Teori Akuntansi: Pengertian, Prinsip, Manfaatnya

teori akuntansi

Teori akuntansi berkisar pada strategi, asumsi, prosedur, dan kerangka kerja yang terkait dengan studi pelaporan keuangan dan penerapan prinsip pelaporan keuangan dalam industri akuntansi.

Akuntansi adalah bagian integral dari bisnis. Akuntansi telah digunakan sejak lama. Apa yang coba dicapai oleh teori akuntansi adalah pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana akuntansi bekerja dan bagaimana hal itu telah berkembang selama bertahun-tahun.

Pemahaman ini membantu dalam mengatur semua pengetahuan akuntansi yang tersedia selama bertahun-tahun. Ini memungkinkan bidang untuk tumbuh dan menjadi lebih baik seiring waktu. Hal ini juga digunakan sebagai titik referensi untuk studi masa depan dan teori.

Artikel ini akan membantu Anda memahami apa itu teori akuntansi, unsur-unsurnya, konsepnya, dan cara penggunaannya dalam mengelola transaksi keuangan.

Apa itu Teori Akuntansi?

teori akuntansi
Cropped image of hands of businesspeople working together on business project at office – Consulting

Teori akuntansi bertindak sebagai dasar untuk memahami transaksi keuangan, pelaporan, dan penyaluran laporan keuangan perusahaan dengan menggunakan strategi yang paling sesuai.

Pemahaman tentang teori akuntansi merupakan keuntungan bagi orang-orang dalam bisnis dan akuntan.

Ini adalah kumpulan prinsip, doktrin, dan konsep akuntansi.

Ini muncul sebagai hasil dari menganalisis praktik akuntansi selama bertahun-tahun.

Sebagai akuntansi berkembang, itu bercabang menjadi dua jenis akuntansi. Mari kita lihat mereka-

2 Jenis akuntansi menurut teori akuntansi

1. Akuntansi keuangan

Akuntan keuangan fokus pada penyediaan laporan tentang kinerja bisnis. Laporan akuntan keuangan ditujukan untuk audiens eksternal.

2. Akuntansi manajemen

Akuntansi manajemen adalah tentang memberikan laporan kepada petinggi manajemen perusahaan.

Sebagian besar keputusan perusahaan diambil berdasarkan laporan ini. Laporan akuntan manajemen ditujukan untuk audiens internal perusahaan.

Setelah memahami dua jenis akuntansi, mari kita lihat tujuan dari teori akuntansi.

Baca juga: Simak! Berikut Cara Membuat Invoice yang Benar dan Mudah

Tujuan Teori Akuntansi

Tujuan berbeda yang dipenuhi oleh teori akuntansi adalah-

  • Evaluasi dan penjelasan prinsip akuntansi
  • Menyederhanakan fenomena kompleks
  • Memecahkan masalah yang dibuat oleh skenario yang berbeda
  • Menghitung pengaruh suatu peristiwa di masa depan sebelumnya
  • Memprediksi peristiwa masa depan
  • Membantu penyelidikan, penjelasan, dan kesimpulan suatu peristiwa

Elemen Kunci Akuntansi

Ini adalah pilar bahwa teori akuntansi dibangun di atas.

Ini adalah hasil yang ingin dicapai oleh teori akuntansi, dan inilah yang menjadi dasar semua teori akuntansi.

  • Relevansi
  • Kegunaan
  • Keandalan
  • Konsistensi
Banner 1 kledo

6 Prinsip Teori Akuntansi

Beberapa prinsip disebut prinsip dasar teori akuntansi.

Ini adalah aturan dasar tentang bagaimana akuntansi harus dilakukan dengan cara yang benar dan terorganisir. Enam prinsip dasar teori akuntansi adalah:

1. Prinsip biaya

Menurut prinsip biaya teori akuntansi, semua aset harus dicatat segera setelah diperoleh, apa pun asetnya.

Bahkan perlengkapan kantor termasuk di bawah ini. Setiap dan setiap aset yang diperoleh harus dimasukkan dalam catatan segera setelah dibeli.

