Mengenai Apa Itu Write Off dalam Akuntansi dan Bisnis

write off

Write off adalah biaya operasional yang dapat dikurangkan dari pajak. Biaya adalah segala sesuatu yang dibeli sebagai bagian dari menjalankan bisnis untuk mendapatkan keuntungan.

Biaya barang-barang ini dikurangkan dari penghasilan Anda untuk mengurangi total penghasilan kena pajak Anda. Pada artikel ini, kami akan memaparkan pengertian hingga tujuan dari write off.

Definisi Write Off

write off

Write off atau enghapusan adalah standar akuntansi yang mengurangi nilai aset saat mendebitnya dari akun kewajiban. Ini terutama digunakan oleh perusahaan yang mencoba memperhitungkan kerugian dari persediaan yang disimpan, kewajiban pinjaman yang belum dibayar, atau piutang yang belum dibayar.

Dengan kata lain, dapat juga secara luas disebut sebagai menurunkan atau meminimalkan jumlah pajak tahunan.

Penghapusan adalah biaya yang dapat diklaim sebagai kredit pajak. Penghapusan tersebut dikurangkan dari total penghasilan untuk menentukan total penghasilan kena pajak UMKM. Penghapusan yang Memenuhi syarat sangat penting untuk menjalankan perusahaan dan umum terjadi di industri perusahaan.

Sebagian besar biaya proyek dapat dikurangkan seluruhnya atau sebagian. Untuk menghemat pajak, usaha kecil menghapus banyak pengeluaran, tetapi jika mereka berlebihan, akuntansi dapat menyebabkan kerugian juga. Perusahaan perlu membuat keuntungan untuk dapat menghapus biaya operasional mereka. Bisnis non-tunai tidak dapat menghapus biaya mereka dari pajak pemilik.

Baca juga: 20 Cara Menjadi Pengusaha Sukses yang Wajib Anda Coba

Contoh Write Off

Penghapusan biasanya terjadi dengan mendistribusikan kembali sebagian atau seluruh saldo akun aset ke akun beban. Akuntansi dapat bervariasi dari aset ke aset. Sebagai contoh yaitu:

  • Kegagalan untuk menagih piutang biasanya diimbangi dengan penyesuaian penyisihan akun kontra yang juga disebut piutang ragu-ragu
  • Persediaan usang kami dapat dikompensasikan langsung dengan cadangan (akun kontra) untuk persediaan usang atau dapat dibebankan langsung ke harga pokok penjualan
  • Ketika aset tetap tidak lagi digunakan, aset tersebut dikompensasikan dengan semua amortisasi
  • Penghapusan yang relevan dengan jumlah yang tersisa didebit ke akun kerugian. Jika uang muka tidak dapat ditagih, dihapuskan sebagai biaya kompensasi

Memahami Metode Write Off

Perusahaan secara teratur menggunakan penghapusan Akuntansi untuk memperhitungkan hilangnya aset yang terkait dengan situasi yang berbeda. Untuk alasan ini, penghapusan neraca biasanya dimasukkan sebagai debit ke akun pengeluaran di neraca dan kredit ke akun aset terkait.

Setiap skenario penghapusan berbeda, tetapi biasanya, biaya juga dilaporkan dalam laporan laba rugi dan pendapatan yang sudah dilaporkan dikurangkan.

Peraturan Standar Akuntansi dan Keuangan (PSAK) menjelaskan metode akuntansi yang diperlukan untuk Penghapusan. Dua metode yang paling umum untuk Write Off adalah:

  • Metode Penghapusan langsung
  • Metode penyisihan

3 Skenario Write Off

Entri tergantung pada skenario individu. Tiga skenario penghapusan yang paling umum adalah piutang yang belum dibayar, pinjaman bank yang belum dibayar, dan kerugian persediaan.

Piutang Usaha

Perusahaan mungkin perlu menghapus setelah menentukan bahwa pembayaran yang jatuh tempo tidak akan dihapus dan faktur akan tetap belum dibayar. Di neraca, ini biasanya merupakan debit ke akun piutang yang belum diselesaikan sebagai kewajiban dan kredit ke piutang.

Pinjaman Bank

Lembaga keuangan atau bank menggunakan akun Write Off ketika mereka kehabisan semua metode penagihan utang. Penghapusan ini dipantau secara ketat untuk jenis lain dari rekening non tunai yang mengelola ekspektasi kerugian atas utang yang belum dibayar, yang merupakan cadangan kerugian pinjaman lembaga.

