STP Marketing: Pengertian Lengkap dan Tips Menerapkannya pada Bisnis

stp marketing

Saat ini, model STP marketing (Segmentasi, Targeting Positioning) adalah pendekatan strategis yang akrab dalam pemasaran modern.

Ini adalah salah satu model pemasaran yang paling umum diterapkan dalam praktik, dengan para pemimpin pemasaran memujinya karena praktik komunikasi yang efisien dan efisien.

Pemasaran STP berfokus pada efektivitas komersial, memilih segmen yang paling berharga untuk bisnis dan kemudian mengembangkan bauran pemasaran dan strategi positioning produk untuk setiap segmen.

Seiring teknologi yang terus berkembang, demikian pula peluang untuk segmentasi, penargetan, dan positioning. Jadi, baik Anda baru mengenal STP atau orang yang berpengalaman, akan berguna untuk mengambil langkah dan memastikan bahwa Anda memanfaatkan setiap kesempatan yang Anda dapatkan untuk menjangkau, berinteraksi, mengonversi, dan melibatkan pelanggan.

Untuk mengetahui STP marketing secara lebih mendalam dan cara menerapkannya dalam bisnis, kawan Kledo bisa membaca artikel ini sampai selesai

Apa itu STP Marketing?

stp marketing

Model STP marketing (Segmentasi, Targeting, Positioning) adalah kerangka kerja yang menyederhanakan proses segmentasi pasar.

Dengan mengelompokkan pasar Anda ke dalam grup, menargetkan grup yang tepat, dan memposisikan produk dan layanan Anda ke grup tersebut, pemasaran Anda akan jauh lebih efektif.

Produk saat ini tidak boleh menargetkan semua orang sebagai pelanggannya. Tidak ada yang namanya satu ukuran cocok untuk semua. Bahkan perusahaan seperti Coca-Cola, yang beroperasi di lebih dari 200 negara dan menjual lebih dari satu miliar orang per hari, menyediakan banyak produk untuk memuaskan berbagai kelompok orang.

Mengasumsikan bahwa siapa pun dapat menjadi pelanggan adalah kesalahan umum di antara banyak bisnis.

Mengikuti cara ini dapat membuat penjualan produk atau layanan Anda menjadi sulit karena tidak ada calon pelanggan yang merasa bahwa produk Anda disesuaikan dengan mereka dan kebutuhan mereka.

Untuk mempermudah penjualan, Anda dapat menggunakan model STP marketing untuk mengklasifikasikan pasar Anda ke dalam segmen, memilih segmen yang paling potensial, dan kemudian menjadi yang paling diinginkan oleh segmen target Anda dengan memposisikan produk atau layanan Anda.

Mengenal Lebih Jauh Segmentasi, Tageting dan Positioning

Segmentasi pasar adalah proses membagi pasar menjadi kelompok-kelompok yang lebih kecil dengan kebutuhan produk yang sama atau fitur yang dapat dikenali untuk memilih pasar sasaran yang sesuai.

Targeting (penargetan) atau pemilihan target pasar, adalah semua tentang penentuan proaktif bisnis dari segmen pasar yang sesuai (atau segmen) untuk secara besar-besaran mengarahkan penawaran dan aktivitas pemasaran perusahaan terhadap kelompok pelanggan terkait ini.

Positioning atau kadang disebut product positioning, adalah persepsi pasar sasaran atas keunggulan dan fungsionalitas utama perusahaan dibandingkan dengan penawaran produk pesaing.

Contoh Model STP

1. Segmentasi pasar

Anda ingin mencari pelanggan potensial dalam pemasaran, dan membujuk mereka untuk membeli. Anda juga harus membujuk mantan pelanggan untuk menjadi pelanggan tetap.

Untuk melakukan ini, Anda dapat menawarkan produk dan layanan yang memuaskan kebutuhan dan keinginan mereka. Ini melibatkan membuat proposisi nilai Anda diketahui oleh audiens yang tepat.

Meskipun tidak semua orang sama, orang cenderung memiliki minat yang sama dengan orang lain. Anda perlu mendefinisikan kesamaan tersebut dengan cara yang paling spesifik dan tepat mungkin. Kategori seperti itu disebut niche atau biasa dikenal ceruk pasar.

