Segmentasi Geografis: Pengertian, Parameter, Contoh, dan Manfaatnya

segmentasi geografis banner

Banyak alat yang dapat membantu Anda mengetahui apa yang dilakukan oleh kelompok target Anda, apa yang mereka butuhkan, dan apa yang mereka sukai. Segmentasi geografis adalah alat penting yang membantu bisnis membuat barang yang disukai konsumen dan calon konsumen.

Sebelum meluncurkan produk atau layanan baru atau meningkatkan produk yang sudah ada, bisnis perlu melakukan segmentasi geografis sebagai bagian dari riset pasar.

Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang apa itu segmentasi geografis dan bagaimana Anda dapat menggunakan sejumlah faktor untuk membagi pasar Anda ke dalam kelompok-kelompok geografis.

Apa itu Segmentasi Geografis

Segmentasi geografis adalah komponen yang secara kompeten melengkapi strategi pemasaran untuk menargetkan produk atau layanan berdasarkan tempat tinggal konsumen.

Pembagian berdasarkan negara, provinsi, wilayah, kota, perguruan tinggi, atau area dilakukan untuk memahami audiens dan memasarkan produk/layanan yang sesuai.

Segmentasi geografis menempatkan orang-orang Anda ke dalam kelompok atau kategori yang berbeda berdasarkan tempat tinggal mereka.

Dalam jenis segmentasi pasar ini, pelanggan dimasukkan ke dalam kelompok berdasarkan faktor-faktor seperti suhu, populasi, kebiasaan makanan, pakaian, serta tempat tinggal mereka.

Pilihan dan kebiasaan pelanggan sering kali dipengaruhi oleh tempat tinggal mereka. Sebagai contoh, orang lebih cenderung membeli teh dan kopi di musim dingin karena cuacanya. Selama musim panas, lebih banyak orang akan minum minuman dingin.

Dengan segmentasi geografis, Anda dapat mengetahui bagaimana tren dan pola, seperti pada situasi di atas, mempengaruhi permintaan produk atau layanan Anda di pasar.

Selain itu, segmentasi geografis juga memberikan informasi berguna yang dapat membantu Anda membuat rencana pemasaran yang lebih baik dan menempatkan bisnis Anda di tempat yang tepat.

Baca juga: Jenis Utang dan Piutang dalam Akuntansi dan Perbedaannya

Banner 3 kledo

Apa Saja Karakteristik Segmentasi Geografis?

Orang-orang di berbagai belahan dunia menunjukkan karakteristik yang berbeda. Strategi pemasaran yang dibuat dengan membagi segmentasi target pasar menjadi beberapa segmen berdasarkan faktor-faktor seperti ekonomi, kebiasaan makan, kebiasaan berpakaian, bahasa, tradisi, dan banyak ciri lainnya dikenal sebagai segmentasi geografis.

Contoh 1

Contoh klasik – orang yang tinggal di benua yang lebih dingin, seperti Eropa, tertarik dengan pakaian hangat, alat pemanas, dll., hampir sepanjang tahun, sedangkan orang yang tinggal di benua yang lebih panas, seperti Australia, tertarik dengan kondisi udara, liburan di pantai, pakaian yang sejuk, dan minuman dingin.

Contoh 2

Mari kita ambil contoh lain di mana sebuah badan pemerintah ingin menyegmentasikan geografi berdasarkan penggunaan kantong plastik di wilayahnya. Tujuannya adalah untuk melakukan survei penggunaan kantong plastik.

Berdasarkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti tentang penyebaran geografis kantong plastik, badan pemerintah dapat memperkuat pengawasan administratif untuk mengurangi penggunaan plastik dan menambahkan pabrik daur ulang plastik baru di area dengan penggunaan yang tinggi.

Setiap negara atau provinsi dibagi lagi menjadi beberapa tempat dengan perbedaan dalam hal budaya, tradisi, bahasa, dan lain-lain, dan selanjutnya dapat dilakukan segmentasi geografis.

Lokasi geografis merupakan faktor integral yang menentukan posisi pasar dan penjualan produk.

Terlepas dari pangsa pasar atau tingkat keberhasilan produk suatu organisasi, sangat penting bagi mereka untuk melakukan riset pasar sebelum meluncurkan produk/layanan baru atau memperkenalkan fitur yang lebih baik atau lebih baru.

