12 Tips Mengelola Keuangan Usaha Kecil

mengelola keuangan usaha kecil banner

Bisnis kecil Anda mungkin menawarkan produk atau layanan terbaik yang pernah ada di pasar, namun jika Anda tidak mengelola keuangan usaha kecil Anda dengan baik, Anda akan bangkrut.

Kami tahu bahwa tidak semua orang menyukai angka! Terlepas dari perasaan Anda tentang proses penghitungan yang rumit, mengelola keuangan adalah salah satu aspek terpenting dalam manajemen bisnis kecil.

Ketika Anda mengendalikan keuangan Anda, Anda bisa merasa percaya diri secara finansial dan menyiapkan bisnis kecil Anda untuk sukses.

Pada artikel kali ini kami akan membahas tips mengelola keuangan usaha kecil yang bisa diterapkan jika Anda adalah pemilik bisnis.

1. Memilliki Rencana Bisnis yang Akurat

Kita tidak sedang membicarakan dokumen setebal 50 halaman yang beratnya 1 kilogram yang benar benar ditulis dan tidak pernah Anda baca setelah selesai.

Yang kami maksud adalah rencana bisnis yang realistis dan lugas yang bisa Anda gunakan untuk memandu operasi, pengembangan, dan tujuan keuangan Anda.

Saat Anda memperkirakan biaya dan arus kas untuk tujuan bisnis Anda sendiri, bersikaplah jujur. Tidak ada gunanya melebih-lebihkan dalam hal menetapkan potensi penghasilan Anda yang sebenarnya.

Memiliki rencana yang matang dan realistis untuk bisnis bisa membangun kesadaran akan tujuan keuangan Anda dan benar-benar membantu Anda untuk mencapainya.

Baca juga: Transfer Pricing dalam Bisnis: Arti, Manfaat, Jenis, dan Risiko

2. Memiliki Anggaran

mengelola keuangan usaha kecil 2

Bagian dari memiliki rencana bisnis yang realistis adalah memiliki anggaran. Harus diakui bagi banyak orang, kata ‘anggaran’ saja sudah cukup membuat orang pusing dan terpikir rumitnya membuat ini.

Anggaran bukanlah hal yang menarik atau menyenangkan bagi sebagian besar orang – karena itu, ada baiknya Anda memiliki orang yang ahli dalam hal ini.

Ada banyak bagian lain dalam menjalankan bisnis kecil Anda yang akan menyenangkan; namun, jangan pernah mengabaikan penganggaran, buatlah anggaran yang terukur dan realistis, dan petakan arus kas yang diproyeksikan. Hal ini akan menjadi fondasi bagi tujuan bisnis Anda.

Sesudah Anda menciptakan anggaran yang sesuai, pastikan Anda mematahui semua angka yang ada dalam anggaran Anda.

Baca juga: Jurnal Penutup Perusahaan Manufaktur: Komponen dan Contohnya

3. Ketahui Setiap Angka dalam Bisnis Anda

Catat semua pengeluaran Anda, sekecil apa pun. Hal-hal yang lebih besar lebih mudah diingat, namun hal-hal kecillah yang benar-benar bertambah. Luangkan waktu di kalender Anda setiap bulan untuk melihat angka-angka dalam bisnis kecil Anda.

Ketika Anda mencari tahu berapa biaya yang harus dibebankan untuk produk atau layanan Anda, langkah pertama adalah mengetahui angka-angka tersebut. Anda perlu mengetahui semua pengeluaran bisnis, keterlibatan waktu Anda, dan IP serta nilai juga merupakan faktor penentu yang besar.

Jika Anda melihat adanya pengeluaran yang tidak perlu atau pembengkakan anggaran, inilah saatnya untuk mengubah kebiasaan pengeluaran Anda. Berterima kasihlah kepada kami nanti saat bisnis Anda menuai keuntungan finansial.

Baca juga: Penyusutan Saldo Menurun: Pengertian, Rumus, dan Contohnya

4. Melacak Pembukuan Anda

Masih berhubungan dengan poin diatas dan ini masih berhubungan dengan angka dalam bisnis. Sebagai pemilik usaha kecil, Anda harus memprioritaskan proses pencatatan pembukuan.

Dengan banyaknya hal dan angka yang harus dilacak, Anda mungkin akan menunda-nunda tugas untuk memeriksa pembukuan dan memperbaharui semuanya dalam satu waktu.

