Strategi Mengubah Pengunjung Menjadi Pembeli di Bisnis Online

pengunjung menjadi pembeli

Jika Anda memulai bisnis online atau setidaknya memiliki website, Anda memerlukan strategi untuk mengubah pengunjung Anda menjadi pembeli yang membayar. Dalam dunia pemasaran, ini dikenal sebagai konversi.

Anda mengubah pengunjung Anda dari prospek laten menjadi pelanggan, dan tingkat konversi Anda adalah berapa banyak pengunjung yang Anda konversi menjadi pelanggan yang membayar.

Jadi, bagaimana Anda benar-benar meyakinkan pengguna pertama kali untuk membeli produk atau layanan? Ini tergantung pada seberapa efektif Anda dalam memelihara perjalanan pelanggan.

Intinya, pelanggan Anda perlu tahu, menyukai, dan memercayai Anda sebelum mereka membelanjakan uanga mereka. Bagaimana mereka akan mempercayai Anda sebagai toko online untuk dipilih?

Bagaimana cara membangun kepercayaan ini? Nilai unik apa yang Anda berikan kepada mereka. Menyusun ini menjadi strategi go-to-market yang efektif sangat penting untuk kesuksesan Anda.

Pada artikel kali ini kami akan memeberikan tips yang akan memudahkan Anda dalam membangun strategi mengubah pengunjung menjadi pembeli dengan efektif.

1. Ketahui Nilai dari Produk atau Layanan yang Anda Jual

mengubah pengunjung menjadi pembeli

Apa yang membuatmu berbeda? Jika Anda seperti kebanyakan pengusaha, Anda pernah mendengar tentang elevator pitch dan betapa pentingnya mereka.

Elevator pitch adalah pitch pendek yang bisa Anda lewati dalam sekali naik lift. Saat Anda menjual online, mengetahui promosi ini sama pentingnya dengan secara langsung.

Idenya di sini adalah bahwa lebih sedikit terkadang menghasilkan lebih banyak. Terlalu banyak informasi dapat menyebabkan pengunjung mengabaikan nilai penting yang Anda informasikan.

Di website atau toko online, orang tidak punya waktu untuk menggulir halaman konten dengan waktu yang lama.

Saatnya untuk benar-benar mengasah nilai jual Anda dan apa yang membuat Anda menonjol sehingga Anda dapat dengan cepat dan efektif mengomunikasikannya kepada pelanggan.

Ini adalah sesuatu yang perlu ditemukan dalam branding toko Anda, konten beranda, dan bahkan deskripsi produk untuk membuat para pengunjung website Anda menjadi pembeli.

2. Membuat Daftar Email Pengunjung Anda

“Membuat daftar email” mungkin terdengar kuno, tetapi itu masih merupakan alat yang ampuh untuk berkomunikasi secara efektif dengan pelanggan Anda.

Berkat media sosial, banyak perusahaan kecil merasa mereka tidak memerlukan daftar email. Anda sudah berkomunikasi dengan pengikut Anda di media sosial, jadi Anda tidak memerlukan cara lain, bukan? Salah!

Anda tidak memiliki pengikut media sosial Anda, dan mereka dapat berhenti mengikuti Anda kapan saja.

Daftar email adalah jalur komunikasi langsung dengan pelanggan Anda yang tertarik. Dengan mengumpulkan email di situs toko online Anda, Anda dapat memelihara pengguna ini melalui proses konversi.

Mereka mungkin tidak siap untuk melakukan pembelian saat pertama kali mengunjungi situs web Anda, tetapi mereka mungkin akan melakukannya jika Anda mengirimkan kode diskon melalui email kepada mereka dalam waktu dekat.

Baca juga: Cara Menentukan Target Pasar yang Tepat untuk Bisnis

3. Segmentasikan Daftar Email Anda

Berbicara tentang daftar email dan email marketing, pastikan Anda melakukan segmentasi.

Salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan pengguna daftar email baru adalah membuang semua alamat email ke dalam satu daftar.

Pengguna yang berbeda memiliki minat yang berbeda. Mereka mungkin berada pada tahap yang berbeda dalam perjalanan pelanggan. Selalu segmentasikan daftar Anda berdasarkan minat dan lainnya.

Semakin banyak Anda tahu tentang audiens Anda, semakin siap Anda untuk melayani mereka secara efektif.

