Manajemen Material: Definisi, Tujuan, Fungsi, Jenis, dan Penerapannya

Manajemen Material

Manajemen material adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian aliran material dalam suatu organisasi.

Di bidang manufaktur, pengelolaan material memainkan peran penting dalam pembelian, perolehan, dan pemeliharaan bahan mentah untuk digunakan dalam proses produksi.

Sistem manajemen material mencakup semua aktivitas yang berkaitan dengan material dan merupakan fungsi bisnis utama yang menambah nilai pada produk akhir.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu manajemen material, fungsi serta tujuannya, jenis dan juga bagaimana penerapannya.

Apa Pengertian Manajemen Material?

Pengertian manajemen material

Manajemen material (material management) adalah sistem yang secara efektif mengontrol dan mengelola material dan perlengkapan yang digunakan dalam suatu organisasi.

Tujuan lainnya adalah untuk memastikan bahwa material yang tepat tersedia pada waktu yang tepat dan dalam jumlah yang tepat, untuk mendukung proses produksi dan memenuhi permintaan pelanggan.

Berikut adalah beberapa poin penting yang perlu dipertimbangkan ketika mempelajari manajemen material:

  • Manajemen material memainkan peran penting dalam keberhasilan suatu organisasi dengan memastikan bahwa material tersedia saat dibutuhkan dan dalam jumlah yang tepat.
  • Hal ini membantu meminimalkan pemborosan dan mengurangi biaya dengan memastikan tidak ada kelebihan stok atau kekurangan stok bahan.
  • Manajemen ini membantu meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memastikan bahwa pesanan dikirimkan tepat waktu dan dengan barang yang benar.
  • Pengendalian inventaris, dan distribusi pengadaan.
  • Perencanaan material melibatkan peramalan permintaan, menentukan material yang dibutuhkan, dan mengembangkan rencana untuk memperoleh material tersebut.
  • Pengadaan melibatkan pengadaan dan pembelian bahan dari pemasok.
  • Pengendalian inventaris melibatkan pengelolaan aliran bahan masuk dan keluar organisasi dan memantau tingkat inventaris untuk memastikannya tetap dalam batas yang dapat diterima.
  • Distribusi melibatkan pergerakan fisik material dari organisasi ke pelanggan.

Baca juga: Akuntan Wajib Tahu Apa itu Golden Rules Of Accounting

Jenis-Jenis Manajemen Material

Jenis-jenis manajemen material

Berikut ini merupakan jenis-jenis manajemen material:

Material requirements planning (MRP)

Pengelolaan material yang cermat sangat penting untuk memaksimalkan keuntungan. Mengurangi biaya yang dikeluarkan untuk material dapat dicapai melalui strategi Just in Time (JIT), yang melibatkan menjaga tingkat persediaan. 

Namun, hal ini memerlukan perencanaan yang matang untuk memastikan jadwal produksi tidak terpengaruh.

Manajemen pembelian

Pembelian harus dilakukan tepat waktu dan ekonomis untuk meningkatkan keuntungan akhir dengan menurunkan biaya dan menjaga persediaan material.

Manajemen persediaan

Manajemen persediaan adalah proses penyimpanan sejumlah barang, termasuk barang yang belum jadi, barang yang siap dijual, dan barang yang digunakan untuk membuat barang lain. 

Industri sering kali berusaha membeli bahan baku tepat sebelum produksi, meskipun penting juga untuk menilai ketersediaan pemasok sehingga barang dapat disimpan sebelum kehabisan.

Tujuan dari manajemen persediaan adalah untuk mengatur aliran bahan mentah, barang yang dibeli, dan komponen yang sudah jadi.

Manajemen rantai pasokan

Manajemen rantai pasokan mengharuskan pasokan bahan ke beberapa lokasi atau pusat produksi untuk memastikan pasokan yang konsisten. Jika tingkat stok tidak mencukupi, hal ini dapat mengakibatkan kerugian finansial karena industri harus mencari bahan pengganti atau menghentikan produksi.

Selain itu, penyimpanan yang tidak memadai dapat menyebabkan gangguan pasokan material karena kerusakan atau kesalahan penempatan. 

