6 Penyebab Bisnis Sepi dan Cara Mengatasinya

bisnis sepi banner

Semua bisnis mengalami fluktuasi dalam penjualan, pendapatan, dan laba. Beberapa bisnis atau usaha akan sepi pada waktu tertenu dan jarang ada bisnis yang mempertahankan pendapatan yang konsisten setiap bulannya.

Seringkali, faktor-faktor yang memengaruhi kesibukan (bukan bisnis) berada dalam kendali Anda, tetapi tidak selalu demikian.

Artikel kali ini akan membahas 6 alasan mengapa bisnis Anda sepi saat ini dan membahas beberapa strategi untuk mengeluarkan bisnis Anda dari keterpurukan.

Jadi, baca terus sampai selesai.

Mengapa Bisnis Anda Sepi?

Ada 2 jawaban di sini.

Jawaban tradisionalnya adalah bisnis yang sepi adalah periode dengan volume penjualan yang rendah, di mana bisnis memiliki terlalu banyak karyawan dan tidak mencapai target pendapatan.

Hal ini terjadi karena beberapa alasan, seperti musim dan perubahan ekonomi, dan bisa sangat menantang, terutama untuk bisnis kecil.

Banyak bisnis kecil tidak memiliki cadangan modal yang besar. Sebaliknya, mereka mengandalkan arus kas yang konsisten untuk tetap bertahan dan membayar biaya-biaya mereka (misalnya, gaji).

Pandemi tahun 2021 telah menunjukkan kepada kita bahwa bahkan periode bisnis yang lambat dalam waktu singkat dapat dengan cepat membuat perusahaan dengan cadangan kas yang rendah tidak dapat beroperasi.

Namun, bisnis yang sepi juga merupakan masalah bahkan bagi perusahaan-perusahaan yang memiliki dana besar.

Bagi organisasi-organisasi ini, penurunan pendapatan sebesar 10% dapat berarti milyaran rupiah, yang berdampak pada tujuan pertumbuhan, rencana ekspansi, dan kemampuan untuk memenuhi kewajiban pembayaran.

Jadi, bisnis yang sepi adalah waktu yang menyakitkan bagi semua orang.

Tapi benarkah demikian?

Bisnis sepi juga bisa terjadi karena “bisnis lambat”, dan ini mengacu pada pendekatan yang lebih lambat dan disengaja terhadap operasi bisnis. Mari kita bahas lebih jauh:

Konsep bisnis yang lambat

bisnis sepi 2

Konsep bisnis lambat menolak model bisnis tradisional (bekerja keras, bekerja berjam-jam, tetap sibuk, meningkatkan pendapatan seperti orang gila). Konsep ini memprioritaskan pengintegrasian bisnis kecil ke dalam kehidupan pribadi yang bervariasi dan menyeluruh.

Beberapa prinsip dari model bisnis lambat meliputi:

  • Kualitas di atas kuantitas
  • Tujuan di atas keuntungan
  • Memprioritaskan orang
  • Nilai-nilai didahulukan daripada yang lainnya

Bisnis lambat dapat dilipat dengan baik menjadi “gaya hidup lambat”
Singkatnya, pemilik bisnis lambat tidak memprioritaskan ide “mengembangkan bisnis”.

Sebaliknya, tujuan mereka adalah membangun operasi mandiri yang memungkinkan mereka untuk mencari keuntungan yang masuk akal sambil tetap memiliki waktu untuk aspirasi pribadi lainnya, seperti membesarkan keluarga atau melakukan hobi.

Hasilnya, idealnya, adalah gaya hidup yang lebih memuaskan.

