Poka Yoke: Pengertian dan Pembahasan Lengkapnya

poka yoke

Meskipun kesalahan dapat terjadi dalam manufaktur dan distribusi produk, ada beberapa metode bermanfaat yang mengurangi kemungkinan insiden ini. Poka yoke adalah proses yang dimaksudkan untuk meminimalkan kemungkinan kesalahan manusia.

Bahkan orang yang paling berdedikasi pun dapat melakukan kesalahan, dan poka yoke berupaya mengantisipasi potensi kesalahan tersebut dan mengambil langkah-langkah untuk mencegahnya agar tidak terjadi.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa yang dimaksud dengan poka yoke, mengapa penting, kapan menggunakannya dan contoh konsep poka yoke.

Apa itu Poka Yoke?

poka yoke

Poka yoke adalah alat dasar Lean Six Sigma yang mengacu pada strategi yang mencegah kesalahan terjadi dalam suatu proses. Strategi Poka Yoke menghilangkan kesalahan manusia dari proses Anda sehingga produk cacat tidak pernah sampai ke pelanggan, artinya proses Anda lebih produktif dan menguntungkan.

Jika Anda berada dalam posisi di mana Anda ingin menggunakan metode Lean, maka poka yoke adalah salah satu alat yang akan Anda inginkan untuk proses produksi yang lebih baik dan minim kesalahan.

Poka yoke sering dibagi menjadi dua pendekatan untuk mencegah atau mendeteksi cacat:

Pendekatan kontrol: di mana proses berhenti ketika terjadi cacat dan tidak dilanjutkan sampai ada tindakan korektif.

Misalnya, pintu lift menggunakan sensor untuk mencegah pintu menutup jika ada sesuatu yang menghalangi.

Pintu elevator tidak dapat menutup sampai penghalang dihilangkan, dan elevator tetap tidak bergerak.

Pendekatan peringatan: di mana Anda diberi peringatan bahwa telah terjadi cacat, sehingga Anda dapat memperbaikinya.

Misalnya, banyak mobil akan mengeluarkan bunyi bip jika Anda tidak memasang sabuk pengaman atau menutup pintu dengan benar. Suara-suara ini tidak akan berhenti sampai Anda mengambil tindakan korektif.

Lalu apa manfaatnya?

Sistem atau proses ini dapat menjadi taktik yang berguna dalam mencegah cacat produk dan mendorong efisiensi produksi.

Meskipun seringkali ada biaya di muka untuk mengantisipasi kemungkinan kesalahan dan merancang perlindungan preventif, gagasan poka yoke adalah bahwa investasi awal sepadan dengan manfaat keamanannya.

Kesalahan selama produksi dapat mengakibatkan penghentian produksi atau penarikan kembali produk, yang dapat memakan biaya sendiri, jadi poka yoke berusaha menghindari masalah ini.

Proses ini juga dapat membantu mengurangi kewajiban dengan mengantisipasi potensi bahaya produk dan memperbaikinya sebelum mereka sampai ke pasar.

Baca juga: Line Balancing: Ketahui Pengertian Lengkap pada Proses Produksi

Sejarah Poka Yoke

Poka yoke berasal dari Jepang sebagai bagian dari Toyota Production System. Ungkapan ini pada dasarnya diterjemahkan sebagai “untuk menghindari kesalahan yang tidak disengaja.”

Produsen menggunakan poka yoke untuk meminimalkan dan menghilangkan kesalahan yang dapat mengganggu produksi atau menyebabkan cacat.

Konsumen sering menjumpai konsep poka yoke setiap hari karena perusahaan berusaha membuat produk yang aman dan mengantisipasi potensi kesalahan pengguna.

Kisah poka yoke dimulai di Jepang. Pada tahun 1943, Taiichi Ohno bergabung dengan Toyota Motor Company. Toyota Motor Company relatif baru pada saat itu, sebuah cabang dari Toyoda Spinning and Weaving.

Saat ia naik pangkat di Toyota, Ohno akan sering bermitra dengan Shingeo Shingo. Kedua pikiran ini dikreditkan dengan penerapan strategi seperti poka yoke yang kemudian dikenal luas sebagai Toyota Production System (TPS).

Dalam bukunya Zero Quality Control: Source Inspection and the Poka Yoke System, Shingeo Shingo menceritakan sebuah kisah dari hari-hari awal berlatih poka yoke yang kemudian diceritakan sebagai contoh formal paling awal dari alat tersebut.

