Mengenal Prosedur Audit Keuangan dan Tahapannya dalam Bisnis

prosedur audit

Prosedur audit adalah proses, teknik, dan metode yang dilakukan auditor untuk memperoleh bukti audit, yang memungkinkan mereka menyimpulkan tujuan audit yang ditetapkan dan menyatakan pendapat mereka. Kadang-kadang kita menyebut prosedur audit atau program audit.

Kedua istilah ini mengacu pada hal yang sama.

Auditor biasanya menyiapkan prosedur audit pada tahap perencanaan setelah mereka mengidentifikasi tujuan audit, ruang lingkup audit, pendekatan audit, dan risiko audit.

Auditor merancang prosedur audit untuk mendeteksi semua jenis risiko yang diidentifikasi dan memastikan bahwa bukti audit yang diperlukan diperoleh dengan cukup dan tepat.

Biasanya, mitra audit perlu menyetujui rencana audit dan prosedur audit sebelum tim audit melakukan pengujian mereka. Ini untuk memastikan bahwa semua masalah atau risiko ditangani dalam prosedur.

Prosedur audit mungkin berbeda dari klien ke klien dan periode ke periode. Hal ini karena pengendalian internal atas pelaporan keuangan berbeda dari satu klien ke klien lainnya, dan pengendalian tersebut dapat berubah dari waktu ke waktu.

Auditor mungkin perlu memperbarui prosedur audit dari waktu ke waktu meskipun perusahaan atau timnya telah mengaudit laporan keuangan terkini.

Biasanya, lima jenis prosedur audit biasanya digunakan oleh auditor untuk memperoleh bukti audit. Kelima prosedur audit tersebut meliputi tinjauan analitis, penyelidikan, pengamatan, pemeriksaan, dan perhitungan ulang.

Pada artikel ini kita akan membahas beberapa tahapan dalam prosedur audit keuangan dan hubungangannya dengan asersi keuangan dalam suatu bisnis.

Lima Tahapan dalam Prosedur Audit

prosedur audit

1. Tinajuan Analitis

Tinjauan analitis bukanlah prosedur yang digunakan untuk memperoleh bukti audit. Namun, prosedur tersebut digunakan untuk menilai transaksi atau peristiwa yang tidak biasa sebagai prinsip atau dasar untuk melakukan prosedur lain.

Sebagai contoh, ketika auditor menemukan adanya transaksi atau peristiwa yang tidak biasa sebagai akibat dari penggunaan reviu analitis, auditor akan menggunakan prosedur lain yang berlaku untuk memperoleh bukti.

Prosedur analitis dapat digunakan untuk jenis transaksi atau peristiwa yang terjadi secara teratur atau berhubungan dengan transaksi atau peristiwa orang lain.

Misalnya, kita dapat menggunakan prosedur analitis untuk menilai kewajaran penyusutan yang dicatat dalam laporan keuangan. Alasan utamanya adalah karena biaya penyusutan dihitung secara sistematis dan terjadi secara teratur.

2. Penyelidikan

Auditor menanyakan tentang akuntan dan manajemen terkait untuk mengumpulkan informasi dan menjelaskan masalah yang ditemukan oleh auditor.

Terkadang auditor menanyakan tentang proses bisnis dan bagaimana pencatatan transaksi keuangan dan pengendalian utama atas transaksi bisnis.

Permintaan keterangan dan penyelidikan juga merupakan salah satu prosedur audit yang paling penting dan dapat digunakan dalam berbagai tahap.

Misalnya, auditor mungkin menanyakan tentang manajemen pada tahap perencanaan. Auditor juga dapat meminta manajemen untuk mengkonfirmasi kewajiban konsinyasi pada akhir pekerjaan audit.

Penyelidikan audit terkadang digunakan oleh auditor untuk memperoleh bukti audit dan terkadang digunakan untuk memahami beberapa sifat bisnis atau transaksi akuntansi untuk mendapatkan pengetahuan yang cukup untuk merancang dan melakukan pengujian.

Namun, informasi dari proses penyelidikan terkadang sulit digunakan sebagai bukti audit.

Bukti audit yang ditemukan sebagai hasil pengujian Anda setelah penyelidikan kuat untuk digunakan sebagai bukti audit daripada informasi dari penyelidikan itu sendiri.