Untuk mengatasi permasalahan ini, tim manajemen pemeliharaan material harus dapat memanfaatkan sistem pasokan alternatif.

Pada titik ini, Anda harus menghubungi perusahaan manajemen pasokan atau konsultan pemeliharaan industri untuk membantu Anda melacak inventaris dan mengelola bahan dalam rantai pasokan Anda. 

Dengan bantuan konsultan pemeliharaan industri, Anda akan memahami pentingnya manajemen dalam rantai pasokan.

Manajemen kualitas

Manajemen kualitas bahan sangat penting karena bahan baku berkualitas tinggi menghasilkan produk berkualitas tinggi. 

Tergantung pada aplikasinya, kualitas termasuk daya tahan, presisi dimensi, keandalan, kinerja, keandalan, dan nilai estetika semuanya dapat menjadi penting untuk manajemen material.

Untuk pengelolaan sumber daya yang tepat, mulai dari pengadaan dan penyediaan hingga pemanfaatan, kelima kategori ini harus bekerja sama.

Banner 3 kledo

Apa itu Rantai Pasokan?

Rantai pasokan adalah jaringan semua orang, kelompok, perusahaan, sumber daya, aktivitas, dan kemajuan teknologi yang terlibat dalam produksi dan pengiriman suatu barang.

Seluruh rantai pasokan terdiri dari proses mendapatkan bahan mentah dari pemasok ke produsen dan kemudian ke pelanggan. Bagian rantai pasokan yang memindahkan produk jadi dari produsen ke konsumen disebut saluran distribusi.

Langkah-Langkah dalam Rantai Pasokan

Langkah-langkah yang terlibat dalam rantai pasokan adalah:

  • Sumber bahan baku.
  • Menyempurnakan bahan-bahan tersebut menjadi komponen dasar.
  • Menyatukan bagian-bagian dasar untuk membuat suatu produk.
  • Pemenuhan pesanan/penjualan.
  • Pengiriman barang.
  • Dukungan pelanggan dan layanan pengembalian.

Waktu tunggu adalah lamanya waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan salah satu proses ini dari awal hingga akhir. 

Manajer rantai pasokan mengawasi waktu tunggu dan mengoordinasikan prosedur di setiap tahap rantai pasokan untuk memaksimalkan kepuasan pelanggan.

Baca juga: Ingin Mendirikan CV? Berikut Cara, Syarat, dan Biayanya

Mengapa Manajamen Material Penting dalam Rantai Pasokan?

Manajemen material merupakan elemen penting dalam rantai pasokan karena memastikan kualitas tinggi bahan mentah yang digunakan dalam produksi serta penggunaan sumber daya secara ekonomis.

Berikut alasan mengapa manajemen material penting dalam rantai pasokan industri:

Pengurangan biaya

Salah satu tujuan utama manajemen material adalah untuk mengurangi biaya material. Hal ini mencakup pengurangan biaya pembelian material, serta pengurangan biaya penyimpanan dan penanganan material.

Pengurangan biaya dapat dicapai melalui proses perencanaan, pengadaan, dan penyimpanan yang efektif, serta melalui penerapan langkah-langkah penghematan biaya seperti mengurangi limbah, mengurangi waktu tunggu, dan meningkatkan efisiensi proses pengiriman.

Peningkatan kualitas

Tujuan lain dari manajemen material adalah untuk meningkatkan kualitas material dan produk. Hal ini mencakup memastikan bahwa bahan dan produk yang digunakan dalam produksi memenuhi standar kualitas yang ditentukan dan menerapkan proses untuk mencegah cacat.

Meningkatkan kualitas bahan dan produk dapat membantu menjamin kepuasan pelanggan, meningkatkan reputasi perusahaan, dan mengurangi biaya pengerjaan ulang dan klaim garansi.

Pengiriman tepat waktu

Tujuan ketiga dari manajemen material adalah untuk memastikan pengiriman material dan produk tepat waktu. 

Hal ini termasuk memastikan bahwa bahan yang tepat tersedia pada waktu yang tepat dan dalam jumlah yang tepat untuk memenuhi kebutuhan produksi dan menerapkan proses untuk mencegah keterlambatan pengiriman bahan.