Anda dapat menggunakan segmentasi untuk menentukan ceruk dengan kebutuhan dan keinginan tertentu yang dapat Anda jelaskan dengan jelas. Di pasar yang matang, segmentasi dapat membantu Anda menemukan pelanggan baru. Segmentasi memungkinkan Anda menyesuaikan pesan dan menyampaikannya secara lebih efektif.

Pesan pemasaran harus disusun untuk menjawab dan memberi tahu setiap segmen tentang manfaat dan fitur terpenting untuk segmen tersebut. Strategi ini berbeda dari pemasaran massal, di mana satu ukuran cocok untuk semua bentuk konsumen.

Pendekatan ini lebih kuat dan prediktif karena memberikan campuran yang tepat untuk kelompok orang yang tepat, bukan pendekatan senapan semprot-dan-berdoa.

Pasar dapat dipecah menjadi bagian-bagian yang lebih kecil sesuai dengan variabel apa pun, asalkan Anda dapat dengan jelas mendefinisikan dan mengukurnya.

Di bawah ini adalah beberapa contoh:

Demografi

Ini adalah cara paling umum untuk mengklasifikasikan individu. Anda dapat melakukan ini berdasarkan aspek berikut: geografi, usia, jenis kelamin, pendapatan, pendidikan, etnis, status perkawinan, pekerjaan, atau karier. Demografi memperjelas siapa pelanggan Anda.

Psikografis

Psikografis menyelam jauh ke dalam ‘mengapa’ pelanggan Anda membeli. Ini adalah cara mengelompokkan perilaku berdasarkan kepribadian dan karakteristik emosional yang terkait dengan keputusan pembelian. Psikografis melibatkan sikap, gaya hidup, hobi, kepribadian, sifat kepemimpinan, dan sikap terhadap risiko.

Kumpulkan data melalui wawancara, survei, kuesioner, data pelanggan, dan umpan balik untuk membantu membuat profil psikografis untuk pelanggan tipikal Anda.

Ini adalah jenis informasi yang dikumpulkan Facebook, tergantung pada “suka”. Kembangkan arketipe segmen pelanggan sesuai dengan profil psikografis mereka.

Anda dapat membeli dan mengakses kumpulan data besar dari internet, web, dan sumber seluler tentang preferensi dan sikap calon pelanggan.

Gaya hidup

Gaya hidup adalah semua tentang kegiatan di luar waktu kerja seperti hobi, kegiatan rekreasi, rekreasi, liburan, dll. Kata kunci dan istilah pencarian yang digunakan dalam alat seperti Google Adwords akan membantu Anda mengidentifikasi dan mendekati calon pelanggan berdasarkan minat dan preferensi mereka dalam gaya hidup.

Untuk meneliti perilaku ini, Anda dapat mempertimbangkan menggunakan Reddit, di mana orang-orang yang berpikiran sama membentuk subReddit tentang minat atau hobi tertentu.

Cara efektif ini dapat sangat membantu Anda dalam memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang segmen pelanggan dengan informasi yang dibagikan.

Keyakinan dan Nilai

Keyakinan dan nilai-nilai tersebut adalah agama, politik, nasionalistik, dan budaya. Facebook dan Twitter adalah dua platform media sosial yang dominan untuk mengumpulkan informasi.

Tahapan Kehidupan

Tergantung pada usia orang, mereka cenderung berubah dan lebih menyukai kegiatan yang berbeda dan memiliki minat yang berbeda. Kelompok usia dua puluh tahun berbeda dengan kelompok usia 60 tahun. Tahapan kehidupan adalah tolok ukur kehidupan orang untuk tahapan kronologis yang berbeda.

Geografi

Geografi mengacu pada tempat Anda menemukan orang berdasarkan negara, wilayah, area, kode pos, lokasi metropolitan atau pedesaan, iklim atau pegunungan, dan banyak lagi.

Bahasa

Dengan alat terjemahan yang tersedia secara gratis seperti Google dan Bing, menargetkan kelompok bahasa yang berbeda cukup sederhana.

Tingkah laku

Ekonomi perilaku mengeksplorasi dampak variabel psikologis, kognitif, emosional, budaya, dan sosial terhadap keputusan ekonomi masyarakat.

Segmentasi tingkah laku berarti bagaimana konsumen menanggapi sifat pembelian, loyalitas merek, tingkat penggunaan, manfaat yang dicari, saluran distribusi yang digunakan, dan tanggapan terhadap pesan pemasaran. Amazon telah mempelajari pengumpulan data ini untuk membangun profil pelanggan.

