10 Skandal Akuntansi Terbesar yang Pernah Terjadi di Dunia

skandal akuntansi dunia

Skandal akuntansi masih saja terus terjadi di berbagai belahan dunia. Para pemegang kekuasaan, pelaku bisnis, dan akuntan mulai terlibat dalam berbagai bentuk penipuan akuntansi yang menimbulkan kerugian besar.

Penipuan ini dapat ditemukan di berbagai industri, dari keuangan hingga manufaktur. Terlepas dari kondisi yang kompleks dan penuh dengan bahaya, skandal akuntansi masih menjadi isu utama dalam dunia bisnis. Dibawah ini merupakan 10 skandal akuntansi yang pernah mengguncang dunia.

Berbagai Bentuk Penipuan Akuntansi dan Keuangan

gambar 1

Pertama, mari kita bahas terlebih dulu apa saja bentuk penipuan akuntansi dan keuangan yang biasa dilakukan oleh oknum-oknum perusahaan.

Ada sejumlah cara di mana perusahaan dapat melakukan penipuan. Penipuan perusahaan dapat mencakup hilangnya aset oleh bisnis, tindakan yang dilakukan oleh perusahaan untuk mengambil dana dari orang lain, atau pemalsuan hasil dan posisi keuangan yang dilaporkan. Berikut adalah beberapa contohnya:

Pembelian pribadi

Seorang karyawan dapat mengalihkan dana untuk membeli barang atau jasa atas namanya sendiri. Ini biasanya dilakukan dengan menyetujui laporan pengeluarannya sendiri atau faktur pemasok.

Orang tersebut harus memegang posisi yang cukup senior untuk dapat menggertak karyawan lain agar berpartisipasi dalam pengalihan aset ini. Biasanya, potensi jumlah dana yang dialihkan meningkat seiring senioritas jabatan dari individu yang melakukan penipuan.

Baca juga: Akuntansi Nonprofit: Pengertian Lengkap dan Bedanya dengan Akuntansi Komersial

Karyawan hantu

Staf penggajian dapat membuat karyawan palsu dan kemudian membayar “karyawan hantu” ini, lalu mengarahkan dana ke rekening bank mereka sendiri. Kontrol yang lemah atas pembayaran karyawan membuat penipuan jenis ini lebih mungkin terjadi.

Penghindaran pajak

Sebuah perusahaan dapat mengubah pengembalian pajaknya untuk mengungkapkan pendapatan perusahaan kena pajak yang lebih sedikit daripada yang sebenarnya terjadi, sehingga menghasilkan pengiriman pajak yang lebih rendah. Ini hanya dapat dilakukan dengan persetujuan manajemen senior, yang biasanya menandatangani pengembalian pajak.

Pencurian aset

Setiap karyawan dapat mencuri dari suatu organisasi dengan mengambil aset, seperti uang tunai atau aset tetap. Kontrol yang lemah dapat mendorong karyawan untuk terlibat dalam aktivitas ini.

Baca juga: 20 Perusahaan Terbesar di Indonesia Berdasarkan Pendapatannya

Penggunaan yang tidak sah

Seorang karyawan dapat menggunakan aset perusahaan dengan cara yang tidak sah, seperti mengendarai mobil perusahaan untuk penggunaan pribadi. Meskipun aset tersebut tidak dicuri, namun dikonsumsi, sehingga nilainya berkurang dari waktu ke waktu. Selain itu, aset ini mungkin rusak atau hancur akibat penggunaan pribadi.

Pemalsuan laporan keuangan

Suatu organisasi dapat memalsukan laporan keuangannya untuk mengungkapkan hasil keuangan yang sangat baik. Dokumen-dokumen ini kemudian dapat digunakan sebagai dasar untuk memperoleh pinjaman bank atau menjual saham kepada investor.

