4 Tips Membuka Jasa Layanan Akuntansi di Indonesia

tips membuka jasa layanan akuntansi

Apakah Anda seorang jurusan keuangan yang baru lulus dari perguruan tinggi atau telah bekerja di firma atau departemen akuntansi selama bertahun-tahun. Dan pernahkah Anda berpikir untuk membuka bisnis layanan akuntansi sendiri?

Memang, ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan saat mencari cara memulai jasa layanan akuntansi.

Menjalankan bisnis akuntansi membutuhkan keahlian dan pengalaman yang berbeda dari bekerja sebagai karyawan. Seperti halnya bisnis lainnya, membangun praktik layanan akuntansi memerlukan banyak pekerjaan, tetapi seperti yang dicatat oleh Thomson Reuters, kantor akuntan saat ini menjadi salah satu bisnis yang paling menguntungkan.

Cara terbaik untuk memastikan keberhasilan bisnis layanan akuntansi adalah memiliki rencana yang kokoh yang mempersiapkan operasi untuk bertahan di tahun pertama yang kritis. Langkah-langkah ini dapat mengubah impian menjalankan kantor akuntan yang sukses menjadi kenyataan.

Apakah Menjalankan Jasa Layanan Akuntansi Pilihan Terbaik untuk Anda?

layanan akuntansi

Akuntan dan profesional lainnya semakin memilih untuk bekerja secara mandiri daripada sebagai karyawan. Finances Online melaporkan bahwa firma akuntan besar berjuang untuk mengisi posisi terbuka mereka karena tingkat pengangguran untuk akuntan berkisar sekitar 2%. Namun, tidak semua akuntan cocok menghabiskan karir mereka dengan bekerja untuk orang lain.

Untuk akuntan yang bermimpi memulai perusahaan mereka sendiri, Accounting Today mencantumkan aspek-aspek yang perlu dipertimbangkan sebelum mendirikan bisnis:

  • Memenuhi kebutuhan bisnis kecil dan individu Anda sendiri membutuhkan perpaduan yang tepat antara keterampilan dan pengalaman akuntansi.
  • Memulai bisnis apa pun membutuhkan dorongan dan inisiatif.
  • Kesuksesan juga bergantung pada dukungan keluarga Anda.
  • Menghasilkan pendapatan membutuhkan keterampilan pemasaran untuk menghidupkan pelanggan.
  • Cara untuk mendapatkan bayaran tertinggi adalah melalui spesialisasi akuntansi, yang membutuhkan keahlian dan pengalamannya sendiri.

Baca juga: Tahap Pengikhtisaran Akuntansi Perusahaan Jasa dan Dagang

Langkah-Langkah Memulai Jasa Layanan Akuntansi

gambar 2

Langkah 1: Memenuhi Persyaratan untuk Memulai Kantor Akuntan

Banyak aspek memulai kantor akuntan yang diputuskan oleh pendirinya, seperti nama bisnis, lokasi, dan jenis entitas (usaha perseroangan, perseroan terbatas, CV, Firma, dll). Namun, proses pembentukan bisnis membutuhkan banyak langkah lain yakni:

  • Membuat nomor EFIN yang disebut sebagai ID pajak bisnis, untuk mengidentifikasi bisnis untuk pengajuan dan pelaporan pajak.
  • Dapatkan izin pendirian usaha dan izin lainnya.
  • Buat rekening bank bisnis.
  • Mendaftar asuransi bisnis untuk melindungi aset pribadi Anda
  • Teliti semua persyaratan kepatuhan dan tenggat waktu.

Baca juga: 15 Tips Memulai Bisnis dari Nol yang Harus Dilakukan Para Pemula

Apakah Anda Perlu Menjadi CPA untuk Memulai Kantor Akuntan?

Mendapatkan lisensi certified public accountant (CPA) tidak diperlukan untuk memulai kantor akuntan, tetapi lisensi memengaruhi jenis layanan akuntansi yang dapat ditawarkan bisnis.

Thomson Reuters menunjukkan bahwa akuntan yang bukan CPA dapat memberikan hampir semua layanan yang dilakukan CPA, kecuali untuk audit, pengesahan, dan layanan jaminan lainnya.

Tentu saja, hanya firma yang didirikan atau dikelola oleh CPA yang dapat menyebut dirinya sebagai “firma CPA”.

Opsi untuk Memulai Kantor Akuntan

Kebanyakan orang membayangkan memulai bisnis seperti membangunnya dari bawah ke atas, tetapi ini mungkin bukan pilihan terbaik untuk setiap usaha akuntansi baru.

Misalnya, banyak profesional memulai proses dengan menjadi pekerja lepas yang memungkinkan Anda membuat kontak yang berharga di antara klien potensial sambil tetap mempertahankan pekerjaan rutin Anda.

