Keterampilan Manajerial yang Harus Dimiliki Pebisnis dan Cara Mengembangkannya

keterampilan manajerial

Dalam peran kepemimpinan bisnis, keterampilan manajerial yang kuat diperlukan untuk mengarahkan dan mengawasi staf dan fungsi dalam suatu organisasi.

Kegiatan seperti koordinasi, perencanaan dan pengorganisasian alur kerja adalah beberapa area di mana keterampilan manajerial yang efektif sangat penting untuk mencapai tujuan perusahaan.

Mengembangkan keterampilan manajerial Anda di beberapa bidang utama dapat membantu Anda maju dalam proses pengembangan bisnis Anda.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa itu keterampilan manajerial dengan tips untuk membantu Anda mengembangkan keterampilan Anda.

Apa itu Keterampilan Manajerial?

keterampilan-manajerial

Keterampilan manajerial mencakup beberapa bidang utama termasuk kepemimpinan, arahan, koordinasi, pengawasan, perencanaan dan organisasi.

Dalam bidang-bidang utama ini, keterampilan manajerial menggabungkan hard skill dan soft skill yang harus dimiliki oleh para profesional dalam peran manajemen untuk berhasil dalam karir mereka.

Pada dasarnya, keterampilan manajerial yang efektif terdiri dari sifat-sifat yang diterapkan oleh supervisor dan pemimpin bisnis untuk memotivasi dan mengarahkan staf, mengelola proses produksi dan keuangan, serta menjadwalkan dan mengatur alur kerja.

Juga, banyak manajer dan pemimpin mengambil bagian dalam pengembangan profesional berkelanjutan untuk melakukan pekerjaan mereka dengan sukses.

Baca juga: Manajemen Usaha: Pengertian, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

3 Jenis Dasar Keterampilan Manajerial

Menurut psikolog sosial dan organisasi Amerika Robert Katz, tiga tipe dasar keterampilan manajemen meliputi:

Keterampilan teknis

Keterampilan teknis melibatkan keterampilan yang memberi manajer kemampuan dan pengetahuan untuk menggunakan berbagai teknik untuk mencapai tujuan mereka.

Keterampilan ini tidak hanya melibatkan pengoperasian mesin dan perangkat lunak, alat produksi, dan peralatan, tetapi juga keterampilan yang dibutuhkan untuk meningkatkan penjualan, merancang berbagai jenis produk dan layanan, serta memasarkan layanan dan produk.

Keterampilan konseptual

Ini melibatkan keterampilan manajer hadir dalam hal pengetahuan dan kemampuan untuk berpikir abstrak dan merumuskan ide-ide.

Pemimpin bisnis mampu melihat keseluruhan konsep, menganalisis dan mendiagnosis suatu masalah, serta menemukan solusi yang kreatif.

Ini membantu manajer untuk secara efektif memprediksi rintangan yang mungkin dihadapi departemen mereka atau bisnis secara keseluruhan.

Keterampilan interpersonal

Keterampilan interpersonal adalah keterampilan yang menyajikan kemampuan manajer untuk berinteraksi, bekerja atau berhubungan secara efektif dengan orang-orang.

Keterampilan ini memungkinkan manajer untuk memanfaatkan potensi manusia di perusahaan dan memotivasi karyawan untuk hasil yang lebih baik.

Selain itu, kemampuan untuk membantu orang lain memecahkan tantangan yang mengarah pada hasil positif juga merupakan ciri keterampilan manajemen interpersonal.

Baca juga: Mengenal Kelebihan dan Kekurangan Toko Offline dan Online

Contoh Keterampilan Manajerial

Seperti yang kita bahas diatas, keterampilan manajerial yang efektif memerlukan pengembangan hard skill dan soft skill dalam bidang utama kepemimpinan, arahan, dan bidang manajemen tambahan.

Beberapa contoh keahlian penting dalam bidang ini meliputi:

1. Keahlian bidang tertentu

Pemilik bisnis yang sukses sangat berpengetahuan tentang bidang mereka. Misalnya, seorang pemilik bisnis IT harus memiliki pengetahuan yang luas tentang proses teknis yang terkait dengan pengembangan dan pemrograman aplikasi untuk memimpin tim teknis.

