Mengetahui Pentingnya Literasi Keuangan Bagi Para Pemilik Bisnis

literasi keuangan

Pernahkah Anda berpikir apa itu literasi keuangan? Mengapa penting bagi pengusaha? Apakah Anda memiliki keterampilan keuangan? Inilah pertanyaan-pertanyaan yang perlu dijawab dengan “ya” jika Anda ingin menjadi wirausaha yang sukses.

Kita dikelilingi oleh orang-orang yang melakukan berbagai jenis pekerjaan untuk mencari nafkah. Orang-orang melakukan pekerjaan, menjalankan bisnis yang berbeda, memberikan layanan yang berbeda.

Kami ingin mengajukan pertanyaan kepada Anda;
Apa pendapat Anda tentang pengusaha yang menjalankan bisnis yang sama atau berbeda satu sama lain? Bukan berdasarkan apa yang mereka tawarkan tetapi bagaimana mereka menawarkan.

Kami melihat mereka secara berbeda berdasarkan pengetahuan mereka tentang keuangan. Ya, Anda dapat berargumen bahwa wirausahawan dapat memiliki banyak perbedaan di antara mereka. Anda benar.

Namun, terlepas dari perbedaan lain yang mereka miliki atau tidak, mereka dapat dibedakan apakah mereka memiliki literasi keuangan atau tidak.

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu literasi keuangan dan mengapa penting bagi Anda seorang pemilik bisnis untuk menguasainya.

Apa itu Literasi Keuangan?

literasi keuangan

Literasi keuangan adalah ketersediaan ketajaman atau pengetahuan tentang keuangan bisnis. Keterampilan keuangan pengusaha memungkinkan mereka untuk membuat keputusan tentang informasi keuangan yang tersedia.

Ini memberikan dukungan yang kuat untuk keputusan mereka tentang bisnis. Literasi keuangan adalah paket keterampilan yang memungkinkan pengusaha mengelola bisnis dengan mata yang terampil.

Jika Anda berpikir untuk memulai bisnis atau sedang dalam proses memulai bisnis pertama Anda, kemungkinan besar Anda pernah mendengarnya. “Pentingnya literasi keuangan”, banyak ungkapan itu dilontarkan, namun jarang dijelaskan dengan baik.

Literasi keuangan dalam bisnis berisi pengetahuan tentang istilah keuangan dasar seperti investasi, modal, risiko, pinjaman, asuransi, dan segala sesuatu di antaranya. Pemahaman tentang manajemen ekonomi juga diperlukan.

Tetapi pentingnya literasi keuangan tidak datang dari dasar-dasar sederhana itu. Tentu saja, ada lebih dari hal-hal yang dapat Anda cari di Google dalam waktu kurang dari sepuluh menit, bukan?

Ya, bisnis apa pun bergantung pada keuangan untuk beroperasi. Pengetahuan tentang keuangan sangat penting, dengan demikian, untuk operasinya.

Jika Anda akan menjalankan bisnis, kemungkinan akan menghadapi lebih banyak hambatan jika Anda tidak memiliki pengetahuan keuangan untuk menjalankan bisnis.

Ada rekening yang harus disimpan dan gaji yang harus dikeluarkan. Ada ekspansi dan lay-off, dua sisi mata uang yang sama. Ada investasi yang harus dilakukan.

Tak satu pun dari ini dapat dicapai dengan tingkat keberhasilan yang dapat diterima tanpa terlebih dahulu memiliki pegangan yang kuat pada keuangan.

Literasi keuangan penting karena melek finansial berarti Anda memiliki keterampilan untuk menangani situasi rumit yang mungkin menghadang Anda sebagai pemilik bisnis di mana pun terkait keuangan.

Baca juga: Apa Itu Conversion Rate? Bagaimana Cara Mengitung dan Meningkatkannya?

Mengapa Literasi Keuangan Penting Bagi Pemilik Bisnis?