Ada beberapa langkah untuk merangkul kerangka kerja bisnis yang lambat:

  • Pahami alasan Anda – Apa tujuan Anda? Mengapa Anda melakukan ini? Model bisnis lambat mengatakan bahwa jawabannya tidak mungkin “uang”.
  • Tentukan tujuan Anda – Ini harus lebih tentang gaya hidup (misalnya, “Saya ingin bekerja tidak lebih dari 20 jam per minggu.”) daripada tujuan pendapatan atau pertumbuhan.
  • Belajarlah untuk berkata tidak – Anda harus menolak peluang kerja yang tidak sesuai dengan tujuan atau nilai-nilai Anda.

Meskipun hal ini semakin diminati, bagi kebanyakan orang, istilah “bisnis yang lambat” mengacu pada ide yang telah kita bahas sebelumnya.

Jadi, jika itu adalah Anda, dan Anda sedang mengalami periode bisnis yang lambat saat ini dan perlu mengetahui apa yang harus dilakukan untuk mengatasinya.

Baca juga: Mengenal Metode Pengakuan Pendapatan Berdasarkan PSAK Indonesia

Banner 1 kledo

Penyebab Umum Bisnis Anda Sepi

Jarang sekali ada alasan tunggal mengapa bisnis lesu.

Pada kenyataannya, situasi yang kompleks seperti ini memiliki banyak faktor. Artinya, biasanya ada lebih dari satu faktor pendorong di balik periode bisnis yang sepi dan lesu.

Pada bagian ini, kami akan membahas 6 penyebab paling umum dari bisnis yang lesu, namun perlu diingat bahwa jika Anda mencoba untuk menentukan mengapa penjualan Anda rendah bulan ini, mungkin ada beberapa alasan berikut ini

1. Saluran penjualan yang tidak konsisten

Saluran penjualan atau sales pipeline yang tidak konsisten sering terjadi pada usaha kecil dan menengah (UKM).

Inilah yang terjadi:

  • Tim penjualan tidak memiliki prospek, jadi mereka fokus pada sales calls untuk membangun peluang baru.
  • Ada banyak prospek dalam saluran penjualan, sehingga tim penjualan memprioritaskan tingkat konversi dan aktivitas lead nurturing.
  • Lead nurturing yang dilakukan semakin dekat dengan closing, dan pemilik bisnis membutuhkan pendapatan, jadi melihat kesepakatan ini sampai akhir adalah prioritas.
  • Setiap closing terjadi (baik yang terjadi atau tidak), tim penjualan tidak memiliki saluran penjualan lagi, jadi mereka kembali ke awal.

Dalam skenario ini, pendapatan akan selalu berfluktuasi, dan Anda akan secara konsisten terombang-ambing di antara periode penjualan yang tinggi dan bisnis yang lambat.

Untuk mengatasi masalah ini, mintalah seseorang dalam tim penjualan yang bertanggung jawab atas pembuatan saluran penjualan sepanjang bulan.

Ini bisa berbasis peran (misalnya, memiliki perwakilan pengembangan penjualan (SDR) yang tanggung jawab utamanya adalah menghasilkan prospek), atau Anda bisa meminta setiap staf penjualan menghabiskan sejumlah jam setiap minggu untuk mencari prospek.

Atau Anda bisa membangun dua tim. Tim marketing yang mencari prospek, dan tim sales yang bertujuan melakukan closing.

Baca juga: Pengertian Sensitivity Analysis dalam Laporan Keuangan dan Contohnya

2. Musim dan hari libur

Beberapa industri akan terdampak pada musim dan hari libur daripada yang lain.

Misalnya, jika Anda adalah pemilik penginapan di daerah wisata, tidak terlalu mengejutkan jika Anda mengalami periode bisnis yang sepi selama bukan musim liburan atau hari kerja.

Hari libur bisa berdampak positif atau negatif pada pendapatan, tergantung pada industri Anda.

Toko online cenderung mengalami peningkatan penjualan selama periode tanggal cantik atau momen tertentu. Pada saat yang sama, perusahaan SaaS B2B mungkin kesulitan untuk menyelesaikan transaksi, karena pembeli disibukkan dengan inisiatif lain.

