Memahami Perbedaan Barang dan Jasa Beserta Contohnya

perbedaan barang dan jasa

Perbedaan antara barang dan jasa sering digunakan tapi Anda harus tahu perbedaan utama antara barang vs jasa.  Ini ditawarkan oleh perusahaan kepada pelanggan untuk memberikan apa yang mereka inginkan.

Saat ini keberhasilan teknologi bisnis terletak pada kombinasi kualitas barang dan jasa terbaik. Barang adalah objek fisik sedangkan Jasa adalah aktivitas melakukan pekerjaan untuk orang lain. Perbedaan barang dan jasa adalah kata yang sangat umum yang populer di bisnis.

Dalam satu baris kita dapat mengatakan bahwa barang adalah produk fisik sedangkan jasa bukan produk fisik. Misalnya, handphone dan laptop Anda adalah barang, dan ketika Anda menghubungi dan mengeluh di customer care itu adalah layanan.

Artikel ini akan membahsa seputar perebedaan antara barang dan jasa yang perlu Anda ketahui. Jadi, baca artikel ini hingga selesai ya!

Pengertian Barang dan Jasa

perbedaan barang dan jasa

Barang

Barang adalah produk yang diperjualbelikan di pasar. Ada kesenjangan waktu dalam produksi, distribusi, dan konsumsi barang. Ketika pembeli atau pelanggan membeli barang atau produk dan membayar harga barang, maka kepemilikan berpindah dari penjual kepada pembeli. Ini sangat sederhana dan mudah.

Beberapa barang habis pakai, artinya barang tersebut hilang, tidak efektif atau tidak dapat digunakan setelah digunakan sekali. Makanan merupakan salah satu contoh barang yang dikonsumsi dan harus diganti.

Pasta gigi, hairspray, dan deodorant adalah contoh barang lain yang tidak praktis untuk digunakan konsumen lebih dari satu kali — jumlah dalam wadah dikurangi seperti yang digunakan, sampai habis dan harus diganti.

Produk yang tidak dikonsumsi karena digunakan akan bertahan lebih lama sebelum perlu diganti. Beberapa aus setelah beberapa minggu, bulan atau tahun, dan yang lain mungkin diganti dengan produk yang lebih baik sebelum aus.

Pakaian bisa dipakai berkali-kali tetapi akhirnya bisa aus atau ketinggalan zaman. Perangkat elektronik mungkin berhenti berfungsi setelah beberapa tahun, tetapi konsumen sering kali meningkatkan ke perangkat yang lebih baru atau lebih baik sebelum itu.

Barang lain lebih bersifat jangka panjang dan bisa bertahan selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun.

Furnitur, peralatan makan, dan rumah adalah contoh barang tahan lama yang dimaksudkan untuk digunakan dalam jangka waktu yang lama. Beberapa produk, seperti mobil, dapat bertahan lama jika dirawat dengan benar.

Barang dapat dikembalikan setelah dibeli. Barang dapat disimpan untuk digunakan di kemudian hari. Ada perbedaan waktu antara produksi dan konsumsi barang atau produk. Kualitas barang atau produk dapat diukur dengan nilai numerik.

Fitur Barang:

  • Kepemilikan berpindah dari penjual (mereka yang menjual produk) kepada pelanggan.
  • Barang dapat dikembalikan setelah dibeli.
  • Barang dapat disimpan untuk masa depan.
  • Ini sangat sederhana dan mudah.
  • Ada perbedaan waktu antara produksi dan konsumsi barang atau Produk.
  • Kualitas Barang atau Produk dapat diukur dengan nilai numerik.

Contoh Barang : Handphone, Laptop, Pulpen,  Buku,  Botol, Tas, dll.

Jasa

Jasa adalah produk tidak berwujud — yang tidak dapat dilihat atau disentuh — yang diberikan kepada konsumen atau perusahaan lain. Jasa tidak dapat dibeli tetapi hanya dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan Anda.

Tetapi Anda harus membayar untuk layanan yang digunakan. Dalam hal jasa, tidak ada pengalihan kepemilikan. Ini sangat rumit. Tidak dapat dikembalikan setelah pembelian. Produksi dan konsumsi jasa dapat terjadi secara bersamaan. Kualitas layanan tidak dapat diukur dengan nilai numerik.

Seorang dokter memberikan pelayanan kesehatan kepada pasien. Perusahaan komunikasi menyediakan layanan seperti akses Internet, program televisi dan kemampuan untuk melakukan panggilan telepon lokal atau jarak jauh.

Bank menyediakan berbagai layanan keuangan kepada pelanggan, seperti rekening giro dan peluang investasi. Perusahaan lain menyediakan layanan seperti perawatan kebun, pipa ledeng, perbaikan rumah, konsultasi bisnis atau transportasi.

Penerima jasa harus berpartisipasi penuh ketika layanan diberikan. Ada banyak layanan yang menyediakan untuk bekerja dengan mudah.

