Apa itu Profit dan Bagaimana Cara Pengelolaan Profit Bisnis?

apa itu profit

Sebagai pemilik bisnis, apakah Anda tahu tentang apa itu profit dan cara pengelolaan profit bisnis yang efektif?

Pemilik biasanya mencari cara untuk meningkatkan profitabilitas bisnis tempat mereka bekerja. Profitabilitas adalah salah satu metrik terpenting dari kesuksesan bisnis dan menentukan apakah bisnis akan berkembang.

Mempelajari berbagai strategi untuk meningkatkan profitabilitas dapat membantu Anda menerapkan strategi khusus dalam tim Anda untuk meningkatkan pendapatan dan mengurangi pengeluaran.

Pada artikel kali ini kita akan membahas tentang apa itu profit dan tips dalam pengelolaan dan memaksimalkan profit dalam bisnis Anda.

Jadi baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa itu Profit?

apa itu profit

Apa definisi profit? Profit adalah nilai yang tersisa setelah seluruh biaya perusahaan telah dibayar.

Profit sendiri dapat ditemukan di laporan laba rugi. Jika nilai yang tersisa setelah biaya dikurangi dari pendapatan adalah positif, perusahaan dikatakan untung, dan jika nilainya negatif, maka dikatakan rugi

Istilah lain yang dari apa itu profit dalam akuntansi adalah pendapatan

Disisi lain, profitabilitas adalah kemampuan bisnis untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan daripada pengeluaran.

Perusahaan biasanya menghasilkan pendapatan melalui penjualan produk atau layanan kepada konsumen dan menghasilkan pengeluaran dengan membayar karyawan mereka dan memproduksi produk atau layanan mereka.

Anda dapat mengkategorikan pengeluaran bisnis sebagai biaya langsung, yang merupakan biaya untuk membayar karyawan yang terlibat langsung dalam produksi suatu produk atau layanan, dan biaya tidak langsung, yang juga dikenal sebagai overhead.

Overhead mungkin termasuk depresiasi, pajak properti, biaya bahan tidak langsung dan upah untuk karyawan yang tidak terlibat langsung dalam proses produksi.

Margin keuntungan adalah jumlah uang yang dihasilkan bisnis dari penjualan produk atau layanan.

Untuk mencapai margin keuntungan untuk satu unit produk atau layanan, Anda mengurangi biaya tidak langsung dan biaya langsung dari harga yang dibayar pelanggan untuk produk atau layanan tersebut.

Misalnya, jika Anda mengeluarkan biaya 10.000 untuk memproduksi pizza, termasuk semua biaya langsung dan tidak langsung, dan Anda menjualnya kepada pelanggan seharga 50.000 margin keuntungan Anda adalah 40.000 untuk setiap pizza.

Baca juga: Audit Perusahaan: Pengertian, Jenis, Tahapan, dan Contohnya

Rumus mencari nilai profit

Sepert dijelaskan diatas tentang apa itu profit, jika harga jual komoditi tersebut lebih dari harga pokoknya, maka usaha tersebut telah memperoleh keuntungan. Maka rumus untuk menghitung keuntungan adalah;

Profit atau Keuntungan = Harga Jual – Harga Pokok

Persentase profit

Setelah keuntungan dihitung, Anda juga dapat memperoleh persentase profit yang diperoleh dalam bisnis dengan rumus seperti ini;

P% = (P/CP) × 100

Dimana P adalah keuntungan dan CP adalah harga pokok

Jenis Profit dalam Bisnis

Net profit

Net profit atau juga disebut laba bersih adalah nilai yang tersisa setelah semua biaya, termasuk bunga dan pajak, dikurangkan dari pendapatan.

Ini adalah angka terakhir yang terletak di bagian bawah laporan laba rugi.

Angka laba bersih termasuk biaya non-operasional seperti bunga dan pajak. Bisa juga disebut sebagai pendapatan bersih.

