Penyusutan Saldo Menurun: Pengertian, Rumus, dan Contohnya

penyusutan saldo menurun banner

Ada banyak metode penyusutan yang bisa Anda gunakan untuk megetahui nilai aset yang dimiliki bisnis, semuanya pernah kita bahas pada artikel ini. Dari banyaknya metode penyusutan, salah satu metode penyusutan yang banyak dan mudah digunakan adalah metode penyusutan saldo menurun.

Penyusutan saldo menurun adalah metode penghitungan penyusutan di mana aset dibebankan dengan persentase tertentu. Metode ini juga dikenal sebagai declining balance depreciation atau diminishing balance depreciation.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu penyusutan saldo menurun beserta rumus dan contoh kasusnya yang bisa Anda pelajari.

Pengertian Penyusutan Saldo Menurun

Penyusutan saldo menurun, juga dikenal sebagai diminishing balance depreciation, adalah salah satu metode penyusutan yang umum digunakan dalam akuntansi.

Dalam penyusutan saldo menurun, tarif penyusutan tetap diterapkan pada nilai buku bersih aset (biaya aset dikurangi akumulasi penyusutan) setiap tahun. Nilai buku bersih dikalikan dengan tarif penyusutan untuk menghitung beban penyusutan. Hasilnya, beban penyusutan akan menurun seiring waktu.

Rumus untuk menghitung penyusutan saldo menurun untuk periode tertentu adalah:

Beban Penyusutan = Nilai Buku Bersih * Tarif Penyusutan

Metode saldo menurun memungkinkan penyusutan aset yang lebih cepat pada tahun-tahun awal, yang mencerminkan asumsi bahwa aset biasanya kehilangan nilainya lebih cepat pada tahap awal masa manfaatnya.

Metode ini dapat bermanfaat untuk aset yang memiliki biaya pemeliharaan dan perbaikan yang lebih tinggi seiring bertambahnya usia atau untuk aset yang dengan cepat menjadi usang secara teknologi.

Baca juga: Pengertian PPAP (Penyisihan Penghapusan Aset Produktif) Lengkap

Cara Menghitung Penyusutan Saldo Menurun

penyusutan saldo menurun 1

Untuk menghitung penyusutan saldo menurun, Anda perlu mengetahui:

  • Biaya aset: nilai awal aset ditambah biaya tambahan yang diperlukan untuk menyiapkan aset agar siap untuk digunakan.
  • Nilai residu: juga dikenal sebagai nilai sisa atau nilai sisa, ini adalah nilai aset setelah mencapai akhir masa manfaatnya.
  • Faktor penyusutan: berkorelasi dengan persentase penyusutan aset setiap tahunnya. Misalnya, 2 adalah 200%, 0,5 adalah 50%.

Dengan menggunakan informasi ini, metode saldo menurun menghitung penyusutan dalam dua langkah:

Langkah 1: Hitung biaya penyusutan dengan menggunakan rumus berikut:

Biaya penyusutan per tahun = (nilai buku bersih – nilai residu) x faktor penyusutan

Langkah 2: Kurangi biaya penyusutan dari nilai buku saat ini untuk menghitung nilai buku yang tersisa.

Langkah-langkah ini harus diulang setiap tahun selama masa manfaat aset. Pada tahun terakhir masa manfaat aset, Anda harus mengurangi nilai sisa dari nilai buku saat ini dan mencatat jumlah tersebut sebagai biaya.

Perlu diingat bahwa ini hanyalah salah satu cara untuk menghitung nilai residu. Ada beberapa perhitungan dan rumus lain, tetapi pendekatan ini adalah salah satu yang paling sederhana dan karena itu cocok untuk sebagian besar bisnis kecil.

Baca juga: Metode Unit Produksi: Salah Satu Metode Penyusutan yang Harus Anda Tahu

Contoh Kasus Penyusutan Saldo Menurun

Berikut adalah beberapa contoh yang bisa Anda pelajari untuk lebih memahami metode penyusutan ini:

Contoh 1

Sebuah perusahaan membeli sebuah mesin seharga 5.000.000. Perusahaan memperkirakan bahwa mesin tersebut akan kehilangan 40% nilainya setiap tahun dan memiliki nilai sisa sebesar 1.000.000.

