Cara Menghitung Biaya Produksi Dengan Mudah dan Praktis

menghitung biaya produksi

Menghitung biaya produksi adalah hal penting yang harus Anda lakukan jika Anda pemilik bisnis, terutama bisnis manufaktur.

Karena saat mengevaluasi laba perusahaan Anda, biaya produksi dapat menjadi metrik penting untuk dipertimbangkan. Dengan bantuan rumus biaya sederhana, Anda dapat menghitung berapa biaya untuk mengubah bahan mentah menjadi produk jadi, dan berapa biaya untuk memproduksi setiap barang yang Anda hasilkan.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu biaya produksi dan langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk menghitung biaya produksi dan biaya per item.

Apa itu Biaya Produksi?

menghitung biaya produksi

Harga Pokok Produksi disebut juga biaya produksi atau harga pokok. Ini adalah total biaya yang ditanggung oleh bisnis untuk menghasilkan jumlah tertentu dari suatu produk. Ini mencakup semua biaya langsung dan tidak langsung dari pembuatan produk.

Biaya produk mengacu pada semua biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk menciptakan produk perusahaan atau memberikan layanan kepada pelanggan dan hal yang sama ditunjukkan dalam laporan keuangan perusahaan untuk periode di mana mereka menjadi bagian. dari harga pokok barang yang dijual oleh perusahaan.

Contoh biaya produk terutama mencakup biaya-biaya berikut:-

  • Bahan langsung
  • Tenaga kerja langsung
  • Biaya overhead pabrik

Biaya bahan dan tenaga kerja adalah biaya langsung sedangkan overhead pabrik adalah biaya tidak langsung, yang semuanya diperlukan untuk membuat barang jadi (atau jasa) yang siap dijual dari bahan mentah.

Sesuai PSAK dan IFRS, biaya produk diperlukan untuk dikapitalisasi sebagai persediaan di neraca dan tidak boleh dibebankan dalam laporan laba rugi karena pengeluaran untuk biaya tersebut menghasilkan manfaat dan nilai untuk periode mendatang juga.

Baca juga: Mengenal Laporan Realisasi Anggaran dan Cara Membuatnya

Jenis Biaya Produksi

Ada berbagai jenis biaya produksi yang mungkin dikeluarkan oleh bisnis dalam proses pembuatan suatu produk atau menawarkan layanan. Mereka termasuk yang berikut:

1. Biaya tetap

Biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah dengan jumlah output yang dihasilkan. Ini berarti bahwa biaya tetap tidak berubah bahkan ketika tidak ada produksi atau ketika bisnis telah mencapai kapasitas produksi maksimumnya.

Misalnya, bisnis restoran harus membayar sewa bulanan, triwulanan, atau tahunan terlepas dari jumlah pelanggan yang dilayaninya. Contoh lain dari biaya tetap termasuk gaji dan sewa peralatan.

Biaya tetap cenderung terbatas waktu, dan hanya tetap dalam kaitannya dengan produksi untuk periode tertentu. Dalam jangka panjang, biaya produksi suatu produk bersifat variabel dan akan berubah dari satu periode ke periode lainnya.

2. Biaya variabel

Biaya variabel adalah biaya yang berubah seiring dengan perubahan tingkat produksi. Artinya, mereka naik saat volume produksi meningkat dan menurun saat volume produksi menurun.

Jika volume produksi nol, maka tidak ada biaya variabel yang dikeluarkan. Contoh biaya variabel termasuk komisi penjualan, biaya utilitas, bahan baku, dan biaya tenaga kerja langsung.

Misalnya, di fasilitas manufaktur pakaian, biaya variabel dapat mencakup bahan baku yang digunakan dalam proses produksi dan biaya tenaga kerja langsung.

Jika biaya bahan baku dan tenaga kerja langsung yang dikeluarkan dalam produksi kemeja adalah 9.000 per unit dan perusahaan memproduksi 1000 unit, maka total biaya variabel adalah 9.000.000.

3. Biaya total

Biaya total meliputi biaya variabel dan biaya tetap. Ini memperhitungkan semua biaya yang dikeluarkan dalam proses produksi atau ketika menawarkan layanan. S

ebagai contoh, asumsikan bahwa sebuah perusahaan tekstil mengeluarkan biaya produksi 9.000 per kemeja, dan memproduksi 1.000 unit selama bulan lalu.

Perusahaan juga membayar sewa 1.500.000 per bulan. Total biaya termasuk biaya variabel sebesar 9.000.000 (9.000 x 1.000) dan biaya tetap sebesar 1.500.000 per bulan, sehingga total biaya menjadi 10.500.000.

