Cara Menghitung Keuntungan Bisnis dengan Analisis Profitabilitas

Cara Menghitung Keuntungan Bisnis

Mengeehaui cara menghitung keuntungan bisnis dengan benar merupkan hal penting, karena sebagian besar pemilik bisnis memahami profitabilitas adalah fundamental dalam bisnis.

Jika pendapatan dari penjualan dapat menutupi pengeluaran Anda, maka Anda menghasilkan laba. Keuntungan berarti perusahaan Anda menghasilkan arus kas yang positif.

Arus kas yang positif membantu menjaga bisnis Anda tetap beroperasi. Keuntungan cenderung menjadi salah satu tujuan utama pemilik bisnis.

Mereka ingin mendapatkan pengalaman yang menguntungkan dan memanfaatkan keuntungan material.

Namun, pemilik bisnis harus melihat lebih dari sekadar jumlah rupiah dalam proses penghitungan keuntungan.

Jumlah keuntungan nilai yang sederhana tidak menunjukkan mengapa bisnis tersebut menguntungkan.

Menganalisis metrik utama dapat membantu pemilik bisnis menentukan apakah perusahaan mereka sehat dan profitabilitasnya berkelanjutan.

Dengan menghitung dan membandingkan metrik, pemilik bisnis dapat mengidentifikasi area bisnis yang berjalan dengan baik – dan area yang perlu ditingkatkan.

Secara garis besar, ada tiga cara utama untuk menentukan apakah bisnis Anda menguntungkan: margin atau rasio profitabilitas, analisis BEP, dan penilaian laba atas aset.

Dalam artikel ini, kami akan memberi Anda rincian tentang semua hal yang perlu Anda ketahui untuk cara menghitung keuntungan bisnis dan mempelajari cara mengukur profitabilitas perusahaan.

Rasio dan angka keuangan yang kami sertakan tidak hanya akan memberi Anda cara mengukur keuntungan yang akurat, tetapi juga membantu memprediksi profitabilitas masa depan.

Menggunakan Rasio Profitabilitas untuk Menghitung Keuntungan

Sebagai pemilik bisnis, Anda pasti tahu cara menghitung keuntungan sederhana, namun cara terbaik untuk menentukan apakah Anda menjalankan bisnis yang menguntungkan adalah dengan menjalankan rasio profitabilitas, yang juga sering disebut sebagai rasio margin keuntungan.

Untuk menjalankan angka-angka ini, pertama-tama Anda harus menghitung tiga hal dari laporan laba rugi Anda:

  • Laba Kotor = Penjualan Bersih – Harga Pokok Penjualan
  • Laba Operasional = Laba Kotor – (Biaya Operasional, Termasuk Biaya Penjualan dan Administrasi)
  • Laba Bersih = (Laba Operasional + Pendapatan Lain) – (Biaya Tambahan) – (Pajak Penghasilan)

Ketiga angka ini memberi Anda cara untuk mengekspresikan laba dari perspektif moneter.

Kita dapat mengambil langkah lebih jauh dengan mengubah angka-angka ini menjadi rasio.

Hal ini bermanfaat karena memungkinkan Anda untuk menganalisis perusahaan dengan lebih akurat. Rasio membantu Anda mengukur efisiensi jauh lebih baik daripada jumlah rupiah.

Misalnya, pada Q1, Anda mungkin memiliki margin laba kotor yang lebih tinggi daripada di Q4, meskipun Anda menghasilkan lebih banyak uang (dari perspektif jumlah moneter) di Q4.

Selain itu, rasio memungkinkan Anda untuk membandingkan perusahaan Anda dengan perusahaan lain di industri Anda.

Hanya karena sebuah perusahaan menghasilkan lebih banyak laba, bukan berarti perusahaan tersebut sehat secara finansial.

Rasio profitabilitas adalah prediktor yang jauh lebih baik untuk kesehatan dan pertumbuhan jangka panjang daripada sekadar angka rupiah.

Di bawah ini, kita akan melihat bagaimana Anda dapat mengubah hal-hal seperti laba kotor dan laba bersih menjadi rasio sehingga Anda dapat menganalisis kesehatan keuangan perusahaan Anda dengan lebih baik.

Satu rasio tidak lebih baik dari rasio lainnya. Ketiganya akan membantu memberi Anda gambaran akurat tentang cara menghitung keuntungan dan juga kinerja bisnis Anda.

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Rasio margin laba kotor

Jika Anda menjual produk fisik, margin laba kotor memungkinkan Anda untuk mengasah profitabilitas produk Anda.

Total laba kotor Anda adalah pendapatan penjualan dikurangi harga pokok penjualan. Harga pokok penjualan menunjukkan berapa banyak yang dibayarkan perusahaan Anda untuk menjual produk selama periode tertentu.

