Rasio Nilai Pasar: Pengertian, Jenis, Manfaat dan Cara Hitungnya

rasio nilai pasar

Rasio nilai pasar penting untuk melacak nilai saham perusahaan. Baik Anda pemilik bisnis, manajer keuangan, atau investor, Anda memerlukan rasio nilai ini untuk membuat keputusan penting tentang cara mengontrol dan mengatur uang atau sumber daya Anda.

Jika Anda adalah seseorang yang mencoba mengevaluasi nilai pasar saham, ada beberapa rasio nilai pasar yang dapat membantu memberi Anda wawasan tentang metrik keuangan umum perusahaan. Pada artikel ini, kami akan membahas beberapa rasio nilai pasar yang penting ini, beserta contohnya.

Apakah Rasio Nilai Pasar Itu?

rasio nilai pasar

Rasio nilai pasar adalah metrik keuangan yang mengukur dan menganalisis harga saham dan membandingkan harga pasar dengan pesaing dan terhadap fakta dan angka lainnya. Rasio ini melacak kinerja keuangan perusahaan publik untuk memahami posisinya di pasar.

Melalui rasio pasar, Anda dapat menentukan apakah saham perusahaan tertentu dinilai terlalu tinggi, terlalu rendah, atau dinilai dengan benar. Anda juga dapat mengetahui harga optimal di mana saham harus dibeli atau dijual.

Selain mengevaluasi harga saham saat ini dari saham perusahaan publik, metrik ini juga membantu investor yang ada dan calon investor untuk membuat keputusan keuangan tentang berinvestasi dalam saham.

Berbagai metrik keuangan mengontrol harga saham di pasar saham. Untuk pemilik bisnis dan juga investor, metrik ini penting untuk dilacak sehingga mereka tidak kehilangan uang mereka dalam keputusan keuangan yang salah.

Dengan demikian, perhitungan, interpretasi, dan analisis rasio pasar sangat penting untuk melakukan investasi yang tepat pada waktu yang tepat.

Baca juga: Hedging Adalah Strategi Lindung Nilai dalam Investasi, Ini Penjelasannya!

Jenis-Jenis Rasio Nilai Pasar

Ada beberapa rasio pasar yang memberikan wawasan berbeda tentang kinerja perusahaan. Masing-masing angka ini, secara individu dan bersama-sama, membantu investor memutuskan apakah akan memasukkan uang ke dalam perusahaan dan, jika ya, kapan waktu yang tepat untuk melakukannya.

Di sini, kita akan membahas beberapa rasio nilai pasar yang penting, dengan formula dan contohnya. Baik Anda pemilik perusahaan atau investor, mengetahui detail ini akan membantu Anda membuat keputusan keuangan yang lebih baik.

Nilai Buku Per Saham

Nilai buku per saham atau book value per share adalah salah satu rasio nilai pasar yang paling penting karena memberi Anda gambaran tentang nilai setiap saham di pasar. Ini dihitung dengan membagi jumlah agregat ekuitas pemegang saham dengan jumlah saham yang beredar.

Rasio ini memberikan tolak ukur untuk memeriksa apakah nilai pasar setiap saham tinggi atau rendah, yang kemudian dapat dianalisis untuk membuat keputusan jual beli. Pada dasarnya, ini membandingkan harga pasar dan nilai buku suatu saham untuk menentukan seberapa dekat mereka.

Dari semua rasio pasar, nilai buku per saham menunjukkan hubungan antara nilai buku suatu perusahaan, yang merupakan total ekuitas tidak termasuk saham preferen pemegang saham, dan saham yang beredar di pasar. Ini adalah penjumlahan dari nilai kontribusi ditambah keuntungan dan kerugian operasional perusahaan.

Rumus

Rumus nilai buku per saham adalah:

Nilai Buku Per Saham = (Modal saham ekuitas perusahaan + Semua cadangan dan surplus pemegang saham) / Jumlah saham ekuitas perusahaan yang beredar

Contoh

Jika Anda mempertimbangkan sebuah perusahaan yang memiliki total aset Rp. 100 M dan total kewajiban Rp. 40 M, total ekuitas perusahaan akan menjadi Rp. 60 M. Dari jumlah tersebut, perusahaan memiliki Rp. 10 M dalam bentuk saham preferen, sehingga jumlah yang tersedia untuk pemegang saham biasa adalah Rp. 50 M.

