Quick Ratio: Pembahasan Lengkap dan Bedanya Dengan Current Ratio

quick ratio

Ketika bank atau perusahaan mengevaluasi bisnis untuk pinjaman, mereka biasanya menghitung kemampuan bisnis untuk melunasi hutang saat ini. Quick ratio atau rasio cepat dapat digunakan untuk menunjukkan apakah bisnis memiliki aset lancar yang cukup untuk melunasi kewajiban jangka pendek saat ini.

Bahkan bisnis yang dijalankan dengan baik mungkin mengalami masalah arus kas yang tidak terduga yang mengharuskan mereka menjual aset untuk menutupi pengeluaran — lagipula, bagi sebagian besar bisnis, pendapatan sulit diprediksi dari bulan ke bulan, dan terkadang bencana terjadi tidak terduga terjadi.

Tetapi bagaimana Anda sebagai pemimpin bisnis atau calon investor mengetahui bagaimana menjual aset, seperti sekuritas atau piutang, akan mempengaruhi posisi keuangan Anda?

Quick ratio adalah salah satu cara untuk mengukur kemampuan bisnis untuk dengan cepat mengubah aset jangka pendek menjadi kas. Juga dikenal sebagai “acid test ratio”, rasio ini adalah indikator likuiditas dan kesehatan keuangan perusahaan.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu quick ratio secara mendalam dan mengetahui peredaan Anda quick ratio dan current ratio untuk memastikan bisnis Anda menggunakan rasio keuangan yang tepat.

Apa itu Quick Ratio?

quick ratio

Quick ratio atau rasio cepat menunjukkan sejauh mana bisnis dapat membayar kewajiban jangka pendeknya dengan aset yang paling likuid.

Dengan kata lain, ini mengukur proporsi kewajiban lancar bisnis yang dapat dipenuhi dengan uang tunai dan aset yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai.

Rasio cepat juga dikenal sebagai acid test ratio, mengacu pada fakta bahwa rasio tersebut digunakan untuk mengukur kekuatan finansial suatu bisnis.

Bisnis dengan rasio cepat negatif dianggap lebih kesulitan berjuang dalam krisis, sedangkan bisnis dengan rasio cepat positif lebih mungkin bertahan.

Jadi pada intinya:

  • Quick ratio mengukur kemampuan perusahaan untuk dengan cepat mengubah aset likuid menjadi uang tunai untuk membayar kewajiban keuangan jangka pendeknya.
  • Quick ratio yang positif dapat menunjukkan kemampuan perusahaan untuk bertahan dalam keadaan darurat atau peristiwa lain yang menciptakan masalah arus kas sementara.
  • Pemberi pinjaman dan investor menggunakan rasio ini untuk membantu memutuskan apakah suatu bisnis merupakan taruhan yang baik untuk pinjaman atau investasi.
  • Quick ratio dianggap sebagai ukuran likuiditas yang konservatif karena tidak termasuk nilai persediaan. Jadi ini paling baik digunakan bersama dengan metrik lain, seperti rasio lancar dan rasio kas operasi.

Baca juga: Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung: Pengertian dan Perbedaannya

Mengapa Menghitung Quick Ratio itu Penting?

Quick ratio banyak digunakan oleh pemberi pinjaman dan investor untuk mengukur apakah sebuah perusahaan merupakan taruhan yang baik untuk pembiayaan atau investasi.

Kreditur potensial ingin mengetahui apakah mereka akan mendapatkan kembali uang mereka jika bisnis mengalami masalah, dan investor ingin memastikan perusahaan dapat mengatasi badai keuangan.

Rasio cepat merupakan ukuran penting dari kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya jika arus kas menjadi masalah.

Mengetahui Cara dan Rumus Menghitung Quick Ratio

Rumus berikut digunakan untuk menghitung rasio cepat:

Quick ratio = (kas + setara kas + investasi jangka pendek + piutang) dibagi (kewajiban lancar)

Jika aset lancar perusahaan tidak tercatat di neraca, rumus berikut dapat digunakan untuk menghitung rasio cepat:

Quick ratio = (total aset lancar – inventaris – biaya dibayar di muka) dibagi (kewajiban lancar)

Panduan berikut mengilustrasikan cara menghitung rasio cepat:

Identifikasi setiap elemen dalam rumus rasio

Mulailah dengan meninjau neraca Anda untuk menemukan informasi yang dibutuhkan agar sesuai dengan rumus.

