20+ Cara Membuat Iklan yang Efektif dan Berpotensi Viral

cara membuat iklan banner

Membuat iklan yang unik kemungkinan besar akan menjadi viral, namun adakah cara yang efektif untuk membuat iklan seperti itu?

Anda harus memahami bahwa iklan Anda bisa saja mengganggu tidak linimasa seseorang dan Anda mungkin akan menurunkan reputasi bisnis Anda secara keseluruhan.

Terkadang iklan acak yang tidak Anda duga akan menjadi viral. Sebaliknya, postingan iklan yang telah Anda susun dengan strategi, riset, dan kreativitas selama berjam-jam bisa menjadi ketinggalan zaman dan tidak sesuai ekspektasi.

Jadi, pada artikel kali ini kami akan membahas 20 cara membuat iklan yang efektif dan mungkin berpotensi viral yang bisa Anda contek.

Elemen Apa yang Membuat Iklan Anda Viral?

Jonah Berger adalah seorang profesor pemasaran dan penulis buku terlaris Contagious: Why Things Catch On. Dia adalah pakar terkenal di dunia dalam pemasaran viral, promosi dari mulut ke mulut, dan pengaruh sosial.

Kami akan menambahkan nomor 6 kami sendiri ke daftar Berger karena berkaitan dengan mendorong penjualan di eCommerce.

Jadi, konten viral memiliki 6 ciri-ciri umum:

  1. Mengejutkan
  2. Menarik
  3. Intens
  4. Positif
  5. Dapat ditindaklanjuti
  6. Relevan

Konten yang membangkitkan emosi yang kuat dan menawarkan saran praktis yang relevan dengan kehidupan pemirsa dan rasa sakit yang mereka alami adalah yang paling mudah dibagikan.

Berger mengatakan bahwa kekaguman adalah emosi yang paling efektif, meskipun kemarahan dan kecemasan juga bekerja dengan baik.

Banner 2 kledo

Misalnya jika Anda memilih menggunakan iklan video di Youtube, Global Director of Culture and Trends, Kevin Allocca, mengatakan bahwa hanya sebagian kecil video yang menjadi viral atau mencapai lebih dari 1 juta penayangan di YouTube.

Video-video yang menjadi viral memiliki 3 kesamaan:

  • Tastemakers
  • Communities of participation
  • Unexpectedness

Tastemakers

Ini adalah kata lain dari influencer. Jika sebuah video memiliki orang yang berpengaruh seperti selebriti atau pakar tepercaya di dalamnya, kemungkinan besar video tersebut akan mendapatkan lebih banyak penayangan.

Lebih baik lagi jika seorang tastemaker membagikan video Anda, memberikan kredibilitas dan mempercepat viralitasnya.

Communities of participation

Setelah sebuah video menjadi populer dan dibagikan oleh para pembuat konten, maka terbentuklah “Communities of participation“. Audiens menjadi bertanggung jawab untuk membagikan, mereproduksi, atau menambahkan video secara massal.

Baca juga: Aktiva Jaminan: Pengertian, Syarat, Jenis, dan Contohnya

Unexpectedness

Karena kejenuhan konten saat ini, viralitas video ditentukan oleh seberapa unik atau tidak terduga konten tersebut. Jika video Anda menonjol, peluangnya untuk menjadi viral akan meningkat.

Jonah Berger mengatakan ada 6 alasan mengapa video menjadi viral dan kami sangat setuju. Dia telah menciptakan singkatan STEEPS untuk menjelaskan setiap alasannya.

S – Social currency: Orang-orang peduli dengan pendapat orang lain tentang mereka, jadi mereka membagikan konten yang membuat mereka terlihat baik atau keren.

T – Triggers: Pemicu adalah rangsangan yang mendorong Anda untuk membagikan konten. Misalnya, jika Anda merasa tertekan, kemungkinan Anda membagikan video emosional yang sesuai dengan perasaan Anda akan lebih besar.

E – Emosi: “Ketika kita peduli, kita berbagi.” Orang-orang senang berbagi konten yang membuat mereka merasakan sesuatu. Yang cukup menarik, video yang membuat orang merasa senang dan memancarkan emosi positif lebih sering dibagikan daripada video dengan emosi negatif.

P – Publik: Jika sebuah topik sudah populer, ikuti gelombangnya dengan berpartisipasi dalam gagasan tersebut. Kemungkinan besar, shareability konten Anda akan meningkat karena sudah ada opini publik tentang hal tersebut dan orang-orang dapat memihak atau menentangnya.

P – Practical value: Informasi praktis atau berguna seperti video “How To” sangat populer dan akan selalu dibagikan.

