Multichannel Marketing: Kelebihan, Tantangan, dan Strateginya

multichannel marketing banner

Banyak bisnis dan organisasi menggunakan strategi multichannel marketing untuk menjangkau audiens mereka dengan lebih baik. Menerapkan strategi multichannel marketing dalam bisnis Anda adalah cara yang bagus untuk mempelajari audiens Anda dan terhubung secara lebih efektif dengan basis pelanggan Anda.

Sebagai seorang pemasar atau pemilik bisnis, Anda harus tahu berapa banyak rute berbeda yang dapat Anda ambil untuk menarik lebih banyak pelanggan ke dalam saluran Anda.

Meskipun ada berbagai strategi yang dapat Anda terapkan, multichannel marketing adalah salah satu cara terbaik untuk meningkatkan ROI, meningkatkan upaya penargetan ulang, dan memperluas jangkauan Anda.

Multichannel marketing memungkinkan Anda terlibat dengan pelanggan dan mengembangkan merek Anda di berbagai platform menggunakan taktik berbeda.

Dalam panduan ini, kami membahas apa itu strategi multichannel marketing, cara memilih saluran mana yang harus Anda gunakan, serta tanntangan, dan kelebihan strategi ini.

Apa yang Dimaksud dengan Multichannel Marketing?

Menerapkan strategi multichannel marketing berarti Anda secara konsisten berinteraksi dengan pelanggan di berbagai saluran: email, SMS, media sosial, dll.

Model multichannel marketing sangat penting untuk mengembangkan bisnis, baik Anda menjalankan situs toko online atau toko fisik. Ini adalah strategi yang memungkinkan pelanggan Anda memilih kapan, di mana, dan bagaimana mereka melakukan pembelian.

Faktanya, dibutuhkan enam hingga delapan interaksi dengan pelanggan Anda untuk menghasilkan penjualan yang andal, dan semakin banyak saluran yang dapat Anda jangkau, semakin cepat Anda dapat mengubah prospek menjadi pelanggan yang membayar.

Mari kita lihat beberapa statistik multichannel marketing sebelum melanjutkan:

  • Kampanye B2B yang menggunakan multichannel marketing mengalami peningkatan ROI rata-rata sebesar 24%.
  • Bisnis yang menjalankan kampanye pemasarannya ke setidaknya empat saluran berbeda mengalami peningkatan ROI hingga 300%.

Baca juga: 10 Konsekuensi Jika Anda Memiliki Pembukuan yang Buruk pada Bisnis

Banner 3 kledo

5 Keuntungan utama Multichannel Marketing untuk Bisnis Anda

Pelanggan Anda menghabiskan waktu di begitu banyak di berbagai channel dan semakin banyak saluran atau channel yang bermunculan setiap hari.

Inilah mengapa Anda tidak boleh mengabaikan strategi multichannel marketing.

1. Perluas jangkauan audiens Anda dengan multichannel marketing

Masalah terbesar dengan pemasaran pada satu saluran adalah ketika pelanggan Anda berpindah ke saluran pilihan baru, Anda kehilangan mereka.

Dengan multichannel marketing, Anda dapat menemukan dan menjangkau prospek Anda di saluran mana pun yang berinteraksi dengan mereka dan bergerak bersama mereka.

Menggabungkan multichannel marketing dengan platform data pelanggan berarti Anda dapat fokus pada saluran yang paling penting bagi pelanggan Anda dan menemukannya di mana pun mereka pergi.

2. Menyederhanakan perjalanan pelanggan

Anda tahu betapa pentingnya waktu antara pelanggan Anda melihat pesan pemasaran dan melakukan pembelian. Semakin lama waktu yang dibutuhkan mereka untuk mengonfirmasi pesanan, semakin besar kemungkinan mereka menolak membeli.

Multichannel marketing memungkinkan Anda menjangkau pelanggan di saluran yang mereka sukai untuk berbelanja dan mengirimkan tautan langsung dan relevan kepada mereka.

Strategi ini berarti Anda dapat mengirim mereka langsung dari tim pemasaran ke tim penjualan dengan sedikit waktu yang terbuang.

