Pengertian Audit, Manfaat, Jenis, dan Tips Melakukan Audit

pengertian audit

Jika Anda adalah pemilik bisnis, apakah Anda mengetahui pengertian dari audit? Kata auditing berasal dari istilah Latin “Audire”, yang berarti “mendengar,” – seperti di zaman kuno auditor digunakan untuk mendengarkan pejabat dan orang-orang yang berwenang untuk mengkonfirmasi keabsahan kata-kata mereka.

Selama bertahun-tahun, peran audit berkembang menjadi verifikasi laporan tertulis: khususnya, catatan keuangan individu dan bisnis.

Menurut definisi, auditing adalah inspeksi resmi dan verifikasi kredibilitas laporan keuangan. Audit dapat dilakukan oleh manajemen bisnis sebagai proses pengendalian internal atau oleh pemerintah, jika mereka melihat aktivitas keuangan yang mencurigakan.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan pengertian audit secara lengkap, mengapa itu sangat penting, berbagai jenis audit, dan semua hal lain yang perlu Anda ketahui tentang audit untuk akuntansi bisnis kecil Anda.

Pengertian Audit

pengertian audit

Pengertian audit, atau audit keuangan, adalah pemeriksaan dan verifikasi resmi atas catatan keuangan bisnis.

Tujuan utama dari audit adalah untuk memastikan bahwa laporan keuangan perusahaan akurat dan mengikuti pedoman peraturan. Audit juga memberi investor, kreditur, dan pemangku kepentingan lainnya jaminan yang wajar bahwa mereka dapat mengandalkan perusahaan dan integritasnya.

Sekarang, penting untuk dicatat bahwa audit tidak memberikan jaminan lengkap bahwa setiap digit yang dicatat dalam laporan keuangan perusahaan akurat.

Auditor bekerja dalam margin kesalahan yang spesifik dan masuk akal yang dikenal sebagai materialitas. Volume materialitas tergantung pada ukuran perusahaan dan pendapatan dan pengeluaran yang dilaporkan.

Untuk usaha kecil, kesalahan akuntansi beberapa ribu rupiah mungkin signifikan, tetapi untuk perusahaan besar seperti Pertamina atau Tokopedia, kesalahan material seperti itu dapat dianggap sebagai kesalahan konvensional dan tidak perlu dikhawatirkan.

Ingin mempelajari cara mengelola dan menganalisa laporan keuangan dengan benar? Kunjungi artikel kami tentang analisis laporan keuangan untuk usaha Anda.

Baca juga: Siklus Audit: Pengertian, Manfaat, Jenis, Dokumen, dan Tahapannya

Apa Manfaat Audit bagi Bisnis?

Setelah mengetahui pengertian audit, ada baiknya Anda juga mengetahui manfaat audit bagi bisnis.

Berikut adalah beberapa manfaat audit bagi bisnis Anda:

Kredibilitas dan Releabilitas

Dengan sistem audit internal, bisnis Anda dapat membuat laporan keuangan yang akurat dan andal sehingga Anda dapat memperoleh wawasan tentang segmen atau lini produk mana yang berkinerja terbaik dan cara mengalokasikan sumber daya dengan benar.

Selain itu, audit rutin akan membuat pemegang saham Anda percaya bahwa akun Anda benar dan adil serta aman untuk berinvestasi dalam bisnis Anda.

Mencegah Penipuan atau Tindakan Fraud

Jika pemerintah mengaudit laporan keuangan Anda dan menemukan bahwa bisnis Anda telah memanipulasi kesehatan keuangannya, atau menyembunyikan pendapatan dan kerugian, kemungkinan besar Anda akan menghadapi biaya berat dan hukuman hukum.

Bisnis Anda juga akan memperoleh reputasi buruk, dan kemungkinan besar Anda akan kehilangan keandalan di mata pelanggan dan pemangku kepentingan Anda.

Audit internal berulang yang dilakukan oleh auditor profesional atau akuntan perusahaan memainkan peran penting dalam mendeteksi kasus penipuan ini sebelum menjadi substansial dan bermasalah.

Memiliki sistem audit yang ketat untuk mencegah dan menakut-nakuti karyawan atau vendor dari mencoba skema untuk menipu bisnis Anda di tempat pertama.

Jenis Audit yang Harus Anda Tahu

Di antara berbagai jenis audit, audit keuangan adalah yang paling populer diikuti oleh audit operasional dan strategis dan di samping praktik audit TI (Teknologi Informasi) yang muncul.

