15 Tips Untuk Membuat Usaha Daycare yang Menguntungkan

usaha daycare banner

Usaha daycare di Indonesia memang belum banyak dikenal di Indonesia, namun ini bisa menjadi momentum yang tepat karena belum memiliki banyak saingan.

Karena banyak dari orang tua bekerja di luar rumah, sebagian besar anak usia prasekolah dititpkan ke daycare.

Di Amerika, meskipun banyak juga yang diasuh oleh pengasuh, babysitter, atau anggota keluarga lainnya, hampir seperempat (23,4%) anak di bawah usia lima tahun dititipkan di daycare.

Hal ini memberikan banyak sekali peluang bagi mereka yang ingin mengambil langkah selanjutnya dan memulai usaha daycare sendiri.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas 15 tips terbaik untuk membangun usaha daycare yang menguntungkan.

Mengapa Memulai Usaha Daycare?

Membuka usaha daycare atau penitipan anak bisa jadi sangat menantang, tetapi juga bisa sangat bermanfaat.

Meskipun tidak ada cetak biru untuk sukses, banyak pemilik bisnis penitipan anak menemukan kegembiraan dalam perjalanannya.

Jadi, entah itu karena kecintaan Anda pada anak-anak atau keinginan untuk melayani para orang tua di sekitar Anda, ada banyak alasan kuat untuk membuka usaha daycare.

Yang penting, Anda juga perlu mempertimbangkan alasan unik Anda sendiri mengapa ingin membuka usaha penitipan anak, karena alasan-alasan ini akan memotivasi Anda untuk menindaklanjuti impian Anda.

Meskipun Anda akan menghadapi rintangan di sepanjang jalan, hasil dari membuka daycare pasti sepadan dengan perjuangan Anda.

Baca juga: Memahami Rekapitulasi Jurnal dalam Akuntansi dan Contohnya

Keuntungan Membangun Usaha Daycare

Memulai usaha daycare Anda sendiri dapat menguntungkan dalam berbagai tingkatan.

Pertama, Anda akan mendapatkan kepuasan pribadi dengan memulai usaha daycare Anda sendiri dari awal.

Kemudian, ada kegembiraan menghabiskan waktu bersama anak-anak dan mempelajari pelajaran yang mengubah hidup di sepanjang jalan.

Jika Anda masih ragu untuk memulai tempat penitipan anak Anda sendiri, pertimbangkan beberapa keuntungan berikut ini:

Bermanfaat secara emosional

Bekerja dengan anak-anak mengajarkan Anda untuk bersabar dan menikmati hal-hal sederhana dalam hidup.

Anda juga akan memiliki fleksibilitas untuk memiliki bisnis Anda sendiri dibandingkan dengan pekerjaan tradisional.

Kebebasan finansial

Dengan membuka tempat penitipan anak, Anda bisa mengendalikan penghasilan Anda daripada bergantung pada gaji yang biasa Anda terima.

Anda bisa memaksimalkan potensi penghasilan Anda dan melakukan investasi kembali ke bisnis Anda sendiri.

Baca juga: Download Nota Pembelian Word, Pdf, dan Excel Gratis

Penitipan anak sendiri

Jika Anda memiliki anak sendiri, Anda dapat merawat mereka saat Anda menjalankan penitipan anak

. Ini akan menghemat uang Anda dan memberi anak Anda kesempatan untuk berteman dengan anak-anak lain.

Pendidikan lanjutan

Membuka usaha daycare dapat membuka pintu ke peluang baru di bidang penitipan anak.

Anda mungkin akan mendapatkan posisi pekerjaan lain atau memilih untuk melanjutkan pendidikan tambahan atas kemauan sendiri.

Uang tambahan

Daripada tinggal di rumah dan mengasuh anak Anda sendiri secara gratis (dengan asumsi rencana awal Anda adalah menjadi orang tua yang tinggal di rumah), mengapa tidak mencari uang tambahan dengan mengasuh anak lain di waktu yang sama?

Ini hanyalah beberapa dari banyak keuntungan memulai pusat penitipan anak Anda sendiri.

Sekarang mari kita bahas beberapa pertanyaan umum yang mungkin Anda miliki tentang menjadi pemilik bisnis penitipan anak.

Baca juga: 15 Tips Memulai Bisnis dari Nol yang Harus Dilakukan Para Pemula

Bisakah Anda Memulai Usaha Daycare dari Rumah?

Ya, memulai usaha daycare dari rumah Anda adalah sebuah pilihan dan bahkan bisa menjadi pilihan yang lebih terjangkau.

