Akuntansi Persediaan: Pengertian, Jenis Valuasi, dan Manfaatnya

akuntansi persediaan

Akuntansi dan persediaan mungkin tampak seperti dua komponen yang terpisah namun penting dalam bisnis apa pun, dan keduanya sebenarnya saling terkait.

Akuntansi untuk persediaan dengan menghitung persediaan dalam istilah akuntansi adalah bagian spesifik dan tunggal dari kesuksesan bisnis.

Sementara manajemen persediaan melacak dan mengontrol pergerakan inventaris, sisi akuntansi berurusan dengan informasi keuangan yang terkait erat dengan pembelian dan penjualan barang jadi.

Ketika berbicara tentang akuntansi persediaan, Anda akan mempelajari semua yang perlu Anda ketahui dalam panduan akuntansi persediaan ini.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas pengertian akuntansi persediaan, beserta manfaat, jenis valuasi dan apa saja yang harus Anda catat dalam akuntansi persediaan.

Apa yang Dimaksud dengan Persediaan?

Persediaan adalah barang yang telah dibeli oleh bisnis Anda, dengan tujuan untuk dijual kembali kepada pelanggan.\ Barang-barang tersebut dapat dijual kembali tanpa perubahan, atau dapat digabungkan menjadi produk baru.

Apa saja yang bukan merupakan persediaan?

Peralatan dan perlengkapan yang Anda beli untuk menjalankan bisnis Anda, seperti peralatan kerja, kendaraan, dan alat tulis, biasanya tidak diperlakukan sebagai persediaan. Semua itu dicatat sebagai pengeluaran.

Jika Anda bergerak di bidang e-commerce, dan barang yang Anda jual dipasok langsung dari pihak ketiga ke pelanggan, maka Anda juga tidak memiliki persediaan. Anda harus memiliki sesuatu agar bisa disebut sebagai persediaan.

Baca juga: Mengenal Big 4 KAP, Cara Berkarir Disana, Kelebihan dan Kekurangannya

Apa yang Dimaksud dengan Akuntansi Persediaan?

Persediaan memiliki nilai – bahkan sebelum Anda melakukan apa pun dengannya – sehingga terdaftar sebagai aset di neraca bisnis Anda.

Namun, nilainya dapat berkurang dengan cepat jika barang tersebut sudah tua, kedaluwarsa, rusak, atau harga pasar untuk jenis produk tersebut turun. Juga membutuhkan biaya untuk menyimpannya.

Akuntansi persediaan atau inventaris membantu Anda mengetahui nilai dan biaya persediaan Anda.

Hal ini penting untuk hal-hal seperti menetapkan harga, mengasuransikan, membuat anggaran, menghitung pajak, dan menjual bisnis Anda.

Ini juga dapat membantu Anda mengidentifikasi di mana Anda menghasilkan uang paling banyak dalam bisnis Anda.

Baca juga: Mau Kerja Part Time Akuntan? Pahami dulu Aturan dan Jenis Kerjanya

akuntansi persediaan 2

Bagaimana Cara Kerja Akuntansi Persediaan?

Akuntansi persediaan melibatkan penggambaran secara akurat kesehatan keuangan bisnis yang ditentukan oleh persediaannya.

Ada banyak variabel yang harus dihitung dalam akuntansi persediaan, mulai dari pergerakan stok, fluktuasi harian dalam jumlah, persediaan yang menua dan persediaan yang tidak terpakai, dan sebagainya.

Perusahaan perlu memilih sistem akuntansi persediaan dan metode penilaian biaya tertentu dan mematuhi pedoman mereka untuk mengekstrak dan menghitung informasi keuangan yang diperlukan dari pengeluaran dan pendapatan yang berfluktuasi.

Akuntansi persediaan bekerja dengan melacak biaya persediaan dan mencatat aset persediaan serta nilai keseluruhan persediaan pada awal dan akhir periode akuntansi untuk menentukan metrik bisnis.

Ada dua sistem akuntansi persediaan sentral yang dapat dipilih oleh bisnis Anda untuk digunakan saat melacak dan mencatat keuangan persediaan yaitu:

Sistem akuntansi persediaan perpetual dan periodik

Sistem persediaan perpetual mencatat dan melacak saldo persediaan secara terus menerus. Pembaruan dilakukan secara otomatis ke sistem perpetual, melacak ketika produk masuk atau keluar dari akun persediaan.