Beberapa aset mungkin terdepresiasi seiring waktu. Biayanya mungkin berbeda di kemudian hari, tetapi pencatatan akuisisi harus segera dilakukan.

Merekam pembelian membantu menjaga pengeluaran bisnis di jalur dan terorganisir dengan baik.

2. Prinsip pencocokan

Seperti namanya, prinsip ini menganggap semua transaksi yang dilakukan di bawah jenis pendapatan tertentu sebagai satu kesatuan.

Ini pada dasarnya tentang mencocokkan pengeluaran dengan pendapatan.

Teori ini hanya berlaku dalam metode akuntansi akrual.

Misalnya, upah karyawan harus dicatat sebagai beban saat karyawan bekerja dan bukan saat karyawan dibayar untuk pekerjaan yang dilakukan.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Piutang dalam Akuntansi

3. Prinsip materialitas

Prinsip ini mengharapkan bahwa hanya transaksi moneter yang diselesaikan yang dicatat.

Akuntan harus menahan diri untuk tidak mencatat transaksi yang tertunda karena pada akhirnya mungkin tidak menguntungkan bisnis.

Juga, transaksi non-moneter dapat dimasukkan dalam laporan tetapi dikecualikan dari data aktual dan detail keuangan.

Menurut prinsip materialitas, pencatatan pengeluaran dapat dihindari jika dampaknya terhadap pembukuan cukup kecil sehingga orang yang mereview buku tidak disesatkan.

Seorang akuntan harus berhati-hati ketika memutuskan apa yang dapat dihindari dan dicatat, karena tidak ada pedoman khusus mengenai hal ini. Prinsip ini juga tergantung pada seberapa besar atau kecil suatu bisnis.

Jika bisnisnya kecil, bahkan dalam jumlah kecil pun dapat berdampak pada anggaran.

Pengeluaran kecil per bulan, bila dihitung selama satu tahun, mungkin membuat dampak yang signifikan pada anggaran, dan karenanya harus dicatat.

Biaya berulang yang mewakili kurang dari lima persen dari anggaran tidak perlu dicatat menurut Komisi Sekuritas dan Bursa.

4. Prinsip konservatisme

Kewajiban memiliki dampak signifikan pada bisnis apa pun.

Lebih baik waspada dan catat kewajiban potensial untuk tidak mengejutkan bisnis.

Prinsip konservatisme menyatakan bahwa semua kewajiban yang ada dan potensial harus dicatat begitu diakui.

Ini akan membantu bisnis menyimpan jumlah uang tunai yang cukup untuk membayar hutang.

Ini adalah cara terbaik bagi perusahaan untuk merencanakan pengeluaran di masa depan.

5. Prinsip waktu-periode

Ini adalah konsep bahwa bisnis harus melaporkan hasil operasinya selama periode standar.

Hal ini bertujuan untuk menciptakan satu set variabel untuk perbandingan dari waktu ke waktu.

Ini juga berguna dalam analisis tren.

6. Prinsip konsistensi

Konsep ini menekankan bahwa sekali sistem akuntansi telah diputuskan, itu harus diikuti dalam semua transaksi bisnis, dan perubahan pada sistem ini tidak dapat diterima.

Prinsip ini diterapkan agar perusahaan tidak terombang-ambing di antara sistem yang berbeda untuk mencatat transaksi.

Ini akan membuat pemahaman tentang hasil keuangan jangka panjang perusahaan menjadi sulit.

Baca juga: Cara Membuat Invoice Excel Dengan Mudah dan Sederhana

3 Asumsi Dibalik Teori Akuntansi

1. Asumsi satuan moneter

Asumsi ini berdampak pada perusahaan yang memiliki kehadiran internasional jika nilai dolar akan tetap konsisten atau naik atau turun di waktu yang akan datang.

Antisipasi fluktuasi mata uang dapat membantu jika perusahaan merencanakan ekspansi bisnis, akuisisi peralatan aset, atau peluang investasi baru.

2. Asumsi kelangsungan hidup atau asumsi kontinuitas

Asumsi akuntansi ini mengasumsikan bahwa suatu perusahaan akan bertahan lama.