Baca juga: Pemasaran Jasa: Pengertian, Jenis, Bedanya dengan Pemasaran Produk, dan Tips Mengelolanya

4. Biaya rata-rata

Biaya rata-rata mengacu pada total biaya produksi dibagi dengan jumlah unit yang diproduksi. Ini juga dapat diperoleh dengan menjumlahkan biaya variabel rata-rata dan biaya tetap rata-rata.

Manajemen menggunakan biaya rata-rata untuk membuat keputusan tentang penetapan harga produknya untuk pendapatan atau laba maksimum.

Tujuan perusahaan harus meminimalkan biaya rata-rata per unit sehingga dapat meningkatkan margin keuntungan tanpa meningkatkan biaya.

5. Biaya marjinal

Biaya marjinal adalah biaya produksi satu unit tambahan output. Ini menunjukkan peningkatan biaya total yang berasal dari produksi satu unit produk lagi.

Karena biaya tetap tetap konstan terlepas dari peningkatan output, biaya marjinal terutama dipengaruhi oleh perubahan biaya variabel.

Manajemen perusahaan bergantung pada biaya marjinal untuk membuat keputusan tentang alokasi sumber daya, mencari untuk mengalokasikan sumber daya produksi dengan cara yang menguntungkan secara optimal.

Misalnya, jika perusahaan ingin meningkatkan kapasitas produksi, ia akan membandingkan biaya marjinal dengan pendapatan marjinal yang akan direalisasikan dengan memproduksi satu unit output lagi.

Biaya marjinal bervariasi dengan volume output yang diproduksi. Mereka dipengaruhi oleh berbagai faktor, seperti diskriminasi harga, eksternalitas, asimetri informasi, dan biaya transaksi.

Baca juga: Margin Laba: Pengertian, Fungsi, Jenis, Rumus, dan Contohnya

Cara Menghitung Biaya Produksi

Biaya Produksi = Biaya tetap + Biaya variabel

atau

Biaya Produksi = Tenaga Kerja Langsung + Bahan Langsung + Biaya Overhead Pabrik

Overhead pabrik = Tenaga Kerja Tidak Langsung + Bahan Tidak Langsung + Pabrik Lainnya OH

Namun, selalu lebih baik untuk menghitung biaya per unit ini karena dapat membantu menentukan harga jual yang sesuai untuk produk jadi.

Untuk menentukan biaya ini berdasarkan per unit, cukup bagi biaya ini seperti yang dihitung di atas dengan jumlah unit yang diproduksi.

Biaya Produk per Unit = (Total Biaya Produk ) / Jumlah Unit Yang Diproduksi.

Harga jual harus sama dengan atau lebih besar dari biaya produk per unit untuk menghindari kerugian.

Jika harga jualnya sama, maka itu adalah situasi impas, yaitu tidak untung, tidak rugi, dan harga jual hanya menutupi biaya per unit. Harga jual yang lebih tinggi dari biaya per unit menghasilkan keuntungan.

Baca juga: Mengenal Advocacy Marketing dan Cara Kerjanya

Contoh Kasus dalam Menghitung Biaya Produksi

Biaya produksi dihitung dengan menjumlahkan semua biaya tetap dan biaya variabel yang dikeluarkan saat memproduksi produk atau layanan.

Rumus untuk menghitung total biaya produksi adalah:

Biaya tetap + Biaya variabel = Biaya produksi

Ambil contoh, produsen furnitur yang membuat set teras. Biaya tetapnya termasuk sewa gudang, penyusutan peralatan dan aset, tenaga kerja, utilitas, dan asuransi, sebesar 75.000.000 per bulan.

Biaya variabel untuk produksi pada bulan yang sama termasuk biaya bahan mentah, pengemasan, pengiriman, dan pemrosesan kartu kredit, dengan total 100.000.000.

Total biaya produksi untuk bulan tersebut adalah 75.000.000 + 100.000.000 = 175.000.000.

Rumus untuk menghitung biaya rata-rata per unit adalah:

(Biaya tetap + Biaya variabel) / Jumlah unit yang diproduksi = Biaya produksi per unit

Jika produsen furnitur kami membuat 350 set patio bulan itu, biaya produksi per unitnya adalah 175.000.000 / 350 = 500.000.

Catatan: Anda juga dapat menghitung biaya tetap rata-rata atau biaya tetap variabel rata-rata secara terpisah menggunakan rumus di bawah ini:

Biaya tetap / Jumlah unit yang diproduksi = Biaya tetap rata-rata

Biaya variabel / Jumlah unit yang diproduksi = Biaya variabel rata-rata

Rumus untuk biaya marjinal adalah:

Perubahan biaya total / Perubahan kuantitas = Biaya marjinal

Pada bulan-bulan sebelum musim panas, pabrikan melihat pertumbuhan permintaan untuk set teras dan meningkatkan produksi menjadi 500 unit per bulan.