Berikut adalah opsi paling populer untuk memulai kantor akuntan:

  • Mulai dari awal : Salah satu manfaat menciptakan bisnis akuntansi yang sama sekali baru adalah tidak harus berurusan dengan penetapan harga lama, teknologi, atau masalah layanan klien di masa lalu. Namun, bisnis baru ini harus menentukan strategi harga mereka dan menyusun strategi pemasaran.
  • Mulailah dengan praktik paruh waktu : Cara populer bagi akuntan untuk beralih dari karyawan menjadi pemilik adalah dengan mengambil beberapa klien sampingan saat mereka terus bekerja sebagai staf akuntan. Hal ini memungkinkan mereka untuk memahami seperti apa menjalankan praktik penuh waktu tanpa risiko memutuskan hubungan kerja dari majikan mereka saat ini.
  • Temukan mitra : Dengan mitra, perusahaan dapat menawarkan layanan yang lebih luas untuk menarik klien yang lebih luas; tetapi chemistry harus benar di antara mitra, dan semua harus berkompromi demi kesuksesan bisnis.
  • Beli praktik : Meskipun membeli praktik yang ada mungkin tampak sebagai pendekatan langsung untuk memulai bisnis akuntansi, pasar biasanya memiliki lebih banyak pembeli daripada penjual. Hal ini memberi penjual kesempatan untuk memilih pembeli dengan pengalaman luas untuk melindungi kepentingan klien bisnis yang sudah ada. Membeli praktik berarti mewarisi daftar klien dan aset lainnya, tetapi itu juga merupakan pilihan yang paling mahal.

Menulis Rencana Bisnis Anda

Dokumen paling penting untuk setiap usaha komersial baru adalah rencana bisnisnya, yang mengidentifikasi tujuan bisnis, layanan yang akan ditawarkan, dan pasar yang menjadi fokusnya. Rencana bisnis adalah sumber promosi perusahaan kepada pelanggan potensial, dan penting untuk mengamankan pembiayaan.

Ini adalah beberapa topik yang harus dimasukkan dalam rencana bisnis:

  • Tujuan spesifik bisnis berdasarkan pengalaman dan keterampilan stafnya
  • Struktur perusahaan:
  • Persyaratan dan sumber modal, termasuk perincian biaya awal dan biaya operasional bulanan
  • Strategi pemasaran dan penetapan harga berdasarkan layanan yang akan ditawarkan dan pengalaman staf
  • Kantor, peralatan, perangkat lunak, dan kepegawaian

Baca juga: Pahami Bagaimana Sejarah Akuntansi Dunia dan Indonesia

Langkah 2. Pilih Nama Bisnis

Ini terdengar seperti keputusan yang mudah dibuat, tetapi banyak yang bergantung pada pilihan nama bisnis Anda. Nama bisnis akan diasosiasikan klien dengan merek Anda, dan nama tersebut akan ada di setiap konten pemasaran dan komunikasi yang Anda hasilkan.

Beberapa pemilik bisnis memilih untuk menyertakan nama depan dan belakang dalam nama bisnisnya (misalnya, KAP Drs Ahmad Syahroni). Atau, mereka memutuskan untuk menjadi sedikit lebih kreatif dan memilih nama dagang (misalnya, Deloitte dan KPMG).

Kami sarankan supaya Anda melakukan pencarian nama perusahaan untuk memastikan tidak ada bisnis lain yang sudah menggunakan nama yang diinginkan.

Mengetahui hal ini sesegera mungkin memungkinkan Anda memikirkan kembali nama Anda sebelum menghabiskan uang untuk mendaftarkan nama dan membuat materi pemasaran Anda.

Banner 2 kledo

Langkah 3: Pilih Spesialisasi Akuntansi

Dalam bidang akuntansi yang luas ada delapan belas cabang, delapan diantaranya adalah:

  • Akuntansi keuangan mencatat dan mengelola transaksi bisnis dan memelihara riwayat transaksi.
  • Akuntansi biaya adalah bentuk akuntansi manajerial yang berhubungan dengan biaya manufaktur, terutama yang berkaitan dengan operasi.
  • Audit dapat berfungsi di dalam organisasi (internal) atau sebagai pihak ketiga (eksternal). Yang pertama mengawasi operasi akuntansi perusahaan, sedangkan yang kedua memberikan tinjauan independen terhadap sistem akuntansi organisasi.
  • Akuntansi manajerial mengumpulkan data keuangan dan membuatnya tersedia bagi manajer bisnis untuk mendukung keputusan mereka terkait penganggaran, peramalan, analisis biaya, dan hal-hal lain.
  • Sistem informasi akuntansi berfokus pada keakuratan, kelengkapan, dan efisiensi sistem akuntansi perusahaan.
  • Akuntansi pajak membantu klien merumuskan rencana pajak dan menangani persiapan dan pengarsipan pajak, memastikan bahwa pengembalian klien mematuhi semua peraturan pajak yang berlaku.
  • Akuntansi forensik melibatkan penyelidikan kasus hukum seperti penipuan, perselisihan bisnis, dan penyelesaian klaim.
  • Akuntansi fidusia mengelola urusan seseorang atau bisnis, termasuk properti, masalah real, administrasi, dan perwalian.