Misalnya, dua segmen dalam dunia e-commerce adalah calon pelanggan dan mereka yang sudah melakukan pembelian. Kedua kategori ini seharusnya menerima jenis email yang berbeda, bukan begitu?

Banner 3 kledo

4. Manfaatkan Social Proof

Bukti sosial atau social proof adalah cara untuk membangun kepercayaan dengan pengguna.

Testimonial, dukungan influencer, dan bahkan ulasan adalah semua jenis bukti sosial. Bukti sosial sepadan bobotnya dengan emas dalam bisnis.

Penelitian menunjukkan 92% pelanggan membaca ulasan online sebelum membeli, dan mereka lebih cenderung mempertimbangkan ulasan yang mereka baca online daripada rekomendasi pribadi dari orang yang mereka kenal.

Anda dapat memberikan banyak pesan tentang keajaiban produk dan layanan bisnis semau Anda, tetapi kenyataannya adalah ulasan 12 kali lebih tepercaya daripada deskripsi Anda sendiri.

Pastikan bukti sosial ditampilkan di depan dan di tengah situs web Anda, terutama untuk produk terbaik Anda.

Baca juga: Strategi Pemasaran Era Digital yang Bisa Digunakan Bisnis

5. Buat Situs Web yang Lebih Baik

Jika desain website Anda kurang baik, Anda akan kehilangan pengguna bahkan sebelum mereka memasuki customer journey. Situs web Anda harus berbasis pengguna, yang berarti dibuat agar pengguna dapat bernavigasi dengan mudah.

Hindari mengisi situs web dan halaman Anda dengan terlalu banyakkonten dan desain.

Lebih sedikit biasanya lebih baik, terutama dengan bisnis online. Bergantung pada apa yang Anda gunakan untuk membangun situs web toko online Anda, Anda harus mengoptimalkan ini agar berfungsi untuk audiens Anda. Ini adalah cara terbaik agar pengunjung website Anda menjadi pembeli.

6. Bangun Blog

Blog sangat penting untuk strategi pemasaran Anda. Ini adalah bentuk lain dari komunikasi langsung dengan pelanggan Anda, dan mereka membantu Anda membangun kepercayaan.

Pelanggan Anda memiliki pertanyaan yang harus mereka jawab. Bahkan sebagai website toko online, Anda dapat mengatasi masalah pelanggan melalui blog.

Semakin banyak informasi dan nilai yang dapat Anda berikan kepada mereka (tanpa pamrih), semakin mereka akan mempercayai Anda untuk menjadi sebegai bisnis online terbaik.

Blogging secara teratur juga membuat bisnis Anda tampak aktif, ramah, dan dapat dipercaya. Ini juga merupakan tempat yang tepat untuk memamerkan produk terbaik Anda dalam tindakan.

Baca juga: 10 Metode Riset Pemasaran yang Bisa Digunakan Bisnis Anda

7. Lakukan Penetapan Harga Berbasis Nilai

Penetapan harga berdasarkan nilai adalah metode penetapan harga produk Anda sesuai dengan apa yang bersedia dibayar oleh pelanggan Anda berdasarkan nilai yang mereka harapkan akan diperoleh.

Manfaat dari strategi penetapan harga ini adalah Anda tidak bersaing dengan atau membandingkan struktur penetapan harga Anda dengan merek lain.

Ini sepenuhnya didasarkan pada struktur penetapan harga yang optimal untuk pasar Anda, yang merupakan sesuatu yang menurut pelanggan terlalu menarik untuk ditolak.

8. Menyesuaikan Pencarian Produk Anda

Pikirkan tentang bagaimana audiens Anda menelusuri produk. Apakah mereka mencari berdasarkan harga, rilis baru, atau fitur fisik seperti warna atau ukuran? Fitur pencarian yang rumit tidak menyenangkan, jadi tetaplah sederhana.

Katakanlah Anda menjual dekorasi rumah. Seorang pengunjung tertarik pada bantal dekoratif, dan Anda memiliki ratusan gaya. Daripada membanjiri pembeli, buatlah mudah untuk memfilter pilihan berdasarkan warna dan ukuran.

Beberapa opsi yang sesuai dengan kebutuhan mereka lebih baik daripada banyak yang tidak.