Dengan kata lain, ini adalah laba setelah dikurangi bahan langsung, tenaga kerja langsung, inventaris, dan overhead produk.

Ini tidak mempertimbangkan biaya bisnis umum Anda. Rumus untuk menghitung rasio margin laba kotor adalah:

Rasio Margin Laba Kotor = (Laba Kotor ÷ Penjualan) × 100

Jika margin laba kotor tinggi, itu berarti Anda bisa menyimpan banyak keuntungan relatif terhadap biaya produk Anda.

Salah satu hal utama yang perlu Anda perhatikan adalah stabilitas rasio ini.

Margin kotor Anda tidak boleh berfluktuasi secara drastis dari satu periode ke periode lainnya.

Satu-satunya hal yang dapat menyebabkan fluktuasi yang parah adalah jika industri tempat Anda menjadi bagian dari industri tersebut mengalami perubahan besar yang secara langsung berdampak pada kebijakan penetapan harga atau harga pokok penjualan.

Baca juga: Cara Menghitung Total Aset dalam Bisnis

Rasio margin laba operasional

cara menghitung keuntungan 2

Margin laba operasional memberi Anda gambaran yang baik tentang daya penghasilan Anda saat ini.

Tidak seperti laba kotor, yang Anda inginkan untuk stabil, peningkatan margin laba operasi menggambarkan perusahaan yang sehat. Rumus untuk menghitung margin operasi adalah:

Rasio Margin Laba Usaha = (Pendapatan Usaha ÷ Penjualan) × 100

Margin laba operasional memberikan gambaran yang baik tentang seberapa efisien Anda.

Jika Anda ingin membandingkan laba Anda dengan perusahaan lain di industri ini, ini adalah rasio terbaik untuk melakukannya, karena ini menunjukkan kemampuan Anda mengubah penjualan menjadi laba sebelum pajak.

Banyak orang di bidang keuangan perusahaan menganggapnya sebagai alat evaluasi yang jauh lebih objektif daripada rasio margin laba bersih.

Salah satu hal yang dapat membuat rasio ini stagnan adalah peningkatan biaya operasional.

Jika Anda mencurigai bahwa beberapa biaya operasional mengalami tren kenaikan, Anda harus melakukan analisis komparatif terhadap biaya operasional Anda.

Analisis komparatif adalah perbandingan persentase berdampingan dari dua tahun data atau lebih.

Ini sedikit lebih memakan waktu daripada perhitungan rasio dasar, tetapi tidak terlalu buruk jika Anda dapat mengekspor data dari perangkat lunak akuntansi Anda.

Setelah Anda memasukkan angka-angka, lakukan analisis komparatif Anda untuk mengetahui perubahan persentase terbesar dari waktu ke waktu.

Dengan melakukan hal ini, Anda dapat mengidentifikasi penyebab kenaikan biaya dan menentukan apakah hal tersebut perlu dikhawatirkan.

Baca juga: Perbedaan Aset dan Liabilitas dalam Akuntansi

Rasio margin laba bersih

Margin laba bersih, terkadang disebut sebagai “margin laba”, adalah gambaran besar profitabilitas Anda.

Beberapa industri – seperti layanan keuangan, farmasi, medis, dan real estat – memiliki margin laba yang sangat tinggi, sementara industri lainnya lebih konservatif.

Gunakan standar industri sebagai tolok ukur, dan lakukan perbandingan internal dari tahun ke tahun untuk menilai kinerja Anda. Rumus untuk menghitung rasio margin laba bersih adalah:

Rasio Margin Laba Bersih = (Laba Bersih ÷ Penjualan) × 100

Margin laba bersih mirip dengan margin laba operasi, kecuali margin laba bersih memperhitungkan laba setelah pajak.

Rasio ini menunjukkan seberapa besar keuntungan yang dapat Anda peroleh dari total penjualan Anda.

Baca juga: Rumus Laba Bersih Untuk Menghitung Laba dan Contohnya

Banner 3 kledo

Analisis Lain dalam Menghitung Keuntungan

Break-even analysis

Break even atau ritik impas Anda adalah titik di mana pengeluaran dan pendapatan sama.

Anda tidak menghasilkan uang pada titik impas, namun Anda juga tidak merugi.

Anda harus meluangkan waktu untuk mengukur break even point atau BEP Anda untuk menentukan berapa banyak “ruang bernapas” yang Anda miliki jika keadaan memburuk.

Sebagai pemilik bisnis, Anda perlu merencanakan hal-hal yang tidak terduga. Mungkin Anda kehilangan akses ke bahan baku karena bencana alam.

Atau salah satu produsen Anda mengalami kebakaran gudang dan tidak dapat lagi menyediakan barang yang Anda butuhkan.