3. Perubahan ekonomi

Kemerosotan ekonomi selalu memengaruhi motivasi pembeli.

Kenaikan suku bunga atau perubahan tajam di pasar saham berdampak pada kepercayaan konsumen, dan hal ini dapat memengaruhi kemungkinan calon pembeli untuk membeli (kita semua pernah mendengar ungkapan “Saya hanya ingin melihat bagaimana produk ini digunakan terlebih dahulu.”)

Perubahan ekonomi dapat bersifat global (seperti pandemi baru-baru ini) atau lokal (misalnya, kenaikan tarif pajak yang baru).

Baca juga: Tips Mengembangkan Bisnis Furniture yang Sukses

4. Pesaing baru

Bisnis Anda tidak beroperasi dalam ruang hampa – Anda ada dalam kaitannya dengan pesaing Anda.

Pendatang baru di pasar dapat menyebabkan gangguan yang cukup besar pada pendapatan dan dapat menjadi penyebab di balik periode bisnis yang lambat.

Misalnya, ketika Grab dan Gojek turun ke jalan-jalan di Jakarta, pengemudi taksi lokal mengalami penurunan tajam dalam bisnis, karena pasar mereka benar-benar terganggu.

Jika Anda mengalami periode bisnis yang sepi, lakukan analisis pesaing untuk memahami apakah ada pendatang baru yang mendapatkan pangsa pasar.

5. Peristiwa global

Peristiwa global dapat menyebabkan periode bisnis yang lambat di industri yang relevan.

Misalnya, kekurangan ketersediaan minyak dapat menyebabkan masalah rantai pasokan yang besar, mendorong harga pengiriman naik dan menyebabkan penundaan yang lama.

Ketika perubahan ini terjadi, konsumen cenderung tidak membeli barang secara online (karena membutuhkan waktu lebih lama untuk sampai dan lebih mahal), sehingga berdampak pada kinerja bisnis.

6. Berubahnya motivasi konsumen

Pendapatan yang rendah tidak selalu merupakan tanda dari periode bisnis yang lambat untuk sementara. Ini bisa menjadi tanda tren jangka panjang dalam motivasi konsumen.

Contohnya adalah Blockbuster.

penyebab bisnis sepi

Ketika pendapatan mereka mulai menurun pada tahun 2005, mereka menganggapnya sebagai tanda bisnis yang lambat. Kenyataannya, motivasi konsumen sedang berubah (dari arah penyewaan ke layanan streaming film seperti Netflix).

Alih-alih membuat keputusan bisnis untuk bergerak mengikuti keinginan basis pelanggan mereka, mereka mengabaikan permintaan pelanggan dan tetap bertahan pada pendiriannya (dan akhirnya kalah dalam perebutan pangsa pasar).

Baca juga: 8 Cara Mengatasi Stagflasi dalam Bisnis

5 Langkah Mengatasi Bisnis yang Sepi

bisnis sepi 1

Berikut adalah lima hal yang dapat Anda gunakan untuk memanfaatkan bisnis yang lesu dan sepi:

1. Evaluasi kembali bagaimana pelanggan membelanjakan uang mereka di industri Anda

Ketika jumlah pekerjaan yang tersedia terbatas, mengalihkan fokus Anda ke area di mana pelanggan masih membelanjakan uang mereka adalah cara terbaik untuk menjaga bisnis tetap berjalan.

Mengubah fokus terdengar seperti hal yang mudah, namun bagi banyak profesional di bidang perdagangan atau jasa, hal ini bisa berarti mengubah cara Anda berbisnis secara radikal, setidaknya hingga keadaan membaik.

Misalnya, jika bisnis Anda terutama mengerjakan instalasi baru, mungkin ada baiknya Anda berfokus pada layanan dan perbaikan barang yang sudah ada.

Ini karena konsumen mengencangkan ikat pinggang mereka ketika keadaan menjadi sulit.

