10 Jenis Pemasaran Ecommerce, Strategi, dan Tips Membuatnya

pemasaran ecommerce banner

Pandemi tahun 2020 telah memberikan dorongan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada bisnis ecommerce dan banyak bisnis yang dipaksa untuk beralih ke digital. Mungkin Anda juga baru dalam berjualan online dan bertanya pada diri sendiri apakah Anda harus melakukan pemasaran ecommerce.

Antara memilih platform ecommerce, membangun website dan mencoba untuk menjaga agar penjualan tetap berjalan, mungkin sulit untuk melakukan semua pekerjaan tersebut sekaligus.

Namun, di situlah peran pemasaran ecommerce. Panduan ini akan memperkenalkan Anda pada konsepnya, beserta strategi terbaik untuk mengubah bisnis Anda menjadi ecommerce yang sukses.

Ecommerce adalah bisnis yang menjual produk melalui situs web. Ini identik dengan toko online. Produk ini bisa berbentuk fisik seperti sepatu, kosmetik, buku, bahan makanan, dll.

Atau bisa juga berupa kursus online, program pelatihan dan keanggotaan, langganan makanan siap saji, penyewaan barang fashion, dan sebagainya.

Jika Anda hanya menjual produk Anda sendiri melalui website, Anda adalah bisnis langsung ke konsumen. Jika Anda memiliki toko fisik dan toko online, model Anda adalah hibrida. Peritel ecommerce juga bisa menjual produk merek lain yang tidak mereka produksi sendiri.

Sekarang Anda sudah tahu posisi Anda di dunia penjualan online, mari pelajari stratefi pemasaran bisnis ecommerce yang baik dalam artikel ini untuk memastikan bisnis Anda berjalan dengan baik.

Apa yang Dimaksud dengan Pemasaran Ecommerce?

Ecommerce marketing adalah segala upaya pemasaran yang Anda lakukan untuk mempromosikan toko online Anda dan menghasilkan penjualan. Hal ini berlaku untuk mendapatkan pelanggan baru (akuisisi pelanggan) dan membuat pelanggan lama berbelanja lagi (retensi pelanggan).

Pemasaran ecommerce melakukan hal-hal berikut:

  • Mengarahkan lalu lintas ke situs web ecommerce Anda
  • Menempatkan perusahaan Anda di depan audiens target Anda
  • Memudahkan orang yang mencari jenis produk yang Anda jual untuk menemukan situs web Anda
  • Mengubah pengunjung situs web menjadi pelanggan baru
  • Melibatkan kembali orang-orang yang telah mengunjungi situs web Anda sebelumnya untuk membuat mereka membeli lagi
  • Meningkatkan pengalaman pasca pembelian untuk meningkatkan kepuasan pelanggan dan mendorong loyalitas
  • Mengaktifkan kembali pelanggan saat ini dengan penawaran dan informasi yang relevan dan tepat waktu sehingga mereka menikmati berbelanja dari Anda
  • Merangsang pesanan yang lebih teratur dan lebih besar

Tanpa pemasaran ecommerce, Anda tidak akan menghasilkan penjualan. Meluncurkan website ecommerce Anda saja tidak cukup – orang perlu menemukan Anda sebelum mereka membelanjakan uangnya dengan Anda. 

Lebih dari itu, Anda harus terus mengingatkan mereka tentang merek Anda sehingga mereka kembali lagi dan lagi, menghasilkan pendapatan. 

Baca juga: Pembiayaan di Luar Neraca dalam Akuntansi dan Aturannya di Indonesia

Banner 2 kledo

Apa Saja Jenis Pemasaran Ecommerce?

Pemasaran ecommerce mencakup hampir semua saluran pemasaran digital serta beberapa saluran pemasaran tradisional:

  • Search engine
  • Media sosial
  • Email marketing
  • SMS
  • On-site
  • Media milik sendiri seperti blog
  • Publikasi online dan podcast yang tidak dimiliki
  • Pemasaran offline, misalnya media cetak, iklan TV

Mari kita lihat strategi pemasaran ecommerce yang paling populer di kalangan pemasar ecommerce.

Anda akan mendapatkan gambaran lengkap tentang banyak kemungkinan untuk membantu Anda memutuskan mana yang paling sesuai dengan merek Anda.

