Ingin Membuat Iklan Produk yang Berhasil? Ikuti Tips Berikut Ini

iklan produk

Jika Anda ingin mempelajari cara membuat iklan produk, Anda berada di tempat yang tepat.

Iklan dan bisnis adalah hal yang tidak terpisahkan. Sadar atau tidak, jika Anda adalah seorang pemilik bisnis Anda pernah mengiklankan produk atau layanan Anda pada orang lain. Baik itu dari mulut ke mulut, membentangkan spanduk, atau proses periklanan lain yang tidak Anda sadari.

Namun seiring dengan kemajuan teknologi, proses periklanan produk semakin dinamis dalam menjangkau audiens yang ditargetkan. Saat ini sudah banyak bisnis yang sukses dalam memasarkan produk atau jasanya menggunakan proses iklan secara online.

Apakah Anda ingin mengikuti langkah tersebut? Baca artikel ini sampai selesai untuk mengetahui cara sukses dalam membuat iklan produk.

Tapi, Apa sih Sebenarnya Arti Iklan?

iklan produk

Menurut Wikipedia, sebuah iklan:

“…adalah bentuk komunikasi pemasaran audio atau visual yang menggunakan pesan non-pribadi yang disponsori secara terbuka untuk mempromosikan atau menjual produk, layanan, atau ide”.

Menurut Business Dictionary hadir dengan definisi yang serupa tetapi lebih beragam. Menurut mereka, iklan mengacu pada:

“Komunikasi publik berbayar, non-pribadi, tentang penyebab, barang dan jasa, ide, organisasi, orang, dan tempat, melalui sarana seperti surat langsung, telepon, media cetak, radio, televisi, dan internet.”

Ada banyak jenis iklan, masing-masing khusus untuk kampanye tertentu atau, bagian tertentu dari kampanye.

panduan ini akan membantu Anda apakah Anda akan mendesain banner, pamflet, brosur, iklan video, atau jenis elemen iklan visual lainnya untuk kampanye online.

Pertama, mari kita jawab beberapa pertanyaan:

Bisakah Anda Membuat Iklan Produk Secara Online?

Banyak pemula di industri pemasaran membayangkan bahwa desain banner adalah sesuatu yang memerlukan software profesional dan keterampilan desain profesional.

Ini mungkin benar, untuk tugas-tugas tertentu tertentu tetapi tidak untuk semua.

Misalnya, merancang banner untuk kampanye iklan online menjadi tugas yang cukup mudah jika Anda tahu di mana mencarinya dan alat mana yang digunakan. Aturan yang sama berlaku untuk mendesain pamflet dan brosur.

Jadi, saat ini dalam membuat iklan untuk memasarkan produk Anda secara online adalah hal yang mudah jika Anda mengetahui alatnya.

Jenis Format Apa yang Terbaik untuk Periklanan Online?

Jika Anda menggunakan pembuat banner iklan online, tidak perlu khawatir tentang format dan ukuran.

Anda bisa mencoba membuat banner HTML5 agar lebih kompatibel. Faktanya, HTML5 kompatibel secara native dengan semua browser web yang tersedia sekarang.

Format file lain yang cocok untuk flyer dan brosur adalah PDF. Meskipun Anda memerlukan penampil PDF pihak ketiga untuk melihat iklan, sebagian besar pelanggan Anda mungkin sudah menginstalnya di perangkat mereka.

Juga, untuk spanduk statis, format grafik JPEG dan PNG tradisional mungkin cocok untuk iklan Anda.

Hal yang Harus Anda Perhatikan Sebelum Membuat Iklan Produk

iklan produk

Sekarang setelah kita mendefinisikan iklan dan mempelajari dasar-dasar tentang format file yang tersedia, mari kembali ke subjek utama kita dan membahas proses pembuatannya.

Namun, ada beberapa hal yang perlu diingat sebelum Anda benar-benar dapat merancang dan membuat iklan.

Berikut adalah langkah-langkah terpenting yang perlu Anda lakukan:

1. Analisis SWOT produk dan perusahaan

Sebelum menganalisis cara membuat iklan yang menghasilkan iklan yang bagus, Anda harus memulai dengan melakukan analisis menyeluruh terhadap kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman baik untuk perusahaan maupun produk yang akan diiklankan.

Singkatnya, pengiklan menyebut aktivitas ini sebagai analisis SWOT.