Jika biasanya mereka membeli sesuatu yang baru, mereka justru mencari cara agar apa yang mereka miliki dapat bertahan selama mungkin, dan di sinilah peran seorang profesional perdagangan atau jasa yang cerdas.

Dengan mengidentifikasi apa yang tidak dapat dilakukan oleh pelanggan selama periode bisnis yang sepi dan membangun layanan Anda dengan menyediakannya untuk mereka, Anda dapat dengan cepat meraup keuntungan tambahan di luar sana.

Namun ini hanyalah satu contoh saja. Tidak diragukan lagi, ada banyak sekali peluang yang bisa Anda kejar dengan menyesuaikan layanan Anda untuk memenuhi kebutuhan pelanggan selama periode penurunan ekonomi.

Ingatlah bahwa semakin banyak usaha yang Anda lakukan untuk beradaptasi sekarang, semakin sedikit waktu yang harus Anda habiskan untuk memikirkan apa yang harus dilakukan jika bisnis kembali sepi di masa depan.

Baca juga: Tips Mengelola Tim Keuangan dan Akuntansi dalam Bisnis

2. Mendefinisikan ulang apa arti layanan Anda bagi pelanggan Anda yang sudah ada

Melanjutkan dari poin pertama, cara terbaik untuk meningkatkan pekerjaan yang masuk selama perlambatan bisnis adalah dengan melihat apa yang diandalkan oleh pelanggan dari layanan Anda.

Anda mungkin akan menemukan beberapa alasan utama mereka bertransaksi dengan bisnis Anda dan kembali lagi sebagai pelanggan tetap.

Pelanggan tetap sangat penting, jadi gunakan ini sebagai peluang untuk membuat mereka kembali saat masa sulit dengan menawarkan nilai untuk kesetiaan mereka yang berkelanjutan.

Bagaimana Anda menambahkan ‘nilai’ ini terserah Anda, tetapi tujuannya adalah untuk memastikan bahwa layanan dan pengalaman yang Anda berikan sangat baik sehingga pelanggan memilih Anda berulang kali.

Tempat yang sangat baik untuk memulai adalah proses yang Anda gunakan untuk merespons atau menindaklanjuti pekerjaan. Dengan membalas pelanggan secepat mungkin, Anda secara aktif menunjukkan kepada mereka bahwa mereka adalah prioritas bisnis Anda.

Anda juga dapat memberikan potongan harga atau menawarkan insentif lain untuk pelanggan yang berbisnis dengan Anda secara teratur atau dalam jangka waktu yang lama.

Mungkin terdengar aneh untuk secara aktif mengurangi pendapatan Anda per pekerjaan saat bisnis sedang sepi, tetapi pelanggan tetap hampir selalu lebih berharga dalam jangka panjang daripada biaya tambahan untuk membuat mereka kembali.

Baca Juga: 10 Hal yang Harus Diketahui Saat Belajar Bisnis

3. Rancang ulang hari kerja Anda agar sesuai dengan perlambatan bisnis

Masalah yang dihadapi banyak profesional perdagangan atau jasa selama periode bisnis sepi adalah apa yang harus dilakukan dengan semua jam ekstra di hari kerja mereka.

Anda mungkin berpikir bahwa bersiap untuk mengerjakan pekerjaan yang datang dengan segera adalah keputusan yang tepat, namun waktu henti Anda akan bertambah jika pekerjaan tersebut tidak kunjung datang.

Saat bisnis sepi, sebaiknya Anda menginvestasikan lebih banyak waktu untuk menciptakan sebanyak mungkin jalan agar pekerjaan dan pesanan pelanggan bisa sampai ke tangan Anda.

Dengan kata lain, alih-alih bertanya pada diri sendiri apa yang harus dilakukan saat bisnis sepi, tanyakan pada diri sendiri apa yang bisa Anda lakukan dengan semua waktu ekstra yang Anda miliki sekarang.