Selain itu, audit sebagai suatu proses kini telah menjadi hal rutin dan wajib di seluruh dunia sehingga organisasi menghabiskan cukup banyak waktu untuk mengaudit pembukuan dan proses mereka baik oleh auditor internal maupun eksternal.

Audit internal

Pengertian audit internal adalah audit yang dilakukan oleh auditor atau akuntan yang berkualifikasi yang merupakan bagian dari perusahaan Anda.

Audit ini membantu memastikan bisnis Anda mematuhi undang-undang dan peraturan dan mencatat informasi keuangan secara akurat.

Melakukan audit internal ini secara teratur juga memastikan manajemen risiko dan menjaga Anda dari kemungkinan masalah seperti penipuan, pemborosan, atau penyalahgunaan keuangan.

Anda dapat melakukan audit ini secara mingguan, bulanan, atau tahunan, tergantung pada keadaan dan agenda yang paling sesuai dengan tuntutan bisnis Anda.

Anda harus mengidentifikasi departemen mana yang ingin Anda audit terlebih dahulu selama audit internal ini.

Selanjutnya, auditor yang dipilih akan mengumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang proses pengendalian internal departemen tersebut, dan melakukan pengujian kerja lapangan.

Setelah evaluasi selesai, auditor akan menyiapkan laporan auditor resmi, menindaklanjuti dengan manajemen mengenai setiap masalah yang ditemukan, dan menyarankan solusi yang mungkin.

Audit Eksternal

Pengertian audit eksternal dilakukan oleh lembaga independen dan pihak ketiga serta perusahaan yang secara khusus bertugas menilai dan mengevaluasi kepatuhan organisasi terhadap norma-norma peraturan.

Dalam proses keuangan, audit eksternal adalah audit atas laporan keuangan Anda yang dibuat oleh profesional pihak ketiga yang independen. Jenis audit ini bisa sangat membantu karena lebih tidak bias dan dapat diandalkan daripada audit internal.

Auditor eksternal dapat berterus terang dan jujur tentang masalah yang ditemukan selama audit, tanpa mempengaruhi hubungan kerja sehari-hari dalam bisnis.

Tanggung jawab utama dari auditor eksternal meliputi perencanaan dan pelaksanaan prosedur audit, pemeriksaan akun dan laporan keuangan, menganalisis risiko bisnis, menyiapkan laporan audit, dan mendiskusikan kesimpulan akhir dengan departemen manajemen klien mereka.

Audit Pajak

Pengertian audit pajak atau yang biasa disebut juga pemeriksaan pajak merupakan kegiatan untuk mencari, mengumpulkan, mengolah data dan keterangan lainnya yang bertujuan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan serta tujuan lainnya, dalam rangka melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan.

Terkadang, audit pajak dilakukan secara acak, tetapi lebih sering daripada tidak, dirjen pajak memilih bisnis berdasarkan aktivitas yang mencurigakan, seperti pemotongan yang tidak biasa atau sumber pendapatan yang tidak biasa. Jika Anda terpilih, audit akan dilakukan melalui surat, di kantor pajak, atau di kantor Anda.

Audit surat adalah permintaan dokumentasi dari Dirjen pajak yang akan Anda terima dan kirim melalui email. Audit kantor terdiri dari wawancara mendalam dan tatap muka di mana petugas pajak meninjau pengembalian pajak Anda dan memeriksa semua informasi yang relevan untuk melegitimasi pelaporan keuangan Anda.

Audit lapangan di tempat bisnis Anda mirip dengan audit kantor, tetapi petugas pajak juga akan membuat penilaian berdasarkan tempat bisnis Anda dan proses yang terjadi di sana.

Audit Strategis, Operasional, dan TI

Selain audit keuangan dan perpajakan, ada juga audit lain seperti audit operasional, strategis, dan TI yang telah menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir.

Hal ini terutama karena meningkatnya kompleksitas proses organisasi serta infrastruktur TI dan pasar eksternal yang serba cepat yang membutuhkan evaluasi apakah organisasi menyelaraskan proses dan strategi internal mereka dengan penggerak dan imperatif strategis eksternal.

Selain itu, audit TI sedang dilakukan untuk menilai dan mengevaluasi kesiapan infrastruktur dan sistem TI organisasi dan proses TI untuk memenuhi tujuan dan sasaran yang ditetapkan selain mampu menahan risiko TI dan pelanggaran keamanan.

Memang, dengan meningkatnya sifat, jenis, dan variasi risiko TI serta meningkatnya kompleksitas infrastruktur TI, audit TI kini telah menjadi hal yang biasa seperti audit keuangan dan audit operasional.