Pemalsuan tersebut dapat dilakukan sepenuhnya di dalam departemen akuntansi, atau dipaksakan oleh manajemen. Contoh pemalsuan tersebut adalah sebagai berikut:

  • Memperpanjang periode penyusutan untuk menunda pengakuan penyusutan
  • Mengalihkan utang ke entitas bertujuan khusus
  • Mempercepat pengakuan pendapatan dan menunda pengakuan beban
  • Memperbesar jumlah pengeluaran
  • Menghitung persediaan yang tidak ada, yang mengurangi harga pokok penjualan

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Anggaran Beserta Tahapannya

Skandal Akuntansi Paling Terkenal dalam Sejarah Dunia

skandal akuntansi 2

Ada banyak kasus penipuan keuangan yang terkenal dalam sejarah dunia, namun beberapa yang paling terkenal adalah sebagai berikut:

Lehman Brothers – Perjanjian pembelian kembali

Kasus penipuan akuntansi yang paling terkenal adalah skandal Lehman Brothers. Perusahaan jasa keuangan global menyembunyikan pinjaman lebih dari $50 miliar yang disamarkan sebagai penjualan.

Mengambil keuntungan dari celah standar akuntansi mengenai perjanjian pembelian kembali, mereka menjual aset berisiko ke berbagai bank di Cayman Island, karena memahami bahwa aset tersebut pada akhirnya akan mereka kembali kembali. Skandal itu terungkap pada September 2008, ketika Lehman Brothers mengajukan kebangkrutan.

Baca juga: Kenali Berbagai Jenis Usaha Perseorangan Berikut Ini

Bernie Madoff – Skema Ponzi

Skandal Bernie Madoff terungkap pada tahun yang sama. Bernard L. Madoff Investment Securities LLC adalah firma investasi Wall Street yang didirikan oleh Madoff, yang menipu investor sebesar $64,8 miliar melalui skema Ponzi terbesar dalam sejarah.

Bernard Lawrence “Bernie” Madoff adalah seorang pengusaha Amerika sukses yang menjalankan skema Ponzi bernilai miliaran dolar yang dianggap sebagai penipuan keuangan terbesar dalam sejarah AS.

Skema Ponzi adalah penipuan investasi yang membayar investor lama dengan dana dari investor baru, bukan dari keuntungan aktual yang diperoleh perusahaan.

Madoff mendirikan Bernard L. Madoff Investment Securities LLC pada tahun 1960 dan menjadi ketuanya hingga penangkapannya pada 11 Desember 2008.

Perusahaan itu adalah pemimpin pasar di bursa saham NASDAQ, dan Bernie telah menjabat sebagai ketua Pasar selama tiga tahun.

Pada saat penangkapan Madoff, Madoff Investment Securities LLC mengelola lebih dari 37.011 investor yang telah menginvestasikan miliaran dolar, menjadikannya salah satu skandal akuntansi perusahaan terburuk pada masanya.

Putra-putranya menyerahkannya kepada pihak berwenang ketika mereka mengetahui rencana ayah mereka. Dia dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman penjara bertahun-tahun.

Madoff dijatuhi hukuman 150 tahun penjara dan diberikan tagihan restitusi $170 miliar. Friehling dan DiPascalli, para akuntannya, juga dijatuhi hukuman penjara.

Baca juga: Mengenal 3 Standar Audit yang Berlaku di Indonesia

Saytam – Memalsukan catatan

Pada tahun 2009, perusahaan penyedia layanan teknologi dan informasi di India dan firma akuntansi Saytam mengaku memalsukan pendapatan, margin, dan saldo kas hingga mencapai 50 miliar rupee.

Meskipun pendiri dan Ketua Ramalinga Raju dan saudara laki-lakinya didakwa dengan pelanggaran kepercayaan, konspirasi, kecurangan dan pemalsuan catatan, mereka dibebaskan setelah Biro Investigasi Pusat gagal mengajukan tuntutan tepat waktu.