1. SEO ecommerce

Search engine optimization  (SEO) membuat situs web Anda lebih terlihat dan mudah ditemukan di mesin pencari (Google, Bing, dll.).

Sebagian besar tentang menambahkan kata kunci ke copy situs Anda yang akan digunakan calon pelanggan saat mencari produk seperti milik Anda.

Kemudian, mesin pencari akan mengenali bahwa Anda memiliki apa yang mereka inginkan dan menampilkannya di hasil pencarian.

Dengan cara ini, Anda menangkap orang-orang dengan niat beli yang tinggi – seperti seseorang yang mencari “kemeja linen putih pria”.

Ini juga merupakan kesempatan untuk mengonversi orang yang tidak mengetahui merek Anda. Terakhir, SEO adalah cara gratis untuk memasarkan bisnis ecommerce Anda.

SEO ecommerce harus dilakukan pada salinan halaman produk, halaman beranda Anda (deskripsi meta juga), dan halaman FAQ. Memulai sebuah blog juga akan membantu meningkatkan SEO Anda.

Di sana, Anda dapat menjawab pertanyaan calon pembeli seperti, “Bagaimana cara mencuci kemeja linen?”

Baca juga: Pengertian dan Perbedaan SEO dan SEM dalam Marketing

2. Email marketing

Email marketing adalah strategi utama untuk mempromosikan ecommerce Anda. Ini adalah saluran yang Anda miliki sendiri karena tidak dikendalikan oleh perusahaan besar seperti Facebook, Google, atau Amazon. Ini membuatnya lebih murah dan sangat dapat diandalkan. 

Yang harus Anda lakukan adalah memilih layanan pemasaran email. Kemudian, Anda bisa mulai membangun daftar email Anda dan mengirimkan mereka kampanye email. Fitur-fitur utama yang harus dicari adalah:

  • Email transaksional – konfirmasi pesanan, pembaruan pelacakan, login dan pengaturan ulang kata sandi
  • Email otomatis – dipicu secara otomatis oleh kondisi tertentu yang terpenuhi atau tindakan pelanggan
  • Email tersegmentasi – disesuaikan dengan segmen pelanggan tertentu dengan penawaran yang relevan berdasarkan riwayat pembelian dan perilaku mereka di situs

Semakin banyak Anda mengetahui tentang pelanggan Anda, semakin relevan kampanye email yang dapat Anda kirimkan.

Ada banyak jenis email yang dapat Anda kirimkan untuk melibatkan dan mengonversi pelanggan Anda:

  • Welcome email – seperti orientasi ke situs web dan merek Anda
  • Drip nurture email – serangkaian email dengan konten yang menginformasikan dan mengedukasi tentang produk hingga orang tersebut siap untuk membeli
  • Email keranjang yang ditinggalkan – mengingatkan pelanggan bahwa mereka telah menambahkan sesuatu ke keranjang belanja mereka tetapi belum membeli, dorongan lembut untuk menyelesaikan pembayaran
  • Email pasca pembelian – terus membangun hubungan dengan pelanggan untuk merangsang lebih banyak pesanan
  • Upsell dan cross-sell – penawaran email dengan produk yang terkait dengan pembelian sebelumnya
  • Win back email – mengaktifkan kembali pelanggan yang sudah lama tidak memesan apa pun
  • Email hadiah loyalitas – berterima kasih kepada pelanggan setia Anda dengan keuntungan ekstra, diskon tingkat berikutnya, atau barang gratis
  • Email penawaran VIP – libatkan pelanggan VIP dengan penawaran khusus hanya untuk mereka agar mereka merasa dihargai
  • Newsletter ecommerce – pembaruan rutin tentang merek dan produk Anda sehingga Anda tetap menjadi yang teratas dalam pikiran

3. Conversion rate optimization

Langkah-langkah yang Anda ambil untuk mengonversi pengunjung situs sebanyak mungkin disebut pengoptimalan tingkat konversi atau conversion rate optimization.

Anda telah bekerja dan/atau membayar untuk lalu lintas Anda sehingga Anda ingin trafik tersebut menghasilkan penjualan. Trafik tanpa pendapatan tidak ada artinya.