Dengan mengikuti metode saldo menurun, perhitungan penyusutan untuk lima tahun pertama akan terlihat seperti ini:

Tahun 1(5.000.000 – £1.000.000) –X 40% =1.600.000
Tahun 2((5.000.000 -£1.600.000) -£1.000.000) –X 40% =960.000
Tahun 3((5.000.000-1.600.000 – 960.000) -1.000.000) – –X 40% =576.000
Tahun 4((5.000.000-1.600.000 -960.000-576.000) -1.000.000) – – –X 40% =345.600
Tahun 5((5.000.000-1.600.000 -960.000 -576.000 -345.600) -1.000.000) – – – –X 40% =207.360

Baca juga: Pengertian Metode Penyusutan, Jenis dan Cara Menghitungnya pada Bisnis

Contoh 2

Dalam metode saldo menurun, penyusutan tahunan dihitung dengan menerapkan tingkat persentase tetap pada nilai buku aset yang tersisa pada setiap awal tahun.

Karena dua kali tarif garis lurus umumnya digunakan, metode ini sering disebut sebagai penyusutan saldo menurun ganda. (Untuk pembahasan perbedaannya kita akan bahas di bawah)

Sebagai contoh, anggaplah sebuah peralatan memiliki masa manfaat lima tahun. Hal ini menghasilkan tingkat persentase garis lurus tahunan sebesar 20% (1/5 = 20%).

Tingkat saldo menurun ganda adalah 40% (2 x 20%). Tarif ini diterapkan pada nilai buku aset yang tersisa pada awal setiap tahun.

Ketika menerapkan metode saldo menurun, nilai residu aset tidak dikurangi dengan biaya perolehan aset untuk mendapatkan biaya yang dapat disusutkan.

Sebaliknya, hal yang sebaliknya terjadi ketika menerapkan metode garis lurus, metode unit produksi, dan metode jumlah angka tahun.

Nilai residu hanya dipertimbangkan pada tahun terakhir masa manfaat aset. Pada saat itu, penyusutan tahun tersebut dibatasi pada jumlah yang akan mengurangi nilai buku aset menjadi nilai residu.

Poin-poin ini diilustrasikan dalam jadwal berikut ini, yang menunjukkan perhitungan penyusutan tahunan untuk peralatan dalam contoh ini.

TahunBiayaKalkulasiBebanAkumulasi PenyusutanNilai Buku
201540.000.00040.000.000 x .40 =16.000.00016.000.00024.000.000
201640.000.00024.000.000 x .40 =9.600.00025.600.00014.400.000
201740.000.00014.400.000 X .40 =5.760.00031.360.0008.640.000
201840.000.0008.600.000 X .40 =3.456.00034.816.0005.184.000
201940.000.0001.184.00036,000.0004.000.000

Beban penyusutan pada tahun 2019 adalah jumlah yang diperlukan untuk mengurangi nilai buku peralatan menjadi nilai residu sebesar 4.000.000 (5.184.000 – 4.000.000 = 1.184.000).

Penyusutan sebagian tahun juga dapat dihitung dengan menggunakan metode saldo menurun.

Sebagai contoh, jika peralatan dalam kasus di atas dibeli pada tanggal 1 Oktober dan bukannya 2 Januari, penyusutan untuk periode antara 1 Oktober dan 31 Desember adalah (16.000.000 x 3/12).

Pada tahun kedua, penyusutan dihitung dengan cara biasa dengan mengalikan nilai buku yang tersisa sebesar 36.000.000 (40.000.000 – 4.000.000) dengan 40%.

Pada contoh di atas, kami mengasumsikan tingkat penyusutan yang sama dengan dua kali tingkat garis lurus. Namun, banyak perusahaan menggunakan tarif yang sama dengan 1,5 kali tarif garis lurus. Ini disebut penyusutan saldo menurun 150%.

Penyusutan saldo menurun 150% dihitung dengan cara yang sama seperti penyusutan saldo menurun ganda, kecuali bahwa tarifnya 150% dari tarif garis lurus.

Baca juga: Jurnal Penyusutan: Pengertian, Metode, dan Contoh Kasusnya

Penyusutan Saldo Menurun dan Penyusutan Garis Lurus

penyusutan saldo menurun 2

Ada beberapa cara yang berbeda untuk menghitung penyusutan, dan salah satu metode penyusutan yang paling umum digunakan adalah penyusutan garis lurus.

Kesamaan utama antara metode penyusutan saldo menurun dan metode penyusutan garis lurus adalah bahwa keduanya didasarkan pada waktu, bukan pada penggunaan.

