Mental Accounting: Pengertian, Cara Menghindari, dan Contohnya

mental accounting banner

Memahami konsep mental accounting dapat membantu Anda mengubah cara Anda berpikir tentang uang dan membuat keputusan keuangan yang lebih bijak.

Hal ini karena setiap orang berpikir tentang uang dengan cara yang berbeda, yang menyebabkan mereka memiliki kebiasaan belanja dan menabung yang berbeda.

Mental accounting mengacu pada nilai yang diberikan seseorang pada sejumlah uang berdasarkan persepsi subjektif mereka tentang seberapa besar nilainya.

Kriteria pengeluaran subjektif dapat mengarahkan konsumen pada kebiasaan pengeluaran yang berbeda tergantung pada bagaimana mereka mengkategorikan pengeluaran mereka.

Mempelajari tentang pengeluaran yang bias dapat membantu Anda membangun pemahaman yang lebih akurat tentang nilai pendapatan Anda dan membuat keputusan keuangan yang lebih baik.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu mental accounting, menjelaskan cara kerjanya, menguraikan tips untuk menghindarinya, mendiskusikan pentingnya menyadarinya, dan memberikan beberapa contoh.

Apa yang Dimaksud dengan Mental Accounting?

Dalam makalahnya yang berjudul “Mental Accounting Matters,” Richard Thaler, yang saat ini menjabat sebagai profesor ekonomi di University of Chicago Booth School of Business, mendefinisikan mental accounting sebagai “sekumpulan operasi kognitif yang digunakan oleh individu dan rumah tangga untuk mengorganisir, mengevaluasi, dan melacak aktivitas keuangan.

Secara sederhana, mental accounting mengacu pada fenomena bagaimana orang memberikan nilai yang berbeda pada uang mereka berdasarkan cara mereka mendapatkannya.

Perbedaan persepsi tentang berapa nilai uang yang sama adalah jenis bias kognitif yang dapat menyebabkan hasil ekonomi yang tidak dapat diandalkan.

Mengandalkan interpretasi subjektif tentang berapa nilai uang Anda juga dapat menyebabkan pelanggaran prinsip-prinsip ekonomi dasar. Contoh pengeluaran yang bias adalah ketika beberapa orang menganggap pengembalian pajak sebagai bonus pendapatan, meskipun pengembalian pajak merupakan uang yang harus dibayarkan kepada pembayar pajak.

Menganggap bonus dari kantor atau dari pemerintah sebagai penghasilan tambahan dapat menyebabkan pengeluaran yang tidak efisien. Konsumen dapat mencegah pengambilan keputusan keuangan yang buruk dengan membuat anggaran, memperhitungkan pendapatan yang tidak teratur, dan menguraikan tujuan dan pengeluaran.

Fungibilitas mengacu pada kemampuan mata uang atau aset untuk dapat dipertukarkan dengan mata uang atau aset lain dari jenis yang sama. Menganggap uang sebagai sesuatu yang dapat dipertukarkan dapat membantu konsumen membelanjakan dan menabung dengan lebih efektif.

Baca juga: Cash Flow Coverage Ratio: Manfaat, Rumus, dan Cara Menghitungnya

Banner 2 kledo

Bagaimana Cara Kerja Mental Accounting?

Orang mungkin menciptakan kebiasaan belanja yang bias ketika mereka menempatkan uang pada kategori atau akun belanja yang berbeda.

Terkadang, seseorang mungkin menolak untuk memindahkan uang antar rekening karena mereka mengkategorikan dana mereka sehingga hanya jumlah tertentu yang bisa masuk ke setiap rekening.

Cara berpikir seperti ini berawal dari keyakinan bahwa uang tidak dapat dipertukarkan, yang berarti nilainya tetap sama di mana pun Anda menyimpannya.

Meskipun memiliki kriteria subjektif untuk pengeluaran dapat mencegah orang untuk mentransfer uang ketika tidak diperlukan, akun yang dibuat orang dapat memiliki kegunaan praktis.

Sebagai contoh, orang bisa berkompromi antara penggunaan dana terbatas yang saling bersaing. Mengelompokkan uang Anda ke dalam beberapa akun yang berbeda juga dapat membantu Anda mengendalikan pengeluaran yang tidak rasional atau tidak bertanggung jawab, tetap berada di dalam anggaran, dan meminimalkan utang konsumtif.

Individu yang tidak bergantung pada kategori-kategori yang membatasi ini mungkin dapat mengoptimalkan dana yang tersedia.

Baca juga: Inflation Accounting: Pengertian, Metode, Tujuan dan Contohnya

Tips untuk Menghindari Mental Accounting

mental accounting 3

Pertimbangkan langkah-langkah berikut ini untuk membantu Anda menghindari pengambilan keputusan yang bias dengan keuangan Anda:

Buat anggaran

Membuat anggaran dapat membantu Anda melacak pengeluaran Anda dan memastikan bahwa keputusan keuangan Anda tidak bias.