Baca juga: Segmentasi Demografis: Pengertian, Jenis dan Tips Melakukannya dalam Pemasaran

Mengapa Anda Harus Menggunakan Segmentasi Geografis?

segmentasi geografis 2

Segmentasi geografis membantu Anda menurunkan biaya pemasaran. Sebagai bisnis yang ingin memangkas biaya, Anda akan mencari tempat untuk membelanjakan uang yang akan memberikan keuntungan terbaik.

Hal ini memungkinkan Anda memfokuskan upaya pemasaran Anda pada area tertentu yang diminati dan menghindari pengeluaran yang terlalu banyak.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa Anda harus menggunakan segmentasi geografis:

1. Anda dapat mempelajari lebih baik tentang audiens target Anda

Dengan menggunakan segmentasi geografis, Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang pelanggan dan target pasar Anda. Beberapa hal, termasuk segmentasi regional, mempengaruhi bagaimana pelanggan bertindak.

2. Membuat rencana pemasaran yang efektif

Anda dapat membuat strategi dan rencana pemasaran yang lebih baik untuk produk atau layanan Anda jika Anda mengetahui bagaimana faktor lokal mempengaruhi tren pasar dan segmentasi perilaku pembeli.

Anda dapat menggunakan segmentasi regional untuk membuat iklan yang menarik bagi orang-orang di area tertentu.

Baca juga: Pengertian Segmentasi Psikografis dan Pentingnya Dalam Pemasaran

3. Membangun pengalaman yang lebih baik untuk pelanggan

Membuat pengalaman yang dipersonalisasi untuk segmen geografis yang berbeda dapat memberikan nilai lebih pada target pasar Anda dan meningkatkan pengalaman pelanggan.

Anda akan dapat menentukan masalah dan kebutuhan unik setiap kelompok atau segmen dan cara mengatasinya.

Contoh Kasus Segmentasi Geografis

Berikut adalah beberapa contoh segmentasi geografis:

1. Produk berdasarkan musim

Wilayah seperti Kanada dan Rusia yang dingin sepanjang tahun, ini menybebakan banyak sekali pedagang pakaian hangat yang mempromosikan dan menjual produk mereka.

Mereka fokus menargetkan produk mereka hanya ke lokasi di Kanada dan Rusia. Karena iklan yang ditargetkan untuk menjual, menjadi mudah bagi para pedagang untuk menghasilkan keuntungan.

Para pedagang ini akan gagal menghasilkan keuntungan jika mereka menargetkan bagian dunia yang lebih hangat, seperti Australia.

2. Ukuran dan jenis wilayah

Ada beberapa negara di Asia, seperti Indonesia, di mana orang-orang berbicara dalam bahasa yang berbeda di berbagai provinsi.

Ini adalah alasan utama bagi gerai-gerai makanan cepat saji seperti Mcd dan KFC sukses untuk merancang strategi baru untuk menargetkan cita rasa dan biaya lokal untuk berkembang di pasar Indonesia. Contohnya adalah menu nasi uduk dan sambal khas Indonesia.

Strategi yang dirancang berdasarkan geografi akan membantu gerai-gerai ini bersaing dengan para pemain lokal dan tumbuh di pasar yang.

Baca juga: Pengertian Direct Mail Marketing dan Strategi Melakukannya

3. Kecenderungan makanan

Dengan adanya perubahan di wilayah, ada perubahan drastis dalam preferensi makanan juga. Di AS, terdapat pasokan makanan laut yang konstan di seluruh pantai Timur dan Barat, yang dipromosikan sepanjang tahun.

Di negara-negara Asia, seperti Indonesia, kebiasaan makan sangat bergantung pada upacara keagamaan. Sebagai contoh, orang Indonesia mengalami peningkatan makanan manis selama bulan Ramadhan pada saat berbuka puasa.

Produsen yang memproduksi makanan akan mempertimbangkan aspek-aspek ini untuk memastikan mereka tidak mengalami kerugian karena perubahan waktu. Ingat saja iklan produk sirup Marjan

4. Meluncurkan produk atau layanan di wilayah baru

Segmentasi geografis digunakan ketika sebuah organisasi ingin meluncurkan produk/layanan di lokasi geografis yang baru.