Tingkat penggunaan

Penggunaan adalah variabel yang menarik. Banyak perusahaan menyadari bahwa mereka memiliki “pengguna yang kuat” yang mewakili porsi penjualan yang sangat besar.

Coca Cola, misalnya, memiliki klub untuk power user mereka karena mereka memperkirakan bahwa 20 persen pelanggan mereka menyumbang 80 persen dari penjualan mereka. Tentukan dan manfaatkan power user Anda.

Banner 2 kledo

2. Targeting

Daftar berikut mengacu pada kriteria yang berbeda untuk menentukan potensi kelayakan komersial setiap segmen.

Ukuran

Untuk membenarkan segmentasi pasar harus cukup besar. Ukuran potensi pasar telah berkembang dengan munculnya pasar yang stabil. Pasar stabil berlaku untuk pasar berbasis web di mana tidak ada fokus geografis tetapi minat yang kuat tersebar luas di seluruh dunia.

Sertakan semua target itu dan karena mencerminkan pasar yang penting. Semakin khas produk Anda, semakin mudah Anda akan memasarkan di seluruh wilayah geografis.

Perbedaan

Segmen harus mudah dikenali dan unik. Harus ada perbedaan terukur di antara mereka. Metode dan teknik pengukuran telah berkembang dengan pemasaran digital. Google Analytics adalah contoh alat gratis yang bisa Anda gunakan

Uang

Dalam hal uang, itu harus bernilai ekonomis. Perkiraan keuntungan tambahan harus lebih besar dari biaya pemasaran tambahan. Biaya akuisisi pelanggan (CAC) harus kurang dari nilai umur pembelian mereka (LTV). CAC< LTV

Aksesibilitas

Konsumen potensial di setiap segmen harus dapat menerima pesan pemasaran, dan jaringan distribusi serta mengaksesnya.

Dengan munculnya pesan web dan seluler, unduhan digital, model SaaS, dan pengiriman semalam, aksesibilitas telah meningkat pesat. Segmen yang berbeda bereaksi terhadap keuntungan yang berbeda, oleh karena itu, berkonsentrasilah untuk mengkomunikasikan keuntungan yang berbeda.

3. Positioning

Positioning memetakan variabel yang dijelaskan dalam langkah-langkah segmentasi dan penargetan dan menggambarkan tempat di mana penawaran Anda tetap relatif terhadap pesaing di mata pelanggan Anda.

Positioning adalah salah satu aspek dari branding. Positioning yang berwawasan luas penting untuk mengamati keunggulan kompetitif di pasar.

Persepsi dan umpan balik konsumen mempengaruhi positioning sebuah merek di pasar.

Fungsional, simbolis, pengalaman adalah tiga jenis positioning yang memengaruhi merek dan keunggulan kompetitifnya.

Positioning fungsional

Ini semua tentang set fitur dan pengalaman pengguna yang berkonsentrasi pada aspek proposisi nilai yang bertujuan untuk memuaskan dan memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan.

Positioning simbolik

Pemosisian simbolik berkaitan dengan merek mewah dan prestise, yang merupakan komponen idealis dari penawaran Anda dan karakteristik merek yang memuaskan harga diri pelanggan Anda.

Pemosisian berdasarkan pengalaman

Elemen lain yang berkontribusi pada penentuan posisi merek adalah penentuan posisi berdasarkan pengalaman. Positioning berdasarkan pengalaman menyelidiki elemen-elemen merek yang mendekati hubungan emosional pelanggan.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang positioning, Anda bisa membacanya secara mendalam melalui tautan ini.

Sebagai alat konseptual, pemosisian dapat membantu Anda menyesuaikan proposisi nilai Anda dan menyampaikannya kepada pelanggan. Anda perlu menekankan nilai-nilai signifikan Anda yang berbeda atau lebih unggul dari pesaing Anda dan menyampaikan keunikan ini kepada pelanggan Anda dengan cara yang paling memuaskan.

Manfaat STP Marketing

stp marketing
marketing concept with business graph and chart hand drawing on blackboard

Jika Anda belum yakin bahwa STP marketing akan merevolusi bisnis Anda, kami merinci manfaat utama yang dimiliki STP marketing dibandingkan pendekatan pemasaran tradisional.