Pengiriman yang tepat waktu sangat penting bagi kesuksesan bisnis apa pun dan dapat membantu meningkatkan kepuasan pelanggan, mengurangi biaya inventaris, dan meningkatkan efisiensi proses produksi.

Optimasi inventaris

Tujuan lain dari manajemen material adalah untuk mengoptimalkan tingkat persediaan. Hal ini termasuk menentukan tingkat inventaris optimal untuk memelihara dan menerapkan proses untuk mengelola pergerakan material di dalam gudang.

Optimalisasi inventaris dapat membantu mengurangi biaya penyimpanan dan penanganan serta meminimalkan risiko kekurangan atau keusangan stok.

Rantai pasokan yang efisien

Tujuan akhir dari manajemen material adalah untuk memastikan efisiensi rantai pasokan. Hal ini termasuk mengurangi waktu tunggu, meningkatkan efisiensi proses pengiriman, dan mengoptimalkan pergerakan material di dalam gudang.

Rantai pasokan yang efisien dapat membantu mengurangi biaya bahan, meningkatkan kepuasan pelanggan, dan meningkatkan daya saing bisnis.

Baca juga: Cara Berjualan di Instagram dan Membangun Engagement Bisnis Anda

Apa Tujuan Manajemen Material?

Berikut ini adalah lima tujuan utama manajemen material:

Bahan yang tepat

Tujuan pertama dari manajemen material adalah untuk memastikan bahwa material yang sesuai tersedia untuk produksi. Hal ini dapat dilakukan dengan mengidentifikasi bahan yang dibutuhkan untuk produksi dan memastikan bahwa bahan tersebut memiliki kualitas, spesifikasi, dan kuantitas yang benar.

Dengan memastikan ketersediaan bahan yang tepat, perusahaan dapat meminimalkan risiko penundaan produksi dan menjamin kepuasan pelanggan.

Waktu yang tepat

Tujuan kedua dari manajemen material adalah untuk memastikan bahwa material yang tepat tersedia pada waktu yang tepat. 

Ini melibatkan pengelolaan pergerakan material di dalam gudang, mengurangi waktu tunggu, dan meningkatkan efisiensi proses pengiriman.

Jumlah yang tepat

Tujuan ketiga dari manajemen material adalah untuk memastikan bahwa jumlah material yang tepat tersedia untuk produksi. 

Ini melibatkan penentuan tingkat inventaris optimal untuk memelihara dan menerapkan proses untuk mengelola pergerakan material di dalam gudang.

Dengan memastikan ketersediaan bahan dalam jumlah yang tepat, perusahaan dapat meminimalkan risiko kekurangan stok, mengurangi biaya penyimpanan dan penanganan, serta meningkatkan efisiensi.

Harga yang tepat

Tujuan keempat dari manajemen material adalah untuk memastikan bahwa material dibeli dengan harga yang tepat. 

Hal ini melibatkan negosiasi dengan pemasok untuk mendapatkan harga terbaik dan menerapkan langkah-langkah penghematan biaya, seperti mengurangi limbah, mengurangi waktu tunggu, dan meningkatkan efisiensi proses pengiriman.

Sumber yang benar

Tujuan kelima dari manajemen material adalah memastikan bahwa material diperoleh dari sumber yang benar. 

Hal ini melibatkan identifikasi pemasok yang dapat diandalkan, pengembangan kemitraan dengan pemasok , dan memastikan bahwa bahan-bahan dibeli hanya dari pemasok yang disetujui.

Dengan mendapatkan bahan dari sumber yang tepat, perusahaan dapat mengurangi risiko bahan cacat, meminimalkan risiko penundaan produksi, dan memastikan kepuasan pelanggan.

Baca juga: Contoh Perusahaan Dagang di Indonesia, Karakteristik, dan Jenisnya

Cara Penerapan Manajemen Material

Penerapan manajemen material

Berikut adalah beberapa praktik terbaik yang dapat diikuti oleh organisasi untuk memastikan pengelolaan materi mereka secara efektif dan efisien:

Kembangkan rencana pengelolaan material yang komprehensif

Rencana pengelolaan material yang komprehensif menguraikan tujuan, sasaran, dan strategi pengelolaan material. Rencana ini harus dikembangkan melalui kerja sama dengan pemangku kepentingan seperti pemasok, tim produksi, dan penyedia logistik.