Gross profit

Apa itu gross profit? Gross profit atau laba kotor adalah nilai yang tersisa setelah harga pokok penjualan, atau harga pokok penjualan (HPP), dikurangkan dari pendapatan penjualan.

Ini biasanya sub-total pertama pada laporan laba rugi untuk sebagian besar bisnis

Operating Profit

Operating profit atau laba operasi, juga disebut Laba Sebelum Bunga dan Pajak (EBIT), adalah nilai yang tersisa setelah semua biaya operasi dikurangi dari pendapatan. Ini biasanya sub-total kedua pada laporan laba rugi.

Contoh biaya operasional termasuk biaya penjualan, pemasaran, iklan, gaji dan upah, tunjangan karyawan, depresiasi, sewa, komisi, dan biaya lain yang terkait dengan operasi bisnis yang sedang berlangsung.

Baca juga: Tax Amnesty: Pengertian dan Manfaatnya bagi Bisnis

Mengenal Konsep Profit

Istilah “profit” sebenarnya menyiratkan arti yang berbeda untuk orang yang berbeda.

Seperti, profit dianggap sebagai pendapatan bagi pemegang ekuitas, upah bagi tenaga kerja, sewa bagi pemilik, bunga bagi pemberi pinjaman, dll. Biasanya, keuntungan adalah pendapatan yang mengalir ke investor.

Ada dua konsep profit atau laba: Profit dalam akuntansi dan profig ekonomis. Untuk memahami konsep laba lebih tepat, penting untuk mempelajari perbedaan antara kedua konsep ini:

Profit akuntansi

Dalam konteks akuntansi, kelebihan pendapatan yang diperoleh dari keseluruhan biaya yang dibayarkan, termasuk biaya produksi dan overhead, disebut sebagai laba. Laba akuntansi dapat dihitung sebagai:

Profit Akuntansi = TR – (W+ R+ I+ M)

Dimana TR = pendapatan total, W = upah dan gaji, R = Sewa, I = Bunga, M = Biaya bahan.

Saat menghitung profit, hanya biaya eksplisit atau biaya buku, yaitu biaya yang dicatat dalam pembukuan yang dipertimbangkan.

Profit ekonomi

Profit ekonomi berbeda dari profit akuntansi dalam arti, ia memperhitungkan biaya implisit atau diperhitungkan saat menghitung laba perusahaan.

Biaya implisit disebut biaya peluang. Biaya peluang adalah pendapatan yang hilang yang dapat dihasilkan dari penggunaan alternatif terbaik kedua.

Misalnya, jika seorang pengusaha menggunakan modalnya dalam usahanya sendiri, ia mengorbankan dividen yang seharusnya diperoleh dengan membeli saham perusahaan lain.

Profit ekonomi disebut juga sebagai laba murni. Keuntungan murni membuat penyisihan depresiasi, risiko yang dapat diasuransikan, dan pembayaran minimum yang diperlukan kepada pemegang saham sehingga mereka tidak menarik diri dari modal.

Jadi, laba murni adalah sisa yang tersisa setelah semua biaya kontraktual. Biaya transfer manajemen, depresiasi, risiko yang dapat diasuransikan, pembayaran kepada pemegang saham, telah terpenuhi.

Laba Murni = Pendapatan Total – (Biaya Eksplisit + Biaya Implisit)

Atau,

Laba murni = Laba akuntansi – (Biaya Peluang+ Pembayaran tidak sah, misalnya suap)

Dengan demikian, perbedaan utama antara kedua jenis laba ini adalah bahwa laba akuntansi tidak mempertimbangkan biaya implisit atau biaya oportunitas sementara laba ekonomi melakukannya.

Baca juga: Cara Merencanakan Keuangan Bisnis, Wajib Dicoba!

Cara Mengelola dan Memaksimalkan Profit Bisnis

apa itu profit

Tergantung pada jenis bisnis dan industrinya, beberapa strategi untuk meningkatkan profitabilitas mungkin lebih efektif daripada yang lain. Berikut adalah daftar 17 strategi yang dapat membantu Anda meningkatkan profitabilitas bisnis yang Anda kelola:

1. Memfasilitasi kontribusi tim

Salah satu strategi pertama untuk membantu meningkatkan profitabilitas adalah bertemu dengan anggota tim Anda untuk menetapkan tujuan bersama terkait dengan peningkatan keuntungan.

