Anggaran Laba Rugi: Pengertian, Bedanya dengan Laporan Laba Rugi, dan Cara Membuatnya

anggaran laba rugi

Apakah Anda perneh mendengar tentang anggaran laba rugi? Anggaran adalah alat manajemen penting yang memungkinkan pemilik bisnis memantau dampak keuangan dari keputusan bisnis dan rencana operasional mereka.

Hasil bisnis dipantau terhadap anggaran yang disiapkan sehingga pemilik bisnis dapat melacak apakah bisnis mereka mencapai tujuan dan tetap menguntungkan.

Anggaran laba rugi adalah ringkasan satu halaman dari pendapatan dan pengeluaran yang diharapkan. Biasanya disusun setiap bulan, mencakup periode dua belas bulan, dan didasarkan pada tahun keuangan. Anggaran biasanya disiapkan bersama dengan seorang akuntan.

Pada artikel kali ini kami akan membahas pengertian lengkap anggaran laba rugi, cara membuatnya sampai contohnya yang bisa Anda gunakan dalam bisnis Anda.

Apa itu Anggaran Laba Rugi?

anggaran laba rugi

Anggaran laba rugi memungkinkan bisnis untuk memperkirakan pendapatan dan pengeluaran, baik tunai maupun non-tunai, untuk suatu periode dan kemudian membandingkan anggaran tersebut dengan apa yang sebenarnya terjadi.

Anggaran Laba Rugi adalah perkiraan profitabilitas aktual bisnis.

Seperti anggaran arus kas, anggaran laba rugi dapat disusun untuk jangka waktu yang berbeda. Yang paling umum adalah bulanan.

Idenya adalah untuk melacak kinerja bisnis terhadap anggaran dan menilai bagaimana bisnis tersebut berjalan.

Dengan melakukan perbandingan aktual vs. anggaran setiap bulan, Anda dapat mengidentifikasi area di mana bisnis berkinerja sesuai harapan, di bawah harapan atau di atas harapan.

Anggaran ini pada dasarnya akan mencerminkan fungsi laba rugi yang ada dalam bisnis Anda. Faktanya, ini optimal agar cocok sehingga pemilik bisnis dapat melihat angka aktual dan langsung membandingkannya dengan apa yang telah diperkirakan dalam anggaran.

Software akuntansi yang biasa digunakan oleh bisnis seperti Kledo memiliki fitur yang memungkinkan pemilik bisnis memasukkan anggaran laba rugi mereka ke dalam program. Dari sini, laporan anggaran dapat dibuat untuk membuat perbandingan.

Dari sana, Anda kemudian dapat menilai area efektivitas bisnis dan bertindak untuk memperbaiki masalah apa pun yang mungkin muncul. Oleh karena itu, penting untuk memiliki anggaran untuk jangka waktu dan pada interval yang berarti.

Seperti anggaran kas, anggaran laba rugi adalah dokumen yang harus diperbarui untuk mencerminkan perubahan dalam keadaan bisnis.

Baca juga: Ikhtisar Laba Rugi: Pengertian Lengkap dan Cara Penjurnalannya

Perbedaan Anggaran Laba Rugi dan Laporan Laba Rugi

Berikut adalah perbedaan antara laporan dan anggaran laba rugi:

1. Simbiosis

Dua aspek umum dari anggaran laba-rugi dan laporan laba-rugi adalah bahwa keduanya digunakan sebagai pengukur profitabilitas bisnis, dan kedua dokumen tersebut berisi aliran pendapatan dan biaya terkait.

Lebih penting lagi, kedua laporan tersebut memberikan pemahaman yang lebih baik untuk bisnis dan kontrol atas keuangan perusahaan.

Pada akhir periode, varians dihitung dengan menghubungkan aktivitas operasi dengan skala profitabilitas-baik positif atau negatif.

Hasil ini menentukan efektivitas aktivitas tersebut, dan penyesuaian akan diperlukan untuk mengubah, mempertahankan, atau meningkatkan hasil.

2. Tujuan

Anggaran laba rugi disusun oleh manajer keuangan dan akuntan untuk memberikan estimasi untuk penjualan atau pendapatan, biaya, dan keuntungan atau kerugian perusahaan di masa depan, sementara itu, laporan laba rugi adalah laporan keuangan yang merangkum transaksi bisnis dan hasil operasi selama durasi waktu yang ditetapkan.

3. Waktu

Meskipun kedua dokumen tersebut merupakan ringkasan atau rangkuman kegiatan dan hasil keuangan dari suatu operasi bisnis untuk jangka waktu tertentu, masing-masing ditetapkan pada kerangka waktu yang berbeda.

Laporan laba rugi menggambarkan kegiatan bisnis masa lalu untuk menentukan pendapatan, sedangkan anggaran laba rugi diarahkan pada kegiatan masa depan untuk memperkirakan pendapatan. Historis – masa depan. Sederhana.

Baca juga: Mengetahui Komponen Laba Rugi dalam Laporan Keuangan Bisnis

4. Penerima manfaat

Kedua dokumen tersebut juga berbeda dalam hal siapa yang menggunakan informasi yang dikumpulkan dari setiap dokumen.

Manajemen umumnya menggunakan anggaran laba rugi untuk merencanakan dan menetapkan target untuk aktivitas bisnis di masa depan dan mengukur potensi laba.

Kreditor juga menggunakan anggaran laba rugi untuk menetapkan kapasitas pembayaran dan arus kas perusahaan sehubungan dengan pengajuan pinjaman bisnis.

Laporan laba rugi sebaliknya digunakan oleh investor, pemilik bisnis, kreditor, dan lembaga pemerintah untuk melihat margin laba yang diperoleh perusahaan di masa lalu dan apakah mereka benar-benar mendapatkan atau kehilangan uang dalam beberapa bulan atau tahun terakhir.

5. Penggunaan

Kedua dokumen tersebut diklasifikasikan secara berbeda dalam hal cara penggunaannya.

Pada hakikatnya, anggaran laba rugi adalah suatu rencana yang berfungsi sebagai pedoman batas-batas berapa banyak yang dapat dibelanjakan untuk suatu kegiatan di masa yang akan datang.

Anggaran laba rugi juga menentukan sasaran penjualan untuk menyediakan penjualan yang cukup untuk mendukung pengeluaran selama periode waktu yang diproyeksikan.

Laporan laba rugi secara sederhana adalah laporan yang merangkum aktivitas bisnis dan hasilnya.

6. Signifikansi

Anggaran laba rugi digunakan secara internal oleh perusahaan dalam menetapkan sasaran penjualan dan anggaran pengeluaran yang memungkinkan mereka mencapai target laba.

Laporan laba rugi terkadang digunakan oleh pihak eksternal dan berguna dalam pengajuan pinjaman bank yang menunjukkan kepada kreditor kapasitas perusahaan untuk pembayaran.

Laporan laba rugi lebih lanjut menunjukkan risiko dalam berinvestasi dengan perusahaan dan jumlah pajak yang biasa dibayarkan perusahaan.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Laporan Laba Rugi dalam Bisnis

7. Pengguna

Pengguna utama laporan laba rugi adalah pihak-pihak yang ingin mengetahui apakah perusahaan memperoleh atau kehilangan uang yang diperoleh selama beberapa bulan atau tahun terakhir.

Investor, pemilik bisnis, kreditor dan lembaga pemerintah adalah pengguna utama laporan laba rugi.

Anggaran laba rugi terutama digunakan oleh manajemen perusahaan untuk meramalkan kebutuhan keuangan dan profitabilitas dalam periode akuntansi yang akan datang.

Kreditor juga mengharuskan pemohon pinjaman bisnis untuk menyajikan anggaran laba rugi untuk melihat arus kas calon debitur dan untuk menentukan kapasitas pembayaran.

8. Rencana vs Laporan

Anggaran laba rugi adalah sebuah rencana. Ini berfungsi sebagai panduan yang menetapkan batas pengeluaran untuk berbagai pengeluaran di masa depan.

Anggaran juga menetapkan target penjualan untuk menghasilkan pendapatan yang cukup untuk mendukung pengeluaran untuk periode waktu tertentu.

Laporan laba rugi adalah laporan yang memberikan ringkasan transaksi dan hasil bisnis.

Banner 2 kledo

Baca juga: 11 Tanda Bisnis Rugi dan Cara Mengatasinya

Cara Membuat Anggaran Laba Rugi

Setelah menentukan anggaran penjualan dan memproyeksikannya pada anggaran laba dan rugi, Anda dapat menyimpulkan berapa banyak keuntungan yang dapat Anda hasilkan setiap bulannya hingga periode anggaran.

Persiapan untuk anggaran laba rugi

Berikut ini adalah langkah-langkah yang direkomendasikan dalam persiapan anggaran laba rugi:

1. Memahami bisnis Anda

Dikatakan bahwa perjalanan seribu mil dimulai dengan satu langkah. Langkah pertama sebelum melakukan perjalanan Anda menuju profitabilitas adalah memahami tentang bisnis Anda.

Melibatkan personel kunci secara langsung dalam mengimplementasikan rencana strategis Anda akan meningkatkan peluang keberhasilan Anda.

Hal ini juga menjamin anggaran Anda selaras dengan tujuan Anda dan juga memastikan bahwa anggaran tersebut dibuat dan ditinjau oleh individu yang tepat.

2. Dokumentasikan proses Anda

Pastikan untuk mendokumentasikan proses pembuatan anggaran tahunan untuk menetapkan standar dan memastikan proses yang benar akan diikuti setiap saat dan perbaikan dapat dilakukan jika diperlukan. Proses-proses tersebut dapat mencakup hal-hal berikut ini:

  • Tinjau laporan laba rugi bulanan tahun sebelumnya.
  • Merevisi seperlunya angka-angka bulanan sehubungan dengan perubahan sesuai dengan rencana baru seperti aktivitas, jumlah, dan harga.
  • Mengidentifikasi dan mencatat dengan benar pengandaian yang dibuat untuk periode anggaran.
  • Masukkan dan siapkan anggaran laba rugi

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Memantau dan mengelola anggaran laba rugi Anda

anggaran laba rugi

Setelah menyiapkan anggaran laba rugi, penting untuk memantau anggaran terhadap hasil aktual yang akan memberi Anda informasi tentang bagaimana bisnis Anda lakukan dan apakah berada di jalur yang tepat untuk memenuhi tujuan yang diharapkan dalam rencana strategis Anda.

  • Hasil bulanan dari laporan laba rugi Anda kemudian harus dibandingkan dengan hasil anggaran Anda.
  • Setiap varians, positif atau negatif, harus dipertimbangkan dan rencana tindakan disusun untuk menyelesaikan masalah.
  • Varians harus dikategorikan dan diklasifikasikan bersama dengan penjelasannya.
  • Informasi dari varians dapat sangat membantu Anda dalam merevisi rencana Anda pada saat-saat penting sehingga tujuan strategis dapat tercapai.

Menghitung biaya penjualan

Menghitung berapa banyak yang Anda hasilkan ditentukan dengan mendapatkan total pendapatan dari penjualan dikurangi total biaya penjualan.

Dalam menentukan biaya penjualan, Anda perlu mengikuti proses ini.

Tentukan biaya untuk menghasilkan produk Anda. Ini akan mencakup biaya tenaga kerja dan material Anda. Biaya Anda untuk menghasilkan produk adalah biaya unit Anda.

Biaya unit adalah biaya kotor yang Anda bayarkan untuk mencapai atau menghasilkan produk.

Anda kemudian harus dapat mencapai biaya per unit, yang lagi-lagi mencakup tagihan utilitas untuk peralatan, perbaikan dan pemeliharaan, penyimpanan, pengemasan, biaya pengiriman, dan komisi staf.

Biaya untuk unit individu seperti tagihan utilitas dapat dibuat sebagai biaya bulanan rata-rata dibagi dengan jumlah unit yang diproyeksikan akan dijual per bulan. Sekarang Anda memiliki perkiraan biaya rata-rata per unit.

Lalu, membagi biaya selama berbulan-bulan anggaran akan membantu Anda sampai pada total biaya penjualan per bulan.

Sekali lagi dari anggaran penjualan Anda, dapatkan jumlah unit yang diprediksi per bulan dan bagi biaya penjualan Anda dengan jumlah penjualan Anda. Ini memberi Anda biaya penjualan per unit.

Menambahkan biaya unit Anda ke biaya penjualan per unit memberi Anda total biaya penjualan per unit.

Baca juga: Margin Laba: Pengertian, Fungsi, Jenis, Rumus, dan Contohnya

Menghitung laba kotor

Laba kotor adalah jumlah uang yang dihasilkan setelah dikurangi biaya penjualan. Dalam menghitung laba kotor, Anda perlu:

  • Dapatkan nilai penjualan tahunan dari anggaran penjualan Anda. Nilai penjualan juga disebut sebagai omset.
  • Dapatkan biaya penjualan dari bagian sebelumnya.
  • Kurangi biaya penjualan Anda dari omset Anda untuk mendapatkan nilai laba kotor Anda.

Menghitung laba bersih Anda

Laba kotor Anda bukanlah laba Anda yang sebenarnya. Untuk mendapatkan apa yang sebenarnya Anda hasilkan, kurangi biaya lain yang secara tidak langsung terkait dengan penjualan dan unit produksi, seperti berikut ini.

  • Gaji staf untuk karyawan, yang mencakup kontribusi karyawan pemerintah seperti pensiun dan asuransi lainnya
  • Biaya operasional untuk kantor dan properti termasuk kebersihan
  • Biaya pemasaran, hubungan masyarakat, media, iklan, dan pameran dagang
  • Biaya profesional seperti biaya hukum, akuntansi, atau konsultasi
  • Biaya keuangan yang mencakup bunga dan biaya bank

Biaya tidak langsung juga disebut biaya overhead atau biaya permanen. Biaya-biaya ini cenderung berubah dari waktu ke waktu, jadi penganggaran Anda harus mampu membayar biaya yang meningkat secara realistis dan waktu yang mungkin terjadi.

Perhatikan juga untuk tidak membebankan biaya ganda seperti tenaga kerja atau listrik yang biasanya dimasukkan ke dalam biaya penjualan untuk perusahaan manufaktur.

Menghitung arus kas Anda

Faktor lain yang sebagian besar diremehkan dalam menghitung anggaran untung dan rugi Anda adalah arus kas Anda.

Arus kas mengacu pada jumlah uang yang masuk dan keluar dari perusahaan Anda pada awal periode waktu atau saldo pembukaan mengacu pada jumlah akhir pada akhir periode itu atau saldo penutupan selama akhir periode.

Arus kas dikatakan negatif atau positif. Arus kas positif terjadi ketika saldo penutupan yang dihasilkan lebih tinggi dari saldo pembukaan, yang berarti aset perusahaan Anda tumbuh atau meningkat.

Dikatakan bahwa Anda tidak dapat menghasilkan uang kecuali Anda membelanjakan uang. Bisnis yang menunjukkan keuntungan yang baik tetapi memiliki arus kas negatif mungkin akan mengalami masalah dalam jangka panjang.

Oleh karena itu, sangat penting dalam perencanaan anggaran Anda untuk memasukkan atau mencantumkan semua arus kas masuk dan keluar dari bisnis Anda dan waktu yang diharapkan untuk masing-masing terjadi.

Mampu mengendalikan bagaimana arus kas masuk dan keluar dari bisnis Anda mempengaruhi kemampuan bisnis Anda untuk dapat membayar utang pada waktu tertentu.

Sebuah bisnis harus lancar, seperti air, sama seperti uang tunai yang harus masuk dan keluar dengan benar dari pundi-pundi Anda.

Bisnis yang baik selalu memiliki sesuatu yang dipersiapkan untuk berjaga-jaga jika ada peluang bagus untuk menghasilkan uang.

Bersiap selalu memiliki keuntungan seperti halnya lebih baik merencanakan kemudian gagal daripada gagal merencanakan sama sekali.

Baca juga: Laba Operasi: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan Tentang Anggaran Laba Rugi

Dengan meluangkan waktu untuk membuat anggaran laba rugi, perusahaan Anda akan memiliki dasar yang dapat digunakan sebagai road map untuk bisnis Anda.

Mampu melihat dan dengan cepat menanggapi perbedaan yang terlihat pada anggaran vs data aktual mencegah rencana strategis Anda gagal mencapai tujuan ang ditetapkan selama perencanaan bisnis.

Seperti yang kita tahu, memiliki anggaran saja tidak menjamin keberhasilan rencana Anda dan menghasilkan keuntungan yang besar.

Namun dengan memiliki anggaran dan perencanaan yang matang membuat Anda menjadi lebih siap dengan hal yang tidak terduga dalam bisnis Anda.

Untuk proses pengelolaan anggaran dan keuangan yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan sistem akuntansi modern seperti software akuntansi Kledo yang sudah dipercaya oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda bisa mendapatkan fitur terlengkap mulai dari proses pencatatan transaksi, pembuatan laporan keuangan, manajemen aset, multi pengguna, multi gudang, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three + twenty =