10 Metode Riset Pemasaran yang Bisa Digunakan Bisnis Anda

metode riset pemasaran

Dalam bisnis, informasi dapat berfungsi sebagai dasar untuk strategi dan model yang sukses. Memiliki metode riset pemasaran yang ekstensif dan akurat memungkinkan Anda untuk lebih memahami audiens target Anda, mengisi celah apa pun di pasar Anda, belajar dari pesaing Anda, dan mengalokasikan sumber daya Anda dengan cara yang paling menguntungkan.

Ada berbagai metode riset pemasaran yang dapat membantu Anda mengumpulkan informasi yang Anda butuhkan untuk memberi Anda keuntungan di pasar.

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan mengapa perusahaan melakukan riset pemasaran, melihat kategori utama riset pemasaran, dan menjelaskan 10 metode riset pemasaran.

Mengapa Perusahaan Melakukan Riset Pemasaran?

metode riset pemasaran

Riset pemasaran memungkinkan pemahaman yang lebih dalam dan lebih lengkap tentang nilai-nilai konsumen. Informasi ini dapat berguna ketika mengembangkan produk dan membuat strategi pemasaran.

Misalnya, jika riset pemasaran menunjukkan bahwa sumber bahan baku memengaruhi kebiasaan pembelian orang berusia 20 hingga 30 tahun, perusahaan dapat memperkuat upaya mereka untuk mendapatkan bahan mereka dari sumber perdagangan yang adil dan berkelanjutan untuk menarik konsumen yang lebih muda.

Riset pemasaran juga dapat mengungkapkan pendapat konsumen tentang perusahaan dan produk. Mengetahui di mana posisi perusahaan dalam hubungannya dengan orang lain dalam forum opini publik, dengan menilai faktor-faktor yang berkontribusi pada kesuksesan perusahaan dan menentukan bagaimana memasukkan strategi yang sukses ke dalam modelnya sendiri.

Apa Kategori Utama Riset Pemasaran?

Dua kategori utama riset pemsaran adalah riset primer dan riset sekunder. Setiap metode riset pemasaran termasuk dalam salah satu kategori tersebut.

Baik riset pemasaran primer maupun sekunder memenuhi tujuan yang sama, tetapi keduanya berbeda dalam cara mengumpulkan informasi. Perbedaannya adalah:

Riset primer

Riset pemasaran primer adalah riset orisinal yang dilakukan oleh Anda atau entitas yang Anda pekerjakan.

Ini melibatkan pengumpulan informasi langsung dari konsumen untuk melayani kebutuhan saat ini.

Riset pemasaran primer memiliki keuntungan menjadi lebih spesifik dan lebih baru, karena perusahaan melakukan riset utama untuk memenuhi kebutuhan yang muncul.

Ini biasanya memerlukan mengajukan berbagai pertanyaan kepada orang-orang dan merekam tanggapan mereka. Ini melibatkan perencanaan yang luas, sumber daya dan analisis untuk mengatur, melaksanakan dan menggunakan riset pemasaran primer.

Baca juga: Riset Pemasaran: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Riset Pasar

Riset sekunder

Riset pemasaran sekunder adalah riset yang telah diselesaikan oleh perusahaan atau entitas lain dan tersedia untuk Anda.

Penelitian sekunder sering muncul di jurnal atau sumber online yang dapat diakses publik.

Itu bergantung pada pertanyaan yang telah dibuat orang lain, yang akan Anda terapkan pada parameter penelitian Anda sendiri, sehingga mungkin tidak memenuhi kebutuhan penelitian Anda dengan sempurna.

Namun, ini berguna jika Anda memiliki sumber daya yang terbatas untuk melakukan riset pemasaran Anda sendiri.