Pada tahun 2019 CB Insights melakukan survei tentang 20 alasan teratas mengapa startup gagal, mereka keluar dengan 29 persen mengatakan kehabisan uang adalah alasan utama kegagalan mereka.

Selanjutnya 18 persen memiliki masalah harga dan biaya. Itu membuat 47% orang yang gagal menilai aspek keuangan startup mereka dan gagal.

Kita dapat dengan mudah meninjau pengusaha yang harus menutup usahanya dengan tidak mengikuti bisnis dengan cara yang benar. Keputusan mereka mungkin impulsif dan tidak rasional dengan cara apa pun yang menyebabkan jatuhnya startup.

Sebagai seorang pengusaha, tidak hanya bisnis Anda yang dipertaruhkan tetapi juga mata pencaharian orang-orang yang dipekerjakan oleh bisnis tersebut juga bergantung pada proses bisnis Anda.

Satu-satunya tujuan dari setiap startup adalah untuk mendapatkan pangsa pasar yang baik plus tetap untung dengan pertumbuhan konstan. Seorang pengusaha yang terampil secara finansial lebih mungkin untuk membuat keputusan yang bijaksana dan didukung oleh prinsip-prinsip keuangan.

Probabilitas keberhasilan lebih besar daripada yang lain jika Anda mengetahui literasi keuangan.

Kami tahu beberapa dari Anda mungkin berkata, ada jutaan pengusaha yang menjalankan bisnis mereka tanpa keterampilan semacam ini, menurut saya pengecualian selalu ada.

Selanjutnya, kita harus menganalisis apakah mereka telah mencapai apa yang mereka miliki jika mereka telah menerapkan alat literasi keuangan dalam bisnis mereka, itu adalah perdebatan panjang.

“Jangan pernah menghabiskan uang Anda sebelum Anda memilikinya.”
– Thomas Jefferson, presiden ketiga Amerika Serikat

Kita telah melihat di sekitar kita bahwa orang-orang tidak memperhatikan pengelolaan keuangan mereka dalam kehidupan sehari-hari mereka yang pada akhirnya menimbulkan masalah bagi mereka.

  • Orang-orang di sekitar kita yang tidak dapat melakukan pembayaran kartu kredit mereka.
  • Orang-orang di sekitar kita yang tidak dapat memiliki tabungan yang cukup dari penghasilan mereka.
  • Orang-orang di sekitar kita yang tidak dapat melayani tabungan untuk menjalani bagian kehidupan mereka selanjutnya dengan nyaman
  • Orang-orang di sekitar kita tidak mampu membayar biaya pendidikan atau tagihan kesehatan.

Semua adalah contoh yang baik dari manajemen keuangan yang buruk, orang tidak memiliki literasi keuangan tidak akan mengalirkan keuangan mereka dengan cara yang lebih baik untuk mendapatkan hasil yang baik.

Baca juga: Customer Engagement: Pengertian, Manfaat, Strategi dan Cara Meningkatkannya

Apa Manfaat Literasi Keuangan Pada Bisnis?

Seorang wirausahawan yang menjalankan bisnis harus memperhatikan kesehatannya, lalu mereka juga harus mengetahui tanggal kedaluwarsa pada obat atau suplemen yang ia gunakan. Jika seseorang tidak tahu cara membaca tanggal kedaluwarsa obat, dia pasti akan mendapat masalah.

Sama halnya dengan literasi keuangan untuk bisnis jika seorang pengusaha tidak mengetahui kondisi keuangan bisnisnya, dia akan menghadapi masalah cepat atau lambat.

Berikut adalah beberapa manfaat yang akan Anda dapatkan jika Anda memahami literasi keuangan:

1. Ini memungkinkan Anda membuat anggaran yang tepat

Forecasting tentang bisnis adalah sesuatu yang perlu ditangani tepat waktu, dam tidak dapat dilakukan tanpa penganggaran. Seorang pengusaha yang melek finansial akan mengawasi anggarannya sepanjang tahun untuk mencapai target yang telah ditetapkan apakah ini laba, pendapatan, atau pengeluaran.

