Mengetahui Proses Audit Keuangan dan Tahapannya dalam Bisnis

proses audit

Audit adalah pemeriksaan rinci atau pemeriksaan catatan keuangan dan dokumen akuntansi. Sementara istilah ini umumnya dikaitkan dengan audit keuangan suatu organisasi, padahal ada beberapa jenis audit lainnya. Proses audit juga berbeda-beda untuk setiap jenis audit.

Pada artikel kali ini kami akan menjelaskan proses audit keuangan dan juga tips melakukan audit keuangan agar manfaat audit dalam bisnis Anda berjalan dengan maksimal.

Apa itu Audit Keuangan

proses audit

Memastikan laporan keuangan Anda bebas dari kesalahan dan ketidaksesuaian sangat diperlukan dalam menyajikan nomor bisnis penting kepada bank, pemegang saham, dan bahkan calon investor.

Audit keuangan melibatkan pemeriksaan dokumen untuk mengkonfirmasi keakuratan laporan keuangan organisasi.

Setelah pemeriksaan awal catatan keuangan, auditor melakukan pemeriksaan fisik pada persediaan dan memastikan bahwa transaksi dicatat dengan benar.

Mengenal Beberapa Jenis Audit Keuangan

Jenis audit bervariasi dari satu organisasi ke organisasi lainnya. Misalnya, perusahaan konstruksi dapat melakukan audit untuk menganalisis biaya proyek atau biaya kontraktor.

Berikut adalah berbagai jenis audit:

Audit internal

Audit internal dilakukan oleh salah satu karyawan perusahaan yang kemudian melaporkan temuannya kepada komite audit dewan direksi.

Audit internal dapat membantu perusahaan menentukan area untuk perbaikan sambil memberikan informasi yang diperlukan untuk mencapai tujuan perusahaan.

Sementara audit eksternal biasanya berfokus pada masalah keuangan, ruang lingkup audit internal luas dan dapat mencakup apa pun yang mungkin berdampak pada pencapaian tujuan perusahaan.

Audit internal sering kali berpusat pada aktivitas utama seperti:

  • Menyelidiki kasus fraud atau pencurian
  • Memantau peraturan dan kepatuhan hukum
  • Memeriksa efektivitas pengendalian internal dan memajukan ide-ide untuk perbaikan – Meninjau dan memverifikasi informasi keuangan dan operasional
  • Meneliti ekonomi, efisiensi dan efektivitas proses dan operasi perusahaan
  • Mengevaluasi prosedur dan kebijakan manajemen risiko perusahaan

Audit eksternal

Audit eksternal dilakukan oleh pihak independen ketiga yang tidak memiliki hubungan dengan bisnis, seperti petugas pajak atau akuntan independen.

Standar auditing yang berlaku umum mengatur audit eksternal. Menentukan keakuratan catatan akuntansi adalah tujuan utama.

Perusahaan terbuka yang melantai di bursa saham mengharuskan audit eksternal tahunan untuk perusahaan dengan ukuran tertentu.

Kebutuhan akan audit eksternal berasal dari pemisahan kendali dan kepemilikan di sebuah perusahaan besar, di mana pemegang saham menominasikan direktur untuk menjalankan perusahaan atas nama mereka.

Pemegang saham membutuhkan jaminan bahwa laporan keuangan perusahaan akurat. Audit eksternal memberikan keyakinan yang wajar kepada pemegang saham bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material.

Baca juga: Mengenal 3 Standar Audit yang Berlaku di Indonesia

Audit forensik

Untuk situasi yang melibatkan implikasi hukum, audit forensik diperlukan. Situasi yang memerlukan audit forensik dapat mencakup hal-hal berikut:

  • Investigasi penipuan yang melibatkan penghindaran pajak, perdagangan orang dalam, penyalahgunaan dana atau pencucian uang
  • Penilaian kerugian dalam kasus klaim asuransi
  • Investigasi dan penetapan klaim kelalaian akuntansi profesional
  • Menetapkan bagi hasil mitra usaha ketika terjadi perselisihan
  • Temuan audit forensik sering digunakan di pengadilan sebagai pendapat ahli tentang masalah keuangan.

