningkat harganya, sebagian dari konsumen saat ini mungkin tidak melakukan pembelian itu pada titik harga yang lebih tinggi. Hal ini dapat mempengaruhi permintaan produk dari penjual.

Di pasar bisnis, pembeli sering menerima kenaikan harga dengan lebih rela jika permintaan yang cukup memungkinkan mereka meneruskan kenaikan tersebut kepada konsumen atau menyerap biaya.

Pelanggan Baru

Bisnis pasar konsumen menemukan pelanggan baru melalui situs web, pemasaran jarak jauh, jaringan, dan rujukan dari pelanggan yang sudah ada.

Perwakilan penjualan mengevaluasi persyaratan calon pelanggan, merekomendasikan produk atau layanan yang paling memenuhi persyaratan tersebut dan melanjutkan proses pembelian.

Penjual B2B sering menggunakan sistem berbasis akun, jadi perwakilan penjualan meneliti prospek sebelum menjangkau mereka. Setelah menggunakan pemetaan dan teknik penjualan untuk menentukan pembuat keputusan dan persyaratan calon pelanggan, perwakilan penjualan merekomendasikan produk atau layanan yang sesuai dengan persyaratan tersebut dan kemudian menutup penjualan.

Baca juga: Aspek Pemasaran: Ini Penentu Keberhasilan Bisnis, Apa Saja?

Strategi Pasar Konsumen

pasar konsumen

Berikut adalah beberapa tips yang dapat Anda gunakan untuk membantu menentukan dan menargetkan konsumen dengan lebih baik di pasar konsumen agar bisa meningkatkan penjualan dan pendapatan:

Identifikasi Basis Anda Saat Ini

Langkah pertama dan terpenting untuk menargetkan pembeli di pasar konsumen adalah mengetahui pembeli Anda saat ini. Pelajari basis pelanggan Anda saat ini untuk mengidentifikasi minat dan karakteristik mereka.

Lihatlah demografi dan kualitas pembeli di basis pelanggan Anda dengan daya beli terbesar. Survei pelanggan dan riset pasar dapat membantu Anda mengidentifikasi kebutuhan pelanggan Anda dan bagaimana Anda dapat melayani mereka dengan lebih baik.

Targetkan Demografi Tertentu

Cara lain untuk meningkatkan penargetan di pasar konsumen adalah dengan merampingkan pemasaran dan penawaran Anda ke demografis tertentu. Anda dapat menargetkan pembeli dengan dasar pertimbangan:

  • Usia
  • Lokasi
  • Pendidikan
  • Penghasilan
  • Pekerjaan
  • Status pernikahan
  • Latar belakang etnis

Misalnya, orang berusia 18-24 tahun suka makan makanan ringan karena menawarkan lebih banyak kemudahan dan fleksibilitas daripada makanan lengkap.

Sementara itu, orang-orang di daerah pedesaan cenderung melakukan perjalanan jarak jauh dengan kereta api. Orang berpenghasilan rendah mungkin lebih sering mengunjungi toko ritel untuk membeli dalam jumlah besar dan memanfaatkan diskon.

Sementara pembeli dengan pendapatan kelas menengah mungkin lebih suka membeli merek yang lebih mahal di toko kelas atas.

Baca juga: Apa itu Segmentasi Pasar? Berikut Pengertian, Jenis dan Strategi Menentukannya

Evaluasi Kompetisi

Anda dapat mengevaluasi penawaran pesaing Anda, keunikan dari produk atau layanan mereka, iklan, strategi pemasaran, dan hal-hal yang membuat mereka unggul.

Data evaluasi ini dapat membantu Anda menargetkan pasar dengan lebih baik. Identifikasi hal-hal yang disukai pelanggan tentang pesaing Anda dan putuskan bagaimana Anda dapat mengalahkan mereka dengan meningkatkan manfaat atau menyesuaikan harga penawaran.