Anda jelas mulai dengan menganalisis kekuatan perusahaan dan produk.

Apa yang membuat mereka unik? Apa nilai inti yang menjadi dasar keseluruhan kampanye iklan?

Di sini Anda juga dapat memasukkan hubungan dengan pelanggan, kemampuan dan sumber keuangan Anda, tingkat komitmen karyawan, dan sebagainya.

Anda perlu mengetahui dasar dari mana Anda memulai kampanye dan langkah ini dapat memberikan apa yang Anda butuhkan untuk menyiapkannya dengan benar.

Anda kemudian dapat melanjutkan dengan analisis menyeluruh tentang kelemahan perusahaan dan produk yang diiklankan, serta peluang pengembangan dan pertumbuhan di masa depan.

Saat Anda menganalisis peluang, Anda juga dapat menetapkan sasaran untuk kampanye.

Terakhir, Anda juga dapat menganalisis ancaman yang dihadirkan oleh persaingan dan/atau faktor eksternal lainnya.

Baca juga: Cara Promosi Online Shop di Instagram Paling Mudah

2. Tetapkan tujuan utama Anda

Apa tujuan dari kampanye iklan Anda? Apa tujuan utama Anda? Apakah tujuan Anda layak atau tidak? Anda juga harus melakukan analisis atas pertanyaan-pertanyaan ini dan menjawabnya dengan sangat jujur.

Berdasarkan apa yang Anda siapkan di sini, Anda dapat melangkah lebih jauh ke langkah berikutnya dan memulai penelitian Anda.

3. Teliti pasar, persaingan, audiens Anda

Anda tidak dapat menganggap diri Anda siap untuk membuat iklan tanpa melakukan penelitian yang tepat pada beberapa faktor penting yang bergantung pada kampanye Anda.

Misalnya, penting untuk mengetahui pasar dan perilakunya. Pelajari bagaimana hal-hal telah berubah selama beberapa bulan terakhir dan apa yang diprediksi oleh para profesional dalam waktu dekat.

Ketahui posisi Anda di pasar, peran pesaing, dan posisi juga. Cari tahu bagaimana mereka mengiklankan produk mereka dan mencoba untuk tidak menyalin kampanye mereka.

Sebaliknya, Anda perlu menemukan sesuatu yang baru, sesuatu yang out of the box, sesuatu yang akan membuat audiens Anda berubah menjadi klien.

Namun untuk mencapai itu, Anda juga perlu mengetahui beberapa hal tentang tipologi dan kepribadian klien ideal Anda.

Tahu kepada siapa Anda menangani iklan Anda juga. Perangkat apa yang mereka gunakan? Apa status sosial mereka? Apa perilaku online mereka dan bagaimana mereka berbelanja?

4. Identifikasi audiens target Anda

Siapa yang lebih mungkin untuk membeli produk atau layanan Anda? Menanggapi pertanyaan ini adalah langkah penting lainnya dalam menyiapkan kampanye iklan Anda.

Jika Anda ingin berhasil dalam merancang iklan yang menarik, Anda perlu tahu kepada siapa Anda ditujukan.

Misalnya, jika Anda menjual pakaian untuk bayi, cukup jelas bahwa target audiens Anda adalah orang tua dan mungkin kakek-nenek.

Anda tidak perlu melakukan apa pun dengan remaja, anak-anak, atau orang lajang.

Oleh karena itu, desain dan teks salinan akan menarik bagi kelompok demografis yang dipilih. Jika Anda juga mempertimbangkan iklan influencer, itu pasti akan membantu Anda memilih influencer Anda.

Tentu saja, berdasarkan industri dan niche Anda, mungkin ada pertanyaan penting lainnya untuk dijawab di sini seperti:

  • Kepada kelompok demografi mana saya menyampaikan pesan saya?
  • Apa status sosial klien saya?
  • Apakah mereka muda dan menganggur?
  • Apakah mereka profesional dari niche tertentu?
  • Apakah mereka tua atau tidak?
  • Apa tingkat pendidikan mereka?
  • Di mana mereka tinggal?
  • Apa hubungan mereka dengan kompetisi?

Daftar semua pertanyaan bisa berlangsung selama Anda melakukan kampanye pemasaran, dan mungkin akan berubah seiring wakti

Yang penting di sini adalah mengidentifikasi yang mana atau mungkin yang lebih sesuai dengan tujuan Anda dan menjawabnya dengan jujur ​​dan objektif.