Bayangkan jika Anda adalah pemasok untuk produk ramadhan tetapi Anda tidak memiliki persediaan sebelum awal puasa, apa yang akan Anda lakukan? Anda telah melewatkan kesempatan.

Namun, jika Anda telah menyiapkan anggaran yang tepat di awal tahun, akan mudah bagi Anda untuk membangun tingkat inventaris sesuai dengan anggaran karena kinerja tahun sebelumnya.

Anggaran memungkinkan Anda untuk terus memeriksa bisnis Anda dan tidak akan membiarkan hal-hal berlalu begitu saja.

Kami telah melihat banyak pengusaha masuk jauh ke dalam piutang atau hutang tanpa menyadari atau tidak dapat mengelola pengeluaran mereka dengan baik yang mengakibatkan kerugian.

“Kita harus berkonsultasi dengan cara kita daripada keinginan kita.”
George Washington

2. Ini memungkinkan manajemen kredit yang lebih baik

Sebagian besar kerajaan bisnis atau bahkan negara-negara di dunia terlilit hutang. Kami tidak mengatakan utang itu sendiri adalah sesuatu yang perlu dikhawatirkan tetapi bagaimana mengelola utang itu.

Itu tidak bisa dilakukan tanpa memiliki literasi keuangan bagi para pengusaha.

Anda perlu mengelola hutang Anda dengan menggunakannya untuk tujuan yang sama seperti Anda mencari hutang tersebut.

  • Hutang modal kerja: Ini adalah pinjaman yang diperoleh bisnis untuk menjalankan modal kerja bisnis atau untuk menjembatani kesenjangan piutang.
  • Pinjaman modal: Ini digunakan untuk menambah modal usaha Anda dalam bentuk penambahan mesin dll.
  • Pinjaman Kendaraan: Pinjaman ini terutama digunakan untuk menyediakan kendaraan bermotor kepada karyawan bisnis Anda atau kadang-kadang untuk tujuan komersial juga.
  • Kartu kredit: Kartu kredit adalah jenis pinjaman biaya sekarang-bayar nanti. Hal ini sangat umum di masyarakat, namun masih pinjaman yang membutuhkan pengelolaan keuangan.
  • Pinjaman hipotek: Pinjaman ini biasanya diminta untuk memperoleh bangunan untuk penggunaan pribadi atau kadang-kadang untuk tujuan komersial.

Ini adalah tugas utama pengusaha jika dia ingin berhasil menggunakan hutang ini untuk tujuan tertentu yang telah disetujui.

Karena ada kebutuhan tertentu untuk mereka dan itu akan menambah nilai bisnis.

Tapi, seorang pengusaha yang tidak memiliki literasi keuangan yang memadai dapat merusak semua ini dengan melakukan beberapa perjalanan internasional, menginap di hotel, berjemur di pantai, dan pada akhirnya bangkrut.

“Seseorang mendisiplinkan keuangannya atau keuangannya mendisiplinkannya.” Orrin Woodward

Baca juga: After Sales Service: Pengertian, Manfaat, dan Tips yang Bisa Anda Gunakan

3. Ini memungkinkan pengambilan keputusan berdasarkan analisis

Seorang wirausahawan yang ahli dalam literasi keuangan, yang dapat membaca laporan laba rugi, neraca, arus kas, dan rasio keuangan dengan benar akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk membuat analisis yang tepat terhadap kondisi bisnis daripada sebaliknya.

Pengambilan keputusan akan didasarkan pada pengetahuan bisnis yang tepat, itu akan didasarkan pada pijakan yang tepat untuk meningkatkan posisi bisnis.