Temukan jumlah total kas dan setara kas, investasi jangka pendek, dan piutang giro Anda. Salin jumlahnya ke posisi yang sesuai dalam rumus rasio.

Tambahkan setiap jumlah ke dalam rumus

Setelah mengidentifikasi aset Anda saat ini, tambahkan jumlahnya ke posisi yang sesuai dalam rumus rasio.

Baca juga: Direct Marketing: Pahami Pengertian, Komponen, Jenis, dan Contohnya

Hitung quick ratio

Setelah Anda menambahkan elemen ke rumus rasio, Anda dapat menghitung rasio cepat. Pertama, jumlahkan semua jumlah untuk aset Anda saat ini, lalu bagi totalnya dengan jumlah kewajiban Anda saat ini.

Contoh Kasus

AsetJumlah
ASET LANCAR
Kas di tangan$25.000
Kas di bank$15.000
Investasi jangka pendek$30.000
Persediaan$50.000
Piutang$75.000
Asuransi prabayar$5.000
TOTAL ASET LANCAR$200.000
ASET TIDAK LANCAR
Aktiva$80.000
Goodwill$20.000
TOTAL ASET TIDAK LANCAR$100.000
  • Menggunakan Persamaan 1, aset lancar sama dengan ($ 200.000 – $ 50.000 – $ 5.000), atau $ 145.000.
  • Menggunakan Persamaan 2, Aset lancar ($ 25.000 + $ 15.000 + $ 30.000 + $ 75.000), atau $ 145.000.
  • Kewajiban lancar adalah $ 160.000,

jadi rasio cepatnya adalah:

Quick Ratio = (kas + setara kas + investasi jangka pendek + piutang) dibagi Kewajiban Lancar = $ 145.000 / $ 160.000 = 0,91

Bagaimana Quick Ratio yang Baik?

Karena rasio cepat digunakan untuk menghitung likuiditas bisnis Anda, ini dapat membantu menentukan kemampuan perusahaan Anda untuk melunasi setiap kewajiban lancar menggunakan aset lancar.

Semakin tinggi rasionya, semakin besar kemungkinan perusahaan Anda memiliki aset lancar yang cukup untuk membayar total kewajiban lancarnya tanpa menjual modal atau aset jangka panjang.

Memiliki rasio cepat kurang dari 1 berarti perusahaan Anda tidak memiliki aset lancar yang cukup untuk melunasi kewajiban lancar dalam waktu singkat.

Mungkin perlu menjual aset modal untuk membantu melunasi kewajiban ini. Sebaliknya, rasio cepat antara 1 dan 2 menunjukkan Anda memiliki aset lancar yang cukup untuk membayar kewajiban lancar Anda.

Rasio cepat tepat 1 berarti aset Anda saat ini dan kewajiban Anda saat ini sama. Rasio 2 menunjukkan bahwa aset Anda saat ini menggandakan jumlah kewajiban Anda saat ini.

Menafsirkan hasil ini dapat memberi Anda gambaran tentang posisi bisnis Anda saat melunasi kewajiban tertentu.

Seringkali, aset jangka panjang dan modal perusahaan digunakan untuk menghasilkan pendapatan. Jika suatu bisnis harus menggunakan aset modal untuk melunasi kewajiban, hal itu tidak hanya merugikan perusahaan tetapi juga menunjukkan kepada investor bahwa bisnis tersebut tidak menghasilkan cukup keuntungan untuk dapat melunasi kewajibannya.

Baca juga: Revaluasi Aset: Pengertian Lengkap, Metode, dan Contoh Penghitunganya

Namun, rasio yang sangat tinggi tidak selalu merupakan hal yang baik. Ini bisa berarti bahwa uang tunai telah terakumulasi tetapi stagnan, bukannya diinvestasikan kembali, dibayarkan kembali kepada investor, atau digunakan secara produktif.