Setelah Anda melakukan ini, Anda dapat melanjutkan ke langkah berikutnya.

Baca juga: Cara Promosi Online Shop di Facebook Ini Terbukti Efektif

5. Pilih saluran Anda

Jika Anda baru pertama kali membuat iklan secara online, ada baiknya Anda menggunakan saluran periklanan yang ada dan pada akhirnya memilih saluran yang paling optimal, namun tetap pilih yang sesuai dengan kriteria bisnis Anda.

Misalnya berdasarkan penelitian demografis, Anda akan dapat mempersempit pencarian Anda ke beberapa saluran distribusi media tertentu yang cocok untuk kampanye Anda.

Jika Anda menargetkan orang-orang yang diketahui menghabiskan banyak waktu di media sosial, Anda harus menyalurkan upaya Anda untuk merancang iklan yang cocok untuk media sosial. Fokus pada mereka.

Misalnya, jika Anda ingin beriklan di Facebook atau Instagram, tidak perlu mempelajari persyaratan dan metode penempatan iklan di Twitter.

Pada saat yang sama, Anda juga dapat beriklan di situs web dan blog. Dalam hal ini, Anda perlu menganalisis setidaknya beberapa platform periklanan dan memilih salah satu yang berhasil memenuhi semua kebutuhan Anda dalam hal penempatan, biaya, dan jaringan.

Banner 1 kledo

Tips Membuat Iklan Produk

1. Temukan USP Anda

Orang-orang berhubungan dengan iklan dari semua jenis bisnis sepanjang waktu.

Jadi, apa yang akan membuat pelanggan potensial Anda membeli produk atau layanan perusahaan Anda dibandingkan pergi dengan salah satu pesaing Anda?

Itulah yang harus Anda pikirkan dan fokuskan dengan iklan Anda. Tunjukkan kepada calon pelanggan Anda mengapa bisnis Anda adalah pilihan nomor satu mereka dan mengapa mereka bahkan tidak mempertimbangkan pesaing Anda. Kemudian, ada kemungkinan besar mereka tidak akan melakukannya.

Apa yang saya kita di sini biasanya disebut dalam lingkaran pemasaran sebagai “Unique Selling Proposition” atau USP. Dalam bukunya yang sangat bagus, Reality in Advertising, penulis Rosser Reeves mendefinisikan apa itu USP:

  • Setiap iklan harus membuat proposisi kepada konsumen-bukan hanya kata-kata, product puffery, atau iklan show-window. Setiap iklan harus mengatakan kepada setiap pembaca: “Beli produk ini, untuk keuntungan khusus ini.”
  • Proposisi harus merupakan salah satu yang tidak dapat atau tidak ditawarkan oleh kompetisi. Itu harus unik baik dalam merek atau dalam klaim yang tidak dibuat oleh area iklan tertentu lainnya.
  • Proposisi harus cukup kuat untuk menggerakkan massa, yaitu menarik pelanggan baru maupun pelanggan potensial.

Apa yang membuatmu berbeda? Unik? Apa yang Anda miliki yang tidak dimiliki orang lain? Ini adalah hal yang Anda cari.

Harap diingat bahwa USP apa pun hampir lebih baik daripada tidak sama sekali, dan ini dapat diubah dan disempurnakan nanti.

Satu hal lagi yang perlu diingat adalah Anda tidak harus menjadi satu-satunya yang melakukan sesuatu atau mengirimkan beberapa produk untuk memasukkannya ke dalam USP Anda.

Ini bisa menjadi sesuatu yang dilakukan orang lain, tetapi tidak ada orang lain yang benar-benar mempromosikan.

Baca juga: Pengertian Lengkap Manajemen Pemasaran dan Tips Melakukannya

2. Gunakan Judul yang Kuat: Tarik Perhatian Mereka!

Orang-orang memindai sesuatu dengan cepat. Mereka bersentuhan dengan begitu banyak iklan setiap hari sehingga mereka tidak mungkin bisa membaca satu per satu.

Inilah sebabnya mengapa Anda harus memastikan bahwa iklan Anda benar-benar menarik dan mempertahankan perhatian mereka.

Anda bisa membuat judul yang efektif.

