Siklus Bisnis: Arti, Cara Ukur, Tahapan, dan Manfaatnya

siklus bisnis

Peningkatan atau penurunan ekonomi nasional dapat memiliki dampak dramatis pada bisnis dan investasi. Siklus bisnis menggambarkan pertumbuhan dan penurunan ekonomi nasional yang berfluktuasi dan membantu menjelaskan bagaimana ekonomi berfungsi.

Memahami siklus dapat membantu Anda berinvestasi lebih baik dan mempersiapkan bisnis untuk penurunan pertumbuhan. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu siklus bisnis, merinci setiap tahap siklus, menjelaskan bagaimana ekonom mengukur siklus ini, dan menjelaskan pentingnya memahami siklus ekonomi bagi individu, bisnis, pemerintah, dan investor.

Apa Itu Siklus Bisnis?

siklus bisnis

Siklus bisnis adalah konsep makroekonomi yang menjelaskan bagaimana ekonomi nasional berkembang dan berkontraksi secara berkala. Mereka juga disebut sebagai siklus ekonomi atau siklus perdagangan.

Makroekonomi adalah studi tentang kegiatan ekonomi suatu negara. Para ekonom telah mengamati bagaimana ekonomi nasional mengikuti pola pertumbuhan, penurunan, dan pertumbuhan baru yang serupa, dan mengembangkan konsep siklus ekonomi untuk menjelaskan fenomena ini.

Cara paling umum untuk mengukur siklus adalah dalam hal PDB, atau produk domestik bruto, yang merupakan nilai total barang dan jasa yang dihasilkan oleh perekonomian suatu negara.

Prosesnya adalah siklus karena Anda dapat memvisualisasikan gerakan khas yang digambarkan sebagai lingkaran atau garis berosilasi yang naik, turun, dan naik lagi. Produktivitas dapat meningkat ke arah rata-rata, tetapi ekonomi negara biasanya tidak tumbuh secara teratur.

Mereka dapat berkembang dengan cepat, mencapai puncaknya, jatuh kembali ke dalam resesi, perlahan-lahan mendapatkan kekuatan, dan bangkit kembali.

Dalam setiap fase siklus, pemerintah dapat menerapkan kebijakan moneter atau ekonomi untuk mengurangi dampak kenaikan dan penurunan ini. Bisnis dapat bereaksi terhadap pertumbuhan dan penurunan dengan meningkatkan atau menurunkan produksi.

Baca juga: Pengertian dan Langkah-Langkah Menyusun Neraca Percobaan

5 Tahap Siklus Bisnis

Siklus ekonomi terdiri dari lima tahap yang berbeda. Ekonomi dapat melewati semua lima tahap dan kemudian memulai siklus lagi. Sebuah siklus bisnis tidak lengkap sampai ekonomi telah melewati semua tahapan. Berikut adalah lima tahapan siklus:

1. Ekspansi

Siklus perdagangan dimulai ketika ekonomi suatu negara pertama kali menunjukkan pertumbuhan. Indikator ekonomi seperti pekerjaan, PDB, permintaan barang, dan keuntungan perusahaan adalah positif, dan individu menginvestasikan lebih banyak uang mereka ke pasar keuangan.

Tahap ini menampilkan pertumbuhan bisnis, penciptaan lapangan kerja, dan peningkatan aktivitas ekonomi secara keseluruhan. Uang bergerak cepat melalui ekonomi, dan peminjam jarang gagal membayar. Pemerintah mengumpulkan pendapatan pajak tingkat tinggi dan dapat meningkatkan pengeluaran sementara bisnis dapat mengambil risiko untuk berkembang dan berinovasi.

2. Puncak

Pada tahap siklus ini, ekspansi ekonomi mencapai tingkat yang tidak dapat dilanjutkan. Indikator ekonomi berada pada level tertinggi dan menunjukkan bahwa hanya ada sedikit ruang untuk pertumbuhan lebih lanjut.

Spekulasi di pasar saham menjadi lebih agresif karena investor meningkatkan toleransi mereka terhadap risiko ke tingkat yang berbahaya. Harga barang dan jasa tinggi, dan uang dapat terus beredar dengan bebas, tetapi ada tanda-tanda bahwa pertumbuhan mulai melambat. Pada puncak siklus ekonomi, mungkin ada tanda-tanda halus bahwa ekonomi melemah.