Jika Anda telah belum menggunakan media sosial untuk pemasaran, sekaranglah saatnya untuk terhubung dan membangun gebrakan di sekitar bisnis Anda secara online.

Atau Anda dapat mengubah daftar Google Bisnisku, sehingga memudahkan pelanggan untuk menemukan Anda dengan sekali pencarian.

Anda bahkan dapat meluangkan waktu untuk menindaklanjuti penawaran sebelumnya dan melihat apakah ada pekerjaan yang mungkin terlewatkan saat Anda sedang sibuk.

Pilih strategi yang sesuai untuk Anda, dan gunakan semua waktu ekstra untuk menjelajahi setiap kemungkinan yang ada.

Baca juga: 10 Bisnis Model Tahan Resesi yang Bisa Menjadi ide Bisnis

4. Kembangkan kembali operasi bisnis Anda

Mungkin sulit untuk mengubah cara Anda beroperasi, terutama jika bisnis perdagangan atau jasa Anda sudah ada sejak lama.

Namun, melanjutkan bisnis seolah-olah tidak ada yang salah selama perlambatan bisnis dapat berdampak jangka panjang yang parah pada profitabilitas Anda, dan terkadang mengurangi skala bisnis adalah pilihan terbaik.

Hal ini bisa sesederhana memesan lebih sedikit inventaris dari biasanya atau memastikan pengeluaran dalam bisnis Anda dikontrol dengan lebih ketat.

Ini bahkan bisa berarti mengambil langkah mundur dari mempekerjakan staf baru dan fokus pada karyawan Anda saat ini daripada mencoba melewati masa sulit dengan berkembang.

Jika mengurangi jumlah karyawan bukanlah pilihan, pertimbangkan cara-cara memangkas biaya yang melibatkan menjalankan bisnis Anda dengan lebih efisien.

Pilihan-pilihan ini bisa jadi sulit untuk diambil dan membutuhkan banyak pemikiran dan penelitian sebelum memutuskan jalan terbaik untuk bisnis Anda.

Namun, keputusan yang paling menantang sering kali memiliki dampak positif yang paling signifikan terhadap kesuksesan Anda saat bisnis sedang lesu, jadi jangan takut untuk mengambilnya.

5. Diskusikan kembali perubahan dengan tim Anda

Jika Anda merasa gelisah dengan apa yang akan terjadi di masa depan saat bisnis melambat, kemungkinan besar karyawan Anda juga khawatir dengan apa yang akan terjadi jika keadaan tidak kunjung membaik.

Saat membuat keputusan yang memengaruhi cara bisnis Anda berjalan atau menerapkan strategi untuk mengatasi perlambatan bisnis, penting untuk memastikan tim Anda selalu mendapat informasi.

Ketakutan menyebar dengan cepat, terutama jika ketakutan itu lahir dari ketidakamanan finansial. Transparansi sangat penting untuk meredam kekhawatiran ini dan menjaga semangat kerja tetap tinggi dalam bisnis Anda sambil mengatasi masalah apa yang harus dilakukan ketika bisnis sedang sepi.

Baca juga: 13 Hambatan dalam Berbisnis Beserta Solusinya

Kesimpulan

Membangun dan menjalani bisnis memang tidak selalu mulus, kadang terdapat kondisi yang mengharuskan Anda untuk berdaptasi dalam keadaan tersebut, terutama jika bisnis Anda sedang sepi.

Pada saat seperti ini, penting untuk Anda mempelajari histori bisnis Anda melalui data keuangan dan data pelanggan untuk menemukan keputusan bisnis terbaik dan bersiap untuk hal yang terburuk.

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola, mengakses dan mempelajari data keuangan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan harga yang terjangkau seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 55 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah mencatat transaksi, membuat dan memantau laporan keuangan secara instant, dan melakukan manajemen persediaan yang lebih baik.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen − 17 =