Salah satu orang periklanan terbesar dalam sejarah, David Ogilvy, berkata, “Rata-rata, lima kali lebih banyak orang membaca tajuk berita daripada membaca salinan isi. Ketika Anda telah menulis judul Anda, Anda telah menghabiskan delapan puluh sen dari dolar Anda.”

Pertanyaan yang perlu Anda tanyakan adalah “Siapa yang Anda coba tarik? Apa yang akan menarik perhatian mereka?”

Semua itu berasal dari judul yang efektif.

Ogilvy pernah berkata bahwa dia akan menulis iklan dalam tiga jam dan kemudian membutuhkan waktu tiga minggu untuk membuat headline.

Beberapa berita utama layak diberitakan, seperti rilis layanan atau produk baru. Yang lain memiliki manfaat yang sangat kuat. Sebagian besar bersifat spesifik, berbeda dengan yang umum, dalam faktanya. Yang lain menggunakan sudut negatif (seperti “mengurangi biaya” sebagai lawan dari “meningkatkan keuntungan”).

3. Beri Mereka Penawaran yang Tidak Bisa Mereka Tolak!

Konsumen menyukai tawar-menawar. Jadi tawarkan mereka yang bagus sehingga mereka akan kembali kepada Anda berkali-kali.

Baik Anda menawarkan harga yang tidak ada duanya, uji coba gratis, atau pengiriman gratis, berusaha semaksimal mungkin untuk memberikan penawaran yang bagus kepada pelanggan akan membantu Anda meraih kesuksesan.

Setelah Anda mendapatkan tawaran yang tak tertahankan, pastikan Anda mengiklankannya dengan bangga.

Ketika orang melihat bahwa Anda memiliki sesuatu yang hebat untuk ditawarkan kepada mereka, mereka akan kesulitan untuk menolaknya.

Dalam menentukan berapa banyak yang dapat Anda belanjakan untuk produk atau layanan pengantar, pikirkan Client Lifetime Value (CLV) keseluruhan, jumlah yang akan menguntungkan klien dari waktu ke waktu bagi perusahaan Anda.

4. Bicara Tentang Manfaatnya – Apa Manfaatnya Bagi Mereka!

Menjelaskan fitur produk atau layanan Anda itu penting, tetapi menjelaskan manfaat bagi pelanggan adalah intinya.

Lagi pula, orang lebih tertarik pada apa yang mereka dapatkan dari layanan Anda daripada apa yang Anda lakukan. Masuk akal?

Ini tidak rumit. Inilah yang Anda lakukan untuk mengetahui hal ini:

  • Cantumkan semua layanan (atau produk) Anda.
  • Untuk masing-masing, buat daftar semua yang dilakukan layanan (fitur).
  • Kemudian, daftar selanjutnya apa hasil dari setiap fitur – manfaat bagi klien.

5. Singkirkan Ketakutan Mereka: Jadikan Penawaran Anda Sebebas Mungkin!

Orang-orang memilih dalam menghabiskan uang mereka. Ada terlalu banyak produk berkualitas rendah di luar sana.

Orang-orang khawatir bahwa mereka akan membuang-buang uang hasil jerih payah mereka ketika datang ke banyak produk dan layanan yang salah.

Jika orang takut mereka akan kehilangan uang dan menyesali pembelian mereka, mereka tidak mungkin membeli produk Anda. Namun, jika Anda menghilangkan keraguan ini, orang akan diberi insentif untuk mencoba produk atau layanan Anda.

Jadi, merupakan ide bagus untuk menawarkan jaminan bebas risiko. Mengetahui tidak ada risiko dan bahwa mereka tidak akan rugi apa pun dengan membeli produk atau layanan Anda, dan ini adalah dorongan pembelian yang kuat.

Ini “membalikkan” risiko dan menempatkan sebagian pada penjual. Ini disebut “pembalikan risiko.”

Jika calon pelanggan tahu bahwa mereka bisa mendapatkan uang mereka kembali jika mereka tidak puas, mereka tidak akan terlalu khawatir membuang-buang uang dan akan lebih mungkin untuk mencobanya.

Plus, banyak orang langsung merasa lebih baik tentang suatu produk jika perusahaan bersedia mendukungnya. Ini menunjukkan bahwa produk Anda berharga dan Anda tidak takut dengan jaminan bebas risiko.

6. “Call to Action” Dan Meminta Mereka Untuk Membeli – Atau Tidak!