Langkah pertama dalam membuat anggaran adalah menghitung pendapatan bersih Anda sehingga Anda tahu berapa banyak yang dapat Anda belanjakan setiap bulannya.

Selanjutnya, tentukan pengeluaran Anda, tujuan tabungan, dan keinginan Anda. Hitung jumlah uang yang dapat Anda alokasikan untuk setiap kategori pengeluaran.

Saat Anda membuat anggaran, ada baiknya Anda mencatat semua tanda terima, potongan gaji, dan laporan rekening Anda untuk mendapatkan gambaran yang lebih akurat tentang pengeluaran Anda.

Dokumentasikan setiap pengeluaran Anda

Mendokumentasikan pembelian, transfer, dan tindakan keuangan lainnya dapat membantu Anda mengembangkan kesadaran akan pengeluaran Anda.

Anda dapat mendokumentasikan keputusan keuangan Anda dengan membuat dokumen atau menggunakan buku catatan untuk mencatat tanggal, aktivitas, dan jumlah untuk setiap transaksi.

Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan aplikasi penganggaran yang dapat membantu Anda mengkategorikan pengeluaran Anda dan mengatur pengingat untuk pembayaran wajib.

Dengan memiliki informasi ini dan mengembangkan kebiasaan melacak pengeluaran Anda, Anda dapat mengelola keuangan Anda dengan lebih efektif.

Baca juga: Akuntan Wajib Tahu Apa itu Golden Rules Of Accounting

Lakukan pembayaran hanya sesuai dengan tujuan Anda

Ketika Anda mengelola uang Anda sesuai dengan tujuan keuangan Anda, Anda cenderung membuat pilihan yang lebih baik untuk kesehatan keuangan Anda.

Contoh tujuan mungkin termasuk meningkatkan literasi keuangan Anda, menabung untuk masa pensiun, membangun kredit yang baik, melunasi utang, atau membuat rencana warisan.

Menetapkan tujuan keuangan dapat membantu Anda menjadi lebih sadar akan pengeluaran Anda, membuat keputusan keuangan yang lebih baik, membantu Anda menghindari utang, dan meningkatkan potensi tabungan Anda.

Mengapa Kesadaran akan Mental Accounting itu Penting?

mental accounting 2

Berikut ini adalah beberapa alasan mengapa menyadari potensi Anda untuk membuat keputusan keuangan yang bias itu penting:

Dapat meningkatkan kesadaran keuangan individu

Keputusan pengeluaran yang bias dapat menyebabkan seseorang memiliki pandangan yang terbatas tentang keuangan mereka. Dengan mempertimbangkan keadaan keuangan mereka secara terintegrasi, individu dapat membuat keputusan keuangan yang baik.

Sebagai contoh, beberapa orang mungkin memiliki mental accounting untuk pergi makan malam seminggu sekali. Jika mereka menyadari pengeluaran mereka yang bias, mereka mungkin dapat berpikir tentang perlunya pembelian tersebut dan dapat mengevaluasi apakah mereka membayar harga yang masuk akal.

Kesadaran ini dapat membuat mereka memilih untuk berhenti membayar biaya makan di restoran setiap minggunya.

Baca juga: Tips Memulai Bisnis Es Batu Kristal dan Modal yang Dibutuhkan

Hal ini dapat mencegah orang untuk mempercayai taktik pemasaran impulsif

Jika seseorang membelanjakan uangnya berdasarkan representasi akurat dari penghasilan mereka, mereka mungkin cenderung tidak percaya pada beberapa taktik pemasaran.

Sebagai contoh, mereka mungkin tidak akan membayar lebih banyak uang untuk produk yang dilabeli oleh pemasar sebagai produk kelas atas atau mewah.

Orang mungkin memilih untuk tidak membelanjakan lebih banyak uang untuk membeli tas desainer terkenal karena mereka berpikir bahwa tidak masuk akal untuk menggunakan bonus mereka untuk barang-barang mewah atau keinginan.

Cara berpikir seperti ini dapat mengarah pada pengembangan pola pembelian yang diperlukan saja dan dapat meningkatkan kemampuan seseorang untuk menabung.

Dapat membantu orang melawan sunk-cost fallacy

Sunk-cost fallacy adalah kebiasaan untuk terus terlibat dalam suatu perilaku lebih lama dari yang diperlukan. Kekeliruan sunk-cost dapat membuat orang terpaku pada keputusan keuangan yang buruk di masa lalu dan berjuang untuk memperbaikinya.