Jika semua anggota tim mengetahui tujuan organisasi, itu dapat membantu mereka membuat keputusan yang membantu dalam penyelesaian tujuan tersebut dan memotivasi mereka untuk meningkatkan produktivitas mereka.

Misalnya, Anda dapat mengadakan pertemuan di seluruh perusahaan di mana Anda membahas tujuan meningkatkan margin keuntungan sebesar 10% dalam tahun depan.

2. Lakukan riset pasar

Melakukan riset pasar dapat membantu Anda mengidentifikasi audiens target dan memahami motivasi mereka untuk membeli produk atau layanan Anda.

Dengan melakukan penelitian ini, Anda dapat menentukan jumlah yang mungkin dibelanjakan pelanggan untuk produk atau layanan Anda dan membantu Anda memasarkannya dengan lebih baik kepada konsumen.

Misalnya, jika pelanggan akan membelanjakan $10 lebih banyak untuk produk Anda, Anda dapat menaikkan harga agar sesuai dengan jumlah tersebut.

3. Menganalisis laporan keuangan

Laporan keuangan memberikan data kuantitatif tentang pendapatan dan pengeluaran yang dapat Anda analisis untuk menentukan proses mana yang dapat Anda sesuaikan untuk meningkatkan profitabilitas.

Neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas semuanya berguna untuk dianalisis ketika berusaha meningkatkan profitabilitas.

Misalnya, Anda dapat menentukan pengeluaran di satu area meningkat seiring pertumbuhan bisnis, memungkinkan tim Anda untuk fokus pada area itu saat melakukan penyesuaian untuk meningkatkan profitabilitas.

Baca juga: Proses Produksi: Pengertian, Elemen, Jenis, dan Tahapannya

4. Hilangkan proses yang tidak penting

Menghilangkan proses yang tidak penting dapat membantu meningkatkan efisiensi rantai pasokan bisnis, mengurangi pengeluarannya.

Proses yang tidak penting mungkin merupakan tugas yang mungkin tidak perlu diselesaikan oleh tim Anda untuk menyediakan produk atau layanan berkualitas tinggi kepada pelanggan.

Misalnya, jika produk melalui pemeriksaan kualitas sebelum pengiriman dan proses transportasi memastikan kedatangan produk tersebut ke toko dengan aman, produk tersebut mungkin tidak perlu melalui pemeriksaan kualitas kedua saat tiba di toko.

5. Kurangi pemborosan

Bisnis dapat mengurangi contoh pemborosan menggunakan beberapa strategi, seperti mengidentifikasi dan menyelesaikan proses yang mengakibatkan cacat, mengurangi produksi berlebih, membatasi waktu henti, meningkatkan efisiensi transportasi, membatasi persediaan berlebih, dan membatasi pemrosesan berlebih.

Semua strategi ini dapat meningkatkan jumlah produk atau layanan jadi yang sampai ke pelanggan dan menghasilkan pendapatan bagi organisasi Anda.

Misalnya, Anda dapat menggunakan software akuntansi yang dapat melacak permintaan yang diharapkan untuk produk tertentu sehingga Anda dapat menghasilkan jumlah yang tepat yang dibutuhkan dan mengirimkannya ke wilayah yang tepat.

Contoh software yang memiliki fitur seperti ini adalah Kledo. Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melihat performa pernjualan dari setiap produk yang Anda produksi dan mendapatkan laporan penjualan dan keuangan dengan mudah dan praktis.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

6. Atur ulang ruang fisik

Banyak organisasi menganalisis cara karyawan mereka bergerak di seluruh ruang kerja mereka untuk menentukan di mana inefisiensi paling sering terjadi.