10 Metode Riset Pemasaran yang Bisa Anda Gunakan dalam Bisnis

metode riset pemasaran

Ada beberapa metode penelitian khusus yang dapat Anda gunakan untuk mengumpulkan data pasar. Ini termasuk:

1. Survei

Dengan survei, perusahaan menjangkau peserta untuk menjawab pertanyaan. Mereka dapat melakukan survei melalui berbagai cara, antara lain:

  • Telepon: Perwakilan perusahaan melakukan panggilan dingin untuk meminta orang-orang menanggapi serangkaian pertanyaan tertulis.
  • Surat: Perusahaan mengirimkan pertanyaan dalam format tertulis ke alamat surat orang.
  • Online: Perusahaan menjangkau peserta melalui email atau dengan tautan ke formulir online yang dapat mereka isi.
  • In-person: Perusahaan berbicara dengan orang-orang yang mereka temui di area dengan lalu lintas tinggi. Survei langsung memungkinkan peserta untuk mencicipi produk atau layanan.

Survei dapat menjadi cara yang hemat biaya untuk mengumpulkan sejumlah besar data untuk analisis.

Survei tertulis juga dapat memberikan keuntungan untuk mendorong tanggapan yang jujur ​​karena memungkinkan peserta merasa seolah-olah mereka mengungkapkan pendapat mereka secara pribadi.

Dalam penelitian survei. pertanyaan survei diberikan kepada responden. Pertanyaan bisa tertutup atau terbuka. Sejauh pertanyaan tertutup ada banyak jenis:

  • Dikotomis (dua pilihan, seperti ‘ya’ atau ‘tidak’)
  • Pilihan ganda
  • Kotak centang
  • Skala penilaian
  • Skala likert (versi umum adalah lima pilihan antara ‘sangat setuju’ dan ‘sangat tidak setuju’)
  • Matriks (opsi disajikan pada kisi)
  • Demografis (menanyakan informasi seperti jenis kelamin, usia, atau pekerjaan)

2. Fokus group

Focus group adalah sekelompok orang yang mengambil bagian dalam diskusi yang dimoderatori. Untuk melakukan kelompok fokus, perusahaan mengumpulkan individu yang mewakili demografi konsumen, mengajukan pertanyaan, dan mencatat tanggapan.

Karena peserta mewakili kelompok orang yang lebih besar, tanggapan mereka dapat memberikan wawasan tentang apa yang diinginkan konsumen dalam perusahaan atau produk. Focus group memberikan keuntungan dibandingkan survei karena memungkinkan interaksi yang lebih lama dengan peserta.

Perusahaan dapat menggunakan focus group ketika mereka mengembangkan produk atau layanan baru dan ingin mengajukan pertanyaan yang sulit untuk ditanyakan atau dijawab dalam bentuk tertulis.

Misalnya, dengan produk baru, perusahaan mungkin meminta peserta memulai sesi dengan menggunakan produk dan kemudian mengajukan pertanyaan tentang produk tersebut kepada mereka.

Lingkungan focus group memungkinkan peserta untuk mendapatkan pengalaman dengan produk, membantu memastikan bahwa mereka mendasarkan tanggapan mereka pada pengetahuan langsung.

Baca juga: Riset Pasar: Pengertian, Tujuan dan Langkah Melakukannya

3. Wawancara kualitatif

Wawancara kualitatif menggabungkan unsur-unsur kelompok fokus dan survei satu-satu. Ini melibatkan berbicara dengan satu peserta pada satu waktu dan merekam tanggapan mereka.

Pertanyaannya seringkali terbuka dan peneliti mendorong orang yang diwawancarai untuk memberikan jawaban yang mendalam.

Para peneliti dapat mengajukan pertanyaan lanjutan dan terkadang membiarkan orang yang diwawancarai untuk mengajukan pertanyaan mereka sendiri.

Wawancara kualitatif membutuhkan lebih banyak waktu dan sumber daya lain untuk dilaksanakan, tetapi wawancara tersebut sering kali menghasilkan wawasan mendalam tentang nilai dan prioritas konsumen.

4. Social media listening

Pengguna media sosial sering menawarkan pendapat tentang berbagai topik, termasuk perusahaan dan produk mereka. Dengan melakukan social media listening, peneliti dapat mencari topik diskusi dan menganalisis apa yang dikatakan konsumen.