Dengan tingkat pengetahuan yang tinggi tentang bidang studi dan bidang karir mereka, manajer dapat lebih memahami bagaimana mengembangkan dan mengatur tugas proyek, bagaimana mencapai tujuan dan bagaimana mengelola biaya yang terkait dengan proyek yang mereka mulai.

2. Perencanaan strategis

Perencanaan strategis mencakup kemampuan manajer untuk mengembangkan visi dan rencana tindakan untuk mencapai tujuan.

Profesional manajemen dan kepemimpinan bertanggung jawab untuk menetapkan prioritas sejalan dengan tujuan perusahaan, mengevaluasi proses dan mengarahkan serta menilai anggota staf dalam penyelesaian proyek.

Perencanaan strategis juga membutuhkan kemampuan untuk beradaptasi dengan perkembangan baru, menyesuaikan rencana untuk transisi dan memahami bagaimana mengalokasikan sumber daya dan anggaran untuk memenuhi tenggat waktu proyek.

3. Manajemen proyek

Keterampilan manajemen proyek terdiri dari beberapa sifat yang diperlukan yang membantu manajer memimpin tim mereka dalam menyelesaikan proyek dan mencapai tujuan.

Keterampilan manajerial yang efektif dalam manajemen proyek berhubungan dengan proses pengorganisasian dan memulai proyek perusahaan.

Keterampilan manajemen risiko memungkinkan manajer untuk menilai tantangan proyek dan mengembangkan solusi untuk masalah potensial sebelum memulai pekerjaan.

Jadwal, biaya, dan pengawasan manajemen tugas memastikan staf menyelesaikan proyek tepat waktu dan sesuai anggaran, dan keterampilan manajemen mutu memungkinkan penyelia dan manajer memastikan produk organisasi mereka memenuhi standar kualitas.

Baca juga: Jurnal Buku Besar Bentuk T dan Cara Membuatnya

4. Organisasi

Manajer dan pemimpin bisnis mengandalkan keterampilan organisasi yang kuat untuk mengarahkan tim dan memastikan kualitas kerja.

Untuk memenuhi tujuan organisasi mereka, manajer harus dapat mengalokasikan dana dan sumber daya ke area yang sesuai, mengatur dan memantau anggaran, memprioritaskan tujuan dan menetapkan tugas.

Banyak pemilik bisnis juga melatih dan membimbing karyawan baru dan sering mengatur program dan orientasi pelatihan.

Keterampilan manajemen waktu yang efektif juga diperlukan untuk peran kepemimpinan, karena banyak manajer bertanggung jawab untuk menjadwalkan jam kerja karyawan, membuat jadwal proyek, dan menetapkan tenggat waktu yang penting.

5. Pengambilan keputusan

Membuat keputusan yang baik di tempat kerja sangat penting dalam peran manajerial.

Keterampilan manajerial yang efektif yang membantu profesional membuat pilihan penting termasuk kemampuan untuk menganalisis dan mengidentifikasi masalah, tantangan dan peluang dan mengembangkan pendekatan yang dapat memecahkan masalah atau menghasilkan hasil yang positif.

Para pemimpin yang sukses memahami bagaimana mendefinisikan tantangan dan peluang serta mengevaluasi manfaat, kelemahan, dan biaya dari berbagai hasil.

Kemampuan untuk menilai tindakan alternatif dan menerapkan pendekatan yang dipilih memungkinkan manajer untuk mengevaluasi efek dari keputusan mereka dan memodifikasi rencana dan tindakan mereka seperlunya.

6. Penyelesaian masalah

Manajer dan pemimpin yang kuat memahami bagaimana menerapkan keterampilan pemecahan masalah untuk menyelesaikan tantangan dan memanfaatkan peluang yang muncul di tempat kerja.