Contoh yang kita ambil lagi adalah saat restoran siap saji seperti Mcd dan KFC yang meluncurkan gerai baru di Indonesia, di mana sebagian besar masyarakat terbiasa memakan nasi bukan roti, sehingga terdapat nasi disetiap menu yang mereka buat.

Selain itu mereka memastikan semua menu halal untuk menghormati umat muslim di Indonesia.

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Online dan Templatenya

Apa Saja Parameter Segmentasi Geografis?

segmentasi geografis 1

Geografi bukanlah satu-satunya hal yang mempengaruhi segmentasi geografis. Iklim dan cuaca, preferensi budaya, dan masyarakat juga penting.

Harga, ketersediaan produk, dan taktik pemasaran hanyalah beberapa hal yang bergantung pada di mana sebuah organisasi berada.

Mari kita jelajahi variabel dan parameter segmentasi geografis secara umum.

1. Lokasi

Ini adalah cara paling populer untuk membagi orang berdasarkan tempat tinggal mereka. Keputusan konsumen dan perilaku pasar dapat dipengaruhi dengan berbagai cara oleh tempat tinggal mereka.

Misalnya, pengguna dapat memilih satu produk daripada produk lainnya karena lebih dekat dengan tempat tinggal mereka.

Selain itu, beberapa produk mungkin tidak berguna bagi pelanggan di daerah tertentu.

Misalnya, orang yang tinggal di tempat yang tidak memiliki air mungkin tidak membutuhkan pakaian pantai sama sekali, dan sekop salju hanya berguna bagi orang yang tinggal di tempat yang turun salju.

3. Iklim

Cuaca dan iklim dapat mempengaruhi keinginan pasar akan produk tertentu. Organisasi yang menjual barang dan jasa yang bergantung pada cuaca harus memasarkannya berdasarkan cuaca di daerah atau tempat tertentu.

Pikirkan tentang bisnis yang menjual jaket, mantel, sarung tangan, dan pakaian hangat lainnya.

Biasanya, bisnis ini akan mencoba menjual barang mereka di tempat yang dingin, di mana mereka memiliki peluang terbaik untuk menghasilkan uang.

Dengan cara yang sama, bisnis yang menjual pakaian pantai cenderung menghasilkan lebih banyak uang selama musim panas dan di daerah yang lebih hangat.

Baca juga: 10 Jenis Pemasaran Ecommerce, Strategi, dan Tips Membuatnya

3. Agama dan budaya

Perilaku pasar juga ditentukan dan dipengaruhi oleh nilai-nilai budaya. Orang-orang di suatu tempat sering kali memiliki kebiasaan yang terkait dengan budaya, kepercayaan, atau cara hidup mereka.

Anda perlu mengetahui bagaimana perbedaan regional mempengaruhi pelanggan Anda untuk mendapatkan hasil maksimal dari pasar.

Misalnya di Indonesia, mungkin akan sangat sulit untuk menjual produk berbahan dasar daging babi dan alkohol di tempat-tempat di mana Islam adalah agama utama.

Namun di daerah Bali, produk berbahan dasar daging babi sangat populer. Misalnya, babi bakar adalah bagian penting dari hari besar orang bali seperti Galungan.

4. Populasi

Demografi dan kepadatan penduduk memainkan peran besar dalam membagi tempat. Di beberapa negara, jumlah pria lebih banyak daripada wanita, yang memengaruhi cara bisnis memasarkan barang dan jenis barang yang dijual.

Selain itu, orang-orang di daerah pedesaan dan perkotaan memiliki kebutuhan yang berbeda. Sebagai sebuah bisnis, Anda perlu mengetahui perbedaan-perbedaan ini dan membuat upaya pemasaran Anda sesuai dengan kebutuhan di area yang berbeda.

Misalnya, orang yang tinggal di pedesaan dengan halaman rumput mungkin lebih tertarik pada layanan pemotongan rumput.

Untuk lebih jauh, mari kita bahas dibawah..

5. Perkotaan, pinggiran kota dan pedesaan

Lingkungan yang berbeda, di perkotaan, pinggiran kota, dan pedesaan – membutuhkan strategi pemasaran yang berbeda.

Kebutuhan pelanggan berbeda: misalnya, produsen mobil dapat menargetkan kendaraan listrik mereka yang lebih kecil untuk penduduk kota dan pinggiran kota, sementara pelanggan pedesaan dapat menikmati mobil berpenggerak empat roda yang lebih besar.