Ini berarti bahwa kedua metode penyusutan tersebut mempertimbangkan nilai aset yang menurun dari waktu ke waktu dan tidak mempertimbangkan berapa banyak aset yang sebenarnya digunakan.

Perbedaan utama antara metode saldo menurun dan metode garis lurus adalah bahwa metode saldo menurun membebankan penyusutan sebagai persentase dari nilai buku aset, sedangkan metode garis lurus membebankan jumlah yang sama setiap tahun.

Baca juga: Download Template Penyusutan Garis Lurus dalam Metode Depresiasi

Metode penyusutan mana yang harus saya gunakan?

Metode saldo menurun dari penyusutan paling berguna ketika suatu aset memiliki utilitas atau produktivitas yang lebih tinggi di awal masa manfaatnya, karena menghasilkan beban penyusutan yang mencerminkan produktivitas, fungsionalitas, dan kapasitas aset untuk menghasilkan pendapatan.

Sebagai contoh, banyak jenis mesin memiliki fungsionalitas yang lebih tinggi saat masih baru dan oleh karena itu menghasilkan lebih banyak pendapatan pada tahun-tahun awal masa pakainya.

Metode penyusutan saldo menurun mencerminkan hal ini dengan lebih akurat daripada metode penyusutan lainnya.

Di sisi lain, penyusutan garis lurus menghasilkan beban penyusutan yang sama dan oleh karena itu tidak dapat memperhitungkan tingkat produktivitas dan fungsionalitas yang lebih tinggi pada awal masa manfaat aset.

Meskipun demikian, metode garis lurus jauh lebih mudah untuk dihitung, dan oleh karena itu mungkin merupakan pilihan yang lebih cocok untuk pekerja lepas atau pemilik usaha kecil yang mengelola keuangan mereka sendiri.

Baca juga: Biaya Penyusutan: Pengertian, Komponen, Metode, dan Contoh Perhitungannya

Kelebihhan dan Kekurangan Metode Saldo Menurun

Berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan metode penyusutan ini:

Kelebihan

  • Beban yang sama: Metode ini menciptakan beban untuk menggunakan aset lebih banyak di setiap tahun berikutnya. Jumlah penyusutan terus menurun untuk setiap tahun berikutnya, sedangkan biaya untuk perbaikan meningkat bersamaan dengan ini. Dengan demikian, peningkatan biaya perbaikan setiap tahun berikutnya dikompensasi dengan penurunan jumlah penyusutan untuk setiap tahun berikutnya.
  • Metode sederhana: Kekuatan penting dari metode saldo menurun adalah metode ini mudah dipahami dan mudah diikuti.
  • Cocok dengan ketentuan pajak: Metode ini diakui dan diterima oleh ketentuan pajak penghasilan di Indonesia.

Kekurangan

  • Tidak ada nilai nol: Nilai aset tidak dapat diturunkan menjadi nol dengan metode ini.
  • Penentuan tarif tidak mudah: Menentukan tarif penyusutan yang sesuai berbeda dan lebih kompleks dibandingkan dengan metode angsuran tetap.

Mudahkan Penghitungan Penyusutan Aset dengan Kledo

Proses penghitungan penyusutan aset sangat penting bagi Anda untuk memastikan valuasi bisnis Anda. Tanpa penghitungan yang tepat, Anda tidak akan mendapatkan informasi yang valid atas data keuangan perusahaan.

Sayangnya, akan sangat sulit bagi Anda untuk menghitung nilai penyusutan secara manual, terlebih dengan banyaknya metode penyusutan yang harus Anda pilih dan sesuai dengan bisnis Anda.

Jika Anda membutuhkan proses penghitungan penyusutan yang sepenuhnya otomatis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur tersebut.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 67 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia dalam membantu proses pembukuan dan manajemen aset perusahaan yang lebih baik.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: Apa Itu Beban Penyusutan? Berikut Pengertian Lengkap dan Metode Penghitungannya

Kesimpulan

Penyusutan saldo menurun merupakan salah saatu metode depresiasi yang banyak digunakan perusahaan, terutama perusahaan di Indonesia.

Namun perlu Anda perhatikan, ada berbagai metode penyusutan yang bisa Anda pilih dan sesuai karakteristik pencatatan aset dalam bisnis Anda. Jadi, pastikan Anda mengetahui kebutuhan bisnis Anda secara rinci.

Untuk membantu Anda dalam mengelola dan menghitung nilai aset secara transparan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur depresiasi otomatis dan pembuatan laporan keuangan instan.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 3 =