Pengertian CPC (Cost Per Click) Adalah? Ini Pembahasan Lengkapnya

pengertian cpc

Apa pengertian CPC? Mengapa CPC sangat penting dilakukan dalam proses pemasaran bisnis?

Pemasaran digital adalah istilah luas yang mengacu pada berbagai cara bisnis dapat mempromosikan diri mereka sendiri secara online. Salah satu strategi pemasaran digital yang paling umum dan efektif adalah iklan cost per click (CPC).

Pengertian CPC adalah jenis periklanan di mana bisnis membayar biaya setiap kali iklan mereka diklik. Biaya ini dihitung dengan metrik yang disebut cost per click. Dengan kata lain, pengertian CPC adalah harga yang dibayarkan bisnis untuk setiap klik pada iklan mereka.

Jadi, apa itu CPC dalam pemasaran, bagaimana cara kerjanya, dan apa bedanya dengan CPM dan CPA? Berikut ulasan lengkapnya.

Pengertian CPC (Cost Per Click)

Pengertian CPC (cost per click) adalah model penetapan harga iklan digital di mana bisnis membayar biaya untuk setiap klik pada iklan mereka. CPC ini juga bisa disebut sebagai biaya per klik.

Model CPC umumnya digunakan dalam iklan mesin pencari, iklan bergambar, dan iklan media sosial, di mana bisnis hanya membayar ketika iklan mereka diklik.

Sebagai contoh, katakanlah sebuah bisnis menjalankan situs web yang menjual sepatu. Ia memutuskan untuk menggunakan Google Ads untuk mempromosikan situs webnya dan menawar kata kunci “sepatu kanvas”.

Saat seseorang menelusuri “sepatu kanvas” di Google, iklannya mungkin muncul di halaman hasil. Iklan mungkin mendapatkan ribuan tayangan, tetapi hanya ketika pencari mengklik iklan, bisnis harus membayar CPC untuk kata kunci tersebut.

Baca juga: Rekomendasi Software Invoice Terbaik untuk Bisnis Anda

Bagaimana CPC Bekerja?

Setelah mengetahui pengertian CPC, selanjutnya mari kita membahas bagaimana cara kerja CPC.

Dalam skenario biasa, beberapa pengiklan menawar kata kunci yang sama. CPC untuk kata kunci tertentu ditentukan oleh pengiklan yang bersedia membayar jumlah tertinggi per klik.

CPC juga tergantung pada skor kualitas sebuah iklan. Platform iklan yang berbeda memiliki kriteria skor kualitas yang berbeda, tetapi semakin tinggi skor kualitas, semakin rendah CPC-nya.

Dari perspektif kampanye, pengiklan dikenakan biaya setiap kali seseorang mengklik iklan mereka. Pengiklan ini memperbaiki tingkat biaya per klik atau mengizinkan platform untuk menyesuaikannya secara otomatis untuk mendapatkan lebih banyak klik (sesuai anggarannya).

Jumlah tayangan yang didapat iklan tidak memengaruhi biaya per klik. Sebuah iklan bisa mendapatkan banyak tayangan tetapi pengiklan hanya akan dikenakan biaya ketika seseorang mengkliknya.

Ada beberapa istilah terkait yang mungkin ditemui pengguna saat meluncurkan kampanye CPC. Ini adalah:

  • Maximum click per cost atau biaya per klik maksimum: Jumlah tertinggi yang bersedia dibayar pengiklan untuk kata kunci tertentu. Ini tidak berarti bahwa pengiklan akan dikenakan biaya sebesar ini setiap kali iklan mereka diklik. Itu hanya berfungsi sebagai batas untuk CPC.
  • Manual click per cost bidding atau penawaran biaya per klik manual: Dalam jenis penawaran ini, pengiklan menetapkan BPK maksimum untuk setiap kata kunci. Ini berarti bahwa mereka tidak akan pernah ditagih melebihi BPK maksimumnya.
  • Automatic cost per click per bidding atau penawaran biaya per klik otomatis: Disebut juga penawaran biaya per klik yang disempurnakan, di sini platform iklan menggunakan algoritme lanjutan untuk mengoptimalkan kampanye pengiklan untuk hasil yang lebih baik secara otomatis.
  • Click through rate atau Rasio klik tayang (RKT): Frekuensi iklan diklik dibagi dengan frekuensi penayangannya (tayangan). RKT membantu pengiklan melacak efektivitas kampanye iklan mereka.

Baca juga: Ekonomi Digital: Arti Pentingnya, Jenis, dan Contohnya

Perbedaan CPC dengan CPM dan CPA

Seringkali, CPC dikacaukan dengan dua model penetapan harga iklan digital lainnya yaitu cost per thousand impression (CPM) dan cost per action (CPA).

Dalam kampanye CPM, bisnis dikenakan biaya untuk setiap 1.000 kali iklan mereka ditampilkan, terlepas dari apakah iklan tersebut diklik atau tidak. Sedangkan CPA menagih bisnis hanya ketika tindakan yang diinginkan diambil oleh pengguna, seperti melakukan pembelian atau mendaftar untuk buletin. Ini adalah bagian dari pemasaran kinerja.