Ada berbagai taktik yang bisa Anda gunakan di situs web Anda untuk mendorong penjualan:

  • Push notification
  • Live chat
  • Review pengguna & user-generated content (UGC)
  • panduan
  • Alat bantu pemasangan dan penempatan VR, misalnya untuk fashion atau furnitur

Baca juga: 6 Penyebab Bisnis Sepi dan Cara Mengatasinya

4. SMS marketing

SMS marketing adalah pengiriman pesan teks untuk tujuan promosi. Cara ini paling baik untuk pemberitahuan, pembaruan, dan penawaran dengan waktu terbatas yang harus segera dibaca. 

Contohnya adalah SMS otomatis dengan diskon khusus yang dikirim pada pagi hari di hari ulang tahun pelanggan. Pembaruan pengiriman adalah komunikasi ecommerce utama lainnya yang bekerja dengan baik untuk SMS.

Perlu diingat bahwa Anda memerlukan izin dari kontak untuk mengirimkan SMS kepada mereka.

5. Pemasaran media sosial organik

Ini adalah kehadiran Anda yang tidak berbayar di platform media sosial seperti Facebook, Instagram, TikTok, dan di mana pun audiens Anda berada.

Saat ini, sangat penting untuk dapat ditemukan di situs-situs tersebut. Ini adalah cara bagi orang untuk mengetahui bahwa Anda berbisnis dan sering kali menentukan apakah mereka akan mengunjungi situs web Anda atau tidak.

Saat melakukan pemasaran untuk ecommerce, Anda bisa membagikan informasi terbaru perusahaan, mengedukasi tentang produk Anda, dan mempromosikan kegiatan yang selaras dengan nilai-nilai merek Anda.

Pada dasarnya, topik apa pun yang relevan dengan audiens target Anda yang kemungkinan besar akan menarik perhatian mereka!

Selain itu, Anda bisa membuat sosial selling, yaitu berjualan di Facebook, Instagram, dan Tiktok secara langsung.

Ini adalah saluran penjualan online tambahan untuk orang-orang yang tidak ingin membuka situs web Anda untuk melihat-lihat dan membeli produk.

Baca juga: Strategi Penjualan Ecommerce Terbaik di Tahun 2023

6. Pemasaran media sosial berbayar

Seringkali jangkauan sosial organik tidak cukup untuk bisnis ecommerce dan Anda mungkin perlu membayar untuk bermain. Ini berarti dua hal secara umum – iklan dan kampanye pemasaran influencer di Facebook, Instagram, TikTok, dll.

Format iklan bervariasi tergantung pada platform media sosial. Anda harus mengujinya untuk menemukan mana yang paling cocok untuk toko ecommerce Anda.

Lalu, ada influencer marketing– membayar orang-orang populer di media sosial untuk mempromosikan produk Anda.

Mereka dapat membantu Anda menjangkau audiens yang sulit dijangkau seperti ibu-ibu yang sadar lingkungan atau penggemar parfum premium. Mereka juga merepresentasikan produk sebagai bagian dari gaya hidup sehingga meningkatkan citra merek.

Beberapa influencer mengenakan biaya yang mahal, tetapi yang lain bekerja berdasarkan komisi. Anda membayar untuk penjualan yang dilakukan melalui mereka, bukan untuk eksposur.

Cobalah bekerja sama dengan influencer yang berbeda dengan jumlah pengikut yang beragam.

Anda mungkin menemukan bahwa mikro influencer menghasilkan konversi yang lebih baik karena mereka lebih fokus dan lebih sesuai dengan niche Anda.

7. Iklan pencarian

Selain media sosial, Anda juga bisa membayar untuk eksposur lebih banyak di mesin pencari. Opsi yang paling populer adalah:

  • Pay per click (PPC, Google AdWords) – muncul di bagian atas hasil pencarian untuk kata kunci yang dipilih, misalnya “sepatu tenis”
  • Google Shopping – layanan gratis di mana Anda bisa mencantumkan seluruh jajaran produk Anda dengan gambar dan harga, dan langsung menjaring pembeli yang berniat membeli
  • Kampanye display (iklan banner di situs) – berdasarkan penelusuran dan perilaku penelusuran sehingga calon pelanggan melihat iklan Anda untuk “makanan kucing” di situs berita, misalnya, setelah menelusuri situs tersebut

Baca juga: Manajemen Ritel: Pengertian, Komponen, Fungsi dan Strateginya

8. Pemasaran afiliasi

Pemasaran afiliasi adalah bagian yang menarik dari pemasaran ecommerce.