Misalnya, sebuah perusahaan mungkin mencari penyebutan produk andalan mereka dan melihat pendapat orang-orang yang telah membelinya di media sosial.

Dengan cara ini, mereka dapat mengumpulkan data tentang kekuatan, kelemahan, dan area potensial untuk perbaikan yang dirasakan. Karena pendapat tidak diminta, data cenderung mewakili pandangan yang jujur ​​dan faktual.

Baca juga: Strategi Pemasaran Produk Ke Luar Negeri dan Prinsip yang Harus Anda Tahu

5. Observasi

Dalam riset pemasaran, observasi mengacu pada tindakan mempelajari bagaimana konsumen benar-benar berperilaku ketika mereka berbelanja.

Seringkali, ini melibatkan pembuatan film pembeli di lingkungan pasar, seperti toko, dan menganalisis kebiasaan atau pola belanja mereka.

Jika mereka tidak menyadari pengamatan, metode ini dapat menunjukkan diri alami mereka, berlawanan dengan cara mereka berpikir tentang diri mereka sendiri.

Misalnya, observasi dapat menunjukkan kepada peneliti rangsangan apa di toko yang mungkin memengaruhi pembelian pembeli, produk apa yang paling menarik pembeli, dan bagaimana pengemasan atau tampilan memengaruhi keputusan.

Banner 2 kledo

6. Uji coba lapangan

Dalam uji coba lapangan, sebuah perusahaan mengizinkan pengguna untuk menggunakan produk dalam kondisi normal dan kemudian mengumpulkan data yang diberikan oleh para peserta.

Misalnya, sebuah perusahaan yang mengembangkan jenis pemanggang roti baru mungkin merekrut individu untuk menggunakan pemanggang roti untuk jangka waktu tertentu.

Para peserta akan merekam dan mengirimkan kesan mereka, yang akan dianalisis oleh perusahaan untuk meningkatkan produk.

Sebagai alternatif, perusahaan mungkin menempatkan produk baru di toko untuk melihat bagaimana pembeli meresponsnya.

Tujuan dari percobaan mungkin untuk menganalisis reaksi pembeli terhadap iklan, untuk menentukan sejauh mana daya tarik produk untuk pembeli biasa atau untuk menawarkan contoh penggunaan produk sebelum mengumpulkan pendapat.

Eksperimen lapangan dilakukan di lingkungan peserta. Mereka bergantung pada variabel independen dan variabel dependen – peneliti mengontrol variabel independen untuk menguji dampaknya terhadap variabel dependen. Kuncinya di sini adalah mencoba dan menetapkan apakah ada kausalitas yang terjadi.

Misalnya, ambil contoh eksperimen Hofling yang menguji kepatuhan, yang dilakukan di lingkungan rumah sakit.

Maksudnya adalah untuk menguji apakah perawat mengikuti figur otoritas (dokter) jika aturan figur otoritas melanggar standar ini. Variabel terikat adalah perawat, variabel independen adalah dokter palsu yang memanggil dan memerintahkan perawat untuk memberikan pengobatan.

Menurut Simply Psychology, ada kekuatan dan keterbatasan utama untuk metode ini. Ada penilaian berbunyi:

  • Kekuatan: Perilaku dalam eksperimen lapangan lebih cenderung mencerminkan kehidupan nyata karena proses alaminya, yaitu validitas ekologis yang lebih tinggi daripada eksperimen laboratorium.
  • Kekurangan: Ada kemungkinan kecil karakteristik permintaan mempengaruhi hasil, karena peserta mungkin tidak tahu bahwa mereka sedang dipelajari. Hal ini terjadi ketika penelitian dilakukan secara terselubung.
  • Keterbatasan: Ada sedikit kontrol atas variabel asing yang mungkin membiaskan hasil. Hal ini membuat sulit bagi peneliti lain untuk mereplikasi penelitian dengan cara yang persis sama.

Ada juga implikasi etis yang besar untuk eksperimen semacam ini, dan eksperimen secara umum (terutama jika orang tidak menyadari keterlibatan mereka).

