Pengertian Marginal Utility, Contoh, Jenis, dan Cara Hitungnya

marginal utility banner

Marginal utility adalah ukuran yang mendefinisikan kepuasan tambahan yang diterima pelanggan dari satu unit produk atau layanan.

Hal ini membantu perusahaan menentukan jumlah produk yang ingin dibeli oleh konsumen dan menilai bagaimana kepuasan memengaruhi keputusan konsumen.

Dalam artikel ini, kita akan mengetahui pentingnya metrik ini, melihat jenis dan contohnya, serta mengetahui cara menghitung marginal utility.

Apa Pengertian Marginal Utility?

Marginal utility atau utilitas marjinal didefinisikan sebagai kepuasan tambahan yang Anda dapatkan dari mengonsumsi satu unit tambahan dari suatu barang. Ini adalah definisi singkat dari marginal utility, tetapi mari kita jelaskan konsepnya secara lebih rinci.

Marginal utility adalah turunan dari utilitas, dan utilitas adalah kepuasan yang kita dapatkan dari mengonsumsi barang tertentu.

Ketika kita mengonsumsi sejumlah barang tertentu, kepuasan atau kebahagiaan total yang kita peroleh dari konsumsi tersebut adalah utilitas total. Penting untuk membedakan antara marginal utility dan utilitas total.

  • Utilitas didefinisikan sebagai tingkat kepuasan, atau kebahagiaan, yang diperoleh konsumen dari mengkonsumsi barang atau paket barang tertentu. Utilitas tidak memiliki nilai selain untuk membandingkan barang dan kumpulan barang.
  • Utilitas total didefinisikan sebagai jumlah total kepuasan, atau kebahagiaan, yang diperoleh konsumen dari mengkonsumsi sejumlah barang atau paket barang tertentu.
  • Marginal utility adalah utilitas tambahan, atau kepuasan, yang diperoleh dari konsumsi satu unit tambahan barang tertentu.

Baca juga: Syarat dan Cara Membuat Perseroan Terbatas (PT) Menurut UU Terbaru

Banner 1 kledo

Perbedaan Marginal Utility dan Total Utility

PerbedaanTotal utilityMargin Utility
PengertianIni adalah kumpulan kepuasan yang diperoleh konsumen dari konsumsi barang atau jasa tertentu.Ini adalah jumlah kepuasan yang diperoleh konsumen dengan tambahan konsumsi unit barang atau jasa tertentu.
Tingkat peningkatanTotal utilitas meningkat seiring dengan meningkatnya konsumsi.Utilitas marjinal berkurang dengan meningkatnya utilitas total.
HasilnyaIni mengalami pengembalian yang semakin berkurang.Utilitas marjinal berkurang dengan konsumsi setiap unit tambahan.

Baca juga: Pendapatan Marginal (Marginal Revenue) Adalah: Ini Pembahasan Lengkapnya

Mengapa Hukum Marginal Utility yang Semakin Berkurang itu Penting?

Dengan mengetahui marginal utility, perusahaan dapat mengetahui tingkat kepuasan atau kebahagiaan konsumen terhadap suatu produk.

Hal ini karena tingkat pemenuhan membentuk keputusan pembelian konsumen di masa depan. Jika ukuran tersebut menunjukkan tingkat kepuasan yang tinggi dan kesuksesan produk di antara pembeli, itu berarti orang akan terus membeli dari suatu merek.

Itulah mengapa perusahaan dapat mempertimbangkan untuk membuat kesepakatan dengan lebih banyak pemasok dan menjangkau daerah baru.

Pemilik bisnis tidak boleh melupakan hukum marginal utility yang semakin berkurang atau law of diminishing marginal utility. Menurut hukum ini, utilitas suatu produk berkurang dengan setiap konsumsi unit tambahan produk.

Karena itu, Anda juga dapat melihat bahwa pelanggan siap membayar lebih sedikit untuk setiap unit tambahan, yang berarti mereka menjadi kurang puas dengan setiap konsumsi tambahan.

Utilitas marjinal dimanfaatkan dalam sistem perpajakan progresif. Perusahaan menggunakannya untuk menganalisis perilaku pelanggan, mengidentifikasi tren pasar, dan memutuskan harga produk dan inovasi.

Setelah mengetahui pentingnya marginal utility, mari kita bahas jenis-jenis ukuran ini.

Baca juga: Biaya Marginal: Pengertian, Rumus, Fungsi, dan Contohnya

Jenis-jenis Marginal Utility

marginal utility 2

Perilaku dan keputusan konsumen adalah dua hal utama yang memengaruhi jenis utilitas marjinal yang Anda peroleh sebagai hasilnya.

Mari kita tinjau setiap jenis secara lebih rinci untuk melihat bagaimana kebahagiaan pelanggan mempengaruhinya.

Utilitas marjinal positif

Anda dapat melihat jenis marginal utility ini ketika sebuah barang tambahan memberikan kebahagiaan bagi pelanggan. Katakanlah, ada seseorang yang suka makan kue, jadi ketika mereka makan sepotong tambahan, mereka akan menikmatinya dan mendapatkan emosi positif.

Utilitas marjinal nol

Ketika jenis ini terjadi, ini menunjukkan bahwa produk tambahan tidak berhasil memberikan kepuasan lebih kepada konsumen. Misalnya, ketika seseorang makan dua hamburger dan merasa kenyang, mereka tidak akan menikmati hamburger yang ketiga.

