Total Revenue: Pengertian, Rumus, dan Contoh Penghitungannya

total revenue

Arus kas yang sehat sangat penting untuk stabilitas keuangan perusahaan. Meskipun memiliki berbagai pengeluaran tidak dapat dihindari sebagai pemilik bisnis, memiliki keuntungan atau total revenue atau total pendapatan yang lebih besar secara keseluruhan berarti Anda akan memiliki sarana yang diperlukan untuk mempertahankan operasi.

Menghitung total pendapatan Anda dan memahami berbagai jenis adalah kunci ketika bekerja di bidang penjualan.

Dalam artikel ini, kami akan mendefinisikan total revenue dan juga rumusnya, manfaatnya dalam bisnis, juga contoh dalam kasus nyata, serta menjelaskan perbedaan antara total revenue dan marginal revenue.

Apa itu Total Revenue?

total revenue

Total revenue atau pendapatan total adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan jumlah total uang yang dihasilkan perusahaan dengan menjual layanan atau produknya selama periode waktu tertentu.

Jumlah ini biasanya diperoleh dengan mengalikan harga barang perusahaan dengan jumlah barang yang terjual.

Sebagian besar perusahaan fokus pada memaksimalkan perbedaan antara total biaya produksi barang dan total pendapatan mereka dari penjualan barang-barang tersebut.

Mampu mencatat perbedaan antara biaya dan pendapatan memungkinkan manajer pemasaran dan bisnis untuk membuat rencana bisnis yang meningkatkan produksi.

Peningkatan produksi pada akhirnya mengarah pada total revenue yang lebih tinggi, yang menghasilkan lebih banyak uang untuk perusahaan.

Ada beberapa faktor kunci yang memengaruhi total revenue. Faktor-faktor ini meliputi:

  • Elastisitas harga permintaan produk atau layanan
  • Tingkat produksi
  • Total biaya produksi
  • Biaya peluang

Baca juga: Continuous Advertising: Hal Penting yang Harus Ada dalam Strategi Pemasaran Anda

Rumus untuk Menghitung Total Revenue

Semakin baik Anda dapat memahami total revenue, semakin akurat perhitungan Anda.

Cara sederhana untuk menghitung total pendapatan perusahaan Anda adalah pertama-tama menentukan jumlah total unit yang dijual perusahaan Anda dan harga rata-rata per unit yang terjual.

Total revenue Anda bergantung pada kedua nilai ini. Kemudian, untuk menentukan total pendapatan Anda, cukup kalikan jumlah unit yang terjual dengan harga rata-rata per barang.

Bunga atau dividen juga harus ditambahkan untuk menentukan total pendapatan Anda.

Gunakan rumus berikut saat menghitung total pendapatan perusahaan Anda:

Total revenue = (harga rata-rata per unit yang terjual) x (jumlah unit yang terjual)

Jika Anda adalah bisnis berbasis layanan, gantikan harga rata-rata per unit dengan harga rata-rata per layanan yang terjual dan jumlah unit yang terjual dengan jumlah layanan yang terjual. Sebagai contoh:

Total revenue = (harga rata-rata per layanan yang terjual) x (jumlah layanan yang terjual)

Nilai yang dihasilkan dalam perhitungan ini adalah total pendapatan Anda. Pastikan bahwa Anda memperhitungkan setiap perubahan moneter dalam keuangan perusahaan Anda – tidak peduli seberapa besar atau kecilnya.

Misalnya, jika Anda mengubah harga unit atau layanan yang terjual, Anda harus memperhitungkan perubahan ini karena berpotensi mengubah perhitungan Anda.

Selain itu, pastikan untuk menyertakan pendapatan non-operasional seperti keuntungan investasi atau pendapatan dividen dalam perhitungan Anda.

Baca juga: Pahami Pentingnya Work Order dalam Industri Manufaktur

Kapan Anda Harus Menggunakan Rumus Total Revenue?

Bisnis menggunakan rumus total revenue untuk menghitung total pendapatan untuk periode tertentu.

Semua bunga dan dividen yang diperoleh perusahaan selama waktu itu juga merupakan bagian dari total pendapatan.

Meskipun orang terkadang menggunakan istilah “penjualan kotor” atau gross sales dan “total revenue” secara bergantian, namun sebenarnya keduanya adalah dua ukuran pendapatan yang berbeda.