4. Membantu bisnis berkembang

literasi keuangan

Tidak ada yang berharap untuk mencapai kesuksesan dalam jangka panjang jika Anda tidak menjalankan bisnis dengan menerapkan alat keuangan.

Anda dapat memperoleh kemenangan kecil tetapi dalam jangka panjang, akan sulit untuk mempertahankan kemenangan singkat.

Startup sering menghadapi kesulitan setelah tidak dikelola secara profesional, menghadapi masalah seperti likuiditas, dan akhirnya gagal dan tidak ada lagi.

Namun, startup yang memiliki sistem akuntansi profesional lebih mungkin bertahan dan menghadapi kesulitan karena model bisnis mereka yang dipikirkan dengan matang.

5. Ini memberi Anda kontrol

Apakah benar Anda dapat mengontrol bisnis Anda tanpa memiliki pengetahuan keuangan bahkan Anda akan melakukannya dengan baik? Tidak.

Literasi keuangan memungkinkan Anda untuk mengawasi bisnis Anda dengan meninjau laporan keuangan ke mana arah bisnis Anda.

Ini memberi Anda cukup waktu sebelum terlambat untuk menemukan solusi. Sulit bagi karyawan untuk merusak bisnis Anda secara internal setelah Anda pandai keuangan.

6. Meningkatkan skalabilitas bisnis

Semua pengusaha membutuhkan pembiayaan yang memadai untuk memulai dan selanjutnya mengembangkan bisnis mereka. Akses ke pinjaman atau jalur kredit merupakan faktor kunci dalam proses ekspansi untuk usaha kecil.

Ketika saatnya tiba untuk berbicara dengan perusahaan ekuitas swasta, bank atau investor – yang semuanya berpotensi menjadi pemangku kepentingan dalam bisnis yang sedang berkembang – kemampuan untuk berbicara (secara finansial) tidak diragukan lagi akan terbukti sangat berharga.

Memahami dasar-dasar alat keuangan yang memungkinkan bisnis beroperasi dengan sukses membantu pengusaha tidak hanya dengan merumuskan strategi keseluruhan mereka dan menyeimbangkan investasi jangka panjang dengan keputusan anggaran triwulanan, tetapi juga dengan tetap mengetahui detail seluk beluk seperti pelanggan yang belum dibayar atau pemasok yang telah ditagih terlalu banya

Setiap tahun, ribuan pengusaha mendirikan usaha kecil. Tantangan nyata yang dihadapi para pengusaha ini adalah untuk selanjutnya mendapatkan skalabilitas.

Semua usaha kecil perlu tumbuh secara menguntungkan agar berhasil. Kemampuan untuk menskalakan bisnis dengan cara yang menguntungkan dan berkelanjutan membutuhkan literasi keuangan.

Baca juga: Akun T Dalam Akuntansi: Pengertian, Cara Membuat dan Contohnya

Cara Meningkatkan Literasi Keuangan

Cara termudah untuk meningkatkan literasi keuangan adalah dengan mulai membangun perpustakaan bisnis Anda.

Tinjau dan teliti buku bisnis terlaris yang tersedia di Amazon dan penjual buku lainnya. Berlangganan koran dan majalah keuangan. Dengarkan podcast bisnis dan berlangganan buletin dan blog keuangan.

Ikuti kursus mahal jika memang harus, tetapi literasi keuangan usaha kecil dapat dicapai sendiri hanya dengan beberapa langkah sederhana yang masuk akal dengan cara:

1. Lakukan komparasi sebelum meminjam

Jika Anda perlu meminjam, jangan langsung mencari pemberi pinjaman pertama yang bersedia memberi pinjaman kepada Anda, betapapun menggodanya.

Bandingkan persyaratan, bunga, dan biaya dari beberapa pemberi pinjaman. Jangan berasumsi bahwa Anda tidak akan memenuhi syarat untuk mendapatkan keputusan terbaik; Anda tidak akan pernah tahu kecuali Anda meminjam.