Mari kita asumsikan bahwa ada 1 juta saham beredar dari perusahaan ini. Oleh karena itu, nilai buku per saham adalah:

Nilai Buku Per Saham = 60.000.000.000/ 1000.000 = Rp. 60.000 per lembar

Laba Per Saham

Laba per saham atau earnings per share adalah bagian dari rasio nilai pasar yang menentukan nilai suatu saham bagi investor. Ini dihitung sebagai pendapatan bisnis yang dilaporkan, dibagi dengan jumlah saham yang beredar. Perhitungan ini memiliki beberapa variabel yang perlu diperhitungkan.

Rasio ini menunjukkan pendapatan perusahaan pada periode tertentu, sehubungan dengan jumlah saham beredar yang dimiliki perusahaan selama periode tersebut. Menghitung ini memungkinkan Anda menentukan apakah suatu saham layak untuk diinvestasikan.

Rumus

Rumus sederhana untuk menghitung laba per saham adalah:

Laba Per Saham = (Laba bersih – Dividen preferen) / Jumlah saham ekuitas yang beredar

Contoh

Mari kita pertimbangkan sebuah perusahaan yang memiliki laba bersih sebesar Rp. 18 M pada tahun 2018. Pada periode waktu yang sama, dividen saham preferennya memiliki nilai Rp. 2 M. Jumlah saham ekuitas yang beredar adalah 10 juta.

Dengan demikian, laba per saham dapat dihitung dengan cara berikut:

Laba bersih = 18.000.000.0000 – 2.000.000.000 = 16.000.000.000

Jadi, laba per saham = 16.000.000.000 : 10.000.000 = Rp. 1.600.

Jadi, laba per saham perusahaan adalah Rp. 1.600. Ini memperhitungkan dampak dari saham preferen yang dapat dikonversi.

Baca juga: Laporan Keuangan Interim: Arti, Isi, dan Bedanya dengan Laporan Tahunan

Laba Per Saham Tunai

Laba tunai per saham juga disebut arus kas operasi. Ini adalah salah satu rasio pasar yang menentukan kinerja keuangan perusahaan dengan membandingkan arus kas dengan jumlah saham yang beredar.

Bertentangan dengan apa yang diyakini beberapa orang, ini berbeda dari ukuran laba bersih dan laba per saham. Ini dihitung tanpa komponen non-tunai seperti depresiasi, sehingga dapat dianggap lebih andal di antara rasio nilai pasar lainnya. Ini memberi Anda wawasan tentang uang tunai aktual yang diperoleh perusahaan dari setiap saham.

Seperti kebanyakan rasio keuangan, semakin tinggi nilainya, semakin baik dianggap kinerjanya. Laba tunai per saham suatu perusahaan dapat digunakan untuk membandingkan kinerjanya dengan perusahaan lain atau tren bisnis.

Rumus

Ada lebih dari satu cara untuk menghitung pendapatan tunai per saham jika menyangkut rumus rasio nilai pasar. Mari kita lihat caranya.

Dalam satu cara, rumus laba tunai per saham adalah:

Laba tunai per saham = Arus Kas Operasi / Jumlah Saham Beredar

Ini adalah variasi dari perhitungan laba per saham. Satu-satunya pengecualian adalah pencantuman semua item bukan kas dalam laporan laba rugi. Anda bisa mendapatkan angka-angka ini dari neraca atau laporan keuangan perusahaan.

Untuk menguraikan rumus lebih lanjut,

Laba tunai per saham = (Pendapatan bersih perusahaan + Semua pengeluaran non-tunai – Provisi pajak) / Jumlah saham ekuitas yang beredar

Di sini, pengeluaran non tunai termasuk depresiasi, amortisasi, dll. Terkadang, hasil dari kedua formula ini mungkin sedikit berbeda.

Contoh

Mari kita pertimbangkan kasus yang memiliki nilai arus kas operasi pada tahun 2019 sebesar 150.000, dengan jumlah saham yang beredar sebanyak 300. Oleh karena itu, laba per saham adalah:

Laba tunai per saham= Arus kas operasi/jumlah saham beredar = 150.000/300 = 500

Jadi, laba tunai per saham di sini adalah Rp. 500.