Jika orang memahami bagaimana kriteria pengeluaran subjektif dapat memiliki keterbatasan, mereka dapat mengatur keuangan mereka secara akurat dan membuat keputusan yang tepat di masa depan.

Mereka juga dapat mengembangkan kebiasaan untuk secara aktif mempertimbangkan konsekuensi dari keputusan keuangan mereka sehingga mereka dapat mengembangkan langkah-langkah pengeluaran yang lebih hati-hati.

Baca juga: 10 Tips Memulai Usaha Fotocopy, Prospek, dan Modal yang Dibutuhkan

Contoh-contoh Kasus dalam Mental Accounting

Banyak orang yang tidak menyadari bahwa meskipun mental accounting tampak masuk akal, namun sebenarnya sangat tidak rasional.

Beberapa orang, misalnya, menyisihkan uang tertentu untuk liburan atau rumah baru sementara mereka juga memiliki utang kartu kredit yang besar.

Meskipun mengalihkan uang dari proses pembayaran pinjaman akan meningkatkan pembayaran bunga sehingga mengurangi kekayaan bersih gabungan mereka, mereka cenderung menganggap pendapatan dalam dana khusus ini lebih baik daripada uang untuk membayar utang.

Juga tidak masuk akal untuk memiliki rekening tabungan tanpa bunga, sementara Anda juga memiliki utang kartu kredit dengan suku bunga tahunan mencapai dua digit. Contoh-contoh lain dari mental accounting meliputi:

Contoh 1

Erina adalah seorang software engineer di sebuah bisnis startup yang memiliki reputasi baik dan telah bekerja selama beberapa tahun.

Dia memiliki saldo rekening tabungan sebesar 100.000.000. Penghasilan bulanannya sekarang sekitar 35.000.000, dengan 10.000.000 digunakan untuk membayar sewa dan tagihan, 5.000.000 untuk makanan, 5.000.000 untuk transportasi, 5.000.000 untuk tabungan, dan 1.000.0000 untuk biaya lain seperti hiburan.

Ia ingin berinvestasi di pasar saham, namun ia khawatir karena ia yakin bahwa akan lebih baik jika semua uang tetap berada di rekening banknya saja.

Ia juga yakin bahwa ia tidak dapat mengubah kebiasaan belanjanya saat ini. Mental accounting-nya menuntunnya untuk menyimpan uang di bank yang ia rasa tidak bisa ia ubah.

Baca juga: Goodwill Impairment: Pengertian dan Aturannya dalam PSAK 48

Contoh 2

Peter dan Daniel membelikan adiknya sebuah trampolin. Mereka membayar 200.000 untuk trampolin tersebut di sebuah situs iklan dan menyadari bahwa ada bagian yang rusak setelah membelinya.

Mereka mungkin harus berkendara selama tiga jam ke bengkel dan membayar teknisi sebesar 50.000 untuk tenaga kerja dan material untuk mengatasi masalah tersebut.

Peter dan Daniel berdebat tentang bagaimana cara mengatasi masalah tersebut.

Peter berpendapat bahwa karena mereka telah menghabiskan 200.000, maka memperbaikinya agar dapat digunakan adalah pilihan terbaik.

Daniel mengklaim bahwa apa pun hasilnya, mereka telah menghabiskan 200.000. Dia tidak percaya bahwa biaya tambahan dan perjalanan panjang itu sepadan dengan trampolin yang berfungsi dengan baik.

Peter melakukan mental accounting, yakin bahwa tidak peduli berapa banyak langkah lagi yang dia perlukan untuk membuat proyek investasinya berharga.

Daniel berpikir lebih dari sekadar mental accounting ketika dia menyadari bahwa pergi untuk mendapatkan perawatan akan lebih buruk daripada tidak pergi karena akan menghabiskan uang dan waktu tambahan.

Baca juga: Analisis 6m dalam Bisnis: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Kesimpulan

Mental accounting adalah teori yang mengatakan bahwa kebanyakan orang mengklasifikasikan keuangan secara berbeda ketika membuat anggaran di kepala mereka.

Jadi, mereka mungkin akan cenderung melakukan pengeluaran yang tidak logis dan membuat keputusan investasi yang tidak masuk akal karena lebih sulit untuk melihat bagaimana jumlah uang yang sama bisa memiliki nilai jangka panjang yang berbeda tergantung di mana uang tersebut disimpan dan bagaimana uang tersebut digunakan atau diinvestasikan.

Dalam proses bisnis, tentu ini merupakan masalah serius karena membahayakan kesehatan keuangan bisnis Anda.

Untuk memastikan setiap pengeluaran bisnis terkontrol dengan baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang memiliki fitur pencatatan keuangan mudah, membuat laporan keuangan instan, dan terintegrasi dengan sistem HR juga POS.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

18 + 8 =