Baca juga: Gamifikasi Marketing: Pengertian, Elemen, Manfaat, dan Strateginya

3. Memanfaatkan kelebihan yang ditawarkan berbagai channel

Setiap saluran pemasaran bisa sempurna dalam kondisi tertentu, namun kurang ideal dalam kondisi lain. Dengan menggunakan model multichannel marketing, Anda dapat memanfaatkan fitur-fitur positif salursan pemasaran yang berbeda sambil memitigasi situasi yang gagal.

Anda dapat menggabungkan setiap saluran yang Anda targetkan ke dalam satu kampanye multichannel marketing untuk segera bereaksi terhadap situasi apa pun yang muncul.

Satu-satunya cara agar merek Anda dapat memanfaatkan atribut positif dari setiap saluran dan meniadakan kelemahannya adalah dengan menggunakan strategi multichannel marketing.

4. Meningkatkan keberhasilan kampanye retargeting melalui multichannel marketing

Kami tahu bahwa strategi retargeting adalah bagian penting dari strategi pemasaran apa pun, dan menggunakan pendekatan multichannel juga dapat membantu.

Menawarkan pengalaman lintas saluran kepada pelanggan Anda dapat menjadi faktor penentu antara mereka meninggalkan keranjang atau melanjutkan pembelian.

Pelanggan pergi ke kasir dan meninggalkan keranjang mereka pada detik terakhir—sangat sering terjadi. Kuncinya adalah menjangkau mereka saat niat membeli mereka sedang mencapai puncaknya.

Dengan multichannel marketing, Anda dapat memanfaatkan setiap saluran yang Anda inginkan dengan cepat untuk melibatkan mereka secepat mungkin.

5. Mengubah prospek menjadi konversi dengan memanfaatkan keunggulan masing-masing channel

Meskipun multichannel marketing menawarkan banyak manfaat, keuntungan terbesarnya adalah bagaimana setiap saluran bekerja sama dalam satu kampanye.

Misalnya, jika Anda meluncurkan kampanye penjualan, Anda dapat mengirimkan email yang menampilkan produk Anda dan kemudian menghubungi pelanggan Anda dengan kode diskon SMS beberapa menit setelah mereka membukanya.

Atau, jika Anda melakukan retargeting pelanggan yang telah meluangkan waktu untuk mencari tetapi tidak melakukan pembelian, Anda dapat menghubunginya melalui Messenger dan menindaklanjuti dengan email yang menawarkan pengiriman gratis atau diskon.

Semua saluran yang saling terhubung adalah keuntungan nyata yang dihasilkan oleh multichannel marketing.

Baca juga: Permission Marketing: Pengertian, Contoh, dan Tips Melakukannya

Tantangan dalam Menerapkan Strategi Multichannel Marketing

multichannel marketing 3

Manajemen yang efisien

Membentuk dan mengelola strategi yang kohesif di seluruh channel merupakan suatu tantangan. Dibutuhkan perencanaan, pengujian, komunikasi, dan kemampuan beradaptasi yang cermat.

Agar multichannel marketing menjadi efektif, anggota tim yang bertanggung jawab atas saluran berbeda harus berbagi data dan bekerja sama untuk mengimplementasikan rencana tersebut.

Tanpa komunikasi yang baik, setiap saluran akan menjadi sebuah silo dan tidak berkontribusi pada keseluruhan strategi. Banyak perusahaan yang mencoba memperluas salurannya hanya fokus pada angka tanpa memperhatikan strateginya.

Memiliki lebih banyak titik kontak saja tidak akan memberikan dampak — rencana menyeluruhlah yang menghubungkan mereka bersama-sama.

Apakah orang yang menggunakan kode QR muncul di situs web? Apakah mereka memutuskan untuk menyelidiki suatu produk di media sosial? Itu adalah informasi yang dapat ditindaklanjuti jika dibagikan kepada tim yang tepat.

Atribusi pemasaran yang tepat

Salah satu bagian penting dari strategi apa pun adalah mengetahui kapan dan bagaimana mengukur hasil kampanye.