CPC berbeda dari CPM dan CPA karena bisnis hanya dikenakan biaya saat iklan mereka diklik.

Misalnya, jika bisnis menjalankan kampanye CPC di Google Ads dan iklannya ditampilkan 1.000 kali tetapi hanya menerima 10 klik dan satu penjualan, bisnis hanya akan dikenakan biaya untuk 10 klik tersebut.

Cara Menghitung CPC

Menghitung CPC mungkin tampak seperti tugas matematika yang mudah, tetapi hal-hal jarang semudah itu di dunia pemasaran digital. Dari sudut pandang pengiklan, CPC dapat dihitung dengan membagi total biaya kampanye CPC dengan jumlah klik yang diperolehnya.

CPK = Biaya iklan / jumlah klik

Meskipun Anda dapat memantau CPC secara teratur dan Anda dapat memverifikasinya setiap saat, ini tidak terlalu efisien. Lebih mudah untuk melihat angka rata-rata yaitu CPC rata-rata. Ini dapat dihitung untuk iklan tertentu, grup iklan, atau kampanye keseluruhan.

Anda dapat menghitung CPC rata-rata dengan rumus berikut:

Total CPC / Total Klik = CPC Rata-rata

Banner 3 kledo

Jenis Iklan dalam CPC

pengertian cpc

CPC digunakan dalam berbagai kampanye pemasaran digital. Kampanye tersebut dapat berupa iklan teks, iklan gambar, iklan video, berbagai bentuk iklan khas platform media sosial, dll.

Beberapa jenis iklan ini hanya ditampilkan di jaringan tertentu, sementara yang lain digunakan oleh berbagai penerbit. Berikut adalah delapan jenis iklan yang memungkinkan model CPC:

1. Iklan Teks

Iklan teks didasarkan pada teks saja. Tidak ada jenis media lain yang digunakan untuk iklan ini. Meski bentuknya sederhana, iklan ini sangat populer dan berguna saat digunakan untuk kampanye pencarian berbayar.

Misalnya, Network Display Google (GDN) adalah jaringan paling terkenal, menjangkau lebih dari 90% pengguna internet. Google memproses lebih dari 100.000 pencarian setiap detik. Dengan mempertimbangkan statistik ini, masuk akal jika pengiklan masih bersaing untuk menentukan peringkat kata kunci populer di mesin telusur.

2. Iklan Belanja

Iklan Belanja Google adalah jenis iklan yang didedikasikan untuk sektor ritel. Ini memungkinkan bisnis untuk mengiklankan daftar produk tertentu, bukan halaman arahan.

Iklan Belanja muncul di hasil penelusuran saat pengguna menelusuri produk tertentu. Hal ini memudahkan pelanggan ritel untuk cukup mengklik hasil iklan tersebut, tanpa melalui perjalanan pelanggan yang lebih lama.

3. Iklan Gambar

Iklan gambar biasanya digunakan oleh penerbit dan jaringan. Iklan ini menggunakan elemen visual untuk menarik perhatian dan klik pengguna.

Iklan gambar dapat berisi informasi tentang produk, bisnis, atau penawaran tertentu. Mereka bisa berupa spanduk, iklan bergambar, atau iklan media sosial. Iklan gambar yang menggunakan CPC semuanya berisi tautan ke laman landas.

4. Iklan Video

Iklan video diputar sebelum, selama, atau setelah pengguna melakukan streaming video. Iklan video tersedia di YouTube, tetapi juga di platform berbagi video lainnya.

Jenis iklan ini menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir, karena memudahkan pemirsa untuk terlibat dengan iklan. Iklan video yang bagus berpotensi sangat mengganggu. Saat digunakan dengan CPC, pengguna dapat mengklik tautan untuk mencapai situs web yang dipromosikan.

5. Iklan Twitter

Iklan CPC Twitter pada dasarnya adalah tweet yang dipromosikan. Iklan ini memungkinkan pengiklan untuk mempromosikan tweet mereka ke audiens yang lebih luas, sementara pada saat yang sama mengarahkan mereka ke halaman arahan khusus.

6. Iklan Facebook

Facebook menghasilkan pendapatan iklan sebesar $114,93 miliar pada tahun 2021, sekali lagi membuktikan popularitas kampanye media sosial. Dengan 1,93 miliar pengguna setiap hari, Facebook adalah saluran pemasaran yang populer.

Iklan Facebook datang dalam berbagai format (posting yang ditingkatkan, iklan gambar, iklan video, dll.) dan sering digunakan dengan opsi bayar per klik (CPC).

7. Iklan Instagram

CPC juga merupakan pilihan yang dapat diandalkan untuk menjalankan iklan Instagram. Selain posting yang ditingkatkan, Instagram memungkinkan mempromosikan profil atau cerita.

Dalam hal promosi cerita, akun yang memiliki pengikut yang cukup besar dapat menyisipkan tautan dan mengarahkan pengunjung ke luar platform, di situs web pengiklan.