Menerapkan praktik manajemen inventaris

Manajemen inventaris melibatkan pelacakan dan pengelolaan aliran material untuk memastikan bahwa material yang tepat tersedia pada waktu yang tepat. 

Hal ini dapat dicapai dengan menggunakan alat seperti perangkat lunak inventaris, sistem barcode, dan sistem pemantauan waktu nyata.

Pertahankan hubungan pemasok yang kuat

Hubungan pemasok yang kuat sangat penting bagi keberhasilan manajemen material. 

Organisasi harus bekerja sama dengan pemasok untuk memastikan bahwa bahan dikirimkan tepat waktu, dengan spesifikasi yang benar, dan dengan harga yang kompetitif.

Terus memantau dan menganalisis data

Analisis data merupakan komponen penting dalam manajemen material. Perusahaan harus mengumpulkan dan menganalisis data mengenai konsumsi bahan, kinerja pemasok, dan tingkat inventaris untuk mengidentifikasi tren dan membuat keputusan yang tepat.

Mengadopsi teknologi digital

Teknologi digital seperti kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, dan Internet of Things dapat meningkatkan proses pengelolaan material secara signifikan. 

Perusahaan harus mengadopsi teknologi ini untuk mengotomatisasi dan menyederhanakan operasi mereka, mengurangi biaya, dan meningkatkan pengambilan keputusan.

Menumbuhkan budaya perbaikan berkelanjutan

Perbaikan berkelanjutan sangat penting untuk keberhasilan manajemen material. Perusahaan harus secara teratur meninjau proses manajemen material mereka dan membuat perubahan untuk meningkatkan efisiensi, mengurangi pemborosan, dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Tantangan dalam Manajemen Material

Manajemen material adalah fungsi penting yang melibatkan pengadaan, penyimpanan, dan pengiriman material yang dibutuhkan untuk produksi. 

Meskipun penting, pengelolaan material bukannya tanpa tantangan. Berikut ini adalah beberapa tantangan penting yang dihadapi oleh manajer material:

Manajemen rantai persediaan

Salah satu tantangan terbesar dalam manajemen material adalah mengelola rantai pasokan yang kompleks. 

Hal ini melibatkan koordinasi dengan pemasok, penyedia logistik, dan tim produksi untuk memastikan bahwa bahan dikirimkan tepat waktu dan sesuai spesifikasi yang benar. 

Manajer material juga harus mampu merespons perubahan permintaan dengan cepat dan menyesuaikan rantai pasokan.

Pengendalian biaya

Pengendalian biaya merupakan tantangan besar lainnya dalam manajemen material. 

Seorang manajer material harus mampu menegosiasikan harga dengan pemasok, mengelola biaya logistik, dan memastikan bahwa material dibeli dengan harga terbaik.

Kontrol kualitas

Memastikan material memenuhi standar kualitas yang disyaratkan merupakan tantangan utama lainnya dalam manajemen material. 

Seorang manajer material harus dapat bekerja dengan pemasok untuk memastikan bahwa material diproduksi sesuai spesifikasi yang benar dan dikirim dalam kondisi yang benar.

Manajemen data

Mengelola data adalah tantangan besar lainnya dalam manajemen material. Seorang manajer material harus mampu melacak dan mengelola data dalam jumlah besar, termasuk informasi pemasok, informasi logistik, dan informasi produksi.

Baca juga: 10 Cara Menangani Keluhan Pelanggan yang Baik

Kesimpulan

Demikian pembahasan mengenai manajemen material yang perlu Anda ketahui. Dari pembahasan di atas, kita jadi tahu bahwa mengelola stok dengan baik merupakan kunci utama keberhasilan rantai pasokan industri.

Guna mempermudah pengelolaan stok, Anda dapat menggunakan alat bantu manajemen inventori seperti Kledo.

Kledo merupakan software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur akuntansi dan manajemen inventaris untuk membantu Anda menjalankan operasional bisnis.

Fiturnya mudah digunakan dan harga berlangganannya relatif terjangkau, mulai dari 149 ribu per bulannya. Kabar baiknya, Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari bahkan selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

7 + 7 =