2. Pahami pengeluaran Anda sebelum meminjam

Sebelum mengajukan pinjaman, luangkan waktu untuk benar-benar memahami pengeluaran bulanan Anda dan lakukan pemotongan sedapat mungkin – Anda mungkin mengetahui bahwa Anda tidak memerlukan pinjaman atau bahwa Anda perlu meminjam lebih sedikit dari yang Anda harapkan!

3. Pahami hutang Anda

Utang tidak harus menjadi hal yang buruk, jika Anda memahaminya, kendalikan dan gunakan untuk alasan yang benar.

Apakah Anda masih membayar tagihan kartu kredit untuk hal-hal yang Anda bahkan tidak ingat pernah menggunakannya? Pahami detail setiap tagihan.

Untuk apa? Berapa banyak tagihan kartu kredit Anda yang merupakan bunga, dan berapa banyak yang digunakan untuk melunasi pokok? Sedikit pengetahuan akan membantu mengurangi hutang.

Baca juga: AIDA Adalah Hal Penting Dalam Pemasaran. Berikut Pengertian Lengkapnya

4. Lakukan penganggaran

Penganggaran adalah langkah pertama menuju literasi keuangan yang lebih baik. Tidak harus sulit; itu bisa menjadi sesuatu yang sederhana seperti spreadsheet.

Pada akhir setiap bulan, bandingkan pengeluaran Anda yang sebenarnya dengan anggaran usaha kecil tertulis Anda.

Kemungkinannya adalah, tidak semuanya sejalan dengan catatan Anda, tetapi jangan menyalahkan diri sendiri. Cukup pahami ke mana perginya uang Anda, dan buat penyesuaian seiring berjalannya waktu.

5. Pahami peringkat kredit Anda

Bagi sebagian besar pemilik usaha kecil, pinjaman bisnis dan kredit didasarkan pada peringkat kredit pribadi mereka.

Literasi keuangan berarti memahami diri sendiri, dan itu juga berarti memahami apa yang orang lain ketahui tentang Anda.

Cukup dengan memahami arus kas – bagaimana uang masuk dan keluar dari bisnis Anda – akan sangat membantu literasi keuangan, dan sebagian besar, ini hanyalah masalah pelacakan.

Untuk proses ini Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk memantau arus kas Anda secara lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang cocok untuk semua jenis dan skala bisnis di Indonesia. Dengan menggunakan Kledo Anda bisa memantau proses pembukuan dan kesehatan keuangan bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Anda juga dapat menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Fitur laporan keuangan di Kledo dapat membantu Anda mendapatkan ikhtisar tentang apa yang akan terjadi, bulan apa yang lebih mungkin menghasilkan lebih banyak pendapatan, dan seperti apa bulan “rata-rata” – yaitu, jika Anda memiliki bulan “rata-rata” penjualan lewat grafis yang mudah di mengerti.

Banyak usaha kecil, terutama yang tahap awal, dapat mengalami perubahan pendapatan dan pengeluaran yang dramatis dari bulan ke bulan, sehingga sulit untuk menentukan di mana Anda berada.

Jangan putus asa – bagian dari literasi keuangan adalah merasa nyaman dengan kekacauan realitas bisnis kecil yang tak terhindarkan, dan merespons dengan tepat keadaan yang tidak terduga.

Kesimpulan

Apa pun peran Anda, literasi keuangan dan melek finansial dapat membantu Anda sukses dalam bisnis. Pada saat permintaan akan literasi keuangan tinggi dan diperkirakan akan meningkat, belajar tentang keuangan dapat memungkinkan Anda membuat keputusan yang lebih baik, bernegosiasi dengan lebih efektif, dan berdampak positif pada organisasi Anda.

Disisi lain, untuk proses pengelolaan keuangan dan mendapatkan informasi keuangan yang lebih baik pada bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 2 =