8. Iklan LinkedIn

Sama seperti Facebook, jaringan media sosial profesional LinkedIn juga menawarkan kesempatan untuk menjalankan berbagai jenis iklan media sosial: konten bersponsor (posting yang dikuatkan), iklan teks, iklan dinamis, iklan video, dll.

LinkedIn memungkinkan pengiklan untuk memilih sasaran untuk setiap kampanye mereka. Untuk beberapa tujuan ini, seperti mendapatkan lalu lintas situs web, mereka akan membayar CPC. Iklan ini dapat berupa iklan teks LinkedIn atau iklan gambar.

Baca juga: Payroll Accounting (Akuntansi Penggajian), Berikut Pembahasan Lengkapnya

Kelebihan CPC

Ada beberapa keuntungan menggunakan model penetapan harga CPC untuk iklan digital, antara lain:

  • Kewajaran: bisnis hanya dikenakan biaya saat iklan mereka diklik, jadi mereka tidak perlu khawatir membayar tayangan atau tindakan lain yang mungkin tidak menghasilkan konversi.
  • Transparansi: bisnis tahu persis berapa banyak mereka akan dikenakan biaya untuk setiap klik pada iklan mereka, jadi tidak ada biaya tersembunyi.
  • Fleksibilitas: bisnis dapat menetapkan tarif CPC mereka sendiri atau mengizinkan platform untuk menyesuaikannya secara otomatis berdasarkan anggaran dan faktor lainnya.
  • Keterkelolaan: bisnis dapat dengan mudah mengontrol pengeluaran mereka dengan menetapkan anggaran harian atau total untuk kampanye BPK mereka.

Kekurangan CPC

Ada juga beberapa kelemahan menggunakan model penetapan harga CPC, termasuk:

  • Persaingan tinggi: bisnis mungkin harus membayar tarif CPC yang tinggi untuk kata kunci populer yang ditawar oleh banyak pengiklan lain.
  • Skor kualitas rendah: bisnis mungkin harus membayar tarif CPC tinggi jika iklan mereka memiliki skor kualitas rendah.
  • Penipuan klik: bisnis mungkin dikenai biaya untuk klik palsu pada iklan mereka, yang mungkin sulit dideteksi dan dicegah.

Baca juga: Berikut Pembahasan Lengkap Beban Penjualan, Umum, dan Administrasi

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi CPC

CPC dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor, termasuk:

  • Popularitas kata kunci: kata kunci yang lebih populer cenderung memiliki CPC yang lebih tinggi.
  • Skor kualitas iklan: iklan dengan skor kualitas yang lebih tinggi cenderung memiliki CPC yang lebih rendah.
  • Jenis perangkat: iklan di perangkat seluler cenderung memiliki CPC lebih rendah daripada iklan di perangkat desktop.
  • Jenis iklan: iklan teks cenderung memiliki CPC lebih rendah daripada iklan gambar atau video.
  • Lokasi pengguna: pengguna di negara maju cenderung memiliki CPC lebih tinggi daripada pengguna di negara berkembang.

Selain faktor-faktor ini, CPC untuk kata kunci tertentu juga dapat dipengaruhi oleh keseluruhan anggaran kampanye dan tawaran CPC maksimum yang ditetapkan oleh bisnis.

Baca juga: Hedging Adalah Strategi Lindung Nilai dalam Investasi, Ini Penjelasannya!

Kesimpulan

Demikan penjelesan seputar pengertian CPC dan poin penting lainnya. CPC adalah salah satu model penetapan harga iklan online paling populer karena memungkinkan bisnis untuk mengontrol pengeluaran mereka dan hanya membayar ketika iklan mereka diklik.

Merek menggunakan kampanye CPC sebagian besar untuk tujuan pemasaran seperti pembuatan prospek dan penjualan produk. Namun, kampanye ini tidak sesuai dengan sasaran pemasaran corong seperti kesadaran merek.

Pengiklan digital harus mengingat berbagai faktor yang dapat memengaruhi CPC saat merencanakan kampanye mereka. Dengan memahami cara kerja CPC, bisnis dapat mengontrol pengeluaran iklan mereka dengan lebih baik dan mencapai hasil yang diinginkan.

Untuk memudahkan perhitungan biaya pemasaran, Anda perlu menggunakan software akuntansi dari Kledo yang akan membantu Anda mengelola keuangan bisnis.

Dengan memanfaatkan teknologi cloud, Kledo akan mengotomatisasikan manajemen keuangan bisnis Anda sehingga lebih mudah, cepat, dan akurat. Tak hanya versi website, Kledo juga menawarkan versi mobile sehingga Anda bisa memantau performa keuangan bisnis Anda cukup melalui smarthphone Anda.

Kledo memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi dan keuangan terbaik mulai dari pengelolaan arus kas, pembuatan faktur, otomatisai penagihan piutang, laporan keuangan, manajemen inventaris, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Jadi, tunguu apalagi? Yuk tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − 13 =