Umumnya, pelanggan di kota dan pinggiran kota memiliki daya beli yang lebih tinggi daripada di pedesaan, sehingga harga produk bisa lebih mahal.

Baca juga: Customer Segment: Pengertian, Jenis, dan Tahapan Melakukannya

6. Bahasa

Tidak semua orang bisa atau mau membaca materi pemasaran dalam bahasa Inggris, Spanyol, atau Mandarin.

Sangat penting untuk menggunakan bahasa daerah yang ditargetkan untuk pelabelan, komunikasi online, dan promosi. Lebih dari 20% populasi di AS berbicara bahasa selain bahasa Inggris di rumah, menurut data Sensus AS tahun 2017.

Ada banyak dukungan untuk hal ini dari platform pemasaran – misalnya, Google Ads mengatakan bahwa mereka menawarkan penargetan bahasa, yang memungkinkan Anda menargetkan iklan kepada calon pelanggan yang menggunakan produk Google dan situs web pihak ketiga berdasarkan bahasa yang dimengerti oleh para pelanggan.

Apa Keuntungan dari Segmentasi Geografis?

Bisnis dapat memanfaatkan segmentasi geografis sebagai taktik pemasaran dalam beberapa cara. Segmentasi geografis menawarkan sejumlah keuntungan signifikan yang diberikan di bawah ini:

1. Fokus meningkat karena lebih tertarger

Segmentasi geografis adalah metode yang efektif untuk meningkatkan fokus pada audiens target.

Dengan adanya pembagian berdasarkan karakteristik geografis, organisasi cenderung menciptakan strategi pemasaran yang lebih fokus untuk mengubah konsumen lokal menjadi pelanggan yang sukses.

2. Pertumbuhan pasar yang cepat

Ketika sebuah organisasi memiliki strategi pemasaran untuk lokasi tertentu, maka akan lebih mudah untuk menerapkan strategi yang sama ke lokasi-lokasi tetangga yang memiliki karakteristik serupa.

Memperluas operasi pemasaran dan mengembangkan strategi yang sesuai untuk lokasi dengan karakteristik yang tidak diketahui akan memakan lebih banyak waktu dan sumber daya daripada memperluas ke lokasi yang menunjukkan ciri-ciri yang mirip dengan target pasar yang ada.

Baca juga: 17 Cara Melakukan Analisis Prediktif dalam Bisnis Retail

3. Komunikasi yang lebih baik

Karena penargetan didasarkan pada geografi dan sifat-sifat yang berubah seiring dengan perubahan geografi, komunikasi pemasaran dan promosi untuk audiens lokal harus sesuai dengan sifat khusus segmen geografis ini.

Komunikasi yang lebih baik terjadi ketika ada kejelasan mengenai apa yang diharapkan audiens dari suatu produk/layanan.

4. Meningkatkan keuntungan

Segmentasi geografis memberi organisasi keunggulan kompetitif awal yang penting di pasar lokal, meningkatkan nilai ingatan merek, dan membantu menyediakan layanan pelanggan yang lebih baik, yang mengarah ke tingkat retensi pelanggan yang lebih baik.

Untuk organisasi yang memiliki jangkauan terbatas, segmentasi geografis adalah strategi untuk memfokuskan sumber daya mereka pada target audiens yang akurat dan menerima hasil pendapatan yang lebih baik.

Baca juga: Customer Profiling: Pengertian, Strategi, dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Segmentasi geografis memungkinkan organisasi menargetkan pelanggan berdasarkan wilayah, iklim, budaya, dan kriteria lainnya.

Bisnis dapat menyesuaikan kampanye pemasaran yang efektif dengan permintaan masing-masing kelompok dengan melakukan segmentasi pasar. Hal ini meningkatkan iklan mereka dan membantu mereka memahami dan mempersonalisasi pelanggan mereka.

Lalu seperti yang Anda tahu, setiap proses pemasaran memerlukan anggaran agar setiap rencana berjalan dengan baik.

Untuk melakukan proses penganggaran yang lebih efisien, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur budgeting terlengkap seperti Kledo.

Selain itu, dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah memantau setiap transaksi dan pengeluran dari berbagai cabang dengan mudah dalam satu platform.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − 12 =