Baca juga: Analisis Kompetitor: Pengertian, Manfaat, dan Tips Melakukannya

Analisis Manfaat dan Keunikan Produk

Analisis fitur, manfaat, dan nilai yang diberikan produk atau layanan Anda kepada konsumen untuk menentukan apakah produk atau layanan Anda benar-benar menyelesaikan masalah pembeli seperti yang diiklankan.

Melakukan hal ini dapat membantu Anda memenuhi kebutuhan konsumen. Di akhir evaluasi Anda, putuskan strategi yang dapat membuat produk atau layanan Anda memberikan pengalaman konsumen yang lebih memuaskan dengan harga yang kompetitif.

Misalnya, proposisi nilai unik dari beberapa maskapai penerbangan adalah tiket murah. Banyak dari maskapai ini mendapat untung dengan menjual makanan dalam penerbangan dan produk lainnya.

Jika Anda mengoperasikan perusahaan bus jarak jauh, Anda dapat menawarkan Wi-Fi gratis dan akses mudah ke penumpang penyandang disabilitas.

Targetkan dengan Psikografis

Psikografis mengacu pada atribut pribadi seseorang dan Anda dapat menilai produk atau layanan Anda untuk menentukan bagaimana atribut tersebut cocok dengan kepribadian dan gaya hidup target pasar Anda.

Misalnya, kaum muda yang menghabiskan waktu berjam-jam di internet lebih terlibat di platform media sosial. Orang yang lebih tua, lebih kaya, pensiunan yang membaca koran mungkin lebih mudah diakses melalui saluran media tradisional.

Poin data ini dapat membantu Anda membuat pesan menarik untuk target pasar Anda, meningkatkan konversi, dan meningkatkan pendapatan.

Atribut pribadi orang yang dapat Anda nilai dan gunakan untuk menargetkan pelanggan meliputi:

  • Kepribadian
  • Gaya hidup
  • Perilaku
  • Ketertarikan dan hobi
  • Sikap

Dengan mengidentifikasi kepribadian dan kebiasaan setiap segmen pasar, Anda dapat melayani mereka dengan lebih baik dengan produk atau layanan yang memenuhi kebutuhan mereka.

Misalnya, jika Anda menjual makanan ringan, orang yang menderita diabetes atau sadar akan asupan gula mereka dapat menghindari makanan yang mengandung gula sementara atlet dapat memilih pilihan yang kaya karbohidrat dan protein.

Kualifikasi Pasar

Setelah Anda mengetahui kebutuhan pasar Anda dan bagaimana memenuhi kebutuhan mereka, Anda dapat memenuhi syaratnya dengan beberapa kriteria seperti :

  • Apakah pasar cukup besar untuk menghasilkan keuntungan?
  • Bagaimana daya beli pasar?
  • Bagaimana Anda akan bersaing dengan produk dan layanan dengan fitur dan harga yang sama atau lebih baik?

Misalnya, jika Anda berencana untuk membuka toko baru, penting untuk mengetahui persentase penduduk di daerah tersebut yang demografinya sesuai dengan target pasar Anda.

Informasi tersebut dapat membantu Anda menentukan ukuran toko dan jenis barang dagangan yang akan disimpan di gerai baru.

Baca juga: Desain Kemasan Produk: Pengertian, Jenis, Fungsi dan Proses Membuatnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai pasar konsumen, jenis, tips, dan bedanya dengan pasar bisnis. Dengan memahami masing-masing pasar tersebut, Anda dapat menentukan strategi bisnis yang tepat untuk meningkatkan profitabilitas.

Pastikan juga untuk selalu melakukan pembukuan secara konsisten dan mendetail dengan menggunakan software akuntansi dari Kledo. Software ini dibekali dengan berbagai fitur yang mendukung bisnis.

Mulai dari mengelola arus kas, penagihan piutang, pajak, laporan keuangan, mengelola gudang, dan banyak lagi yang lainnya bisa dikerjakan cukup dengan satu platform saja.

Jadi, tunggu apalagi? Anda juga bisa mencoba berbagai fitur Kledo grtis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × three =