3. Kontraksi

Kontraksi dimulai ketika ekonomi mulai menyusut daripada tumbuh lebih jauh. Dalam fase kontraksi, biasanya ada dua periode yang berbeda. Pertama datang resesi, di mana aktivitas ekonomi menurun, permintaan barang dan jasa turun, dan pengangguran meningkat.

Resesi dapat dimulai dengan penurunan tajam dalam produksi atau penurunan bertahap. Beberapa bisnis mungkin lambat untuk mengenali ketika resesi dimulai dari keinginan untuk mempertahankan pertumbuhan.

Berikutnya adalah depresi, di mana aktivitas ekonomi dapat turun di bawah level pada awal siklus. Selama depresi, tingkat pengangguran signifikan dan harga turun karena permintaan produk turun. Debitur mungkin tidak dapat membayar kembali pinjaman, yang mengarah ke default dan gangguan pasokan moneter.

Pengurangan kegiatan ekonomi ini dapat memiliki efek berjenjang, mendorong pertumbuhan terus-menerus lebih rendah. Pemerintah mungkin mencoba membantu perekonomian keluar dari depresi dengan kebijakan ekonomi kreatif, dan mereka mengalami penurunan pendapatan pajak.

4. Palung (Through)

Palung adalah titik terendah dari siklus ekonomi. Aktivitas ekonomi menurun ke titik yang sangat rendah sehingga tidak bisa turun lebih jauh. Pengangguran tinggi, harga rendah, dan permintaan barang dan jasa sedikit.

Investor umumnya terlalu takut untuk memasuki pasar saham, dan sulit untuk meminjam uang, menghambat pertumbuhan dan inovasi. Bisnis yang tidak mengirimkan barang dan jasa penting mungkin mengalami penurunan pendapatan yang signifikan.

5. Pemulihan

Tahap pemulihan dimulai ketika PDB suatu negara mulai naik dari titik terendahnya. Permintaan perlahan meningkat dan bisnis meningkatkan pasokan untuk mengimbangi. Pemerintah mungkin memperkenalkan kebijakan ekonomi baru untuk merangsang pertumbuhan.

Ketika ekonomi suatu negara telah pulih kembali ke garis pertumbuhan rata-rata, tahap ekspansi baru dapat dimulai, memulai kembali siklus. Optimisme yang diperbarui mengarah pada inovasi baru dan awal periode pertumbuhan.

Baca juga: Anggaran Laba Rugi: Pengertian, Bedanya dengan Laporan Laba Rugi, dan Cara Membuatnya

Cara Mengukur Siklus Bisnis

Ekonom mengukur siklus dalam hal durasi dan intensitas. Durasi mengacu pada berapa lama siklus berlangsung. Ekonom menetapkan durasi untuk siklus bisnis setelah berakhir. Sulit untuk menentukan dengan tepat di mana dalam siklus ekonomi nasional pada waktu tertentu.

Siklus rata-rata berlangsung sekitar tujuh tahun, tetapi bisa lebih pendek atau lebih lama. Faktor internal dalam perekonomian nasional, seperti inovasi bisnis atau kebijakan pemerintah, mempengaruhi panjangnya siklus. Faktor eksternal, seperti perdagangan atau perang dengan negara lain, juga dapat memberikan dampak yang signifikan.

Ekonom dapat mengukur intensitas resesi dalam hal kedalaman, difusi, dan durasi. Kedalaman mengacu pada besarnya penurunan produksi dari puncak ke palung. Difusi mengacu pada seberapa jauh resesi menyebar di industri dan lokasi geografis.

Durasi menunjukkan berapa banyak waktu yang berlalu antara puncak dan palung. Anda dapat mengukur ekspansi menggunakan tiga metrik. Ekspansi yang nyata berarti aktivitas ekonomi yang meningkat secara signifikan di atas garis tren rata-rata.

Mereka meresap jika mereka menyebar di setiap tingkat ekonomi dan gigih ketika mempertahankan pertumbuhan yang stabil dalam waktu yang lama.