Hal ini dikarenakan pemangku kepentingan internal dan eksternal perlu mengetahui apakah infrastruktur TI organisasi sesuai dengan sasaran dan apakah mampu memenuhi tujuan dan sasaran yang ditetapkan.

Baca juga: Akuntansi Syariah: Pengertian Lengkap, Prinsip dan Bedanya dengan Akuntansi Konvensional

Cara Membuat Rencana Audit

pengertian audit

Baik Anda yang menggunakan auditor internal atau auditor eksternal, penting untuk membuat dan mengikuti rencana audit yang ringkas. Langkah-langkah berikut akan membantu Anda membangun rencana audit Anda sendiri:

1. Lakukan penilaian risiko

Sebelum melakukan audit, teliti industri dan kondisi kerja organisasi yang Anda selidiki. Tentukan apakah ada faktor yang dapat menghambat manajemen untuk melakukan yang terbaik.

2. Teliti kebijakan organisasi

Selidiki kebijakan perusahaan tentang protokol audit. Misalnya, kebijakan akuntansi harus mencakup prosedur yang berkaitan dengan kapitalisasi, persediaan, penilaian dan konsolidasi. Jika perlu, Anda dapat meminta dokumentasi lain dari perusahaan untuk membantu Anda memahami kebijakan lengkap mereka.

3. Identifikasi area yang membutuhkan penanganan khusus

Anda mungkin menemukan bisnis dan industri tertentu dengan struktur yang rumit. Dalam hal ini, penanganan khusus harus diberikan kepada daerah-daerah yang tidak dapat diatur dengan baik. Namun, jika keputusan dibuat untuk memberikan pertimbangan, catatlah dalam penilaian risiko Anda.

4. Kembangkan ekspektasi untuk analitik bisnis

Sebagian besar bisnis harus memiliki analitik untuk memantau tren dalam laporan keuangan dan catatan lainnya.

Mereka termasuk analisis rasio yang akan membantu Anda mengevaluasi catatan. Anda akan membandingkan status keuangan organisasi dengan rata-rata industri untuk menentukan posisi mereka.

5. Kembangkan prosedur audit Anda

Prosedur yang dikembangkan untuk audit Anda terbagi dalam dua kategori:

Pengujian pengendalian internal

Pengujian pengendalian internal mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk mencegah atau mendeteksi salah saji. Dalam kebanyakan kasus, semakin kompleks sistem kontrol organisasi, semakin sedikit pengujian yang diperlukan.

Pengujian substantif

Pengujian substantif menargetkan transaksi yang terjadi selama periode yang diaudit. Jika Anda memberikan pertimbangan khusus di bidang apa pun, tingkatkan pengujian substantif.

Dalam banyak kasus, area ini memerlukan lebih banyak pengujian daripada biasanya untuk hasil yang lebih akurat.

6. Nilai kembali seluruh rencana Anda

Sepanjang audit Anda, rencana Anda mungkin memerlukan penilaian ulang saat terjadi perubahan.

Misalnya, jika prosedur analitis mengungkapkan risiko baru yang tidak Anda sadari, Anda mungkin perlu memperluas ke pengujian yang lebih ketat.

Pastikan bahwa rencana Anda dapat disesuaikan dengan situasi yang berubah. Untuk memberikan opini yang tepat pada akhir audit, Anda harus memperbarui rencana Anda secara menyeluruh.

Baca juga: Fifo, Lifo dan Average: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

Bagaimana Cara Membuat Laporan Audit?

Setiap laporan audit harus mengikuti struktur. Nama lengkap auditor perlu dicantumkan, tidak hanya inisial.

Pada awal laporan audit, tanggung jawab manajemen dan auditor harus diuraikan. Tindakan yang diambil selama audit harus ditulis dalam bentuk lampau. Bagian terpenting dari laporan audit adalah:

  • Ruang lingkup dan tujuan
  • Ringkasan bisnis plan
  • Temuan
  • Pendapat
  • Dasar pendapat
  • Rekomendasi

Ruang lingkup dan tujuan

Setelah rangkaian diskusi antara auditor dan manajemen bisnis, ruang lingkup dan tujuan audit dapat ditentukan.

Laporan audit harus menyatakan tujuan audit dan sejauh mana pemeriksaan akan dilakukan. File mana yang akan dievaluasi, selama berapa tahun dan departemen mana yang perlu diaudit.

Untuk memenuhi ruang lingkup audit, auditor mungkin harus meninjau kebijakan saat ini dan memastikan apakah sumber daya bisnis digunakan untuk kepentingannya sendiri. Tujuan dan ruang lingkup akan bervariasi tergantung pada jenis audit yang dilakukan. 