Fitur Jasa:

  • Pelayanan tidak ada perpindahan kepemilikan.
  • Jasa tidak dapat dibeli tetapi hanya dapat dimanfaatkan.
  • Ini sangat rumit.
  • Tidak dapat dikembalikan setelah pembelian.
  • Produksi dan Konsumsi jasa dapat terjadi secara bersamaan.
  • Kualitas layanan tidak dapat diukur dengan nilai numerik.

Contoh Layanan: Layanan pelanggan, transportasi, komunikasi, perbankan, asuransi, layanan pos, dll.

Baca juga: Debt to Equity Ratio: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Perbedaan Barang dan Jasa beserta Contohnya

1. Barang Bersifat Material Sedangkan Jasa Bersifat Immaterial

Barang bersifat material, dapat dilihat, disentuh dan dirasakan, dan siap dijual kepada pelanggan. Conoth barang adalah roti, botol, ikat pinggang, sepatu.

Jasa adalah fasilitas tidak berwujud yang dapat digunakan untuk memuaskan manusia. Ini sebagian besar dalam bentuk bantuan, usaha atau pengetahuan yang disampaikan dari satu orang ke orang lain.

Misalnya: pelayanan seorang Dokter kepada seorang pasien, pelayanan seorang pengacara kepada seorang klien dan pelayanan seorang guru kepada seorang siswa.

Baca juga: Berikut Pembahasan Cara Menghitung Rumus Laba Kotor

2. Waktu adalah Faktor Terpenting dalam Pelayanan

Waktu adalah esensi dalam pelayanan, dan penundaan dibenci oleh konsumen. Ini karena persediaan tidak ada dalam jasa dan karena produksi dan konsumsi terjadi pada waktu yang bersamaan.

Seharusnya ada sedikit atau tidak ada penundaan dalam menyediakan layanan atau layanan akan kehilangan nilai yang melekat.

Misalnya dokter harus memberikan layanan perawatan seperti pada saat jatuh tempo untuk membantu pasien yang sakit bangkit kembali, pengacara harus menyediakan klien dengan advokasi yang diperlukan, litigasi atau layanan penandatanganan, taksi harus tepat waktu, pesawat tepat waktu dan makanan tepat waktu, jika tidak pelanggan akan mengeluh.

Waktu tidak terlalu penting dengan barang, karena seringkali mereka sudah berada di tempat bagi konsumen untuk datang dan memilih apa yang mereka inginkan.

Konsumen yang mencari barang lebih mengkhawatirkan kualitas barang daripada waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkannya, karena seringkali mereka bahkan tidak membutuhkan waktu sama sekali.

Pengecualian di sini adalah ketika ada pengiriman barang ke konsumen. Ketika ada pengiriman, kebutuhan untuk memuaskan rasa lapar konsumen akan barang dan jasa datang bersamaan, karena pengiriman adalah layanan dan barang harus sesuai dengan spesifikasi yang mereka minta.

Di sini konsumen khawatir tentang waktu (yang merupakan pengiriman barang) dan kualitas barang (yang merupakan nilai barang yang dirasakan).

3. Dalam Membeli Barang, Kepemilikan Dialihkan, Tetapi Ketika Membeli Jasa, Kepemilikan Tidak Dialihkan

Kepemilikan adalah hak yang dimiliki seseorang untuk menyebut sesuatu sebagai miliknya. Saat Anda membeli layanan, Anda tidak dapat sepenuhnya menyebutnya milik Anda.

Misalnya, layanan resepsionis tidak dapat dialihkan, dalam hal itu, bahkan setelah dia memberikan layanan kepada Anda pengguna layanan, dia masih mempertahankan kemampuan, hak, atau kepemilikan layanan itu dan dapat memberikannya kepada orang lain. .

Akan tetapi, dalam hal barang, orang yang menjual memindahkan barang tersebut kepada pemilik baru, dan pemilik baru tetap dapat menyimpan atau mengalihkan barang tersebut kepada orang lain karena barang tersebut menjadi miliknya.

Penjual barang tidak dapat lagi mempertahankan kemampuan dan hak untuk memiliki barang tersebut karena sudah tidak mempunyai hak lagi.

Baca juga: Neraca Saldo Setelah Penutupan: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

4. Barang Dapat Dikembalikan Sedangkan Jasa Tidak Dapat Dikembalikan

Barang adalah barang berwujud sehingga Anda dapat mengembalikan atau menukarnya, tergantung pada kebijakan bisnis tempat Anda membeli.

Anda tidak dapat mengembalikan layanan yang telah Anda beli. Setelah penyedia layanan memberikan layanan, itu bukan sesuatu yang dapat diambil kembali. Jasa tetap secara permanen dengan orang yang telah menerimanya.

Jika Anda tidak puas dengan layanan maka penyedia layanan memperbaiki cacat yang terjadi saat memberikan layanan, jarang ada kebijakan pengembalian uang saat memberikan layanan. Bahkan jika ada pengembalian dana, itu hanya dapat diproses berdasarkan waktu yang dihabiskan penyedia untuk melakukan layanan, misalnya basis per jam.