Baca juga: Berikut Pembahasan Lengkap Beban Penjualan, Umum, dan Administrasi

Hasil Dividen

Anda tidak dapat melihat rasio nilai pasar tanpa mempertimbangkan hasil dividen atau dividen yield. Ini adalah salah satu rasio pasar yang paling penting karena menghitung laba atas investasi bagi investor jika mereka ingin membeli saham pada harga pasar saat ini.

Hasil dividen dihitung dengan membagi total dividen yang dibayarkan per tahun dengan harga pasar saham. Ini membantu dalam mengukur jumlah dividen yang dibagikan dalam setahun terhadap jumlah saham yang beredar. Investor kemudian dapat memutuskan apakah mereka ingin berinvestasi dalam saham yang membayar dividen tertentu terhadap harga pasar saham saat ini.

Rumus

Rumus untuk menghitung hasil dividen adalah:

Dividen Yield = Dividen tahunan per saham / Harga saham setiap saham

Misalnya, jika hasil dividen Anda 5%, itu berarti Anda akan mendapatkan pengembalian 5% selain keuntungan modal jika Anda membeli saham pada harga pasar saat ini. Tak perlu dikatakan, semakin tinggi angka ini, semakin banyak keuntungan yang mungkin Anda dapatkan.

Contoh

Mari kita ambil contoh perusahaan yang membayar dividen triwulanan sebesar Rp. 30.000, RP. 35.000, Rp. 32.500, dan Rp. 38.000. Total pembayaran dividen perusahaan ini selama setahun adalah Rp. 135.500. Sekarang, jika harga sahamnya adalah Rp. 800.000, Anda bisa mendapatkan hasil dividen dengan:

Hasil Dividen = Rp. Rp. 135.500/Rp. 800.000 = 0,17, atau sekitar 17%

Ini berarti saham perusahaan mampu memberi Anda pengembalian 17% jika Anda membelinya pada harga pasar saat ini.

Baca juga: Payroll Accounting (Akuntansi Penggajian), Berikut Pembahasan Lengkapnya

Nilai Pasar Per Saham

Nilai pasar per saham, seperti namanya, mengungkapkan nilai yang dimiliki setiap saham perusahaan di pasar. Ini adalah inti dari semua rasio nilai pasar karena banyak rasio lain dipengaruhi atau ditentukan oleh nilai ini.

Nilai pasar per saham dihitung dengan membagi total nilai pasar bisnis dengan jumlah total saham yang beredar. Ini memberitahu kita harga setiap saham di pasar, yang umumnya dikenal sebagai harga saham yang berlaku.

Rumus

Dari semua rasio nilai pasar, nilai pasar per saham adalah salah satu yang paling sederhana untuk ditentukan. Formulanya adalah:

Nilai Pasar Per Saham = Total kapitalisasi bisnis / Jumlah saham yang beredar

Ini akan memberi Anda nilai pasar dari setiap saham, yang kemudian akan membantu Anda menentukan apakah akan berinvestasi dalam saham perusahaan.

Contoh

Mari kita pertimbangkan sebuah perusahaan yang memiliki total nilai pasar Rp. 200.000.000. Jumlah saham yang dimilikinya di pasar adalah 5 juta. Oleh karena itu, nilai pasar setiap saham perusahaan ini adalah:

Nilai Pasar Per Saham = 200.000.000 / 5.000.000 = 40

Ini berarti bahwa setiap saham dijual dengan harga Rp. 40 di pasar.

Rasio Pasar terhadap Buku

Rasio nilai pasar menentukan posisi keuangan perusahaan di pasar. Rasio nilai pasar terhadap buku atau market to book ratio ini menunjukkan hubungan antara nilai pasar suatu saham dengan nilai bukunya.

Dengan demikian, calon investor dapat dengan mudah menentukan perbedaan antara keduanya untuk memeriksa apakah saham tersebut dinilai terlalu rendah atau terlalu tinggi sesuai dengan ekuitas yang ada di pembukuan.

Sederhananya, rasio pasar terhadap buku memberi tahu Anda berapa banyak yang dibayarkan investor terhadap setiap dolar nilai buku di neraca dan laporan pengeluaran. Hal ini juga dikenal sebagai harga untuk nilai buku.