Enron – Menyembunyikan hutang

Sebelum insiden ini, kasus terkenal lainnya adalah skandal Enron tahun 2001. Perusahaan energi menyembunyikan hutang besar dari neraca, yang mengakibatkan pemegang saham kehilangan $74 miliar, ribuan karyawan dan investor kehilangan rekening pensiun mereka, dan banyak karyawan kehilangan pekerjaan.

Selain itu, Enron juga melakukan praktik fraud akuntansi yang disebut “mark-to-market“, sehingga memungkinkan Enron untuk mencatat keuntungan pada kontrak jangka panjang meskipun pendapatan belum diperoleh. Hal ini menciptakan kesan bahwa Enron memperoleh laba yang penting bagi keberhasilan Enron dalam menarik investor.

Penipuan ini mulai terungkap ketika Sherron Watkins curiga dengan harga saham yang tinggi. CEO Jeff Skiling dijatuhi hukuman 24 tahun penjara. Mantan CEO Ken Lay juga dijatuhi hukuman penjara tetapi meninggal sebelum menjalani hukuman.

Baca juga: Tertarik Jadi Akuntan? Yuk, Kenali Jobdesk Akuntan Berikut Ini

Perjanjian Utrecht – Menyembunyikan informasi

Di Inggris, kita dapat kembali ke abad ke-18 untuk menemukan salah satu skandal akuntansi awal di dunia. Pada 1720, Britania Raya menandatangani Perjanjian Utrecht 1713 dengan Spanyol, yang mengizinkannya berdagang di laut dekat Amerika Selatan.

Sebenarnya, hampir tidak ada perdagangan yang terjadi saat Spanyol membatalkan perjanjian, tetapi ini disembunyikan di pasar saham Inggris. Penyelidikan Parlemen mengungkapkan penipuan di antara anggota pemerintah, termasuk Tory Chancellor of the Exchequer John Aislabie, yang dikirim ke penjara.

WorldCom – Memalsukan pendapatan & aset

Skandal akuntansi tahun 2002 ini melibatkan aktivitas penipuan menggelembungkan aset perusahaan hampir $11 miliar. Selain itu, CEO WorldCom, Bernie Ebbers, gagal melaporkan biaya secara akurat dengan mengkapitalisasi dan tidak membebankan biaya tersebut. Dia juga bersalah menggembungkan pendapatan dengan mencatat jurnal palsu.

Pada akhirnya, penipuan ini mengakibatkan lebih dari 30.000 orang kehilangan pekerjaan dan investor kehilangan lebih dari $180 miliar. Skandal ini terungkap ketika departemen audit internal WorldCom menemukan hampir $3,8 miliar dalam rekening penipuan.

Setelah penemuan itu, perusahaan mengajukan kebangkrutan. Ebbers dijatuhi hukuman 25 tahun penjara setelah dia dinyatakan bersalah melakukan penipuan, konspirasi dan mengajukan dokumen palsu. 

General Electric – Pemalsuan pendapatan dan kerugian

Dalam beberapa tahun terakhir, skandal akuntansi General Electric telah mengungkapkan bahwa perusahaan menggunakan metode ilegal untuk menggelembungkan pendapatannya dan menyembunyikan kerugian.

Skandal itu terungkap pada tahun 2017 ketika konglomerat yang berbasis di Boston itu dipaksa untuk melaporkan kembali pendapatannya untuk tahun 2016 dan mengambil biaya $50 miliar terkait dengan bisnis asuransinya.

Skandal akuntansi ini terungkap setelah investigasi yang mengungkapkan bahwa GE menggunakan praktik akuntansi yang melanggar prinsip akuntansi yang berlaku umum diumumkan ke publik.

GE tidak memberi tahu investor bahwa sebanyak 25% dari keuntungan GE Power 2016 berasal dari transaksi piutang dari perusahaan saudara GE Captial. Selain itu, 50% dari keuntungan di tiga kuartal pertama tahun 2017 juga dipalsukan karena praktik akuntansi yang buruk.