Pemasaran ini bergantung pada jaringan afiliasi, atau perujuk, yang mengarahkan lalu lintas ke toko online Anda dan mendapatkan bayaran untuk setiap penjualan yang mereka bantu.

Ini biasanya dilakukan melalui posting blog di mana mereka berbicara tentang produk Anda atau hanya mencantumkan pilihan mereka dalam kategori tertentu.

Influencer memposting langsung di media sosial dan dengan demikian menggantikan pemasaran afiliasi telah menjadi salah satu tren ecommerce yang sedang berlangsung akhir-akhir ini. Namun, pemasaran afiliasi masih hidup dan berkembang untuk penjual Amazon.

9. Partnership

Anda dapat bergabung dengan perusahaan lain dalam bentuk kemitraan untuk memperluas jangkauan Anda ke audiens mereka juga.

Ini adalah strategi pemasaran yang efektif untuk merek ecommerce gaya hidup dengan target pelanggan yang saling berhubungan. 

Misalnya, Anda bisa sepakat untuk bertukar daftar email sehingga masing-masing merek terhubung dengan lebih banyak pelanggan potensial.

Beri label kampanye email dengan benar sehingga pelanggan memahami detail mereka belum terjual. Pilihan lainnya adalah membuat penawaran lintas merek khusus untuk klien kedua merek. 

Baca juga: Demand Forecasting Adalah: Jenis, Metode, dan Contohnya

10. PR dan brand awareness

PR atau public relations mungkin terdengar kuno dalam pemasaran ecommerce, tetapi sebenarnya tidak. Terutama pada saat peluncuran, Anda akan mendapat manfaat dengan tampil di publikasi media baik offline maupun online. 

Ini bisa berupa wawancara pendiri, penyebutan dalam artikel (ide hadiah X untuk Y), atau membuat produk Anda ditampilkan dalam pemotretan.

Apa pun yang sesuai dengan produk Anda, tujuannya adalah untuk meningkatkan kesadaran merek dan menciptakan permintaan.

Dan jangan lupakan acara dan peluang sponsor. Melakukan kegiatan offline dan bertemu dengan pelanggan Anda secara langsung merupakan latihan yang bagus untuk bisnis ecommerce.

Pameran lokal, toko pop-up, dan pameran bertema tidak boleh diabaikan dalam pemasaran ecommerce.

Praktik terbaik di sini adalah memilih acara yang Anda dukung dengan hati-hati untuk lebih dekat dengan target Anda dan tidak mengasingkan mereka.

11. Content marketing ecommerce

Konten adalah taktik pemasaran lain yang dapat memberikan hasil jangka panjang bagi bisnis ecommerce. Konten tersedia dalam banyak format:

  • Artikel blog
  • Video
  • Podcast
  • Panduan dan konten bantuan
  • Konten buatan pengguna – foto, video, entri forum, testimoni

Tujuan content marketing adalah untuk menjawab pertanyaan, mengedukasi, memperluas narasi perusahaan, membantu orang memilih produk, dan bahkan menghibur. 

Ini adalah kesempatan Anda untuk menceritakan kisah Anda, membagikan keahlian dan nilai Anda, mengatasi potensi penolakan, dan meyakinkan calon pelanggan atau pelanggan saat ini bahwa Anda adalah bisnis yang baik untuk berbelanja. 

Hal terbaik tentang konten adalah, setelah dibuat, konten tersebut akan bekerja untuk Anda. Ketika dioptimalkan untuk pencarian dan mudah ditemukan di situs, ini dapat meningkatkan tingkat konversi Anda.

Konten ini juga dapat digunakan kembali untuk kampanye pemasaran ecommerce lainnya seperti buletin, sosial organik, dan kemitraan.

Baca juga: Pengertian Reverse Logistic, Cara Kerja, Jenis, dan Strateginya

10 Strategi Pemasaran Ecommerce Terbaik

pemasaran ecommerce 2

Apa yang dimaksud dengan strategi pemasaran ecommerce?