Audit sektor publik

Di beberapa yurisdiksi, undang-undang menetapkan bahwa perusahaan atau organisasi milik negara harus diaudit oleh auditor sektor publik.

Audit sektor publik diawasi oleh auditor jenderal, sebuah lembaga yang memperkuat akuntabilitas sektor publik.

Selama audit sektor publik, urusan keuangan badan usaha milik negara dinilai apakah operasi dan prosedur standarnya sesuai dengan tata kelola yang baik.

Audit ini melangkah lebih jauh dari audit keuangan organisasi swasta, yang berfokus pada keandalan laporan keuangan perusahaan.

Manfaat Audit

Audit melakukan peran penting bagi organisasi bisnis. Secara umum, mereka dapat mengungkap masalah keuangan atau kesalahan pembukuan dan membantu perusahaan kembali ke jalurnya.

Berikut adalah beberapa manfaat khusus dari audit:

Kepatuhan

Salah satu alasan terpenting untuk audit adalah untuk memastikan perusahaan memenuhi persyaratan dan peraturan industri yang berlaku.

Audit keuangan memberikan keyakinan kepada pemilik bisnis atau pemegang saham bahwa perusahaan mematuhi semua kewajiban hukumnya dan tidak menanggung risiko denda berat atau reputasi yang ternoda.

Peningkatan sistem

Karena audit melihat secara dekat sistem dan kontrol, auditor akan sering menyarankan perbaikan yang bermanfaat untuk membuat organisasi lebih efisien.

Perencanaan dan penganggaran yang lebih baik

Karena audit mengkonfirmasi keakuratan laporan keuangan dengan pendapatan, pengeluaran, aset, dan kewajiban diperiksa dengan cermat, informasi yang dikumpulkan dapat membantu perencanaan keuangan, pengambilan keputusan, dan penganggaran di masa depan.

Baca juga: 5 Syarat yang Wajib Dipenuhi untuk Menjadi Seorang Auditor

Mendeteksi dan mencegah fraud

Penipuan di tempat kerja dapat tidak terdeteksi dan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada perusahaan.

Audit adalah alat yang efektif untuk mengidentifikasi penipuan atau peluang untuk penipuan dengan menunjukkan kelemahan sistem organisasi dan menemukan solusi dan kontrol untuk mencegah penipuan.

Tahapan dalam Proses Audit Keuangan

Proses audit keuangan melibatkan auditor yang mengevaluasi transaksi keuangan dan laporan bisnis Anda.

Audit keuangan bisnis yang khas memiliki lima siklus audit.

Siklus audit adalah prosedur di mana auditor dari suatu organisasi meninjau laporan keuangan dan menemukan kesenjangan dalam proses saat ini sehingga koreksi yang tepat dapat dilakukan;

Langkah-langkah atau tahapan dalam proses audit memastikan bahwa itu dilakukan dengan benar dan laporan audit menerbitkan informasi yang validitasnya dapat ditentukan dan akurat.

Berikut adalah tahapan dalam proses audit:

1. Perencanaan

Fase terpenting dari siklus audit adalah perencanaan, di mana audit direncanakan sesuai dengan tujuan audit dan kriteria apa yang paling cocok untuk mencapai tujuan tersebut.

Auditor perlu merencanakan dengan baik sebelumnya mengenai jadwal audit untuk memberikan tanggal penyelesaian tentatif kepada manajemen agar laporan mereka diterbitkan.

2. Mengumpulkan sampel

Setelah rencana dibuat, auditor mendekati pemilik proses/unit bisnis tertentu untuk memberikan sampel data yang dicari auditor.

Ini bisa berupa tanggal acak, dan auditor dapat mengukur dari sampel ini jika ada anomali dalam proses yang sama untuk tanggal yang berbeda.

Auditor berhak untuk menggali lebih dalam ke dalam proses kecuali dia puas dengan penjelasan yang diberikan oleh pemilik proses.

3. Pembuatan draf laporan

Peran auditor adalah membuat draf laporan berdasarkan temuan segera setelah sampel dikumpulkan.