Apa pun masalahnya, mengetahui titik impas akan memberi tahu Anda seberapa besar kerugian yang dapat Anda tanggung sebelum Anda tidak lagi menjadi perusahaan yang menguntungkan.

Anda dapat menghitung titik impas untuk berbagai komponen bisnis. Misalnya, Anda dapat mengukur titik impas sebagai angka penjualan. Rumus untuk melakukannya adalah:

BEP = Biaya Tetap + Biaya Variabel

Anda juga dapat mengukur titik impas terhadap unit yang terjual. Metode untuk melakukannya adalah:

BEP untuk Unit yang Terjual = Biaya Tetap ÷ (Harga Jual Unit – Biaya Variabel Unit)

Menjalankan angka-angka ini memungkinkan Anda untuk menentukan seberapa besar keuntungan yang akan Anda dapatkan di masa depan jika sesuatu terjadi pada perusahaan Anda.

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Perbandingan dalam Laporan Laba Rugi

ROA dan ROI

Dua ukuran profitabilitas terakhir yang dapat Anda peroleh dari laporan keuangan adalah laba atas aset atau return on asset (ROA) dan laba atas investasi atau return on investment (ROI).

ROA menunjukkan total pendapatan dibandingkan dengan total aset yang digunakan. Nilai total aset Anda biasanya dapat ditemukan di neraca keuangan.

Anda dapat menggunakan angka ini sebagai alat perbandingan dari periode ke periode di dalam perusahaan Anda dan dengan perusahaan lain di industri Anda.

Semakin tinggi ROA, semakin efisien Anda beroperasi. Rumus untuk menghitung ROA adalah:

ROA = (Laba Bersih Sebelum Pajak ÷ Total Aset) × 100

ROI menunjukkan berapa banyak yang Anda hasilkan dibandingkan dengan investasi yang Anda lakukan.

Mengukur investasi yang menguntungkan memungkinkan Anda untuk memastikan bahwa Anda menaruh uang Anda di tempat yang tepat.

Anda ingin memastikan bahwa ROI Anda setidaknya setinggi apa yang akan Anda peroleh dari investasi bebas risiko, seperti rekening tabungan dengan imbal hasil tinggi.

Jika tidak, Anda lebih baik menaruh uang Anda di salah satu dari akun ini, karena akan menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi. ROI pada dasarnya adalah ukuran apakah “semua ini sepadan.”

Rumus untuk menghitung ROI adalah:

ROI = Laba Bersih Sebelum Pajak ÷ Kekayaan Bersih

Baca juga: Pengertian dan Jenis Laba yang Harus Anda Ketahui

Pertimbangkan juga Keuntungan Berdasarkan Segmen

cara menghitung keuntungan 3

Banyak bisnis kecil yang tunduk pada aturan 80/20: Delapan puluh persen pendapatan berasal dari 20 persen pelanggan.

Segmentasikan bisnis Anda berdasarkan lini produk atau layanan untuk mengetahui area mana dari bisnis Anda yang memiliki pendapatan dan laba bersih terbaik.

Ada dua cara untuk menghitung keuntungan berdasarkan segmen. Salah satunya adalah dengan mengidentifikasi pendapatan dan biaya spesifik yang terkait dengan segmen tersebut.

Jika Anda melakukan ini, Anda akan mengabaikan biaya overhead seperti asuransi bisnis, sewa, utilitas, dan gaji eksekutif.

Atau, Anda dapat menggunakan rencana alokasi biaya untuk mengalokasikan biaya overhead ke setiap segmen atau lini layanan.

Sebagai contoh, jika gaji Anda terdiri dari sebagian besar biaya overhead, Anda akan mengalokasikan gaji tersebut berdasarkan berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk setiap segmen.

Baca juga: 8 Cara Meningkatkan Laba yang Wajib Anda Coba dalam Bisnis

Mudahkan Cara Menghitung Keuntungan dengan Kledo

Cara mengehitung keuntungan bisnis Anda harus lebih dari sekadar melihat rekening bank Anda dan mengukur pendapatan dikurangi pengeluaran.

Pemilik bisnis yang sukses tahu bahwa kemampuan perusahaan untuk menghasilkan uang tidak diukur dari berapa banyak uang yang ada di bank.

Sebaliknya, penentuan kesehatan keuangan yang sebenarnya berasal dari analisis aktivitas bisnis.

Dengan menggunakan software akuntansi yang andal seperti Kledo, pemilik bisnis dapat memperoleh gambaran yang lebih mendalam tentang profitabilitas perusahaan mereka.

Dengan demikian, mereka dapat menempatkan mereka pada posisi untuk mencapai dan mempertahankan kesuksesan jangka panjang.

Menggunakan rasio yang kami sediakan dalam artikel ini adalah cara terbaik untuk memulai.

Dan untuk praktek cara menghitung keuntungan bisnis yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan sotware akuntansi online Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three + four =