CFO Jeffrey Bornstein dan CEO Jeff Immelt saat itu diancam dengan tindakan perdata, tetapi mereka belum didakwa dengan tuntutan pidana.

Baca juga: 4 Tips Membuka Jasa Layanan Akuntansi, Berani Coba?

Tyco – Penggelapan dana untuk kepentingan pribadi

Sebelum tahun 2003, Tyco adalah salah satu konglomerat terbesar di dunia yang memiliki kepentingan dalam beragam bisnis, mulai dari sistem keamanan hingga pasokan medis.

Namun pada tahun 2002, terungkap bahwa eksekutif puncak Tyco telah menjarah perusahaan selama bertahun-tahun, menggunakan dana perusahaan untuk membiayai gaya hidup mewah.

Dennis Kozlowski, mantan CEO Tyco, dinyatakan bersalah menjarah perusahaan sebesar $170 juta dan dijatuhi hukuman 25 tahun penjara. Eksekutif puncak lainnya, termasuk CFO Mark Swartz, juga dinyatakan bersalah atas penipuan dan konspirasi sekuritas.

PricewaterhouseCoopers juga gagal mendeteksi penipuan tersebut, karena mereka adalah auditor Tyco pada saat itu.

American International Group Inc. (AIG) – Penyalahgunaan metode akuntansi

Dianggap sebagai salah satu perusahaan asuransi multinasional terbesar, AIG didirikan pada tahun 1919 dan beroperasi di lebih dari 130 negara.

Perusahaan menjadi sasaran investigasi pada tahun 2005 karena praktik akuntansinya yang dipertanyakan. Investigasi mengungkapkan bahwa AIG telah menggunakan metode akuntansi yang tidak tepat untuk menggelembungkan pendapatannya dan menyembunyikan kerugian.

AIG juga dituduh menyesatkan investor tentang risiko menjual produk asuransi tertentu.

Juga terungkap bahwa CEO Hank Greenberg saat itu akan mengarahkan klien ke perusahaan asuransi lain yang memiliki perjanjian pembayaran dengan mereka. Selain itu, mereka juga melakukan bid rigging & menaikkan harga saham.

Begitu penyelidikan dimulai, AIG terpaksa membayar $30 juta pada tahun 2003 dan $1,64 miliar pada tahun 2006. Hank Greenberg juga dipaksa mundur sebagai CEO tetapi tidak pernah dituntut. Perusahaan juga menyelesaikan beberapa dana pensiun lebih dari $800 juta.

Menariknya, perusahaan membukukan kerugian terbesar dari perusahaan mana pun dalam sejarah pada tahun 2008 ($61,72 miliar) dan harus ditebus oleh pemerintah AS. Tetapi para eksekutif itu mengantongi bonus $165 juta.

Baca juga: Cara Menjadi Accounting Manager dan Kenali Berbagi Tugasnya

Waste Management – Penggelembungan pendapatan

Di penghujung milenium, Perusahaan Pengelolaan Limbah berada di puncak permainannya.

Perusahaan itu dituduh melebih-lebihkan pendapatannya sebesar $1,7 miliar. Ini baru diketahui setelah CEO baru, Maurice Meyers, dan timnya.

Mereka menemukan bahwa perusahaan Pengelolaan Limbah telah terlibat dalam beberapa pelaporan dan praktik keuangan yang curang seperti penagihan ganda, kesalahan pelaporan biaya pembuangan & penggelembungan pendapatan.

Investigasi mengungkapkan bahwa praktik ini telah berlangsung selama bertahun-tahun, dan manajemen mengetahuinya. Dean L Buntrock, pemilik, mantan CEO, dan anggota tim manajemen senior lainnya didakwa.

Waste Management Company harus menyelesaikan gugatan class action dengan pemegang sahamnya hingga $457 juta. Gugatan class action pemegang saham bukanlah akhir karena Securities and Exchange Commission juga mendenda Arthur Andersen, auditor, lebih dari $7 juta.