Sebaliknya, sistem persediaan periodik melacak persediaan dengan memeriksa persediaan secara berkala dengan penghitungan fisik untuk mengukur stok dan harga pokok penjualan.

Untuk mengetahui lebih mendalam tentang perbedaan dua sistem ini, Anda dapat membacanya dalam artikel ini.

Baca juga: Tahapan dan Prosedur Audit Persediaan yang Harus Anda Ketahui

Istilah-istilah Penting dalam Akuntansi Persediaan

Ada dua istilah kunci yang perlu diketahui oleh peritel dalam hal akuntansi persediaan:

  • Harga pokok penjualan (HPP). Biaya langsung untuk memproduksi barang yang dijual oleh perusahaan.
  • Persediaan akhir atau ending inventory (EI). Nilai dari setiap persediaan yang belum terjual dan ada di tangan pada akhir periode akuntansi.

Mari kita lihat lebih dalam pada masing-masingnya…

1. Harga pokok penjualan (HPP)

Harga pokok penjualan (HPP) adalah elemen inti untuk mengukur profitabilitas dan nilai persediaan bisnis ritel.

Seperti namanya, HPP mengacu pada jumlah biaya yang dikeluarkan bisnis untuk menghasilkan produk yang dijualnya, termasuk semua yang masuk ke dalamnya – bahan, tenaga kerja, alat yang digunakan, dll.

Tetapi (yang terpenting) tanpa memperhitungkan biaya yang tidak terkait langsung dengan proses produksi – seperti biaya pengiriman, iklan, dan tenaga penjualan, dll.

Hasilnya, HPP membantu Anda menentukan jumlah laba kotor yang dihasilkan dalam satu atau beberapa penjualan.

Sebagai contoh:

Jika Anda menjual barang senilai Rp 100.000 dan HPP adalah Rp 30.000, perusahaan Anda telah mencapai laba kotor sebesar Rp 70.000. Ini adalah rumus yang sederhana, meskipun dapat menjadi lebih kompleks jika membuat produk Anda sendiri.

Semua inventaris yang terjual akan dicantumkan di bawah akun HPP di laporan laba rugi Anda pada akhir setiap tahun bisnis.

Menghitung HPP

Untuk menghitung harga pokok penjualan (HPP) untuk suatu periode akuntansi, Anda perlu

  • Tentukan biaya apa saja yang dapat dikaitkan dengan proses produksi produk spesifik Anda – seperti tenaga kerja, bahan baku, peralatan, dll.
  • Ambil biaya persediaan awal.
  • Tambahkan biaya persediaan yang baru dibeli selama periode yang bersangkutan.
  • Kurangi persediaan yang tersisa dan belum terjual pada akhir periode akuntansi.

Lebih lanjut, baca artikel cara menghitung HPP untuk pemahaman yang lebih mendalam.

Baca juga: Pengertian Laporan Persediaan Barang, Cara Membuat, dan Jenisnya

2. Persediaan akhir

Kemungkinan besar bisnis tidak akan menjual seluruh persediaannya pada akhir setiap periode akuntansi.

Artinya, setiap persediaan yang tidak terjual menjadi aset yang harus dinilai dan dimasukkan ke dalam laporan keuangan.

Ini disebut sebagai persediaan akhir atau ending inventory (EI), dan sebenarnya cukup sederhana pada pandangan pertama.

  • Ambil persediaan awal (unit yang dibawa dari akhir periode keuangan sebelumnya).
  • Tambahkan semua persediaan yang baru dibeli selama periode akuntansi.
  • Kurangi semua unit yang terjual.
  • Dan ini menyisakan angka persediaan akhir yang akan dimasukkan sebagai aset perusahaan

Namun:

Kita perlu menetapkan nilai aktual untuk angka persediaan yang belum terjual (yaitu berapa nilai aset perusahaan ini dalam bentuk uang). Dan di sinilah masalahnya menjadi jauh lebih rumit.