Cadangan kerugian pinjaman ini berfungsi sebagai perkiraan untuk hutang yang belum dibayar, dimana penghapusan adalah indikator terakhir.

Inventaris

Ada beberapa alasan mengapa perusahaan perlu menghapus sebagian dari persediaannya. Persediaan dapat hilang, dicuri, terkontaminasi, atau ketinggalan zaman.

Pada neraca, penghapusan persediaan umumnya melibatkan kredit ke persediaan dan debit biaya untuk nilai persediaan yang tidak dapat digunakan.

Baca juga: 8 Jenis Sertifikasi Akuntansi dan Cara Mendapatkannya

Apa Itu Penghapusan Pajak?

Peraturan pajak di Indonesia memungkinkan bisnis untuk meminta pengurangan standar untuk pengembalian pajak penghasilan mereka dan mencantumkan pengurangan jika jumlah itu terlampaui. Pengurangan tersebut mengurangi total pendapatan yang disesuaikan yang diterapkan pada tarif pajak yang sesuai.

Kredit pajak berlaku untuk pajak yang belum dibayar dan kadang-kadang disebut sebagai jenis penghapusan karena secara langsung mengurangi beban pajak secara keseluruhan. Dirjen Pajak memungkinkan bisnis untuk menghilangkan berbagai biaya yang secara signifikan mengurangi laba kena pajak, misalnya:

  • Periklanan
  • Biaya kontraktor Sewa dan leasing
  • Pendidikan dan Pelatihan
  • Biaya mobil dan truk Lainnya termasuk biaya bank, upah, dll.
  • Tunjangan karyawan (contoh, asuransi kesehatan)
  • Perjalanan
  • Makanan dan hiburan
  • Perlengkapan kantor dan pengiriman
  • Perlengkapan

Istilah write off juga dapat digunakan untuk menggambarkan sesuatu yang mengurangi penghasilan kena pajak dan kredit, pengurangan, dan pengeluaran dapat berada di bawah ini. Bisnis memiliki berbagai biaya yang secara signifikan dapat mengurangi laba kena pajak mereka.

Penghapusan biaya ini biasanya meningkatkan biaya laporan laba rugi, menghasilkan laba dan penghasilan kena pajak yang lebih rendah.

Baca juga: Strategi Keuangan: Pengertian, Komponen, dan Tips Mengelolanya dalam Bisnis

Contoh Write Off Pajak

Mari kita lihat beberapa contoh penghapusan pajak untuk usaha kecil:

Contoh 1

Perusahaan kabel kecil dapat menghapus biaya berikut:

Karyawan yang melakukan perjalanan ke berbagai wilayah kota untuk perbaikan/pemasangan untuk bekerja dan perusahaan dapat menghapuskan kilometer mobil dari pajak.

Bisnis ini memiliki tim yang terdiri dari 5 karyawan dan dapat menghapus gaji mereka. Jika bisnis mempekerjakan pekerja sementara untuk pekerjaan skala besar, maka pembayaran mereka juga akan dihapuskan.

Bisnis dapat menghapus semua peralatan atau perlengkapan yang dibeli. Jika pemilik bisnis bekerja di kantor pusat, ia dapat menghapuskan tunjangan bekerja dari rumah.

Pemilik juga dapat menghapus telepon seluler bisnis mereka, yang digunakan karyawannya atau tagihan yang dihasilkan dari penggunaan resmi. Bisnis juga dapat menghapus biaya asuransi kewajiban.

Baca juga: Debit dan Kredit dalam Akuntansi: Pahami Pengertian dan Penggunaannya

Contoh 2

Seorang desainer interior bekerja di kantor rumahnya yang merupakan 20% dari total ruang rumahnya. Dia dapat menghapuskan sewa untuk kantor rumahnya sebagai 20% dari sewanya untuk pajaknya.

Dia dapat menghapus gaji yang dia bayarkan kepada akuntannya setiap tahun untuk membayar pajaknya. Dia juga dapat menghapus biaya iklan seperti mendapatkan headshot profesional atau mendapatkan domain situs web baru.

Dia dapat menghapuskan segala jenis pengeluaran terkait perjalanan jika dia bepergian untuk konferensi pengembangan profesional. Dia juga dapat menghapus biaya Airbnb, tiket pesawat, dan bahkan 50% dari makanannya.

Ketika pemilik bertemu klien dan menghabiskan untuk makan siang atau kopi, dia dapat menghapuskan 50% dari pengeluaran ini untuk pajaknya.