Sementara penjualan kotor mencakup semua penjualan jasa atau barang selama periode pelaporan, total pendapatan sama dengan penjualan kotor ditambah bunga dan dividen yang diperoleh.

Perusahaan perlu mengetahui total pendapatan untuk periode pelaporan sebelum mereka dapat menghitung pendapatan marjinal.

Pendapatan marjinal menunjukkan bagaimana pendapatan meningkat per setiap penjualan tambahan.

Anda juga perlu menghitung total pendapatan untuk periode pelaporan sebelum Anda dapat menentukan laba bersih perusahaan.

Pendapatan bersih adalah laba yang diperoleh perusahaan selama periode pelaporan, dan Anda menghitungnya dengan mengurangi semua biaya dari total pendapatan.

Total pendapatan juga merupakan metrik penting jika Anda ingin menghitung margin kotor perusahaan Anda atau rasio keuangan seperti persentase margin kotor.

Baca juga: 12 Strategi Penjualan Online agar Bisnis Semakin Berkembang

Mengapa Total Revenue Penting dalam Bisnis?

Total pendapatan adalah metrik penting karena dengan jelas menunjukkan berapa banyak yang dihasilkan perusahaan dari penjualan atau layanannya.

Para pengambil keputusan dapat mempelajari perubahan pendapatan untuk berbagai wawasan, seperti apakah strategi pemasaran mereka efektif atau bagaimana perubahan harga memengaruhi permintaan.

Sebuah perusahaan hanya bisa menguntungkan jika pendapatannya melebihi pengeluarannya.

Ini berarti bahwa hubungan antara pendapatan dan biaya merupakan pertimbangan utama dalam semua keputusan bisnis.

Para pengambil keputusan menggunakan total pendapatan untuk membuat keputusan penting mengenai penetapan harga barang atau jasa mereka.

Misalnya, jika biaya melebihi total pendapatan, bisnis dapat mencoba memperbaiki situasi dengan mengurangi biaya atau menaikkan harga.

Bisnis juga menggunakan total pendapatan untuk menentukan apakah mereka harus tetap beroperasi atau tutup.

Jika total pendapatan secara konsisten gagal melebihi biaya, mungkin tidak layak bagi bisnis untuk tetap beroperasi.

Baca juga: 8 Contoh Biaya Diskresioner dan Bedanya dengan Biaya Tetap Terikat

Contoh Kasus dalam Menghitung Total Revenue

Berikut adalah contoh bagaimana Anda dapat menggunakan rumus total pendapatan untuk membantu bisnis Anda membuat keputusan yang tepat:

Pemilik Trendy Shoes khawatir tentang penjualan yang menurun dan berencana untuk menjual semua sepatu dengan harga diskon untuk menarik lebih banyak pelanggan melakukan pembelian. Selama bulan lalu, ia menjual 50 pasang sepatu dengan harga rata-rata 100.000 per pasang, yang ia masukkan ke dalam rumus total revenue:

5.000.000 = 50 x 100.000

Untuk menarik lebih banyak pembeli dan meningkatkan basis kliennya, ia memutuskan untuk menjual semua sepatu dengan harga diskon 20%.

Ini berarti bahwa harga jual rata-rata sepasang sepatu akan menjadi sekitar 80.000. Untuk menghitung berapa pasang sepatu yang harus ia jual untuk mempertahankan pendapatan bulan sebelumnya, ia menggunakan perhitungan berikut:

5.000.000 = jumlah unit x 80.000

Untuk menentukan jumlah unit yang perlu ia jual, ia membagi 5.000.000 dengan 80.000, yang sama dengan 62,5. Ini berarti bahwa ia harus menjual sepatu sebanyak 80.000, yang sama dengan 62,5.

Ini berarti ia harus menjual sekitar 63 pasang sepatu untuk menyamai total pendapatan bulan sebelumnya.

Jika ia melakukan riset pasar dan berpikir bahwa menurunkan harga sepatunya kemungkinan besar akan meningkatkan penjualan, mungkin ide yang bagus untuk melanjutkan rencana itu.

Bahkan jika dia tidak meningkatkan total pendapatan sebelumnya, dia berharap akan mendapatkan klien baru yang dapat dia coba pertahankan dengan menawarkan layanan yang sangat baik.