Ini karena:

  • Banyak pembelian stok dan bahan baku baru biasanya dilakukan selama periode akuntansi 12 bulan.
  • Setiap pembelian mungkin memiliki biaya per unit yang berbeda.
  • Penjualan juga dilakukan pada saat yang sama, mengubah persediaan menjadi uang tunai.
  • Jadi, angka biaya per unit mana yang Anda gunakan untuk menilai inventaris yang tidak terjual ketika ada begitu banyak bagian yang bergerak dalam periode akuntansi yang khas?

Di sinilah metode penilaian persediaan berperan.

Baca juga: Jurnal Penyesuaian Persediaan Barang Dagang: Komponen dan Contohnya

akuntansi persediaan 1

3 Metode Penilaian Persediaan

Ada tiga metode utama penilaian persediaan yang dapat dipilih perusahaan untuk menghitung nilai persediaan mereka.

Untuk menghitung dan mencatat nilai persediaan secara akurat setiap tahun, perusahaan harus memilih salah satu dari metode penilaian ini dan menggunakannya.

Untuk kebutuhan bisnis Anda dan untuk mematuhi badan pemungut pajak negara Anda, pada saat pajak tiba, Anda harus membuat laporan keuangan yang akurat dan tepat sesuai dengan informasi yang dikumpulkan dari metode akuntansi persediaan ini.

1. Metode FIFO

Metode FIFO, yang dikenal sebagai teknik manajemen inventaris first in, first out, melacak nilai barang saat barang tersebut masuk dan keluar dari inventaris.

Metode ini menyimpulkan bahwa stok yang pertama kali dibeli untuk persediaan juga merupakan stok yang pertama kali dijual, meskipun secara fisik tidak.

Teknik ini memberikan gambaran yang akurat tentang persediaan akhir dan nilainya kepada perusahaan.

Banyak perusahaan akan memilih untuk menggunakan metode persediaan FIFO untuk mengeluarkan stok lama mereka terlebih dahulu.

Hasilnya, perhitungan harga pokok penjualan persediaan akan mencerminkan pergerakan dan nilai barang.

Metode akuntansi persediaan ini merupakan metode yang paling sering digunakan oleh bisnis, terutama yang memiliki persediaan yang mudah rusak.

Contoh FIFO

Misalkan Mary memiliki toko peralatan dapur dan mengikuti metode akuntansi FIFO untuk biaya persediaan.

Dia perlu menetapkan biaya untuk persediaannya berdasarkan barang yang dibeli pertama kali untuk bisnis ritelnya.

Misalnya, jika Mary membeli 50 gelas susu dengan harga masing-masing Rp 12.000, dan kemudian memesan 50 gelas susu lagi tetapi kali ini, membayar masing-masing Rp 16.000, dia akan menetapkan biaya gelas susu pertama yang dijual kembali dengan harga Rp 12.000.

Setelah 50 gelas anggur terjual, 50 gelas berikutnya ditetapkan dengan nilai Rp 16.000, tidak peduli persediaan tambahan yang dibeli dalam waktu itu.

Baca juga: Persediaan Barang: Pengertian, Jenis, dan Metode

Banner 2 kledo

2. Metode LIFO

Metode LIFO atau teknik last in, first out menegaskan bahwa stok terakhir yang ditambahkan ke inventaris akan menjadi yang pertama kali dijual.

Pada akhir periode akuntansi, persediaan yang tersisa adalah barang yang paling lama dibeli.

Kerugian yang terkait dengan metode biaya ini lebih besar daripada keuntungannya.

Banyak perusahaan akan menganggap teknik manajemen persediaan ini tidak realistis, karena bisnis berusaha untuk menjual persediaan tertua mereka terlebih dahulu.

Metode penilaian persediaan LIFO biasanya tidak akurat dalam menggambarkan nilai persediaan karena menghasilkan harga yang berfluktuasi sepanjang tahun. Secara keseluruhan, banyak industri memilih untuk menggunakan FIFO daripada LIFO.

Contoh LIFO

Katakanlah Robert menjalankan sebuah toko perhiasan dan menggunakan metode biaya LIFO untuk mengelola persediaannya. Misalkan dia membeli 100 kalung perak dengan harga Rp 25.000 per kalung.

Kemudian, dia memilih untuk membeli 50 kalung perak lagi, tetapi kali ini, harganya naik menjadi Rp 30.000 per item.