Karena STP berfokus pada menciptakan audiens target yang tepat dan memposisikan produk/layanan Anda dengan cara yang paling mungkin menarik audiens tersebut, pemasaran Anda menjadi sangat personal. Dengan personalisasi:

  • Pesan merek Anda menjadi lebih pribadi dan empati karena Anda memiliki persona pelanggan dan tahu persis dengan siapa Anda berbicara;
  • Marketing mix Anda menjadi lebih baik dan menghasilkan ROI yang lebih tinggi karena Anda tidak lagi membuang anggaran untuk saluran yang diabaikan begitu saja oleh audiens Anda;
  • Riset pasar dan inovasi produk Anda menjadi lebih efektif karena Anda tahu persis siapa yang harus dimintai saran dan umpan balik dalam tahap pengembangan.

Penelitian terbaru Yieldify menunjukkan bahwa para pemimpin eCommerce mengadopsi personalisasi pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya – 74% situs eCommerce sekarang mengklaim telah mengadopsi beberapa tingkat strategi personalisasi.

Lima puluh delapan persen menemukan bahwa personalisasi membantu meningkatkan retensi pelanggan, 55% mengutip konversi dan 45% menemukan bahwa personalisasi benar-benar membantu meminimalkan biaya akuisisi pelanggan baru.

Akhirnya, STP marekting memungkinkan usaha kecil dan pemula untuk menemukan kesuksesan di niche pasar mereka ketika mereka biasanya tidak memiliki jangkauan untuk bersaing dengan bisnis pasar keseluruhan yang lebih besar di industri mereka.

Bagaimana Cara Menerapkan STP Marketing Pada Bisnis?

pemasaran

Setalah kita membahas tiga tahap model STP marketing, kita akan masuk ke detail pembuatan strategi STP marketing untuk proses pemasaran bisnis yang lebih baik

Di bawah ini Anda akan menemukan 7 langkah untuk membuat strategi pemasaran yang solid menggunakan model STP secara lengkap.

1. Tentukan pasar

Pasar global terlalu besar dan terlalu luas untuk ditangani siapa pun – bahkan perusahaan terbesar dengan sumber daya paling banyak.

Itulah mengapa penting untuk memecahnya menjadi potongan-potongan yang lebih kecil dan dengan jelas menentukan bagian yang Anda cari.

Biasanya, untuk mengevaluasi peluang bisnis Anda, Anda perlu menentukan TAM, SAM, dan SOM Anda: Total Available Market (Total Pasar yang Tersedia), Serviceable Available Market (Pasar yang Dapat Diservis), and Serviceable Obtainable Market (Pasar yang Dapat Dilayani.).

Anggap saja sebagai gunung es. Bagian paling atas yang mengintip dari bawah air adalah SOM Anda – itulah bagian pasar yang dapat Anda jangkau secara efektif.

SAM adalah bagian dari total pasar yang tersedia yang sesuai dengan penawaran produk atau layanan Anda. Sedangkan TAM adalah total pasar yang tersedia, dengan kata lain, “kesempatan pendapatan keseluruhan yang tersedia untuk suatu produk atau layanan jika pangsa pasar 100% tercapai.”

Misalnya, ketika Airbnb mulai menawarkan investor, mereka menggunakan model TAM, SAM, SOM untuk menjelaskan potensi bisnis mereka.

Total pasar yang tersedia (TAM) mereka kemudian bernilai $1,9 miliar dolar dan termasuk semua jenis akomodasi yang dipesan wisatawan di seluruh dunia.

Karena penawaran layanan mereka lebih ditargetkan pada pelancong beranggaran rendah yang menggunakan mesin pemesanan online untuk menemukan masa inap mereka.

Dalam kasus ini, SAM bernilai $532 juta dolar. Terakhir, SOM mereka menghasilkan $ 10,6 juta dolar dan menandakan pendapatan yang dapat diperoleh untuk Airbnb.

Demikian pula dengan produk konsumen, kita dapat melihat Coca cola zero sugar misalnya, dan mengatakan bahwa TAM-nya akan mencakup total pasar minuman. SAM-nya akan mempersempitnya menjadi minuman ringan, dan SOM akan membidik peminum bebas gula berkarbonasi di luar sana.