Pada tahun 1961, Shingo mengunjungi pabrik elektronik di mana perangkat dirakit dengan dua tombol. Ketika dipasang dengan benar, setiap tombol menutupi pegas, tetapi manajer pabrik menjelaskan bahwa meninggalkan pegas adalah cacat umum pada perangkat yang sudah jadi.

Setelah tombol terpasang, inspeksi visual sederhana pada perangkat tidak akan mengungkapkan apakah pegas ada atau tidak.

Shingo dan karyawan di pabrik merancang proses di mana dua pegas akan ditempatkan di piring sebelum perakitan dimulai.

Kemudian, jika pegas masih ada di piringan setelah sakelar dipasang, pekerja akan tahu bahwa pegas telah ditinggalkan dari perangkat.

Contoh awal pemeriksaan kesalahan ini adalah contoh pendekatan peringatan pada poka yoke.

Jika pegas ada di piring setelah perangkat dirakit, maka pekerja diperingatkan bahwa perangkat itu tidak lengkap, dan cacatnya dapat diperbaiki sebelum perangkat dikirim ke pelanggan.

Pada saat keterlibatannya dengan pabrik elektronik pada tahun 1961, Shingo telah mengerjakan perbaikan proses selama lebih dari satu dekade. Pekerjaan itu akan berlanjut selama sisa hidupnya, termasuk penerbitan delapan buku dalam hidupnya dan kredit dalam beberapa karya anumerta.

Selain menjadi salah satu pilar TPS, konsep poka yoke terbukti sangat berharga sehingga juga menjadi salah satu pilar lean manufacturing. Jika Anda tertarik, kami juga memiliki daftar alat dan teknik Lean Six Sigma penting lainnya.

Baca juga: Lean Manufacturing: Pengertian, Prinsip dan Tips Membangunnya

Kapan Poka Yoke harus Digunakan?

Konsep ini berguna dalam berbagai situasi. Waktu terbaik untuk menggunakan poka yoke adalah pada suatu titik dalam suatu proses atau situasi ketika kesalahan mungkin terjadi atau ketika konsekuensi dari kesalahan itu signifikan.

Berikut adalah beberapa waktu di mana mungkin masuk akal untuk menggunakan poka yoke:

Titik transfer

Titik transfer adalah titik mana pun dalam rantai produksi atau layanan di mana terjadi transfer tanggung jawab.

Baik itu manajer yang menyerahkan tanggung jawab kepada karyawan lain atau pelanggan yang menerima layanan, titik transfer adalah situs kesalahan potensial.

Langkah-langkah awal dalam produksi

Dalam kasus ini, sesuatu terjadi sangat awal dalam proses operasi, seperti kesalahan pengaturan, yang menyebabkan cacat yang menyebabkan masalah pada produk.

Kesalahan pemeriksaan awal proses produksi adalah salah satu cara untuk meminimalkan kesalahan yang berpotensi mahal.

Desain produk

Perusahaan dapat menguji produk dan mempertimbangkan perilaku konsumen selama desain produk.

Seringkali merupakan ide yang baik untuk mempersiapkan tindakan konsumen yang tidak diinginkan yang dapat menyebabkan masalah.

Banner 1 kledo

Cara Implementasi Poka Yoke

Berikut adalah proses umum untuk menerapkan konsep poka yoke:

1. Buat proses langkah demi langkah

Buat bagan yang menunjukkan setiap tindakan dalam proses untuk memvisualisasikan ruang lingkup proyek Anda.

Anda harus mendetail dalam analisis Anda dan mempertimbangkan setiap tindakan yang merupakan bagian dari proses.

Melalui proses langkah-demi-langkah berlaku untuk produk konsumen dan manufaktur dan harus mencakup fungsi dan gerakan dasar.

Baca juga: Lakukan Pengambilan Keputusan dalam Bisnis dengan Strategi Ini

2. Cari kemungkinan langkah yang salah

Saat Anda menganalisis setiap langkah, cari situasi di mana langkah berikutnya mungkin membingungkan atau cara seseorang membuat kesalahan.

Pertimbangkan untuk memanfaatkan lingkungan pengujian yang terkontrol untuk melihat bagaimana orang bereaksi terhadap instruksi dan apa yang mereka lakukan dalam situasi tertentu.

Analisis dapat mencakup setiap tindakan yang dilakukan seseorang, karena perhatian terhadap detail ini dapat membantu Anda mengidentifikasi potensi kesalahan proses dengan lebih baik.