Selain itu, jika dia menambahkan detail mereka ke database kliennya, dia dapat mencoba membangun hubungan baru dengan memberi tahu mereka tentang penjualan dan insentif di masa mendatang.

Baca juga: Pahami 5 Penggolongan Akun dalam Akuntansi Berikut Ini

Apa yang Harus Dilakukan Setelah Melakukan Perhitungan Total Pendapatan?

Setelah Anda memiliki total pendapatan, Anda dapat membandingkannya dengan total pengeluaran Anda dan menentukan apakah perusahaan Anda menghasilkan keuntungan yang cukup besar untuk terus beroperasi atau tidak.

Jika pengeluaran Anda jauh melebihi total pendapatan Anda, perusahaan Anda menghadapi defisit.

Jika bisnis Anda masih bisa diselamatkan, Anda harus menyesuaikan anggaran dan keuangan perusahaan Anda.

Menyesuaikan harga barang dan jasa Anda adalah salah satu cara untuk meningkatkan pendapatan.

Namun, jika Anda menaikkan harga, beberapa konsumen mungkin tidak ingin membeli barang dan jasa Anda sama sekali lagi. Pastikan penyesuaian harga Anda sepadan pada akhirnya.

Dengan menghitung total pendapatan Anda, Anda juga dapat membandingkannya dengan pendapatan tahun-tahun sebelumnya untuk menentukan pertumbuhan pendapatan selama bertahun-tahun.

Untuk melakukan ini, kurangi total pendapatan satu tahun dengan tahun lainnya.

Jika kesulitan dalam menghitung total revenue secara manual, teutama jika Anda memiliki banyak jenis barang yang dijual. Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memudahkan Anda dalam melakukan pencatatan transaksi bisnis dan membuat laporan keuangan hanya dalam dua detik.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: Contoh Biaya Produksi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Perbedaan dan Persamaan Antara Total Revenue dan Marginal Revenue

total revenue

Total revenue dan marjinal revenue atau pendapatan marjinal adalah dua bentuk pendapatan yang paling sering digunakan ketika memperoleh wawasan tentang keberhasilan bisnis.

Total revenue adalah jumlah total pendapatan yang dibawa masuk dari penjualan barang dan jasa, sedangkan pendapatan marjinal adalah peningkatan pendapatan yang dialami dengan menjual satu unit tambahan dari suatu layanan atau produk.

Pendapatan marjinal terkait langsung dengan total revenue, karena menunjukkan pendapatan tambahan yang dihasilkan dari penjualan satu unit tambahan.

Selama pendapatan marjinal lebih dari biaya marjinal untuk memproduksi unit tambahan, total pendapatan akan terus meningkat. Jika biaya marjinal lebih dari pendapatan marjinal, perusahaan sering melihat penurunan total pendapatan.

Meskipun kedua jenis pendapatan ini berhubungan dengan pendapatan perusahaan secara keseluruhan, namun keduanya berbeda dalam hal pendapatan marjinal hanya mengacu pada pengukuran peningkatan pendapatan ketika menjual barang atau produk tambahan, sedangkan total revenue adalah jumlah total yang dihasilkan dari semua penjualan.

Dengan kata lain, pendapatan marjinal adalah total pendapatan tambahan yang diperoleh dengan meningkatkan penjualan sebanyak satu unit.

Baca juga: Contoh Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai total revenue, sebagai salah satu metrik keuangan penting yang harus Anda ketahui dalam menghitung keuntungan bisnis Anda.

Anda juga dapat menggunakan metrik keuangan ini untuk menentukan apakah bisnis Anda mengalami peningkatan pendapatan dari tahun ke tahun atau dari periode ke periode.

Lalu pada akhirnya, Anda bisa membuat penyesuaian yang diperlukan pada harga dan strategi bisnis untuk meningkatkan penjualan dan meningkatkan pendapatan total.

Butuh bantuan menghitung total revenue pada bisnis? Anda bisa mencoba menggunakan software akutnasni Kledo untuk memudahkan pengumpulan informasi transaksi, membuat laporan keuangan dengan mudah, serta melacak pengeluaran dan pendapatan bisnis secara lebih cepat.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah menghitung dan melacak pendapatan bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × two =