Ada beberapa rute yang dapat Anda pilih saat menentukan pasar. Anda dapat melakukannya dengan:

  • Klasifikasi industri (pertanian, ritel, transportasi, dll.
  • Kategori produk (pakaian, kesehatan dan kecantikan, makanan dan minuman, dll.)
  • Negara

2. Buat segmen audiens

Sekarang setelah Anda mendefinisikan target pasar Anda secara memadai, saatnya untuk mengelompokkannya menggunakan variabel geografis, demografis, perilaku, dan psikografis.

Setiap variabel segmentasi membantu Anda memanfaatkan aspek berbeda dari audiens Anda dan ketika Anda menggunakannya secara bersamaan, Anda dapat membuat segmen khusus yang benar-benar berdampak pada upaya pemasaran Anda secara keseluruhan.

Misalnya, jika Anda membagi pasar yang dapat diservis menjadi pria vs wanita (variabel demografis), Anda masih memiliki segmen audiens yang cukup luas. Namun, jika Anda mulai melapisi variabel segmentasi lainnya di atas, Anda dapat membuat audiens yang tepat yang dapat memberikan dampak terbesar bagi Anda.

Mungkin Anda mengejar wanita (demografi) di Jakarta (geografis) yang lebih suka menghabiskan uang untuk produk mewah (psikografis) yang mengikuti Anda di media sosial atau telah mengunjungi situs web Anda di masa lalu (perilaku).

Seperti yang Anda lihat, metode ini menciptakan segmen audiens yang sangat terfokus yang memungkinkan Anda menciptakan pengalaman yang sangat dipersonalisasi.

Dan seperti yang kami sebutkan sebelumnya, personalisasi memiliki dampak besar pada keberhasilan upaya pemasaran Anda.

3. Buat profil segmen

Ketika Anda telah mendapatkan segmen pasar yang layak, saatnya untuk mengembangkan profil segmen. Profil segmen sangat mirip dengan persona pelanggan ideal Anda, tetapi mereka bertindak sebagai bagian dari persona utama Anda – mereka adalah deskripsi mendetail tentang orang-orang di setiap segmen.

Jelaskan kebutuhan, perilaku, demografi, preferensi merek, sifat belanja, dan karakteristik lainnya mereka.

Setiap profil harus sedetail mungkin untuk memberi Anda dan bisnis Anda pemahaman yang baik tentang orang-orang di setiap segmen. Ini akan memungkinkan Anda untuk membandingkan segmen untuk tujuan strategi.

4. Evaluasi daya tarik setiap segmen

Hubungkan setiap temuan Anda dengan data pasar dan riset konsumen yang tersedia akan membantu Anda menilai segmen konstruksi mana yang dapat menghasilkan laba terbesar atas investasi Anda.

Pertimbangkan faktor-faktor seperti ukuran segmen, tingkat pertumbuhan, sensitivitas harga, dan loyalitas merek.

Dengan informasi ini, Anda akan dapat mengevaluasi daya tarik keseluruhan setiap segmen dalam hal nilai dolar.

5. Pilih target audiens

Sekarang setelah Anda memiliki informasi terperinci tentang semua segmen Anda, Anda perlu meluangkan waktu untuk memutuskan mana yang paling layak untuk digunakan sebagai audiens target Anda.

Anda harus mempertimbangkan strategi bisnis Anda secara keseluruhan, daya tarik segmen, dan persaingan yang ada di segmen tersebut.

Cara terbaik untuk menentukan segmen yang paling layak adalah dengan melakukan analisis klaster.

Pengelompokan dalam konteks segmentasi eCommerce berarti menggunakan model matematika untuk mengidentifikasi kelompok pelanggan yang lebih mirip satu sama lain daripada kelompok lain.

Segmen audiens ideal Anda adalah segmen yang besar dan masih berkembang, dan Anda dapat menjangkau dengan upaya pemasaran Anda. Anda juga akan menginginkan segmen yang selaras dengan strategi bisnis

6. Kembangkan strategi penentuan posisi

Selanjutnya, Anda perlu mengembangkan strategi penentuan posisi yang akan memberi Anda keunggulan terbaik untuk bersaing di audiens target yang dipilih.

Tentukan bagaimana memposisikan produk Anda secara efektif, dengan mempertimbangkan pesaing lain – fokuslah pada bagaimana pemosisian Anda dapat memenangkan pangsa pasar terbesar.