Baca juga: 10 Jenis Kesalahan Dasar Dalam Akuntansi Keuangan

3. Pengamatan

Observasi atau pengamatan adalah salah satu prosedur audit yang digunakan auditor untuk memahami dan mengumpulkan bukti audit terutama untuk proses nyata atau bagaimana klien telah melakukan beberapa proses bisnis tertentu.

Prosedur audit semacam ini terutama menegaskan proses yang dikatakan klien, konfirmasi fisik, atau beberapa waktu yang digunakan untuk memperoleh bukti audit untuk membuat proyeksi mereka sendiri, yang akan digunakan untuk perbandingan dengan sosok klien.

Sebagai contoh, seorang auditor bergabung dengan stock take klien pada akhir tahun dan mengamati apakah cara mereka menghitung sesuai dengan prosedur yang benar atau tidak.

Dalam prosedur ini, audit tidak memastikan apakah klien menghitung persediaan mereka dengan benar atau tidak, tetapi memastikan apakah prosedur penghitungan klien benar atau tidak dalam prosesnya, bukan jumlahnya.

Hal lain adalah auditor mencoba untuk mengkonfirmasi apakah penghitungan itu benar-benar ada.

Namun, dalam praktiknya, terkadang auditor tidak hanya mengamati bagaimana klien menghitung tetapi juga secara bersama-sama melakukan penghitungan persediaan.

Terkadang auditor menggunakan observasi tidak hanya untuk mengamati dalam menghitung aktiva tetap atau persediaan tetapi juga untuk menguji kewajaran pendapatan. Begini caranya,

Misalnya, auditor melakukan pengujian kewajaran pencatatan pendapatan di restoran dan berdasarkan pemeriksaan fakta catatan akuntansi dengan pemahaman mereka. Pendapatan tampaknya tidak sepenuhnya mencatat.

Dalam hal ini, auditor mungkin melakukan pengamatan selama satu atau dua minggu di perusahaan dan kemudian membuat estimasi sendiri apakah pendapatan tersebut wajar atau tidak.

Baca juga: Mengetahui Berbagai Macam dan Jenis Biaya dalam Proses Akuntansi

4. Inspeksi

Inspeksi mengacu pada verifikasi atau pemeriksaan dokumen. Ini adalah salah satu yang paling penting, dan 60% pekerjaan audit melibatkan pemeriksaan dokumen.

Misalnya, auditor memeriksa faktur penjualan yang dicatat dalam laporan keuangan.

Auditor dapat memeriksa apakah faktur yang dikeluarkan oleh klien benar-benar didasarkan pada barang yang diterima. D

an barang yang diterima sebenarnya adalah barang yang dipesan oleh perusahaan.

Auditor mungkin juga memeriksa voucher pembayaran terhadap otoritas yang menyetujui voucher pembayaran.

Auditor juga dapat memeriksa dokumen pendukung yang mencatat pergerakan persediaan selama tahun tersebut. Termasuk juga dokumen terkait pembelian bahan baku.

5. Perhitungan ulang

Perhitungan ulang adalah jenis prosedur audit yang biasanya dilakukan dengan melakukan kembali pekerjaan yang dilakukan oleh klien untuk menilai apakah ada perbedaan antara pekerjaan audit dan pekerjaan klien.

Misalnya, auditor mungkin melakukan kembali perhitungan penyusutan dan menilai apakah ada perbedaan antara perhitungan auditor dan perhitungan kliennya.

Auditor mungkin juga melakukan perhitungan ulang atas pengeluaran gaji bulanan yang disiapkan oleh bagian penggajian dan keuangan untuk memastikan bahwa gaji bersih yang dibayarkan kepada karyawan sudah benar.

Perhitungan ulang adalah prosedur yang digunakan untuk mengkonfirmasi keakuratan transaksi yang melibatkan perhitungan.

Banner 2 kledo

Baca juga: Audit Internal: Pengertian, Fungsi, dan Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Melakukan Audit

Asersi Keuangan dan Prosedur Audit

Prosedur audit di atas biasanya dirancang untuk mengkonfirmasi asersi keuangan atas transaksi atau peristiwa dalam laporan keuangan.

Misalnya, auditor dapat menguji terjadinya pendapatan penjualan yang dicatat dalam laporan laba rugi periode tersebut.