Namun, hal ini dapat menyebabkan masalah serius di masa depan. Ajari diri Anda sendiri dasar-dasarnya, gunakan software akuntansi yang baik (meskipun Anda harus membayarnya), dan pastikan Anda memisahkan akun bisnis dan akun pribadi.

Jika belum menggunakan software akuntansi, Anda bisa mencoba Kledo sebagai software akuntansi bisnis yang mudah digunakan dan memiliki harga terjangkau yang cocok untuk semua jenis dan skala bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: Tips Mengelola Tim Keuangan dan Akuntansi dalam Bisnis

5. Mengurangi Biaya

Kedengarannya sederhana, tetapi kita sering terjebak dalam menjalankan bisnis sehari-hari sehingga kita lupa mencari peluang baru untuk merampingkan sistem dan proses, atau mencari cara-cara baru yang efisien dalam memberikan produk dan layanan.

Ada banyak biaya saat Anda mendirikan dan memulai bisnis Anda. Dan setiap tahun ada biaya tambahan, biaya overhead yang sedang berlangsung, dan hal-hal yang perlu diperbaiki atau diganti atau ditingkatkan.

Meninjau angka-angka Anda secara teratur, atau memeriksa dengan akuntan dan pembukuan Anda, dapat membantu Anda menentukan area-area di mana Anda dapat menghemat uang.

6. Menanamkan Lebih Banyak Modal ke Dalam Bisnis

Ada dua hal utama yang harus Anda lakukan jika Anda menjalankan atau mengembangkan bisnis kecil. Yang pertama adalah membayar diri Anda sendiri. Yang kedua adalah menanamkan lebih banyak modal untuk dimasukkan kembali ke dalam bisnis agar tetap berjalan.

Dari dua hal ini mana yang harus Anda lakukan? Akan lebih baik jika Anda melakukan dua hal ini secara bersama-sama. Namun jika tidak bisa dilakukan, Anda bisa memilih opsi pertama yaitu membayarkan gaji pada diri Anda sendiri sebagai pemilik bisnis, setelah bisnis Anda berkembang, Anda bisa melakukan opsi kedua sekaligus tetap melakukan opsi pertama.

Alokasi keuntungan dan pengeluaran Anda dapat digunakan untuk berinvestasi dalam pengembangan dan pemasaran bisnis Anda.

Baca juga: 10 Rekomendasi Aplikasi Pencatatan Keuangan dan Tips Memilihnya

7. Perhatikan Strategi Penetapan Harga Anda

Penawaran harga yang terlalu rendah adalah masalah yang sangat umum terjadi pada bisnis kecil, dan akan berdampak pada bagaimana cara Anda mengelola keuangan usaha kecil Anda.

Dalam bisnis kecil, satu jam tidak pernah hanya satu jam, sebuah produk bukan hanya biaya ditambah margin keuntungan. Ada juga administrasi, penelitian, pelatihan, akuntansi, pemasaran, jaringan, SDM, perjalanan, kebersihan, dan semua hal kecil lainnya yang terlibat dalam menjalankan bisnis Anda.

Tidak memikirkan biaya ini secara konsisten akan membuat Anda kehilangan banyak uang dalam hal kehilangan pendapatan, jadi penting untuk memahami pengeluaran Anda dan menentukan harga produk dan layanan Anda dengan tepat.

Memilih strategi penetapan harga yang sesuai karakter bisnis akan membantu Anda mendapatkan keuntungan yang optimal.

8. Bersikaplah Proaktif dan Percaya Diri

Jika Anda baru memulai bisnis kecil, Anda mungkin selalu mengandalkan gaji tetap yang masuk ke rekening Anda secara teratur. Namun saat Anda menjalankan bisnis sendiri, Anda harus MEMINTA untuk mendapatkan bayaran.

Kadang-kadang mungkin Anda akan merasa sungkan dan ini sering kali menjadi rintangan pola pikir terbesar yang dihadapi pemilik bisnis baru.

Hambatan tentang meminta untuk dibayar bisa sangat merugikan Anda, karena ini akan membuat merasa tidak percaya diri dan akan berdampak juga pada hubungan Anda dengan klien atau pelanggan Anda.

Baca juga: Strategi Keuangan: Pengertian, Komponen, dan Tips Mengelolanya dalam Bisnis

9. Buatlah Daftar Strategi untuk Meningkatkan Arus Kas

mengelola keuangan usaha kecil 1

Dalam bisnis kecil, uang dan pekerjaan bisa mengalami pasang surut.

Untuk masa-masa sulit, ada baiknya Anda memiliki daftar strategi suntikan arus kas yang dapat ditindaklanjuti untuk meningkatkan laba Anda dengan cepat.