Diasumsikan bahwa perusahaan tidak akan bangkrut.

Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa perusahaan menangguhkan beberapa biaya seperti depresiasi.

Menunda penambahan catatan ini ke tanggal yang lebih baru hanya dapat terjadi jika diasumsikan bahwa perusahaan tetap bertahan pada tanggal tersebut.

3. Asumsi entitas ekonomi

Asumsi ini mengatakan bahwa transaksi perusahaan atau bisnis dan transaksi pribadi pemilik atau pemilik bisnis harus dijaga dan dicatat sebagai dua entitas yang berbeda.

Transaksi yang dilakukan atas nama perusahaan harus dicatat dan dipelihara sebagai entitas independen.

Setiap transaksi yang dilakukan pemilik atas nama mereka dipertahankan sebagai entitas independen lainnya.

Baca juga: Wesel Tagih: Pengertian, Komponen, dan Cara Jurnalnya

Konsep Teori Akuntansi

Teori akuntansi bekerja pada empat konsep berbeda yang digunakan untuk menentukan dan menjelaskan pedoman penting untuk manajemen akun bisnis.

Mari kita membahasnya di sini dan sekarang-

1. Konsep akrual

Ini memberitahu bahwa pendapatan dari transaksi dan transaksi yang mengakibatkan kewajiban dicatat ketika terjadi, bahkan dalam kasus ketika uang tunai atau properti tidak dipertukarkan antara entitas terkait.

Misalnya, jika grosir memesan dan menerima jam tangan senilai 500.000 selama 6 bulan di bulan Januari, maka jika dia tidak melakukan pembayaran untuk jam tangan sampai Februari, dia harus mencatat kewajiban 500.000 pada bulan Januari dan tidak boleh menunggu sampai Februari, karena dia bertanggung jawab untuk melakukan pembayaran mereka.

Demikian pula, pemasok akan menghitung penjualan jam tangan tersebut kepada pedagang grosir tersebut.

2. Konsep konsistensi

Sesuai konsep ini, ketika satu metode akuntansi diterapkan, maka yang sama harus digunakan melalui semua periode tujuan akuntansi berikutnya.

Metode akuntansi Anda hanya boleh diubah jika itu wajib.

Misalnya, jika seorang akuntan mulai menggunakan metode akuntansi entri ganda pada bulan Januari, penting bahwa ia secara konsisten menerapkannya untuk waktu tambahan periode akuntansi. Tanpa alasan yang sah,

Konsep konsistensi teori akuntansi harus diikuti.

3. Konsep kelangsungan hidup

Saat mengelola akun bisnis, akuntan harus berasumsi bahwa bisnis itu layak dan akan segera beroperasi.

Jika akuntan menemukan bahwa bisnis tidak akan berfungsi di masa depan, ia harus menyatakan alasan yang tepat di balik asumsi ini dalam laporan keuangan.

Jika akuntan merasa bahwa bisnisnya tidak akan bertahan di masa depan, tetapi dia tidak memiliki cukup bukti untuk pendapat ini, dia harus membagikannya sebagai penafian dalam laporannya.

Baca juga: Cara Membuat Invoice Pembayaran dan 10 Tips Mengelolanya

4. Konsep kehati-hatian

Sesuai dengan konsep teori akuntansi ini, kewajiban harus diperhitungkan dalam neraca, bahkan dalam suatu kasus, hanya ada sedikit peluang untuk kewajiban tersebut terjadi.

Namun, konsep ini juga mengatakan bahwa pendapatan harus diperhitungkan dalam laporan keuangan hanya dalam kasus bisnis terdiri dari judul untuk pendapatan tersebut, ditambah juga telah mendapat atau akan mendapatkan uang tunai atau aset terkait di masa depan.

Dan jika ada keraguan atau kekurangan dasar hukum untuk pengakuan pendapatan, itu tidak boleh dipertanggungjawabkan.

Konsep kehati-hatian di balik teori akuntansi membantu dalam memastikan bisnis membuat penyisihan untuk potensi kerugian juga, bersama dengan kerugian yang direalisasikan.