Beberapa perusahaan teknologi menghasilkan pendapatan besar dan oleh karena itu memiliki rasio cepat setinggi 7 atau 8. Perusahaan-perusahaan ini telah menuai kritik dari investor aktivis yang lebih memilih pemegang saham mendapatkan persentase dari pendapatan.

Banner 3 kledo

Apa yang Mempengaruhi Baik dan Buruknya Quick Ratio dalam Suatu Bisnis?

Dalam contoh diatas, Perusahaan X memiliki rasio cepat 0,91, artinya ia memiliki 91 rupiah yang tersedia dari aset cepat untuk membayar setiap 100 rupiah kewajiban lancar. Apakah itu baik atau buruk? Jawabannya tergantung pada beberapa faktor.

Berikut adalah bebera faktor yang harus Anda pahami sebelum menafsirkan baik dan buruk rasio cepat dalam suatu bisnis:

Industri

Rata-rata quick ratio dapat sangat bervariasi dari satu industri ke industri lainnya. Dalam industri di mana arus kas stabil dan dapat diprediksi, seperti ritel, rasio yang lebih rendah dapat diterima, karena pendapatan yang diantisipasi dapat diandalkan untuk memasok kas yang dibutuhkan.

Di sisi lain, dalam industri yang bergejolak atau musiman, rasio cepat yang lebih tinggi akan melindungi perusahaan dari kekurangan pendapatan.

Risiko

Beberapa pemilik bisnis tidak keberatan mengambil risiko, termasuk risiko bahwa mereka mungkin menghadapi krisis kas.

Bagi mereka, rasio cepat yang lebih rendah mungkin dapat ditoleransi, sedangkan pemilik yang menghindari risiko mungkin memerlukan rasio yang jauh lebih tinggi.

Pertumbuhan

Perusahaan yang berkembang pesat mungkin memerlukan rasio yang lebih tinggi untuk membayar investasi dan operasi yang diperluas.

Bisnis yang stabil atau menurun dapat menerima rasio yang lebih rendah karena telah menjalin hubungan dengan pemasok dan pemberi pinjaman.

Kondisi ekonomi

Selama masa gejolak ekonomi, adalah bijaksana untuk meningkatkan rasio cepat Anda untuk menangani guncangan yang tidak terduga. Waktu tenang adalah kebalikannya.

Persediaan

Perusahaan Anda mungkin memiliki jenis persediaan yang sangat mudah untuk dilikuidasi dengan cepat tanpa diskon yang signifikan.

Jika demikian, rasio lancar Anda (aset lancar/kewajiban lancar) mungkin merupakan indikator likuiditas yang lebih baik karena rasio lancar mencakup biaya dibayar di muka dan persediaan sebagai aset, sedangkan rasio cepat tidak.

Piutang usaha

Jika piutang Anda sulit untuk ditagih, Anda akan ingin meningkatkan rasio cepat Anda dengan menyisihkan uang tunai tambahan.

Jika Anda memiliki siklus piutang yang pendek dan dapat diprediksi, Anda mungkin dapat menurunkan rasio cepat Anda

Terlalu tinggi

Rasio cepat yang terlalu tinggi berarti sebagian uang Anda tidak digunakan. Ini menunjukkan inefisiensi yang dapat merugikan keuntungan perusahaan Anda.

Jika Anda tidak memiliki kebutuhan khusus untuk rasio tinggi, Anda akan ingin menurunkannya ke setidaknya rata-rata industri.

Pemilik bisnis dapat meningkatkan rasio cepat mereka dengan memasukkan lebih banyak laba bersih mereka ke dalam kas, setara kas, dan surat berharga.

Mereka juga dapat mengurangi kewajiban mereka dengan memotong pengeluaran dan membayar hutang.

Sebaliknya, jika rasio cepat mereka terlalu tinggi, mereka dapat menginvestasikan sebagian aset ekstra cepat mereka ke dalam proyek yang akan menumbuhkan bisnis atau membuatnya lebih efisien.