Jenis suntikan dana ini akan spesifik untuk bisnis Anda, namun dapat mencakup:

  • Melakukan flash sale
  • Membuat penawaran bundel
  • Membuat penawaran khusus untuk klien yang sudah ada
  • Menawarkan insentif kepada klien saat ini untuk referensi
  • Membuat insentif yang mendorong pelanggan untuk membayar lebih awal

10. Miliki Strategi Penagihan yang Baik

Apakah Anda sering merasa perlu mengejar pelanggan untuk pembayaran mereka? Apakah Anda masih menunggu pembayaran dari pekerjaan yang telah diselesaikan beberapa bulan sebelumnya? Mungkin ini saatnya untuk melihat strategi penagihan Anda.

Mengotomatiskan proses penagihan Anda

Pertama-tama, otomatiskan proses penagihan Anda. Mungkin perlu waktu untuk menyiapkannya karena Anda harus menentukan hal-hal berikut ini:

  • Pemicu otomatis ketika pekerjaan selesai dan faktur dikirim ke klien
  • Siklus penagihan reguler (misalnya setiap 30 hari)
  • Pengingat pembayaran otomatis yang dikirim ke klien ketika tagihan tidak dibayar

Berkomunikasi dengan pelanggan

Komunikasi adalah kunci dalam banyak hal dalam hidup; hal ini juga berlaku untuk strategi penagihan Anda. Beri tahu semua klien dan pelanggan tentang bagaimana Anda berencana mengelola penagihan Anda, dengan email yang ramah atau selebaran elektronik.

Hal ini akan mengingatkan mereka tentang pengingat yang dikirim, kapan tagihan akan tiba, dan kapan Anda mengharapkannya dibayar.

Baca juga: Tips Mengelola Keuangan Perusahaan Bagi Pemula

11. Jika Tidak Bisa Mengelola Dengan Baik, Delegasikanlah

Tidak semua orang dikaruniai kemampuan mengelola uang yang luar biasa. Namun, pengelolaan uang sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang bisnis Anda.

Alihdayakan proses pengelolaan keuangan untuk menjaga pembukuan Anda tetap up to date agar Anda memiliki angka yang akurat, bekerja sama dengan seorang profesional untuk membuat anggaran yang dapat Anda patuhi, atau mendapatkan proyeksi arus kas untuk merencanakan dan menganggarkan secara akurat.

Ini bisa berarti seorang pemegang buku, akuntan, atau bahkan mengontrak seorang CFO untuk membantu Anda mencatat setiap transaksi, membuat laporan keuangan, melakukan analisis untuk pengembangan bisnis yang lebih baik.

12. Tinjau Secara Konsisten

Mengelola keuangan adalah satu hal di mana Anda tidak boleh benar-benar bersantai dan berpuas diri, terlebiih jika usaha Anda masih kecil.

Selalu ada hal baru yang terjadi, cara yang lebih baik untuk menghemat uang, atau peluang untuk mengembangkan bisnis Anda.

Selalu ada cara baru untuk menemukan pelanggan baru atau meningkatkan kebiasaan pelanggan Anda yang sudah ada. Namun, Anda tidak akan pernah bisa melihat peluang-peluang ini jika Anda tidak mengelola keuangan Anda dengan baik dan mengetahui angka-angka Anda.

Jadikanlah prioritas untuk meninjau angka-angka Anda secara teratur, memiliki rencana strategis (baik bisnis maupun pribadi) untuk dikerjakan, dan berpikir lebih cerdas tentang uang.

Baca juga: 7 Tips Mengatur Keuangan Usaha Terbaik

Kesimpulan

Itulah 12 tips dalam mengelola keuangan usaha kecil yang bisa Anda terapkan secara mudah dalam bisnis. Keuangan adalah nafas bisnis, tanpa pengelolaan keuangan yang baik, bisnis Anda tidak akan bertahan lama.

Pastikan Anda memiliki strategi yang baik, anggaran yang sesuai kebutuhan dan pengetahuan terbaik dalam mengelola keuangan bisnis yang baik.

Lalu, pastikan juga Anda memiliki tools yang memudahkan Anda dalam mengelola manajemen keuangan dalam bisnis, salah satunya adalah dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah digunakan oleh lebih dari 65 ribu pengguna di Indonesia dan mempermudah bisnis dalam melakukan proses pembukuan yang lebih mudah dan lebih baik.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty − fourteen =