Strategi pemasaran ecommerce adalah taktik yang Anda rencanakan untuk digunakan untuk mempromosikan toko online Anda dan mendapatkan lebih banyak penjualan.

Strategi ini merupakan gagasan jangka panjang tentang ke mana arah bisnis ecommerce Anda. Strategi ini didasarkan pada pengetahuan Anda tentang pasar, tren, riset konsumen, nilai merek, dan produk.

  • Tanyakan pada diri Anda sendiri:
  • Apa ekspektasi penjualan Anda?
  • Seberapa besar pasar Anda?
  • Kelompok target apa yang ingin Anda jangkau? 
  • Di mana mereka berada? – baik secara geografis maupun online?
  • Bagaimana Anda ingin produk Anda dipersepsikan?
  • Apa yang dilakukan pesaing Anda?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu Anda memilih “senjata perang” dari yang diuraikan di atas, alias taktik pemasaran yang paling sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan Anda.

Mengenai strategi pemasaran ecommerce terbaik, tidak ada jawaban yang tepat. 

Ecommerce adalah industri yang sangat besar, dengan produk, model bisnis, dan kelompok sasaran yang tak terhitung jumlahnya, sehingga tidak mungkin untuk menentukan satu praktik terbaik.

Apa yang berhasil untuk satu penjual dengan produk tertentu belum tentu berhasil untuk penjual lain yang menjual produk lain kepada audiens lain di pasar yang berbeda. 

Berikut ini adalah beberapa kiat pemasaran universal yang akan membantu Anda membuat dan meningkatkan strategi pemasaran ecommerce Anda.

1. Tentukan target audiens dan pasar Anda

Untuk dapat menemukan suara, pesan, saluran, dan penawaran yang tepat, Anda perlu memahami audiens Anda terlebih dahulu. 

2. Lihat apa yang dilakukan pesaing Anda

Beberapa di antaranya mungkin berhasil, namun tidak ada gunanya menjiplak apa yang dilakukan pesain Anda. Carilah apa yang bisa dilakukan dengan lebih baik. Hal ini bisa menjadi keunggulan kompetitif Anda.

3. Tetapkan target berdasarkan tolok ukur

Sebelum Anda memiliki data Anda sendiri, dasarkan proyeksi Anda pada tolok ukur industri. Ini akan memberi Anda arah untuk bekerja.

4. Teliti alat pemasaran yang dapat membantu Anda

Seperti yang telah Anda lihat, ada begitu banyak hal dalam pemasaran ecommerce yang bisa membuat Anda kewalahan. Untungnya, ada alat untuk membantu Anda memulai dengan banyak taktik yang disebutkan dengan harga yang terjangkau. 

Baca juga: Pengertian Order Management, Siklus, dan Contoh Softwarenya

5. Tambahkan lebih banyak saluran pemasaran saat Anda menemukan peluang tepat

Setelah Anda merasa pengaturan pemasaran awal Anda berhasil, kembangkan ke saluran dan taktik lain.

Sebagai contoh, Anda bisa menambahkan live chat ketika Anda memiliki staf layanan pelanggan yang berdedikasi.

6. Otomatiskan sebanyak mungkin

Untuk dapat berkembang, bisnis kecil membutuhkan penjualan yang masuk secara otomatis.

Semakin banyak yang bisa Anda lakukan tanpa bantuan, semakin baik. Di sinilah taktik otomatisasi pemasaran seperti email massal, alur kerja otomatis, pemberitahuan, dan penilaian prospek sangat berguna.

7. Personalisasikan komunikasi Anda

Iklan, email, SMS, dan obrolan langsung memberikan hasil yang jauh lebih baik jika dipersonalisasi dan relevan. Pelanggan menyukai pengalaman dipahami dan tidak hanya mendapatkan pesan umum.

8. Ukur hasil pemasaran ecommerce Anda, perbaiki dan gunakan kembali apa yang berhasil

Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah strategi pemasaran ecommerce berhasil adalah dengan melacak laba atas investasi (ROI). Kampanye yang tidak memberikan hasil tidak layak untuk membuang-buang uang. Untuk kampanye yang berhasil, cobalah menggunakannya untuk audiens yang lebih besar, bilas dan ulangi.