Kemampuan untuk menganalisis hasil, mengevaluasi pilihan dan mempertimbangkan pro dan kontra dari penerapan solusi untuk mencapai tujuan adalah beberapa contoh keterampilan manajerial yang efektif yang membantu para pemimpin memecahkan masalah dan mencapai tujuan.

Baca juga: Komputerisasi Akuntansi: Pengertian Lengkap dan Manfaatnya untuk Bisnis

7. Kepemimpinan

Keterampilan kepemimpinan mencakup sifat-sifat yang diandalkan oleh manajer, penyelia, dan profesional lainnya dalam peran kepemimpinan untuk menjaga tim mereka tetap termotivasi dan produktif.

Mampu menginspirasi orang lain, mendorong kreativitas di antara staf dan tim pendukung dalam mencapai tujuan adalah beberapa cara manajer menerapkan keterampilan kepemimpinan.

Pemimpin dengan keterampilan manajerial yang efektif juga memasukkan evaluasi karyawan, umpan balik konstruktif, dan rencana peningkatan untuk mendukung pengembangan karir dan kemampuan tim mereka untuk mencapai tujuan bisnis.

8. Kolaborasi

Keterampilan kolaboratif dan kemampuan untuk berkoordinasi dengan tim dan mengawasi anggota staf merupakan aspek penting dari keterampilan manajerial yang efektif.

Manajer dan individu dalam posisi kepemimpinan menggunakan kolaborasi dan koordinasi untuk mengomunikasikan tujuan, merinci tujuan, merencanakan jadwal, dan menetapkan alur kerja.

Mempertimbangkan masukan dan ide orang lain juga merupakan aspek penting dari keterampilan kolaboratif yang kuat yang membantu profesional manajemen berhasil dalam pekerjaan mereka.

9. Komunikasi

Kemampuan berkomunikasi secara efektif adalah salah satu soft skill terpenting yang dibutuhkan manajer efektif dalam pekerjaannya.

Keterampilan komunikasi verbal seperti mendengarkan secara aktif, mengajukan pertanyaan rinci dan memberikan umpan balik dan instruksi singkat diperlukan saat mendelegasikan tugas, berkolaborasi dengan tim, dan memberikan umpan balik yang konstruktif.

Demikian juga, komunikasi tertulis adalah keterampilan keras yang diperlukan oleh para profesional manajerial untuk melakukan banyak tugas dalam peran mereka.

Membuat jadwal, bagan, instruksi tertulis, dan dokumen adalah beberapa contoh keterampilan komunikasi tertulis yang diperlukan dari manajer yang efektif.

Baca juga: 10 Komponen Utama yang Harus Ada dalam Perencanaan Bisnis

10. Keterampilan resolusi konflik

Keterampilan manajerial yang efektif mencakup kemampuan resolusi konflik saat tantangan muncul di tempat kerja.

Pemimpin tim dan manajer harus mampu mengatasi masalah dengan cepat, mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi hasil dan menciptakan solusi atau kompromi yang menguntungkan semua orang di tempat kerja.

Memecahkan konflik dan mengatasi tantangan juga bergantung pada kemampuan pemimpin untuk mendengarkan saran orang lain, berusaha memahami perspektif orang lain, mendekati solusi yang beragam dan menengahi situasi stres untuk mencapai kesepakatan dan hasil positif.

11. Keterampilan networking

Manajer sering melakukan aktivitas hubungan pelanggan dan klien dan menerapkan keterampilan jaringan seperti terhubung dengan orang lain, mengoordinasikan rencana, berkomunikasi dengan pelanggan dan klien baru dan yang sudah ada, dan melacak kontak bisnis penting untuk organisasi mereka.

Contoh yang sangat baik dalam menggunakan keterampilan jaringan adalah ketika manajer keuangan menjangkau calon investor, membangun hubungan dengan klien keuangan baru dan tetap berhubungan dengan orang-orang ini secara teratur untuk mendorong minat dan dukungan dalam organisasi mereka.

12. Kreativitas

Manajer yang efektif mendorong kreativitas dan mengandalkan pendekatan inovatif untuk menyelesaikan proyek dan memenuhi tujuan.