Jika Robert menggunakan LIFO untuk menentukan harga pokok persediaannya, kalung pertama yang terjual akan dihargai Rp 30.000, meskipun kalung tersebut berasal dari persediaan yang telah dipesan sebelumnya.

Mengikut LIFO, 50 kalung pertama akan diberi harga pokok Rp 30.000, sedangkan 100 kalung berikutnya yang terjual akan dihargai Rp 25.000.

Catatan: LIFO adalah metode akuntansi persediaan yang hanya dapat diterima hanya di AS, mengikuti aturan GAAP.

Baca juga: Stok Barang Persediaan: Pengertian, Jenis, dan Teknik Mengelolanya

3. Metode rata-rata tertimbang

Metode rata-rata tertimbang, atau metode biaya rata-rata, menangani persediaan yang sama sekali berbeda dari metode FIFO dan LIFO.

Metode ini menentukan bahwa nilai keseluruhan persediaan didasarkan pada biaya rata-rata barang yang dibeli dan dijual dalam periode akuntansi tertentu.

Jika industri bisnis Anda berurusan dengan fluktuasi harga yang tidak menentu selama waktu tertentu, maka metode penetapan biaya ini mungkin bukan pilihan terbaik saat mengevaluasi inventaris Anda, karena perbedaan harga yang signifikan akan mempengaruhi perhitungan.

Contoh rata-rata tertimbang

Misalkan Lisa mengelola sebuah toko kecantikan dan memutuskan untuk membeli lipstik untuk dijual kepada pelanggan.

Dia memilih untuk membeli 40 lipstik di awal tahun dengan harga masing-masing Rp 10.000.

Di pertengahan tahun, dia memutuskan untuk memesan 30 lipstik lagi dengan harga Rp 15.000, dan kemudian 20 lipstik lagi dengan harga Rp 20.000 di akhir tahun. Persediaan Lisa terdiri dari 90 lipstik, dan di akhir periode, dia menjual 15 lipstik.

Dia harus menggunakan metode biaya rata-rata tertimbang untuk menentukan harga pokok unit yang terjual.

Lisa menghitung angka ini dengan mengambil total persediaan yang dibeli pada tahun tersebut, Rp 1.250.000, dan membaginya dengan jumlah total unit lipstik, 90.

Harga pokok rata-rata lipstik adalah Rp 13.890, sehingga Lisa menjual 15 lipstik dengan harga Rp 13.890, dengan total harga pokok penjualan Rp 208.350.

Bagaimana Persediaan Diklasifikasikan dalam Akuntansi?

Dalam akuntansi, persediaan diklasifikasikan sebagai aset lancar dan akan muncul di neraca bisnis. Saat mencatat item persediaan di neraca, aset lancar ini dicantumkan berdasarkan harga pembelian barang, bukan pada harga jual barang.

Saldo awal persediaan dan saldo akhir persediaan perlu dicatat di neraca setiap periode.

Baca juga: Metode Penilaian Persediaan: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, Dan Tips Memilihnya

Kesimpulan

Akuntansi persediaan yang baik merupakan bagian dari menjalankan bisnis yang profesional adalah memastikan semua undang-undang dan peraturan pemerintah dan industri yang spesifik dipatuhi.

Kegagalan untuk mematuhi akan mengakibatkan denda dan hukuman serta kemungkinan pidana.

Hal ini berarti menyimpan catatan keuangan dan persediaan yang akurat dan terkini untuk tujuan manajemen bisnis dan pengajuan pengembalian pajak.

Dengan mengikuti Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK), bisnis dapat menentukan informasi yang sesuai dengan yang dibutuhkan, seperti nomor akuntansi persediaan yang sesuai.

Banyak pemilik bisnis yang menggunakan software akuntansi untuk membantu mereka melacak dan menghitung informasi keuangan dan juga termasuk manajemen dan akuntansi persediaan.

Ribuan individu dan bisnis sudah mengelola proses pembukan dan manajemen persediaan menggunakan software akuntansi online Kledo sebagai sarana untuk menyederhanakan proses ini.

Kledo menawarkan software akutntansi online sekaligus manajemen persediaan untuk semua jenis dan skala bisnis dan memudahkan mereka melacak jumlah persedaiaan, pesanan pembelian, wawasan, penilaian, dan banyak lagi!

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

15 − twelve =