Ingatlah, dari sudut pandang pemberi pinjaman, semakin tinggi quick ratio, semakin baik.

Rasio cepat yang lebih tinggi menunjukkan peminjam akan dapat melakukan pembayaran pokok dan bunga bahkan jika bisnis mengalami pengeluaran tak terduga atau pendapatan berkurang.

Pemberi pinjaman lebih memilih peminjam yang layak kredit dan mungkin memberi mereka imbalan dengan pinjaman yang lebih besar dan/atau persyaratan yang lebih menguntungkan.

Quick ratio adalah salah satu dari tiga ukuran likuiditas yang populer, dua lainnya adalah current ratio dan cash ratio yang akan kita bahas perbedaannya di bawah ini:

Apa Perbedaan Quick Ratio dan Current Ratio?

quick ratio

Apa itu current ratio?

Current ratio adalah rasio likuiditas yang digunakan oleh investor untuk menentukan apakah suatu perusahaan mampu melunasi semua kewajiban lancarnya dengan menggunakan aset lancarnya.

Semua hutang jangka pendek perusahaan yang terutang dalam waktu satu tahun ditandai di bawah ‘kewajiban lancar’.

Sementara itu, semua aset jangka pendek perusahaan yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun ditandai di bawah ‘aset lancar’.

Sekarang setelah Anda mengetahui apa rasio saat ini, mari kita lihat rumus yang digunakan untuk menentukan rasio ini.

Rasio lancar = aset / kewajiban lancar

Idealnya, rasio perusahaan saat ini juga harus lebih dari 1. Apa pun yang kurang dari 1 berarti perusahaan tidak memiliki aset yang diperlukan untuk melunasi semua kewajibannya jika jatuh tempo.

Baca juga: Apa itu Customer Value? Berikut Pengertian, Pengukuran, Manfaat dan Contohnya

Perbedaan quick ratio dan current ratio

Dibawah ini adalah tabel perbedaan quick ratio dan current ratio yang bisa Anda ketahui:

Current ratioQuick ratio
Current ratio adalah pendekatan yang lebih longgar untuk menentukan kemampuan membayar utang perusahaan.Quick ratio adalah pendekatan yang lebih ketat dan konservatif yang digunakan untuk menentukan kemampuan membayar utang perusahaan.
Rasio ini digunakan untuk menghitung proporsi aset lancar perusahaan terhadap kewajiban lancarnya.Rasio ini digunakan untuk menghitung proporsi aset perusahaan yang sangat likuid terhadap kewajiban lancarnya.
Rasio ini mencakup semua aset perusahaan saat ini.Rasio ini hanya mencakup aset lancar perusahaan yang dapat dilikuidasi menjadi uang tunai dalam waktu kurang dari 90 hari.
Rasio saat ini juga mencakup stok persediaan perusahaan.Penghitungan quick ratio tidak termasuk persediaan perusahaan.
Nilai yang lebih dari 1 Sangat Ideal.Rasio cepat 1: 1 lebih baik.
Current ratio ini kemungkinan akan tinggi secara alami untuk perusahaan yang memiliki stok persediaan yang kuat.Quick ratio kemungkinan akan secara alami rendah untuk perusahaan dengan stok persediaan yang kuat.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai quick ratio ratio dan perbedaannya dengan qurrent ratio.

Meskipun kedua rasio ini mungkin tampak sangat mirip satu sama lain pada pandangan pertama, perbedaan antara current ratio dan quick ratio cukup jelas.

Sebagai pemilik bisnis, Anda harus bisa menghitung kedua rasio ini untuk menilai likuiditas dan juga kesehatan keuangan pada bisnis Anda.

Untuk memudahkan Anda dalam menghitung seluruh rasio keuangan pada bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses yang lebih mudah dan lebih baik.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melakukan pencatatan dan pemantauan pembukuan kapanpun dan dimanapun, juga membuat laporan keuangan dalam hitungan detik.

Dengan begitu, tentu Anda bisa melakukan pengambilan keputusan bisnis yang lebih cepat dan lebih baik.

Jadi tunggu apalagi? Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

18 + 11 =