Auditor harus memastikan bahwa pembukuan dan catatan akuntansi dipelihara dengan benar untuk pemeriksaan pajak.

Untuk proses audit, jaminan perlu diberikan tentang keefektifan sistem dan proses bisnis. Ruang lingkup dan tujuan dapat ditetapkan berdasarkan per-audit atau ditetapkan setelah jadwal audit ditentukan. 

Ringkasan laporan eksekutif

Ringkasan eksekutif laporan audit harus ditulis dengan hati-hati karena berisi rangkuman laporan audit. Biasanya maksimal 1 sampai 2 halaman dan berisi bagian utama dari laporan audit, beserta definisinya.

Poin-poin dapat digunakan untuk membuat ringkasan eksekutif lebih mudah dibaca, serta menyajikan informasi dengan jelas dan ringkas.

Auditor juga dapat menggunakan tabel untuk menyoroti masalah dan risiko yang paling penting, bagaimana pengendalian harus diterapkan, dan kapan harus dilakukan.

Ketika bagian laporan ini ditulis, penting untuk diingat bahwa laporan ini dibuat untuk orang-orang yang tidak memiliki banyak waktu dan membutuhkan informasi yang jelas dan akurat. 

Temuan 

 Setelah melihat aktivitas dan praktik bisnis, auditor dapat membuat kesimpulan berdasarkan evaluasinya. Bergantung pada sifat audit, temuan dapat mengindikasikan kesalahan dalam bisnis.

Dapat ditemukan bahwa waktu lembur yang tidak disetujui dicatat atau ada kekurangan yang signifikan dalam pengendalian internal. Audit juga dapat mengungkap risiko lain seperti penipuan, kurangnya kebijakan dan prosedur, serta akses ilegal informasi oleh karyawan, yang seharusnya dibatasi.  

Semua ketidaksesuaian harus disorot bersama dengan area yang terjadi. Auditor juga harus menjelaskan bagaimana mereka mendapatkan temuan tersebut, tindakan yang mereka ambil dan data yang mereka lihat. 

Pendapat

Di akhir proses audit, auditor menyatakan pendapatnya berdasarkan pengamatan mereka selama proses berlangsung. Ada empat jenis opini auditor yaitu:

  • Opini wajar tanpa pengecualian
  • Opini wajar pengecualian dengan paragraf penjelasan
  • Opini wajar dengan pengecualian
  • Opini tidak wajar
  • Tidak memberi opini

Untuk lebih jelasnya, Anda bisa mempelajari jenis-jenis pendapat audit di artikel ini: Apa itu Opini Audit? Berikut Pengertian, Faktor dan 5 Jenisnya

Dasar pendapat

Bagian laporan audit ini harus menyebutkan bahwa audit dilakukan sesuai dengan standar audit negara tempat perusahaan berada. Bagian ini dapat menjelaskan tanggung jawab masing-masing pihak berdasarkan standar tersebut.

Misalnya bahwa manajemen bisnis bertanggung jawab atas laporan keuangan sementara auditor bertanggung jawab atas pendapat mereka setelah melakukan audit.

Auditor harus menjelaskan apakah bukti dan temuan cukup bagi mereka untuk memberikan pendapat. Mereka juga harus menjelaskan prinsip akuntansi mana yang berlaku untuk audit mereka.

Mereka boleh menjelaskan sampai sejauh mana pendapat itu didasarkan, artinya dokumen-dokumen yang diperiksa bagi mereka untuk membentuk pendapat itu. Jika ini adalah audit eksternal, auditor perlu menyebutkan bahwa mereka bertindak independen dari bisnis. 

Rekomendasi

Rekomendasi diberikan kepada manajemen perusahaan setelah audit diselesaikan. Para manajer harus mengikuti saran dari auditor karena mereka membuat komitmen sebelum audit.

Implementasi rekomendasi melibatkan tindakan bisnis yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kepatuhannya dan setiap ketidaksesuaian yang ada dalam organisasi. Penting bagi bisnis untuk bertindak cepat setelah menerima rekomendasi untuk memastikan bahwa audit bermanfaat. 

Rekomendasi perlu diambil dengan perbaikan sebagai tujuan utama serta pengelolaan risiko. Tidak cukup hanya mengikuti saran auditor, manajemen harus memantau keefektifan tindakan dan pengendalian internal mereka.

Harus jelas siapa yang bertanggung jawab untuk melakukan perubahan yang diperlukan untuk membangun komunikasi dan hasil yang lebih baik. 