Namun, Anda tetap mengurus berbagai persyaratan supaya usaha daycare Anda legal di mata hukum.

Berikut adalah beberapa persyaratannya:

  • KTP dari pemilik atau penanggung jawab daycare
  • Izin Mendirikan Bangunan atau IMB yang sesuai dengan peruntukan
  • Surat rekomendasi dari Dinas Pendidikan setempat
  • Sertifikat tanah jika bangunan didirikan di atas lahan milik sendiri atau perjanjian sewa jika daycare menempati lahan milik orang lain dengan sistem sewa serta sertifikat minimal selama 5 tahun.
  • NPWP perorangan jika daycare dimiliki oleh personal yang telah diverifikasi dans sesuai dengan data wajib pajak. NPWP perusahaan jika daycare dimiliki bukan oleh perorangan misalnya yayasan.
  • Surat bukti telah lunas membayar PBB pada tahun berjalan.
  • Akta badan usaha serta pengesahan sebagai badan hukum bagi PT, Persero, Koperasi, Yayasan, Firma, CV dan sebagainya.

Baca juga: Tips Membuka Usaha Apotek dan Modal yang Diperlukan

usaha daycare 2

15 Tips untuk Memulai Usaha Daycare

Memulai bisnis kecil secara umum selalu merupakan sebuah perjalanan.

Meskipun kami telah menguraikan beberapa langkah untuk memulai dan menjalankan bisnis Anda, ketahuilah bahwa tidak ada cara yang “benar” untuk mencapai kesuksesan.

Anda akan belajar banyak pelajaran di sepanjang jalan dan kemungkinan besar akan membuka jalan Anda sendiri.

Oleh karena itu, berikut ini adalah 15 tips untuk memulai usaha daycare Anda, meskipun Anda tidak memiliki pengalaman sama sekali.

1. Pelajari tentang persyaratan perizinan usaha daycare

Anda mungkin berpengalaman dalam mengasuh anak, tetapi untuk memulai bisnis penitipan anak yang sesungguhnya, Anda harus memenuhi persyaratan perizinan yang tepat agar legal.

Dengan begitu, tempat penitipan anak Anda akan sah dan Anda tidak akan mengalami masalah hukum saat menerima anak-anak untuk diasuh.

Diatas, kami susah menjelaskan beberapa persyaratan yang Anda butuhkan saat ingin membangun usaha daycare.

Selanjutnya Anda harus mengajukan dan mengurus perizinan untuk mendirikan dan membuka daycare. Bagaimana tahapan pengurusan izin usaha daycare tersebut bisa Anda lihat berikut ini

  • Datang ke kantor Dinas Pelayanan Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu atau DPMPTSP setempat
  • Ambil nomor antrian untuk bagian front office
  • Ajukan permohonan melalui bagian front office dengan menyerahkan semua dokumen yang telah disebutkan di atas.
  • Tunggu sampai Anda menerima tanda bukti pendaftaran
  • Setelah itu tunggu Anda mendapatkan SMS Gateway dari DPMPTSP
  • Izin yang diajukan adalah Izin Operasional Pendirian Tempat Penitipan Anak.

2. Pertimbangkan untuk mengambil kelas pendidikan usaha dini atau parenting

Meskipun Anda tidak perlu memiliki pengalaman penitipan anak profesional untuk memulai bisnis penitipan anak, namun memiliki pemahaman tentang perkembangan anak usia dini sangat dianjurkan.

Anda akan merawat anak kecil, jadi Anda harus tahu bagaimana memberikan dukungan dan perawatan yang tepat.

Mendapatkan gelar pendidikan anak usia dini adalah tempat yang baik untuk memulai.

Atau, Anda juga bisa menghadiri atau mendalami ilmu parenting yang akan membantu Anda dalam mengelola usaha daycare Anda.

Dengan begitu, Anda akan memiliki keterampilan untuk membedakan bisnis Anda dari pesaing Anda.

Ini juga akan membuat Anda lebih siap untuk menawarkan layanan yang dicari orang tua dan membuat mereka kembali lagi dan lagi.

3. Membuat rencana bisnis daycare

Dalam memulai semua jenis bisnis kecil, ada baiknya Anda memiliki rencana bisnis.

Memiliki rencana bisnis membantu Anda menetapkan tujuan nyata untuk bisnis Anda, mengatur struktur bisnis Anda, menguraikan layanan Anda dan banyak lagi.

Dalam rencana bisnis daycare, Anda akan menentukan pernyataan misi, operasi dan prosedur, staf, dan anggaran penitipan anak.

Rencana bisnis ini berfungsi untuk membuat Anda tetap berada di jalur yang benar dan berjuang menuju kesuksesan.