Jangan anggap enteng ini dan pastikan untuk membaca semua pedoman yang berlaku di wilayah tempat Anda tinggal.

Baca juga: Outbound Marketing: Pengertian dan Perbedaannya dengan Inbound Marketing

7. Analisis kompetitif

Analisis kompetitif adalah metode riset pemasaran sekunder di mana perusahaan mengumpulkan dan menganalisis informasi tentang pesaing di pasar mereka.

Ini melibatkan mengidentifikasi semua pesaing utama dan sekunder untuk bisnis Anda dan menentukan penawaran, keuntungan, strategi pemasaran, dan lainnya.

Informasi ini dapat memberi Anda gambaran tentang kekuatan dan kelemahan pesaing Anda dan posisi Anda relatif terhadap mereka.

Ini juga dapat memberikan wawasan tentang model bisnis yang sukses dan preferensi konsumen, memungkinkan Anda untuk menerapkan strategi yang lebih mungkin menguntungkan.

Dari perspektif pemasaran: konten yang dihasilkan, struktur SEO, liputan PR, dan kehadiran dan keterlibatan media sosial. Bisa juga dari perspektif produk: jenis penawaran, struktur harga. Analisis SWOT adalah kuncinya, menilai kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman.

8. Public domain data

Data publik adalah metode riset pemasaran sekunder yang melibatkan pencarian dan analisis data terkait pasar yang tersedia untuk publik.

Seringkali, penelitian ini tersedia secara gratis di internet atau di perpustakaan. Sumber informasi ini mungkin pusat penelitian, jajak pendapat atau database pemerintah.

Seringkali, perusahaan melengkapi riset pemasaran utama mereka dengan data publik untuk mengkonfirmasi informasi atau mengukurnya terhadap data lain.

9. Purchased data

Perusahaan yang kekurangan waktu atau sumber daya untuk melakukan riset pasar mereka sendiri dapat membeli data riset dari berbagai sumber.

Ada beberapa perusahaan riset pasar yang menjual langganan untuk mengakses database riset mereka. Langganan tahunan bisa mencapai $8.000, yang memberi Anda riset pasar yang mencakup berbagai industri dan negara.

Opsi ini mungkin berguna bagi perusahaan kecil atau menengah yang tidak mampu berinvestasi dalam riset pasar primer.

10. Analisis data penjualan

Menganalisis data penjualan dapat menjadi metode riset pasar sekunder yang berguna yang digunakan bersama dengan metode lain, seperti analisis persaingan, untuk menunjukkan hubungan antara strategi bisnis dan penjualan.

Ini juga dapat memberikan wawasan tentang kebiasaan membeli konsumen di pasar Anda dan membantu Anda melihat tren konsumen.

Baca juga: 10 Strategi Penjualan dan Cara Melakukan Perencanaan Strategi Penjualan

Kesimpulan

Itulah 10 jenis metode pemasaran yang mungkin bisa Anda terapkan dalam bisnis Anda. Tidak semua metode riset pemasaran cocok untuk situasi atau bisnis Anda.

Setelah Anda melihat daftar dan melihat beberapa yang sesuai dengan bisnis Anda, luangkan lebih banyak waktu untuk meneliti setiap opsi.

Pastikan Anda mempertimbangkan apa yang ingin Anda capai, data apa yang Anda perlukan, pro dan kontra dari setiap metode, biaya untuk melakukan penelitian, dan biaya untuk menganalisis hasil. Lakukan dengan benar, dan itu akan sepadan dengan semua usaha yang Anda lakukan.

Jangan lupa juga untuk melakukan analisis dari setiap biaya yang Anda lakukan dalam proses riset tersebut agar Anda bisa menghitung tingkat pengembalian keuntungan atau ROI dalam proses tersebut.

Untuk analisis keuangan yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akutnansi berbasis cloud buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda bisa mendapatkan fitur pembukuan terlengkap, manajemen aset dan persediaan, multi pengguna, multi gudang, pembuatan faktur yang mudah, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 − 2 =