3. Merampingkan proses atau melakukan revisi

Setelah Anda mengidentifikasi tempat-tempat di mana kesalahan mungkin terjadi, hal pertama yang harus dilakukan adalah melihat apakah langkah itu diperlukan.

Langkah-langkah konsolidasi adalah salah satu cara untuk menerapkan konsep ini dan mencegah kesalahan karena proses yang terlalu rumit. Jika langkah itu perlu, pertimbangkan untuk merevisi instruksi atau tempatnya dalam proses.

Jika Anda menemukan bahwa perilaku manusia dapat menyebabkan kesalahan, membangun ukuran keamanan atau sistem teknologi gagal-aman adalah salah satu cara untuk mengatasinya.

4. Mentetapkan deteksi kesalahan

Jika langkah sebelumnya gagal mengatasi masalah potensial, deteksi kesalahan adalah rute lain.

Jika Anda tahu bahwa kesalahan mungkin terjadi, buat cara untuk mendeteksi kesalahan dan meminimalkan dampak potensialnya.

Deteksi kesalahan memungkinkan penghentian sementara pada jalur produksi, yang seringkali lebih disukai daripada mendistribusikan produk cacat.

5. Uji semua solusi

Terlepas dari bagaimana Anda memutuskan untuk membuktikan kesalahan proses Anda, ada baiknya untuk mengakhiri proses poka yoke Anda dengan tes lain.

Terkadang solusi dapat menimbulkan komplikasi, dan tes dapat membantu mengidentifikasi apakah solusi Anda memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan.

Apa pun solusi Anda untuk kemungkinan kesalahan, lakukan proses poka yoke lagi untuk memastikannya memiliki dampak yang diinginkan.

Contoh Kasus Aplikasi Poka Yoke

poka yoke

Berikut adalah beberapa contoh konsep poka yoke yang digunakan:

Proses yang kompleks

Sebuah perusahaan perangkat lunak berulang kali menemukan kekurangan dalam produknya menjelang akhir siklus produksinya.

Analisis proses produksi perusahaan menemukan bahwa sebagian besar produknya melewati tiga tim engineer perangkat lunak yang berbeda dan banyak kesalahan terjadi karena miskomunikasi.

Perusahaan memutuskan untuk mengurangi tim yang mengerjakan proyek dari tiga menjadi dua dan menerapkan daftar periksa saat satu tim meneruskan proyek ke tim lain, yang mengurangi kesalahan transfer point.

Jaminan kualitas

Pabrikan pernah mengalami situasi di mana cacat produk menyebabkan recall besar-besaran. Kalibrasi mesin manufaktur harus benar atau menyebabkan banyak kesalahan.

Perusahaan menerapkan perangkat lunak yang mencegah mesin dari mulai tanpa kalibrasi yang benar.

Akibatnya, operator harus mengonfirmasi secara manual bahwa alat berat menggunakan kalibrasi yang benar sebelum produksi dimulai, yang mengurangi cacat produk.

Perubahan produk

Dalam pengujian, mesin pencuci piring baru memecahkan gelas ketika konsumen memuat mesin pencuci piring dengan tidak benar.

Perusahaan melakukan grup fokus dengan konsumen dan menemukan bahwa sejumlah besar mungkin membuat kesalahan, bahkan dengan panduan keselamatan.

Pabrikan memutuskan untuk mendesain ulang loader. Setelah perubahan, perusahaan menguji mesin pencuci piring baru dengan konsumen dan menemukan bahwa desain baru lebih mudah dimuat, menghilangkan potensi kesalahan konsumen.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang pengertian lengkap poka yoke sampai contoh implemantasinya dalam sebuah bisnis.

Jadi pada intinya, poka yoke adalah alat kontrol kualitas yang sederhana dan kuat yang dapat digunakan di industri apa pun untuk mengurangi atau menghilangkan kesalahan.

Manfaat menerapkan konsep ini termasuk menghemat waktu dan sumber daya dengan menyelesaikan pekerjaan dengan benar pertama kali, produk dan layanan berkualitas lebih baik, dan meningkatkan kepercayaan pada merek dan produk Anda.

Tidak hanya pada proses produksi, kesalahan juga bisa terjadi dalam proses pengelolaan keuangan usaha Anda. Untuk memimalisir hal tersebut, hindari menggunakan proses manual.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo, untuk pengelolaan pembukuan dan akuntansi bisnis yang lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terbaik seperti pencatatan pengeluaran dan pemasukan bisnis, otomatisasi 30 jenis laporan keuangan, manajemen aset dan stok, multi pengguna, multi gudang, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 + 2 =