Bagian yang sulit adalah mengetahui berapa banyak kredit yang harus diatribusikan ke setiap titik kontak, terutama ketika pelanggan rata-rata melakukan tujuh interaksi dengan berbagai saluran sebelum membeli. Ingatlah bahwa penyampaian pesan harus konsisten di semua saluran.

Memanfaatkan analisis pemasaran

Dengan begitu banyaknya data yang ada, sulit untuk menentukan kesimpulan apa yang dapat diambil dari data tersebut. Terkadang, cara terbaik untuk memanfaatkan informasi yang tersedia adalah dengan menyewa ahli untuk melakukannya untuk Anda.

Keahlian dalam menemukan cerita dalam data sangat penting untuk setiap rencana multichannel marketing. Hal ini perlu diatur dan dipahami sebelum dapat bernilai.

Baca juga: 5 Jenis Strategi Segmentasi Pasar dan Tips untuk Memilihanya

Mengikuti inovasi

Tantangan lainnya adalah kecepatan berkembangnya teknologi dan ide-ide baru. Ingat kapan TikTok keluar? Awalnya anak-anak membuat video dance. Sekarang marketer menggunakannya untuk melibatkan pelanggan potensial.

Saluran media sosial baru, pemasaran berbasis lokasi, smart TV, dll., harus diteliti sebelum dimasukkan ke dalam keseluruhan strategi pemasaran untuk memastikan saluran tersebut masuk akal bagi basis pelanggan Anda.

Mempelajari cara menampilkan diri Anda di saluran baru merupakan suatu tantangan, dan memerlukan investasi waktu serta sumber daya lainnya yang besar.

Menargetkan pesan yang tepat

Menargetkan pelanggan dimulai dengan mensegmentasi mereka. Siapa mereka? Apakah mereka adalah ibu-ibu muda yang sibuk dan menikah dengan pekerjaan tetap? Atau apakah mereka remaja di perkotaan yang menghabiskan lebih banyak waktu di depan ponsel dibandingkan di depan komputer?

Semakin banyak yang Anda ketahui tentang pelanggan, semakin baik Anda dapat menyesuaikan pesan untuk seluruh merek Anda. Lihatlah demografi, psikografis, riwayat pembelian, dll.

Saluran apa yang menjadi favorit mereka untuk berinteraksi? Bagaimana Anda dapat membuat pesan Anda lebih mudah diingat berdasarkan informasi tersebut?

Baca juga: 10 Strategi Online Branding Untuk Pemasaran Produk yang Efektif

Cara Membuat Rencana Multichannel Marketing yang Efektif

multichannel marketing 2

Membuat rencana multichannel marketing membantu bisnis memasarkan dirinya sendiri secara teratur dan terstruktur.

Berikut langkah-langkah yang dapat Anda ikuti untuk membuat rencana multichannel marketing yang mengarahkan Anda ke hasil yang lebih baik:

1. Identifikasi setiap channel target Anda

Identifikasi setiap channel tempat Anda ingin memasarkan bisnis Anda. Meskipun Anda mungkin ingin hadir di setiap saluran yang memungkinkan, biasanya lebih baik mempersempit fokus Anda. Dengan menggunakan langkah-langkah di bagian sebelumnya, pilih saluran pemasaran terbaik untuk bisnis Anda.

2. Buat pesan yang konsisten

Meskipun setiap channel pemasaran memerlukan pendekatan yang berbeda, miliki suara yang seragam di setiap saluran untuk membantu pelanggan mengenal merek Anda. Keakraban ini kemudian membangun kepercayaan audiens Anda.

Ciptakan strategi penyampaian pesan yang konsisten dengan mengidentifikasi suara merek Anda, skema warna yang akan Anda gunakan, dan topik konten Anda.

3. Manfaatkan kelebihan masing-masing channel

Setiap channel pemasaran memiliki kelebihannya masing-masing, seperti jenis konten yang dapat Anda bagikan atau di mana saluran tersebut menjangkau pelanggan Anda. Untuk memaksimalkan rencana multichannel marketing Anda, identifikasi keunggulan saluran tersebut dan manfaatkan.