Pengujian ini untuk memastikan apakah transaksi tersebut benar-benar terjadi atau tidak.

Auditor juga dapat menguji apakah pendapatan penjualan yang dicatat secara lengkap atau tidak dengan menguji kelengkapannya.

Memahami asersi laporan keuangan dapat membantu auditor menyesuaikan prosedur audit yang dapat ditindaklanjuti dan efektif serta membantu melakukan pengujiannya secara lebih efisien.

Ini juga akan membantu mereka untuk mendesain ulang prosedur audit ketika prosedur yang ada tidak praktis.

Berikut ini adalah daftar asersi keuangan yang biasanya diuji oleh auditor:

Transaksi dan peristiwa: dalam laporan laba rugi

  • Kejadian: Transaksi yang dicatat dalam laporan laba rugi benar-benar terjadi dan hanya untuk tujuan yang terkait dengan bisnis. Transaksi yang belum terjadi tetapi pencatatannya harus disesuaikan atau dihapus.
  • Kelengkapan: Setiap transaksi yang terjadi selama periode tersebut dicatat secara lengkap. Jika terjadi tetapi belum dicatat harus dicatat atau disesuaikan. Asersi ini membantu manajemen untuk memastikan bahwa laporan keuangan benar-benar menangkap semua transaksi.
  • Akurasi: Asersi ini menyangkut kebenaran jumlah atau nilai transaksi atau peristiwa yang terjadi dan dicatat dalam laporan keuangan. Misalnya, jumlah biaya sewa 10.000.000 harus dicatat secara akurat sebagaimana adanya.
  • Cutoff: Transaksi dan peristiwa harus dicatat dalam laporan keuangan suatu entitas pada periode terjadinya. Misalnya, transaksi penjualan yang terjadi pada tahun 2020 harus dicatat pada tahun 2020. Seharusnya tidak dicatat pada tahun 2019 atau 2021.
  • Klasifikasi: Mengklasifikasikan transaksi atau peristiwa di setiap elemen dengan benar sangat penting karena membantu entitas untuk menghindari pernyataan yang berlebihan dari setiap kelas atau elemen akun. Misalnya, persediaan harus diklasifikasikan sebagai aset lancar, dan mereka diklasifikasikan sebagai beban hanya jika dijual atau digunakan.

Saldo akun: dalam laporan neraca

  • Eksistensi: Ini menyangkut keberadaan akun aset. Misalnya APD yang tercatat di laporan keuangan entitas per 31 Desember 2020 benar-benar ada. Sama seperti akun aset lainnya seperti kas atau setara kas, persediaan, dan piutang usaha.
  • Hak dan kewajiban: Ini menyangkut hak dan kewajiban aset dan kewajiban yang dilaporkan dalam laporan keuangan. Misalnya, entitas memiliki hak legal dan ekonomis untuk menggunakan aset yang diakui dalam laporan keuangan.
  • Kelengkapan: Setiap transaksi yang terjadi selama periode tersebut dicatat secara lengkap. Jika terjadi tetapi belum dicatat harus dicatat atau disesuaikan.
  • Penilaian dan alokasi: Ini menyangkut penilaian aset atau kewajiban yang dicatat dalam laporan keuangan—misalnya, penilaian kotor atau bersih persediaan.

Presentasi dan pengungkapan

  • Kejadian: Transaksi yang dicatat dalam P&L benar-benar terjadi dan hanya untuk tujuan yang terkait dengan bisnis. Transaksi yang belum terjadi tetapi pencatatannya harus disesuaikan atau dihapus.
  • Hak dan kewajiban
  • Kelengkapan: Setiap transaksi yang terjadi selama periode tersebut dicatat secara lengkap. Jika terjadi tetapi belum dicatat harus dicatat atau disesuaikan. Asersi ini membantu manajemen untuk memastikan bahwa laporan keuangan benar-benar menangkap semua transaksi.
  • Klasifikasi: Item akuntansi diklasifikasikan dengan benar, memperhitungkan sifatnya.
  • Kemampuan memahami: Laporan keuangan harus disiapkan dalam bentuk yang memungkinkan penggunanya memahami sifat saldo atau transaksi akun. Sifat transaksi harus diungkapkan secara memadai.
  • Akurasi dan penilaian: Asersi ini menyangkut kebenaran jumlah atau nilai transaksi atau peristiwa yang terjadi dan dicatat dalam laporan keuangan.