Menata ulang ruang fisik tempat anggota tim bekerja dapat membantu membatasi gerakan yang tidak diperlukan dan memungkinkan proses produksi yang lebih efisien.

Misalnya, Anda dapat menempatkan ruang istirahat lebih dekat ke lantai produksi untuk membantu membatasi waktu yang dibutuhkan anggota tim untuk berjalan saat bekerja.

Perubahan kecil pada ruang fisik dapat membuat perbedaan besar dalam jangka waktu yang lebih lama.

Baca juga: Cara Menghitung Omzet Bisnis dan Meningkatkannya

7. Buat anggaran

Mengembangkan anggaran dapat membantu menetapkan batasan ketat pada jumlah yang dapat dibelanjakan bisnis di area tertentu, sehingga mengurangi biaya keseluruhan bisnis.

Membuat batas gaji, membatasi biaya satu kali dan mengurangi biaya administrasi adalah semua cara untuk mengurangi pengeluaran menggunakan anggaran.

Misalnya, tim Anda dapat membuat batas gaji untuk eksekutif sebesar 300.000.000 untuk mengurangi biaya yang dikeluarkan bisnis dengan membayar upah karyawan.

8. Lakukan pelatihan ekstensif

Pelatihan karyawan, terutama untuk karyawan baru, dapat membantu bisnis meningkatkan margin profit mereka dengan meningkatkan pendapatan dan mengurangi pengeluaran yang tidak perlu.

Melatih karyawan tentang praktik yang menjamin keamanan semua anggota tim, strategi untuk meningkatkan jumlah yang dibeli pelanggan, dan strategi untuk mengurangi pemborosan, semuanya dapat membantu meningkatkan profitabilitas.

Misalnya, Anda dapat mengadakan pertemuan keselamatan mingguan di mana Anda mendiskusikan jenis cedera paling umum yang terjadi dalam organisasi untuk membantu membatasi contoh jenis cedera tersebut.

9. Kembangkan hubungan baik dengan vendor

Vendor menyediakan bisnis dengan banyak bahan baku yang membantu mereka menciptakan produk atau layanan mereka.

Mengurangi biaya barang-barang ini melalui hubungan yang terjalin dapat membantu mengurangi biaya keseluruhan organisasi dan meningkatkan profitabilitas.

Misalnya, Anda dapat menjalin hubungan yang setia dengan vendor, setuju untuk membeli barang mereka setidaknya selama 10 tahun ke depan dengan imbalan harga yang lebih rendah untuk barang tersebut.

Baca juga: Analisis Profitabilitas: Pengertian, Fungsi, Metode, dan Tips Melakukannya

10. Kembangkan pemasaran dan branding

Merek yang kuat dapat memungkinkan organisasi untuk menuntut harga yang lebih tinggi untuk produk atau layanannya.

Konsumen dapat mengasosiasikan merek dengan tingkat kualitas tertentu yang dapat memotivasi mereka untuk membeli produk atau layanan dari suatu organisasi, bahkan jika harganya lebih mahal.

Misalnya, organisasi dapat memasarkan produk barang mewah mereka untuk membenarkan harga yang lebih tinggi.

11. Menaikkan harga jual

Meningkatkan harga jual produk atau jasa adalah salah satu cara termudah untuk meningkatkan profitabilitas.

Saat membuat kenaikan harga, penting untuk memahami ekspektasi konsumen terhadap harga untuk mempertahankan pendapatan organisasi.

Misalnya, jika Anda menjual 5.000 produk dengan harga masing-masing 5.000 lebih banyak, Anda dapat menghasilkan pendapatan 25.000.000 lebih banyak, sementara pengeluaran tetap sama.

12. Meningkatkan nilai transaksi

Meningkatkan jumlah yang dibelanjakan konsumen untuk satu transaksi dapat meningkatkan profitabilitas dengan memfasilitasi penjualan produk atau layanan yang mungkin memiliki margin keuntungan yang lebih baik.