Auditor perlu melaporkan setiap penipuan atau tindakan ilegal atau apa pun yang setara dalam laporan ini.

Materi yang dikoreksi, ketidaksepakatan dengan manajemen tentang estimasi dan kebijakan akuntansi dan setiap kesulitan signifikan yang dihadapi harus dilaporkan dalam laporan.

Setiap koreksi/saran dalam prosedur saat ini akan diberikan kepada pemilik proses, yang akan memiliki seperangkat prosedur sendiri sebelum koreksi/saran diimplementasikan pada akhirnya.

Baca juga: Audit Perusahaan: Pengertian, Jenis, Tahapan, dan Contohnya

4 . Persyaratan tambahan

Misalkan auditor memerlukan informasi lebih lanjut, ia masih dapat meminta persyaratan tambahan untuk dilengkapi. S

aat menyiapkan laporan, auditor mungkin menemukan kebutuhan akan bukti representasi yang dibuat oleh pemilik proses.

Jika persyaratan tambahan tidak dilengkapi, auditor dapat melaporkan ketidakmampuan untuk memberikan bukti pendukung untuk setiap klaim yang dibuat.

Perubahan laporan dapat dilakukan pada tahap ini; namun, tidak akan ada ruang untuk koreksi setelah langkah ini.

5. Menerbitkan laporan

Laporan akhir diterbitkan hanya setelah ditinjau oleh auditor, manajemen, dan pemilik proses.

Laporan tersebut dipublikasikan kepada manajemen dan investor, yang kemudian mempelajari laporan tersebut dan memberikan saran mereka.

Laporan process-wise tidak dipublikasikan kepada investor; sebagai gantinya, laporan konsolidasi dari semua proses dan laporan keuangan
diterbitkan untuk investor karena dapat membingungkan investor untuk membaca laporan yang menelusuri prosedur menit dalam prosesnya.

Tips Melakukan Proses Audit Keuangan

proses audit

Melakukan audit keuangan bisa menjadi tugas yang sulit. Ini adalah proses yang mengerikan untuk setiap bisnis.

Namun, dengan melakukan hal yang benar, Anda dapat memastikan audit keuangan yang lancar di akhir tahun fiskal Anda. Mengikuti tips ini akan membantu Anda melakukan audit keuangan yang sukses:

1. Rencanakan proses audit

Alasan utama mengapa para pemilik bisnis terlalu stres tentang audit keuangan adalah karena mereka gagal merencanakannya lebih awal.

Perencanaan yang matang akan mendefinisikan harapan yang jelas, sehingga meminimalkan frustrasi dan kecemasan.

Anda bisa mendapatkan seorang ahli untuk melakukan pekerjaan untuk Anda sehingga Anda dapat fokus pada bagian lain dari bisnis Anda karena jika tidak maka Anda perlu mencurahkan waktu ekstra untuk proses audit.

Ketika Anda mealkukan perencanaan dan persiapan, Anda perlu memperlakukannya sebagai proses yang ekstensif.

Untuk mengurangi stres yang terkait dengan audit akhir tahun misalnya, yang terbaik adalah menjaga rekonsiliasi dan jadwal tetap up-to-date sepanjang tahun.

Jika kesulitan dalam melakukan rekonsilisasi transaksi secara manual, Anda juga bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses rekonsilisasi yang lebih baik.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Pastikan juga bisnis Anda memiliki satu titik kontak dengan auditor independen. Tunjuk anggota aktif dari tim keuangan Anda untuk menjaga komunikasi terbuka dengan auditor sepanjang tahun alih-alih menunggu sampai saat-saat terakhir.

Memastikan komunikasi yang efektif harus membuat Anda terus diperbarui tentang setiap perubahan dan pembaruan dalam kebijakan dan standar, mencegah kemungkinan kejutan yang tidak perlu.

Anda akan memiliki waktu yang cukup untuk membuat perubahan yang diperlukan sebelum tanggal audit.

Anda juga disarankan untuk menunjuk kontak sekunder dengan auditor sehingga proses tidak terganggu saat kontak utama tidak berada di kantor.