Pentingnya Siklus Bisnis

siklus bisnis

Siklus bisnis mempengaruhi semua orang yang tinggal di suatu negara dan berpartisipasi dalam perekonomian. Ekonom dapat mempelajari apa yang dapat menyebabkan pemulihan yang cepat dan bagaimana menghindari penurunan tajam dengan mempertimbangkan setiap fase siklus. Inilah bagaimana siklus dapat memengaruhi individu, bisnis, pemerintah, dan investor:

Perorangan

Individu mengalami siklus perdagangan melalui naik turunnya harga dan ketersediaan barang. Pencari kerja mungkin mengalami kesulitan mencari pekerjaan selama resesi. Karyawan mungkin mengalami kenaikan gaji selama ekspansi ekonomi, atau mungkin dalam bahaya kehilangan pekerjaan mereka dalam resesi.

Pemilik usaha kecil dapat lebih rentan terhadap fluktuasi siklus bisnis daripada perusahaan besar karena mereka memiliki lebih sedikit aset yang dapat mereka gunakan untuk bertahan dari penurunan.

Baca juga: Jurnal Retur Pembelian: Pengertian, Fungsi, dan Jurnalnya

Bisnis

Bisnis berpartisipasi langsung dalam setiap fase siklus ekonomi. Selama ekspansi, mereka berinovasi, memproduksi barang lebih cepat, dan meningkatkan pendapatan mereka.

Selama resesi, mereka mengurangi produksi dan pengeluaran, dan mungkin menjual aset untuk membayar utang atau merestrukturisasi operasi mereka untuk bertahan hidup.

Pemilik dan manajer bisnis mencoba memahami siklus bisnis sehingga mereka dapat mengantisipasi penurunan. Bisnis dapat menjadi lebih tahan terhadap perubahan ekonomi yang konstan dengan meningkatkan efisiensi dan memantau tingkat utang secara hati-hati.

Pemerintah

Pemerintah mengawasi fungsi ekonomi dan dapat langsung campur tangan untuk mencoba melunakkan resesi dan merangsang pertumbuhan. Mereka menggunakan kebijakan moneter untuk merangsang pengeluaran atau mendorong utang, memutuskan kebijakan luar negeri untuk mendorong perdagangan, dan membuat undang-undang yang dapat mendorong lingkungan ekonomi yang sehat bagi warga negara dan bisnis.

Pemerintah yang salah mengelola ekonomi dapat menyebabkan resesi yang lebih parah dan menghambat pemulihan. Mereka dengan hati-hati mempelajari siklus bisnis dan memastikan bahwa kebijakan ekonomi mereka memiliki efek positif. Pemerintah dengan kebijakan ekonomi yang lemah mungkin kehilangan kekuatan politik.

Investor

Anda dapat menggambarkan naik turunnya harga saham dalam hal siklus pasar. Meskipun ini mungkin tidak secara langsung sesuai dengan siklus bisnis, mereka sering bergerak bersama. Saat perekonomian sedang dalam masa ekspansi, harga saham biasanya naik.

Pada puncak siklus perdagangan, harga saham dapat meningkat dengan cepat sebelum mulai menurun. Investor mempelajari siklus dan mencoba untuk memprediksi naik atau turunnya aktivitas ekonomi. Mereka mengumpulkan uang tunai dan aset selama depresi, dan berinvestasi di pasar selama ekspansi.

Baca juga: Strategi Retargeting Ads untuk Meningkatkan Pendapatan

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Demikian pemaparan mengenai siklus bisnis, mulai dari pengertian hingga manfaatnya untuk berbagai pihak. Intinya, siklus bisnis adalah pergerakan perekonomian negara yang fluktuatif dalam kurun waktu tertentu. Kondisi fluktuatif tersebut bisa berdampak negatif bagi sebuah perusahaan.

Untuk itu, sebelum memutuskan terjun ke dunia bisnis, ada baiknya Anda mempelari dan memahami apa itu siklus bisnis dan cara mengukurnya.

Dalam menjalankan bisnis, pastikan untuk selalu melakukan pembukuan dengan menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur sesuai dengan kebutuhan bisnis seperti Kledo.

Kledo merupakan software berbasis aplikasi yang bisa Anda gunakan baik lewat laptop maupun handphone. Software ini dibekali dengan berbagai fitur yang mudah digunakan mulai dari pembelian, penagihan, faktur, perpajakan, inventory, dan masih banyak lagi.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menggunakan layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Anda juga bisa mencoba berbagai fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × 5 =