Baca juga: Tips Membuat Laporan Keuangan bagi Pemula, Mudah!

Bagaimana Cara Merancang Prosedur Audit?

Prosedur audit biasanya dirancang oleh auditor berdasarkan karakteristik transaksi target atau risiko peristiwa yang terkait dengannya dan pendekatan yang auditor tanggapi terhadap risiko tersebut.

Penilaian risiko memberikan kontribusi yang signifikan bagi auditor untuk merancang prosedur audit yang tepat.

Prosedur audit yang tepat membantu auditor melakukan pekerjaannya secara lebih efektif dan berkontribusi pada auditor dalam meminimalkan risiko audit (risiko deteksi).

Ketika merancang prosedur audit, auditor harus memastikan bahwa semua prosedur itu memuat dan membahas tiga hal penting.

  • Asersi yang ingin dikonfirmasi oleh auditor
  • Prosedur untuk menguji pernyataan itu
  • Alasan untuk melakukan prosedur

Setelah melakukan penilaian risiko, auditor akan mengidentifikasi risiko yang menurut mereka mungkin terjadi pada laporan keuangan.

Misalnya, auditor mungkin menganggap bahwa persediaan yang dilaporkan dalam laporan keuangan mungkin tidak ada. Dalam hal ini, eksistensi adalah asersi yang akan diuji oleh auditor.

Oleh karena itu, pengamatan persediaan merupakan prosedur yang harus dimasukkan dalam prosedur jika melakukan audit persediaan.

Cara pelaksanaannya, jumlah persediaan yang akan diamati perlu dinyatakan dengan jelas untuk memastikan bahwa auditor yang bertanggung jawab atas siklus ini dapat memahaminya.

Baca juga: Pengertian Audit, Manfaat, Jenis, dan Tips Melakukan Audit

Dapatkah Prosedur Audit Sirevisi Selama Pengujian Substantif?

prosedur audit
Business Audit als Konzept auf einem Kompass

Prosedur audit awalnya disiapkan pada tahap perencanaan berdasarkan risiko yang dinilai sesuai dengan lingkungan pengendalian internal dan pengendalian internal atas pelaporan keuangan.

Pemahaman auditor tentang pengendalian internal klien atas pelaporan keuangan atau informasi yang mereka peroleh pada saat perencanaan mungkin tidak dikoreksi dan tidak cukup.

Oleh karena itu, jika selama pengujian substantif, auditor mencatat bahwa prosedur audit tidak menangani kemungkinan risiko dari prosedur tersebut tidak cukup untuk mengatasi risiko tersebut, maka prosedur auditor dapat direvisi. Revisi mungkin perlu mendapatkan persetujuan dari mitra audit.

Auditor juga dapat menilai apakah prosedur yang dilakukan dalam pengujian substantif sudah benar atau cukup atau tidak saat dalam tahap kesimpulan.

Jika prosedurnya tidak cukup atau tidak benar, maka prosedur tersebut perlu direvisi, dan kemudian pekerjaan tambahan perlu dilakukan.

Sebelum pelaksanaan prosedur audit, auditor harus mendapatkan prosedur tersebut disetujui oleh mitra audit terlebih dahulu. Revisi prosedur audit di semua tahapan: perencanaan, substantif, dan kesimpulan juga perlu disetujui oleh mitra audit.

Baca juga: Apa itu Opini Audit? Berikut Pengertian, Faktor dan 5 Jenisnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang prosedur audit dan juga hubungannya terhadap asersi laporan keuangan dalam bisnis.

Proses audit dalam bisnis memang merupakan hal yang memakan waktu dan merepotkan, namun manfaatnya sangat besar dalam sebuah bisnis, salah satunya adalah untuk mengetahui tindakan fraud atau proses kerja yang tidak efisien dalam operasional.

Untuk membuat data keuangan bisnis Anda tersaji dengan transparan, Anda bisa mencoba software akuntansi Kledo untuk proses pencatatan transkasi dan biaya yang lebih mudah.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, membuat laporan keuangan, melakukan manajemen persediaan dan aset, proses rekonsiliasi transaksi, pembuatan faktur, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan mempermudah proses audit bisnis Anda kedepannya.

Jai tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 5 =