Misalnya, media sosial memungkinkan lebih banyak kontak langsung dengan pelanggan Anda, sedangkan situs web Anda dapat berbagi informasi yang lebih mendalam.

Buatlah daftar keuntungan untuk setiap channel pemasaran yang ingin Anda gunakan, beserta bagaimana Anda berencana untuk memanfaatkan keuntungan tersebut semaksimal mungkin.

Baca juga: Pengertian Cost Per Lead (CPL) dan Cara Menghitungnya

4. Hubungkan setiap channel pemasaran Anda

Menghubungkan berbagai channel pemasaran Anda satu sama lain membantu memandu pelanggan dalam journey pembeli. Kapan pun memungkinkan, hubungkan setiap channel pemasaran ke sebanyak mungkin saluran lain untuk menyederhanakan proses ini dan mendorong partisipasi.

Misalnya, saat Anda mengirim email ke daftar pelanggan Anda, Anda menyertakan tautan ke website dan saluran media sosial Anda.

Anda juga dapat menyertakan cara untuk berlangganan daftar email Anda di setiap halaman blog perusahaan, yang juga dapat Anda bagikan di halaman media sosial saat Anda mempublikasikannya.

Memberi pelanggan Anda tempat lain untuk dikunjungi membantu memastikan mereka tetap terlibat dengan merek Anda, daripada pergi ke tempat lain.

5. Otomatiskan setiap prosesnya

Menyiapkan otomatisasi proses menghilangkan banyak tugas yang membuat menjalankan strategi multichannel marketing memakan waktu.

Ada banyak hal yang dapat Anda otomatisasi, seperti mengirimkan newsletter, berbagi postingan blog, memposting ke media sosial, dan live chat.

Buat daftar proses mana yang menurut Anda paling banyak memakan waktu, lalu cari cara untuk mengotomatiskan proses tersebut.

Memperkenalkan otomatisasi sejak dini memungkinkan Anda menyempurnakan proses seiring berjalannya waktu sehingga mampu menangani lebih banyak hal seiring berkembangnya strategi pemasaran Anda.

Baca juga: Cara Hitung Sales Growth Rate, Rumus, dan Contohnya

6. Evaluasi dan perbaiki

Siapkan sistem yang memungkinkan Anda mengevaluasi kinerja strategi multichannel marketing Anda. Pikirkan tentang metrik apa yang ingin Anda lacak, seperti tampilan halaman, tayangan, pembagian, atau interaksi.

Kemudian buat sasaran untuk masing-masing metrik ini, seperti persentase peningkatan tertentu selama seperempat.

Setelah Anda mulai menerapkan strategi multichannel marketing, Anda dapat menggunakan metrik ini untuk melacak kemajuan Anda. Anda kemudian dapat mengevaluasi efektivitas strategi Anda dan menyempurnakan tujuan dan proses Anda sesuai kebutuhan.

Baca juga: Apa itu Brand Recognition? Berikut Strategi dan Tips Penerapannya

Intinya…

multichannel marketing 1

Strategi multichannel marketing dimulai dengan mendefinisikan persona pembeli dan membangun serta mensegmentasi audiens yang lebih baik.

Memahami orang-orang yang menjadi tujuan pemasaran Anda dan apa yang mereka inginkan dari produk Anda sangat penting untuk membangun model multichannel marketing yang sukses.

Yang perlu Anda ingat, proses multichannel marketing memakan banyak anggaran, dan Anda harus secara aktif memastikan semua anggaran yang Anda keluarkan sejalan dengan target yang telah Anda tetapkan.

Untuk memudahkan Anda dalam memantau pengeluaran dan pemasukan dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur lengkap seperti Kledo.

Kledo telah dipercaya oleh lebih dari 75 ribu pengguna pemilik bisnis di Indonesia dalam memudahkan proses pencatatan pembukuan dan analisis keuangan terintegrasi untuk pengambilan keputusan bisnis yang lebih cepat.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen + 3 =