S – Story: Semua orang menyukai cerita, terutama jika cerita itu membangkitkan emosi.

Baca juga: Cara Pendaftaran HKI Beserta Syarat dan Alurnya

21 Cara Membuat Iklan Efektif

cara membuat iklan 2

Tidak ada jaminan mutlak bahwa iklan Anda akan menjadi viral, tetapi ada beberapa strategi yang dapat Anda ikuti yang pasti akan membantu.

Berikut ini lebih dari 20 tips dan contoh dan cara membuat iklan Anda efektif dan berpotensi menjadi viral.

1. Targetkan masalah yang sama yang dimiliki banyak orang di semua demografi

Meskipun menjadi viral secara umum berarti Anda telah melampaui audiens target Anda, penting untuk menargetkan tipe orang yang tepat sejak awal agar mereka dapat berhubungan dan membagikan iklan Anda.

Untuk melakukan hal ini dengan sukses, Anda perlu mengetahui setidaknya 3 poin masalah utama yang mereka alami.

2. Pahami audiens Anda

Untuk menargetkan poin masalah atau pain point yang tepat, Anda perlu melakukan analisis menyeluruh tentang apa yang menjadi pain point audiens target Anda.

Hal ini mencakup hal-hal yang memotivasi mereka untuk membeli, apa yang menjadi kecemasan mereka saat membeli produk, dan nilai apa yang mereka dapatkan dari penggunaan produk setelah mereka membelinya.

Metodologi kami dalam melakukan hal ini dijelaskan secara rinci dalam artikel ini.

3. Jadilah personal

Semakin impersonal semakin tidak menjual iklan Anda, dan semakin personal iklan tersebut maka semakin mempengaruhi audiens dan emosi mereka, dan akan semakin besar kemungkinannya untuk menjadi viral.

Buatlah iklan yang mudah dipahami, manusiawi, dan sepersonal mungkin.

Baca juga: 14 Jenis Iklan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

4. Lihatlah iklan viral lainnya

Tidak ada salahnya meniru formula yang sudah terbukti berhasil, selama Anda tidak menirunya plek ketiplek. Manfaatkan konten viral lainnya untuk meningkatkan peluang iklan Anda.

Berikut ini adalah banyak contoh bagus dari iklan Facebook viral, tetapi pastikan untuk melihat apa yang saat ini sedang viral untuk memanfaatkan konsep, visual, dan sentimen publik yang sedang tren.

Buka library iklan Meta di mana Anda bisa menemukan iklan Facebook di negara dan kategori tertentu. Cobalah di sini.

5. Pikat audiens dalam 3 detik

Pastikan iklan video Anda memikat pemirsa dalam 3 detik pertama setelah menontonnya dengan menyertakan hasil atau manfaat yang diharapkan di awal atau menampilkan gambar sebelum dan sesudah.

6. Jadilah provokatif

Kurangi kekacauan dengan konten yang memprovokasi atau mengejutkan audiens Anda. Ini menarik perhatian dan banyak orang tidak bisa menahan diri untuk tidak terlibat dengan postingan yang menantang norma atau memiliki faktor kejutan.

Baca juga: Iklan Gratis yang Bisa Anda Gunakan Dalam Bisnis Secara Online

7. Jangan berhemat pada kualitas

Video, foto, dan karya seni grafis dengan kualitas tinggi akan meningkatkan konten Anda dan membuatnya menarik secara visual.

Gunakan foto produk yang indah dengan daya tarik rasa jika Anda mengiklankan produk makanan.

Tunjukkan kulit yang halus, bercahaya, dan bersih atau foto produk dari jarak dekat jika Anda memasarkan produk kecantikan.

Pastikan foto Anda memiliki pencahayaan yang baik dan alami serta warna-warna yang cerah, teks yang jelas, dan kecepatan frame yang tinggi untuk video.

8. Optimalkan ukuran untuk platform

Pastikan untuk menggunakan ukuran yang benar saat memposting iklan statis atau video. Iklan yang tidak terlihat asli pada feed lebih cenderung menonjol sebagai iklan dan langsung diabaikan.

Video persegi tampil paling baik di Facebook karena sebagian besar pengguna menggunakan perangkat seluler. Lihat panduan ukuran ini untuk setiap platform media sosial.

9. Meminta tanggapan

Ajukan pertanyaan untuk membuat audiens berkomentar atau ikut serta dalam percakapan, baik dengan satu sama lain atau dengan merek Anda.