Oleh karena itu, bisnis tidak akan menambah pendapatan yang hanya diantisipasi tetapi tidak benar-benar diperoleh.

Fungsi Teori Akuntansi

Teori akuntansi bertujuan untuk menyediakan fungsi-fungsi berikut.

  • Untuk mengumpulkan, mewakili, dan menyimpan data keuangan organisasi bisnis.
  • Untuk menyediakan informasi yang akan digunakan untuk berbagai jenis laporan dan laporan keuangan. Untuk memberikan informasi keuangan penting yang menjadi dasar perencanaan dan keputusan strategis perusahaan.
  • Menyediakan metode yang efektif bagi perusahaan untuk mengontrol pencatatan dan pemrosesan data keuangan yang efisien dan akurat.

Keuntungan Mengetahui Teori Akuntansi

teori akuntansi

Pengetahuan tentang teori akuntansi yang tepat memiliki manfaat.

Ini adalah kepentingan terbaik akuntan karena membantu menjaga catatan transaksi keuangan yang terorganisir, fungsional, mudah diakses, dan terkini yang dilakukan perusahaan.

1. Pendekatan Akuntansi yang Lebih Baik

Ini memberikan akuntan perspektif yang lebih baik dalam melakukan pekerjaan mereka secara logis daripada mekanis.

2. Peningkatan Efisiensi

Pengetahuan menyeluruh tentang aturan dan prinsip meningkatkan efisiensi seorang akuntan.

Lebih mudah untuk mengetahui dan mencatat setiap transaksi secara efisien—waktu yang dihabiskan untuk mencari tahu apa yang terjadi di mana dapat digunakan secara lebih produktif.

3. Deteksi kesalahan lebih mudah

Ketika Anda melakukan sesuatu dengan rapi, dan sesuai dengan aturan juga prinsip yang ada, mendeteksi kesalahan dalam proses menjadi lebih mudah.

Baca juga: PPh Terutang: Pengertian, Dasar Hukum, dan Cara Menghitungnya

4. Membantu memilih metode yang paling efektif

Mungkin ada berbagai metode untuk mencatat transaksi yang lazim digunakan. Akuntan harus memilih yang paling layak dan fungsional untuk kebutuhan perusahaan.

Pengetahuan yang baik tentang prinsip-prinsip membantu akuntan membuat pilihan terbaik yang tersedia.

5. Mendapatkan solusi mudah untuk masalah akuntansi

Pemahaman yang baik tentang teori akuntansi membantu dalam menemukan solusi untuk masalah spesifik yang dihadapi dalam akuntansi.

6. Pemenuhan persyaratan yang lebih baik

Akuntan dapat memahami kebutuhan klien dengan lebih baik dan memberikan layanan yang lebih baik kepada klien mereka jika mereka memiliki pengetahuan yang baik tentang teori akuntansi.

7. Membuat laporan yang sesuai standar

Jika akuntan memahami teori akuntansi dan telah mendasarkan laporan keuangannya pada prinsip-prinsip ini, ia akan selalu membenarkan perlakuannya berdasarkan landasan logika.

Baca juga: 10 Langkah Penting dalam Proses Akuntansi yang Wajib Anda Ketahui

Kesimpulan

Sebuah perusahaan sangat bergantung pada sistem akuntansinya.

Sistem akuntansi yang andal dan efisien sangat penting untuk keberhasilan manajemen, pertumbuhan, dan perluasan bisnis. Keputusan penting perusahaan didasarkan pada laporan yang diberikan oleh departemen akuntansi.

Hal ini diperlukan untuk orang-orang yang menjalankan perusahaan dan orang-orang di luar perusahaan atau perusahaan lain yang tertarik untuk berinvestasi atau berbisnis dengan perusahaan.

Mempertahankan sistem akuntansi yang andal membutuhkan pengetahuan teori akuntansi yang mendalam. Jelas bahwa akuntan atau siapa pun yang ingin menjalankan bisnis yang sukses mengetahui seluk beluk teori akuntansi.

Jika Anda belum memiliki pengelolaan akuntansi dan pembukuan yang baik bagi bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, manajemen persediaan, membuat laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × four =