2. Belajarlah dari proses audit sebelumnya

Di antara cara termudah untuk memiliki audit keuangan yang sukses dan bebas stres adalah belajar dari kesalahan masa lalu.

Lihatlah perjuangan yang dihadapi selama audit masa lalu, penyesuaian yang dilakukan pada audit tahun lalu, dan rekomendasi pengendalian internal apa pun.

Ini adalah informasi berharga yang akan membuat proses Anda menjadi lebih mudah. Setelah Anda mengidentifikasi daftar masalah masa lalu, siapkan rencana yang menyoroti bagaimana mereka harus ditangani.

Bahkan jika beberapa masalah masa lalu sudah ditangani, itu akan berfungsi sebagai pelari memori dan memastikan bahwa kesalahan masa lalu tidak terulang.

Juga, ketika Anda mengadakan pertemuan perencanaan dengan auditor, Anda seharusnya tidak hanya mendiskusikan bidang perbaikan tetapi juga tentang bagaimana membina komunikasi yang lebih efektif antara perusahaan dan auditor.

Baca juga: Mengenal Prosedur Audit Keuangan dan Tahapannya dalam Bisnis

3. Tetap terinformasi tentang pembaruan dalam standar akuntansi

Audit keuangan Anda berikutnya pasti akan mempertimbangkan prosedur akuntansi terbaru dan setiap pembaruan pada persyaratan peraturan dan perundang-undangan.

Gagal untuk memperhatikan mereka dapat menyebabkan masalah serius selama audit keuangan.

Sementara beberapa pembaruan memerlukan perubahan kecil, yang lain dapat menuntut waktu yang cukup lama untuk membuat perubahan yang relevan.

Misalnya, undang-undang pajak atau standar akuntansi baru mungkin mengharuskan Anda untuk mengatur ulang dokumentasi atau akun dan melacak serta mengelola data secara berbeda.

Karyawan mengelola keuangan atau akuntansi Anda bahkan mungkin memerlukan beberapa pelatihan atau perangkat lunak untuk memenuhi persyaratan terbaru.

Untuk membaca dan memahami pembaruan terkini terhadap standar dan kebijakan akuntansi yang berlaku untuk audit akhir tahun mendatang, kunjungi situs ini.

4. Mempelajari implikasi audit atas perubahan kegiatan usaha

Peraturan, standar, dan persyaratan keuangan dapat bergantung pada sifat aktivitas bisnis Anda. Anda bertanggung jawab untuk mempelajari implikasi audit dari setiap perubahan atau penambahan yang dilakukan pada bisnis Anda.

Anda bisa saja meluncurkan agenda baru atau menghentikan produk yang dapat menyebabkan peningkatan atau penurunan kewajiban.

Persetujuan hibah baru, perubahan dalam struktur organisasi dan kepemimpinan perusahaan Anda, atau sistem pengendalian internal yang lebih baru mungkin memerlukan pertimbangan pelaporan dan akuntansi baru yang harus diungkapkan kepada auditor pada saat perencanaan.

5. Analisis catatan pajak perusahaan

Salah satu langkah paling penting adalah menganalisis pengembalian dan catatan pajak resmi perusahaan.

Catatan pajak harus disimpan setidaknya selama tujuh tahun. Tarik tanda terima pajak perusahaan Anda dan gunakan untuk merekonsiliasi setiap perbedaan dalam catatan pajak Anda seperti jumlah yang dibayarkan dalam pajak dan kewajiban pajak.

Juga, periksa kredit pajak dan pengurangan yang diklaim paling baru, buat penyesuaian apa pun dalam laporan keuangan sesuai kebutuhan.

Baca juga: Pengertian Audit, Manfaat, Jenis, dan Tips Melakukan Audit

6. Kelola data dengan benar

Harus ada cara yang aman untuk menyimpan data audit yang tersedia untuk analisis selama tahun-tahun berikutnya.

Pendekatan yang efektif adalah mengatur data menggunakan sub-folder untuk kategori atau siklus transaksi.