Baca juga: Apa Itu Cash Flow? Berikut Pembahasan Lengkapnya

5. Adanya Persediaan dalam Hal Barang, Sedangkan Jasa Tidak Ada Persediaan

Perusahaan dan individu yang menyediakan barang memiliki persediaan dimana produk ini disimpan. Hal ini untuk dengan mudah memenuhi pesanan pelanggan.

Sebuah perusahaan yang memproduksi pasta gigi akan menghasilkan cukup yang akan bertahan selama berminggu-minggu, jika tidak berbulan-bulan, dan akan mendistribusikannya ke pengecer untuk didistribusikan ke konsumen.

Bisnis berbasis layanan tidak memiliki inventaris tempat mereka menyimpan barang. Sebaliknya ketika konsumen menginginkan suatu layanan, layanan tersebut diberikan melalui salah satu penyedia layanan.

Misalnya rumah sakit yang didalamnya terdapat dokter dan perawat yang bekerja memberikan pelayanan berbasis kesehatan dan pelayanan ini disediakan oleh dokter dan perawat tersebut dan bukan barang yang telah disimpan dalam inventaris.

Baca juga: Download Nota Kosong Docs, PDF, dan Excel Gratis

6. Perbedaan Umur

Barang dibagi menjadi barang yang mudah rusak dan tidak mudah rusak, dan barang yang mudah rusak dapat dengan mudah rusak. barang yang tidak mudah rusak membutuhkan waktu lebih lama untuk rusak, misalnya kacang-kacangan, jagung, beras, ikan kering & daging.

Meskipun barang yang mudah rusak dapat disimpan menggunakan proses penyimpanan dingin, seperti memasukkan makanan segar ke dalam freezer, lemari es atau di lingkungan terbuka, proses ini tidak sepenuhnya mencegahnya membusuk tetapi hanya memperlambatnya.

Sementara jasa diproduksi dan digali pada saat yang bersamaan. Sebuah layanan hanya ada pada saat orang tersebut terlibat dalam layanan, ketika keterlibatan berhenti, layanan telah habis dan hanya dapat dilanjutkan jika distribusi akan dimulai dari awal lagi.

7. Kualitas Barang Dapat Dipertahankan, Sedangkan Kualitas Layanan Bervariasi

perbedaan barang dan jasa

Ketika membuat produk, produsen berusaha menjaga keseragaman, dan ini biasanya dilakukan melalui manufaktur massal. Keseragaman adalah apa yang setiap produsen perjuangkan.

Hal ini membuat kualitas tetap sama di semua produk yang diproduksi, kecuali jika ada kesalahan kecil yang merusak keseragaman yang telah direncanakan sebelumnya.

Sedangkan dalam hal pelayanan, kualitas pelayanan dapat berubah dari waktu ke waktu berdasarkan kekuatan, kapasitas mental, waktu dan berbagai faktor lain yang mempengaruhi pemberi pelayanan. Layanan pengacara atau dokter bervariasi berdasarkan orang tertentu yang menyediakan layanan.

Barang dan Jasa di Dunia Digital

Produk digital juga menciptakan beberapa tantangan menarik untuk definisi barang dan jasa. Jika Anda membeli perangkat lunak, ia bertindak hampir seluruhnya seperti barang selain tidak berwujud.

Anda memilikinya (biasanya, Anda memiliki lisensi untuk perangkat lunak, bukan perangkat lunak itu sendiri), ia telah mempertahankan nilai dan Anda akan mengevaluasi kualitasnya seperti yang baik.

Beberapa perangkat lunak disediakan sebagai layanan (Anda membayar biaya berlangganan untuk menggunakannya), dan perangkat lunak lain dibundel dengan pembaruan dan dukungan sebagai layanan. Dengan demikian, garis antara barang dan layanan bisa menjadi sangat kabur di dunia digital.

Baca juga: Yuk Kenali 8 Bidang Akuntansi yang Harus Anda Ketahui

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Pada artikel ini, kita tahu tentang perbedaan barang dan jasa. Perbedaan barang dan jasa merupakan faktor yang sangat penting dari setiap bisnis. Barang adalah produk fisik sedangkan jasa bukan produk fisik. Ia adalah aktivitas yang dilakukan oleh para pekerja seperti transportasi, komunikasi, medis, dan perbankan.

Berbicara soal bisnis, keuangan merupakan jantung yang sangat penting bagi keberlangsungan usaha. Pengelolaan keuangan yang baik merupakan langkap krusial untuk menjamin kesuksesan suatu bisnis.

Agar pengelolaan keuangan lebih efektif, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo. Dengan Kledo, Anda bisa melakukan berbagai tugas pengelolaan keuangan secara mudah, cepat, dan akurat.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi seperti invoice, purchase, manajemen stok, laporan laba rugi, dan beragam fitur terbaik lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two + 5 =