Contoh 3

Sebuah kafe internet kecil dapat menghapus biaya sewa peralatan seperti mesin faks, printer, dan meteran perangko. Itu juga dapat menghapuskan biaya asuransi kewajiban profesionalnya dan biaya program tunjangan karyawan dan kontribusi untuk rencana pensiun karyawan ditambah pajak pemberi kerja seperti pajak gaji yang diberikannya.

Jika kantor kecilnya digadaikan, maka pemiliknya dapat menghapuskan biaya bunga hipotek, pajak real estat, dan bahkan biaya perbaikan kerusakan kantor.

Jika kafe memiliki jalur kredit yang digunakan dalam keadaan darurat untuk membayar gaji karyawan, ia dapat menghapus bunga pinjaman tersebut. Kafe dapat menghapus segala jenis biaya pemasaran atau iklan.

Banner 2 kledo

Mengapa Aset Perlu Dihapus?

write off

Bisnis menghapus aset karena tidak ada nilainya lagi bagi mereka. Beberapa situasi di mana penghapusan menjadi perlu adalah:

  • Dimana piutang tidak dapat dikumpulkan
  • Ketika inventaris tidak berguna bagi bisnis
  • Ketika pembayaran di muka tidak dikembalikan
  • Ketika aset tetap tidak berguna bagi bisnis

Apa Itu Write Off dalam Akuntansi?

Dalam akuntansi, penghapusan terjadi ketika nilai suatu aset dikeluarkan dari pembukuan. Ini terjadi ketika aset tidak dapat dikonversi menjadi uang tunai, tidak memiliki nilai pasar, atau tidak lagi berguna bagi bisnis. Bisnis dapat menghapus aset dengan mentransfer sebagian atau semua jumlah yang tercatat ke akun pengeluaran.

Penghapusan buku biasanya dilakukan sekaligus dan tidak mencakup beberapa periode akuntansi. Hal ini karena penghapusan adalah peristiwa satu kali dan perlu segera ditangani. Solusi sementara adalah mengkredit akun kontra sampai penghapusan ditetapkan ke kategori tertentu. Seluruh fungsi akun kontra adalah untuk mengimbangi saldo akun lain.

Dengan kata sederhana, penghapusan adalah ketika nilai aset menurun dan bukannya menghilang. Misalnya, pelanggan menolak membayar kontraktor untuk pekerjaan renovasi. Setelah negosiasi, dia akhirnya setuju untuk membayar 50% dari tagihan.

Kontraktor akan membagi tagihan, mengalokasikan setengah dari aset dalam pembukuan, dan akan menghapus setengah sisanya (yang pelanggan menolak untuk membayar) ke rekening pengeluaran. Penghapusan membantu mengurangi penghasilan kena pajak, tetapi jika pemiliknya terus-menerus menggunakan penghapusan dan pengurangan, itu bisa berubah menjadi penipuan.

Perbedaa Write Off dan Write Down

Write off adalah lawan dari write down. Ini terjadi ketika nilai buku suatu aset berada di bawah nilai wajarnya. Misalnya, jika peralatan yang rusak sebagian dapat digunakan, dapat dihapuskan atau jika sebagian dilunasi oleh debitur, itu akan dihapus sebagian lagi.

Perbedaan antara write off dan write down hanya masalah derajat. Penghapusan berarti bahwa suatu aset tidak dapat digunakan lagi, sedangkan penghapusan menunjukkan pengurangan sebagian dari nilai buku aset tersebut.

Baca juga: Mengetahui Tahapan dalam Pengambilan Keputusan Konsumen

Kesimpulan

Seperti dibahas di atas, write off tidak dapat dihindari untuk semua bisnis, tetapi harus diminimalkan dan tidak dijadikan kebiasaan. Ini adalah pencatatan sederhana dalam laporan akun bisnis apa pun dan hanya membutuhkan dua entri untuk diterapkan.

Ini bermanfaat dari sudut pandang pajak tetapi dapat mengakibatkan aktivitas yang merugi jika ada bisnis yang terlalu bergantung kepadanya.

Pastikan juga untuk selalu melakukan pembukuan dengan menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pendukung bisnis seperti Kledo. Software ini merupakan aplikasi yang berbasis cloud dan bisa digunakan baik lewat laptop maupun handphone.

Kledo dibekali dengan berbagai fitur yang mudah digunakan bahkan bagi Anda yang masih awam dengan dunia akuntansi dan keuangan. Mulai dari mengelola kas, menghitung pajak, menagih piutang, inventory, hingga laporan keuangan bisa dilakukan cukup dengan satu aplikasi saja.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, segera upgrade level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three + 9 =