Jangan hanya memberi tahu pelanggan potensial Anda tentang apa yang ditawarkan perusahaan Anda. Dorong mereka untuk mengambil tindakan. Beri tahu mereka langsung untuk mengklik iklan Anda, memesan produk Anda, membayar layanan Anda, dll.

Misalnya, “call to action” Anda dapat mendorong orang untuk mengirim email kepada Anda untuk informasi lebih lanjut, untuk mengisi formulir untuk mengetahui lebih lanjut tentang layanan Anda, untuk bergabung dengan buletin email mingguan atau bulanan Anda atau untuk membeli produk atau layanan Anda.

Bahkan ini bisa mengarahkan pengguna untuk mengklik iklan Anda untuk membawa mereka ke situs web Anda daripada hanya melihat iklan.

Anda perlu menggunakan kata-kata yang menarik dan bahasa persuasif untuk memberikan dorongan ekstra itu.

Baca juga: 12 Strategi Bisnis Kuliner Paling Efektif yang Wajib Dicoba

7. Buat Tampaknya Mendesak, Beri Mereka Alasan Untuk Membeli SEKARANG!

Anda tidak ingin hanya menanam benih dengan iklan Anda, Anda ingin orang-orang bergerak maju dan melakukan sesuatu tentang penawaran Anda SEKARANG.

Ketika orang melihat iklan dan berpikir untuk mencoba suatu perusahaan nanti, mereka mungkin benar-benar bermaksud melakukannya.

Namun, orang paling sering melanjutkan hidup mereka dan melupakan semua tentang iklan dan produk yang mungkin mereka minati. Oleh karena itu, Anda harus mendorong orang untuk bertindak sekarang daripada nanti.

Anda dapat menciptakan urgensi ini dengan berbagai cara.

Misalnya, Anda dapat membuat penawaran Anda yang tak dibatasi waktu. Jika orang melihat bahwa mereka hanya memiliki jumlah waktu tertentu, seperti beberapa jam atau hari, untuk mendapatkan kesepakatan tak terlupakan yang sudah sangat mereka sukai, mereka akan lebih mungkin untuk bergerak sekarang daripada nanti.

Banyak orang berasumsi bahwa mereka akan bisa mendapatkan kesepakatan yang sama di kemudian hari. Tetapi jika mereka tahu bahwa mereka tidak bisa, mereka akan cenderung mengambil kesepakatan sekarang.

Itu bukan satu-satunya cara untuk menciptakan rasa urgensi. Anda juga dapat menghadirkan musim atau acara mendatang ketika produk Anda akan berguna untuk membuat orang membeli sekarang.

Terlepas dari bagaimana Anda mungkin memilih untuk melakukannya, penting untuk memberi tahu calon klien Anda bahwa SEKARANG adalah waktu untuk bergerak

8. Gunakan Grafik yang Menyenangkan

Manusia adalah makhluk visual.

Teks biasa dengan latar belakang polos bisa membosankan. Orang tidak selalu ingin membaca semua yang telah ditulis dalam iklan atau artikel.

Anda dapat menarik minat visual yang dimiliki klien Anda dengan menambahkan grafik yang menarik ke iklan Anda.

Misalnya, Anda dapat memposting gambar tentang apa yang Anda tawarkan, atau Anda dapat memposting sesuatu yang akan menarik perhatian.

Anda dapat mengambil gambar sendiri, atau Anda dapat mencari gambar bebas royalti dan gratis secara online. Terlepas dari itu, menambahkan sesuatu yang visual akan membantu menarik lebih banyak perhatian dan minat ke produk atau layanan Anda.

Kesimpulan

Membuat iklan menarik untuk produk atau layanan Anda adalah hal yang penting untuk proses pemasaran yang sukses untuk bisnis. Namun untuk mengukur keberhasilan kampanye iklan pada bisnis Anda, pastikan Anda melakukan pencatatan biaya yang terjadi dalam bisnis agar mengetahui ROI yang Anda dapatkan.

Hindari melakukan pencatatan manual yang memakan waktu dan rentan kesalaha, beralihlah menggunakan software akuntansi dengan fitur terlengkap dan mudah digunakan, contohnya Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau.

Hnaya dengan 130 ribu perbulan, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, manajemen stok dan aset, membuat faktur, memantau banyak gudang, membuat 30 jenis laporan keuangan secara otomatis, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 4 =