Manajer yang menginspirasi pemikiran kreatif timnya berhasil mengembangkan strategi baru yang mengarah pada pertumbuhan dan perkembangan.

Mengambil tantangan dengan cara yang segar dan menciptakan produk dan layanan alternatif yang berhasil di pasar juga merupakan aspek kreativitas manajer yang memengaruhi keberhasilan organisasi.

Baca juga: Strategi Marketing TikTok Ini Wajib Dicoba Para Pebisnis

13. Empati

Empati di tempat kerja melibatkan pemahaman tentang pengalaman, perasaan, dan gagasan rekan kerja, anggota tim, dan HR.

Manajer yang memimpin dengan empati dapat memahami perspektif orang lain dan terhubung dengan tim mereka dengan cara yang mendukung.

Pendekatan empati terhadap manajemen ini dapat berdampak positif pada cara tim mencapai tujuan penting, tetap termotivasi dalam pekerjaan, dan berkontribusi pada profitabilitas.

Empati dan perhatian memungkinkan manajer untuk membangun hubungan dengan tim mereka dan dapat membantu tim tetap produktif dan puas dalam pekerjaan mereka.

Banner 1 kledo

Tips untuk Mengembangkan Keterampilan Manajerial yang Efektif

keterampilan manajerial

Mengembangkan keterampilan manajerial yang kuat dapat menunjukkan kemampuan Anda untuk maju sebagai pemimpin, menginspirasi dan memotivasi orang lain, serta berkontribusi pada produktivitas dan hasil kinerja yang efisien.

Pertimbangkan tip-tip berikut untuk mengembangkan keterampilan manajerial yang efektif:

Tawarkan dukungan Anda dengan perencanaan strategis

Sukarela untuk membantu supervisor atau pimpinan departemen Anda dengan proses yang berbeda dalam perencanaan dan pengembangan departemen untuk memperkuat keterampilan perencanaan organisasi dan strategis Anda.

Pimpin orientasi tim dengan komunikasi yang jelas

Mendorong masukan dari staf pada proyek, penjadwalan dan area proses lainnya dan berbagi rencana dan pengembangan strategi dengan tim dan departemen yang berpartisipasi.

Mengambil tanggung jawab penting

Menjadi sukarelawan untuk memimpin konferensi atau presentasi, mengambil peran kepemimpinan dalam proyek tim atau membantu supervisor Anda dalam proses perencanaan penting seperti penganggaran dan penjadwalan.

Kembangkan kemampuan Anda untuk menangani konflik di tempat kerja

Terapkan metode hormat dan empati untuk berkomunikasi dengan orang lain dan berkompromi dengan solusi yang bermanfaat.

Pendekatan masalah secara langsung memahami situasi, faktor yang mempengaruhi dan hasil alternatif.

Belajarlah untuk mendelegasikan secara efisien

Kembangkan kemampuan Anda untuk memprioritaskan alur kerja, menetapkan tujuan, menetapkan tugas, dan mengukur kinerja dan produktivitas.

Pelajari strategi efektif untuk melacak metrik seperti tenggat waktu, tugas yang diselesaikan, dan proyek yang sedang berlangsung.

Baca juga: 10 Software HR Terbaik dan Cara Memilihnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai keterampilan manajerial dalam proses membangun bisnis dan juga cara mengembangkan keterampilan manajerial.

Mengelola bisnis memang memerlukan berbagai keterampilan untuk memastikan proses bisnis berjalan secara optmal. Salah satu keterampilan yang harus Anda miliki adalah keterampilan dalam pengelolaan keuangan.

Tanpa proses pengelolaan yang baik, bisnis Anda akan berisiko dan berujung pada kegagalan. Oleh sebab itu, untuk mempermudah Anda dalam mengelola keuangan bisnis, Anda memerlukan sistem modern yang akan membantu Anda menangani itu semua, salah satunya adalah dengan menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah berpengalaman membantu lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, manajemen aset dan persediaan, membuat laporan keuangan, dan fitur lainnya yang akan membantu memudahkan proses bisnis Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 4 =