Utilitas marjinal negatif

Hal ini menunjukkan bahwa jika seorang pelanggan mengkonsumsi terlalu banyak produk, porsi tambahan bahkan dapat membahayakan kesehatan mereka. Katakanlah, jika seseorang makan dua potong pai apel, mereka mungkin akan merasa mual setelah makan yang ketiga.

Baca juga: Cost of Revenue Adalah: Komponen dan Contohnya

Cara Menghitung Marginal Utility

Perusahaan dan individu secara luas menggunakan perhitungan marginal utility untuk memberikan nilai yang layak untuk produk dan layanan mereka.

Dengan bantuannya, mereka mengukur keberhasilan suatu barang dan menyesuaikan produksinya.

Meskipun beberapa perusahaan menggunakan estimasi yang rumit untuk mengetahui ukurannya, Anda dapat menghitungnya dengan menggunakan rumus sederhana yang Anda lihat di bawah ini.

Marginal utility = Perubahan utilitas total / Perubahan jumlah unit yang dikonsumsi.

Sekarang mari kita lihat langkah-langkahnya secara detail untuk mempelajari cara menemukan ukuran yang diperlukan.

Temukan total utilitas pertama

Untuk menemukan ukuran rata-rata, seorang manajer perlu menentukan utilitas total dari kunjungan pertama pelanggan.

Utilitas total adalah tingkat kepuasan pelanggan dari mengonsumsi suatu produk atau layanan. Anda perlu menjumlahkan harga yang bersedia dibayar konsumen untuk produk pertama dan setiap produk tambahan untuk mendapatkan utilitas total.

Baca juga: Burden Rate Adalah: Cara Hitung Beserta Contoh Kasusnya

Carilah total utilitas kedua

Analisis informasi yang Anda miliki tentang kunjungan kedua. Perhatikan jumlah uang yang bersedia dibayarkan konsumen untuk produk Anda dan gunakan pendekatan yang sama. Tambahkan semua harga untuk mendapatkan total utilitas kedua.

Hitung selisihnya

Setelah Anda mengetahui total utilitas dari kedua kunjungan tersebut, kumpulkanlah untuk menghitung selisihnya. Hasil yang Anda peroleh akan menjadi ukuran yang perlu Anda gunakan dalam rumus.

Perkirakan selisih antara jumlah barang

Setelah mendapatkan total, Anda perlu menjumlahkan barang yang dibeli dari kunjungan pertama. Lakukan hal yang sama untuk kunjungan kedua. Setelah itu, kurangi jumlah total satu sama lain untuk mendapatkan ukuran kedua – selisih jumlah barang.

Untuk memahami dari mana harus memulai, mari kita lihat contoh kita terlebih dahulu.

Baca juga: Market Growth Rate Adalah: Faktor, Rumus, dan Contohnya

Contoh Kasus Menghitung Marginal Utility

marginal utility 1

Bayangkan ada seorang pekerja kantoran yang sangat lapar dan memutuskan untuk pergi ke kafe yang menyediakan burger vegetarian.

Meskipun harga satu burger vegetarian hanya 30.000, pengunjung ini bisa saja membayar 60.000 untuk satu burger. Oleh karena itu, nilai utilitas dari satu burger adalah 60.000.

Selama berada di kafe, pekerja ini ingin sekali makan dua burger. Karena orang ini sudah tahu bahwa mereka akan kenyang setelah makan burger sayuran pertama, mereka siap membayar 40.000 untuk burger kedua.

Hasilnya, biaya utilitas menurun. Untuk mencari utilitas total, kita perlu menjumlahkan harga yang bersedia dibayar oleh pekerja tersebut.

Utilitas total (1) = 60.000 + 40.000 = 100.000.

Pada kunjungan kedua ke kafe sebulan kemudian, pekerja tersebut ingin makan empat burger. Setelah membayar 60.000 untuk burger sayuran pertama, ia memutuskan bahwa burger kedua hanya seharga 50.000 karena ia sudah tidak merasa lapar lagi.

Setelah memakan burger kedua, mereka hanya akan membayar 20.000 untuk setiap burger berikutnya.

Total utilitas (2) = 60.000 + 50.000 + 20.000 + 20.000 + 20.000 = 170.000.

Mari kita cari selisih utilitas total = 170.000 – 100.000 = 70.000.

Selisih kualitas barang = 5 – 2 = 3.

Sekarang mari kita perkirakan marginal utility:

Marginal utility = 7 / 3 = 2,3.

Oleh karena itu, marginal utility menunjukkan tingkat kepuasan yang dapat diperoleh pelanggan dari mengkonsumsi produk atau layanan tambahan.

Seorang konsumen berhenti membeli produk tambahan ketika harganya lebih tinggi dari marginal utility-nya.

Baca juga: Total Revenue: Pengertian, Rumus, dan Contoh Penghitungannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai marginal utility dalam sebuah proses keputusan pembelian pelanggan terhadap produk Anda. Mengetahui utilitas marjinal yang tepat juga akan membantu Anda untuk menetapkan harga produk yang sesuai.

Dalam proses penetapan harga, penting juga untuk menghitung semua biaya pengeluaran yang ada dalam setiap produk. Biaya ini bisa termasuk biaya bahan baku, tenaga kerja, maupun biaya pemasaran.

Anda harus mencatat setiap biaya dalam bisnis pada sistem akuntansi yang sesuai standar supaya memudahkan Anda dalam mengambil keputusan yang valid berdasarkan data keuangan.

Belum memiliki sistem akuntansi modern? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan harga terjangkau. Hanya dengan 4500 perhari, Anda akan mendapatkan solusi akuntansi terintegrasi untuk kemudahan bisnis Anda secara keseluruhan.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × one =