Baca juga: 25 Taktik Penjualan Terbaik di Tahun 2022 yang Bisa Anda Gunakan

9. Perhatikan Tingkat Pengabaian Keranjang Belanja

Ada banyak alasan mengapa seseorang meninggalkan keranjang belanja mereka. Mengetahui tingkat pengabaikan keranjang belanja adalah cara yang membantu Anda mengidentifikasi alasannya dan memungkinkan Anda melakukan sesuatu tentang hal itu.

Anda bisa menggunakan software CRM untuk menganalisis dan melacak keranjang belanja yang ditinggalkan.

Ini membantu Anda mengembangkan dan menerapkan insentif penyelesaian keranjang, membuat pelanggan menjadi pembeli dengan cara yang lebih baik

10. Aksesibilitas Melalui Obrolan Langsung

Alasan lain pelanggan mungkin pergi sebelum melakukan pembelian adalah pertanyaan yang tidak terjawab. Halaman FAQ Anda mungkin tidak memiliki informasi yang pelanggan cari dan email membutuhkan sedikit usaha, sedangkan pelanggan membutuhkan jawaban segera.

Salah satu solusinya adalah obrolan langsung atau chat. Obrolan langsung sangat bagus untuk proses mengonversi trafik pengunjung di website Anda. Namun jika dilakukan salah, itu bisa menghasilkan lebih banyak bounce rate.

Menjawab pertanyaan secara real time berarti Anda dapat berkonversi sebelum mereka mengubah pikiran mereka.

11. Meninjau Kembali Kebijakan Refund Anda

Kebijakan pengembalian atau refund bisa sama pentingnya dengan harga dan kualitas. Pelanggan ingin tahu persis apa yang diharapkan dalam hal pengembalian.

Jika Anda memiliki kebijakan pengembalian yang ketat, tanyakan pada diri Anda mengapa. Anda ingin melindungi bisnis Anda, tetapi bersikap terlalu keras dapat membuat pelanggan menjauh.

Baca juga: Market Development Strategi: Pengertian, Tips, dan Contohnya

12. Mengevaluasi Proses Checkout Anda

Anda harus meninjau proses checkout Anda secara teratur. Itu harus lancar, cepat dan efisien tidak peduli apa yang dibeli atau seberapa besar pesanannya.

13. Pastikan Pelanggan Merasa Data Mereka Aman

pengunjung menjadi pembeli

Jika Anda adalah seorang konsumen, apakah Anda memercayai informasi pribadi Anda kepada seseorang yang tidak memiliki reputasi dan bisnis dengan situs yang belum tentu aman? Tentunya ini akan sangat berisiko, dan pelanggan tidak suka mengambil risiko.

Solusinya sederhana: Tunjukkan jaminan keamanan ANda secara visual. Gambar kecil dari kartu kredit yang diterima dan jaringan keamanan menambah validitas instan.

14. Membiarkan Mereka Menjadi Guest

Terakhir, izinkan pengunjung Anda membeli tanpa membuat akun.

Membuat akun menambah waktu untuk proses checkout, di mana pelanggan mungkin memutuskan untuk pergi ke tempat lain.

Anda tidak benar-benar kehilangan apa pun dengan membiarkan pelanggan check out sebagai guest.

Anda masih memiliki semua informasi penting mereka. Opsi guest menunjukan bahwa Anda menghargai waktu mereka dan tahu mereka akan kembali lagi nanti.

Baca juga: 15 Tips Untuk Meningkatkan Branding Produk di Tahun 2022

Kesimpulan

Itulah tips yang bisa Anda lakukan untuk strategi mengubah pengunjung menjadi pembeli dengan efektif. Pastikan juga Anda mencatat semua transaksi yang terjadi di toko online atau marketplace dengan software akuntansi yang memiliki fitur terintegrasi dengan toko online seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau. Dengan menggunakan Kledo Anda tidak hanya akan mendapatkan kemudahan pembukuan namun juga proses pengelolaan toko online Anda.

Hal ini karena Kledo sudah terintegrasi dengan berbagai marketplace di Indonesia dan juga toko online yang Anda bangun. Untuk mengetahui fitur integrasi di Kledo, Anda bisa mengetahuinya lebih jauh melalui halaman ini.

Jadi tunggu apalagi? Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten − 4 =