Pertimbangkan bagaimana Anda ingin bisnis diatur dalam rencana Anda.

Apakah Anda akan bekerja sendiri atau mempekerjakan staf?

Bagaimana Anda akan mendapatkan pendanaan?

Apakah Anda akan menawarkan layanan di luar penitipan anak (seperti bimbingan belajar)?

Baca juga: Mengetahui Beberapa Jenis Merger dan Contoh Nyatanya

4. Temukan lokasi yang tepat untuk usaha Anda

Jika Anda berencana menjalankan usaha daycare di rumah Anda, ini adalah hal yang cukup mudah. Jika tidak, Anda harus mencari lokasi untuk fasilitas penitipan anak Anda.

Banyak pusat rekreasi, bisnis lokal, dan bahkan sekolah yang memiliki tempat yang tersedia untuk menjadi tempat penitipan anak, biasanya dengan biaya bulanan.

Cari secara online, di koran lokal Anda dan dalam jaringan Anda untuk menemukan opsi di daerah Anda.

Setelah Anda menemukan yang cocok, Anda perlu memeriksa undang-undang zonasi dan pedoman perizinan kota Anda untuk memastikan lokasi yang Anda pilih sesuai.

Dengan begitu, Anda bisa menghindari masalah hukum di kemudian hari.

Idealnya, Anda harus menemukan lokasi yang terletak di pusat kota, mudah diakses, dan ramah anak.

Pertimbangkan apa yang akan dicari anak-anak dan orang tua mereka di pusat penitipan anak.

5. Dapatkan asuransi

Sebagian besar tempat penitipan anak membutuhkan beberapa jenis asuransi untuk menjaga anak-anak (dan bisnis mereka) terlindungi.

Kebijakan-kebijakan ini biasanya mencakup pertanggungan tanggung jawab, properti, kompensasi pekerja, dan asuransi bisnis.

Baca juga: Contoh Proposal Usaha, Komponen, Jenis, dan Tips Membuatnya

6. Cari pendanaan

Seperti yang kita tahu dalam membangun sebuah usaha, tentu ada biaya yang terkait dengan memulai usaha day care.

Jika Anda tidak memiliki uang yang Anda butuhkan untuk menutupi biaya awal, Anda harus kreatif dalam mencari pendanaan.

Ada beberapa hal yang perlu Anda beli atau sewa untuk memulai bisnis Anda pada hari pertama. Biaya-biaya ini termasuk tetapi tidak terbatas pada:

  • Menyewa ruang penitipan anak
  • Peralatan bermain di dalam dan luar ruangan
  • Mainan
  • Perlengkapan seni
  • Perlengkapan kebersihan
  • Perlengkapan perawatan anak (seperti popok dan tisu)
  • Laptop bisnis
  • Biaya perizinan
  • Makanan (untuk makanan ringan/makanan)
  • Botol, gelas, piring, peralatan makan, dll.
  • Mobil atau transportasi yang dapat diandalkan (opsional)

Anda mungkin memikirkan beberapa barang tambahan yang ingin Anda miliki di tempat penitipan anak Anda.

Seiring berjalannya waktu, Anda dapat menggunakan pendapatan yang masuk untuk membantu menutupi biaya-biaya ini dan berinvestasi pada peralatan/persediaan yang lebih baik.

Baca juga: Akuntansi Koperasi: Pengertian, Jenis Transaksi, dan Pencatatannya

7. Persiapkan tempat daycare Anda dengan Baik

Setelah Anda memiliki lokasi yang aman dan bahan serta peralatan yang tepat, saatnya untuk mempersiapkan tempat penitipan anak Anda.

Pertama, bersihkan fasilitas dengan disinfektan yang efektif. Kemudian, lakukan langkah-langkah yang diperlukan untuk membuat tempat penitipan anak Anda aman bagi anak sesuai dengan usia anak-anak yang akan Anda asuh.

Terakhir, siapkan peralatan bermain dan tata mainan. Anda mungkin memutuskan untuk menggunakan kotak penyimpanan agar semuanya tetap teratur.

Anda selalu dapat mengatur ulang tata letak Anda sesuai dengan kebutuhan Anda.

Apakah tempat penitipan anak Anda sudah siap untuk digunakan? Periksa ulang sekali lagi dan Anda siap untuk membuka pintu Anda untuk hari pertama bisnis!

usaha daycare 1

8. Menyusun kontrak

Sebagai pemilik bisnis kecil, memiliki kontrak selalu merupakan ide yang bagus.