Langkah 4: Melakukan Pemasaran

Setelah Anda telah memilih spesialisasi, mempromosikan bisnis untuk mengembangkan basis klien Anda adalah langkah selanjutnya.

Mempromosikan Bisnis dan Menarik Klien

Selain membangun basis pelanggan Anda yang sudah ada, memulai kantor akuntan memerlukan komunikasi keterampilan Anda dengan mengembangkan jaringan profesional Anda:

  • Manfaatkan setiap kesempatan untuk menjadwalkan sesi pertemuan dengan calon klien.
  • Bergabunglah dengan asosiasi bisnis lokal, seperti Kamar Dagang, dan pertimbangkan untuk aktif dalam organisasi sipil atau profesional.
  • Berikan layanan pro bono, yang merupakan cara terbaik untuk menjalin kontak bisnis baru.
  • Beri tahu keluarga, teman, dan rekan bisnis bahwa bisnis Anda sedang mencari referensi.

Membangun Merek Bisnis Online

Semakin banyak aktivitas bisnis dan komunikasi bergerak secara online, mempromosikan layanan Anda di media sosial, situs web bisnis, dan platform online lainnya menjadi sangat penting. Ada lima elemen merek yang konsisten untuk praktik akuntansi kecil:

  • Logo bisnis adalah elemen merek yang paling dikenal dan menentukan nada pesan perusahaan kepada dunia.
  • Tagline adalah frasa singkat yang mengomunikasikan aspek atau atribut bisnis yang paling penting.
  • Mengadopsi skema warna yang konsisten yang digunakan di semua materi online dan cetakan membantu mengomunikasikan merek bisnis.
  • Berpegang pada satu jenis font untuk digunakan dalam semua korespondensi online dan cetak.
  • Citra perusahaan harus mewakili nilai perusahaan baik dalam foto, ilustrasi, dan latar belakang.

Baca juga: Contoh Proposal Usaha, Komponen, Jenis, dan Tips Membuatnya

Kesalahan yang Harus Dihindari Saat Memulai Bisnis

kesalahan bisnis akuntansi

Saat Anda memulai bisnis akuntansi, Anda mungkin bertanya-tanya tentang potensi risiko yang ada. Berikut adalah beberapa kesalahan saat memulai bisnis layanan akuntansi:

1. Terburu-buru Memilih Jenis Badan Usaha

Keputusan yang terburu-buru mungkin memiliki dampak hukum dan keuangan yang negatif pada perusahaan. Oleh karena itu, penting untuk mendapatkan bimbingan ahli dari seorang pengacara dan meneliti semua pro dan kontra.

2. Tidak Menyiapkan Dana Darurat

Bisnis akuntansi memiliki waktu aktif dan tidak aktif, sama seperti bisnis lainnya. Seperti yang Anda ketahui, industri ini sangat dinamis.

Memulai bisnis akuntansi dilakukan tanpa jaminan kesuksesan. Mungkin perlu waktu untuk membangun basis klien dan mendapatkan alur kerja yang konsisten.

Untuk meminimalkan tekanan masalah uang, siapkan dana yang cukup untuk digunakan kembali saat bisnis sedang lesu atau Anda menghadapi pengeluaran tak terduga.

Jumlah yang Anda perlukan akan bergantung pada berbagai faktor (misalnya biaya operasional yang berkelanjutan, pembayaran pinjaman, dll.).

Gunakan keahlian keuangan Anda untuk menghitung angka dan menentukan berapa banyak dana yang Anda perlukan untuk melewati masa-masa sulit.

3. Memiliki Pola Pikir Instan

Bersaing dalam bidang perusahaan akuntansi membutuhkan lebih dari sekadar keberadaan. Tingkat layanan dan keahlian Anda mungkin lebih unggul daripada orang lain di wilayah Anda, tetapi Anda perlu menemukan cara untuk mengomunikasikannya dan meningkatkan kesadaran akan nilai bisnis Anda.

Temukan peluang untuk membangun hubungan dengan pemimpin bisnis lain dan anggota komunitas. Memanfaatkan kekuatan dari promosi dari mulut ke mulut di internet juga dapat membantu membangun merek Anda.

Baca juga: Market Value Added (MVA): Pengertian, Fungsi dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Nah, itulah beberapa tips yang bisa Anda ikuti jika ingin membuka jasa layanan akuntansi. Untuk mendukung jalannya bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang dilengkapi dengan berbagai fitur yang mudah digunakan. Software ini bisa Anda gunakan darimana saja dan kapan saja Anda butuhkan. Bisa diakses lewat berbagai perangkat baik laptop, tablet, maupun smartphone Anda.

Kledo sudah digunakan lebih dari 35 ribu pengguna dan kini giliran Anda untuk mencobanya. Tertarik mencoba? Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 − 12 =