9. Bangun loyalitas ke dalam strategi Anda

Loyalitas pelanggan adalah kabar baik: hal ini meningkatkan keuntungan, meningkatkan citra merek Anda, menarik pelanggan baru yang telah mendengar tentang Anda dari para penggemar.

Dan hal ini memiliki dampak jangka panjang, jadi mulailah mengupayakannya sedini mungkin. Tingkatan loyalitas, otomatisasi, dan wawasan perilaku dari CRM akan membantu Anda.

10. Fokus pada profitabilitas, bukan hanya penjualan

Jika Anda membayar untuk mendapatkan pelanggan baru setiap saat, hal itu bisa mengurangi keuntungan Anda.

Penjualan satu kali menjadi lebih mahal untuk Anda karena harga iklan, serta lebih banyak pengembalian dan penukaran (pelanggan baru tidak tahu ukurannya, dll.).

Lebih murah untuk mendorong penjualan berulang kepada pelanggan saat ini. 

Baca juga: 13 Rekomendasi Software Manajemen Persediaan Terbaik untuk Bisnis

Cara Membuat Rencana Pemasaran Ecommerce

pemasaran ecommerce 1

Rencana pemasaran ecommerce adalah jadwal Anda untuk aktivitas yang termasuk dalam strategi Anda. Ini adalah peta jalan tentang bagaimana Anda akan mencapai tujuan pemasaran ecommerce Anda. 

Saat memulai, buatlah tetap sederhana. Pilih beberapa taktik pemasaran yang sesuai dengan merek Anda dan dapat Anda atur dengan mudah. 

Seperti apa rencana pemasaran untuk ecommerce?

Berikut ini adalah rincian aktivitas pemasaran tahun pertama Anda yang akan menciptakan kesadaran merek, menarik pelanggan, dan membuat mereka tetap membeli.

  • Jalankan kampanye brand awareness di Facebook untuk mendorong trafik.
  • Lakukan retargeting iklan Facebook untuk mengonversi pengunjung situs
  • Siapkan perolehan prospek, misalnya formulir pendaftaran email atau pendaftaran situs web 
  • Buat urutan email otomatis – selamat datang, informasi tentang merek dan produk, mendorong untuk membeli
  • Bekerja sama dengan influencer media sosial untuk mempopulerkan merek Anda
  • Tingkatkan SEO di situs
  • Tambahkan aktivitas pencarian berbayar – Google Shopping, PPC untuk menjaring orang-orang yang mungkin pergi ke kompetisi
  • Libatkan pelanggan yang sudah ada melalui email agar mereka tetap tertarik dengan konten dan penawaran
  • Menargetkan audiens yang mirip berdasarkan klien terbaik Anda di Facebook
  • Bersiaplah untuk acara ecommerce penting ketika target pasar Anda mengharapkan promosi – tanggal cantak, musim liburan, Hari Ibu / Ayah / Hari Valentine, kembali ke sekolah, Ramadhan, Natal, hari libur nasional, dll.
  • Uji berbagai kampanye pemasaran untuk melihat mana yang cocok untuk produk dan pelanggan ideal Anda. Gunakan kembali apa yang berhasil dan jangan buang uang untuk yang tidak.

Baca juga: 22 Strategi Promosi Toko Online Beserta Contohnya

Kesimpulan

Seperti yang Anda tahu bahwa tanpa pemasaran ecommerce, toko online Anda tidak akan ada. Satu-satunya cara untuk menyebarkan berita, menarik pelanggan, dan menghasilkan penjualan (berulang) adalah melalui aktivitas pemasaran yang direncanakan dengan baik.

Namun seperti yang kita tahu, membuat proses pemasaran yang terencana dalam bisnis apapun memerlukan anggaran dan Anda perlu memantau setiap pos pengeluaran dan menghitung ROI yang dihasilkan dari seluruh kampanye pemasaran Anda.

Untuk memudahkan Anda dalam memantau pengeluaran dan menghitung ROI dari proses pemasaran ecommerce, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur integrasi dengan platform ecommerce termasuk untuk woocommerce.

Untuk proses integrasinya, Anda bisa mempelajarinya secara mendalam melalui tautan ini.

Jika tertarik menggunakan Kledo, Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × one =