Bersama dengan eksekutif puncak lainnya, Buntrock dinyatakan bersalah melakukan penipuan akuntansi.

Banner 2 kledo

Apa Penyebab Utama Skandal Akuntansi?

gambar 3

Sepanjang sejarah, ada beberapa skandal akuntansi terkenal yang mengguncang dunia bisnis. Meskipun setiap skandal itu berbeda, beberapa tema dan penyebab umum dapat diidentifikasi.

Penyebab paling umum dari skandal akuntansi adalah ketika perusahaan atau individu mencoba menggelembungkan pendapatan mereka untuk memenuhi ekspektasi analis atau meningkatkan harga saham mereka.

Ini dapat dilakukan melalui beberapa metode, seperti membukukan pendapatan palsu pada laporan keuangan, menggembungkan biaya, atau terlibat dalam transaksi bolak-balik.

Penyebab umum lain dari skandal akuntansi adalah ketika perusahaan mencoba menyembunyikan situasi keuangan mereka yang sebenarnya dengan memasak pembukuan.

Ini dapat dilakukan dengan menyembunyikan pengeluaran, gagal mencatat transaksi dengan benar, melebih-lebihkan atau mengecilkan aset, atau menggunakan teknik akuntansi kreatif untuk membuat angka terlihat lebih baik daripada yang sebenarnya.

Apapun penyebabnya, skandal akuntansi dapat menimbulkan konsekuensi serius bagi perusahaan dan individu yang terlibat. Selain denda dan hukuman penjara, skandal ini dapat merusak reputasi dan nilai pemegang saham.

Baca juga: Akuntansi Persediaan: Pengertian, Jenis Valuasi, dan Manfaatnya

Cara Terbaik untuk Mencegah Skandal Akuntansi Perusahaan

Meningkatkan kontrol internal dan proses pelaporan keuangan

Sebagian besar skandal akuntansi yang menjadi berita utama dalam beberapa tahun terakhir dapat dicegah dengan pengendalian internal yang lebih baik.

Pengendalian internal adalah prosedur dan kebijakan yang dimiliki perusahaan untuk memastikan bahwa laporan keuangan akurat dan bebas dari penipuan.

Dengan meningkatkan kontrol internal, perusahaan dapat mempersulit karyawan untuk terlibat dalam aktivitas penipuan dan mempermudah mendeteksi penyimpangan.

Meningkatkan komunikasi antara manajemen dan dewan direksi

Sebagian besar skandal akuntansi perusahaan terjadi di belakang dewan direksi. 

Dewan direksi bertanggung jawab untuk mengawasi kegiatan manajemen dan memastikan bahwa mereka bertindak demi kepentingan terbaik perusahaan.

Namun, dalam banyak kasus, dewan direksi tidak diberikan informasi yang akurat dan tepat waktu tentang kondisi keuangan perusahaan. Ini dapat mempersulit untuk mengidentifikasi masalah sejak dini dan mengambil tindakan korektif.

Untuk membantu mencegah skandal akuntansi, perusahaan harus meningkatkan komunikasi antara manajemen dan dewan direksi sehingga dewan selalu mengetahui apa yang terjadi di dalam perusahaan.

Baca juga: Mau Kerja Part Time Akuntan? Pahami dulu Aturan dan Jenis Kerjanya

Terapkan kebijakan whistle blowing

Kebijakan whistle blowing adalah proses formal yang memungkinkan karyawan untuk melaporkan aktivitas penipuan atau tidak etis yang dicurigai.

Ini dapat secara efektif mencegah skandal akuntansi, karena memberi karyawan cara yang aman untuk melaporkan pelanggaran yang dilakukan oleh ekseuktif maupun staf lainnya.