Ada beberapa jalur strategi positioning yang dapat Anda ikuti:

  • Penentuan posisi berdasarkan kategori – Ini memerlukan penentuan bagaimana produk atau layanan Anda lebih baik daripada solusi yang ada di pasar.
  • Pemosisian berbasis konsumen – Ini panggilan untuk menyelaraskan penawaran produk / layanan Anda dengan parameter perilaku audiens target.
  • Pemosisian berbasis pesaing – Ini adalah pendekatan yang cukup mudah untuk membuktikan bahwa Anda lebih baik daripada pesaing X.
  • Penentuan posisi berdasarkan manfaat – Ini menuntut pembuktian manfaat yang akan diperoleh pelanggan dari membeli produk atau layanan Anda.
  • Penentuan posisi berdasarkan harga – Ini memerlukan pembedaan berdasarkan nilai uang yang diperoleh orang saat membeli produk/layanan Anda.
  • Pemosisian berdasarkan atribut – Selain pesaing, harga, dan manfaat, ini membutuhkan penekanan pada proposisi penjualan unik yang membuat produk atau layanan Anda menonjol dari yang lain.
  • Pemosisian berbasis prestise – Ini membutuhkan pembuktian bahwa produk Anda memberikan peningkatan status tertentu kepada mereka yang membeli.

7. Pilih marketing mix Anda

Langkah terakhir dan terakhir dalam proses yang panjang dan berliku ini adalah benar-benar menerapkan strategi Anda.

Untuk itu, Anda perlu menentukan bauran pemasaran atau marketing mix yang akan mendukung pemosisian Anda dan membantu Anda menjangkau audiens target yang telah Anda pilih.

Bauran pemasaran terdiri dari apa yang disebut 4 P: Produk, Price (Harga), Place (Tempat), dan Promosi:

  • Produk mempertimbangkan faktor-faktor seperti variasi, kualitas, desain, merek, fitur, kemasan, layanan, ketersediaan, kenyamanan.
  • Harga mempertimbangkan faktor-faktor seperti strategi penetapan harga, daftar harga, harga penetrasi, premium, diskon, metode pembayaran, persyaratan kredit, periode pembayaran.
  • Tempat mempertimbangkan faktor-faktor seperti saluran, cakupan, lokasi, inventaris, logistik, saluran perdagangan.
  • Promosi mempertimbangkan faktor-faktor seperti periklanan, hubungan masyarakat, media sosial, sponsor, pemasaran influencer, pemasaran konten, penempatan produk, promosi penjualan.

Bauran pemasaran yang dibuat dengan cermat akan memastikan kesuksesan bisnis. Namun, jika Anda meninggalkan celah di dalamnya, semua pekerjaan berharga yang Anda lakukan pada tahap sebelumnya mungkin akan sia-sia.

Kesimpulan

Apa itu STP dalam pemasaran?

Pemasaran STP (Segmentasi, Penargetan, dan Pemosisian) adalah kerangka kerja pemasaran tiga langkah. Dengan proses STP, Anda menyegmentasikan pasar Anda, menargetkan pelanggan Anda, dan memposisikan penawaran Anda ke setiap segmen.

Apa contoh pemasaran STP marketing?

Contoh paling klasik dari pemasaran STP adalah Cola Wars tahun 1980-an. Baik Pepsi maupun Coca-Cola menggunakan pemasaran STP untuk meningkatkan pangsa pasar mereka setelah pengenalan Coke Baru.

Mengapa STP penting dalam pemasaran?

STP marketing penting karena berfokus pada penciptaan segmen pasar yang tepat dan memposisikan produk dan layanan agar sesuai dengan kebutuhan, keinginan, dan harapan mereka.

Itulah pembahasan lengkap tentang STP marketing dan cara mengadaptasikannya pada bisins Anda. Dengan menggunakan proses STP, bisnis dapat mengidentifikasi segmen pelanggan mereka yang paling berharga dan menciptakan produk dan komunikasi pemasaran yang menargetkan pelanggan tersebut.

Ini membantu Anda membuat kampanye pemasaran yang dipersonalisasi dan menarik yang mengubah pengunjung menjadi pelanggan dengan baik.

Untuk memastikan setiap biaya pada pengeluaran marketing Anda sesuai dengan perencanaan pemasaran bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk pencatatan biaya dan pemasukan yang lebih mudah.

Kledo adalah software akuntansi berbasis online yang bisa buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis melalaui tautan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *