Jurnal Retur Pembelian: Penyebab, Fungsi dan Bedanya dengan Retur Penjualan

jurnal retur pembelian

Retur pembelian merupakan istilah yang sudah tidak asing lagi dalam bisnis. Terutama pada bisnis perusahaan dagang. Ini merupakan transaksi pengembalian barang yang dilakukan oleh pembeli yang kemudian perlu dicatat dalam jurnal retur pembelian.

Memahami apa itu jurnal retur pembelian merupakan langkah yang penting dalam akuntansi. Pada artikel ini, kami akan membahas apa itu retur pembelian, jurnal retur pembelian, contoh, dan bedanya dengan retur penjualan.

Definisi Retur Pembelian

jurnal retur pembelian

Retur pembelian adalah ketika pembeli baik bisnis atau individu mengembalikan barang yang mereka beli kepada penjual untuk pengembalian uang atau kredit toko, tergantung pada kebijakan penjual.

Pembeli dapat melakukan pengembalian ini karena berbagai alasan, selama sesuai dengan hukum setempat dan kebijakan pengembalian penjual. Mungkin mereka tidak senang dengan produknya.

Mungkin mereka salah membeli barang yang salah, atau penjual mengirimi mereka produk yang salah. Atau mungkin mereka membeli terlalu banyak barang dan ingin mengembalikan sebagian dari pesanan mereka.

Untuk memperhitungkan bagaimana proses pengembalian barang dagangan yang memakan waktu dan mahal, bisnis Anda harus memiliki akun retur pembelian di bawah sistem persediaan berkala.

Akun retur pembelian ini harus memiliki saldo kredit untuk mengimbangi setiap debit yang dilakukan saat barang dikembalikan, dan untuk melacak kerugian tersebut dengan benar.

Selain dampak keuangan dari kebijakan pengembalian perusahaan Anda, jika tidak terlalu berpusat pada pembelanja, itu juga dapat memengaruhi loyalitas merek pelanggan Anda. Kebijakan pengembalian yang lebih lunak dapat mengarah pada hubungan jangka panjang dengan pelanggan.

Sekitar 72% pembeli dalam satu survei mengatakan bahwa jika mereka memiliki pengalaman positif saat kembali ke perusahaan, mereka cenderung akan berbelanja lagi dengan mereka.

Studi lain menunjukkan bahwa jika toko online menawarkan pengembalian gratis, pelanggan cenderung membelanjakan hingga 357% lebih banyak daripada yang mereka lakukan sebelum melakukan pengembalian.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Jurnal dalam Akuntansi

5 Penyebab Retur Pembelian

Tentu saja, pelanggan mengembalikan barang karena sejumlah alasan berbeda. Apakah mereka dapat melakukan pengembalian pembelian, sebagian besar tergantung pada undang-undang setempat dan kebijakan pengembalian perusahaan Anda.

Apa pun alasannya, pengembalian kemungkinan akan menjadi kerugian finansial bagi bisnis Anda. Pada saat yang sama, kebijakan pengembalian yang fleksibel dapat membantu Anda membangun loyalitas merek. Mari kita lihat lima alasan utama pelanggan mengembalikan barang:

1. Produk Rusak

Pelanggan mungkin memiliki alasan yang baik untuk mengembalikan barang, misalnya, jika rusak atau cacat dengan cara apa pun. Ketika pelanggan membeli barang yang rusak, mereka memiliki dua pilihan untuk memperbaiki situasi: Meminta penjual untuk mengganti atau mengembalikan barang yang rusak.

Jika barang rusak saat dikirim ke pembeli oleh pihak ketiga, Anda mungkin bisa menjelaskan siapa yang bertanggung jawab atas barang dagangan yang rusak. Dalam banyak kasus, sementara penjual mungkin harus menangani pengembalian pembelian awal untuk pelanggan, mereka dapat mengajukan klaim terhadap operator.

Memahami semua faktor ini dapat membantu Anda menetapkan kebijakan yang kuat tentang cara menangani pengembalian pembelian terkait produk yang rusak. Ini dapat memastikan bahwa barang ditangani dengan benar saat dikembalikan dan Anda membuat pelanggan senang.

2. Salah Gaya, Ukuran, atau Warna

Pelanggan yang menerima barang yang salah, mungkin itu gaya, ukuran, atau warna yang salah, adalah contoh lain di mana mereka mungkin mencari pengganti atau pengembalian. Jika mereka tidak ingin menunggu barang pengganti atau perusahaan Anda tidak memiliki stok barang yang benar, mereka kemungkinan akan meminta uang mereka kembali.

Apakah Anda memproses pengembalian mereka kemungkinan akan tergantung pada undang-undang setempat mengenai pengembalian dan keadaan pengembalian. Jika pelanggan menerima barang yang salah karena Anda salah mengirimnya, itu merupakan pelanggaran kontrak dan Anda bertanggung jawab untuk mengembalikan uang tersebut.

Namun, jika pelanggan salah membeli blus dengan ukuran yang salah atau memilih warna sepatu yang salah saat melakukan pemesanan, itu tidak dianggap sebagai pelanggaran kontrak. Inilah saatnya Anda perlu mengevaluasi kebijakan pengembalian dan seberapa lunak yang Anda inginkan, serta hubungan Anda dengan pelanggan.

3. Produk yang Salah

Menurut sebuah survei, 23% pelanggan mengatakan alasan utama mereka untuk mengembalikan suatu produk adalah karena mereka menerima barang yang salah.

Sebagai penjual, Anda harus melihat alasan pelanggan Anda menerima barang yang salah. Namun, jika pelanggan salah memesan item atau model produk yang salah, Anda mungkin tidak diwajibkan secara hukum untuk memproses pengembalian tersebut, tergantung dari mana Anda beroperasi.

Tapi ini adalah kesempatan lain untuk mempertimbangkan bagaimana kebijakan pengembalian Anda saat Anda membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan Anda.

4. Pengiriman Terlambat

Dalam beberapa kasus, keterlambatan kedatangan kiriman dapat memengaruhi apakah barang yang dipesan akan berguna bagi pelanggan. Mungkin mereka membutuhkan barang tersebut untuk acara tertentu atau pada tanggal tertentu. Jika pelanggan menerima pesanan mereka setelah tanggal pengiriman yang diharapkan, mereka mungkin meminta untuk mengembalikannya untuk pengembalian dana.

Sekali lagi, tergantung pada undang-undang setempat, Anda mungkin diminta untuk memproses pengembalian dana tersebut. Tapi itu juga area lain di mana Anda dapat meningkatkan hubungan pelanggan. Tidak hanya dengan mengubah kebijakan retur Anda, tetapi juga dengan melihat opsi pengiriman Anda.

Menurut sebuah penelitian, 69% pembeli mengatakan mereka cenderung tidak akan berbelanja dengan perusahaan lagi jika mereka tidak menerima pembelian dalam waktu dua hari dari tanggal yang dijanjikan akan tiba. Pertimbangkan untuk menawarkan opsi pengiriman tambahan, dan fitur seperti pelacakan pengiriman, sehingga pelanggan tahu di mana barang mereka berada di setiap langkah.

5. Berubah Pikiran

Terkadang, pelanggan hanya akan berubah pikiran tentang pembelian dan meminta pengembalian dana. Mereka dapat memiliki penyesalan pembeli dan memutuskan bahwa pembelian mereka tidak lagi cocok untuk mereka, atau mereka mungkin memutuskan bahwa mereka tidak benar-benar membutuhkannya.

Sebagai pemilik bisnis, ini adalah area di mana Anda dapat menawarkan fleksibilitas pengembalian tertinggi. Pelanggan lebih cenderung membangun hubungan jangka panjang dengan perusahaan yang memudahkan mereka untuk mengembalikan barang, meskipun alasan pengembaliannya hanya karena konsumen berubah pikiran.

Baca juga: Perbedaan Jurnal Umum dan Jurnal Khusus Serta Pembahasan Lengkapnya

Akuntansi untuk Retur Pembelian

Ketika pembeli mencatat retur pembelian, salah satu dari dua hal dapat terjadi:

  1. Retur pembellian dapat dikreditkan ke akun inventaris perusahaan Anda, atau
  2. Retur pembelian dapat dikreditkan ke akun yang dikhususkan untuk pengembalian pembelian.

Yang terakhir berfungsi paling baik jika Anda memiliki volume transaksi bisnis yang tinggi dan karenanya pengembalian untuk diproses. Pastikan nilai barang yang dikembalikan ke bisnis Anda dikurangkan dari pembelian.

Banner 2 kledo

Cara Jurnal untuk Retur Pembelian

Saat membuat entri jurnal yaitu, catatan transaksi bisnis harian Anda)di buku besar Anda, ingatlah bahwa bisnis Anda tidak mungkin memiliki saldo debet untuk pengembalian pembelian. Ketika retur yang juga disebut akun pengurang pengeluaran dibuat, saldo pengembalian akan menjadi kredit atau nol. Pada dasarnya, memproses pengembalian pembelian mengurangi biaya pembelian perusahaan Anda.

Anda harus menggunakan sistem entri ganda sebagai konsep pembukuan dan akuntansi modern yang mengatakan bahwa setiap transaksi keuangan yang diselesaikan bisnis Anda akan memiliki efek yang sama dan berlawanan pada setidaknya dua akun perusahaan Anda.

Pada dasarnya, ini berarti kredit Anda diimbangi oleh setiap debit yang dibuat dan harus tercermin pada neraca perusahaan Anda dan laporan keuangan lainnya.

Pelajari lebih lanjut tentang entri jurnal yang mungkin Anda buat untuk pengembalian di bawah ini.

Contoh Jurnal Retur Pembelian Kredit

Ketika seorang pembeli membeli suatu barang dengan menggunakan kredit, artinya mereka akan langsung mendapatkan barang yang dibelinya tetapi akan membayar Anda nanti. Dalam transaksi penjualan ini, Anda akan mendebit akun inventaris Anda di pembukuan Anda dan mencatat kredit ke hutang dagang.

Misalnya, katakanlah perusahaan percetakan T-shirt membeli kemeja senilai Rp. 50 juta dalam jumlah besar dari Anda secara kredit. Mereka tidak akan membayar di muka, sebagai gantinya, mereka akan mencicil.

Namun, jika pelanggan memutuskan untuk melakukan pengembalian pembelian, Anda harus mendebit hutang dagang Anda dan mengkredit akun pengembalian pembelian Anda dalam entri jurnal Anda.

Berikut adalah contoh bagaimana penjualdapat membuat entri jurnal untuk retur pembelian kredit ini:

AkunDebitKredit
Hutang50 juta
Retur pembelian50 juta

Debit: Hutang (mengurangi kewajiban)

Saat membuat entri jurnal untuk retur pembelian kredit, penjual akan mendebet hutang dagang karena hutang adalah kewajiban yang timbul saat melakukan penjualan.

Kewajiban awal ini ketika penjualan terjadi merupakan kewajiban bagi perusahaan Anda untuk diselesaikan di beberapa titik. Mendebet hutang usaha selama proses pengembalian mengurangi kewajiban bisnis Anda, yang berarti hutang dibayar dan uang tunai menjadi arus keluar.

Kredit: Retur Pembelian (pengurangan biaya)

Saat melakukan retur pembelian kredit, penjual akan mengkredit akun retur pembeliannya pada jurnal transaksi. Hal ini akan menunjukkan bahwa terjadi penurunan beban perusahaan.

Baca juga: 16 Peran Akuntansi Ini Sangat Penting bagi Bisnis

Contoh Jurnal Retur Pembelian Tunai

Ketika pembeli membayar pembelian asli secara tunai, itu berarti Anda dibayar di muka dan dapat mengharapkan uang segera. Untuk mencatat transaksi penjualan awal ini dalam jurnal Anda, Anda akan mendebit akun inventaris Anda dan menandai kredit ke akun kas Anda.

Jika Anda memutuskan untuk menawarkan diskon pembelian kepada pelanggan karena membayar di muka secara tunai, pastikan itu dicatat pada laporan laba rugi atau entri jurnal Anda di suatu tempat.

Namun, saat melakukan retur pembelian tunai, Anda akan mendebit akun piutang dan pengembalian pembelian kredit. Menggunakan contoh yang sama dari perusahaan T-shirt yang membeli barang-barang pakaian dan kemudian mengembalikannya, entri jurnal Anda akan terlihat seperti ini:

AkunDebitKredit
Retur pembelian50 juta
Piutang50 juta

Debit: Piutang (kenaikan aset)

Jika pembeli mengembalikan barang yang mereka beli (baik sebagian atau seluruh barang yang dibeli dari Anda), debit ke akun piutang Anda akan menunjukkan peningkatan aset perusahaan Anda.

Kredit: Retur pembelian (pengurangan biaya)

Sedangkan pada saat melakukan retur penjualan tunai, Anda harus mengkredit akun retur pembelian Anda. Ini akan menunjukkan penurunan biaya untuk perusahaan Anda.

Selain cara di atas, ada satu metode lagi yang digunakan untuk mencatat retur pembelian yaitu dengan menggunakan sistem prepetual. Berikut ayat jurnalnya:

Keterangan DebitKredit
Persediaan barangxxx
Hutangxxx
Hutangxxx
Persediaan barangxxx

Fungsi Jurnal Retur Pembelian

jurnal retur pembelian

Ada beberapa manfaat besar untuk mencatat entri jurnal saat pengembalian pembelian dilakukan.

Membantu Melacak Transaksi Pengembalian

Mencatat setiap transaksi membantu perusahaan Anda melacak pengembalian. Ini memastikan pengembalian pelanggan akan ditangani secara profesional dan tepat waktu.

Catatan yang komprehensif penting untuk menjaga kelancaran dan kelangsungan bisnis Anda, terutama jika Anda mempertimbangkan fakta bahwa pembeli kembali dari 10% hingga 40% dari pesanan e-niaga mereka. Dengan semua pengembalian Anda dicatat di satu tempat, ini juga menyederhanakan proses audit.

Membantu Mengurangi Saldo Transaksi Pengembalian dari Total Persediaan

Ketika perusahaan Anda mencatat pengembalian pembelian, ini dapat membantu mengurangi saldo transaksi pengembalian ini dari total inventaris Anda. Ini menciptakan pemahaman yang akurat tentang status inventaris perusahaan Anda pada saat tertentu.

Baca juga: Jurnal Biaya Dibayar di Muka: Cara Membuat dan Contohnya

Lalu, Apa Bedanya dengan Jurnal Retur Penjualan?

Agar lebih memahami perbedaan antara jurnal retur pembelian dengan jurnal retur penjualan, mari kita cermati penjelasan di bawah ini.

Pengertian Jurnal Retur Penjualan

Seperti namanya, retur penjualan merupakan kebalikan dari retur pembelian. Retur penjualan adalah barang dagangan yang dikembalikan oleh pembeli kepada penjual untuk kemudian mendapatkan potongan harga (sales allowance).

Bisa disimpulkan, bahwa jurnal retur penjualan adalah jurnal yang mencatat adanya transkasi pengembalian barang belian yang dilakukan pembeli kepada penjual.

Dalam bisnis ritel, retur penjualan menyebabkan kerugian pada pihak penjual karena mereka harus menutup biaya produksi barang yang telah dikirim ke pelanggan. Penutupan biaya tersebut bisa dilakukan dengan memberi potongan harga, mengganti dalam bentuk kas tunai, atau bisa juga dengan mengganti barang yang baru.

Cara Jurnal Retur Penjualan

Ada dua metode yang digunakan untuk menjurnal retur penjualan, yakni sebagai berikut:

Metode Periodik

KeteranganDebitKredit
Piutang usahaxxx
Penjualanxxx
Retur Penjualanxxx
Piutang usahaxxx

Metode Prepetual

KeteranganDebit Kredit
Piutangxxx
Beban Pokok Penjualanxxx
Penjualanxxx
Persediaan Barang Dagangxxx
Retur Penjualanxxx
Persediaan Barang Dagangxxx
Piutangxxx
Beban Pokok Penjualanxxx

Baca juga: Jurnal Pengeluaran Kas: Pengertian Lengkap dan Contoh Kasusnya

Kesimpulan

Nah, demikian pembahasan mengenai jurnal retur pembelian, contoh, dan manfaatnya bagi bisnis. Dengan memahami apa itu jurnal retur pembelian, diharapkan dapat membantu Anda mengelola pembukuan Anda.

Di era digital seperti sekarang ini, pencatatan jurnal retur pembelian dan pembukuan lainnya, menjadi lebih mudah apabila menggunakan software akuntansi dari Kledo yang memiliki fitur sesuai kebutuhan bisnis Anda.

Dengan menggunakan software Kledo, mulai dari pembelian, penjualan, perpajakan, inventory, faktur, dan penyusunan laporan keuangan bisa dikelola secara otomatis cukup dengan menggunakan satu platform saja.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang bisa diakses lewat laptop maupun handphone sehingga dapat digunakan dari mana saja dan kapan saja Anda butuhkan.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, segera upgrade level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × one =