Ini mempekerjakan dua karyawan baru dan membeli lebih banyak bahan baku.

Biaya marginalnya per unit tambahan adalah (200.000.000 – 175.000.000) / (500 – 300) = 125.000.

Baca juga: Laporan Biaya Produksi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Tips Terbaik dalam mengelola Biaya Produksi

menghitung biaya produksi

Tujuan berkelanjutan dari setiap bisnis adalah untuk mengurangi biaya produksi tanpa mengorbankan kualitas produk atau layanan mereka.

Ada beberapa cara untuk melakukan ini, yang sebagian besar memerlukan melihat angka-angka sebelumnya dan menilai setiap langkah dari proses produksi.

1. Melacak nomor produksi

Menerapkan rumus dalam menghiutng biaya produksi di bagian di atas akan memberikan perincian yang jelas tentang apa yang dibelanjakan untuk menyiapkan produk atau layanan Anda bagi pelanggan.

Sebaiknya hitung biaya produksi secara berkala (yaitu, per kuartal, per bulan, per musim) sehingga Anda dapat mendeteksi setiap perubahan dalam biaya total dan menganalisis pengaruhnya terhadap penjualan dan laba bisnis.

2. Mengurangi biaya bahan dan persediaan

Bahan baku dan suku cadang merupakan persentase yang signifikan dari biaya produksi.

Dan lebih sering daripada tidak, pemasok bersedia menegosiasikan persyaratan yang menguntungkan untuk mempertahankan klien yang baik.

Tanyakan tentang diskon yang tersedia sebagai ganti kontrak yang lebih panjang, pesanan yang lebih besar, atau pembayaran tunai.

Ada baiknya juga untuk mendapatkan penawaran dari pemasok lain atau mempertimbangkan untuk menguji bahan alternatif yang tidak berkompromi dengan kualitas.

Baca juga: Harga Pokok Produksi: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

3. Merampingkan proses produksi

Tinjau langkah-langkah dan sumber daya yang digunakan untuk membuat produk Anda, bicarakan dengan tim produksi Anda, dan cari peluang untuk merampingkan prosesnya.

Periksa tugas yang tampaknya terlalu memakan waktu atau tidak perlu, dan kembangkan cara untuk meningkatkan atau memperbarui alur kerja.

Jika diperlukan, lakukan A/B testing, ukur metrik peningkatan seperti keluaran produksi atau sumber daya yang disimpan, dan nilai kembali setiap perubahan secara teratur.

4. Hilangkan biaya yang tidak perlu

Apakah ada pengeluaran yang dapat Anda potong yang tidak akan membuat perbedaan besar pada produk atau layanan akhir?

Misalnya, banyak bisnis menghabiskan banyak uang untuk pengemasan, yang mengarah ke paket yang lebih berat, tarif pengiriman yang lebih tinggi, dan pemborosan.

Dalam survei pengemasan D.S. Smith pada Agustus 2020, “93% responden melaporkan menerima kotak dengan ruang yang terbuang [dan] 73% responden menunjukkan menerima kotak yang ukurannya dua kali lipat atau lebih dari yang dibutuhkan.”

Area lain yang dapat menawarkan penghematan potensial termasuk mengkonsolidasikan pengiriman, mengoptimalkan jumlah persediaan yang ada, dan menjadwalkan pemeliharaan peralatan rutin untuk mencegah malfungsi dan waktu henti.

5. Memanfaatkan otomatisasi dan alat perangkat lunak

Ketika datang ke tugas berulang yang umum untuk sebagian besar produksi bisnis, otomatisasi sangat membantu dalam mengurangi tenaga kerja dan meningkatkan efisiensi.

Area umum otomatisasi dalam produksi meliputi pemrosesan pesanan, pelacakan pengiriman, pengelolaan manajemen persediaan, pengeloaan laporan keuangan, dan sejenisnya.

Software akuntansi online seperti Kledo juga dapat mengatur semua data produksi sekaligus pengelolaan akuntansi pada satu platform dan menyederhanakan pelacakan data di seluruh bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Lead Time dalam Produksi: Pengertian dan Cara Menguranginya

Kesimpulan

Menghitung biaya prosuksi adalah hal penting dari setiap bisnis, ini memengaruhi pemilihan pemasok dan jenis produk serta harga yang ditawarkannya kepada pelanggan.

Menghitung biaya produksi juga menginformasikan pengambilan keputusan strategis, mengungkapkan area potensial perbaikan, apakah perubahan produksi dapat mencapai skala ekonomi dan cara terbaik untuk memaksimalkan keuntungan.

Untuk proses penghitungan biaya produksi yang mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × four =