Rumus

Rasio pasar terhadap buku dihitung dengan rumus ini:

Rasio pasar terhadap buku = Harga pasar per saham / Nilai buku per saham

Bisa juga dirinci sebagai:

Rasio pasar terhadap buku = Kapitalisasi pasar / Nilai buku

Rumus pertama akan memberi Anda informasi tentang setiap saham, sedangkan rumus kedua akan memberi Anda wawasan tentang nilai total perusahaan.

Untuk menghitung nilai buku, gunakan rumus ini:

Nilai buku = Total aset – Total kewajiban – Saham preferen – Aset tidak berwujud

Untuk menghitung nilai pasar, gunakan rumus ini:

Nilai Pasar = Harga pasar per saham * Jumlah saham ekuitas yang beredar

Contoh

Jika sebuah perusahaan memiliki sahamnya terdaftar di Rp. 100.000 di pasar dan nilai bukunya per saham adalah Rp. 85.000, maka market to book ratio adalah:

Rasio pasar terhadap buku = 100.000 / 85.000 = Rp. 1,17

Rasio Pendapatan Harga

Rasio nilai pasar terakhir yang akan kita bahas secara rinci adalah rasio pendapatan harga atau price earning ratio. Ini dihitung dengan membagi harga pasar saat ini dari suatu saham dengan pendapatan yang dilaporkan dari saham itu. Kelipatannya kemudian digunakan untuk mengevaluasi bagaimana harga saham dibandingkan dengan perusahaan pesaing.

Rasio ini sangat umum dan banyak digunakan dari semua rasio nilai pasar. Ini diukur sebagai harga saham saat ini terhadap pendapatan yang dilaporkan perusahaan dalam periode keuangan tersebut untuk setiap saham.

Rumus

Rumus rasio pendapatan harga adalah:

Rasio pendapatan harga = Harga pasar per saham / Laba per saham

Contoh

Sederhananya, jika sebuah perusahaan telah mencatatkan sahamnya masing-masing seharga Rp. 150.000 di pasar dan pendapatan dari saham itu adalah Rp. 100.000, rasio pendapatan harga akan menjadi:

Rasio pendapatan harga = 15 / 10 = 1,5

Oleh karena itu, harga pasar saham ini adalah 1,5 kali pendapatan perusahaan.

Rasio Nilai Pasar Lainnya

Beberapa rasio nilai pasar lain yang dapat Anda pertimbangkan adalah rasio pembayaran dividen, rasio kebijakan dividen, rasio harga penjualan, nilai aset bersih per saham, rasio harga terhadap penelitian, dll.

Baca juga: Ekonomi Digital: Arti Pentingnya, Jenis, dan Contohnya

Manfaat Rasio Nilai Pasar

rasio nilai pasar

Ada beberapa kegunaan rasio nilai pasar.

  1. Rasio nilai pasar memberikan wawasan kepada investor tentang harga saham dan efisiensi keuangan perusahaan
  2. Mereka membantu menganalisis prospek masa depan perusahaan
  3. Rasio pasar juga memberi tahu Anda tentang tren pasar saham baru
  4. Mereka dapat digunakan untuk menentukan saham yang undervalued atau overvalued mana yang cenderung mengubah kinerja di masa depan

Baca juga: Biaya Penjualan: Arti Lengkap, Komponen, Rumus, dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Rasio nilai pasar memberikan pandangan objektif tentang posisi keuangan perusahaan di pasar saham. Karena ini dinyatakan dalam angka dan angka, Anda bisa mendapatkan gambaran yang jelas tentang aset dan nilai saham perusahaan tanpa disesatkan. Ini lebih penting untuk dilacak bagi investor daripada pemilik bisnis, itulah sebabnya Anda harus lebih sadar tentang cara menghitungnya.

Nah, apabila Anda kesulitan menghitung berbagai perhitungan di atas, Anda dapat mengunakan software akuntansi terbaik dari Kledo. Perlu diketahui bahwa Kledo merupakan software yang dikembangkan dengan teknologi cloud serta berbasis website dan mobile. Jadi, bisa Anda gunakan darimana saja dan kapan saja.

Dengan menggunakan software ini, Anda bisa menyelesaikan berbagai pekerjaan mulai dari membuat faktur, mengelola arus kas, manajemen inventaris, pajak, otomatisasi laporan keuangan, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Tertarik mencoba? Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen + 10 =