Baca juga: Tips Membuat Iklan Promosi yang Berhasil untuk Bisnis Anda

10. Jangan lupa tentang suara

Jika Anda memposting iklan video, perlu diingat bahwa beberapa pemirsa tidak akan menggunakan suara. Sertakan teks, grafik, atau keterangan pada video untuk menyampaikan pesan Anda tanpa suara.

11. Jadilah orisinal

cara membuat iklan 1

Tren viral berikutnya bisa datang dari mana saja! Jangan takut untuk memulai gerakan baru (ingat ALS ice bucket challenge?) atau memposting konten yang benar-benar unik dan tidak terduga.

12. Memanfaatkan kekuatan kelucuan

Hewan menarik bagi hampir semua orang. Menggunakan hewan atau bahkan bayi dalam iklan Anda dapat membantu Anda memanfaatkan faktor aww dan meningkatkan keterlibatan.

13. Bermitra dengan influencers

Sertakan tokoh terkenal atau testimoni dari influencers dalam iklan Anda. Wajah yang dikenal akan menarik perhatian dan orang-orang selalu ingin melihat konten terbaru yang dibagikan oleh panutan mereka atau selebriti yang mereka sukai. Dan ini adalah cara membuat iklan efektif yang sudah teruji keberhasilannya.

Baca juga: Ingin Membuat Iklan Produk yang Berhasil? Ikuti Tips Berikut Ini

14. Gunakan tagar

Jangan meremehkan kekuatan tagar. Anda tidak ingin melewatkan kesempatan bagi orang untuk melihat iklan Anda jika mereka mencari tagar terkait. Tagar sangat efektif di Instagram dan TikTok.

15. Jadilah lucu

TikTok adalah platform berbasis komedi yang mengutamakan sarkasme. Jika iklan Anda dapat menggelitik selera humor orang, peluang viralnya meningkat sepuluh kali lipat. Orang-orang suka berbagi konten lucu, baik itu iklan atau bukan.

16. Jalankan kompetisi

Kompetisi dapat menarik perhatian dengan sangat cepat. Jalankan giveaway atau kontes untuk meningkatkan keterlibatan.

Baca juga: Iklan Advertorial: Pengertian dan Cara Membuatnya untuk Pemasaran Bisnis

17. Gunakan CTA yang kuat

Anda membutuhkan ajakan bertindak atau CTA yang kuat untuk membuat orang terlibat dengan iklan Anda. Apakah Anda mengajukan pertanyaan atau memberikan rekomendasi, iklan Anda harus membuat pemirsa melakukan suatu tindakan.

18. Memanfaatkan grafik secara maksimal

Gunakan grafik dan salinan pada gambar Anda untuk memberi tahu pelanggan tentang fitur, manfaat, harga, bahan, dll.

19. Minta orang untuk membagikan iklan Anda

Minta teman, keluarga, dan kolega Anda untuk menyukai, mengomentari, menyimpan, dan membagikan konten Anda. Setiap engagement sangat berarti!

20. Tawarkan diskon besar

Tidak ada yang bisa menolak penawaran menarik, jadi jika Anda mempromosikan penawaran diskon, manfaatkan sebaik-baiknya dengan menempatkannya dengan lantang dan bangga dalam grafik dan keterangan iklan Anda.

21. Menganalisis hasil dan beradaptasi

Pantau semua peringkat performa iklan Anda dan lakukan penyesuaian jika perlu. Misalnya, sesuaikan hari atau waktu posting, targetkan kelompok usia yang berbeda, dan ubah judul, tombol CTA, atau teks iklan.

Baca juga: Coba Cara Ini untuk Memasang Iklan di Facebook, Anti Ribet!

Kesimpulan

Dibutuhkan kombinasi penelitian, pemikiran strategis, dan kreativitas untuk membuat iklan viral.

Tetapi bahkan jika Anda mengikuti setiap tips yang telah kami uraikan dalam artikel cara membuat iklan ini, peluang viralitas iklan Anda benar-benar terletak di tangan publik yang akan melihatnya.

Pastikan konten Anda asli dari platform tersebut, mudah diingat, dapat membangkitkan emosi, memiliki ajakan bertindak yang jelas, dan menghibur audiens, untuk memaksimalkan kemampuan berbagi.

Lalu untuk memantau anggaran dan ROI yang diharapkan dalam setiap iklan yang Anda buat, pastikan Anda mencatat semua pengeluaran tersebut pada sistem pembukuan yang baik supaya Anda mendapatkan informasi keuangan yang valid.

Jika Anda belum memiliki sistem pembukuan untuk usaha Anda, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang sangat mudah digunakan, memiliki fitur terlengkap, dan harga yang terjangkau.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

13 − 4 =