Orang tua yang datang ke tempat Anda pada dasarnya adalah klien Anda, dan Anda ingin memiliki kontrak yang kuat untuk melindungi diri Anda dari masalah hukum.

Kami merekomendasikan untuk mencari pengacara kontrak tepercaya untuk menyusun kontrak sesuai dengan kebutuhan dan persyaratan bisnis Anda yang unik.

Kontrak Anda kemudian akan digunakan untuk menguraikan harapan Anda terhadap klien dan anak-anak mereka.

Berikut adalah beberapa pertanyaan penting yang perlu dipertimbangkan saat membuat kontrak:

  • Bagaimana Anda berharap untuk dibayar?
  • Bagaimana Anda akan menangani keterlambatan pembayaran?
  • Jam berapa orang tua harus menjemput anak-anak mereka?
  • Apakah ada konsekuensi untuk penjemputan yang terlambat?
  • Layanan apa yang akan Anda berikan?
  • Apa kebijakan Anda dalam hal anak-anak yang sakit?
  • Apakah Anda menawarkan pengembalian uang? Jika ya, dalam kondisi apa?
  • Apa yang terjadi jika seorang anak terluka di fasilitas Anda?

Apakah Anda mencari bantuan dari pengacara atau menulis kontrak sendiri, Anda harus memiliki kontrak sebelum menerima bisnis.

Setelah ditandatangani, Anda kemudian dapat mengirim faktur penitipan anak profesional untuk dibayar oleh klien Anda.

9. Menetapkan kebijakan dan prosedur

Tetapkan kebijakan dan prosedur untuk keluarga yang mengunjungan tempat dayacare dan juga untuk staf Anda. Prosedur ini dapat mencakup rencana darurat, prosedur keamanan, protokol privasi dan aturan untuk fasilitas Anda.

Memiliki prosedur ini akan membantu Anda menjaga anak-anak tetap aman dan melindungi diri Anda dari tanggung jawab (dalam beberapa kasus).

Dalam menetapkan kebijakan Anda, pastikan untuk meninjau persyaratan perizinan penitipan anak setempat untuk memastikan kepatuhan.

Baca juga: Tips Bisnis Minimarket dan Berapa Modal yang Dibutuhkan

10. Jaga lingkungan tetap bersih dan aman

Hal ini memang sudah sangat jelas, tetapi keamanan dan kebersihan harus menjadi prioritas utama di usaha daycare Anda.

Usaha daycare Anda mungkin cukup bersih mengkilap ketika pintu pertama kali dibuka, tetapi waktu akan membuat semua ini pudar dan Anda harus terus memperhatikannya.

Tetap lakukan pembersihan dan perawatan rutin dengan mengikuti jadwal rutin, dan perbaiki masalah yang berulang dengan solusi yang lebih permanen.

Biasakan untuk berjalan-jalan di sekitar ruangan Anda baik di dalam maupun di luar ruangan untuk memeriksa bahaya dan mencegah kecelakaan sebelum terjadi.

11. Pekerjakan staff sesuai kebutuhan

Saat pertama kali memulai, Anda mungkin hanya memiliki satu orang karyawan, karena Anda mungkin ingin menghemat biaya untuk mempekerjakan bantuan yang tidak perlu.

Namun seiring berjalannya waktu, Anda mungkin perlu mempekerjakan bantuan untuk menjaga anak-anak di siang hari.

Hal ini terutama berlaku jika Anda menemukan diri Anda berhadapan dengan rasio staf dan anak-anak yang diperlukan, sebagaimana diuraikan dalam persyaratan perizinan tempat penitipan anak setempat.

Pastikan untuk meninjau hal ini untuk memastikan Anda memiliki staf yang cukup untuk jumlah anak yang Anda rencanakan untuk diasuh.

Selain itu, pastikan semua staf penitipan anak menjalani pemeriksaan latar belakang kriminal dan memberikan referensi untuk memastikan keamanan anak-anak.

Buatlah keputusan perekrutan Anda dengan hati-hati untuk menjaga fasilitas Anda tetap aman dan mempertahankan reputasi yang baik.

12. Pasarkan usaha daycare Anda

Anda sudah menyiapkan tempat penitipan anak dan membuka bisnis, sekarang bagaimana cara menarik minat keluarga?

Seperti halnya bisnis kecil lainnya, Anda harus memasarkan diri Anda untuk menarik klien potensial.

Ada banyak cara untuk memasarkan tempat daycareAnda. Salah satu caranya adalah dengan membuat brosur dan menempelkannya di sekitar komunitas lokal Anda-di tempat usaha, sekolah, dan kedai kopi.