Di akhir laporan audit, harus ada tanda tangan auditor, tanggal laporan dan alamat auditor. Jika sumber eksternal digunakan maka auditor perlu memasukkan bagian referensi. 

Baca juga: Audit Perusahaan: Pengertian, Jenis, Tahapan, dan Contohnya

5 Tips Dalam Melakukan Audit Keuangan

1. Ketahui tujan Anda

Saat melakukan audit internal, pastikan Anda memiliki tujuan yang jelas tentang apa yang ingin Anda capai.

Tanyakan pada diri Anda mengapa Anda melakukan audit, dan tindakan apa yang akan Anda ambil tergantung pada hasilnya.

2. Ketahui prioritas Anda

Audit internal melibatkan meninjau tumpukan besar informasi. Untuk menghindari pemborosan waktu, prioritaskan proses yang memerlukan audit segera, berdasarkan tujuan audit.

3. Periksa setiap transaksi dan potongan yang bisnis Anda dapatkan

Pastikan Anda telah mengklaim potongan bisnis yang valid. Simpan semua kwitansi pengeluaran Anda, dan jangan campurkan pengeluaran Anda sebagai pengurang bisnis.

4. Ketahui siklus akuntansi Anda.

Siklus akuntansi adalah proses multi-langkah yang menganalisis dan mencatat data keuangan Anda, dan menerjemahkannya ke dalam laporan keuangan.

Dengan mengikutinya, Anda menyimpan entri jurnal terkini yang akurat dari transaksi Anda, mematuhi peraturan federal, dan menghindari audit pemerintah.

5. Gunakan software akuntansi yang tepat

Cara terbaik untuk memastikan proses audit berjalan lancar adalah dengan merampingkan proses pembukuan Anda dengan software akuntansi berbasis cloud seperti Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda dapat mengotomatiskan sebagian besar tugas akuntansi Anda seperti membuat jurnal transaksi, menghitung pembayaran, atau membuat laporan keuangan.

Ucapkan selamat tinggal pada sebagian besar kesalahan akuntansi Anda, hilangkan risiko fraud, dan jangan takut jika Anda akan diaudit oleh pemerintah. Coba sendiri software akuntansi Kledo dengan uji coba gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan di bawah ini:

Banner 3 kledo

Hal yang Serting Ditanyakan Mengenai Audit

1. Apa yang Dilakukan Auditor?

Auditor adalah spesialis yang mengevaluasi dan meninjau keuangan perusahaan Anda untuk memastikan keuangan tersebut disimpan secara akurat dan mematuhi persyaratan hukum. Auditor juga dapat bertindak sebagai penasihat dan menyarankan tindakan manajemen risiko atau penghematan biaya.

Baca juga: 5 Syarat yang Wajib Dipenuhi untuk Menjadi Seorang Auditor

2. Apa yang Memicu Pemeriksaan Pajak?

Beberapa alasan utama mengapa pemerintah melakukan audit pajak termasuk kesalahan matematika, gagal melaporkan sebagian dari pendapatan Anda, mengklaim banyak sumbangan amal, mengurangi terlalu banyak pengeluaran bisnis, dan banyak lagi.

3. Apa yang Terjadi Selama Audit Pajak?

Ada tiga resolusi untuk audit IRS: persetujuan, ketidaksepakatan, atau tidak ada perubahan.

Dengan menyetujui, Anda mengonfirmasi bahwa perubahan perlu dilakukan dan menyetujui usulan amandemen yang dibuat oleh petugas pajak.

Dengan tidak setuju, Anda tidak menerima amandemen yang diusulkan dan sebagai hasilnya, Anda dapat memilih untuk mengajukan banding atau mendiskusikan mediasi sengketa.

Jika tidak ada perubahan, informasi Anda diperiksa, ditinjau, dan dikonfirmasi, dan tidak akan terjadi apa-apa.

Baca juga: Mengenal 3 Standar Audit yang Berlaku di Indonesia

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai pengertian audit yang bisa Anda gunakan untuk membantu Anda dalam memudahakan proses meninjau dan mengkonfirmasi laporan keuangan Anda.

Agar proses audit berjalan dengan efisien, pastikan Anda melakukan proses pembukuan bisnis sesuai standar yang berlaku dan sebisa mungkin hindari proses manual yang memakan waktu dan rentan terhadap risiko kesalahan informasi keuangan bisnis.

Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, membuat laporan keuangan, proses rekonsiliasi transaksi yang mudah, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan membantu Anda membesarkan bisnis.

Tertarik? Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 + thirteen =