Bisnis biasanya berusaha untuk meningkatkan dolar per transaksi menggunakan up-selling, sebuah strategi yang melibatkan upaya untuk menjual item tambahan atau item yang lebih mahal kepada pelanggan saat mereka sedang berencana untuk melakukan pembelian.

Organisasi juga dapat menggunakan bundel produk untuk mencapai tujuan ini, yang merupakan dua produk terkait yang mereka jual bersama.

Misalnya, penjual sepatu mungkin juga mencoba menjual tali sepatu pelanggan saat mereka mempertimbangkan untuk membeli sepasang sepatu kets.

13. Pertahankan anggota tim yang berkinerja tinggi

Anggota organisasi yang produktif dapat menambah nilai melalui pekerjaan mereka yang membantu meningkatkan profitabilitas organisasi mereka.

Anggota tim yang unggul dalam penjualan, manufaktur, transportasi, dan bidang bisnis penting lainnya dapat meningkatkan efisiensi dan pendapatan bisnis.

Misalnya, jika seorang anggota tim mampu menghasilkan aktivitas penjualan 20% lebih banyak daripada anggota tim lainnya, mereka dapat memberikan nilai yang sangat besar bagi organisasi mereka.

14. Kurangi biaya obverhead tetap

Biaya overhead tetap mungkin biaya sewa di fasilitas produksi, biaya asuransi properti dan pajak dan biaya utilitas di fasilitas produksi.

Mengurangi biaya ini membatasi pengeluaran tidak langsung, meningkatkan profitabilitas.

Misalnya, Anda dapat bekerja dengan organisasi Anda untuk mengurangi ukuran fasilitas produksi untuk mengurangi biaya sewa dan utilitas, atau memindahkan fasilitas ke wilayah dengan pajak properti yang lebih rendah.

15. Fokus pada pelanggan yang menguntungkan

Beberapa pelanggan dapat memberikan pendapatan konstan melalui pembelian produk atau layanan yang konsisten yang dihasilkan bisnis.

Berfokus pada pelanggan ini dapat membantu bisnis meningkatkan aktivitas penjualan mereka lebih lanjut, meningkatkan profitabilitas. Pelanggan yang saat ini membeli satu jenis produk dari bisnis sepanjang tahun mungkin juga tertarik pada jenis produk lain.

Misalnya, perusahaan yang saat ini membeli kertas printer dari sebuah bisnis mungkin juga ingin membeli kartrid tinta dari organisasi tersebut.

Selain itu, mengembangkan hubungan dengan pelanggan bernilai tinggi dapat membantu membangun loyalitas terhadap produk atau layanan organisasi Anda.

16. Perluas pasar Anda

Memperluas bisnis ke pasar baru, seperti wilayah baru, dapat membantu memperkenalkan produk dan layanan Anda kepada pelanggan baru yang dapat menghasilkan pendapatan bagi organisasi Anda.

Bisnis biasanya meneliti wilayah di mana produk dan layanan mereka kemungkinan besar akan berhasil sebelum mencoba melakukan ekspansi semacam itu.

Misalnya, sebuah perusahaan mainan dapat memperluas bisnis mereka ke Jepang jika mereka menemukan mainan mereka populer di kalangan anak-anak di negara itu.

Baca juga: Omset dan Profit: Pengertian dan Perbedaannya Dalam Bisnis

Kesimpulan

Dengan mengetahui apa itu profit dan berbagai jenisnya dalam bisnis, Anda sebagai pemilik bisnis bisa mengetahui tingkat kesehatan keuangan bisnis Anda secara baik.

Pada akhirnya, Anda bisa memilih strategi terbaik yang bisa Anda ambil untuk meningkatkan dan mengelola profit untuk bisnis Anda.

Jika Anda kesulitan dalam mengelola dan menghitung profit pada bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses yang lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi cloud buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap seperti otomasi proses pembukuan, manajemen stok, multi gudang dan cabang, otomasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Jadi, kini Anda bisa merasakan apa itu pengelolaan profit yang mudah dan praktis dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × five =