Anda juga dapat menjalankan iklan berbayar di Google atau Facebook untuk menarik keluarga dari daerah setempat.

Untuk menjadikan tempat penitipan anak Anda sebagai bisnis profesional, pertimbangkan untuk membuat situs web yang menyediakan informasi lebih lanjut tentang layanan Anda.

Dengan situs web, Anda kemudian dapat menggunakan pengoptimalan mesin pencari (SEO) untuk menarik lalu lintas organik dari Google.

Dengan begitu, saat keluarga mencari tempat penitipan anak di dekat mereka, bisnis Anda kemungkinan besar akan muncul di hasil pencarian.

Baca juga: 20 Tips Bisnis Skincare Agar Sukses dan Terkenal

13. Promosikan usaha daycare Anda di media sosial

Alat pemasaran lain yang efektif untuk tempat penitipan anak adalah media sosial.

Platform seperti Facebook, Instagram, dan LinkedIn dapat digunakan untuk mempromosikan bisnis Anda dan menarik klien potensial.

Buatlah halaman Facebook bisnis untuk memposting lebih banyak informasi tentang daycare Anda, kumpulkan testimoni klien, dan berikan informasi terbaru kepada keluarga tentang acara-acara di daycare Anda.

Anda juga dapat memposting di Instagram dan LinkedIn, dengan tagar yang ditargetkan, untuk menarik keluarga di daerah Anda.

Seiring pertumbuhan bisnis Anda, Anda mungkin memutuskan untuk berinvestasi dalam layanan pemasaran berbayar.

Agen atau konsultan pemasaran digital dapat membantu Anda meningkatkan kehadiran bisnis Anda secara online, mengungguli pesaing lokal dan menarik klien baru.

14. Sediakan perawatan berkualitas tinggi

Keberhasilan tempat daycare Anda tergantung pada Anda memberikan perawatan berkualitas tinggi kepada anak-anak yang dititpkan kepada Anda.

Jika anak-anak di fasilitas Anda dirawat dengan baik, dan bahkan lebih baik lagi, mereka senang datang ke tempat penitipan anak Anda, Anda kemungkinan besar akan menarik lebih banyak refferal.

Ulasan positif dapat memberikan keajaiban untuk menarik klien baru. Mintalah keluarga untuk mengulas bisnis Anda di Facebook, Google, dan situs ulasan lainnya untuk meningkatkan reputasi tempat penitipan anak di komunitas Anda.

Selalu cari cara untuk meningkatkan visibilitas usaha daycare anak Anda. Mintalah umpan balik dari keluarga, berinvestasilah dalam pendidikan tambahan dan pekerjakan staf yang luar biasa untuk membuat tempat penitipan anak Anda menjadi pilihan utama bagi keluarga di daerah Anda.

15. Kelola keuangan bisnis Anda

Banyak bisnis kecil yang gagal karena pengelolaan keuangan yang buruk. Jika Anda ingin bisnis Anda berhasil, Anda memerlukan setidaknya pemahaman dasar tentang akuntansi bisnis dan cara mengelola pengeluaran Anda.

Mengawasi keuangan bisnis Anda lebih dari sekadar melacak pemasukan dan pengeluaran.

Anda perlu merencanakan pajak dari pendapatan Anda, setelah biaya-biaya-dan membuat keputusan yang tepat tentang bagaimana Anda akan mengalokasikan dana Anda.

Software akuntansi daycare profesional dapat membantu Anda mengirim faktur, melacak pendapatan, mengelola pengeluaran, dan banyak lagi.

Software akuntansi online seperti Kledo bahkan dapat mengirimkan pengingat kepada orang tua yang terlambat membayar.

Jilka Anda tertarik menggunakan Kledo, Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Semakin banyak Anda tahu, semakin mudah untuk membuat keputusan keuangan yang cerdas.

Tetaplah memantau keuangan bisnis Anda sehingga bisnis Anda tidak hanya bertahan, tetapi juga berkembang.

Baca juga: 10 Tips Bisnis Agar Bertahan Dari Badai Resesi Global

Kesimpulan

Memulai usaha daycare bisa jadi menantang tapi juga sangat bermanfaat. Prosesnya menjadi lebih mudah dengan memiliki roadmap umum tentang cara memulainya.

Semoga panduan ini telah memberikan beberapa panduan tentang cara memulai, ditambah inspirasi bagi Anda untuk akhirnya meluncurkan bisnis Anda sendiri.

Pastikan juga Anda menggunakan software akuntansi Kledo yang akan memudahkan Anda dalam mengelola keuangan usaha Anda.

Coba Kledo sekarang juga secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 3 =