Saat merancang kebijakan whistle blowing, perusahaan harus memastikan bahwa karyawan mudah memahaminya dan tidak ada dampak merugikan bagi mereka yang melaporkan aktivitas mencurigakan.

Gunakan teknologi

Meskipun teknologi tidak dapat sepenuhnya mencegah skandal akuntansi, teknologi dapat mendeteksi dan mencegah penipuan dengan lebih mudah.

Misalnya, perusahaan dapat menggunakan analitik data untuk mengidentifikasi pola penipuan atau penyalahgunaan. Mereka juga dapat menggunakan perangkat lunak untuk mengotomatiskan pelaporan keuangan dan proses kepatuhan. 

Menetapkan standar etika dan budaya kejujuran

Penipuan akuntansi dimulai dengan keserakahan dan perilaku tidak etis. Untuk membantu mencegah skandal akuntansi, perusahaan harus memastikan bahwa mereka memiliki standar etika yang kuat dan budaya mereka mendorong karyawan untuk bertindak secara etis.

Beberapa cara untuk melakukannya termasuk menetapkan kode etik, memberikan pelatihan tentang etika dan kepatuhan, dan menyiapkan hotline anonim untuk melaporkan masalah. Budaya etis berjalan jauh dalam membantu mencegah dan menggali penipuan akuntansi sebelumnya.

Baca juga: Pengertian GAAP dalam Akuntansi, 10 Prinsip Dasarnya, dan Bedanya dengan IFRS

Pemeriksaan latar belakang pada semua eksekutif

Skandal akuntansi perusahaan sering melibatkan eksekutif senior dengan akses ke informasi sensitif dan kemampuan untuk membuat keputusan yang mempengaruhi laporan keuangan.

Untuk membantu mencegah jenis skandal ini, perusahaan harus melakukan pemeriksaan latar belakang pada semua eksekutif sebelum mempekerjakan mereka.

Pemeriksaan ini harus mencakup tinjauan sejarah keuangan mereka dan setiap proses pidana atau perdata yang telah diajukan terhadap mereka. Dengan melakukan pemeriksaan latar belakang, perusahaan dapat memastikan bahwa mereka tidak mempekerjakan seseorang yang cenderung melakukan penipuan.

Komunikasi yang lebih baik dengan auditor

Praktik akuntansi yang curang seringkali hanya ditemukan setelah audit. Untuk membantu mencegah skandal akuntansi, perusahaan harus lebih memahami proses audit dan apa yang dicari oleh auditor.

Hal ini dapat dilakukan dengan berkomunikasi dengan auditor secara teratur, meninjau hasil audit, dan mengambil tindakan untuk memperbaiki kekurangan yang ada.

Perusahaan dapat membantu memastikan masalah ditemukan dan diperbaiki sebelum menjadi skandal akuntansi terkenal berikutnya dengan bekerja sama dengan auditor.

Kepatuhan terhadap hukum yang ditetapkan

Setelah banyak skandal akuntansi perusahaan di awal tahun 2000-an, pemerintah menetapkan undang-undang dan peraturan baru untuk membantu mencegah skandal di masa depan.

Perusahaan harus memastikan bahwa mereka mematuhi semua undang-undang dan peraturan yang berlaku, karena hal ini dapat membantu mencegah kecurangan akuntansi. Selain itu, perusahaan harus memiliki kebijakan yang membantu mendeteksi penipuan seperti penipuan laporan keuangan & manipulasi harga saham.

Baca juga: Mengenal Big 4 KAP, Cara Berkarir Disana, Kelebihan dan Kekurangannya

Kesimpulan

Itulah skandal akuntansi terbesar yang pernah terjadi di dunia. Berbagai skandal tersebut bisa terjadi salah satunya karena buruknya sistem pembukuan perusahaan.

Untuk itu, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang akan membantu Anda melakukan pembukuan yang sistematis dan mencegah terjadinya tindak kecurangan karena dilakukan secara otomatisasi.

Mulai dari 139 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 + one =