Mengklasifikasikan data ke dalam kelompok-kelompok seperti hutang dan pengeluaran, kas, aset tetap, pendapatan dan piutang, hutang, investasi, dll juga terbukti cukup membantu.

Untuk akurasi maksimum, pertimbangkan untuk membandingkan catatan internal pendapatan, pengeluaran, dan penyimpanan kas dengan catatan eksternal yang disimpan.

Misalnya, Anda dapat membandingkan catatan pembelian internal dengan tanda terima pembelian yang dikirim oleh pemasok untuk setiap bulan.

Namun, pastikan untuk mengamankan worksheet dan jadwal yang memuat informasi sensitif melalui solusi yang dilindungi kata sandi atau disimpan di lokasi yang aman

7. Tetapkan timeline

Sebelum hal lain, Anda harus benar-benar jelas tentang informasi keuangan apa yang diminta oleh auditor.

Dalam kasus ambiguitas, mintalah klarifikasi jauh sebelum audit untuk mencegah penundaan menghindari biaya tambahan.

Anda harus nyaman mengajukan pertanyaan, menuntut klarifikasi, dan mencari bantuan dari auditor. Mereka umumnya dengan senang hati menjawab pertanyaan mengenai prosedur akuntansi yang berkaitan dengan transaksi yang jarang atau tidak biasa.

Memperoleh informasi yang cukup mengenai penyusunan footnote disclosure yang menjelaskan aspek-aspek keuangan yang penting kepada auditor.

Mereka mungkin termasuk perkiraan akuntansi seperti metode penyusutan yang digunakan, litigasi yang tertunda, kontinjensi dan komitmen, transaksi yang membingungkan, dan aspek lain yang relevan dengan laporan.

Setelah Anda tahu persis apa yang diminta oleh auditor, tetapkan setiap item dari daftar worksheet, jadwal, dan pernyataan kepada seseorang untuk ditinjau, beri mereka tanggal jatuh tempo untuk itu.

Saat Anda menugaskan item ke karyawan, beri mereka cukup waktu untuk meninjau dan memperbaiki kesalahan yang mungkin mereka identifikasi.

Jika memungkinkan, mulailah dengan data yang paling sulit, memakan waktu, dan kompleks. Bagaimanapun, semua laporan keuangan, jadwal, dan kertas kerja harus tersedia untuk diaudit pada atau sebelum tanggal audit.

Baca juga: Apa itu Opini Audit? Berikut Pengertian, Faktor dan 5 Jenisnya

8. Evaluasi hasil

Tetap berkomunikasi dengan auditor setelah proses audit selesai sampai mereka mengeluarkan laporan audit.

Jika ada beberapa item terbuka, diskusikan dan tetapkan tenggat waktu dengan auditor untuk pengungkapan informasi.

Jika auditor bersedia menghadiri rapat dengan dewan direksi, dan keuangan atau komite audit setelah proses, pastikan auditor memiliki semua informasi mengenai rapat termasuk tanggal, waktu dan tempat.

Selain itu, pertimbangkan untuk menjadwalkan pertemuan dengan staf yang mengerjakan proses audit untuk mengungkapkan hasil dan mendapatkan umpan balik. Ini disebut pertemuan pasca audit, yang sangat berharga untuk audit keuangan tahun-tahun berikutnya.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang tahapan proses audit keuangan dan juga tips melakukan audit keuangan dalam sebuah bisnis.

Proses audit dalam bisnis memang merupakan hal yang memakan waktu dan merepotkan, namun manfaatnya sangat besar dalam sebuah bisnis, salah satunya adalah untuk mengetahui tindakan fraud atau proses kerja yang tidak efisien dalam operasional.

Untuk membuat data keuangan bisnis Anda tersaji dengan transparan, Anda bisa mencoba software akuntansi Kledo untuk proses pencatatan transkasi dan biaya yang lebih mudah.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, membuat laporan keuangan, melakukan manajemen persediaan dan aset, proses rekonsiliasi transaksi, pembuatan faktur, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan mempermudah proses audit bisnis Anda kedepannya.

Jai tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × two =